1 Laporan Tahunan 2006 Jakarta Centre for Law

Comments

Transcription

1 Laporan Tahunan 2006 Jakarta Centre for Law
 Laporan Tahunan 2006 Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation 1
STAFF JCLEC ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 4
PUSAT PELATIHAN, SEMARANG -------------------------------------------------------------------------------------- 4
SEKRETARIAT, JAKARTA ---------------------------------------------------------------------------------------------- 5
JCLEC KONTAK DETAIL --------------------------------------------------------------------------------------------- 6
PUSAT PELATIHAN, SEMARANG -------------------------------------------------------------------------------------- 6
SEKRETARIAT, JAKARTA ---------------------------------------------------------------------------------------------- 6
STRUKTUR MANAJEMEN JCLEC --------------------------------------------------------------------------------- 7
DEWAN PEMBINA YAYASAN ------------------------------------------------------------------------------------------- 7
DEWAN MANAJEMEN YAYASAN -------------------------------------------------------------------------------------- 7
DEWAN PENGAWAS YAYASAN ---------------------------------------------------------------------------------------- 7
STRUKTUR MANAJEMEN YAYASAN JCLEC ----------------------------------------------------------------- 8
DAFTAR SINGKATAN------------------------------------------------------------------------------------------------ 9
DAFTAR SINGKATAN------------------------------------------------------------------------------------------------ 9
PENDAHULUAN ------------------------------------------------------------------------------------------------------ 11
PEMBANGUNAN FASILITAS – SEMARANG ------------------------------------------------------------------------SEKRETARIAT – JAKARTA ------------------------------------------------------------------------------------------KONTRIBUSI DONOR ASING ----------------------------------------------------------------------------------------KERJA SAMA DENGAN AFP, AKADEMI DAN INSTITUSI-INSTITUSI PENDIDIKAN PENEGAKAN HUKUM
REGIONAL --------------------------------------------------------------------------------------------------------------
11
12
12
14
PRESTASI YANG DICAPAI OLEH JCLEC SELAMA TAHUN 2006 ------------------------------------ 16
PENYELESAIAN PEMBANGUNAN GEDUNG AKOMODASI -------------------------------------------------------PERESMIAN SEKRETARIAT JAKARTA ----------------------------------------------------------------------------PESERTA PELATIHAN JCLEC KE 1000---------------------------------------------------------------------------PENUGASAN PERSONIL PENEGAK HUKUM ASING ---------------------------------------------------------------
16
19
19
19
PROGRAM‐PROGRAM UTAMA -------------------------------------------------------------------------------- 20
INTERNATIONAL MANAGEMENT OF SERIOUS CRIMES (IMOSC) - MANAJEMEN INTERNASIONAL PADA
KEJAHATAN SERIUS -------------------------------------------------------------------------------------------------- 20
POST BLAST INCIDENT MANAGEMENT PROGRAM (PBIMP) - PROGRAM MANAJEMEN INSIDEN PASCA
LEDAKAN --------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 22
PROGRAM‐PROGRAM PELATIHAN UTAMA YANG DILAKSANAKAN PADA TAHUN 2007
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 23
REGIONAL EXECUTIVE LEADERSHIP PROGRAM (RELP) - PROGRAM KEPEMIMPINAN EKSEKUTIF
REGIONAL -------------------------------------------------------------------------------------------------------------KEPEMIMPINAN BIDANG INTELIJEN KRIMINAL ----------------------------------------------------------------STUDI TUR YANG DIDANAI OLEH KOMISI EROPA ---------------------------------------------------------------KUNJUNGAN RESMI ---------------------------------------------------------------------------------------------------
23
24
24
26
KONTRIBUSI DONATUR LUAR NEGERI -------------------------------------------------------------------- 35
AUSTRALIA ------------------------------------------------------------------------------------------------------------BELANDA --------------------------------------------------------------------------------------------------------------KOMISI EROPA -------------------------------------------------------------------------------------------------------DENMARK -------------------------------------------------------------------------------------------------------------JERMAN ----------------------------------------------------------------------------------------------------------------INGGRIS ----------------------------------------------------------------------------------------------------------------ITALI -------------------------------------------------------------------------------------------------------------------SPANYOL --------------------------------------------------------------------------------------------------------------PERANCIS ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------
36
37
37
38
40
41
42
43
43
2
KANADA ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 44
PENGEMBANGAN KURIKULUM JCLEC --------------------------------------------------------------------- 45
PERINCIAN PESERTA BERDASARKAN BIDANG PELATIHAN ---------------------------------------------------- 45
PERINCIAN PESERTA BERDASARKAN ASAL NEGARANYA PADA TAHUN 2006------------------------------- 46
PERINCIAN INSTRUKTUR BERDASARKAN NEGARANYA---------------------------------------------------------- 46
KEBIJAKAN BARU YANG DIUSULKAN UNTUK DIKEMBANGKAN ------------------------------ 47
PROGRAM “YOUNG LIONS” ----------------------------------------------------------------------------------------- 47
PELATIHAN SIMULASI HYDRA -------------------------------------------------------------------------------------- 48
PELATIHAN HAK ASASI MANUSIA---------------------------------------------------------------------------------- 48
AKREDITASI AKADEMIS BAGI PROGRAM‐PROGRAM JCLEC------------------------------------- 49
PEMBENTUKAN DIREKTORAT PENELITIAN ----------------------------------------------------------------------- 49
PERKIRAAN HASIL DAN PENGARUH JCLEC-------------------------------------------------------------- 50
MASA DEPAN JCLEC ------------------------------------------------------------------------------------------------ 51
MEMBUKA DIRI
UNTUK BANTUAN DONATUR PEMERINTAH LUAR NEGERI -----------------------------------
51
PERNYATAAN KETERTARIKAN PIHAK LUAR NEGERI UNTUK MEMBERIKAN KONTRIBUSI TERHADAP JCLEC ------------------------------------------------------------------------------- 51
AKUNTABILITAS KEUANGAN---------------------------------------------------------------------------------- 52
ANNEXURE A ---------------------------------------------------------------------------------------------------------- 52
KURSUS, SEMINAR DAN LOKAKARYA YANG DISELENGGARAKAN PADA TAHUN 2006 ---------------------- 52
BIDANG MANAJEMEN PENYIDIKAN -------------------------------------------------------------------------------- 52
BIDANG INTELIJEN---------------------------------------------------------------------------------------------------- 53
BIDANG FORENSIK ---------------------------------------------------------------------------------------------------- 53
BIDANG PENYELIDIKAN/PENYIDIKAN TINDAK PIDANA FINANSIAL ------------------------------------------ 54
BIDANG KOMUNIKASI ------------------------------------------------------------------------------------------------ 54
ANNEXURE B----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 54
AUDIT KEUANGAN ----------------------------------------------------------------------------------------------------- 54
3
Staff JCLEC Pusat Pelatihan, Semarang Direktur Eksekutif: Brigadir Jenderal Adjie Rustam Ramdja (Polri) Direktur Eksekutif Program: Federal Agen Lester Cross (AFP) Direktur Administrasi: KBP Dadang Rusli (Polri) Administrasi: AKBP Andre Resep (Polri) Instruktur Pelatihan Penyelidikan/Penyidikan Tindak Pidana Finansial: Federal Agent Glenn Buscombe (AFP) Penasehat Pelatihan Polisi: Inspektur Derek Ward (Inggris) 4
Sekretariat, Jakarta Direktur Eksekutif: KBP Boy Salamuddin (Polri) Manager Eksekutif: Federal Agent Jason Pourpouras (AFP) Policy Officer: Muji Novrita (Sipil) Policy Officer: Kosong (Polri) 5
JCLEC Kontak Detail Pusat Pelatihan, Semarang Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation Jalan Sultan Agung, Akademi Kepolisian Candi Baru Semarang 50232 Indonesia Telephone: +62 24 850 4009 Fax: +62 24 850 4060 Email: [email protected] Website: www.jclec.com Sekretariat, Jakarta Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation Lt. 12, Gedung TNCC, Mabes Polri Jl. Trunojoyo No. 3, Kebayoran Baru Jakarta Selatan 12110 Indonesia Telephone: +62 21 726 0622 Fax: +62 21 726 0644 Email: [email protected] Website: www.jclec.com 6
