nota keuangan - Direktorat Jenderal Anggaran Kementerian

Comments

Transcription

nota keuangan - Direktorat Jenderal Anggaran Kementerian
NOTA KEUANGAN
DAN
RANCANGAN ANGGARAN
PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA
TAHUN ANGGARAN 2009
REPUBLIK INDONESIA
Daftar Isi
DAFTAR ISI
Halaman
Daftar Isi ..........................................................................................................
i
Daftar Tabel .....................................................................................................
viii
Daftar Grafik .....................................................................................................
xiii
Daftar Boks .....................................................................................................
xx
Daftar Lampiran ............................................................................................
xxi
BAB I
Pendahuluan ..................................................................................
I-1
1.1. Umum .....................................................................................
I-1
1.2. Peran Strategis Kebijakan Fiskal.............................................
I-4
1.3. Dasar Hukum Penyusunan NK dan RAPBN.........................
I-5
1.4. Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2009 .....................................
I-6
1.5. Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal ...............................................
I-8
1.6. Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab .................................
I-8
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal .....
II-1
2.1. Pendahuluan ...........................................................................
II-1
2.2. Perkembangan Ekonomi 2007-2008 .....................................
II-6
2.2.1. Evaluasi dan Kinerja 2007 .............................................
II-6
2.2.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional ...............
II-6
2.2.1.2. Perekonomian Nasional .................................
II-7
2.2.2. Proyeksi 2008 ...............................................................
II-19
2.2.2.1. Perekonomian Dunia dan Regional ...............
II-19
2.2.2.2. Perekonomian Nasional 2008...........................
II-21
2.3. Tantangan dan Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro 2009.....
II-32
2.3.1. Tantangan Kebijakan Ekonomi Makro.........................
II-32
2.3.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional................
II-32
2.3.1.2. Perekonomian Domestik.................................
II-34
2.3.2. Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro............................
II-35
2.3.2.1. Pengendalian Inflasi.......................................
II-44
2.3.2.2. Penanggulangan Pengangguran....................
II-45
2.3.2.3. Penanggulangan Kemiskinan.........................
II-46
BAB II
Daftar Isi
Halaman
2.3.3. Kebijakan Ekonomi Makro..........................................
II-48
2.3.3.1. Fiskal............................................................
II-48
2.3.3.2. Sektor Riil.....................................................
II-49
2.3.3.3. Neraca Pembayaran....................................
II-50
2.4. Pokok-pokok Kebijakan Fiskal ...............................................
II-51
2.4.1. Kebijakan Fiskal 2005-2007........................................
II-51
2.4.2. Kebijakan Fiskal Dan Prospek APBN 2008.....................
II-55
2.4.3. Asumsi Dasar RAPBN 2009............................................
II-59
2.4.4. Sasaran RAPBN Tahun 2009.........................................
II-60
2.4.5. Kebijakan Fiskal 2009.................................................
II-61
2.4.5.1. Kebijakan Alokasi............................................
II-64
2.4.5.2. Kebijakan Distribusi........................................
II-68
2.4.5.3. Kebijakan Stabilisasi........................................
II-68
2.4.6. Dampak Makro APBN.....................................................
II-69
2.4.6.1. Pengendalian Defisit Gabungan RAPBN Dan
RAPBD.............................................................
II-69
2.4.6.2. Dampak Ekonomi RAPBN Tahun 2009.........
II-70
2.4.7. Proyeksi Fiskal Jangka Menengah.............................
II-72
2.4.7.1. Kerangka APBN Jangka Menengah (Medium
Term Budget Framework/MTBF).................
II-72
2.4.7.2. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah
(KPJM) dan Penganggaran Berbasis Kinerja
(PBK)................................................................
II-74
BAB III Pendapatan Negara dan Hibah........................................................
III-1
3.1. Umum.....................................................................................
III-1
3.2. Tantangan dan Peluang Kebijakan Pendapatan Negara ......
III-2
3.3. Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah Tahun 20052007 dan Perkiraan Pendapatan Negara dan Hibah Tahun
2008..........................................................................................
III-3
3.3.1. Penerimaan Dalam Negeri...........................................
3.3.1.1. Penerimaan Perpajakan..................................
3.3.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak ..................
III-3
III-4
III-30
3.3.2. Penerimaan Hibah .......................................................
III-44
ii
Daftar Isi
Halaman
3.4. Sasaran Pendapatan Negara dan Hibah Tahun 2009...........
III-46
3.4.1. Penerimaan Dalam Negeri ..........................................
III-46
3.4.1.1. Penerimaan Perpajakan .................................
III-47
3.4.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak ..................
III-57
3.4.2. Penerimaan Hibah 2009 .............................................
III-69
BAB IV Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009...............
IV-1
4.1 Umum .....................................................................................
IV-1
4.2 Evaluasi Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Pemerintah
Pusat, 2005-2008 ..................................................................
IV-6
4.2.1. Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2005-2008 ..........
IV-8
4.2.2. Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Organisasi, 2005-2008 ..
IV-28
4.2.3. Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2005-2008 ........
IV-43
4.3. Keterkaitan Antara Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun
2009 Dengan Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah
Pusat, RAPBN Tahun 2009 ....................................................
IV-50
4.3.1. Masalah dan Tantangan Pokok Pembangunan 2009
IV-51
4.3.1.1 Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat
IV-52
4.3.1.2. Agenda Aman dan Damai ..............................
IV-59
4.3.1.3. Agenda Adil dan Demokratis ..........................
IV-29
4.3.2. Tema dan Prioritas Pembangunan Nasional RKP
Tahun 2009 .................................................................
IV-62
4.3.3. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
Berdasarkan Prioritas, RAPBN Tahun 2009 ..............
IV-63
4.3.3.1. Peningkatan Pelayanan Dasar dan
Pembangunan Perdesaan ..............................
IV-64
4.3.3.2. Percepatan Pertumbuhan yang Berkualitas
dengan Memperkuat Daya Tahan Ekonomi
yang Didukung oleh Pembangunan Pertanian,
Infrastruktur, dan energi ...............................
IV-67
4.3.3.3. Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi
Birokrasi, serta Pemantapan Demokrasi,
Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri ..
IV-71
iii
Daftar Isi
Halaman
BAB V
4.4. Rencana Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
RAPBN Tahun 2009 Berdasarkan Undang-undang
KeuanganNegara ....................................................................
IV-72
4.4.1. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
Menurut Organisasi, RAPBN Tahun 2009 .................
IV-74
4.4.2. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
Menurut Fungsi, RAPBN Tahun 2009 .......................
IV-97
4.4.3. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
Menurut Jenis, RAPBN Tahun 2009 ..........................
IV-106
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan
Daerah 2009 ...................................................................................
V-1
5.1. Pendahuluan ..............................................................................
V-1
5.2. Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal di
Indonesia ................................................................................
V-4
5.2.1. Kebijakan Desentralisasi Fiskal....................................
V-4
5.2.2. Pengelolaan Keuangan Daerah....................................
V-6
V-8
5.2.3. Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal................................
5.2.4. Implikasi
Desentralisasi
Fiskal
terhadap
Perkembangan Ekonomi Daerah ...............................
5.3. Permasalahan dan Tantangan................................................
V-16
V-24
5.3.1. Efektivitas Pemungutan Pajak dan Retribusi Daerah
V-24
5.3.2. Penerapan Standar Pelayanan Minimum...................
V-33
5.3.3. Efektivitas Kebijakan Pengeluaran APBD...................
5.3.4. Efektivitas Proses Penyusunan APBD.........................
V-34
V-35
5.3.5. Implikasi Pemekaran Daerah terhadap Keuangan
Negara..........................................................................
V-38
5.3.5.1. Implikasi Pemekaran Daerah terhadap DAU
V-38
5.3.5.2. Implikasi Pemekaran Daerah terhadap DAK
V-39
5.3.5.3. Implikasi Pemekaran Daerah terhadap
Pendanaan Instansi Vertikal ..........................
V-40
5.3.6. Sinkronisasi antara Dana Desentralisasi dengan Dana
Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan.............
V-40
5.4. Kebijakan Desentralisasi Fiskal ke Depan...............................
V-41
iv
Daftar Isi
Halaman
5.4.1. Penguatan Taxing Power Daerah................................
V-41
5.4.2. Konsistensi Pelaksanaan Prinsip Money Follows
Function........................................................................
V-45
5.4.3. Dana Transfer ke Daerah..............................................
V-45
5.4.4. Harmonisasi Dana Desentralisasi Dengan Dana
Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan.............
V-48
5.4.5. Prinsip-Prinsip Efisiensi Belanja dalam Pelayanan
Publik............................................................................
V-51
5.4.6. Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Daerah..................
V-52
5.4.6.1. Pinjaman Pemerintah Daerah .......................
V-52
5.4.6.2 Penerusan Pinjaman Luar Negeri .................
V-52
5.4.6.3. Pinjaman Dalam Negeri .................................
V-54
V-55
5.4.6.4. Obligasi Daerah ..............................................
5.4.6.5. Kebijakan Pinjaman Pemerintah Daerah di
Masa yang akan Datang .................................
5.4.6.6. Hibah Daerah ..................................................
V-55
V-56
5.4.7. Penganggaran Berbasis Kinerja dan Penganggaran
Jangka Menengah pada APBD....................................
V-57
5.4.8. Konsolidasi Defisit APBN dengan APBD....................
V-59
5.5. Kebijakan Alokasi Transfer ke Daerah Tahun 2009...............
V-60
5.5.1. Arah Kebijakan Alokasi Transfer Ke Daerah...............
V-60
5.5.2. Dana Perimbangan.......................................................
V-62
5.5.2.1. Dana bagi Hasil................................................
V-64
5.5.2.2. Dana Alokasi Umum.......................................
V-69
5.5.2.3. Dana Alokasi Khusus.......................................
V-73
5.5.3. Dana Otonomi Khusus.................................................
V-77
BAB VI Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko
Fiskal ............................................................................................
VI-1
6.1. Pembiayaan Defisit Anggaran.................................................
VI-1
6.1.1. Kebijakan Umum dan Kebutuhan Pembiayaan ...........
VI-2
6.1.2. Sumber Pembiayaan ....................................................
VI-6
6.1.3. Struktur Pembiayaan Nonutang .................................
VI-16
6.1.4. Struktur Pembiayaan Utang .......................................
VI-16
v
Halaman
6.1.5. Tren Pembiayaan Anggaran ........................................
6.1.6. Implikasi Pembiayaan terhadap Kesinambungan
Fiskal ............................................................................
VI-18
6.2.1. Gambaran Umum .......................................................
VI-19
VI-21
VI-23
6.2.2. Pelaksanaan Pengelolaan Utang Tahun 2004-2008 ..
VI-27
6.2.2.1. Realisasi Pembiayaan dan Pengelolaan Utang
Tahun 2004-2007...........................................
VI-28
6.2.2.2. Realisasi dan Proyeksi Pembiayaan Utang
Tahun 2008......................................................
VI-32
6.2.3. Proyeksi Pembiayaan dan Pengelolaan Utang Tahun
2009..............................................................................
VI-35
6.2.3.1. Strategi Pengelolaan dan Faktor-Faktor yang
Menentukan Pembiayaan Utang Tahun 2009
VI-37
6.2.3.2. Isu Tantangan dan Dinamika Pengelolaan
Utang...............................................................
VI-40
6.3. Risiko Fiskal .............................................................................
VI-55
6.3.1. Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro ..........................
VI-56
6.3.2. Risiko Utang Pemerintah ............................................
VI-61
6.3.3. Proyek Pembangunan Infrastruktur...........................
VI-63
6.3.3.1. Proyek Percepatan Pembangunan
Pembangkit tenaga Listrik 10.000 MW..........
VI-63
6.3.3.2. Proyek Pembangunan Jalan Tol.....................
VI-64
6.3.3.3. Proyek Pembangunan Monorail Jakarta ......
VI-65
6.3.3.4. Pendirian Guarantee Fund untuk
Infrastruktur ...................................................
VI-65
6.3.4. Risiko Badan Usaha Milik Negara (BUMN):
Sensitivitas Perubahan Harga Minyak, Nilai Tukar,
dan Suku Bunga terhadap Risiko Fiskal BUMN.........
VI-66
6.3.5. Sektor Keuangan .........................................................
VI-70
6.3.5.1. Bank Indonesia ...............................................
VI-70
6.3.5.2. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).............
VI-71
6.3.6. Program Pensiun dan Tunjangan Hari Tua (THT)
Pegawai Negeri Sipil (PNS) .........................................
VI-71
6.3.7. Desentralisasi Fiskal .....................................................
VI-72
6.2. Strategi Pengelolaan Utang ....................................................
vi
Halaman
6.3.7.1. Pemekaran Daerah .........................................
VI-73
6.3.7.2. Hold Harmles .................................................
VI-74
6.3.7.3. Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam
VI-74
6.3.8. Tuntutan Hukum Kepada Pemerintah .......................
VI-75
6.3.9. Keanggotaan Pada Organisasi dan Lembaga
Keuangan Internasional..............................................
VI-75
6.3.10.Bencana Alam..............................................................
VI-76
vii
Daftar Tabel
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel I.1
Asumsi Dasar Ekonomi Makro, 2008-2009 ..........................
I-6
Tabel II.1
Neraca Pembayaran Indonesia 2005-2008 ............................
II-18
Tabel II.2
Sumber-sumber Pertumbuhan Ekonomi 2009 .....................
II-36
Tabel II.3
Laju Pertumbuhan Ekonomi PDB 2007-2009
...................
II-43
Tabel II.4
Perkiraan Neraca Pembayaran Indonesia 2009 ...................
II-51
Tabel II.5
Ringkasan APBN tahun 2005-2007 ......................................
II-52
Tabel II.6
Ringkasan APBN Tahun 2008 ...............................................
II-56
Tabel II.7
Asumsi Ekonomi Makro, 2008-2009 ......................................
II-60
Tabel II.8
Ringkasan APBN tahun 2008-2009 ......................................
II-67
Tabel II.9
Kerangka Asumsi Makro Jangka Menengah ........................
II-73
Tabel II.10
Kerangka APBN Jangka Menengah .......................................
II-75
Tabel III.1
Perkembangan Penerimaan Dalam Negeri, 2005-2007 ......
III-3
Tabel III.2
Penerimaan Dalam Negeri, 2008 ...........................................
III-4
Tabel III.3
Perkembangan PPh Migas, 2005-2007 .................................
III-11
Tabel III.4
Perkembangan PPh Nonmigas 2005-2007...........................
III-12
Tabel III.5
Perkembangan PPh Nonmigas Sektoral 2005-2007 dan
Perkiraan Realisasi 2008 ........................................................
III-15
Tabel III.6
Perkembangan PPN dan PPnBM 2005-2007 .......................
III-16
Tabel III.7
Perkembangan PPN DN Sektoral 2005-2007 dan Perkiraan
Realisasi 2008 .........................................................................
III-17
Perkembangan PPN Impor Sektoral 2005-2007 dan
Perkiraan Realisasi 2008 ........................................................
III-19
Perkembangan PBB, 2005-2007.............................................
III-20
Tabel III.10 Perkembangan Cukai 2005-2007 ............................................
III-22
Tabel III.11
Perkembangan Produksi Rokok 2005-2007 ............................
III-23
Tabel III.12 Perkembangan Pajak Lainnya 2005-2007 ..............................
III-24
Tabel III.13 Perkembangan Tarif Rata-rata 2005-2008 ..........................
III-25
Tabel III.14 Perkembangan Tarif Rata-rata 2005-2008 ..........................
III-26
Tabel III.15 Perkembangan Nilai Impor, Bea Masuk dan Tarif Rata-rata
2007-2008 ...............................................................................
III-28
Tabel III.16 Perkembangan Tarif Bea Keluar Kelapa Sawit, CPO dan
Produk Turunan 2005-2008 ..................................................
III-29
Tabel III.8
Tabel III.9
viii
Daftar Tabel
Halaman
Tabel III.17 Perkembangan Realisasi PNBP, 2005-2007 .........................
III-32
Tabel III.18 Perkembangan Realisasi PNBP, 2008....................................
III-33
Tabel III.19 Produksi Batubara dan Mineral 2007 dan 2008 .................
III-36
Tabel III.20 Laba Beberapa BUMN 2006-2007 ........................................
III-38
Tabel III.21 Perkembangan Pembayar Dividen Beberapa BUMN 20052008 ........................................................................................
III-39
Tabel III.22 Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2005-2008 ..............
III-40
Tabel III.23 Pendapatan Negara dan Hibah, 2008-2009 .........................
III-47
Tabel III.24 PPh Nonmigas Sektoral, 2008-2009 .....................................
III-53
Tabel III.25 PPN Dalam Negeri Sektoral, 2008-2009 ..............................
III-54
Tabel III.26 PPN Impor Sektoral, 2008-2009 ...........................................
III-55
Tabel III.27 Nilai Impor, Bea Masuk, Tarif Rata-rata, 2008-2009 .........
III-56
Tabel III.28 Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2008-2009 .....................
III-58
Tabel III.29 Bagian Pemerintah Atas Laba BUMN Tahun 2008-2009 ...
III-63
Tabel III.30 Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2008-2009 ..............
III-64
Tabel IV.1
Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP), 2005-2008
IV-8
Tabel IV.2
Kebijakan Belanja Pegawai, 2005-2008 ................................
IV-15
Tabel IV.3
Pembayaran Bunga Utang, 2005-2008 ................................
IV-16
Tabel IV.4
Perkembangan Subsidi BBM dan Faktor-faktor yang
Mempengaruhi, 2005-2008 ...................................................
IV-20
Perkembangan Subsidi Listrik dan Faktor-faktor yang
Mempengaruhi, 2005-2008 ...................................................
IV-22
Perkembangan Subsidi Pangan dan Faktor-faktor yang
Mempengaruhi,2005-2008 ....................................................
IV-24
Perkembangan Subsidi Pupuk dan Faktor-faktor yang
Mempengaruhi, 2005-2008 ...................................................
IV-25
Tabel IV.8
Perkembangan Subsidi, 2005-2008 .......................................
IV-28
Tabel IV.9
Belanja Kementerian Negara/Lembaga Tahun 2008-2009 .
IV-98
Tabel IV.10
Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2008-2009 ......
IV-105
Tabel IV.11
Pembayaran Bunga Utang, 2008-2009 ................................
IV-109
Tabel IV.12
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi BBM, 2008-2009 .
IV-111
Tabel IV.13
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Listrik, 2008-2009
IV-112
Tabel IV.14
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Pangan, 2008-2009
IV-113
Tabel IV.5
Tabel IV.6
Tabel IV.7
ix
Daftar Tabel
Halaman
Tabel IV.15
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Pupuk, 2008-2009
IV-114
Tabel IV.16
Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP), 2008-2009
IV-121
Tabel V.1
Perkembangan Transfer ke Daerah Tahun 2001-2008 ........
V-9
Tabel V.2
Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Provinsi Tahun
2005-2008 ...............................................................................
V-11
Tabel V.3
Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Kabupaten/Kota
per Provinsi Tahun 2005-2008...............................................
V-12
Tabel V.4
Laju Inflasi Tahunan di 45 Kota Tahun 2005-2007.............
V-19
Tabel V.5
Perkembangan Realisasi Investasi di Indonesia Tahun 20052227 .........................................................................................
V-19
Tabel V.6
Tingkat Pengangguran per Provinsi Tahun 2005-2007.......
V-20
Tabel V.7
Indeks Williamson untuk PDRB Tahun 2002-2006.......
V-20
Tabel V.8
Indeks Pembangunan Manusia di Indonesia Tahun 20012005 .........................................................................................
V-20
Tabel V.9
Perbandingan Total Dana yang dialokasikan di Daerah per
Kapita dengan Tingkat Kemiskinan dan Pertumbuhan
Ekonomi ..................................................................................
V-23
Tabel V.10
Jenis dan Tarif Pajak Daerah .................................................
V-25
Tabel V.11
Jenis Retribusi Daerah.............................................................
V-26
Tabel V.12
Peranan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah terhadap PAD
Tahun 2001-2007....................................................................
V-27
Tabel V.13
Penerimaan Pajak Provinsi dan Kabupaten/Kota Tahun
2001-2006................................................................................
V-27
Tabel V.14
Penerimaan Retribusi Kabupaten/Kota Tahun 2001-2006..
V-28
Tabel V.15
Rekapitulasi Penerimaan Perda dan Raperda PDRD Selama
Tahun 2001-2008....................................................................
V-30
Tabel V.16
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang Direkomendasikan
untuk Dibatalkan/Direvisi Berdasarkan Sektor Kegiatan
Tahun 2001-2008 ...................................................................
V-30
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang Direkomendasikan
untuk Dibatalkan/Direvisi Berdasarkan Wilayah Tahun
2001-2008................................................................................
V-31
Tabel V.18
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang Dibatalkan
Berdasarkan Sektor Tahun 2001-2008..................................
V-31
Tabel V.19
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang Dibatalkan
Berdasarkan Wilayah Tahun 2001-2008............................
V-32
Tabel V.17
x
Halaman
Tabel V.20
Jumlah Raperda Pungutan Daerah yang Direkomendasikan
untuk Ditolak/Direvisi Berdasarkan Sektor Kegiatan Tahun
2005-2008 ...............................................................................
V-33
Jumlah Raperda Pungutan Daerah yang Direkomendasikan
untuk Ditolak/Direvisi Berdasarkan Wilayah Tahun 20052008 .........................................................................................
V-33
Perkembangan Rata-rata Penerimaan DAU Kabupaten/Kota
Tahun 2001-2008....................................................................
V-39
Tabel V.23
Anggaran Instansi Vertikal di Daerah Otonom Baru Tahun
2005-2008................................................................................
V-40
Tabel V.24
Reformulasi Kebijakan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
V-44
Tabel V.25
Perkembangan Alokasi Dana Desentralisasi dan Dana
Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan Tahun 20052008 .........................................................................................