Struktur Manajemen JCLEC Dewan Pembina Yayasan Ketua Dewan Pembina : Komisioner Mick Keelty (AFP) Anggota Dewan Pembina : Jenderal Polisi Sutanto (Polri) Inspektur Jenderal Tjuk Sugiarso (Polri) Inspektur Jenderal Emanuel Winarto (Polri) Kosong (AFP) Dewan Manajemen Yayasan Ketua Sekretaris Umum Sekretaris Bendahara Umum Bendahara : : : : : Brigadir Jenderal Adjie Rustam Ramdja (Polri) Federal Agent Lester Cross (AFP) Komisaris Besar Boy Salamuddin (Polri) Federal Agent Jason Pourpouras (AFP) Kosong (Polri) Dewan Pengawas Yayasan Anggota : Hasan Kleib (Kementerian Luar Indonesia) : Marc Pasotti (Kedutaan Besar Perancis, Jakarta) : Karen Lanyon (Kedutaan Australia, Jakarta) : Kosong (Kedutaan Besar Belanda)
Negeri Besar 7
Struktur Manajemen Yayasan JCLEC Dewan Pembina
Komisioner Mick Keelty (AFP)
Jenderal Polisi Sutanto (Polri)
Irjen E Winarto (Polri)
Irjen Tjuk Sugiarso (Polri)
Kosong (AFP)
Dewan Manajemen
Brigjen Adjie R. Ramdja (Polri)
F/A Lester Cross (AFP)
KBP Boy Salamuddin (Polri)
F/A Jason Pourpouras (AFP)
Kosong (Polri)
Sekretariat
Dewan Pengawas
KBP Boy Salamuddin (Polri)
F/A Jason Pourpouras (AFP)
Hasan Kleib (Deplu),
Karen Lanyon (Australia)
Marc Pasotti (Perancis)
Kosong (Belanda)
•koordinator donor
•perumus kebijakan
Direktur Eksekutif
Brigjen Adjie R. Ramdja (Polri)
Direktur Administrasi
Direktur Eksekutif Program
KBP Dadang Rusli (Polri)
F/A Lester Cross (AFP)
8
Daftar Singkatan AFP ‐ Australian Federal Police ALG ‐ Asian Law Group ASEAN ‐ Association of South East Asian Nations AUD ‐ Australian Dollar AusAID ‐ Australian Agency for International Development AUSTRAC ‐ Australian Transactions Reports and Analysis Centre ASIO ‐ Australian Security Intelligence Organisation BAIS ‐ Strategic Intelligence Agency BoM ‐ Board of Management BoP ‐ Board of Patrons BoS ‐ Board of Supervisors BIN ‐ National Intelligence Board BNN ‐ National Narcotics Board CBRN ‐ Chemical Biological Radiological and Nuclear CT ‐ Counter Terrorism ICITAP ‐ International Criminal Investigative Training Assistance Program IDR ‐ Indonesia Rupiah ILEA ‐ International Law Enforcement Academy IMOSC ‐ International Management of Serious Crime 9
INP IT JCLEC KPK LDF LEWG LIWG PPATK RCMP SEARCCT TNCC USAID ‐ Indonesia National Police ‐ Information Technology ‐ Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation ‐ Komisi Pemberantasan Korupsi ‐ Legal Development Facility ‐ Law Enforcement Working Group ‐ Legal Issues Working Group ‐ Pusat Pelaporan Dan Analisa Transaksi Keuangan ‐ Royal Canadian Mounted Police ‐ South East Asian Regional Centre for Counter Terrorism ‐ Trans‐National Crime Centre ‐ United States Agency for International Development 10
Pendahuluan Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation (JCLEC) adalah sebuah institusi pelatihan dan penegakan hukum internasional yang didirikan oleh Pemerintah Indonesia dan Australia pada tahun 2004. JCLEC merupakan kerja sama antara Kepolisian Indonesia (Polri) dan Australian Federal Police (AFP) dengan didukung oleh kerja sama bilateral dan multi‐lateral dari negara‐negara donor . JCLEC berada di dalam komplek Akademi Kepolisian Semarang, Jawa Tengah dan memberikan berbagai pelatihan serta program pembangunan kapasitas tingkat internasional bagi lembaga‐lembaga penegak hukum di Indonesia dan kawasan ASEAN. Tujuan utama penyelenggaraan program‐program, seminar dan loka karya di JCLEC adalah untuk meningkatkan keterampilan para personil penegak hukum operasional pada lingkup regional dalam menanggulangi semua bentuk kejahatan transnasional, termasuk terorisme. Tim pelatihan internasional JCLEC yang dipimpin oleh AFP merancang, mengembangkan dan melaksanakan sejumlah program pelathan dan pendidikan penegakan hukum internasional. Para pesertanya adalah para penegak hukum termasuk manajer operasional, manajer tingkat menengah dan senior dan para praktisi khusus dalam bidang teknis. Sesudah beroperasi selama dua tahun lebih, JCLEC telah mencapai hasil‐hasil yang penting. JCLEC meluluskan lebih dari 1600 peserta – sebagian besar berasal dari Indonesia, walaupun peserta pelatihan JCLEC secara umum berasal lebih dari tiga puluh negara. Pada tahun 2006, variasi program pelatihan yang ditawarkan di JCLEC ini diperluas dengan penyampaian kursus‐kursus dari Australian Federal Police, the Royal Canadian Mounted Police, the Italian Guardia della Finanza dan lembaga‐lembaga penegak hukum internasional lainnya. Pembangunan Fasilitas – Semarang Tahun 2005 merupakan tahun penting yang ditandai dengan selesainya pembangunan fasilitas dan infrastruktur JCLEC. Fasilitas akomodasi senilai €6 juta yang didanai oleh Pemerintah Belanda selesai dibangun pada bulan Desember 2006. Gedung akomodasi yang dapat menampung lebih dari 136 orang telah memberikan kapasitas yang signifikan bagi JCLEC untuk 11
menyediakan akomodasi jangka pendek dan jangka panjang untuk para instruktur dan peserta JCLEC. Sekretariat – Jakarta Sekretariat JCLEC yang berada di Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia Jakarta diresmikan oleh Komisioner AFP, Mick Keelty dan Kapolri, Jenderal Polisi Sutanto pada tanggal 28 Februari 2006. Sekretariat Jakarta didukung oleh sejumlah staf Polri dan AFP yang bertanggung jawab terhadap perumusan kebijakan dan koordinasi donor asing. Kontribusi Donor Asing Tahun ini merupakan tahun yang penting bagi JCLEC karena adanya keterlibatan negara‐negara donatur asing dalam penyelenggaraan proyek‐
proyek JCLEC. Australia berkomitmen untuk memberikan pendanaan sebesar AUD$36.8 juta selama lima tahun melalui AFP. Pada tanggal 31 Desember 2006, sebagai sponsor utama JCLEC, AFP telah menambah dana sebesar AUD$14.1 juta untuk pelaksanaan renovasi dan pembangunan gedung‐gedung, infrastruktur teknologi informasi, pelatihan internasional di Semarang dan biaya‐biaya operasional. Pemerintah Belanda merupakan negara donatur yang penting bagi JCLEC karena membantu pendanaan pembangunan gedung akomodasi yang berstandar internasional, ditambah dengan sembilan villa yang dibangun secara terpisah. Dana sebesar €5.99 juta tersebut telah mendukung JCLEC dalam pelaksanaan pembangunan akomodasi jangka pendek yang aman bagi 124 peserta pelatihan (twin‐share) dan untuk 12 vila bagi instruktur. Pemerintah Belanda juga berjanji pada bulan Mei 2005 yang lalu untuk memberikan bantuan lagi sebesar €5 juta untuk pengembangan dan penyampaian program‐program pelatihan. Bagian pertama dari dana ini akan diserahkan secara resmi pada tahun 2007 dalam perjanjian bilateral antara Kepolisian Belanda dan Indonesia. Dana tersebut akan mendukung pelatihan Pengamanan Bandara dan Penerbangan untuk 120 petugas Polri. Pelatihan ini akan dilaksanakan di Indonesia dengan menggunakan fasilitas JCLEC dan di Belanda dengan memanfaatkan fasilitas pelatihan polisi dan Bandara Schipol. 12
Komisi Eropa memberikan bantuan sebesar €207.000 melalui Rapid Reaction Mechanism (RRM) untuk penyampaian dan pengembangan program anti terorisme, dan untuk pelaksanaan study tour untuk melihat fasilitas pelatihan penegakan hukum di Eropa. Melalui proyek RRM, dana JCLEC mencapai €88.404.85 dalam kurun waktu enam (6) bulan. Komisi Eropa melalui proposal proyek berjudul ‘meningkatkan pelaksanaan hukum dan keamanan di Indonesia’ sebesar L12.6 juta juga memberi bantuan dana sebesar L5 juta selama tiga tahun untuk pembangunan kapasitas JCLEC. Pada bulan September 2007, proyek tiga tahun ini akan ditawarkan melalui proses tender untuk dipertimbangkan oleh negara‐negara anggota Komisi Eropa. Kemudian Komisi Eropa akan mengumumkan pemenang tender tersebut pada bulan Februari 2008 dan diharapkan proyek tersebut dapat mulai dilaksanakan pada bulan Maret 2008. Sebagian dari dana sebesar USD $0.5 juta yang diberikan oleh Pemerintah Denmark pada tahun 2004 tersebut digunakan untuk membiayai infrastruktur teknologi informasi, mendanai kursus anti terorisme dan kursus Hukum Islam dan Politik di Asia Tenggara. Bantuan dana sebesar satu juta SEK (sekitar USD $125.000) oleh Pemerintah Swedia digunakan untuk mendanai lima kursus anti terorisme untuk Polri. Pemerintah Itali memberikan pendanaan dengan menempatkan petugas‐petugas penegak hukumnya untuk melaksanakan kursus‐kursus pelatihan yang difokuskan pada bidang anti‐pencucian uang dan patroli pengamanan pantai. Pemerintah Spanyol memberikan bantuan dana sebesar €102.000 pada bulan Desember 2006 dan dana tersebut akan digunakan terutama untuk pelaksanaan program‐program pelatihan di JCLEC. Pemerintah Inggris melanjutkan dukungannya kepada JCLEC selama tahun 2006 dengan menugaskan para ahli di bidang anti terorisme untuk memberikan pelatihan. Kemudian pada tahun 2007 akan mempertimbangkan untuk memperpanjang waktu tugas pelatih di bidang intelijen yang sudah bekerja di JCLEC. Pemerintah Jerman memberikan dana sebesar USD $120.000 untuk pembentukan perpustakaan dan telah menyetujui untuk menugaskan satu orang trainer di JCLEC untuk jangka waktu 12 bulan dimulai pada bulan Januari 2007. Keterlibatan negara‐negara donatur asing dengan JCLEC memberikan kesempatan terciptanya kerja sama penegakan hukum dan pembangunan kapasitas di Indonesia dan di kawasan yang lebih besar. Penempatan rekanan‐
rekanan asing dan regional akan meningkatkan kemampuan JCLEC untuk 13
memperluas pertukaran informasi dan meningkatkan keterampilan, standar pendidikan penegakan hukum internasional dan berbagi pengalaman multi‐
yurisdiksi. Kerja sama dengan AFP, Akademi dan Institusi‐Institusi Pendidikan Penegakan Hukum Regional Tim pelatihan internasional AFP yang bermarkas di Canberra terus‐menerus mendukung pelaksanaan program‐program pelatihan luar negeri berkualitas tinggi yang diselenggarakan di JCLEC selama tahun 2006. Profesionalisme para pelatih AFP yang berasal dari seluruh Australia yang datang untuk memberikan pelatihan di JCLEC merupakan kunci untuk mencapai standar terbaik. Secara khusus, manajemen JCLEC ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh anggota AFP untuk dedikasi, komitmen dan dukungan mereka terhadap pembangunan kapasitas internasional untuk Indonesia dan kawasan regional. Untuk mendukung usaha yang dilakukan oleh AFP di JCLEC, telah dilaksanakan sejumlah persetujuan kerjasama dengan lembaga, institusi dan pendidikan tinggi yang membidangi penegakan hukum. Melalui kerja sama ini, JCLEC berharap dapat memberikan pelatihan yang sesuai bagi para petugas penegak hukum di kawasan regional. Melalui AFP, JCLEC berusaha berkolaborasi dengan Australian Institute of Police Management (AIPM)‐Institut Manajemen Kepolisian Australia, the Leadership Academy of the Bramshill Police Staff College ‐ Akademi Kepemimpinan di Pendidikan Staf Kepolisian Bramshill dan Charles Sturt University (CSU)‐Universitas Charles Sturt. Sebagai hasil kolaberasi ini, JCLEC akan menjadi tuan rumah Regional Executive Leadership Programme (RELP)‐
Program Kepemimpinan Eksekutif Regional yang diperuntukkan bagi para manajer atau pemimpin senior polisi di Indonesia, Australia dan kawasan ASEAN pada tahun 2007. Program yang akan diakreditasi oleh Universitas Charles Sturt tersebut akan difokuskan pada isu‐isu kepemimpinan polisi sehubungan dengan penanganan terorisme dan penyidikan kejahatan trans‐
nasional. AFP memberikan bantuan dana kepada JCLEC untuk menyelenggarakan Islamic Law and Politics in South East Asia (ILPSEA) – “Program Politik dan Hukum Islam di Asia Tenggara” di Thailand. Kursus tersebut dilaksanakan bekerjasama dengan Law Enforcement Academy (ILEA)‐Akademi Penegakan Hukum, Bangkok diperuntukan bagi 20 Polisi Thailand dan empat anggota AFP. Program 14
pelatihan ILPSEA di JCLEC tersebut didanai oleh Pemerintah Denmark dan dari tiga kali penyelenggaraan program tersebut, semuanya menunjukkan hasil yang sangat baik. Australia menyediakan dana sebesar AUD$4.7 juta untuk mengembangkan Trans‐National Crime Centre (TNCC) – Pusat Data Kejahatan Transnasional di Jakarta. JCLEC bekerjasama dengan TNCC memberikan kursus pelatihan komputer dan analisa intelijen bagi para petugas Polri di seluruh Indonesia yang diperbantukan di TNCC. JCLEC juga memberikan beragam program pelatihan untuk TNCC dalam rangka meningkatkan kapasitas petugas‐petugasnya untuk memberantas kejahatan trans‐nasional. Dapat disimpulkan bahwa JCLEC merasa bangga atas keberhasilan selama ini dan telah meluluskan 1020 peserta yang mengikuti 46 kursus, seminar dan lokakarya. Para pelatih AFP dan JCLEC terus menerus berusaha untuk merancang, mengembangkan dan memberikan program‐program pelatihan penegakan hukum yang berkualitas tinggi. Sekali lagi, keberhasilan kegiatan‐
kegiatan tahunan yang dilaksanakan di JCLEC tidak lepas dari dukungan tim pelatihan internasional AFP, para spesialis/ahli dari Polri dan para pelatih internasional. Mereka telah meletakkan pondasi yang kuat bagi program‐
program pelatihan selanjutannya dan untuk membangun kapasitas lembaga‐
lembaga penegakan hukum di Indonesia dan di kawasan regional. Yayasan Jakarta Centre for Law Enforcement Cooperation (JCLECF) Yayasan JCLEC disetujui pendiriannya oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia pada tanggal 3 Maret 2005. Tujuan Yayasan ini adalah supaya Kepolisan Republik Indonesia dan Kepolisian Internasional bekerjasama dalam mempertahankan keberlangsungan JCLEC dalam jangka panjang sebagai Pusat Pelatihan Regional. Struktur Yayasan ini terdiri dari 3 lapisan manajemen yang masing‐masing diwakili oleh suatu Dewan dimana masing‐masing Dewan bertanggung jawab terhadap aspek‐aspek yang berbeda dari Yayasan tersebut. Dewan Yayasan yang tertinggi dipegang oleh Board of Patrons (BoP) ‐ Dewan Pembina. Dewan Pembina terdiri dari lima Perwira Tinggi Polri dan AFP yang mewakili kerjasama bilateral antara Indonesia dan Australia dalam pendirian JCLEC. Sekarang, BoP diketuai oleh Komisioner AFP, Komisioner Mick J. Keelty. Kepemimpinan dari Dewan ini dipegang secara bergantian antara Komisioner AFP dan Kapolri. Kapolri, Jenderal Polisi Sutanto akan memegang kepemimpinan BoP mulai tanggal 1 Juli 2007. 15
Board of Management (BoM) ‐ Dewan Manajemen bertugas dalam pelaksanaan manajemen sehari‐hari. Dewan ini terdiri dari dua Perwira Tinggi Polri dan dua perwira AFP yang bertemu setiap tiga bulan sekali untuk melapor kepada Dewan Pembina. Lapisan manajemen yang ketiga adalah Board of Supervisor (BoS) – Dewan Pengawas. Dewan ini bertanggungjawab dalam hal memberikan laporan pengawasan atas tindakan yang dilakukan oleh BoM. BoS terdiri dari perwakilan Departemen Luar Negeri Indonesia (DEPLU), Kedutaan Besar Australia, Perancis dan Belanda. Selama tahun 2006, terdapat dua anggota Dewan Pengawas yang mengundurkan diri yaitu perwakilan dari DEPLU dan Perancis. Sementara itu, perwakilan Pemerintah Belanda tidak menghadiri pertemuan Dewan Pengawas yang disenggarakan pada tahun 2006 sehingga posisi mereka dalam Dewan Pengawas sampai saat ini belum terisi. Dewan Manajemen (BoM) Yayasan JCLEC telah mengadakan 5 kali pertemuan di Jakarta dan Semarang selama tahun ini. Dewan Pengawas (BoS) JCLEC telah mengadakan tiga kali pertemuan dengan Dewan Manajemen (BoM) JCLEC. Dewan Pembina (BoP) JCLEC tidak mengadakan pertemuan pada tahun ini namun Dewan telah mempertimbangkan beberapa permasalahan yang dihadapi pada tahun ini di luar forum pertemuan. Prestasi yang dicapai oleh JCLEC selama tahun 2006 Penyelesaian Pembangunan Gedung Akomodasi Pemerintah Belanda mendanai pembangunan gedung akomodasi dan beberapa villa. Sumbangan sebesar €5.99 juta yang diberikan oleh pemerintah Belanda memungkinkan JCLEC untuk dapat menampung peserta, instruktur dan trainer tamu pada pelatihan.. Akomodasi tersebut telah dipergunakan dan mendapat tanggapan yang positif dalam hal fasilitas yang berstandar internasional. Gedung Akomodasi dirancang dengan standar hotel ‐ bertingkat empat, ditambah dengan sembilan (9) villa baik dalam bentuk villa tunggal maupun dua villa dalam satu bangunan. Gedung Akomodasi JCLEC dapat menampung 124 peserta (twin share) yang menginap dalam jangka waktu yang pendek selama jalannya pelatihan dan 12 villa yang diperuntukkan bagi instruktur yang menginap dalam jangka panjang. Masing‐masing kamar dilengkapi dengan AC, televise, komputer dan koneksi internet berkecepatan tinggi. Pemerintahan 16
Denmark menyumbangkan USD$230,000 untuk teknologi informasi, komputer dan monitor TV yang dipasang dalam fasilitas akomodasi. Berbagai macam fasilitas juga telah dibangun, termasuk kolam renang, gimnasium, tempat rekreasi dan ruang makan. Kepolisian Federal Australia mendanai pembelian peralatan gimnasium. Sistem keamanan berteknologi mutakhir juga telah dipasang oleh Kepolisian Federal Australia di dalam dan di sekitar pusat pelatihan. JCLEC juga memiliki pembangkit listrik (generator) yang dapat memenuhi kebutuhan listrik selama jangka waktu yang panjang, fasilitas produksi air (termasuk fasilitas penyimpanan air dalam jumlah besar dan pompa air) dan tempat pemrosesan dan pembuangan limbah. Dengan fasilitas‐fasilitas tersebut, baik instruktur maupun peserta akan merasa nyaman selama berlangsungnya pelatihan baik ketika pelajaran maupun diluar jam pelajaran. 17
18
Peresmian Sekretariat Jakarta Sekretariat JCLEC diresmikan oleh Komisioner Mick Keelty dan Jenderal Polisi Sutanto pada tanggal 28 Februari 2006. Sekretariat JCLEC terletak di AFP Trans‐