V-50
Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Pemerintah Daerah dari
Penerusan Pinjaman Luar Negeri per akhir Tahun 2006-2007
V-53
Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Pemerintah Daerah dari
RPD per akhir Tahun 2006-2007 ..........................................
V-54
Daerah Pemekaran yang akan Mendapat DAU 2009 dengan
Perhitungan Berdasarkan Data Dasar Secara Mandiri .........
V-71
Daerah Pemekaran dengan Perhitungan DAU Proporsional
dari Daerah Induknya ............................................................
V-72
Tabel V.30
Daerah Pemekaran dengan Perhitungan DAU Proporsional
dari Daerah Induknya ............................................................
V-73
Tabel V.31
Transfer ke Daerah 2008-2009 ..............................................
V-79
Tabel VI.1
Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 2004–
2008 .........................................................................................
VI-3
Tabel VI.2
Posisi Saldo RDI-RPD, Tahun 2005-2008 ............................
VI-6
Tabel VI.3
Proyeksi Penerimaan dan Pengeluaran RDI dan RPD, 20082009................................................................. ........................
VI-11
Tabel VI.4
Struktur Pembiayaan Nonutang RAPBN 2009.....................
VI-16
Tabel VI.5
Struktur Pembiayaan Utang RAPBN 2009 ...........................
VI-17
Tabel VI.6
Perkembangan Posisi Utang Pemerintah Tahun 2004-Juni
2008..........................................................................................
VI-24
Tabel VI.7
Perkembangan Komposisi Utang Pemerintah Berdasarkan
Mata Uang...............................................................................
VI-24
Tabel V.21
Tabel V.22
Tabel V.26
Tabel V.27
Tabel V.28
Tabel V.29
xi
Halaman
Tabel VI.8
Komposisi Utang Pemerintah berdasarkan Kelompok Bunga
dan Tenor Juni 2008, Angka Sementara................................
VI-26
Tabel VI.9
Rencana dan Realisasi Pinjaman Program 2004-2007.........
VI-31
Tabel VI.10
Pengelolaan Utang Tahun 2004-2008..................................
VI-33
Tabel VI.11
Kepemilikan SUN.....................................................................
VI-42
Tabel VI.12
Selisih Antara Asumsi Makroekonomi dan Realisasinya ......
VI-56
Tabel VI.13
Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro terhadap Defisit
APBN........................................................................................
VI-58
Tabel VI.14
Indikator Risiko Portofolio Utang Tahun 2006-2009...........
VI-61
Tabel VI.15
Posisi Perolehan Pembiayaan Proyek Pembangkit Tenaga
Listrik 10.000 MW...................................................................
VI-63
Sensitivitas Perubahan Nilai Tukar, Harga Minyak dan
Tingkat Bunga terhadap Risiko Fiskal BUMN Tahun 2009..
VI-66
Tabel VI.17
Kinerja Keuangan LPS ............................................................
VI-71
Tabel VI.18
Perkembangan Daerah Otonom Baru Tahun 2005 s.d. 2008
VI-73
Tabel VI.19
Perkiraan Kontribusi berupa Trust Fund dan Penyertaan
Modal Pemerintah pada Organisasi/Lembaga Keuangan
Internasional Tahun 2009 .....................................................
VI-76
Tabel VI.16
xii
Daftar Grafik
DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik II.1
Pertumbuhan PDB Dunia dan Volume Perdagangan ...........
II-6
Grafik II.2
Sumber-sumber Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2005-2007
II-7
Grafik II.3
Pertumbuhan Sektoral Tahun 2005-2007 ............................
II-8
Grafik II.4
Perkembangan Nilai Tukar Rupiah dan Volatilitas ..............
II-11
Grafik II.5
Inflasi (y-0-y) 2006 dan 2007 ...............................................
II-12
Grafik II.6
Perkembangan BI Rate, SBI 3 bulan, Bunga Deposito ........
II-13
Grafik II.7
Perkembangan Suku Bunga Kredit ........................................
II-14
Grafik II.8
Perkembangan DPK, Kredit Perbankan, Outstanding SBI,
dan LDR ..................................................................................
II-15
Grafik II.9
Kapitalisasi Pasar BEI ............................................................
II-15
Grafik II.10
Perkembangan Harga Supply dan Demand Minyak Mentah
Internasional ............................................................................
II-16
Perkembangan Lifting Minyak Mentah Indonesia Tahun
2005-2008 ................................................................................
II-17
Perkembangan Proyeksi Pertumbuhan PDB 2008 di
Berbagai Negara .......................................................................
II-20
Grafik II.13
Perkiraan PDB Dunia .............................................................
II-21
Grafik II.14
Pertumbuhan Ekonomi Triwulanan .....................................
II-21
Grafik II.15
Sumber-sumber Pertumbuhan ..............................................
II-22
Grafik II.16
Ekspor Impor Migas dan Nonmigas .....................................
II-22
Grafik II.17
Harga Beras ............................................................................
II-27
Grafik II.18
Inflasi IHK) .............................................................................
II-27
Grafik II.19 Inflasi Kumulatif Januari-Juli 2008 Berdasarkan Kelompok
Pengeluaran .............................................................................
II-27
Grafik II.20 Pertumbuhan Ekonomi dan Volume Perdagangan Dunia ...
II-32
Grafik II.21
Pertumbuhan Ekonomi Negara Maju ..................................
II-33
Grafik II.22
Pertumbuhan Ekonomi Negara Berkembang di Kawasan
Asia ...........................................................................................
II-33
Perkembangan Harga Minyak Dunia ...................................
II-34
Grafik II.24 Proyeksi Pertumbuhan PDB ..................................................
II-35
Grafik II.25
II-36
Grafik II.11
Grafik II.12
Grafik II.23
Proyeksi Konsumsi RT ...........................................................
xiii
Daftar Grafik
Halaman
Grafik II.26
Proyeksi Konsumsi Pemerintah ............................................
II-37
Grafik II.27
Proyeksi PMTB (Investasi) ....................................................
II-38
Grafik II.28
Sumber-sumber Investasi Tahun 2009 ................................
II-38
Grafik II.29
Proyeksi Pertumbuhan Ekspor ..............................................
II-41
Grafik II.30 Proyeksi Pertumbuhan Impor ...............................................
II-42
Grafik II.31
Perkiraan Pertumbuhan PDB Sektoral Tahun 2009 ............
II-43
Grafik II.32
Tingkat Pengangguran Terbuka ............................................
II-45
Grafik II.33
Persentase Penduduk Miskin Indonesia ................................
II-46
Grafik II.34 Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah, 2005-2007 ..........
II-53
Grafik II.35
Realisasi Belanja Negara, 2005-2007 ....................................
II-54
Grafik II.36
Pendapatan Negara dan Hibah 2008 .....................................
II-57
Grafik II.37
Belanja Pemerintah Pusat 2008 .............................................
II-58
Grafik II.38
Transfer ke Daerah ..................................................................
II-58
Grafik II.39
Pembiayaan Anggaran 2008 ..................................................
II-59
Grafik II.40 Perkembangan Defisit APBN 2001-2008 dan RAPBN 2009
II-61
Grafik II.41
Dampak Sektor Riil pada APBN 2005-2008 dan RAPBN 2009
II-70
Grafik II.42 Dampak Rupiah pada APBN 2005-2008 dan RAPBN 2009 .
II-71
Grafik II.43 Dampak Valas pada APBN 2005-2008 dan RAPBN 2009 ...
II-72
Grafik III.1
Tax Ratio dan Pertumbuhan Penerimaan Perpajakan 20052008 .........................................................................................
III-5
Grafik III.2
Perkembangan Harga Komoditas Pangan Dunia ................
III-8
Grafik III.3
Pertumbuhan Penerimaan Perpajakan Dalam Negeri, 20052008 ..........................................................................................
III-9
Grafik III.4
Kontribusi Penerimaan Pajak Dalam Negeri 2007-2008 ....
III-10
Grafik III.5
Penerimaan PPh Migas 2008 ...................................................
III-11
Grafik III.6
Penerimaan PPh Nonmigas, 2008 ..........................................
III-14
Grafik III.7
Perkembangan PPh Nonmigas Sektor Industri Pengolahan,
2005-2007 ...............................................................................
III-15
Grafik III.8
Penerimaan PPN dan PPnBM, 2008 .....................................
III-16
Grafik III.9
Perkembangan PPN Dalam Negeri Sektor Industri
Pengolahan, 2005-2007 ...........................................................
III-18
xiv
Daftar Grafik
Halaman
Grafik III.10 Perkembangan PPN Impor Sektor Industri Pengolahan
2005-2007 ................................................................................
III-19
Grafik III.11 Pernerimaan PBB 2008 .........................................................
III-21
Grafik III.12 Perkembangan BPHTB, 2005-2007 .....................................
III-21
Grafik III.13 Penerimaan BPHTB 2008 .....................................................
III-21
Grafik III.14 Penerimaan Cukai 2008 ........................................................
III-23
Grafik III.15 Perimaan Pajak Lainnya 2008 ..............................................
III-24
Grafik III.16 Perkembangan Pajak Perdagangan Internasional ................
III-25
Grafik III.17 Penerimaan Bea Masuk 2008 ................................................
III-26
Grafik III.18 Bea Masuk Sektoral 2008 (s.d. 30 juni 2008) .......................
III-28
Grafik III.19 Bea Keluar 2005-2007............................................................
III-30
Grafik III.20 Perkembangan PNBP, 2005-2007 .........................................
III-32
Grafik III.21 Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2008 ...............................
III-32
Grafik III.22 Perkembangan SDA Migas, 2005-2007 ................................
III-34
Grafik III.23 Penerimaan SDA Migas, 2008 ................................................
III-34
Grafik III.24 Rata-rata Lifting Minyak Bumi 2005-2008 ...........................
III-34
Grafik III.25 Rata-rata harga ICP, 2005-2008 ..........................................
III-34
Grafik III.26 Perkembangan Lifting Gas Bumi 2005-2008 .......................
III-35
Grafik III.27 Perkembangan Penerimaan SDA Nonmigas 2005-2007 ........
III-35
Grafik III.28 Perkembangan Produksi Batubara, 2005-2008 ...................
III-37
Grafik III.29 Penerimaan SDA Nonmigas, 2008 ........................................
III-37
Grafik III.30 Bagian Laba BUMN, 2005-2008 ...........................................
III-38
Grafik III.31 Komposisi Dividen BUMN Per Sektor 2008 ..........................
III-39
Grafik III.32 Perkembangan PNBP Lainnya 2005-2007 ............................
III-40
Grafik III.33 PNBP Lainnya, 2008 ...............................................................
III-40
Grafik III.34 Perkembangan PNBP Depkominfo, 2005-2008 ....................
III-41
Grafik III.35 Perkembangan PNBP Diknas, 2005-2008 ............................
III-42
Grafik III.36 Perkembangan PNBP Depkes, 2005-2008 ............................
III-42
Grafik III.37 Perkembangan PNBP Polri, 2005-2008 .................................
III-43
Grafik III.38 Perkembangan PNBP BPN, 2005-2008 .................................
III-43
Grafik III.39 Perkembangan PNBP Depkumham, 2005-2008 ..................
III-44
Grafik III.40 Perkembangan Realisasi Hibah, 2005-2007 ..........................
III-45
xv
Halaman
Grafik III.41 Realisasi Hibah, 2008 ..............................................................
III-46
Grafik III.42 Target PNBP 2008-2009 .........................................................
III-57
Grafik III.43 Target Penerimaan SDA Migas, 2008-2009 ..........................
III-59
Grafik III.44 Perkembangan Cost Recovery, 2005-2009 ...........................
III-61
Grafik III.45 Target Penerimaan SDA Nonmigas, 2008-2009 ...................
III-61
Grafik III.46 Dividen BUMN, 2008-2009 ....................................................
III-63
Grafik III.47 Target PNBP Lainnya 2008-2009 ..........................................
III-64
Grafik III.48 Target PNBP Depkominfo 2008-2009 ...................................
III-65
Grafik III.49 Target PNBP Depdiknas 2008-2009 .......................................
III-65
Grafik III.50 Target PNBP Polri 2008-2009 ................................................
III-66
Grafik III.51 Target PNBP BPN 2008-2009 ................................................
III-67
Grafik III.52 Target PNBP Depkumham 2008-2009 ..................................
III-67
Grafik III.53 Target Pendapatan BLU 2008-2009 ......................................
III-68
Grafik III.54 Target Penerimaan Hibah, 2008-2009 ..................................
III-69
Grafik IV.1
Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2005-2008 .........
IV-8
Grafik IV.2
Realisasi Belanja Modal dan Pembentukan Modal Tetap Bruto
IV-10
Grafik IV.3
Perkembangan Alokasi Dana Bantuan Operasional .............
IV-11
Grafik IV.4
Alokasi Dana Asuransi Kesehatan Masyarakat, 2005-2006 ..
IV-12
Grafik IV.5
Perkembangan Alokasi Dana Program Keluarga Harapan,
2007-2008 ................................................................................
IV-12
Grafik IV.6
Perkembangan Alokasi Dana PNPM, 2005-2008 .................
IV-13
Grafik IV.7
Komposisi Pembayaran Bunga Utang, 2005-2008 ...............
IV-16
Grafik IV.8
Proporsi Subsidi 2005-2008 ....................................................
IV-18
Grafik IV.9
Perkembangan Harga Minyak, 2005-2008 ...........................
IV-19
Grafik IV.10 Volume Konsumsi BBM, 2005-2008 ......................................
IV-19
Grafik IV.11 Belanja 10 K/L Terbesar, 2005-2008 ......................................
IV-30
Grafik IV.12 Angka Partisipasi Kasar, 2006-2008 ......................................
IV-34
Grafik IV.13 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat, Menurut Fungsi
Tahun 2005-2008 ....................................................................
IV-43
Grafik IV.14 Perkembangan Realisasi Anggaran Fungsi Pelayanan
Umum, 2005-2008 ..................................................................
IV-44
Grafik IV.15 Perkembangan Realisasi Anggaran Fungsi Pendidikan, 20052008 .........................................................................................
IV-46
xvi
Halaman
Grafik IV.16 Perkembangan Realisai Anggaran Fungsi Ekonomi, 20052008 ..........................................................................................
IV-48
Grafik IV.17 Keterkaitan Antara Kegiatan Dalam RKP Dengan Kegiatan
Dalam RKA-KL ........................................................................
IV-64
Grafik IV.18 Anggaran Belanja 10 K/L Terbesar, Tahun 2009 ..................
IV-91
Grafik IV.19 Proporsi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2009 ..
IV-100
Grafik IV.20 Proporsi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2009 .....
IV-106
Grafik V.1
Alokasi Belanja pada APBN-P Tahun 2008 ...........................
V-2
Grafik V.2
Tren Transfer ke Daerah (Dana Perimbangan, Dana Otsus
dan Penyesuaian Tahun 2001-2008).......................................
V-8
Tren Dana Perimbangan (DBH, DAU dan DAK Tahun 20012008)..........................................................................................
V-9
Peta Dana Bagi Hasil Pajak Kabupaten/Kota se-Provinsi di
Indonesia Tahun 2007-2008 .............................................
V-10
Peta Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Kabupaten/Kota
se-Provinsi di Indonesia Tahun 2007-2008 .......................
V-10
Peta Dana Alokasi Umum se-Provinsi di Indonesia Tahun
2007-2008 ...............................................................................
V-11
Peta Dana Alokasi Khusus Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia Tahun 2007-2008 ......................................................
V-13
Grafik V.8
Tren Dana Otsus dan Penyesuaian Tahun 2001-2008 .........
V-14
Grafik V.9
Perbandingan Total PAD terhadap Total Pendapatan
Provinsi dan Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2005-2008 ..................................................................
V-14
Grafik V.10
Peta PAD Se-Provinsi di Indonesia Tahun 2007 ...............
V-15
Grafik V.11
Peta Belanja APBD per Fungsi Se-Provinsi di Indonesia Tahun
2007 .........................................................................................
V-15
Perbandingan Belanja APBD per Bidang/Fungsi Belanja
terhadap Total Belanja APBD Se-Provinsi di Indonesia Tahun
2005-2007 ...............................................................................
V-15
Grafik V.13
Peta Belanja APBD per Jenis Belanja Se-Provinsi di Indonesia Tahun 2007 .......................................................................
V-16
Grafik V.14
Perbandingan Belanja APBD per Jenis Belanja terhadap Total Belanja APBD Se-Provinsi di Indonesia Tahun 2005-2008
V-16
Grafik V.3
Grafik V.4
Grafik V.5
Grafik V.6
Grafik V.7
Grafik V.12
xvii
Halaman
Grafik V.15
Peta Pertumbuhan PDRB atas dasar Harga Konstan Tahun
2000 menurut Provinsi Tahun 2006 .....................................
V-17
Grafik V.16
Peta Pertumbuhan PDRB atas dasar Harga Konstan Tahun
2000 menurut Provinsi Tahun 2007 .....................................
V-18
Grafik V.17
Peta Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten/Kota
Se-Provinsi Indonesia Tahun 2006-2007 ..............................
V-21
Grafik V.18
Persentase Penduduk Miskin Tahun 2006-2007 ...................
V-21
Grafik V.19
Perbandingan Transfer per Kapita dengan Persentase
Penduduk Miskin (Rata-rata Tahun 2006-2007) .................
V-22
Grafik V.20
Perbandingan Transfer per Kapita dengan Pertumbuhan
Ekonomi (Rata-rata Tahun 2006-2007) ...............................
V-23
Grafik V.21
Perkembangan Penyampaian Perda APBD Provinsi,
Kabupaten/Kota se-Indonesia, Tahun 2006-2008 ...............
V-37
Grafik V.22
Pembentukan Daerah Otonom Baru Tahun 1999-2008 ......
V-38
Grafik V.23
Besaran DAK Bidang Prasarana Pemerintahan, Tahun 20032008 .........................................................................................
V-39
Grafik V.24
Peta Dana Dekonsentrasi Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia Tahun 2007-2008 .....................................................
V-50
Grafik V.25
Peta Dana Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota Se-Provinsi
di Indonesia Tahun 2007-2008 ..............................................
V-50
Grafik V.26
Alokasi Transfer ke Daerah, 2009 ..........................................
V-62
Grafik V.27
ALokasi Dana Perimbangan dalam RAPBN 2009 ................
V-63
Grafik VI.1
Penjualan Aset Progarm Restrukturisasi Perbankan, 20052008.........................................................................................
VI-8
Grafik V.2
Sumber Pembiayaan yang Berasal Dari Privatisasi, 20052008.........................................................................................
VI-8
Dana Investasi Pemerintah dan Restrukturisasi BUMN
2005-2008...................................................................................
VI-10
Grafik VI.4
Penjualan Aset Program Restrukturisasi Perbankan............
VI-11
Grafik VI.5
Sumber Pembiayaan yang Berasal dari Privatisasi...............
VI-12
Grafik VI.6
Dana Investasi Pemerintah dan Restrukturisasi BUMN......
VI-12
Grafik VI.7
Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 20042008..........................................................................................
VI-18
Perkembangan Rasio Utang terhadap PDB tahun 20042008.........................................................................................
VI-25
Grafik VI.3
Grafik VI.8
xviii
Halaman
Profil Jatuh Tempo Utang.......................................................
VI-25
Grafik VI.10 Rasio Realisasi Pembayaran Bunga Utang dan Pokok Utang
terhadap PDB 2004-2008......................................................
VI-27
Grafik VI.9
Grafik VI.11
Rasio Realisasi Pembayaran Bunga Utang dan Pokok Utang
terhadap Penerimaan dan Belanja Negara 20042008.........................................................................................
VI-27
Rencana dan Realisasi Penarikan Pinjaman Luar Negeri
2004-2007...............................................................................
VI-32
Pergerakan Subsidi, Defisit, SBN, dan Harga Minyak...........
VI-39
Grafik VI.14 Perkembangan Yield Curve dan Rata-rata Perdagangan
Harian.......................................................................................
VI-41
Grafik VI.12
Grafik VI.13
Grafik VI.15
Perkembangan Kontribusi BUMN Terhadap APBN, 20032008.........................................................................................
VI-67
Grafik VI.16
Rasio Modal dengan Kewajiban Moneter Bank Indonesia ..
VI-71
Grafik VI.17
Estimasi Pembayaran Manfaat Pensiun yang Menjadi Beban
APBN ......................................................................................
VI-72
Grafik VI.18
Selisih antara Alokasi dengan Realisasi 2000-2007..............
VI-74
Grafik VI.19
Kejadian Bencana di Indonesia Tahun 2007 ........................
VI-76
Grafik VI.20 Dana Penanggulangan Bencana Alam 2004-2009 .............
VI-76
xix
Daftar Boks
DAFTAR BOKS
Halaman
Boks II.1
Ruang Fiskal (Fiscal Space) ...............................................
II-65
Boks III.1
Definisi dari PPh Nonmigas Per Pasal .............................
III-12
Boks III.2
Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement ........
III-27
Boks III.3
Amandemen Undang-undang PPh.......................
III-48
Boks IV.1
Penyesuaian Harga BBM sebagai Instrumen Redistribusi
Pendapatan..........................................................................
IV-21
Boks IV.2
Siapa yang Menikmati Subsidi Listrik..................................
IV-23
Boks IV.3
Rasionalisasi Subsidi Pertanian Khususnya Pupuk..............
IV-26
Boks IV.4
Penanganan Dampak Climate Change...............................
IV-68
Boks V.1
New Design Penyaluran Transfer ke Daerah .....................
V-61
Boks V.2
Porsi 0,5 persen DBH Minyak Bumi dan DBH Gas Bumi
untuk Menambah Anggaran Pendidikan Dasar ................
V-67
Pembagian DBH Minyak Bumi dan DBH Gas Bumi Bagian
Daerah dengan Formula DAU............................................
V-68
Boks V.4
DAU untuk Daerah Pemekaran ........................................