national Crime Centre (TNCC), lantai 12 Gedung Koordinasi Kejahatan Trans‐
Nasional Polri di dalam Markas Besar Polri Jakarta. Staff Sekretariat tersebut terdiri dari anggota Polri dan AFP yang bertanggungjawab terhadap perumusan kebijakan dan koordinasi dengan negara donatur asing untuk JCLEC. Peserta Pelatihan JCLEC ke 1000 Peserta ke 1000, Inspektur Rachel Lam dari Kepolisian Hongkong menyelesaikan Major Investigation Management Program (MIMP) – “Program Manajemen Penyidikan Utama” pada tanggal 7 April 2006. JCLEC memfokuskan pelatihan yang diselenggarakan pada tahun 2006 bagi para penegak hukum Indonesia dan juga menawarkan kesempatan bagi para penegak hukum Negara‐negara anggota ASEAN. Program Pelatihan Penegakan Hukum di JCLEC tetap mendapatkan apresiasi yang tinggi dari lembaga‐lembaga penegakan hukum regional. Penugasan Personil Penegak Hukum Asing Pemanggilan dan perekrutan para personel pelatihan internasional merupakan kunci yang memegang peranan penting dalam kegiatan JCLEC selama beberapa 19
tahun ini. Tim manajemen JCLEC telah mengadakan diskusi dan negosiasi secara serius dengan Departemen Luar Negeri dan perwakilan Kepolisian Jerman dan Kanada. Pemerintah kedua negara tersebut telah menyanggupi pendanaan dan penugasan Perwira Polisi yang berpengalaman untuk memberikan pelatihan di JCLEC pada tahun 2007. Para pelatih ini akan membantu AFP yang ada di Indonesia dan para instruktur internasional yang datang khusus untuk memberikan pelatihan di Indonesia untuk bertanggung jawab atas pengembangan dan pelaksanaan paket pelatihan. Para instruktur dari AFP dan komunitas internasional bersama dengan para instruktur Polri akan bertanggung jawab dalam melatih dan mengawasi pelaksanaan program dalam bahasa Indonesia. Pembentukan kader kecil dari Australia, Indonesia dan instruktur internasional yang berbasis di JCLEC akan memungkinkan Pusat Pelatihan tersebut untuk mengembangkan dan melaksanakan program pelatihan spesialis yang dibutuhkan, yang berhubungan dengan manajemen penyidikan, intelijen kriminal, penyidikan keuangan, anti korupsi, kepemimpinan dan manajemen serta kurikulum forensik. Pemerintah Inggris terus memberikan dukungan terhadap JCLEC melalui pengiriman trainer tetap bidang intelijen yang mulai bekerja pada bulan Agustus 2005. Trainer ini bertanggung jawab terhadap pengembangan dan pelaksanaan beberapa pelatihan penting di bidang anti terorisme, yang didukung oleh perwira Kepolisian Metropolitan London baik yang masih aktif maupun yang baru saja purna tugas (pensiun) yang memiliki latar belakang di bidang anti terorisme. Pemerintah Belanda akan menandatangani perjanjian bilateral dengan Polri pada tahun 2007 untuk memberikan pelatihan Keamanan Penerbangan bagi 120 anggota Polisi. Polisi Kerajaan Belanda akan memanfaatkan fasilitas JCLEC untuk membantu pelaksanaan komponen domestik pelatihan selama tahun 2007. Polisi Kerajaan Belanda akan memilih 60 anggota Polisi yang sesuai dengan perjanjian tersebut untuk kemudian mengikuti pelatihan internasional di Belanda. Program‐Program Utama International Management of Serious Crimes (IMOSC) ‐ Manajemen Internasional pada Kejahatan Serius 20
Program Manajemen Internasional pada Kejahatan Serius yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh AFP, dirancang untuk memberikan ketrampilan kepada para perwira tinggi penegakan hukum agar mampu memimpin secara efektif dan mengatur penyidikan kejahatan serius. Program IMOSC menyatukan para praktisi penegak hukum senior yang bertanggung jawab dan bertugas untuk memimpin dan mengatur penyidikan kejahatan serius. Program ini merefleksikan pendekatan multi‐yurisdiksi dan multi‐lembaga kepada penyidikan kejahatan serius dengan peserta yang berasal dari berbagai lembaga penegakan hukum internasional. Program ini menantang dan menguji pemikiran konvensional dalam hal penerapan berpikir kritis dan berpikir lateral, pelaksanaan negosiasi, komunikasi dan teori pengembangan tim. Peserta IMOSC sedang melaksanakan latihan lapangan di Jawa Tengah 21
Post Blast Incident Management Program (PBIMP) ‐ Program Manajemen Insiden Pasca Ledakan Program Manajemen Pasca Ledakan AFP dikembangkan oleh Mr. David Royds, Koordinator Forensik bidang Anti Terorisme AFP. Program ini dilaksanakan oleh tim spesialis AFP. Selain itu, Ilmuwan internasional juga ikut berperan serta sebagai ‘pengamat’ yang diharapkan memberikan masukan kepada para perwira senior mengenai ketrampilan terkini dan pengetahuan untuk dapat mengatur penyidikan kriminal yang terkait dengan terorisme yang membutuhkan respon forensik multi disiplin ilmu. Program PBIM menyatukan polisi senior AFP dan para praktisi forensik internasional untuk dapat mengembangkan keterampilan dalam teknik pemecahan masalah dan mendapatkan pengetahuan yang mendukung atas bahan peledak, kimia, biologi dan radiologi serta mengidentifikasinya dengan melakukan analisa pelacakan residunya. 22
Program‐Program Pelatihan Utama yang dilaksanakan pada tahun 2007 Regional Executive Leadership Program (RELP) ‐ Program Kepemimpinan Eksekutif Regional Program Kepemimpinan Eksekutif Regional disponsori oleh Pemerintah Australia, Pemerintah Inggris dan Universitas Charles Sturt sementara Kepolisian Republik Indonesia melalui JCLEC bertindak sebagai tuan rumah program ini. Program ini diselenggarakan atas kerjasama antara: Kepolisian Republik Indonesia Kepolisian Federal Australia Institut Manajemen Kepolisian Australia (AIPM) Akademi Kepemimpinan, Universitas Staff Kepolisian Bramshill; dan Universitas Charles Sturt (CSU) Program ini dirancang untuk meningkatkan kemampuan para peserta pelatihan dalam hal kepemimpinan pada tingkat personal, organisasi dan regional dengan fokus untuk menjawab tantangan bidang anti terorisme, kejahatan trans‐nasional, intelijen dan pengambilan keputusan pada situasi yang kritis. Program Kepemimpinan ini dirancang untuk meningkatkan kemampuan para alumninya yaitu para perwira polisi senior di Negara‐negara ASEAN – Australia yang diharapkan akan mampu bekerja sama untuk mengatasi masalah‐masalah penegakan hukum regional dan tantangan di masa depan. 23
Kepemimpinan Bidang Intelijen Kriminal Leadership in Criminal Intelligence Programme (LCIP) – “Program Kepemimpinan bidang Intelijen Kriminal” yang dirancang dan diselenggarakan oleh AFP dan AIPM ini difokuskan pada usaha‐usaha yang dilakukan oleh pihak manajemen intelijen untuk menjawab tantangan yang dihadapi para praktisi penegak hukum yang bergerak di bidang keamanan dan intelijen kriminal. Progam yang akan dilaksanakan dalam dua tahap ini diperuntukkan bagi para analis senior, kepala unit intelijen dan kepala satuan unit intelijen. Program ini terfokus pada bagaimana menghadapi tantangan manajemen khusus yang berkaitan dengan intelijen kriminal dan intelijen keamanan dalam lingkungan penegakan hukum saat ini, terutama pada bidang anti terorisme. Lulusan LCIP akan menerima sertifikat Diploma dengan bidang keahlian Manajemen Terapan dari AIPM. ”Program Kepemimpinan Regional Eksekutif” dan ”Program Kepemimpinan bidang Intelijen Kriminal” merupakan kombinasi antara pendidikan jarak jauh dan program pelatihan tatap muka yang secara akademis diakreditasi oleh Universitas Charles Sturt. Para kandidat peserta keempat program utama tersebut berasal dari Indonesia, Australia dan negara‐negara ASEAN. Studi tur yang didanai oleh Komisi Eropa Anggota eksekutif senior JCLEC berangkat ke Eropa pada bulan April / May 2006 untuk mengadakan diskusi dengan Kementrian Luar Negeri, Lembaga Penegakan Hukum dan Institusi Pelatihan yang terkait dengan pengembangan kapasitas penegakan hukum di Indonesia. Perjalanan tersebut didanai oleh Komisi Eropa yang mengacu kepada Rapid Raction Mechanism (RRM) no kontrak 05‐0015.00. Delegasi JCLEC mengunjungi berbagai negara Eropa, termasuk juga Komisi Eropa, untuk menyampaikan presentasi singkat di depan lembaga kepolisian, badan intelijen dan departemen luar negeri di Negara tersebut mengenai kegiatan pelatihan yang tengah dilaksanakan di JCLEC. Delegasi JCLEC juga membahas mengenai usulan program pembangunan kapasitas dan kontribusi negara donatur baik dari Komisi Eropa maupun dari Negara‐negara anggota. 24
Selama kunjungan tersebut, delegasi JCLEC mencapai hasil yang menggembirakan. Dalam usaha untuk meningkatkan profil JCLEC di kalangan negara‐negara anggota Uni Eropa, delegasi JCLEC berhasil mengajak beberapa Negara Anggota Uni Eropa untuk mengirimkan personelnya ke JCLEC dalam penugasan jangka pendek. Ini adalah hasil yang sangat menggembirakan mengingat bahwa masalah utama yang dihadapi JCLEC adalah kurangnya instruktur atau praktisi bidang penegakan hukum dan intelijen dari luar negeri yang memenuhi persyaratan untuk memberikan pelatihan di JCLEC. Sebagai hssil dari presentasi di depan Komisi Eropa, JCLEC menerima tambahan bantuan keuangan untuk memfasilitasi proyek pembangunan kapasitas penegakan hukum yang penting. Komisi Eropa menyatakan kesediaan mereka untuk menyumbang €5 juta untuk memfasilitasi pembuatan rancangan dan penyelenggaraan kursus penyidikan kasus besar bagi Polri termasuk bagi Badan Reserse Kriminal Polri. Pendanaan bagi proyek tersebut akan berlangsung selama 3 tahun dan diharapkan dapat dimulai pada bulan Maret 2008. Komisi Eropa akan melaksanakan proses tender bagi negara‐negara anggota Uni Eropa pada bulan September 2007 dan akan meminta masukan dan keterlibatan beberapa negara anggota Uni Eropa. Delegasi JCLEC juga menerima penugasan para trainer bidang penegakan hukum dari Negara‐negara anggota Uni Eropa untuk jangka pendek. Pertemuan dengan LO AFP di London Pertemuan dengan Pejabat Pemerintah Jerman dan YM Ian Kemish Dubes Australia untuk Jerman 25
Kunjungan Resmi Selama tahun 2006, JCLEC mendapat kunjungan dari Duta Besar Luar Negeri, Pejabat Senior Kementrian Luar Negeri dan Kepolisian. Mereka menyampaikan tanggapan yang sangat positif terhadap perkembangan JCLEC dan program pelatihan untuk pembangunan kapasitas. Berikut ini adalah kunjungan‐
kunjungan resmi pada tahun 2006: 8 Maret ‐ Kunjungan Bapak Ronana Mac Angousa dan delegasi, Misi Penilaian Uni Eropa 22 Maret‐Kunjungan Deputi Komisioner Goh Liang Kwang dan para Perwira Kepolisian Singapura yang menghadiri Kursus Strategi Kepemimpinan dan Komando Kepolisian Singapura 26
24 Maret – Kunjungan Ms Sjarah Soede, Pemerintah Kerajaan Belanda dan perwakilan dari Kantor Imigrasi Internasional 4 April – Kunjungan Ms. Louise Hand, Kepala Deputi Misi, Kedutaan Besar Australia 27
7 April‐ Kunjungan Bapak Miichi, Kepala Anti Terorisme, Jepang 12 April – Kunjungan Bapak Jacky Selebi, Presiden ICPO, Interpol, Lyon, Perancis 28
26 April ‐ Kunjugnan Bapak Karel Schuurman, Direktor Keamanan dan Keselamatan, Pemerintah Kerajaan Belanda 1 Mei – Kunjungan YM Charles Humfrey, Duta Besar Inggris untuk Indonesia 29
1 Juni ‐ Kunjungan Delegasi Uni Eropa untuk Pengawasan Perbatasan 14 Juni ‐ Kunjungan Delegasi Eksekutif Sektor Publik dari Australia dan Selandia Baru yang terlibat dalam Leading Australia’s Future di Asia 30
3 Juli ‐Kunjungan Pegawai Departemen Luar Negeri Norwegia 10 Juli‐Pertemuan awal Perwakilan Institut Manajemen Kepolisian Australia, Akademi Kepemimpinan Bramshill dan JCLEC 31
3 Agustus – Kunjungan Delegasi Atase Amerika 9 Agustus – Kunjungan YM Mike Smith, Duta Besar Anti Terorisme Australia 32
30 Agustus ‐ Kunjungan Bapak Ulrich Sorenson, Kepala Deputi Misi, Denmark 1 September ‐Kunjungan Jenderal Polisi Tritot dan perwira senior Kepolisian Kerajaan Thailand 33
4 September ‐ Kunjungan Komisioner Rien deHart, Akademi Kepolisian Belanda 5 September ‐ Kunjungan Wakil Presiden RI Drs. Muhammad Jusuf Kalla
34
11 Oktober ‐Kunjungan delegasi Bapenas 9 Desember ‐ Kunjungan Komisioner Howard Broad dan Deputi Komisioner Jon White, Kepolisan Selandia Baru Kontribusi Donatur Luar Negeri JCLEC, meskipun merupakan kerjasama bilateral antara Pemerintah Indonesia dan Australia, tetapi juga menerima dukungan dan sumbangan dari luar negeri. Dukungan tersebut telah dimanfaatkan untuk pembangunan kapasitas Polri dan lembaga lain dalam komunitas penanganan tindak pidana. Kontribusi dari 35
negara‐negara donatur dan pihak‐pihak seperti Komisi Eropa, diberikan dalam berbagai bentuk yang meliputi kontribusi finansial, penempatan instruktur untuk jangka pendek dan panjang, kontribusi untuk infrastruktur JCLEC, dan dukungan dalam bidang administrasi serta pelaksanaan kursus. JCLEC terbuka bagi negara‐negara ASEAN dan terhadap komunitas internasional yang lebih luas. Bantuan donatur bagi JCLEC telah meningkatkan kapasitas pemerintah luar negeri dan personil penegak hukum untuk melanjutkan pelatihan‐pelatihan yang bertujuan untuk mempertahankan dan meningkatkan keamanan di Indonesia dan Asia Tenggara. Bantuan dari negara‐negara donor menjamin keberlangsungan JCLEC untuk jangka panjang dan untuk mempromosikan nilai‐
nilai pembelajaran dan saling memahami melalui tukar pengalaman dalam hal memerangi terorisme baik dalam negeri maupun internasional serta menanggulangi kejahatan transnasional. Hal‐hal penting yang dicapai oleh JCLEC pada tahun 2006 adalah adanya keterlibatan Negara‐negara donatur luar negeri. Australia Pemerintah Australia melanjutkan kontribusinya sebesar AUD $36.8 juta untuk jangka waktu 5 tahun melalui Kepolisian Federal Australia. Dari dana tersebut, sebesar AUD $14.1 juta telah dipergunakan untuk perbaikan dan pendirian bangunan dan infrastruktur pendukung lainnya di JCLEC, serta pembiayaan pelaksanaan pelatihan internasional oleh AFP dan biaya operasional JCLEC. Kepolisian Federal Australia yang merupakan Kepolisian National Australia melaksanakan sebagaian besar program pelatihan di JCLEC pada tahun ini. Dalam penyelenggaraan pelatihan di JCLEC, AFP dibantu oleh tenaga ahli dari AUSTRAC dan Australian Security Intelligence Organization (ASIO) – Organisasi Intelijen Keamanan Australia. Hasil‐hasil Terselesaikannya pembangunan fasilitas pelatihan JCLEC selain gedung akomodasi; Penugasan sebagian besar trainer kepolisian dan penyelenggaraan program pelatihan melalui Kepolisian Federal Australia; Penugasan tenaga ahli untuk mendukung beberapa pelatihan AFP dari Austrac dan ASIO; Dukungan finansial terhadap proyek akomodasi yang didanai oleh Belanda; dan Pengadaan dana anggaran operasional JCLEC secara terus‐menerus. 36
Belanda Pemerintah Belanda telah mendanai pembangunan gedung akomodasi di JCLEC. Gedung akomodasi yang bertingkat empat ditambah dengan beberapa vila yang dibangun dengan dana sebesar €5.99 juta dari Pemerintah Belanda telah melengkapi JCLEC dengan kapasitas yang nyaman untuk akomodasi jangka pendek bagi 124 peserta (1 kamar untuk 2 peserta) dan akomodasi jangka panjang bagi 12 instruktur di vila yang terpisah‐pisah. Pada tahun 2005 pemerintah Belanda menjanjikan bantuan sebesar €5 juta untuk pengembangan dan pelaksanaan program pelatihan melalui JCLEC. Belanda akan memberikan dana tersebut melalui persetujuan bilateral dengan Polri pada tahun 2007 yang akan digunakan untuk melaksanakan pelatihan Keamanan Penerbangan dan Bandara bagi 120 anggota Polri. Hasil‐hasil Pendanaan untuk akomodasi yang nyaman bagi peserta dan instruktur di JCLEC; Akomodasi vila instruktur selesai pada tanggal 28 Februari 2006; Gedung akomodasi untuk peserta diselesaikan dan mulai dipakai pada tanggal 18 Desember 2006 dengan periode 3‐6 bulan untuk perbaikan kerusakan (Juni 2007); dan Akan mengadakan kerjasama bilateral dengan Polri untuk melatih 120 anggotanya dalam pelatihan Program Keamanan Penerbangan dan Bandara yang dimulai pada bulan Juni 2007. Komisi Eropa Komisi Eropa memberikan kontribusi sebesar € 207,000 seperti disebutkan dalam program Rapid Reaction Mechanism (RRM) untuk pengembangan program dan study tour ke Akademi Kepolisian Eropa. Sesuai dengan RRM, dana tersebut harus dipergunakan selama 6 bulan. RRM ditandatangani pada bulan Desember 2005 kemudian dana diberikan pada bulan Januari 2006 dan program berakhir pada bulan mei 2006. seperti disebutkan dalam program RRM, JCLEC membelanjakan sebesar € 88,404.85 yang dialokasikan penggunaannya selama 6 bulan sesudah dana diterima dan hasilnya adalah sebagai berikut: Hasil‐hasil Pengembangan dan pelaksanaan CT Investigation Programme ‐ Program Penyelidikan Anti Teror dari tanggal 1‐19 Mei 2006 bagi 25 peserta; 37
Study tour ke European Police College – Sekolah Kepolisian Eropa dan paparan kepada Delegasi Komisi Eropa dari negara anggota di Brussel tentang kemajuan JCLEC; Komitmen pemerintah Jerman untuk menempatkan trainer tetap di JCLEC pada tahun 2007; dan Komitmen Komisi Eropa untuk mendanai pembangunan kapasitas pelatihan bagi Polri selama 3 tahun sebesar € 5 juta yang dimulai pada bulan Maret 2008‐
2011. Catatan: Proyek Komisi Eropa senilai € 5juta telah dirundingkan dan dikembangkan dengan manajemen JCLEC, AFP dan perwakilan lembaga penegak hukum luar negeri yang ada di Indonesia sejak bulan Februari 2005. Komisi Eropa akan menawarkan proyek tersebut kepada Negara‐negara anggotanya pada bulan September 2007 dan negara anggota yang terpilih akan bekerjasama dengan Tim Manajemen JCLEC untuk melaksanakan hasil‐hasil perundingan tersebut dalam kurun waktu 2008‐2011. Counter Terrorism Investigation Manajemen ‐ Program Manajemen Penyelidikan Anti Teror yang didanai oleh Komisi Eropa Denmark Pemerintah Denmark melanjutkan dukungannya kepada JCLEC pada tahun 2006 dengan kontribusi awal pada tahun 2004 sebesar USD $500,000 yang dipergunakan selama tiga tahun.. Denmark mendukung JCLEC dengan mendanai program Islamic Law and Politics in South East Asia ‐ Hukum dan Politik Islam di Asia Tenggara. Selain itu Denmark juga mendanai pembelian dan pemasangan infrastruktur teknologi informasi dan komputer yang dimaksudkan sebagai sarana belajar para peserta di kamar akomodasi. 38