V-72
Boks V.5
UU Nomor 35 Tahun 2008 sebagai Penyempurnaan UU
Nomor 21 Tahun 2001 ........................................................
V-77
Berbagai Instrumen Surat Berharga Negara Sebagai
Sumber Pembiayaan Saat Ini ..............................................
VI-49
Boks VI.2
Perpajakan Surat Berharga Negara.....................................
VI-51
Boks VI.3
Officially Supported Export Credit ......................................
VI-52
Boks VI.4
Debt Swap .............................................................................
VI-53
Boks VI.5
Pengaruh Harga Minyak Dunia terhadap APBN ...............
VI-58
Boks VI.6
Macro Stress Test Risiko Fiskal BUMN ..............................
VI-67
Boks VI.7
PT Pertamina (Persero) .......................................................
VI-68
Boks VI.8
PT PLN (Persero) .................................................................
VI-69
Boks VI.9
PT Askrindo ..........................................................................
VI-69
Boks VI.10
Perum Jaminan Kredit Indonesia (Perum Jamkrindo) ....
VI-70
Boks V.3
Boks VI.1
xx
Daftar Lampiran
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1
Lampiran 2
Penerimaan dan Pengeluaran Rekening Dana Investasi
(RDI) Tahun 2008-2009..........................................................
L-1
Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 2008-2009 .............
L-2
xxi
Pendahuluan
Bab I
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Umum
Enam puluh tiga tahun merdeka memberikan pengajaran kepada bangsa Indonesia bahwa
perjalanan sebuah bangsa adalah sebuah perjalanan yang penuh perjuangan dan kerja keras.
Proses pembangunan ekonomi juga mengalami pasang surut karena harus menghadapi
berbagai tantangan dan persoalan. Setelah krisis ekonomi 1997-1999, perekonomian Indonesia
secara perlahan mengalami proses pemulihan. Dalam periode 2000-2004, perekonomian
tumbuh sebesar 4,49 persen rata-rata per tahun dan pada tahun 2004 laju pertumbuhan
ekonomi masih sebesar 5,1 persen. Proses akselerasi laju pertumbuhan ekonomi terjadi dalam
4 tahun kemudian. Dalam periode 2005-2007, ekonomi tumbuh sebesar 5,92 persen ratarata per tahun. Percepatan laju pertumbuhan ekonomi juga diikuti oleh penurunan angka
kemiskinan dan pengangguran terbuka. Namun demikian, empat tahun terakhir ini
bukanlah periode yang mudah dan penuh tantangan, masih begitu banyak persoalan
menghadang kita.
Pada tahun 2005 bangsa Indonesia dihadapkan pada persoalan kenaikan harga minyak
dunia yang memaksa pemerintah untuk mengambil keputusan yang amat berat dengan
menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) sebanyak dua kali. Akibatnya pertumbuhan
ekonomi melambat sampai dengan paruh pertama tahun 2006. Tingginya laju inflasi dan
tingkat bunga perbankan juga mengakibatkan menurunnya ekspansi dunia usaha. Namun,
upaya keras pemerintah dan Bank Indonesia melalui serangkaian kebijakan fiskal, moneter
maupun paket-paket perbaikan iklim investasi, telah berhasil mengembalikan stabilitas
perekonomian dan memacu pertumbuhan ekonomi menjadi 6,3 persen pada tahun 2007.
Pertumbuhan ini merupakan pertumbuhan yang tertinggi semenjak krisis ekonomi
memukul Indonesia tahun 1997-1998. Pertumbuhan ekonomi terus menunjukkan gejala
peningkatan, dan sejak triwulan keempat tahun 2006 terus berada di atas 6,0 persen. Di
dalam triwulan I 2008 pertumbuhan ekonomi tercatat sebesar 6,3 persen. Bahkan jika sektor
minyak dan gas tidak diperhitungkan, laju pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam periode
2005-2007 sudah mencapai 6,52 persen dan mendekati 7 persen, yang merupakan
pencapaian Indonesia selama 30 tahun sebelum krisis ekonomi 1997-1998.
Percepatan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2007 juga diikuti dengan tingkat inflasi yang
relatif terkendali sebesar 6,6 persen. Buah dari akselerasi pertumbuhan ekonomi tercermin
dari terus menurunnya angka pengangguran terbuka, dari 9,75 persen dalam bulan Februari
2007 menjadi 8,46 persen dalam bulan Febuari 2008. Penurunan tingkat pengangguran ini
disebabkan oleh ekspansi dari lapangan kerja. Dalam kurun waktu Februari 2005–Februari
2008, telah tercipta lapangan kerja sebesar 7,1 juta.
Percepatan pertumbuhan ekonomi dan menurunnya angka pengangguran terbuka juga
membawa dampak kepada perbaikan kesejahteraan, seperti yang terlihat dari penurunan
jumlah penduduk miskin sebesar 2,2 juta orang, dari 37,17 juta orang (16,58 persen) pada
NK RAPBN 2009
I-1
Bab I
Pendahuluan
Maret 2007 menjadi 34,96 juta orang (15,42 persen) pada Maret 2008, yang merupakan
terendah dalam sejarah Indonesia.
Di tengah membaiknya ekonomi domestik, pada tahun 2008 Indonesia dihadapkan kepada
berbagai persoalan eksternal yang sedikit banyak mempengaruhi percepatan perbaikan
perekonomian Indonesia. Gejolak subprime mortgage di Amerika Serikat telah membawa
dampak kepada melambatnya pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat, yang pada gilirannya
membawa dampak kepada perlambatan ekonomi dunia, termasuk Indonesia. Akibatnya
Pemerintah harus merevisi target pertumbuhan ekonominya menjadi lebih rendah.
Perlambatan situasi ekonomi dunia, juga diikuti oleh melonjaknya harga minyak dan harga
pangan di pasar internasional. Kenaikan konsumsi energi dunia juga telah mendorong
peralihan produksi dari makanan kepada biofuel. Perubahan iklim juga telah mengakibatkan
produksi pangan dunia menurun. Dapat diduga, harga komoditi melonjak seiring dengan
naiknya harga energi di seluruh dunia. Kenaikan harga pangan dunia ini jelas memberi
dampak kepada daya beli, terutama mereka yang miskin. Indonesia dihadapkan kepada
kondisi kenaikan harga pangan dan minyak mentah pada saat yang bersamaan. Pilihan
kebijakan menjadi semakin sulit.
Kenaikan harga minyak di pasar internasional jelas memberikan dampak kepada
meningkatnya beban subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan listrik dalam anggaran belanja
pemerintah. Beban subsidi BBM yang terus meningkat akan menganggu keberkelanjutan
(sustainability) anggaran pemerintah, yang pada gilirannya dapat mengancam stabilitas
perekonomian dan mengurangi kepercayaan terhadap ekonomi Indonesia. Erosi kepercayaan
berisiko mendorong arus modal keluar, yang pada gilirannya dapat mengakibatkan
melemahnya nilai tukar rupiah. Jika nilai tukar rupiah melemah, harga-harga domestik
akan ikut melonjak karena imported inflation. Jika harga-harga naik, maka beban
perekonomian rakyat akan semakin berat. Situasi tersebut akan mengakibatkan
pertumbuhan ekonomi melemah, pengangguran meningkat dan kemiskinan semakin tinggi.
Selain itu, peningkatan beban subsidi BBM dan listrik akan membawa akibat kepada
pengurangan anggaran pemerintah untuk berbagai program penting untuk kesejahteraan
rakyat, seperti alokasi untuk kemiskinan dan infrastruktur. Tentu alokasi seperti ini tidak
mencerminkan aspek keadilan. Situasi seperti ini tidak dapat dibiarkan. Stabilitas ekonomi
makro harus dapat dijaga.
Untuk mengatasi dampak kenaikan harga minyak terhadap anggaran, Pemerintah telah
melakukan berbagai usaha. Di sisi belanja, Pemerintah telah melakukan penghematan belanja
untuk kementerian negara/lembaga, dimana belanja yang tidak merupakan prioritas
dikurangi. Selain itu, Pemerintah juga telah mengoptimalkan penerimaan negara, khususnya
intensifikasi perpajakan pada sektor-sektor yang mengalami booming. Dalam hal pangan,
Pemerintah telah mendisain dan melaksanakan program ketahanan dan stabilitas harga
pangan. Langkah-langkah optimalisasi penerimaan migas juga dilakukan dengan
meningkatkan produksi bersih (lifting). Selain itu, juga telah dilakukan langkah-langkah
penghematan BBM dan listrik, serta peningkatan efisiensi di Pertamina. Sebagai opsi terakhir,
Pemerintah menaikkan harga BBM secara terbatas. Untuk mengatasi menurunnya daya
beli akibat kenaikan BBM, maka Pemerintah melakukan kebijakan kompensasi bagi
masyarakat kelompok miskin dan setengah miskin. Pemerintah berupaya keras untuk
meminimalisir dampak dari kenaikan harga BBM.
I-2
NK RAPBN 2009
Pendahuluan
Bab I
Inflasi memang menunjukkan kecenderungan meningkat akibat meningkatnya harga
pangan dunia dan juga dampak dari kenaikan harga BBM. Pada bulan Juli 2008, tingkat
inflasi mencapai 1,37 persen (m-t-m), menurun dibandingkan inflasi bulan Juni 2008 yang
mencapai 2,46 persen, dan inflasi tahunan sebesar 11,9 persen (y-o-y). Tingginya inflasi
pada bulan Juni dan Juli 2008 tersebut menyebabkan inflasi selama Januari-Juli 2008
mencapai 8,85 persen, lebih tinggi dibandingkan inflasi pada periode yang sama tahun 2007
yang besarnya 2,81 persen. Akibat dari kenaikan inflasi ini, Bank Indonesia secara perlahan
mulai menaikkan tingkat bunga dari 8,0 persen pada bulan Januari 2008 menjadi 8,75
persen pada bulan Juli 2008. Untuk mengendalikan inflasi, Pemerintah terus melakukan
koordinasi dengan Bank Indonesia. Selain itu, Pemerintah telah mengupayakan kebijakan
stabilisasi harga pangan secara terpadu. Kebijakan tersebut antara lain dilakukan melalui
peningkatan subsidi bahan pangan dan operasi pasar, serta penurunan tarif impor beberapa
komoditi bahan pangan.
Dalam hal pasar modal, kinerja pasar modal domestik masih cukup baik dan mampu terus
tumbuh serta menciptakan beberapa rekor baru, antara lain indeks harga saham yang
mencapai 2.830,3 pada tanggal 9 Januari 2008. Namun kondisi ekonomi AS yang semakin
memburuk telah membawa sentimen negatif pada bursa saham. Indeks bursa saham utama,
termasuk bursa saham Indonesia kembali berjatuhan. IHSG turun mencapai level terendah
pada level 2.180,1 pada tanggal 9 April 2008. Kebijakan untuk menaikkan harga BBM dan
realisasi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I 2008 yang masih cukup kuat,
membawa sentimen positif ke bursa saham Indonesia, sehingga IHSG mampu kembali
meningkat. Pada akhir semester I tahun 2008, IHSG ditutup pada level 2.349,1, atau
meningkat 9,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.
Di tengah berbagai guncangan eksternal, seperti melambatnya perekonomian dunia, dan
melonjaknya harga minyak bumi dan pangan dunia, perekonomian Indonesia diperkirakan
masih akan tumbuh sebesar 6,2 persen sampai dengan semester pertama tahun 2008. Namun
demikian, tantangan ke depan tidaklah semakin ringan. Pemerintah terus berupaya untuk
mempercepat pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan kerja dan memperbaiki
kesejahteraan masyarakat. Karena itu, prinsip kehati-hatian dan upaya untuk menjaga
stabilitas ekonomi makro, melakukan akselerasi pertumbuhan ekonomi dan penanggulangan
kemiskinan, serta upaya perluasan lapangan kerja, harus mendapatkan prioritas.
Untuk itu, dalam RPJMN Tahun 2004-2009, telah ditetapkan 3 (tiga) agenda pembangunan
nasional, yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah, yaitu:
(i) menciptakan Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan Indonesia yang
adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat. Ketiga agenda
pembangunan tersebut merupakan pilar pokok untuk mencapai tujuan pembangunan
nasional sebagaimana tertuang dalam Pembukaan UUD 1945. Keberhasilan pelaksanaan
satu agenda erat kaitannya dengan kemajuan pelaksanaan agenda lainnya, yang dalam
pelaksanaan tahunan dirinci ke dalam RKP. RKP tahun 2005, yang merupakan tahun
pertama pelaksanaan pembangunan setelah berakhirnya Program Pembangunan Nasional
(Propenas) tahun 2000-2004, disusun berdasarkan Rencana Pembangunan Nasional
(Rapenas) Transisi yang dimaksudkan untuk mengisi kekosongan perencanaan
pembangunan nasional tahun 2005, yang selanjutnya menjadi acuan dalam penyusunan
RAPBN 2005. Dalam RKP tahun 2006, tema pembangunan yang ditetapkan adalah
“Reformasi menyeluruh untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat berlandaskan Indonesia
NK RAPBN 2009
I-3
Bab I
Pendahuluan
lebih aman, damai dan demokratis”. Sementara itu, untuk RKP tahun 2007, tema yang
ditetapkan adalah “Meningkatkan kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan untuk
meningkatkan kesejahteraan rakyat”. Untuk RKP 2008, tema yang ditetapkan adalah
“Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”.
Sesuai dengan tantangan dan masalah yang dihadapi dalam rangka mempercepat
tercapainya sasaran-sasaran pembangunan jangka menengah, maka dalam RKP tahun
2009, sebagai tahun terakhir pelaksanaan RPJMN 2004-2009, tema yang ditetapkan adalah
“Peningkatan Kesejahteraan Rakyat Dan Pengurangan Kemiskinan”. Untuk
mencapai sasaran tema tersebut, maka dalam RKP 2009 ditetapkan tiga prioritas
pembangunan nasional, yaitu (i) Peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan;
(ii) Percepatan pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi
yang didukung oleh pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi; dan (iii) Peningkatan
upaya anti korupsi, reformasi birokrasi, serta pemantapan demokrasi, pertahanan dan
keamanan negeri.
Dengan tema dan prioritas pembangunan nasional tersebut, maka kebijakan alokasi
anggaran belanja pemerintah pusat pada tahun 2009 diarahkan terutama untuk mendukung
kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan (pro growth), menciptakan dan
memperluas lapangan pekerjaan (pro job), serta mengurangi kemiskinan (pro poor). Ketiga
prioritas pembangunan nasional tersebut kemudian dicerminkan di dalam arah dan postur
RAPBN 2009.
1.2. Peran Strategis Kebijakan Fiskal
Salah satu perangkat yang dapat digunakan oleh Pemerintah untuk mencapai sasaran
pembangunan di atas adalah kebijakan fiskal. Kebijakan fiskal mempunyai tiga fungsi utama,
yaitu fungsi alokasi anggaran untuk tujuan pembangunan, fungsi distribusi pendapatan
dan subsidi dalam upaya peningkatan kesejahteraan rakyat, dan juga fungsi stabilisasi
ekonomi makro di dalam upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi. Dalam kondisi
perekonomian yang lesu, pengeluaran pemerintah yang bersifat autonomous, khususnya
belanja barang dan jasa serta belanja modal, dapat memberi stimulasi kepada perekonomian
untuk bertumbuh. Sebaliknya, dalam kondisi ekonomi yang memanas akibat terlalu
tingginya permintaan agregat, kebijakan fiskal dapat berperan melalui kebijakan yang
kontraktif untuk menyeimbangkan kondisi permintaan dan penyediaan sumber-sumber
perekonomian. Itu sebabnya, kebijakan fiskal memiliki fungsi strategis di dalam
mempengaruhi perekonomian dan mencapai sasaran pembangunan.
Dampak dari kebijakan fiskal pada perekonomian pada tahun 2009 dapat dilihat dari dampak
RAPBN 2009 terhadap tiga besaran pokok:
(i) Dampak terhadap sektor riil (permintaan agregat). Dalam RAPBN 2009, komponen
konsumsi pemerintah mencapai Rp520,1 triliun atau sekitar 9,8 persen terhadap PDB.
Sedangkan komponen pembentukan modal tetap domestik bruto (PMTDB) mencapai
Rp171,1 triliun atau sekitar 3,2 persen terhadap PDB. Dengan demikian sejalan dengan peran
fiskal dalam memacu perekonomian nasional, maka total dampak RAPBN 2009 pada sektor
riil diperkirakan mencapai Rp691,1 triliun (13,1 persen terhadap PDB), atau meningkat 18,3
I-4
NK RAPBN 2009
Pendahuluan
Bab I
persen dari perkiraan realisasinya dalam tahun 2008. Dengan stimulus belanja barang dan
jasa serta PMTDB, maka perekonomian dapat dipacu lebih tinggi;
(ii) Dampak terhadap sektor moneter. Secara total, transaksi keuangan pemerintah dalam
RAPBN 2009 secara total diperkirakan berdampak ekspansif, yaitu sebesar Rp290,5 triliun
(5,5 persen terhadap PDB). Tingkat ekspansi rupiah dalam tahun 2009 tersebut menunjukkan
peningkatan 3,7 persen dari tingkat ekspansi rupiah dalam perkiraan realisasi APBN-P 2008.
Hal ini konsisten dengan upaya pemerintah untuk memberikan stimulus fiskal secara terukur
dalam rangka percepatan pertumbuhan ekonomi melalui belanja pemerintah. Dengan
stimulus ini diharapkan pertumbuhan ekonomi tahun 2009 akan meningkat lebih tinggi;
(iii) Dampak Neraca Pembayaran (Cadangan Devisa). Secara keseluruhan dampak neraca
pembayaran dalam RAPBN 2009 diperkirakan dapat meningkatkan cadangan devisa
nasional sebesar Rp202,0 triliun (3,8 persen PDB), atau mengalami peningkatan 9,7 persen
dari kinerja yang sama dalam perkiraan realisasi APBN-P 2008.
Perlu dicatat, seperti juga yang terjadi di negara-negara lain, dewasa ini kebijakan fiskal
masih sangat penting, namun perannya sebagai sumber pertumbuhan (source of growth)
cenderung berkurang dibandingkan dengan peran sektor swasta yang memang diharapkan
akan semakin meningkat. Dewasa ini dan di masa depan, peran pemerintah lebih difokuskan
sebagai regulator.
Peran lain yang juga amat penting dari kebijakan fiskal adalah peran redistribusi dan alokasi
anggaran pemerintah dalam upaya penanggulangan kemiskinan dan peningkatan
kesejahteraan rakyat. Dalam konteks ini, kebijakan fiskal dapat dipergunakan untuk
mempengaruhi sektor-sektor ekonomi atau kegiatan tertentu, untuk menyeimbangkan
pertumbuhan pendapatan antarsektor ekonomi, antardaerah, atau antargolongan
pendapatan. Peran kebijakan fiskal juga menjadi penting di dalam menanggulangi dampak
yang ditimbulkan oleh bencana alam, wabah penyakit, dan konflik sosial.
Di dalam peran strategis kebijakan fiskal, hal lain yang tak boleh dilupakan adalah proses
politik anggaran yang terdiri dari perencanaan, implementasi, dan pertanggungjawaban
kebijakan fiskal. Hal ini menjadi penting, mengingat Indonesia adalah negara yang sedang
dalam transisi menuju demokratisasi. Implikasinya, kebijakan fiskal direncanakan,
ditetapkan dan dilaksanakan melalui proses yang transparan dan prosedur yang relatif
panjang, dan harus melibatkan peran dan persetujuan berbagai pihak. Ini adalah konsekuensi
logis dari peningkatan transparansi, demokratisasi dan keterlibatan seluruh elemen
masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Oleh karena itu, kunci keberhasilan
kebijaksanaan fiskal akan sangat terletak pada pemahaman bersama akan pentingnya
perencanaan yang baik, pelaksanaan yang efektif, dan pertanggungjawaban kebijakan fiskal
yang akuntabel dari seluruh aparat yang terkait dan masyarakat sebagai penerima manfaat
kebijakan fiskal.
1.3. Dasar Hukum Penyusunan NK dan RAPBN
Penyusunan Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara (APBN) didasarkan pada ketentuan
pasal 23 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 yang telah diubah menjadi pasal 23 ayat (1),
(2) dan (3) Amandemen UUD 1945 yang berbunyi: “ (1) Anggaran Pendapatan dan Belanja
NK RAPBN 2009
I-5
Bab I
Pendahuluan
Negara sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan
undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesarbesarnya kemakmuran rakyat; (2) Rancangan Undang-Undang Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan
Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah; (3) Apabila
Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara yang diusulkan oleh Presiden, Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara tahun yang lalu.” Pengajuan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (RAPBN) 2009 ini, merupakan perwujudan dari pelaksanaan amanat pasal 23
Amandemen Undang-Undang Dasar 1945 tersebut.
Penyusunan RAPBN 2009 mengacu pada ketentuan yang tertuang dalam Undang-undang
Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, dengan berpedoman kepada Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004 – 2009, Rencana Kerja
Pemerintah (RKP) Tahun 2009, Kerangka Ekonomi Makro, dan Pokok-pokok Kebijakan
Fiskal tahun 2009 sebagaimana telah disepakati dalam pembicaraan pendahuluan antara
Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia tanggal 8 Juli 2008 yang
lalu.
Selanjutnya, siklus dan mekanisme APBN meliputi: (a) tahap penyusunan RAPBN oleh
Pemerintah; (b) tahap pembahasan dan penetapan RAPBN menjadi APBN dengan Dewan
Perwakilan Rakyat; (c) tahap pelaksanaan APBN; (d) tahap pengawasan pelaksanaan APBN
oleh instansi yang berwenang, antara lain Badan Pemeriksa Keuangan; dan (e) tahap
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Siklus APBN 2009 akan berakhir pada saat
Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) disahkan oleh DPR.