Hasil‐hasil Pendanaan pada: Advanced Analysis of Terorist Organisation and Operation ‐ Analisis Lanjutan mengenai Organisasi dan Operasi Teroris yang dilaksanakan pada tanggal 27 Februari‐3 Maret 2006 bagi 32 peserta. Islamic Law dan Politics in South East Asia Programme – Program Hukum dan Politik Islam di Asia Tenggara pada tanggal 28 Agustus‐1September 2006 bagi 29 peserta; dan Pembelian infrastruktur teknologi informasi dan komputer yang ditempatkan di kamar peserta supaya para peserta dan instruktur dapat melakukan tugas penelitian dan belajar mengenai hal‐hal yang dibahas dalam pelatihan. Program Hukum dan Politik Islam di Asia Analisis Lanjutan mengenai Organisasi Tenggara & Operasi Teroris Swedia Dalam rangka mendukung pembangunan kapasitas anti terror di Indonesia, Pemerintah Swedia memberikan kontribusi sebesar 1 juta Kroner (USD$125,000) untuk pelaksanaan lima program pelatihan pada tahun 2006 yang disampaikan oleh AFP. Hasil‐hasil Mendanai pembangunan kapasitas melalui kursus‐kursus sebagai berikut: Intelligence Officers Development Programme ‐ Program Pengembangan Petugas Intelijen pada tanggal 27 Februari‐10 Maret bagi 22 peserta; Introduction to Post Blast Programme – Program Pengenalan Pasca Ledakan, pada tanggal 29 Mei‐2 Juni 2006 bagi 15 peserta; Disaster Victim Identification ‐ Identifikasi Korban Bencana Massal, pada tanggal 17‐28 Juli bagi 20 peserta; 39
Crime Scene Investigation ‐ Kursus Olah TKP, pada tanggal 17‐28 Juli 2006 bagi 20 peserta; Crime Scene Investigation ‐ Kursus Olah TKP, pada tanggal 11‐22 September 2007 bagi 20 peserta; Penugasan dua perwira sebagai pengajar pada kursus CT Investigation ‐ Penyelidikan Anti Teror pada bulan Mei 2006 yang didanai oleh Komisi Eropa; Mendukung JCLEC melalui Komisi Uni Eropa untuk mendanai CT Investigation Training Programme ‐ Program Penyelidikan Anti Teror dengan dibantu oleh dua Perwira Intelijen Anti Teror; dan Jumlah keseluruhan pembiayaan kursus yang didanai oleh pemerintah Swedia pada 2006 adalah sebesar USD $123,328. Jerman Dalam rangka mendukung pembangunan kapastias anti teror di Indonesia, Pemerintah Jerman memberikan kontribusi sebesar €100,000 untuk pembuatan infrastruktur perpustakaan dan setuju menugaskan instruktur tetap di JCLEC untuk jangka waktu 12 bulan terhitung mulai bulan Januari 2007. Hasil‐hasil Sumbangan 101 buku tentang anti teror dan kejahatan lintas negara bagi perpustakaan JCLEC. Mendanai JCLEC untuk mendapatkan empat lisensi akses ke Database Janes Intelligence; Mendanai sepuluh komputer yang digunakan untuk kepentingan riset/penelitian; Komitmen untuk menempatkan instruktur polisi tetap di JCLEC dari bulan Januari 2007; Komitmen untuk menyelenggarakan pelatihan pembangunan kapasitas di JCLEC pada 2007; 40
Permintaan dukungan kepada Komisi Eropa agar mendanai program pembangunan kapasitas petugas penegakan hukum yang dilaksanakan melalui JCLEC. Inggris Pemerintah Inggris telah menempatkan instruktur tetap di JCLEC untuk 2 tahun pertama. Pada tahun 2007 kantor British Foreign and Commonwealth Office – Kantor Persemakmuran dan Luar Negeri Pemerintah Inggris akan mengkaji kembali posisi terkini dan mempertimbangkan kemungkinan untuk melanjutkan dukungan ke JCLEC dengan melanjutkan pendanaan sampai bulan Maret 2009. Instruktur bidang Intelijen yang ditugaskan di JCLEC telah menjadi bagian yang integral/penting dari tim pengembangan pelatihan di JCLEC dan merupakan aset yang sangat berharga bagi tim manajemen JCLEC. Hasil‐hasil Penempatan instruktur tetap bidang intelijen di JCLEC; Menjadi bagian integral/penting bagi tim pengembangan pelatihan di JCLEC dan instruktur bidang intelijen yang berkualitas; Membantu pengembangan dan pelaksanaan kursus Dasar Anti Teror bagi anggota Detasemen Khusus 88. Membantu proses akreditasi yang dilaksanakan oleh Universitas untuk kursus CT Investigations – Penyelidikan Anti Teror dan Regional Executive Leadership Programme ‐ Program Kepemimpinan Eksekutif Regional; Membantu pengembangan pelatihan di JCLEC dan kebijakan mengenai evaluasi; Melalui keterlibatan para instruktur dengan JCLEC, mereka telah berhasil menarik minat untuk mengadakan lima kursus yang disponsori oleh Inggris dan tujuh instruktur polisi dan ahli di bidangnya untuk membantu pelaksanaan kursus‐kursus tersebut; Memberikan pelatihan dalam bidang Penyidikan, Intelijen dan Komunikasi; Membantu koordinasi dan pelaksanaan 11 kursus bagi 175 peserta; dan Memberikan dukungan kepada Komisi Eropa agar mendanai program pembangunan kapasitas petugas penegak hukum yang dilaksanakan melalui JCLEC. 41
Kursus Elisitasi yang Didanai oleh Pemerintah Inggris Itali Dalam rangka mendukung pemerintah Indonesia untuk meningkatkan pembangunan kapastias anti terror, Pemerintah Itali telah memberikan dukungan dalam bentuk penugasan petugas penegak hukumnya untuk melaksanakan pelatihan bagi para penegak hukum yang difokuskan pada Anti Money Laundring ‐ Anti Pencucian Uang dan Coustal Surveillance – Pengawasan Pantai. Hasil‐hasil Pelaksanaan kursus Coustal Surveillance – Pengawasan Pantai bagi para penegak hukum pada tanggal 13‐17 Maret 2006 untuk 21 peserta; dan Pelaksanaan pelatihan Anti Money Laundering ‐ Anti Pencucian Uang pada tanggal 1‐5 Mei 2006 untuk 18 peserta. Kursus yang didanai oleh Pemerintah Itali Permohonan dukungan dari Komisi Eropa supaya mendanai program pembangunan kapasitas petugas penegakan hukum yang dilaksanakan melalui JCLEC. 42
Spanyol Pemerintah Spanyol dalam rangka mendukung pembangunan kapasitas anti teror di Indonesia telah mewujudkannya dalam bentuk dukungan yang besar ke proyek JCLEC selama 2006, terutama melalui dukungan proyek Komisi Eropa yang akan dimulai pada 2008. Hasil‐hasil Kontribusi pemerintah Spanyol sebesar €100,000 untuk pengembangan dan pelaksanaan program anti teror. Permintaan dukungan kepada Komisi Eropa agar mendanai program pembangunan kapasitas petugas penegakan hukum yang dilaksanakan melalui JCLEC. Perancis Kedutaan Perancis di Jakarta melalui usaha dan dukungan Marc Pasotti, perwira polisi yang menjadi penghubung dengan Pemerintah Perancis, membantu JCLEC dalam pengembangan dan pelaksanaan lokakarya kejahatan lintas negara. Selain itu, Marc Pasotti dan Pemerintah Perancis membantu pembiayaan dan pengembangan lokakarya bertemakan Ekploitasi Kejahatan Seksual Anak Internasional dimana lokakarya ini melibatkan para pembicara ahli dari Perancis, Amerika, dan AFP serta dilaksanakan dengan dukungan JCLEC. Lokakarya Eksploitasi Kejahatan Seksual Anak bertujuan memperkuat kerjasama internasional dalam hal mengurangi paedopilia yang terjadi di Indonesia dan kawasan ini. Perancis telah menjadi pendukung yang kuat bagi JCLEC melalui perwakilannya di Komisi Eropa di Jakarta. Hasil‐hasil Membiayai lokakarya Child Sex Exploitation ‐ Eksploitasi Kejahatan Seksual pada Anak‐anak yang diperuntukkan bagi Polri dan Kejaksaan, pada tanggal 28‐
30 November 2006 yang diikuti oleh 42 peserta; dan Permohonan dukungan kepada Komisi Eropa supaya mendanai program pembangunan kapasitas petugas penegakan hukum yang dilaksanakan melalui JCLEC. 43
Kursus yang dibiayai oleh pemerintah Perancis, Amerika dan JCLEC Kanada Dalam rangka mendukung pembangunan kapasitas anti teror di Indonesia, Pemerintah Kanada memberikan dukungan yang besar kepada JCLEC. Pemerintah Kanada telah menyelenggarakan seminar Chemical, Biological, Radiological and Nuclear (CBRN) Awareness ‐ Pengenalan Bahan Kimia, Biologi, Radiologi dan Nuklir. Pada tahun 2007 program tersebut akan dilengkapi dengan latihan praktek untuk menunjukkan perlengkapan CBRN yang digunakan di tempat kejadian perkara (TKP). Pemerintah Kanada melalui Royal Canadian Mounted Police akan menugaskan seorang instruktur di JCLEC pada bulan Juli 2007. Penempatan tersebut untuk masa tugas 21 bulan sampai dengan bulan Maret 2009. Hasil‐hasil Mendanai seminar Chemical, Biological, Radiological and Nuclear (CBRN) Awareness ‐ Pengenalan Bahan Kimia, Biologi, Radiologi dan Nuklir Mendukung JCLEC dengan mengirimkan pengamat dalam Post Blast Investigation Management Programme ‐ Program Manajemen Penyidikan Pasca Ledakan. Akan mendanai latihan praktik CBRN dan peralatan demonstrasi pada tahun 2007; dan Akan menugaskan seorang instruktur dari RCMP di JCLEC dari bulan Juli 2007‐
Maret 2009. 44
Kursus yang didanai oleh Pemerintah Kanada Pengembangan Kurikulum JCLEC JCLEC melaksanakan sejumlah pelatihan‐pelatihan utama, yaitu: Penyidikan dan Manajemen Kejahatan Serius Intelijen Kriminal Forensik Penyidikan Finansial; dan Komunikasi Pada tahun 2006 JCLEC telah memberikan pelatihan kepada 1020 peserta yang berasal dari Indonesia, Australia, dan kawasan Asia Tenggara. Para peserta tersebut diberikan pelatihan dalam bidang berikut ini: Perincian Pelatihan Peserta Penyidikan: Intelijen: Penyidikan Finansial: Forensik: Komunikasi: Total Peserta: Berdasarkan Bidang 269 (26.4%) 171 (16.8%) 66 (6.5%) 364 (35.7%) 150 (14.6%) 1020 (100%) 45
Perincian Peserta Berdasarkan Asal Negaranya Pada tahun 2006 Australia 23 2.26% Indonesia 888 87.05% Brunei Darussalam 2 0.19% Kamboja 2 0.19% Cina 4 0.39% Perancis 4 0.39% Hongkong 2 0.19% Jepang 1 0.12% Korea 3 0.29% Laos 2 0.19% Malaysia 1 0.12% Myanmar 42 4.11% Filipina 12 1.17% Singapura 2 0.19% Thailand 29 2.84% Amerika Serikat 1 0.12% Vietnam 2 0.19% Total 1020 (100%) Pelatihan bagi para peserta JCLEC sebagaian besar diberikan oleh para instruktur dari AFP dengan dibantu oleh instruktur dari Polri dan Internasional dari berbagai lembaga penegakan hukum. Perincian Instruktur berdasarkan negaranya Australia Indonesia Inggris Itali Kanada Amerika Serikat Malaysia Jerman Selandia Baru Filipina Singapura Thailand 142 23 21 4 5 2 1 1 2 1 2 2 ( 69,3%) ( 11,2%) ( 10,2%) ( 1,8%) ( 2,2%) ( 1%) ( 0,48%) ( 0,48%) ( 1%) ( 0,48%) ( 1%) ( 1%) Trainer & Negaranya
46
Total 205 (100%) JCLEC memberikan pendidikan bertaraf internasional yang dilengkapi dengan fasilitas pelatihan bagi personil penegakan hukum dan penanganan tindak pidana di Indonesia dan rekanan di kawasan ASEAN. Bidang pelatihan yang diselenggarakan beragam mulai penyidikan multiyurisdiksi sampai pada kejahatan transnasional dengan fokus pada penanganan terorisme. Untuk mendukung hal tersebut, JCLEC bekerjasama dengan komunitas penegakan hukum internasional dalam perencanaan, pengembangan dan penyampaian program pelatihan dan pendidikan di JCLEC. Lembaga‐lembaga penegak hukum Australia, Indonesia dan Inggris telah menempatkan tenaga‐tenaga pendidik di JCLEC. Penempatan para instruktur tersebut akan meningkatkan jumlah program dan memperluas lingkup pelatihan yang diselenggarakan di JCLEC. Disiplin ilmu yang baru seperti Program Pelatihan bidang Keamanan Penerbangan dan Bandara (disponsori oleh Belanda) dan Program Pelatihan Pengamanan Tertutup dijadwalkan akan diselenggarakan pada tahun 2007. Program pelatihan mengenai Bahan Kimia, Biologi dan Nuklir yang akan diselenggarakan oleh Polisi Kerajaan Kanada (Royal Canadian Mounted Police/RCMP) juga telah dilaksanakan dan dimasukkan dalam laporan ini dan masih akan dilanjutkan pada tahun 2007. JCLEC akan terus melibatkan berbagai sumber daya dan praktisi penegak hukum yang berpengalaman baik di kawasan regional maupun internasional untuk meningkatkan kerjasama di kawasan regional dengan cara saling tukar pengetahuan dan keterampilan dalam hal memerangi terorisme dan kejahatan transnasional yang lain. Kebijakan Baru Yang Diusulkan Untuk Dikembangkan Program “Young Lions” Program “Young Lions” dimaksudkan untuk memberikan kesempatan adanya pelatihan profesional dalam bentuk program pertukaran Polisi muda tahunan antara Polri dengan AFP. Program ini difokuskan pada permasalahan‐
permasalahan yang berhubungan dengan penyidikan kejahatan trans‐nasional. Program ini juga didasarkan atas hubungan yang erat antara JCLEC dengan 47
Akademi Kepolisian baik dalam hal pendidikan maupun secara fisik dan juga untuk meningkatkan hubungan baik tersebut. Rencananya program ini akan diselenggarakan selama tiga tahun pertama, kemudian Polri akan melanjutkan pelaksanaan program ini pada tahun‐tahun berikutnya. Program ini terdiri dari pertukaran polisi muda selama dua minggu dengan kurikulum mengenai pengantar kejahatan trans‐nasional yang diperuntukkan bagi dua puluh taruna terbaik dari lulusan Akademi Kepolisian Indonesia dan demikian juga sejumlah yang sama dari lulusan terbaik Akademi Kepolisian Federal Australia di Canberra. Dua kelompok tersebut akan digabungkan untuk mengunjungi Kepolisian Federal Australia di Canberra dan JCLEC di Semarang Indonesia untuk mengikuti seminar mengenai kejahatan trans‐nasional dan pentingnya saling tukar intelijen. Biaya tahunan yang dianggarkan untuk proyek ini adalah AUD $120,000. Pelatihan Simulasi Hydra Set Pelatihan Simulasi Hydra adalah simulasi sungguhan dalam hal krisis manajemen bidang penegakan hukum yang dikembangkan oleh Inggris dan kemudian digunakan untuk melatih para penyidik senior. Hydra adalah suatu softwere simulasi yang dipergunakan dalam sindikat yang beranggotakan para penegak hukum (empat atau enam) untuk mengevaluasi proses pengambilan keputusan mereka ketika berada dalam keadaan krisis. Masing‐masing sindikat akan diberi potongan informasi awal dan simulasi ini akan sangat tergantung pada permintaan informasi dan keputusan yang diambil dan dicatat oleh peserta pelatihan. Simulasi ini dicatat supaya dapat dilihat ulang dan dibahas/dikritik selama berlangsungnya latihan atau pada akhir latihan. Biaya pembuatan set Simulasi Hydra ini berkisar antara AUD $240,000 sampai AUD $400,000. Pelatihan Hak Asasi Manusia JCLEC mengusulkan serangkaian lokakarya yang melibatkan stakeholder Indonesia, Australia dan Negara lain untuk membahas dan melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pelatihan di Indonesia. Beberapa lembaga pemerintah Indonesia telah menunjukkan ketertarikkan terhadap rancangan, pengembangan dan penyampaian pelatihan hak asasi manusia bagi para penegak hukum dan lembaga komunitas hukum di Indonesia. Baru‐baru ini AFP telah bekerjasama dengan beberapa lembaga komunitas hukum di Indonesia sehubungan dengan pengembangan sebuah paket pelatihan mengenai hak asasi manusi, dimana pertama kali rencananya akan diselenggarkan bagi provinsi 48
Aceh. JCLEC dapat membatu penyampaian pelatihan mengenai kesesuaian hak asasi manusia di seluruh Indonesia dengan pendanaan untuk pembangunan ruang‐ruang pelatihan di daerah seperti Medan, Makassar, Bali, Jawa Timur dan Barat dengan menggunakan paket pelatihan berbasis komputer dari UNODC (United Nations Office on Drugs and Crime/Badan PBB yang menangani Permasalahan Narkoba dan Tindak Kejahatan). Akreditasi Akademis Bagi Program‐Program JCLEC JCLEC telah mendapat akreditasi akademis untuk Program Counter‐Terorisme dari Universitas Charles Sturt. Pemberian akreditasi akademis dari institusi pendidikan ternama ini menunjukkan kredibilitas JCLEC sebagai suatu pusat pelatihan. Selama tahun 2007, JCLEC akan berusaha untuk mendapatkan akreditasi dari universitas‐universitas di Indonesia untuk program‐program pelatihan yang lain. Program JCLEC yang baru yaitu RELP (lihat daftar sebelumnya), yang diselenggarakan bekerjasama sama dengan AFP, AIPM dan Universitas Charles Sturt, merupakan program yang terakreditasi dan sesudah menyelesaikan program ini, para peserta dapat melanjutkannya ke jenjang Master di Universitas Pembentukan Direktorat Penelitian JCLEC akan mengusahakan pembentukan Direktorat Penelitian yang berkelas Internasional pada tahun 2007 yang terdiri dari sebuah tim polisi multi nasional dan para peneliti akademis. Direktorat Penelitian, yang akan melaporkan kepada Dewan Manjemen, akan bertanggungjawab dalam penerbitan tulisan‐tulisan mengenai hal‐hal seputar counter terorisme dan kejahatan transnasional. Hal ini akan memberikan kontribusi yang signifikan dalam bidang penelitian. Para polisi dan lulusan universitas dan akademisi dari Indonesia, Australia dan komunitas Internasional diharapkan berpartisipasi dan memberikan kontribusi dalam pembentukan badan akademis dalam direktorat ini. Direktorat ini akan berada di Jakarta sehingga memungkinkan akses bagi para peniliti dan memudahkan hubungan dengan pejabat pemerintahan, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Universitas dan pihak‐pihak yang berkaitan dengan Penelitian. 49