1.4. Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2009
Perhitungan besaran-besaran RAPBN 2009 dihitung berdasarkan asumsi dasar ekonomi
makro yang diprakirakan akan terjadi pada tahun tersebut. Asumsi-asumsi dasar ekonomi
makro dalam tahun 2009 dan besarannya tersebut dapat dilihat dalam Tabel I.1 berikut:
Tabel I.1
Asumsi Dasar Ekonomi Makro, 2008-2009
2008
Indikator Ekonomi Makro
1
2
3
4
5
6
7
8
I-6
Pertumbuhan Ekonomi (%)
Inflasi (%)
Nilai Tukar (Rp/US$)
Suku Bunga SBI-3 Bulan (%)
Harga Minyak ICP (US$/barel)
Lifting Minyak (juta barel/hari)
Lifting Gas (MMSCFD)
Produksi Batubara (juta ton)
APBN-P
6,4
6,5
9.100
7,5
95
0,927
9.945,5
230
Perk.
Realisasi
6,2
11,4
9.250
9,1
127,2
0,927
9.945,5
230
2009
RAPBN
6,2
6,5
9.100
8,5
130
0,950
12.470,8
230
NK RAPBN 2009
Pendahuluan
Bab I
Tabel I.1 menunjukkan:
(i) Pertumbuhan ekonomi tahun 2009 diperkirakan sebesar 6,2 persen. Sumber
pertumbuhan tetap akan berasal dari permintaan domestik dan membaiknya sisi penawaran.
Tingkat inflasi tahun 2009 yang diperkirakan akan lebih rendah dibanding tahun 2008 akan
mendorong konsumsi rumah tangga. Selain berasal dari peningkatan konsumsi masyarakat,
antara lain sebagai akibat dari perbaikan kesejahteraan PNS dan pensiunan melalui kenaikan
gaji, sumber pertumbuhan ekonomi juga berasal dari stimulus peningkatan lapangan kerja
melalui infrastruktur dasar, perlindungan sosial rakyat miskin, dan proyek-proyek padat
karya yang menyerap banyak tenaga kerja. Inflasi yang lebih rendah akan membuka ruang
bagi Bank Indonesia untuk menurunkan tingkat bunga, yang pada gilirannya akan
mendorong investasi lebih tinggi. Ekspor diperkirakan lebih lambat dibandingkan dengan
tahun 2008, karena perekonomian dunia, walaupun sudah mulai membaik, tetapi
pertumbuhan masih terbatas. Dari sisi penawaran agregat, pertumbuhan ekonomi akan
sangat dipengaruhi oleh berbagai upaya pembenahan di sektor riil, dan kemajuan dalam
pembangunan infrastruktur;
(ii) Laju inflasi tahun 2009 sebesar 6,5 persen, membaik dibanding tahun 2008. Koordinasi
yang baik dan harmonisasi kebijakan antara Bank Indonesia dan Pemerintah akan
menjadikan sasaran inflasi lebih kredibel. Di samping kehati-hatian Bank Indonesia dalam
menjalankan kebijakan moneternya serta kestabilan nilai tukar rupiah, kegiatan
perekonomian yang semakin meningkat diperkirakan masih dapat diimbangi dari sisi
produksi seiring dengan membaiknya investasi. Akibatnya, tekanan harga dari sisi permintaan
dan penawaran tidak memberikan tekanan terhadap harga barang-barang secara
keseluruhan. Gejolak harga di pasar komoditi internasional, serta tingginya harga minyak
mentah dunia memang diperkirakan akan tetap memberikan tekanan terhadap inflasi dalam
negeri. Namun demikian, Pemerintah akan selalu dan terus melakukan langkah-langkah
evaluasi kebijakan fiskal agar berjalan secara harmonis dengan kebijakan moneter. Dari sisi
penawaran pemerintah akan menjaga ketersediaan pasokan terutama untuk produk-produk
yang memiliki peranan penting dalam mempengaruhi pergerakan inflasi, seperti beras dan
bahan bakar minyak;
(iii) Rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat diperkirakan sebesar
Rp9.100/US$. Dari sisi fundamental, neraca pembayaran Indonesia akan tetap mencatat
surplus yang berpotensi meningkatkan cadangan devisa. Cadangan devisa yang meningkat
berpengaruh positif terhadap pergerakan nilai tukar Rupiah;
(iv) Sejalan dengan menurunnya inflasi dan nilai tukar yang stabil, maka ada ruang untuk
menurunkan tingkat bunga ke tingkat yang lebih rendah secara bertahap dan hati-hati.
Rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sebesar 8,5 persen;
(v) Rata-rata harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional sebesar
US$ 130 per barel. Harga ini sedikit lebih tinggi dibandingkan perkiraan realisasi rata-rata
harga minyak ICP dalam tahun 2008 yang mencapai US$127,2 per barel. Perkiraan lebih
tingginya harga minyak mentah ICP tersebut terkait masih tingginya harga minyak mentah
dunia, walaupun terlihat mulai mengalami kecenderungan menurun di bulan Juni 2008;
(vi) Dalam tahun 2009, lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan meningkat menjadi
0,950 juta barel per hari.
NK RAPBN 2009
I-7
Bab I
Pendahuluan
1.5. Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Sejalan dengan tema pembangunan nasional yaitu “Peningkatan Kesejahteraan Rakyat
Dan Pengurangan Kemiskinan”, kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat
dalam tahun 2009 diarahkan kepada upaya mendukung kegiatan ekonomi nasional dalam
memacu pertumbuhan, menciptakan dan memperluas lapangan kerja, meningkatkan
kualitas pelayanan kepada masyarakat dan mengurangi kemiskinan. Di samping hal tersebut
di atas, kebijakan alokasi anggaran akan tetap menjaga stabilitas nasional, kelancaran
kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan, dan peningkatan kualitas pelayanan
kepada masyarakat. Alokasi anggaran dalam tahun 2009 diletakkan pada: (i) belanja
investasi, terutama di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan ekonomi
nasional; (ii) bantuan sosial, terutama untuk menyediakan pelayanan dasar kepada
masyarakat, khususnya di bidang pendidikan dan kesehatan, dan pemberdayaan masyarakat
(PNPM); (iii) perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan;
(iv) peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional
pemerintahan; (v) penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan
jasa pada tingkat yang terjangkau masyarakat; serta (vi) pemenuhan kewajiban pembayaran
bunga utang.
Berdasarkan arah dan strategi kebijakan fiskal di atas, maka postur RAPBN 2009 akan
meliputi pokok-pokok besaran sebagai berikut :
a. Pendapatan Negara dan Hibah diperkirakan sebesar Rp1.124,0 triliun (21,2 persen
terhadap PDB), yang terinci dalam penerimaan perpajakan sebesar Rp748,9 triliun (14,1
persen terhadap PDB), penerimaan negara bukan pajak sebesar Rp374,1 triliun (7,1 persen
terhadap PDB), dan hibah sebesar Rp0,9 triliun;
b. Total Belanja Negara diperkirakan sebesar Rp1.203,3 triliun (22,7 persen terhadap
PDB), yang terinci dalam belanja pemerintah pusat sebesar Rp867,2 triliun (16,4 persen
terhadap PDB), dan transfer ke daerah sebesar Rp336,2 triliun (6,3 persen terhadap PDB);
c. Keseimbangan Primer (primary balance) diperkirakan sebesar Rp29,9 triliun (0,6
persen terhadap PDB), sedangkan secara keseluruhan RAPBN 2009 diperkirakan
mengalami defisit sebesar Rp79,4 triliun (1,5 persen terhadap PDB);
d. Pembiayaan Defisit dalam RAPBN 2009 bersumber dari dalam negeri sebesar Rp93,0
triliun (1,8 persen terhadap PDB), dan pembiayaan luar negeri (neto) sebesar minus
Rp13,6 triliun (0,3 persen terhadap PDB).
1.6. Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab.
Nota Keuangan dan RAPBN 2009 terdiri dari enam bab, yang diawali dengan Bab I
Pendahuluan, yang menguraikan gambaran umum, peran strategis kebijakan fiskal,
landasan hukum, asumsi dasar ekonomi makro RAPBN 2009, pokok-pokok kebijakan fiskal,
dan uraian singkat isi masing-masing bab dalam Nota Keuangan ini.
I-8
NK RAPBN 2009
Pendahuluan
Bab I
Bab II Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2009,
menguraikan tentang perkembangan ekonomi Indonesia terkini dan kebijakan ekonomi
makro tahun 2008, yang keduanya akan menjadi dasar prakiraan dan prospek ekonomi
2009, sebagai dasar pertimbangan penentuan asumsi dasar ekonomi makro RAPBN 2009.
Secara ringkas bab ini menguraikan bahwa stabilitas ekonomi makro masih tetap terjaga,
sehingga diharapkan dapat menjadi landasan bagi peningkatan kinerja ekonomi nasional
di tahun mendatang. Pertumbuhan ekonomi tahun 2009 akan didorong oleh menguatnya
konsumsi dan investasi, karena semakin kondusifnya iklim investasi sebagai dampak
dikeluarkannya serangkaian paket kebijakan, yaitu Inpres Nomor 6 Tahun 2007 tentang
Kebijakan Percepatan Pengembangan Sektor Riil dan Pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil
dan Menengah, yang diharapkan akan memberikan dampak positif di tahun 2008 dan 2009.
Bab III Pendapatan Negara. Bab ini membahas realisasi pendapatan negara tahun 20052007, perkiraan pendapatan negara dan hibah tahun 2008, dan target 2009 dalam RAPBN
2009. Pembahasan tahun 2005-2007 didasarkan pada realisasi pendapatan negara yang
tercatat, sedangkan proyeksi mutakhir 2008 didasarkan pada realisasi satu semester 2008
dan prognosis semester kedua tahun 2008. Sementara itu, target pendapatan dalam RAPBN
2009 didasarkan pada berbagai faktor, seperti kondisi ekonomi makro, realisasi pendapatan
pada tahun sebelumnya, kebijakan yang dilakukan dalam bidang tarif, subyek dan obyek
pengenaan, serta perbaikan dan efektivitas administrasi pemungutan. Pokok-pokok kebijakan
perpajakan di tahun 2009 dapat diklasifikasikan ke dalam empat kebijakan utama, yaitu
(i) program intensifikasi perpajakan; (ii) program ekstensifikasi perpajakan; (iii) modernisasi;
dan (iv) law enforcement. Melanjutkan kebijakan di tahun-tahun sebelumnya, kebijakan
intensifikasi dalam tahun 2009 dilakukan melalui mapping, profiling, benchmarking,
pemanfaatan data pihak ketiga dan Optimalisasi Pemanfaatan Data Perpajakan (OPDP).
Sementara itu, dalam tahun 2009, kebijakan ekstensifikasi yang ditujukan untuk
memperluas basis pajak akan dilakukan melalui program ekstensifikasi yang telah
dilaksanakan pada tahun 2008 dengan memperluas sasaran pada sektor properti untuk
perumahan dan apartemen. Di sisi lain, upaya modernisasi juga terus dilanjutkan melalui
reformasi struktur organisasi berdasarkan fungsi, pembentukan data processing centre,
penerapan key performance indicator, pengembangan sumber daya manusia, pelaksanaan
good governance, dan perbaikan kelembagaan yang mengarah kepada one stop service
dalam rangka memudahkan Wajib Pajak (WP). Sedangkan kebijakan law enforcement
akan dilakukan dengan jalan melanjutkan program pemeriksaan yang dititikberatkan pada
perorangan dan badan hukum.
Selain keempat kebijakan utama tersebut, upaya peningkatan penerimaan perpajakan di
tahun 2009 juga dilakukan dengan amandemen UU PPh, dan amandemen UU PPN. Terkait
dengan kebijakan pemberian fasilitas perpajakan, Pemerintah akan tetap memberikan
fasilitas PPh melalui penambahan bidang-bidang tertentu/di daerah tertentu yang mendapat
fasilitas PPh. Kesemuanya akan dibahas secara lebih rinci di dalam Bab III.
Bab IV Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009 menguraikan
pencapaian pembangunan tahun 2005-2008, serta masalah dan tantangan pokok
pembangunan tahun 2009, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat berdasarkan prioritas,
serta alokasi anggaran pemerintah menurut UU Nomor 17 Tahun 2003. Di dalam bab ini
diuraikan 3 (tiga) agenda pembangunan nasional, yang merupakan arah kebijakan
pembangunan jangka menengah, serta penetapan tiga prioritas pembangunan nasional
NK RAPBN 2009
I-9
Bab I
Pendahuluan
untuk mencapai tiga agenda utama tersebut. Bab ini juga menguraikan bagaimana tema
“Peningkatan Kesejahteraan Rakyat Dan Pengurangan Kemiskinan” diterjemahkan
ke dalam alokasi belanja pemerintah pusat berdasarkan prioritas, dan menurut organisasi,
fungsi, dan jenis belanja (klasifikasi ekonomi). Dalam konteks ini, kebijakan di bidang belanja
pemerintah pusat diupayakan untuk memberikan stimulasi terhadap perekonomian dan
mendukung pencapaian target agenda pembangunan nasional melalui program-program
yang lebih berpihak pada pertumbuhan ekonomi, penyerapan tenaga kerja, dan pengurangan
kemiskinan.
Bab V Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009.
Bab ini membahas mengenai perkembangan pelaksanaan desentralisasi fiskal di Indonesia,
permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal di
Indonesia, pelaksanaannya ke depan, serta kebijakan alokasi anggaran transfer ke daerah
tahun 2009. Di dalam bab ini dibahas bagaimana kebijakan alokasi transfer ke daerah dalam
tahun 2009 tetap diarahkan untuk mendukung kegiatan prioritas nasional, dengan tetap
menjaga konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang
pelaksanaan otonomi daerah. Kebijakan transfer ke daerah pada tahun 2009 akan lebih
dipertajam untuk (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara Pemerintah dan daerah, dan
antardaerah; (ii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi
kesenjangan pelayanan publik antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (iii) mendukung
kesinambungan fiskal nasional dalam mendukung kebijakan ekonomi makro;
(iv) meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali kemampuan ekonomi daerah;
(v) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; dan (vi) meningkatkan
sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan rencana pembangunan daerah.
Di samping itu, untuk meningkatkan akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah, kepada
daerah diberikan kewenangan memungut pajak (taxing power).
Bab ini juga membahas transfer ke daerah dengan pola baru (new design) dan juga
reformulasi dana perimbangan. Dampak kenaikan harga minyak mentah dunia, di satu sisi
akan membebani APBN, namun di sisi lain akan memberikan kelebihan DBH minyak bumi
dan gas bumi kepada daerah, khususnya daerah penghasil minyak dan gas bumi. Semakin
besar kelebihan yang diperoleh daerah penghasil minyak dan gas bumi, maka semakin besar
kesenjangan fiskal antara daerah penghasil dengan daerah nonpenghasil. Karena itu,
reformulasi dana perimbangan diperlukan agar dana perimbangan lebih dapat difokuskan
kepada upaya memperbaiki vertical fiscal imbalance dan horizontal fiscal imbalance.
Reformulasi tersebut akan mencakup semua komponen dana perimbangan, yaitu DBH,
DAU dan DAK. Kesemuanya akan dibahas secara lebih rinci di dalam Bab V.
Bab VI Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang dan Risiko Fiskal.
Di dalam bab ini diuraikan mengenai pembiayaan defisit anggaran, yang mencakup sumber
pembiayaan nonutang dan utang. Struktur pembiayaan anggaran yang bersumber dari
nonutang pada tahun 2009 direncanakan melalui perbankan dalam negeri, yang berasal
dari setoran Rekening Dana Investasi (RDI) dan Rekening Pembangunan Daerah, serta
pelunasan piutang negara yang ada pada PT Pertamina, dan nonperbankan dalam negeri
yang berasal dari privatisasi dan penjualan aset. Struktur pembiayaan yang berasal dari
utang pada tahun 2009 direncanakan berasal dari utang dalam negeri dan pembiayaan
utang luar negeri. Komponen utang dalam negeri berupa penerbitan Surat Berharga Negara
(SBN) neto di pasar domestik, baik surat berharga konvensional maupun surat berharga
I-10
NK RAPBN 2009
Pendahuluan
Bab I
berbasis syariah. Di pasar internasional, penerbitan SBN direncanakan berasal dari penerbitan
Obligasi Negara valas dan SBSN valas. Di dalam bab ini juga disinggung isu, tantangan dan
dinamika pengelolaan utang, seperti diplomasi utang pasca pembubaran CGI, Millenium
Development Goals (MDGs) dan aid effectiveness.
Melanjutkan Nota Keuangan dan RAPBN 2008, didalam Nota Keuangan dan RAPBN 2009
kembali lagi dibahas mengenai risiko fiskal. Pengungkapan risiko fiskal dalam Nota
Keuangan ini diperlukan terutama dalam rangka kesinambungan fiskal (fiscal sustainability)
dan juga untuk keterbukaan (transparency). Pernyataan risiko fiskal akan memuat beberapa
hal yang berpotensi menimbulkan risiko fiskal, antara lain sensitivitas asumsi ekonomi makro,
risiko utang pemerintah, proyek kerjasama pembangunan infrastruktur, badan usaha milik
negara, sensitivitas perubahan harga minyak, sektor keuangan, program pensiun dan
Tunjangan Hari Tua (THT) pegawai negeri sipil (PNS), desentralisasi fiskal, tuntutan hukum
kepada Pemerintah, keanggotaan pada organisasi dan lembaga keuangan internasional,
dan bencana alam.
NK RAPBN 2009
I-11
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
BAB II
PERKEMBANGAN EKONOMI DAN
POKOK-POKOK KEBIJAKAN FISKAL
2.1. Pendahuluan
Perkembangan berbagai faktor eksternal yang penuh ketidakpastian (uncertainty) dan sulit
diprediksikan (unpredictable) mewarnai situasi perekonomian yang terjadi sejak kuartal IV
2007 dan terus berlanjut hingga kuartal II 2008. Ketidakpastian ini berawal dari krisis
subprime mortgage yang terjadi pada pertengahan tahun 2007 dan telah memberikan imbas
pada kondisi perekonomian dunia. Pada saat yang bersamaan, harga-harga komoditi dunia
mulai dari minyak bumi, minyak sawit (Crude Palm Oil/CPO), gandum, dan kedelai
mengalami peningkatan yang sangat tinggi hingga lebih dari 100 persen.
Tingginya harga komoditi dunia terutama harga minyak mentah ternyata masih berlanjut
hingga memasuki semester II 2008 dan belum ada tanda-tanda akan berakhir dalam jangka
waktu dekat. Harga minyak dunia yang terus meningkat hingga mencapai kisaran US$140
per barel pada pertengahan Juli 2008 ternyata mulai menunjukkan tanda-tanda menurun
pada akhir bulan Juli pada kisaran harga US$125 per barel. Walaupun harga minyak mulai
menunjukkan kecenderungan yang menurun, namun berbagai prediksi oleh lembaga yang
kompeten di bidang perminyakan menyebutkan bahwa kenaikan harga minyak dunia masih
akan tetap berlanjut.
Ketidakpastian kondisi perekonomian dunia memberikan dampak yang signifikan pada
perkembangan pasar modal global dan regional. Kenaikan harga komoditi termasuk harga
minyak dan harga pangan yang telah memicu inflasi dan memperlambat perkembangan
indeks harga saham. Sejak awal tahun 2008, indeks harga saham di pasar global terus
mengalami koreksi, meskipun beberapa indeks di pasar modal mengalami recovery
dibandingkan nilai keseluruhan indeks pada awal tahun. Perdagangan saham di Dow Jones
yang pada awal tahun 2008 dibuka pada level 13.044,0, sepanjang Semester I 2008 terus
berfluktuatif dan pada akhir Juli ditutup pada level sekitar 11.370,0 atau terkoreksi 1.674,0
poin. Indeks ini lebih rendah bila dibandingkan periode yang sama tahun 2007 dengan nilai
13.408,6 atau turun sebesar 2.038,6 poin. Hal yang sama juga dialami oleh bursa saham
negara lain. Indeks saham global lain yang juga mengalami koreksi adalah FTSE 1000
(Inggris) pada akhir Juli 2008 ditutup pada level 5.625,9 atau turun 790,8 poin dari 6.416,7
di awal tahun. Penurunan indeks juga dialami oleh bursa saham regional. Indeks Nikkei
(Jepang) turun 1.210,0 poin, indeks Hang Seng (Hongkong) turun 5.458,5 poin dan indeks
BSE (India) turun 6.839,1 poin dibanding posisi awal tahun.
Keadaan tersebut telah mengakibatkan menurunnya pertumbuhan volume perdagangan
dunia pada tahun 2007 menjadi sekitar 6,8 persen, lebih rendah dibandingkan tahun 2006
dengan pertumbuhan 9,2 persen. Untuk tahun 2008, volume perdagangan dunia
diperkirakan tumbuh lebih lambat dari tahun 2007 menjadi 5,6 persen. Sejalan dengan itu,
laju pertumbuhan ekonomi dunia juga akan mengalami tekanan. Pada tahun 2008 ini,
NK RAPBN 2009
II-1
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
perekonomian global diperkirakan mengalami penurunan yang diindikasikan dari
penurunan pertumbuhan ekonomi pada beberapa negara maju seperti di kawasan Eropa,
Amerika Serikat, dan Jepang yang diperkirakan tumbuh rata-rata 1,7 persen, lebih rendah
dari pertumbuhannya dalam tahun 2007 sebesar 2,7 persen. Demikian juga dengan
pertumbuhan ekonomi di negara-negara berkembang yang diperkirakan tumbuh 6,7 persen
dalam tahun 2008, mengalami perlambatan dari 8,0 persen dalam tahun 2007. Hal yang
sama terjadi pada perekonomian negara-negara berkembang di kawasan lainnya misalnya
negara ASEAN-5 (Filipina, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan Indonesia) yang juga melambat
dari 6,3 persen pada tahun 2007, diperkirakan menjadi sekitar 5,6 persen pada tahun 2008.