Perkiraan Hasil Dan Pengaruh JCLEC Selama pada tahap permulaan Proyek JCLEC (2005 – 2009), diharapkan JCLEC dapat membangun kapasitas penegakan hukum di Indonesia dan terutama memberikan sumbangan dalam penanggulangan kejahatan transnasional baik di Indonesia maupun Kawasan Asia Pasifik. Pada tahun 2006 Eksekutif JCLEC terus menerus menilai hasil yang telah dicapai JCLEC dan nantinya akan melaporkan secara resmi hasil temuannya dalam laporan akhir kepada Pemerintah Indonesia dan Australia pada tahun 2009. Pengaruh yang segera terasa dari JCLEC adalah adanya peningkatan keahlian dan kerjasama antara para praktisi penegakan hukum pada lingkup nasional maupun regional. Hal ini terlihat dari: Keterampilan‐keterampilan baru yang dimiliki oleh para praktisi penegakan hukum pada tingkat menengah dan senior sehubungan dengan usaha pencegahan kejahatan transnasional termasuk didalamnya perbaikan manajemen penyidikan kejahatan serius, pemeriksaan forensik, intelijen kriminal dan analisisnya, penyidikan keuangan/ekonomi, bidang komunikasi dan penelitian di bidang penegakan hukum; Keterampilan‐keterampilan baru yang dimiliki oleh para petugas di bidang forensik dan penegakan hukum sehubungan dengan penemuan barang bukti yang berguna dalam proses penuntutan para pelaku tindak pidana kejahatan transnasional termasuk terorisme, dan Peningkatan kerjasama antar lembaga‐lembaga penegakan hukum di kawasan ini sehingga dapat mendorong pencegahan kejahatan dan manajemen penanganannya. Untuk mengukur seberapa besar pengaruh JCLEC, akan dilaksanakan evaluasi secara resmi terhadap informasi dari berbagai sumber selama 2007 – 2009. Sumber‐sumber informasi tersebut meliputi informasi mengenai keterampilan yang telah dan belum dimiliki oleh lembaga penegakan hukum (dibandingkan dengan data‐data dasar yang diperoleh dari analisis kebutuhan pelatihan), dan berbagai masukan dari lembaga‐lembaga penegak hukum sehubungan dengan peningkatan pengetahuan, keterampilan dan efisiensi operasional. 50
Masa Depan JCLEC Membuka diri untuk bantuan donatur pemerintah luar negeri JCLEC akan senantiasa terbuka terhadap dukungan dari para donatur Pemerintah luar negeri untuk membantu perkembangan dan pelaksanaan program pelatihan bidang penegakan hukum dan penanganan tindak pidana yang difokuskan pada pembangunan kapasitas lembaga‐lembaga di Indonesia. Bidang‐bidang pelatihan difokuskan pada peningkatan kapasitas penegakan hukum dan penanganan tindak pidana di Indonesia beserta dengan peningkatan komunikasi dan saling tukar informasi yang berhubungan dengan kejahatan transnasional termasuk terorisme. Dibutuhkan bantuan di bidang kepolisian dari Luar negeri pada hal‐hal berikut ini: Bantuan penempatan ahli di bidang penegakan hukum untuk mengembangkan dan menyampaikan program‐program pelatihan. Bantuan penempatan personil pelatihan spesialis bidang penegakan hukum untuk mengembangkan dan meyampaikan program‐program pelatihan. Merancang dan mendanai program pelatihan khusus termasuk penerjemahan program‐program tersebut ke dalam bahasa para peserta program tersebut. Memberikan pendanaan dalam bentuk penempatan personil dan ahli ke JCLEC untuk membantu pengembangan atau pelaksanaan satu atau lebih bidang‐
bidang pelatihan & pendidikan; Memberikan pendanaan untuk program‐program pelatihan di JCLEC. Merencanakan dan melaksanakan program pengembangan penelitian dan pelatihan dalam usaha memerangi kejahatan transnasional termasuk terorisme. Pernyataan Ketertarikan Pihak Luar Negeri untuk memberikan kontribusi terhadap JCLEC Sekretariat JCLEC terbuka untuk: Ketertarikan dari lembaga‐lembaga Luar Negeri untuk menyelenggarakan program yang berkaitan dengan kejahatan transnasional atau terorisme yang terjadi baru‐baru ini atau di masa depan kepada lembaga‐lembaga penegakan hukum dan penanganan tindak pidana di Indonesia melalui JCLEC; termasuk terorisme dunia maya, terorisme maritim, manajemen insiden kritis, dsb; 51
Pendanaan khusus untuk penyelenggaraan konferensi/lokakarya penegakan hukum dan penanganan tindak pidana lingkup regional di JCLEC. Pendanaan umum untuk membantu JCLEC dalam mengembangkan dan menyelenggarakan program dan kegiatan penelitian di seluruh Indonesia yang berkaitan dengan berbagai jenis kejahatan transnasional termasuk terorisme baik yang diselenggarakan di dalam atau diluar kampus JCLEC; dan Pendanaan untuk mendukung JCLEC dalam menyelenggarkaan pelatihan Hak Asasi Manusia di seluruh Indonesia melalui pengembangan dan pembangunan ruang‐ruang pelatihan yang berjauhan (satelit) seperti di Medan, Makassar, bali, Jawa Barat dan Timur dengan menggunakan paket pelatihan berbasis komputer dari UNODC. Pernyataan ketertarikan dari donatur pemerintah luar negeri bisa disampaikan dalam bentuk tertulis atau dikirimkan kepada Sekretariat pada alamat email [email protected] Sekretariat akan menyampaikan keterterikan para donatur pemerintah luar negeri tersebut kepada Dewan manajemen pada pertemuan rutin atau pertemuan mendadak/tambahan jika diperlukan. Dewan Manajemen akan meminta informasi lebih lanjut atau presentasi mengenai pernyataan ketertatarikan dari donatur pemerintah luar negeri tersebut. Semua donatur akan menerima jawaban yang berupa hasil keputusan Dewan Manajemen dalam bentuk tertulis. Akuntabilitas Keuangan Perusahaan Akuntan Internasional, Deloitte Tohmatso dikontrak oleh JCLEC untuk melaksanakan audit terhadap keadaan keuangan/rekening Yayasan JCLEC. Laporan audit diterima pada tanggal 14 Mei 2007 dan ditandangani pada tanggal 31 Mei 2007. Laporan tersebut dapat dilihat pada lampiran Annexure C. Pelaksanaan audit keuangan tahunan oleh Perusahaan Akuntan Publik diwajibkan oleh Perundang‐undangan Indonesia dan juga untuk memberikan akuntabilitas transparan bagi donatur luar negeri. Annexure A Kursus, Seminar dan Lokakarya yang diselenggarakan pada tahun 2006 Bidang Manajemen Penyidikan Kursus Elisitasi/Wawancara (Elicitation/Interview Course) – tiga kursus 52
Manajemen Internasional pada Kejahatan Serius (International Management of Serious Crime) – satu kursus Lokakarya Manajemen Penyidikan Kasus Besar (Major Investigation Management Workshop) – satu kursus Kursus Analis Lanjutan mengenai Organisasi dan Operasi Teroris (Advances Analyst Terrorist Organization & Operation) – satu kursus Program Manajemen Penyidikan Anti Teororisme (Counter Terrorism Investigation management programme) – dua kursus Surveillance dengan Alat Elektornik (Electronic Surveillance) – satu kursus Penggeledahan dan Penyitaan Barang Bukti (Evidence Search and Seazure) – tiga kursus (dana bersama dengan AusAID) Manajemen Internasional pada Kejahatan Serius (International Management of Serious Crime) – satu kursus Program Penanganan Bahan Kimia/Biologi/Radiologi dan Nuklir (Chemical / Biological / Radiological and Nuclear Programme) – satu kursus Bidang Intelijen Program Praktek dan Prinsip intelijen ( Intelligence Principles and Practices Program) – dua kursus Program Pengembangan Petugas Intelijen (Intelligence Officers Development Program) – empat kursus (Satu didanai oleh Pemerintah Swedia) Kursus Patroli Pantai (Coastal Patrol Course) – satu kursus (Didanai oleh Pemerintah Itali) Kursus Lapangan (Field Course) – satu kursus (Didanai oleh Kedutaan Besar Inggris) Kursus Analisis Intelijen (Intelligence Analysis Course) – satu kursus Pelatihan Program CMIS (Crime Management Investigation System) – satu kursus (Diselenggarakan bersama dengan TNCC) Bidang Forensik Lokakarya Pemeriksaan Sidik Jari & Dokumen (Fingerprint & Document Examination Workshop) – satu lokakarya Kursus Olah Tempat Kejadian Perkara (Crime Scene Investigation Course)– dua kursus (Didanai oleh Pemerintah Swedia) Pengenalan Pemeriksaan Forensik Pasca Ledakan (Introduction to Post Blast Forensic Investigation) – empat kursus (Satu didanai oleh Pemerintah Swedia) Manajemen Insiden Pasca Ledakan (Post Blast Incident Management) – satu kursus 53
Kursus Penjejakan Kendaraan Dengan Alat Elektronik (Electronic Vehicle Tracking Course) – satu kursus Identifikasi Korban Bencana (Disaster Victim Identification)– satu kursus (Didanai oleh Pemerintah Swedia) Pengenalan Dokumentasi Forensik (Introduction to Forensic Documentation) – satu kursus Kursus Identifikasi Balistik Senjata Api Forensik (Forensic Firearm Ballistic Identification Course) – dua kursus Bidang Penyelidikan/Penyidikan Tindak Pidana Finansial Program Penyelidikan/Penyidikan Tindak Pidana Finansial (Financial Investigation programme) – dua kursus Anti Pencucian Uang (Anti‐Money Laundering) – satu kursus Seminar Penanggulangan Pendanaan Terorisme (Counter Terrorism Finance Seminar) – satu kursus Bidang Komunikasi Kursus Politik dan Hukum Islam (Islamic Law and Politics Course) – dua kursus (Satu diselenggarakan di ILEA, Bangkok untuk Kepolisian Kerajaan Thailand) Pelatihan bagi Pelatih (Training for Trainers) – dua kursus Lokakarya Eksploitasi Seks pada Anak (Child Sex Exploitation Workshop) – satu lokakarya (Didanai oleh Pemerintah Perancis) Annexure B Audit Keuangan Lihat pernyataan Deloitte Touche Tohmatso mengenai Audit JCLEC Januari – Desember 2006 (Laporan Deloitte dicantumkan disini) 54
55
56

Similar documents

Laporan Tahunan 2007

Laporan Tahunan 2007 Sekretariat JCLEC yang terletak di dalam komplek Mabes Polri di Jakarta, secara resmi  dibuka oleh Kepala Kepolisian Federal Australia Komisioner Mick Keelty dan Kapolri  Jenderal  Polisi  Sutanto ...

More information