Walaupun dibayang-bayangi dengan krisis subprime mortgage, tingginya harga minyak
dan harga komoditi, kinerja perekonomian Indonesia pada tahun 2007 menunjukkan
perbaikan yang menggembirakan. Pertumbuhan ekonomi selama beberapa kuartal berturutturut cukup sehat dan konsisten di atas 6 persen, yang menghasilkan pertumbuhan
keseluruhan tahun 2007 sebesar 6,3 persen, tertinggi sejak terjadinya krisis ekonomi 1997/
1998. Stabilitas ekonomi juga masih dapat terjaga dengan baik, dengan tingkat inflasi tahunan
mencapai 6,6 persen dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika stabil pada tingkat ratarata Rp9.140. Perbaikan secara riil juga ditunjukkan dalam penurunan tingkat pengangguran
dari 10,2 persen (2006) menjadi 9,1 persen (2007), dan penurunan tingkat kemiskinan dari
17,8 persen (2006) menjadi 16,6 persen (2007). Momentum pertumbuhan ekonomi yang
positif tersebut terjadi meskipun suasana perekonomian dunia tidak makin mudah. Memasuki
paruh kedua tahun 2007 dan berlanjut dalam tahun 2008 perekonomian Indonesia
dibayang-bayangi oleh melambatnya pertumbuhan ekonomi global sebagai dampak lanjutan
dari krisis subprime mortgage dan tren peningkatan harga komoditi dunia, termasuk harga
minyak dan pangan pokok.
Di tengah dinamika perekonomian global yang terjadi, khususnya pada tahun 2008 yang
sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai faktor eksternal yang penuh ketidakpastian
dan sulit diprediksikan, terutama harga minyak mentah dan harga komoditi lainnya dunia,
fundamental ekonomi Indonesia masih cukup kuat. Hal ini tercermin pada pertumbuhan
ekonomi yang relatif masih tinggi dan berada pada level 6,3 persen pada kuartal I tahun
2008 yang didorong oleh tingginya konsumsi rumah tangga yang masih di atas 5 persen,
meningkatnya pertumbuhan investasi dan tetap tingginya pertumbuhan ekspor. Kondisi
makroekonomi juga relatif stabil yang tercermin dari nilai tukar rupiah yang tetap stabil
dan terkendali walaupun didera gejolak krisis keuangan secara global, neraca modal yang
masih tetap positif dan cadangan devisa yang terus meningkat.
Namun demikian, tekanan faktor eksternal terutama oleh harga minyak mentah dan harga
komoditi lainnya ternyata masih berlanjut hingga memasuki semester II 2008 dan belum
ada tanda-tanda akan berakhir dalam jangka waktu dekat. Mengantisipasi kondisi ini,
Pemerintah telah melaksanakan beberapa langkah kebijakan untuk memulihkan
kepercayaan ekonomi terhadap keberlanjutan APBN, memperbaiki struktur dan postur APBN
untuk dapat melindungi masyarakat terutama yang berpendapatan rendah dari tekanan
harga komoditas pangan dan energi, dan pada saat yang sama terus menjaga momentum
pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah tersebut antara lain meliputi: (i) mengoptimalkan
penerimaan negara, khususnya intensifikasi perpajakan pada sektor-sektor yang mengalami
booming; (ii) mendesain dan melaksanakan program ketahanan dan stabilitas harga pangan;
(iii) melakukan penghematan belanja kementerian negara/lembaga dan pengendalian
II-2
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
alokasi DBH migas; (iv) memberikan kompensasi kelompok rumah tangga sasaran melalui
bantuan langsung tunai dan memperluas program penanggulangan kemiskinan;
(v) pengendalian konsumsi BBM; (vi) program penghematan listrik dan efisiensi di PT PLN;
(vii) kebijakan untuk mendukung peningkatan produksi migas dan efisiensi di PT Pertamina;
dan yang terakhir adalah kebijakan kenaikan harga BBM secara terbatas. Kebijakan ini
dilakukan sebagai opsi terakhir setelah berbagai upaya telah dilakukan oleh Pemerintah
dalam rangka memulihkan kepercayaan ekonomi terhadap keberlanjutan APBN,
memperbaiki struktur dan postur APBN untuk dapat melindungi masyarakat terutama yang
berpendapatan rendah dari tekanan harga komoditas pangan dan energi, dan pada saat
yang sama terus menjaga momentum pertumbuhan ekonomi.
Menyimak dan mengantisipasi kondisi yang berkembang tersebut, Pemerintah terus
berupaya untuk melakukan penyesuaian kebijakan ekonomi. Tujuan penyesuaian kebijakan
adalah agar masyarakat selalu dapat cukup terlindungi dari gejolak harga komoditas pangan
dan energi sehingga tidak menekan daya beli, serta terus menjaga momentum pertumbuhan
ekonomi agar tidak terganggu dan dengan demikian kemiskinan dan pengangguran akan
dapat terus diturunkan. Dalam merumuskan kebijakan penyesuaian, Pemerintah terus
terfokus kepada upaya meningkatkan tingkat kemakmuran rakyat secara merata, dengan
menjaga tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi dan sehat, dan dengan kualitas
pertumbuhan yang semakin baik. Untuk itu strategi pembangunan ekonomi Pemerintah
akan terus dilakukan dengan tiga pendekatan yakni, menunjang pertumbuhan (pro-growth),
menunjang penciptaan kesempatan kerja (pro-job), dan mengurangi kemiskinan (pro-poor).
Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, diperlukan kualitas kebijakan ekonomi yang mampu
memperbaiki iklim investasi dan arah kebijakan fiskal yang tepat dan fleksibel sehingga
mampu menjalankan fungsi stabilisasi dan menyeimbangkan (anti-cyclical policy).
Dalam bidang perbaikan iklim investasi, perbaikan struktural yang dilakukan meliputi
perbaikan dan penyederhanaan aturan perundangan, perbaikan kualitas pelayanan publik
dan reformasi birokrasi untuk perbaikan disiplin dan efisiensi, penciptaan good governance,
dan pemberantasan korupsi. Hal ini diantaranya dilakukan melalui (i) kebijakan untuk
memperkuat kelembagaan pelayanan penanaman modal, penyederhanaan perizinan usaha,
dan pendaftaran tanah; (ii) kebijakan kelancaran arus barang dan kepabeanan; dan
(iii) kebijakan perpajakan.
Dalam hal kebijakan untuk memperkuat kelembagaan pelayanan penanaman modal antara
lain dilakukan melalui penyusunan tata cara dan pelayanan terpadu satu pintu,
mempermudah impor barang modal dan bahan baku proyek-proyek penanaman modal,
merumuskan kebijakan penanaman modal pada kawasan ekonomi khusus (KEK), serta
menyusun database, daftar negatif, jenis perizinan dan persyaratan penanaman modal.
Sementara di bidang penyederhanaan perizinan usaha dan pendaftaran tanah, dilakukan
dengan penyederhanaan perizinan di pusat dan daerah dan peningkatan pelayanan informasi
pendaftaran sertifikat tanah secara on-line.
Di bidang kelancaran arus barang dan kepabeanan, Pemerintah terus melakukan penataan
pelabuhan yang terbuka untuk ekspor dan impor, percepatan proses pengeluaran barang
impor dan ekspor (customs clearance), pengembangan fasilitas kepabeanan, melanjutkan
pembangunan pengembangan dan penerapan sistem National Single Window (NSW). Dalam
rangka pengamanan pasar dan mendorong perdagangan luar negeri, Pemerintah terus
meningkatkan pemantauan dan pengawasan ekspor dan impor, penguatan instrumen
NK RAPBN 2009
II-3
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
perlindungan gangguan ekspor dan impor, penanggulangan hambatan ekspor, dan
pengembangan pelaku ekspor dan Harmonisasi tarif Bea Masuk (BM) dan perjanjian Free
Trade Area (FTA)/Economic Partnership Agreement (EPA)
Di bidang perpajakan, Pemerintah memberikan fasilitas pajak penghasilan (PPh) untuk
daerah/sektor tertentu dan perusahaan masuk bursa. Selain itu, Pemerintah juga
memberikan insentif perpajakan untuk mendorong investasi di sektor migas. Kebijakan
perpajakan lainnya yang mendukung perbaikan iklim investasi antara lain percepatan proses
pelayanan/penyelesaian permohonan restitusi PPN, pembentukan Kantor Pelayanan Pajak
(KPP) Pratama dan peningkatan built-in control system, serta penyederhanaan mekanisme
pelaporan Surat Pemberitahuan (SPT) dan PPh pasal 25 bagi wajib pajak yang melakukan
pembayaran secara online. Melalui kebijakan-kebijakan tersebut dan didukung oleh
pembangunan infrastruktur dan energi, serta sinkronisasi kebijakan fiskal dan moneter
diharapkan investasi akan semakin meningkat.
Proyeksi harga minyak dunia yang masih akan tetap tinggi menjadi faktor yang harus disikapi
dengan penuh hati-hati dan bijaksana karena akan menyebabkan tekanan inflasi dan
penurunan daya beli masyarakat. Sedangkan proyeksi melemahnya ekonomi dunia, akan
mengharuskan kebijakan ekonomi kita lebih tergantung pada kekuatan domestik dalam
menjaga momentum pertumbuhan ekonomi. Dengan demikian, arah kebijakan ekonomi
makro dan fiskal tahun 2009 ditujukan untuk melindungi penurunan daya beli masyarakat,
terutama dari tekanan inflasi, dan menjaga ekspansi fiskal untuk menciptakan permintaan
domestik dengan tingkat dan komposisi yang tepat serta tidak akan memperburuk tekanan
inflasi, namun dapat menutup output gap. Hal ini harus ditopang secara konsisten dengan
kebijakan struktural yang terus dilanjutkan dan diperbaiki. Distribusi beban kenaikan harga
energi dilakukan secara bijaksana, antar pelaku ekonomi dan kelompok pendapatan, agar
mencerminkan azas keadilan dan kemampuan untuk menanggung.
Dengan kondisi yang masih terus dihadapkan pada ketidakpastian baik dari segi harga
minyak dunia dan prospek pertumbuhan ekonomi dunia, maka untuk menyusun dan
merancang kebijakan ekonomi dan fiskal tahun 2009 harus terus dilandasi sikap untuk
terus waspada dan terbuka terhadap perubahan, dan mampu secara fleksibel untuk merespon
perubahan yang mungkin terjadi. Meskipun demikian RAPBN 2009 harus tetap dapat
memberikan arah yang jelas dan pasti mengenai kebijakan ekonomi dan fiskal, yang dapat
dijadikan landasan pedoman bagi seluruh pelaku ekonomi dan Pemerintah dalam
menjalankan aktivitas dan rencana kerjanya. Tujuan untuk membangun perekonomian
yang kokoh dan sehat, serta struktur anggaran yang fleksibel dan mampu melakukan fungsi
stabilisasi terus diupayakan.
Pembangunan ekonomi dalam tahun 2009 tetap untuk mencapai sasaran peningkatan
kesejahteraan rakyat sebagai bagian dari kelanjutan yang telah dicapai pada tahun-tahun
sebelumnya. Untuk mewujudkan tema pembangunan dalam tahun 2009 “Peningkatan
Kesejahteraan Rakyat dan Pengurangan Kemiskinan”, telah ditetapkan prioritas
pembangunan nasional dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) sebagai berikut: Pertama,
pengurangan kemiskinan dengan peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan
perdesaan. Kedua, percepatan pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat daya
tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi
Ketiga, memperbaiki kualitas kelembagaan melalui peningkatan upaya anti korupsi,
reformasi birokrasi, pemantapan demokrasi, serta pertahanan dan keamanan dalam negeri.
II-4
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Dalam upaya mencapai prioritas pembangunan nasional yang pertama, Pemerintah akan
memfokuskan kegiatan pada program pengentasan kemiskinan, pendidikan, kesehatan,
keluarga berencana, ekonomi lokal, sumber daya air, transportasi, energi, ketenagalistrikan,
pos dan telekomunikasi, perumahan dan permukiman, pertanahan serta kelembagaan
masyarakat dan pemerintah desa.
Untuk mencapai prioritas pembangunan nasional yang kedua, Pemerintah akan lebih
memfokuskan kegiatan pada upaya untuk meningkatkan daya tarik investasi dan daya saing
sektor riil, ketahanan pangan nasional, memperluas kesempatan kerja, serta peningkatan
kapasitas mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim global.
Upaya pencapaian prioritas pembangunan nasional yang ketiga dilakukan melalui berbagai
kegiatan yang difokuskan kepada peningkatan partisipasi masyarakat dalam pemberantasan
korupsi, peningkatan kualitas pelayanan publik, peningkatan kinerja dan kesejahteraan PNS,
peningkatan efektivitas pelaksanaan Pemilu 2009, serta pemantapan pertahanan dan
keamanan dalam negeri.
Selain langkah-langkah untuk mencapai prioritas pembangunan tersebut, Pemerintah juga
merencanakan untuk membagi beban subsidi BBM dan subsidi pupuk ke daerah melalui
pengurangan pendapatan dalam negeri bersih dan melakukan perbaikan quality of spending,
serta penajaman prioritas terhadap belanja tidak mengikat.
Dengan langkah-langkah tersebut diharapkan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2009
diperkirakan akan kembali pada jalur akselerasi pertumbuhan di atas 6 persen, yakni pada
kisaran 6,2 persen yang diharapkan bersumber dari peningkatan konsumsi masyarakat,
investasi, dan ekspor. Rata-rata nilai tukar rupiah selama tahun 2009 diperkirakan mencapai
Rp9.100 per dolar Amerika Serikat (AS), inflasi diperkirakan sebesar 6,5 persen, dan suku
bunga SBI 3 bulan rata-rata 8,5 persen. Harga dan lifting minyak diperkirakan masingmasing sebesar US$130 per barel dan 0,950 juta barel per hari, sedangkan lifting gas dan
produksi batubara diperkirakan masing-masing sebesar 12.470,8 MMSCFD dan 230 juta
ton.
Kebijakan ekonomi dan fiskal tahun 2009 disusun dan dirancang dengan dilandasi sikap
untuk terus waspada dan terbuka terhadap perubahan, dan mampu secara fleksibel untuk
merespon perubahan yang mungkin terjadi. Meskipun demikian RAPBN 2009 harus tetap
dapat memberikan arah yang jelas dan pasti mengenai kebijakan ekonomi dan fiskal, yang
dapat dijadikan landasan pedoman bagi seluruh pelaku ekonomi dan pemerintah dalam
menjalankan aktivitas dan rencana kerjanya. Tujuan untuk membangun perekonomian
yang kokoh dan sehat, serta struktur anggaran yang fleksibel dan mampu melakukan fungsi
stabilisasi terus diupayakan.
Kebijakan fiskal tahun 2009 diterjemahkan dalam postur RAPBN 2009 dengan pokok-pokok
besaran sebagai berikut: (i) pendapatan negara dan hibah sebesar Rp1.124,0 triliun (21,2
persen PDB), yang terinci dalam penerimaan perpajakan sebesar Rp748,9 triliun (14,1 persen
PDB), penerimaan negara bukan pajak sebesar Rp374,1 triliun (7,1 persen PDB), dan hibah
sebesar Rp0,9 triliun; (ii) belanja negara diperkirakan sebesar Rp1.203,3 triliun (22,7 persen
PDB) yang terinci dalam belanja pemerintah pusat sebesar Rp867,2 triliun (16,4 persen
PDB) dan transfer ke daerah sebesar Rp336,2 triliun (6,3 persen PDB); (iii) keseimbangan
primer (primary balance) diperkirakan sebesar Rp29,9 triliun (0,6 persen PDB), dan defisit
sebesar Rp79,4 triliun (1,5 persen PDB).
NK RAPBN 2009
II-5
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
2.2.
Perkembangan Ekonomi 2007-2008
2.2.1.
Evaluasi dan Kinerja 2007
2.2.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional
Laju pertumbuhan ekonomi dunia selama periode 2005 hingga 2007 mencapai 4,8 persen.
Selama periode tersebut muncul beberapa permasalahan yang dampaknya berlanjut hingga
saat ini, khususnya terkait dengan peningkatan harga minyak.
Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi dunia, yang antara lain bersumber pada
pertumbuhan yang cukup tinggi di beberapa negara berkembang telah mendorong
peningkatan permintaan minyak dunia. Di sisi lain, sumur-sumur minyak yang sudah tua,
bencana alam, dan gejolak politik telah mengganggu pasokan minyak di pasar global.
Tekanan tersebut mendorong terjadinya peningkatan harga minyak sejak pertengahan tahun
2003. Tren peningkatan harga minyak tersebut semakin terasa dampaknya di tahun 2005
yang kemudian mendorong laju inflasi dunia. Harga rata-rata minyak dunia sejak tahun
1996 yang berada pada kisaran harga US$20 per barel meningkat lebih dari 2 kali lipat
menjadi US$53,3 per barel pada tahun 2005. Kondisi tersebut berdampak pada perlambatan
laju pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangan dunia tahun 2005. Laju pertumbuhan
ekonomi dunia pada tahun 2005 mencapai 4,4 persen, sedikit melambat dibandingkan
dengan pertumbuhan tahun 2004 sebesar 4,9 persen. Pada tahun 2006 pertumbuhan
ekonomi dunia kembali menguat hingga mencapai 5,1 persen. Peningkatan ini terutama
didukung oleh menguatnya ekonomi di kawasan Eropa, Asia Pasifik dan Amerika Selatan.
Sementara pertumbuhan volume perdagangan dunia melambat dari 10,7 persen pada tahun
2004 menjadi 7,6 persen dalam tahun 2005, dan kembali menguat menjadi 9,2 persen pada
tahun 2006.
Memasuki semester II 2007, muncul tekanan-tekanan baru yang bermula dari gejolak di
pasar keuangan Amerika Serikat. Masalah pemberian kredit yang tidak pruden dan regulasi
yang kurang memadai telah menimbulkan salah satu krisis keuangan yang terbesar di AS
dan pada derajat tertentu di Eropa dan Jepang. Krisis ini terutama berkaitan dengan
pemberian kredit di sektor
Grafik II.1
perumahan (subprime mortgage).
Pertumbuhan
PDB Dunia dan
Krisis tersebut menyebabkan
Volume
Perdagangan
memburuknya kinerja sektor riil
Persen
Persen
Amerika Serikat dan meningkatnya
6
12
potensi krisis di periode selanjutnya.
GDP
5
10
Hal tersebut berdampak pada
Volume Perdagangan
4
8
melambatnya pertumbuhan ekonomi
Amerika Serikat dalam tahun 2007.
3
6
Mengingat besarnya peran ekonomi
2
4
Amerika
Serikat
terhadap
1
2
perkembangan ekonomi dunia,
perlambatan laju pertumbuhan
0
0
Amerika Serikat berdampak pada
2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007
melambatnya kinerja ekonomi
Sumber: IMF, WEO Database
II-6
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
negara-negara lainnya, dan secara keseluruhan menyebabkan perlambatan pertumbuhan
ekonomi global. Laju pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2007 mencapai 4,9 persen,
lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2006. Demikian pula laju
pertumbuhan volume perdagangan juga melambat dari 9,2 persen pada tahun 2006 menjadi
6,8 persen dalam tahun 2007 (lihat GrafikII.1)
2.2.1.2.
Perekonomian Nasional
Perekonomian Indonesia dalam tahun 2005 – 2007 menggambarkan kinerja yang
menggembirakan dengan pencapaian pertumbuhan ekonomi yang semakin membaik,
terutama tahun 2007 yang berhasil menembus angka di atas 6 persen. Berbagai tekanan
dari sisi eksternal seperti tingginya harga minyak dan harga beberapa komoditi dunia serta
melambatnya pertumbuhan ekonomi global telah mampu dilewati dengan baik dan stabilitas
perekonomian nasional masih tetap terjaga.
Dari sisi internal, kinerja perekonomian ditandai dengan tingginya optimisme terhadap
prospek perekonomian nasional. Dukungan koordinasi yang baik antara kebijakan fiskal
dan moneter dapat memberikan stimulus dan menjaga stabilitas perekonomian.
Peningkatan harga minyak mentah global telah mendorong pemerintah menaikkan harga
bahan bakar minyak (BBM) hingga dua kali dalam tahun 2005, yaitu pada bulan Maret
dan Oktober. Hal tersebut telah berdampak pada meningkatnya inflasi yang pada gilirannya
akan mempengaruhi daya beli masyarakat. Dampak kenaikan BBM ini telah mempengaruhi
pertumbuhan ekonomi, namun secara keseluruhan perekonomian masih tetap tumbuh tinggi
yaitu 5,7 persen pada tahun 2005 dan 5,5 persen pada tahun 2006.
yoy
Tingginya pertumbuhan ini
Grafik II.2
terutama
didukung
oleh
Sumber-Sumber Pertumbuhan Ekonomi
meningkatnya investasi dan
Tahun 2005 – 2007
ekspor (lihat Grafik II.2). Dari
20%
sisi produksi, pertumbuhan
2005
2006
2007
ekonomi
didukung
oleh
16%
meningkatnya pertumbuhan
12%
semua sektor. Sektor-sektor yang
tumbuh cukup signifikan antara
8%
lain sektor pengangkutan dan
telekomunikasi yang tumbuh dari
4%
12,8 persen menjadi 14,4 persen;
sektor bangunan tumbuh dari 7,5
0%
Kons. RT Kons. Pem.
PMTB
Ekspor
Impor
persen menjadi 8,3 persen.
Su m ber : Ba da n Pu sa t St a t ist ik, diola h
Sementara sektor industri
pengolahan tumbuh 4,6 persen
dan sektor pertanian tumbuh dari 2,7 persen menjadi 3,4 persen (lihat Grafik II.3).
Meskipun sektor pertanian dan industri pengolahan tumbuh relatif rendah, namun
peranannya terhadap pertumbuhan ekonomi cukup tinggi.
Tahun 2007 pertumbuhan ekonomi mulai membaik bahkan mencapai momentum
pertumbuhan tertinggi semenjak krisis, yaitu sebesar 6,3 persen (y-o-y). Dari sisi permintaan,
NK RAPBN 2009
II-7
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Grafik II.3
Pertumbuhan Sektoral Tahun 2005 – 2007
1 6%
2 005
2 006
2 007
1 2%
8%
4%
Jasa lainnya
Keuangan
Trans & Tel.
Perdag, Hotel,
Resto.
Konstruksi
Listrik, Gas,
Air Bersih
Manufaktur
Pertambangan
Pertanian
0%
angka realisasi tersebut terutama
disebabkan oleh meningkatnya daya
beli masyarakat, membaiknya iklim
investasi, dan tingginya permintaan
dunia terhadap produk ekspor
Indonesia.
Sumber
utama
pertumbuhan berasal dari investasi
dan
ekspor
yang
mencatat
pertumbuhan tertinggi (lihat Grafik
II.2). Sedangkan dari sisi sektoral
didominasi oleh pertumbuhan sektor
pengangkutan dan komunikasi, sektor
listrik, gas, dan air bersih, serta sektor
konstruksi (lihat Grafik II.3).
Pertumbuhan konsumsi rumah
tangga tahun 2007 mencapai 5,0
Su m ber : BPS, diola h
persen jauh lebih tinggi dibandingkan
tahun 2006 yang hanya sebesar 3,2
persen (lihat Grafik II.2). Konsumsi rumah tangga mendominasi peranan dalam produk
domestik bruto (PDB) sebesar 63,5 persen. Peningkatan konsumsi rumah tangga ini didorong
oleh pertumbuhan pada konsumsi makanan dan nonmakanan dengan pertumbuhan
masing-masing sebesar 4,2 persen dan 5,8 persen. Menurunnya tingkat inflasi telah
menyebabkan daya beli masyarakat meningkat yang pada gilirannya akan meningkatkan
konsumsi masyarakat. Peningkatan tersebut antara lain ditunjukkan oleh meningkatnya
pertumbuhan kredit konsumsi sebesar 24,9 persen, penjualan listrik sebesar 7,0 persen, dan
penjualan kendaraan bermotor sebesar 8,4 persen. Peningkatan konsumsi masyarakat juga
didukung oleh meningkatnya belanja sosial dari Pemerintah Pusat yang ditujukan untuk
kompensasi sosial, pendidikan, serta penyediaan sarana dan prasarana umum.
Konsumsi pemerintah pada tahun 2007 tumbuh sebesar 3,9 persen, melambat dibanding
pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 9,6 persen. Hal ini antara lain disebabkan pada tahun
2006 terdapat luncuran belanja dari anggaran tahun 2005. Selain itu, dalam tahun 2007
Pemerintah melakukan penghematan anggaran dalam rangka mengurangi defisit yang semakin
meningkat. Peranan konsumsi pemerintah dalam PDB relatif kecil, yaitu sebesar 8,3 persen.
Dalam tahun 2007, laju pertumbuhan investasi (pembentukan modal tetap bruto/PMTB)
mengalami peningkatan yang cukup tinggi yaitu sebesar 9,2 persen lebih tinggi dibanding
tahun 2006 yang hanya sebesar 2,5 persen. Hal ini sebagai respon atas menguatnya daya
beli masyarakat dan meningkatnya permintaan, baik domestik maupun luar negeri. Indikasi
tumbuhnya investasi tercermin dari meningkatnya pertumbuhan realisasi PMA dan PMDN
yang mencapai 72,9 persen dan 67,7 persen, pertumbuhan penjualan semen 7,1 persen,
pertumbuhan impor barang modal tumbuh pesat 25,1 persen. Dari sisi perbankan, kredit
investasi dan kredit modal kerja yang tumbuh masing-masing sebesar 23,1 persen dan 28,6
persen juga menopang pertumbuhan investasi tahun 2007. Investasi dalam bentuk mesin
dan perlengkapan dari dalam negeri meningkat sebesar 26,3 persen, sedangkan investasi
dalam bentuk mesin dan perlengkapan yang berasal dari luar negeri meningkat sebesar
21,4 persen. Peranan investasi dalam PDB mencapai 24,9 persen.
II-8
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Pertumbuhan ekspor barang dan jasa tahun 2007 masih tetap tinggi, yaitu sebesar 8,0 persen,
meskipun lebih lambat dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 9,4 persen. Pertumbuhan
ekspor tersebut terkait dengan pertumbuhan ekonomi dunia yang masih cukup tinggi
sehingga mendorong permintaan dunia atas barang ekspor Indonesia. Selain itu, peningkatan
harga minyak dunia dan harga komoditi utama ekspor Indonesia di pasar internasional
juga turut mendorong meningkatnya nilai ekspor. Peningkatan ekspor tersebut didorong
oleh pertumbuhan ekspor barang yang mencapai 7,5 persen terutama dari komoditi yang
berbasis sumber daya alam dan industri pengolahan. Peranan ekspor menempati urutan
kedua setelah konsumsi masyarakat dalam PDB, yaitu sebesar 29,4 persen.
Pertumbuhan impor 2007 mencapai 8,9 persen, meningkat dibandingkan tahun 2006 sebesar
8,6 persen. Peningkatan tersebut terutama ditunjang oleh pertumbuhan impor barang sebesar
13,1 persen yang terdiri dari impor barang konsumsi yang tumbuh sebesar 38 persen, barang
modal tumbuh sebesar 25,1 persen, dan bahan baku tumbuh sebesar 19,7 persen. Peningkatan
impor barang terkait dengan meningkatnya daya beli masyarakat dan kegiatan produksi,
serta tingginya investasi. Peranan impor dalam PDB mencapai 25,3 persen. Pada sisi
penawaran, kinerja pertumbuhan ekonomi di tahun 2007 ditandai dengan meningkatnya
pertumbuhan pada hampir seluruh sektor ekonomi (lihat Grafik II.3). Pertumbuhan
tertinggi terjadi pada sektor-sektor nontradable, seperti sektor pengangkutan dan komunikasi,
sektor listrik, gas dan air bersih, sektor bangunan, sektor perdagangan, sektor industri
pengolahan, dan sektor pertanian.
Sektor pengangkutan dan komunikasi pada tahun 2007 tumbuh sebesar 14,4 persen.
Tingginya mobilitas masyarakat serta perkembangan kemajuan teknologi dan inovasi di
bidang komunikasi telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap tingginya
pertumbuhan sektor ini. Sementara itu, peranan sektor pengangkutan dan komunikasi dalam
PDB sebesar 6,7 persen yang berasal dari subsektor pengangkutan sebesar 3,8 persen dan
subsektor komunikasi sebesar 2,9 persen.
Sektor industri pengolahan tumbuh sebesar 4,7 persen, sedikit lebih tinggi dibandingkan
tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 4,6 persen. Peningkatan pertumbuhan ini terutama
ditopang oleh subsektor alat angkutan mesin dan peralatannya yang meningkat sebesar 9,7
persen. Masih kondusifnya permintaan pasar, baik dari dalam maupun luar negeri, tingkat
inflasi yang lebih rendah, dan penurunan suku bunga menjadi pendorong tumbuhnya sektor
industri pengolahan. Sektor industri pengolahan memberikan peranan tertinggi terhadap
PDB sebesar 27,0 persen yang berasal dari peranan subsektor industri bukan migas sebesar
22,4 persen dan subsektor industri migas sebesar 4,6 persen. Peranan tertinggi di subsektor
industri migas diberikan oleh industri pengilangan minyak bumi sebesar 3,1 persen.
Sementara itu peranan tertinggi di subsektor industri bukan migas diberikan oleh industri
makanan, minuman, dan tembakau sebesar 6,7 persen, diikuti oleh industri alat angkutan,
mesin, dan peralatannya sebesar 6,4 persen.
Sementara itu, sektor perdagangan tumbuh sebesar 8,5 persen, lebih tinggi dibandingkan
dengan pertumbuhan tahun 2006 yang sebesar 6,4 persen. Meningkatnya daya beli
masyarakat dan cenderung menurunnya suku bunga ikut mendorong pertumbuhan sektor
ini. Sektor perdagangan memberikan peranan terbesar kedua dalam PDB, yaitu sebesar
14,9 persen yang berasal dari peranan subsektor perdagangan besar dan eceran sebesar 11,8
persen, subsektor restoran sebesar 2,7 persen, dan subsektor hotel sebesar 0,4 persen.
NK RAPBN 2009
II-9
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Sektor pertanian menunjukkan pertumbuhan yang meningkat dibandingkan tahun
sebelumnya, yaitu dari 3,4 persen pada tahun 2006 menjadi 3,5 persen di tahun 2007.
Peningkatan ini terutama disebabkan oleh meningkatnya pertumbuhan subsektor tanaman
bahan makanan khususnya padi. Sementara itu, subsektor kehutanan mengalami penurunan
karena faktor kerusakan hutan akibat masih banyaknya illegal logging. Sektor pertanian
memberikan peranan terbesar ketiga dalam PDB sebesar 13,8 persen. Besarnya peranan
sektor pertanian ini didukung oleh subsektor tanaman bahan makanan sebesar 6,8 persen,
subsektor perikanan 2,4 persen, subsektor tanaman perkebunan 2,1 persen, subsektor
peternakan dan hasil-hasilnya 1,6 persen, dan subsektor kehutanan 0,9 persen.
Situasi ketenagakerjaan mulai menunjukkan arah yang lebih baik pada awal tahun 2006.
Pertumbuhan ekonomi yang memadai dengan orientasi perluasan lapangan kerja sangat
membantu dalam mengurangi angka pengangguran. Angka pengangguran pada Februari
2006 mencapai 10,4 persen, jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan kondisi November
2005 yang mencapai 11,2 persen. Dengan berjalannya waktu, secara berangsur-angsur kondisi
ketenagakerjaan di Indonesia terus menunjukkan adanya perbaikan. Angka pengangguran
terbuka menunjukkan arah yang menurun, menjadi 10,3 persen dan jumlah penduduk yang
bekerja mengalami peningkatan hampir di seluruh sektor kecuali sektor pertanian.
Kinerja perekonomian yang terus menunjukkan adanya peningkatan telah memicu
terjadinya perkembangan situasi ketenagakerjaan ke arah yang lebih baik. Selama periode
Agustus 2006 – Agustus 2007 lapangan kerja baru yang tercipta meningkat tajam, hingga
mencapai 4,5 juta orang. Pada kurun waktu yang sama angkatan kerja meningkat dari
106,4 juta orang menjadi 109,9 juta orang atau meningkat sekitar 3,5 juta orang. Hal ini
pada gilirannya dapat menurunkan tingkat pengangguran terbuka, yaitu dari 10,3 persen
pada Agustus 2006 menjadi 9,11 persen pada Agustus 2007.
Pemulihan ekonomi dan ekspansi lapangan kerja berdampak positif terhadap tingkat
kemiskinan. Jumlah orang miskin menurun menjadi 37,2 juta pada bulan Maret 2007 dari
39,3 juta (Maret 2006) setelah meningkat sebesar 4,2 juta periode Februari 2005-Maret
2006, sehingga tingkat kemiskinan kembali turun menjadi 16,6 persen pada Maret 2007.
Perbaikan ini terutama disebabkan oleh peningkatan pengeluaran riil penduduk yang
berpenghasilan rendah antara 25,2 persen hingga 44,4 persen. Penurunan ini terutama
terjadi di daerah perdesaan sebesar 1,2 juta orang, sementara di perkotaan jumlah penduduk
miskin berkurang 0,9 juta orang.
Penurunan tingkat kemiskinan ini juga diikuti dengan penurunan indeks kesenjangan
kemiskinan (poverty gap index) dan indeks keparahan kemiskinan (poverty soverity index).
Perbaikan dari ukuran-ukuran kemiskinan secara konsisten dan searah memberikan indikasi
bahwa program proteksi sosial yang diluncurkan oleh pemerintah sudah memberikan hasil
seperti yang diharapkan. Sebagai contoh Program Kompensasi Pengurangan Subsidi (PKPS)
BBM yang dilaksanakan oleh Pemerintah dalam bentuk bantuan langsung tunai (BLT)
yang diberikan kepada rumah tangga miskin dan hampir miskin sebesar Rp100.000 per
bulan. PKPS BBM ini menjadi salah satu sumber pendapatan yang diperoleh rumah tangga
miskin untuk menutupi peningkatan pengeluaran akibat kenaikan harga-harga kebutuhan
pokok. Program tersebut juga dimaksudkan untuk meningkatkan taraf hidup penduduk
miskin sehingga mereka tetap mampu memenuhi kebutuhan hidupnya yang mendasar
seperti kesehatan, pendidikan dan sarana infrastruktur perdesaan.
II-10
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Stabilitas ekonomi makro yang terjaga memberikan andil pada menguatnya nilai tukar
rupiah. Hal ini didukung oleh kebijakan fiskal dan moneter yang dijalankan secara konsisten
dan berhati-hati. Setelah mengalami depresiasi pada tahun 2005, memasuki tahun 2006
rupiah kembali menguat dengan volatilitas yang menurun. Rata-rata nilai tukar rupiah
dalam tahun 2006 mencapai Rp9.164 per dolar AS, atau menguat 5,6 persen dibandingkan
dengan rata-rata tahun 2005 yang mencapai Rp9.705 per dolar AS (lihat Grafik II.4).
Selain itu, perkembangan nilai tukar rupiah lebih stabil bila dibandingkan dengan tahun
sebelumnya, yang tercermin pada tingkat volatilitas yang menurun dari 3,0 persen tahun
2005 menjadi 1,3 persen pada tahun 2006. Kestabilan nilai tukar rupiah ini antara lain
ditopang oleh kondisi ekonomi global yang kondusif dan membaiknya fundamental ekonomi
domestik dalam tahun 2006. Dari sisi eksternal, menguatnya nilai tukar rupiah ini
dipengaruhi oleh melimpahnya likuiditas di pasar keuangan global dan melemahnya dolar
Amerika Serikat terhadap mata uang dunia lainnya, terutama mata uang negara–negara
Asia. Sementara dari sisi internal, menguatnya rupiah didukung oleh membaiknya
fundamental ekonomi domestik tercermin pada semakin kuatnya neraca pembayaran,
menurunnya inflasi, dan terjaganya defisit fiskal pada tingkat yang relatif rendah.
Penguatan nilai tukar rupiah ini
Grafik II.4
terus berlanjut dalam tahun 2007.
Perkembangan Nilai Tukar Rupiah dan Volatilitas
Sampai dengan bulan Juni 2007, Kurs, Rp/US$
Volatilitas
nilai tukar rupiah cenderung
11.000
15,0
menguat bahkan menyentuh
13,0
10.500
level Rp8.828 per dolar AS pada
11,0
10.000
akhir bulan Mei 2007. Penguatan
9,0
9.705
rupiah ini dipengaruhi oleh
9.500
9.261 7,0
9.164
meningkatnya arus masuk modal
9.139
5,0
9.000
portofolio asing. Meningkatnya
3,0
3,0
kepercayaan investor dipengaruhi
1,3
1,40
8.500
0,81 1,0
oleh membaiknya fundamental
8.000
-1,0
ekonomi nasional, menurunnya
200
200
200
200
laju inflasi, meningkatnya
Sumber : Bank Indonesia (BI), diolah
pertumbuhan
ekonomi,
terjaganya kesinambungan fiskal, dan pengelolaan kebijakan makroekonomi yang ditempuh
secara hati-hati dan konsisten.
Ku r s Ha r ia n
Ra ta -r a t a Bu la n a n
V ola t ilita s
Ra t a -r a ta V ola t ilita s T a h u n a n
Pada paruh kedua tahun 2007, rupiah mulai tertekan sebagai dampak dari krisis subprime
mortgage di Amerika Serikat yang menimbulkan gejolak di pasar keuangan global. Hal
tersebut telah mendorong para investor menghindari aset-aset yang dipandang lebih berisiko
termasuk aset-aset di negara emerging markets. Perkembangan tersebut memicu pembalikan
arus investasi portofolio asing (capital reversal) sehingga rupiah menjadi tertekan. Selain
itu, meningkatnya harga minyak dunia menyebabkan permintaan valas untuk impor minyak
meningkat. Kondisi tersebut mengakibatkan nilai tukar rupiah secara umum terdepresiasi
dan nilai terlemah terjadi pada akhir bulan Agustus 2007 yang mencapai Rp9.410 per dolar
AS. Secara rata-rata, selama paruh kedua 2007 rupiah terdepresiasi 2,3 persen dibandingkan
rata-rata paruh pertama tahun tersebut.
Berdasarkan dinamikanya, nilai tukar rupiah sampai dengan bulan Juni 2007 relatif stabil
dengan kecenderungan menguat. Pada bulan-bulan selanjutnya cenderung berfluktuasi dan
NK RAPBN 2009
II-11
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
pada bulan Desember 2007 mencapai rata-rata Rp9.334 per dolar AS. Volatilitas rata-rata
nilai tukar rupiah pada tahun 2007 sekitar 1,4 persen, sedikit lebih tinggi dibandingkan
dengan rata-rata tahun 2006 sekitar 1,3 persen. Meskipun demikian, secara keseluruhan
rata-rata nilai tukar rupiah mencapai Rp9.139,5 per dolar AS atau menguat 0,3 persen
dibanding rata-rata tahun sebelumnya (lihat Grafik II.4).
Faktor-faktor yang mempengaruhi kestabilan nilai tukar rupiah dalam tahun 2007 antara
lain adalah pertama, kondisi fundamental makro ekonomi yang kondusif, perkembangan
inflasi yang secara umum terkendali dan kebijakan makro ekonomi yang dijalankan secara
konsisten dan berhati-hati. Hal ini telah meningkatkan kepercayaan investor untuk
menanamkan modalnya dalam rupiah.
Kedua, melimpahnya likuiditas di pasar keuangan global dan tren melemahnya mata uang
Amerika Serikat pada paruh pertama tahun 2007 telah meningkatkan arus modal portofolio
dari negara dengan suku bunga rendah ke negara dengan suku bunga tinggi (transaksi
carry trade), terutama negara emerging markets termasuk Indonesia.
Ketiga, risiko investasi di Indonesia yang semakin menurun sejalan dengan semakin
terjaganya fundamental ekonomi. Selama tahun 2007, beberapa indikator risiko
menunjukkan perkembangan yang membaik yang ditunjukkan oleh meningkatnya
peringkat kredit Indonesia (sovereign credit rating) dan membaiknya indeks risiko negara
(country risk index). Beberapa lembaga pemeringkat seperti Moody’s telah menaikkan rating
Indonesia dari B1 menjadi B1+ pada 1 Agustus 2007, dan selanjutnya menjadi Ba3 pada 18
Oktober 2007. Sementara itu, Rating and Investment Information Inc. (R&I), menaikkan
rating Indonesia dari BB menjadi BB+ pada 31 Oktober 2007. Selain Moody’s dan R&I,
lembaga pemeringkat Japan Credit Rating Agency (JCRA) juga menaikkan rating Indonesia
dari BB- menjadi BB pada 6 September 2007. Dengan kondisi tersebut peringkat Indonesia
semakin mendekati investment-grade dan level peringkat sebelum krisis.
Kestabilan nilai tukar rupiah
Grafik I I.5
dan ketersediaan pasokan
Inflasi (y-o-y) 2006 dan 2007
p er sen
bahan makanan yang cukup,
45
serta minimalnya kenaikan
40
Um u m
Cor e
harga-harga barang yang
35
V ola tile
A dm in ist er ed
30
dikendalikan
pemerintah
2
5
berperan positif pada stabilnya
20
laju inflasi dalam tahun 2007.
15
10
Hal ini tercermin pada tingkat
5
inflasi umum (IHK) pada
0
tahun 2007 sebesar 6,59 persen
J F M A M J J A S O N D J F M A M J J A S O N D
(y-o-y), atau berada pada
2 006
2 007
kisaran sasaran inflasi yang
Su m ber : BPS, diola h
ditetapkan pemerintah sebesar
6±1 persen. Realisasi inflasi ini tidak jauh berbeda dibandingkan tahun sebelumnya yang
besarnya 6,60 persen (y-o-y). Relatif stabilnya inflasi IHK ini dipengaruhi oleh perkembangan
faktor-faktor fundamental dan nonfundamental (lihat Grafik II.5).
Dari sisi fundamental, pergerakan inflasi IHK yang relatif stabil terutama didorong oleh
ekspektasi inflasi yang tetap terjaga sebagai hasil dari koordinasi dan harmonisasi kebijakan
II-12
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Bank Indonesia dan Pemerintah. Selain itu, pergerakan nilai tukar yang stabil juga
mengurangi tekanan inflasi impor (imported inflation). Berdasarkan faktor fundamental,
relatif stabilnya inflasi tersebut tercermin pada pergerakan laju inflasi inti (core inflation)
dari 6,03 persen (y-o-y) dalam tahun 2006 menjadi 6,29 persen (y-o-y) dalam tahun 2007.
Dari sisi nonfundamental, stabilnya inflasi IHK didorong oleh minimalnya dampak inflasi
barang-barang yang harganya dikendalikan pemerintah (administered prices) serta
membaiknya perkembangan inflasi kelompok komoditi makanan kebutuhan pokok (volatile
foods). Laju inflasi administered prices dalam tahun 2006 sebesar 1,84 persen (y-o-y)
menjadi sebesar 3,30 persen (y-o-y) dalam tahun 2007. Sementara itu, laju inflasi volatile
foods dalam tahun 2006 sebesar 15,27 persen, dalam tahun 2007 turun menjadi sebesar
11,41 persen. Suksesnya panen raya beberapa komoditi bahan pokok dan lancarnya distribusi
menjadi pendorong utama turunnya laju inflasi volatile foods.
Persen
Selanjutnya dalam rangka
Grafik II.6
mengoptimalkan kebijakan
Perkembangan BI Rate, SBI 3 bulan,Bunga Deposito
moneter, sejak Juli 2005 Bank
14
Indonesia menggunakan BI
12
rate
sebagai
instrumen
pengendalian moneter dalam
10
rangka inflation targeting
8
framework (ITF). Kebijakan
6
ini merupakan pengganti
sasaran operasional uang
4
primer yang sebelumnya
2
BI Ra t e
SBI 3 Bu la n
Bu n g a Deposit o
digunakan dalam pengendalian
moneter. Pada paruh kedua
0
J FMAM J J A S ON D J FMA MJ J A S OND J FMAMJ J A S ON D J F MA MJ J
tahun 2005, Bank Indonesia
2 005
2 006
2 007
2 008
menerapkan kebijakan moneter
Su m ber : BI, diola h
yang cenderung ketat. Hal ini
ditunjukkan
oleh
terus
meningkatnya BI rate dari 8,5 persen pada Juli 2005 menjadi 12,75 persen pada Desember
2005 (lihat Grafik II.6). Tingginya BI rate ini dipengaruhi oleh masih tingginya ekspektasi
inflasi pada tahun 2005 terkait dengan meningkatnya harga BBM dalam negeri pada bulan
Maret dan Oktober 2005.
Kenaikan BI rate ini diikuti pula oleh suku bunga SBI dan suku bunga perbankan lainnya.
Suku bunga SBI 3 bulan yang pada awal tahun sebesar 7,30 persen meningkat menjadi
12,83 persen pada akhir tahun 2005. Dengan demikian rata-rata suku bunga SBI 3 bulan
selama tahun 2005 sebesar 9,09 persen, lebih tinggi bila dibandingkan dengan rata-rata
tahun 2004 sebesar 7,4 persen. Sementara itu, suku bunga deposito semua tenor meningkat
antara 2,3 persen sampai dengan 5,0 persen. Demikian pula suku bunga kredit, baik kredit
konsumsi (KK), kredit modal kerja (KMK), maupun kredit investasi (KI) meningkat antara
0,3 persen hingga 2,5 persen (lihat Grafik.II.7).
Memasuki tahun 2006, BI tetap melanjutkan kebijakan moneter yang cukup ketat guna
mengantisipasi laju inflasi yang masih tinggi pada awal tahun 2006. Kebijakan moneter
tersebut tercermin pada level BI rate yang masih berada pada 12,75 persen hingga April
2006. Namun demikian sejak Mei 2006, BI rate secara perlahan diturunkan hingga menjadi
NK RAPBN 2009
II-13
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Grafik II.7
Perkembangan Suku Bunga Kredit
%, y -o-y
20
KMK
18
KI
KK
9,75 persen pada Desember 2006
sejalan dengan menurunnya laju
inflasi. Penurunan BI rate dalam
tahun 2006, diikuti oleh
penurunan suku bunga deposito
dan suku bunga kredit kecuali
kredit konsumsi.
Seiring dengan membaiknya
stabilitas ekonomi makro, Bank
Indonesia sejak awal tahun 2007
14
telah menurunkan BI rate
secara terukur dari 9,5 persen
12
pada Januari 2007 menjadi 8,25
J FMAMJ J A S ON D J FMAMJ J A S ON D J F MAMJ J A S ON D J F MAM
persen pada Juli 2007.
2 005
2006
2 007
2 008
Walaupun pada paruh kedua
Sum ber: BI, diolah
tekanan inflasi telah menurun,
namun Bank Indonesia tetap
mempertahankan BI rate pada level 8,25 persen sampai November 2007. Hal ini untuk
mengantisipasi dampak subprime mortgage dan ekspektasi inflasi terkait dengan
meningkatnya harga minyak mentah dunia. Pada bulan Desember 2007, setelah
mempertimbangkan ekspektasi inflasi yang terjaga dan kapasitas produksi yang mencukupi,
BI rate diturunkan menjadi 8,0 persen. Penurunan BI rate ini ditujukan untuk memberikan
sinyal positif terhadap ekspansi ekonomi, dengan tetap memperhatikan upaya pencapaian
sasaran inflasi.
16
Penurunan BI rate tahun 2007 diikuti pula oleh penurunan instrumen moneter lainnya
seperti suku bunga SBI 3 bulan, suku bunga deposito dan suku bunga kredit. Dalam tahun
2007, suku bunga SBI 3 bulan turun dari 9,5 persen menjadi 7,83 persen, sehingga rata-rata
SBI 3 bulan selama tahun 2007 sebesar 8,04 persen, atau 371 basis poin lebih rendah
dibandingkan dengan rata-rata tahun sebelumnya sebesar 11,75 persen.
Suku bunga deposito untuk semua tenor (deposito 1 sampai dengan 24 bulan) mengalami
penurunan antara 102 basis poin sampai dengan 296 basis poin, atau rata-rata turun 2,3
persen dibandingkan dengan posisi pada akhir tahun 2006. Penurunan suku bunga ini
menyebabkan dana yang bersumber dari deposito menurun, namun dana lainnya seperti
giro dan tabungan tetap meningkat. Secara umum dana pihak ketiga (DPK) mengalami
kenaikan hingga posisinya mencapai Rp1.511,3 triliun pada akhir tahun 2007.
Sementara itu, respon penurunan suku bunga kredit lebih lambat dibandingkan dengan
suku bunga deposito. Hal ini dikarenakan cukup bervariasinya variabel yang mempengaruhi
pricing suku bunga kredit yang tidak semuanya mampu dipengaruhi oleh kebijakan moneter.
Variabel-variabel yang tidak dapat dipengaruhi oleh kebijakan moneter seperti biaya
overhead, marjin keuntungan, dan faktor risiko. Dalam tahun 2007, suku bunga KMK turun
207 basis poin, KI turun 209 basis poin, dan KK turun 145 basis poin dibandingkan dengan
posisi pada akhir tahun 2006.
Sejalan dengan menurunnya suku bunga kredit, posisi kredit yang disalurkan terus meningkat
sepanjang tahun 2007. Dalam tahun 2007, posisi total kredit mencapai Rp1.045,7 triliun
II-14
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
atau meningkat 26,4 persen
(y-o-y)
dan
rasio
penyaluran kredit terhadap
penghimpunan dana dan
modal inti (Loan to Deposit
Ratio/LDR)
cenderung
meningkat hingga mencapai
69,2 persen (lihat Grafik
II.8).
Rp Tri l i u n
Bab II
Grafik II.8
Perkembangan DPK, Kredit Perbankan,
Outstanding SBI, dan LDR
2 000
DPK
1 6 00
1 2 00
Kr edi t
Posi si SBI
LDR (A k si s Kanan)
Per sen
80
75
70
65
60
800
55
50
Membaiknya indikator DPK,
4 00
45
nilai kredit yang disalurkan,
0
40
dan rasio LDR sepanjang
J F MA M J J A S O N D J F MA M J J A S O N D J F M A M J J A S O N D J F MA M
tahun 2007 menggambar2 005
2 006
2 007
2 008
kan bahwa proses pemulihan
Su m ber : BI, diola h
fungsi intermediasi perbankan di tahun tersebut
masih terus berlanjut. Perbaikan fungsi intermediasi perbankan tersebut juga diikuti dengan
perbaikan kualitas kredit yang disalurkan. Hal tersebut tercermin pada menurunnya rasio
kredit bermasalah terhadap total kredit (Non Performing Loans/NPLs).
Semakin membaiknya kinerja perekonomian yang diiringi tetap terjaganya stabilitas ekonomi
makro turut mempengaruhi optimisme dan kepercayaan investor. Hal ini mendorong investor
untuk meningkatkan portofolio dalam bentuk saham dan obligasi, khususnya Surat Utang
Negara (SUN). Sejak awal tahun 2005
hingga akhir tahun 2007 pasar modal di
Grafik II.9
Indonesia terus berkembang dengan
Kapitalisasi Pasar BEI
pesat. Hal tersebut tercermin pada
2.500
meningkatnya IHSG dan nilai kapitalisasi
2.000
pasar saham. Selama tahun 2005-2007,
IHSG meningkat 174,5 persen yaitu dari
1.500
1.000,2 pada penutupan tahun 2004
1.000
menjadi 2.745,8 pada akhir 2007.
Demikian pula kapitalisasi pasar saham
500
telah meningkat dari Rp679,9 triliun pada
penutupan tahun 2004 menjadi Rp1.988,3
2005
2006
2007
2008*
* pr oy eksi
triliun pada penutupan tahun 2007 (lihat
Su m ber : BI, diola h
Grafik II.9).
Pasar obligasi swasta juga telah berkembang dengan sangat pesat, yang ditunjukkan oleh
meningkatnya kapitalisasi pasar dari Rp61,3 triliun, pada penutupan tahun 2004 menjadi
Rp84,9 triliun pada penutupan tahun 2007. Pada periode yang sama kapitalisasi pasar obligasi
negara meningkat dari Rp399,3 triliun menjadi Rp475,6 triliun. Hal ini menunjukkan
kepercayaan pasar terhadap kemampuan pengelolaan utang Pemerintah dan kesinambungan
APBN.
Pada tahun 2007, bursa saham secara global mengalami gejolak dan berfluktuasi secara
tajam sebagai dampak krisis subprime mortgage menjelang akhir bulan Juli. Indeks bursa
saham utama dunia termasuk bursa saham Indonesia berguguran. Setelah sempat
NK RAPBN 2009
II-15
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
menyentuh level tertinggi 2.394,6 pada tanggal 25 Juli 2007, IHSG terkoreksi hingga 20
persen ke level 1.908,6 pada tanggal 16 Agustus 2007. Pada periode selanjutnya pergerakan
IHSG kembali normal. Dengan perkembangan tersebut, secara keseluruhan selama tahun
2007 bursa saham Indonesia menunjukkan perkembangan yang membaik dibandingkan
tahun sebelumnya.
Kinerja obligasi negara juga menunjukkan perkembangan yang positif sepanjang tahun
2007. Pemerintah telah menerbitkan SUN neto sebesar Rp57,1 triliun sesuai dengan
kebutuhan pembiayaan APBN dengan suku bunga yang cukup kompetitif. Penerbitan
Obligasi Ritel Indonesia (ORI) sebagai perluasan basis investor dilaksanakan sebanyak dua
kali pada tahun 2007. Pada pertengahan tahun 2007, gejolak keuangan global juga telah
memberikan tekanan yang cukup kuat pada pasar obligasi pemerintah, namun pasar SUN
tetap terjaga. Secara keseluruhan, sepanjang tahun 2007 strategi yang dijalankan Pemerintah
dalam pengelolaan utang telah berjalan dengan baik dengan berkurangnya prosentase surat
utang dengan tingkat bunga mengambang. Instrumen ini ke depan akan menjadi alat untuk
mengelola arus kas Pemerintah agar dapat lebih optimal.
Membaiknya kinerja indikator-indikator ekonomi domestik terjadi dalam suasana tekanan
harga minyak dunia yang meningkat dan berfluktuasi. Perkembangan harga minyak ini
terutama disebabkan oleh tidak imbangnya permintaan dan penawaran komoditi tersebut.
Tingginya permintaan minyak dunia yang melebihi pasokannya disebabkan meningkatnya
kegiatan perekonomian di negara-negara emerging markets seperti China, India, dan negara
kawasan Asia lainnya. Sementara di sisi supply, tambahan pasokan terutama dari negara
non OPEC berada di bawah perkiraan dan pada saat yang sama tingkat penurunan produksi
di beberapa negara produsen utama seperti Mexico, Rusia dan negara-negara Eropa Utara
terjadi di atas perkiraan. Akibatnya gangguan non fundamental yang sebelumnya tidak
berpengaruh menjadi lebih sensitif dan kemudian mudah dijadikan langkah spekulasi.
Ketegangan geopolitik di beberapa negara produsen minyak khususnya di Timur Tengah
juga turut mendorong naiknya harga minyak. Pada tahun 2006 harga rata-rata minyak
West Texas Intermediate (WTI) yang merupakan salah satu acuan harga minyak mentah
dunia mencapai US$65,8 per barel, naik 19,5 persen dari harga tahun 2005 sebesar US$55,1
per barel. Dalam tahun 2007 harga
Grafik II.10
Perkembangan Harga, Supply, dan Demand
rata-rata minyak WTI naik 9,82
Minyak Mentah Internasional
persen dibandingkan tahun 2006
(US$/ba r r el)
menjadi US$72,3 per barel. Harga 1 5 0
88
Dem and
Supply
rata-rata minyak mentah Indonesia
87
130
WTI
ICP
(Indonesian Crude Price/ICP) juga
86
mengalami kenaikan yang serupa. 1 1 0
Dalam tahun 2006 harga rata-rata 9 0
85
ICP meningkat 23,2 persen menjadi
84
70
US$63,8 per barel dan berlanjut pada
83
tahun 2007 yang kembali meningkat 5 0
13,3 persen menjadi US$72,3 per
barel (lihat Grafik
II.10).
Mei
Jun
Apr
Feb
Mar
Des
Jan 08
Nov
Sep
Okt
Jul
Agust
Mei
Jun
Apr
Feb
Mar
2006
Jan 07
2005
(million barrel per day)
Su m ber : Bloom ber g , CEIC, diola h
Realisasi volume lifting minyak Indonesia rata-rata untuk tahun 2006 mencapai 0,882 juta
barel per hari, turun 4,8 persen bila dibandingkan dengan realisasi lifting dalam tahun
II-16
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
2005 yaitu 0,927 juta barel per
Grafik II.11
hari.
Kecenderungan
Perkembangan Lifting Minyak Mentah Indonesia
Tahun 2005-2008
menurunnya volume lifting
ribu bph
minyak yang terjadi dalam
1.100
2 007
2 008
Rata-rata 2 007
beberapa tahun terakhir
Rata-rata 2 008
Rata-rata 2 006
Rata-rata 2 005
1.050
terkait dengan masih cukup
1.000
tingginya natural declining
sumur-sumur
minyak
927
950
925
89 9
mentah yang sudah tua yang
900
diperkirakan berkisar antara 5
882
850
persen hingga 11 persen per
800
tahun. Selain itu juga karena
adanya gangguan produksi
750
akibat bencana alam seperti
700
Des
Jan
Feb
Mar
Apr
Mei
Juni
Juli
Ags
Sep
Okt
Nov
banjir, serta kegiatan investasi
bidang perminyakan yang
Su m ber: Dep. ESDM, Depkeu, diolah
belum mampu meningkatkan
produksi minyak secara signifikan (lihat Grafik II.11). Pada tahun 2007 realisasi lifting
minyak Indonesia kembali meningkat 1,7 persen menjadi 0,899 juta barel per hari.
Kegiatan eksplorasi yang dilakukan dalam rangka menemukan sumber-sumber minyak
baru belum menghasilkan minyak secara optimal. Untuk mengantisipasi kecenderungan
penurunan lifting minyak lebih jauh, pemerintah berupaya untuk meningkatkan produksi
dengan memberikan insentif fiskal, antara lain berupa pembebasan bea masuk dan pajak
pertambahan nilai (PPN) peralatan eksplorasi dan eksploitasi minyak bumi dan gas alam.
Kebijakan tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor: 177/
PMK.011/2007 dan 178/PMK.011/2007.
Peningkatan harga minyak dan harga komoditi primer di pasar internasional sepanjang
tahun 2007 turut mempengaruhi kinerja sektor eksternal Indonesia. Berbagai pengaruh
tersebut dapat dilihat pada perkembangan besaran-besaran yang terdapat di dalam neraca
pembayaran Indonesia (NPI) dalam tahun tersebut. Secara keseluruhan, dalam tahun 2007
NPI mencatat surplus sebesar US$12.715 juta, turun sebesar US$ 1.794 juta dibandingkan
dengan surplus tahun 2006 (lihat Tabel II.1). Penurunan surplus ini disebabkan oleh
penurunan surplus transaksi berjalan yang lebih besar dibandingkan peningkatan surplus
neraca modal dan finansial.
Surplus transaksi berjalan dalam tahun 2007 mencapai US$10.365 juta (2,4 persen PDB),
lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya sebesar US$10.836 juta (2,9 persen PDB).
Penurunan ini terjadi akibat peningkatan defisit neraca jasa-jasa yang lebih tinggi
dibandingkan peningkatan surplus neraca perdagangan barang (trade balance). Surplus
neraca perdagangan dalam tahun 2007 mencapai US$32.718 juta, atau meningkat sekitar
10,3 persen dibandingkan tahun 2006, sedangkan defisit neraca jasa-jasa meningkat sekitar
18,8 persen.
Peningkatan surplus neraca perdagangan terutama didorong oleh peningkatan nilai ekspor
yang lebih tinggi dibandingkan nilai impor. Nilai ekspor mencapai US$118.014 juta, atau
meningkat sekitar 14,0 persen dibandingkan nilai ekspor tahun 2006 yang mencapai
NK RAPBN 2009
II-17
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Tabel II.1
NERACA PEMBAYARAN INDONESIA
2005 - 2008
(US$ juta)
ITEM
A.
Transaksi Berjalan
Neraca Perdagangan
a. Ekspor, fob
b. Impor, fob
Neraca Jasa-jasa, neto
B. Neraca Modal dan Finansial
Sektor Publik, neto
- Penerimaan pinjaman dan bantuan
a. Bantuan program dan lainnya
b. Bantuan proyek dan lainnya
- Pelunasan pinjaman
Sektor Swasta, neto
- Penanaman modal langsung, neto
- Investasi portfolio
- Lainnya, neto
C. Total (A + B)
D. Selisih yang Belum Diperhitungkan
E. Keseimbangan Umum
F. Pembiayaan
Perubahan cadangan devisa*/
Cadangan devisa
Transaksi berjalan/PDB (%)
*/
2005
2006
2007
278
17.534
86.996
-69.462
-17.256
345
4.311
7.756
1.583
6.173
-3.445
-3.966
5.271
-636
-8.601
623
-179
444
-444
661
34.724
0,1
10.836
29.660
103.528
-73.868
-18.824
2.944
2.369
8.452
1.851
6.601
-6.083
575
2.211
-340
-1.296
13.780
729
14.509
-14.509
-6.902
42.586
2,9
10.365
32.718
118.014
-85.296
-22.353
3.322
3.453
9.820
2.652
7.168
-6.367
-131
2.138
252
-2.521
13.687
-972
12.715
-12.715
-12.715
56.920
2,4
2008
APBN
6.057
27.091
119.210
-92.119
-21.034
4.678
2.074
8.193
1.692
6.501
-6.119
2.604
3.674
1.090
-2.160
10.735
0
10.735
-10.735
-10.735
66.890
1,4
Perk. Real
11.470
37.041
142.834
-105.793
-25.571
-17
5.751
12.199
3.093
9.106
-6.448
-5.768
1.699
-2.938
-4.529
11.453
-382
11.071
-11.071
-11.071
69.026
2,1
Negatif berarti surplus, positif berarti defisit.
Sumber : Bank Indonesia (diolah)
US$103.528 juta. Sementara itu, nilai impor mencapai US$85.296 juta atau meningkat
sekitar 15,5 persen dibandingkan tahun 2006. Peningkatan nilai ekspor ditopang oleh ekspor
migas dan nonmigas yang tumbuh masing-masing sekitar 8,4 persen dan 20,7 persen
dibandingkan tahun sebelumnya. Dalam tahun 2007 nilai ekspor migas dan nonmigas
masing-masing sebesar US$24.872 juta dan US$93.142 juta. Lonjakan harga minyak dan
gas di pasar internasional merupakan pendorong utama terjadinya peningkatan nilai ekspor
migas. Peningkatan ekspor nonmigas dipicu oleh lonjakan harga beberapa komoditi ekspor
nonmigas unggulan, seperti nikel, batubara, timah, CPO, dan karet. Di sisi lain, pertumbuhan
nilai impor yang cukup tinggi menunjukkan masih kuatnya kegiatan ekonomi di dalam
negeri.
Peningkatan defisit neraca jasa-jasa sekitar 18,8 persen dibandingkan tahun sebelumnya
terjadi sebagai konsekuensi dari pengeluaran devisa yang meningkat lebih besar dibandingkan
tambahan penerimaan devisa. Peningkatan pengeluaran devisa terjadi pada jasa transportasi
khususnya angkutan barang (freight) terkait dengan peningkatan impor, transfer ke luar
negeri atas keuntungan investasi asing, dan jasa-jasa lainnya. Sementara itu, peningkatan
penerimaan devisa terutama bersumber dari wisatawan mancanegara (tourism) dan transfer
devisa dari tenaga kerja Indonesia di luar negeri (workers’ remittances).
II-18
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Surplus neraca modal dan finansial meningkat sebesar US$378 juta, yaitu dari US$2.944
juta dalam tahun 2006 menjadi US$3.322 juta dalam tahun 2007, terutama disebabkan
oleh masih tingginya arus modal masuk (capital inflows) pada sektor publik dibandingkan
dengan arus keluar modal sektor swasta (capital outflows). Arus modal masuk sektor publik
neto yang mencapai US$3.453 juta, lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 sebesar US$2.369
juta, bersumber dari pinjaman dan hibah.
Sementara itu, defisit arus modal sektor swasta terutama disebabkan oleh peningkatan arus
keluar investasi lainnya. Walaupun pada tahun tersebut penanaman modal langsung dan
investasi portofolio masih menunjukkan surplus, namun tambahan devisa yang berasal
dari keduanya tidak mampu mengkompensasi arus keluar investasi lainnya. Relatif masih
tingginya arus masuk investasi langsung dan investasi portofolio tersebut terutama didorong
oleh persepsi para investor terhadap stabilitas ekonomi makro yang positif dan masih
menariknya imbal hasil penempatan dana di Indonesia. Berdasarkan perkembangan tersebut,
posisi cadangan devisa dalam tahun 2007 tetap berada dalam posisi yang aman, yaitu
US$56.920 juta, lebih tinggi dari posisi devisa tahun 2006 dan 2005. Cadangan devisa dalam
tahun 2007 cukup memadai untuk memenuhi kebutuhan 5,7 bulan impor dan pembayaran
utang luar negeri pemerintah.
2.2.2.
Proyeksi 2008
2.2.2.1.
Perekonomian Dunia dan Regional
Sejak akhir tahun 2007, perkembangan perekonomian global menghadapi tekanan yang
cukup berat berupa peningkatan harga minyak dan harga sejumlah komoditi di pasar dunia
yang cukup signifikan. Tingginya harga minyak mentah dunia mendorong upaya
pengembangan sumber energi alternatif, khususnya bio energi. Kondisi tersebut meyebabkan
permintaan bahan baku energi alternatif, seperti CPO, batubara, jagung, gandum, dan kedelai
meningkat. Sementara di sisi pasokan mengalami gangguan terkait dengan kegagalan panen.
Di sisi lain, aksi spekulatif para pemilik modal yang mengalihkan dananya dari pasar saham
ke pasar komoditi turut mendorong kenaikan harga minyak dan komoditi dunia. Hal-hal
tersebut tidak hanya menciptakan tingginya laju inflasi di berbagai negara, tetapi juga
kesulitan bagi masyarakat dalam memenuhi kebutuhan bahan pangan.
Memburuknya kondisi perekonomian global tersebut akan berdampak pada melemahnya
pertumbuhan ekonomi global di tahun 2008. Kondisi tersebut antara lain terlihat dari angka
proyeksi pertumbuhan PDB dunia dan beberapa negara tahun 2008 yang beberapa kali
direvisi ke tingkat yang lebih rendah oleh IMF.
Berbagai perkembangan dan tekanan yang terjadi pada perekonomian global, telah
mendorong IMF untuk melakukan revisi terhadap proyeksi pertumbuhan ekonomi negaranegara di dunia. Pertumbuhan ekonomi AS yang pada April 2007 diperkirakan mencapai
2,8 persen, direvisi menjadi 1,9 persen di bulan Oktober 2007 dan 1,5 persen pada Juli 2008.
Laju pertumbuhan ekonomi kawasan Eropa tahun 2008 , pada April 2007 diperkirakan
mencapai 2,3 persen, direvisi menjadi 2,1 persen pada Oktober 2007 dan pada Juli 2008
kembali direvisi menjadi 1,7 persen. Hal yang sama juga terjadi pada proyeksi laju
pertumbuhan ekonomi Jepang. Pada April 2007, laju pertumbuhan ekonomi Jepang tahun
NK RAPBN 2009
II-19
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
2008 diperkirakan mencapai 1,9 persen. Angka tersebut telah direvisi menjadi 1,7 persen
pada bulan Oktober 2007 dan diproyeksikan tetap pada tingkat 1,7 persen pada Juli 2008.
Revisi serupa terjadi pada negara-negara lainnya. Untuk China dan India, walaupun
beberapa kali mengalami revisi, laju pertumbuhan di kedua negara tersebut diperkirakan
masih cukup tinggi sehingga diharapkan dapat mengurangi dampak pelemahan ekonomi
global bagi negara-negara di kawasan Asia Timur (lihat Grafik II.12).
Grafik II.12
Perkembangan Proyeksi Pertumbuhan PDB 2008 di berbagai Negara
11
10
2
Pertumbuhan (%)
Pertumbuhan (%)
3
1
9
8
7
6
0
5
AS
Japan
Sep 06
Uni Eropa
Apr 07
China
Okt 07
India
ASEAN
Jul 08
Sumber: IMF, Data base WEO, April 2008
Pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2008 diperkirakan mencapai 4,1 persen jauh
lebih rendah dibanding tahun 2007 sebesar 4,9 persen. Dalam periode tersebut volume
perdagangan dunia diperkirakan juga mengalami penurunan cukup signifikan yaitu dari
6,8 persen menjadi hanya 5,6 persen.
Perlambatan laju pertumbuhan ekonomi tersebut terutama diperkirakan terjadi di negaranegara maju, khususnya Amerika Serikat dan di kawasan Eropa. Pertumbuhan ekonomi
Amerika Serikat diperkirakan akan mencapai 1,5 persen, lebih rendah dibanding tahun
2007 yang mencapai 2,2 persen. Hal yang sama juga dialami oleh negara-negara di kawasan
Eropa. Penurunan laju pertumbuhan juga terjadi di beberapa negara maju seperti Inggris,
Jerman, dan Perancis. Pertumbuhan ekonomi kawasan Eropa tahun 2008 diperkirakan
akan mencapai 1,7 persen, turun 0,7 persen dibanding tahun 2007.
Perlambatan laju pertumbuhan juga dialami oleh beberapa negara maju lainnya seperti
Jepang, Korea Selatan, dan Singapura. Perekonomian Korea Selatan diperkirakan melambat
dari 5,0 persen menjadi 4,5 persen dalam tahun 2008. Singapura diperkirakan juga akan
mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi, yaitu dari 7,7 persen di tahun 2007 menjadi
5,1 persen pada tahun 2008.
Perlambatan pertumbuhan di negara-negara maju tersebut tentu berdampak pada
perekonomian negara-negara berkembang yang menjadi partner dagangnya. Perlambatan
ekonomi di negara maju akan menyebabkan penurunan ekspor negara-negara berkembang
sebagaimana tercermin pada perlambatan pertumbuhan volume perdagangan dunia.
China dan India, yang beberapa tahun terakhir merupakan negara Asia dengan
pertumbuhan tertinggi, juga tidak lepas dari fenomena perlambatan ekonomi. Pertumbuhan
II-20
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
China dan India diperkirakan akan mencapai 9,7 persen dan 8,0 persen pada tahun 2008,
menurun dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang masing-masing mencapai 11,9
persen dan 9,0 persen. Namun demikian, laju pertumbuhan kedua negara tersebut masih
cukup tinggi sehingga mampu memberikan insentif bagi pertumbuhan negara-negara mitra
dagangnya di kawasan Asia.
Di kawasan Asia Tenggara, pada umumnya fenomena yang sama akan terjadi, kecuali di
Thailand. Laju pertumbuhan Thailand diperkirakan mencapai 4,9 persen, meningkat 0,1
persen dibanding tahun 2007. Peningkatan tersebut antara lain didorong oleh kebijakan
pemerintah Thailand untuk memberikan stimulus bagi pendanaan proyek perumahan
penduduk.
Grafik II.13
Perkiraan PDB Dunia 2008
Revisi laju pertumbuhan negara-negara
tersebut di atas berdampak pada perkiraan
laju pertumbuhan ekonomi dunia tahun
2008. Pada April 2007, laju pertumbuhan
PDB dunia diperkirakan mencapai 4,9
persen, telah direvisi menjadi 4,4 persen
pada bulan Oktober 2007 dan direvisi
kembali menjadi 4,1 persen pada Juli
2008. (lihat Grafik II.13).
Pertumbuhan (%)
5
4,5
4
3,5
3
Sep 06
Apr 07
Okt 07
Jul 08
Pada masa globalisasi ini dimana Su m ber : IMF, Da t a ba se W EO
perekonomian antar negara saling terkait,
maka kondisi-kondisi dan perkembangan yang terjadi pada perekonomian global dan regional
akan memberikan dampak pada potensi pertumbuhan perekonomian nasional di tahun
2008.
2.2.2.2.
Perekonomian Nasional 2008
Pada triwulan I tahun 2008, realisasi
pertumbuhan Produk Domestik Bruto
(PDB) mencapai 6,3 persen, lebih tinggi
dari pertumbuhan pada periode yang
sama tahun sebelumnya, sebesar 6,1
persen (lihat Grafik II.14). Walaupun
NK RAPBN 2009
y-o-y
Memasuki tahun 2008, berbagai perubahan dalam perekonomian dunia mulai membawa
dampak pada perekonomian domestik. Dalam asumsi APBN 2008, pertumbuhan ekonomi
domestik semula diperkirakan mencapai 6,8 persen, menguat dibandingkan pertumbuhan
tahun 2007. Namun, seiring dengan perkembangan yang terjadi pada perekonomian global
dan melambungnya harga minyak dunia, perkiraan pertumbuhan ekonomi tahun 2008
mengalami koreksi menjadi 6,4 persen dalam APBN-P. Dengan melihat kondisi terkini yang
lebih realistis sebagai akibat meningkatnya
Grafik II.14
harga bahan bakar minyak dan berbagai
Pertumbuhan Ekonomi Triwulanan
faktor domestik yang terjadi, proyeksi
7%
2 007 = 6,32 %
pertumbuhan
ekonomi
kembali
2006= 5,51 %
6%
disesuaikan menjadi 6,2 persen.
5%
4%
3%
Q1
Q2
Q3
Q4
Q1
2006
Q2
Q3
Q4
2007
Kuartal
2006
Q1
Q2
2008
2007
Sum ber : BPS, diolah
II-21
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
dibayang-bayangi oleh harga minyak mentah dunia yang cenderung meningkat dan
tingginya inflasi, PDB masih mampu tumbuh cukup tinggi untuk mendukung pembangunan
dan stabilitas ekonomi. Hal ini diharapkan dapat memberikan sinyal positif kepada pelaku
pasar serta memberikan dorongan bagi upaya pencapaian sasaran pertumbuhan ekonomi
dalam tahun 2008.
Sumber-sumber pertumbuhan
ekonomi dalam triwulan I
2008 (lihat Grafik II.15)
meliputi konsumsi rumah
tangga (5,5 persen), konsumsi
pemerintah (3,6 persen),
pembentukan modal tetap
bruto (13,3 persen), dan ekspor
(15,0 persen).
Grafik II.15
Sum ber-Sum ber Pertum bu han
y-o-y
32%
28%
Kons. RT
PMTB
Im por
24 %
20%
1 6%
Kons. Pem .
Ekspor
12%
8%
4%
0%
Q1
Q2
Q3
Q4
Q1
Q2
Q3
Q4
Q1
Q2 *
Meskipun dibayang-bayangi
2 006
2 007
2 008
oleh tingginya laju inflasi, laju * pr oy eksi
Su m ber : BPS, Depkeu , diola h
pertumbuhan
konsumsi
rumah
tangga
masih
meningkat cukup tinggi sebagaimana ditunjukan oleh indikator-indikator konsumsi. PPN
dalam negeri dan PPN impor pada triwulan ini masing masing tumbuh sebesar 32,2 persen
dan 12,4 persen. Sementara itu, pertumbuhan penjualan motor dan mobil pada triwulan I
2008 masing-masing mencapai 28,6 persen dan 60,5 persen, lebih tinggi dibandingkan
pertumbuhan pada triwulan I 2007. Indikator konsumsi dari sisi moneter, seperti
pertumbuhan riil kredit konsumsi (21,5 persen) dan jumlah uang beredar (7,7 persen), juga
menunjukkan trend peningkatan. Di sisi konsumsi pemerintah, laju pertumbuhan komponen
tersebut relatif melambat di bandingkan dengan pertumbuhannya di triwulan yang sama
tahun 2007.
Kinerja investasi dalam triwulan ini masih menunjukkan kecenderungan peningkatan yang
cukup kuat sebagaimana ditunjukkan beberapa indikator, antara lain peningkatan laju impor
barang modal, penjualan semen dalam negeri, realisasi PMA, serta kredit investasi dan kredit
modal kerja.
Ekspor yang menunjukkan
peningkatan dalam triwulan I
2008 masih menjadi pendorong
terbesar bagi pertumbuhan
ekonomi (lihat Grafik II.16).
Peningkatan ekspor terutama
didukung oleh ekspor barang
sebesar 15,7 persen dan ekspor
jasa 9,2 persen, seiring dengan
peningkatan daya saing dan
kapasitas produksi industri
dalam negeri. Peningkatan
ekspor barang didorong oleh
peningkatan nilai ekspor migas
II-22
Grafik II.16
Ekspor Impor Migas dan Nonmigas
9 0%
80%
7 0%
6 0%
5 0%
4 0%
Migas Ekspor
Migas Im por
Non Migas Ekspor
Non Migas Im por
3 0%
2 0%
1 0%
0%
-1 0 %
-2 0 %
Q1
Q2
Q3
2 006
Q4
Q1
Q2
Q3
2 007
Q4
Q1
Q2 *
2 008
*) Pr oy eksi
Sum ber: BPS ,Depkeu, diolah
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
dan nonmigas, akibat naiknya harga beberapa komoditi di pasar internasional. Peningkatan
nilai ekspor migas terutama didorong oleh kenaikan harga minyak dunia, sedangkan
peningkatan ekspor nonmigas terutama bersumber dari peningkatan harga dan volume
ekspor sejumlah komoditi, antara lain timah, lemak dan minyak hewan/nabati, besi dan
baja, dan beberapa komoditi lainnya. Dari sisi ekspor jasa, peningkatan wisatawan
mancanegara yang berkunjung ke Indonesia dan dicabutnya travel warning oleh beberapa
negara, menambah sumber devisa nasional.
Impor menunjukkan peningkatan seiring dengan membaiknya kegiatan ekonomi di dalam
negeri. Kenaikan impor barang terutama terjadi pada komoditi pupuk, besi dan baja, yang
tumbuh 93,4 persen. Peningkatan impor yang disebabkan membaiknya kegiatan ekonomi
dalam negeri tersebut tercermin pula pada tingginya laju pertumbuhan impor barang modal
dan bahan baku yang masing-masing mencapai 62,4 persen dan 52,8 persen.
Pada sisi penawaran, pertumbuhan ekonomi pada triwulan I 2008 mengalami peningkatan
di semua sektor, kecuali di sektor pertambangan dan penggalian. Pertumbuhan PDB terutama
didominasi oleh pertumbuhan sektor nontradable, diantaranya sektor pengangkutan dan
komunikasi; sektor listrik, gas, dan air bersih; sektor konstruksi; dan sektor keuangan, real
estate, dan jasa perusahaan.
Sektor pertanian tumbuh sebesar 6,0 persen, meningkat signifikan dibandingkan triwulan I
2007 yang tumbuh negatif sebesar 1,7 persen. Pertumbuhan tersebut didorong oleh pola
panen raya tanaman padi tahun 2008 yang kembali terjadi pada triwulan I dan mencapai
puncaknya pada bulan Maret. Sektor industri pengolahan pada triwulan I 2008 tumbuh
sebesar 4,3 persen, melambat dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang tumbuh
sebesar 5,2 persen. Di sektor pertambangan, penurunan kapasitas produksi sumur-sumur
minyak terutama di awal tahun 2008 menyebabkan terjadinya laju pertumbuhan sebesar
negatif 2,3 persen. Sektor pengangkutan dan komunikasi kembali mencatat pertumbuhan
tertinggi yaitu sebesar 19,7 persen.
Memasuki triwulan II 2008, laju pertumbuhan ekonomi sedikit mengalami perlambatan.
Kondisi ekonomi global, tekanan harga komoditi (khususnya bahan pangan dan minyak
mentah), sedikit banyak turut mempengaruhi kondisi perekonomian domestik. Laju
pertumbuhan PDB diperkirakan mencapai 6,1 persen, sama dengan laju pertumbuhan periode
yang sama tahun 2007.
Berdasarkan komponen pengeluaran, laju pertumbuhan PDB selama triwulan II 2008 (lihat
Grafik II.15) bersumber dari laju pertumbuhan konsumsi rumah tangga (5,3 persen),
konsumsi pemerintah (4,2 persen), pembentukan modal tetap bruto (10,5 persen), serta
ekspor dan impor barang dan jasa (masing-masing sebesar 12,0 persen dan 13,2 persen).
Peningkatan pertumbuhan konsumsi rumah tangga dalam triwulan II 2008 tercermin pada
beberapa indikator. Pertumbuhan PPN mengalami peningkatan yang cukup signifikan.
Selama triwulan II 2008, PPN dalam negeri meningkat menjadi 14,8 persen sementara
PPN impor melonjak menjadi 79,1 persen. Kondisi tersebut mengisyaratkan adanya
peningkatan konsumsi barang impor yang cukup besar. Masih tingginya konsumsi
masyarakat juga diindikasikan oleh peningkatan penjualan motor yang tumbuh sebesar
35,8 persen, sedangkan penjualan mobil tumbuh sebesar 46,1 persen. Di sisi lain, terjadi
perlambatan pertumbuhan konsumsi listrik (dalam KWh) yang disebabkan antara lain oleh
adanya upaya penghematan konsumsi energi di dalam negeri. Indikator konsumsi dari sisi
NK RAPBN 2009
II-23
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
moneter yaitu pertumbuhan kredit konsumsi dan jumlah uang beredar diperkirakan akan
melambat, masing-masing menjadi 18,9 persen dan 7,0 persen.
Kinerja investasi pada triwulan II 2008 masih lebih tinggi dibandingkan dengan triwulan
yang sama tahun 2007. Peningkatan ini disebabkan masih tingginya impor barang modal
dan realisasi PMA. Sementara itu, penjualan semen dan kredit investasi serta kredit modal
kerja diperkirakan mengalami peningkatan sejalan dengan pelaksanaan proyek-proyek
infrastruktur serta relatif stabilnya suku bunga kredit investasi dan modal kerja sektor
perbankan.
Dalam triwulan II 2008, pertumbuhan ekspor diperkirakan mengalami sedikit peningkatan
yang lebih didorong oleh pertumbuhan ekspor migas. Sementara ekspor nonmigas sedikit
melambat antara lain dipengaruhi olen melemahnya pertumbuhan global dan permintaan
dunia. Pada sisi impor terjadi peningkatan pertumbuhan yang cukup tinggi yang didorong
oleh peningkatan impor migas maupun nonmigas. Sementara perkembangan kegiatan
ekonomi dalam negeri masih cukup tinggi sehingga mendorong pertumbuhan impor barang
modal dan bahan baku hingga mencapai 49,6 persen dan 67,0 persen.
Dilihat dari sisi penawaran, pertumbuhan ekonomi pada triwulan II 2008 peningkatan
pertumbuhan diperkirakan terjadi di sektor pertambangan dan penggalian, sektor industri
pengolahan, serta sektor jasa keuangan dan perusahaan. Sementara perlambatan laju
pertumbuhan diperkirakan terjadi di sektor pertanian, sektor listrik, gas, dan air bersih, serta
sektor jasa-jasa.
Pertumbuhan sektor pertanian diperkirakan mencapai 3,0 persen, lebih rendah dibandingkan
triwulan yang sama tahun sebelumnya. Perlambatan tersebut antara lain dipengaruhi oleh
telah berakhirnya masa panen raya. Pada tahun sebelumnya, masa panen terjadi pada
triwulan II sebagai dampak pergeseran pola tanam dan iklim. Sektor industri pengolahan
diperkirakan tumbuh sebesar 5,4 persen, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan triwulan
II 2007 (5,1 persen). Pada periode ini, laju pertumbuhan sektor pertambangan diperkirakan
kembali meningkat menjadi 4,2 persen lebih tinggi dibanding dengan pertumbuhan di
triwulan II 2007. Pertumbuhan sektor transportasi dan komunikasi diperkirakan tetap
mencatat pertumbuhan tertinggi sebesar 12,6 persen.
Dengan memperhatikan perkembangan selama dua triwulan pertama tersebut serta berbagai
potensi perkembangan perekonomian global dan domestik ke depan, laju pertumbuhan
tahun 2008 diprediksi mencapai 6,19 persen yang didukung oleh sumber-sumber
pertumbuhan ekonomi yang lebih realistis. Perkiraan realisasi pertumbuhan ekonomi tersebut
sedikit melambat dibandingkan tahun 2007 yang tumbuh sebesar 6,3 persen. Pertumbuhan
konsumsi masyarakat diperkirakan sedikit meningkat menjadi 5,4 persen dibandingkan tahun
2007 sebesar 5,0 persen. Konsumsi pemerintah diperkirakan tumbuh 4,2 persen, sedikit
meningkat dari 3,9 persen tahun 2007. Investasi diperkirakan mengalami pertumbuhan
dari 9,2 persen pada tahun 2007 menjadi 11,4 persen. Sementara ekspor diperkirakan tumbuh
dari 8,0 persen menjadi 14,3 persen. Namun demikian impor sebagai faktor pengurang
diperkirakan mengalami pertumbuhan pesat dari 8,9 persen menjadi 16,3 persen pada tahun
2008. Hal tersebut disebabkan oleh masuknya secara signifikan bahan baku dan barang
modal untuk memenuhi kebutuhan investasi.
Di sisi sektoral, selama tahun 2008, sektor pertanian diperkirakan akan tumbuh sebesar 3,5
persen, relatif sama dibandingkan pertumbuhan di tahun 2007. Tidak adanya peningkatan
II-24
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
yang berarti dalam laju pertumbuhan tersebut diperkirakan disebabkan oleh revitalisasi sektor
pertanian yang belum berjalan secara optimal, kondisi iklim yang buruk di beberapa daerah,
serta masih relatif rendahnya laju pertumbuhan kredit perbankan ke sektor pertanian.
Sektor industri pengolahan diperkirakan akan mengalami peningkatan dari 4,7 persen pada
tahun 2007, menjadi 5,2 persen. Peningkatan tersebut terutama didorong oleh pertumbuhan
subsektor industri bukan migas, khususnya oleh perkembangan industri alat angkutan, mesin,
dan peralatannya.
Beberapa sektor lain yang diperkirakan akan mengalami perlambatan pertumbuhan
dibandingkan tahun sebelumnya adalah sektor listrik, gas, dan air bersih, sektor konstruksi,
sektor perdagangan, hotel, dan restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi, serta sektor
jasa. Meskipun pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2008 mengalami perlambatan,
namun pertumbuhan tersebut didukung oleh sektor-sektor yang banyak menyerap tenaga
kerja, antara lain sektor industri pengolahan dan sektor pertanian.
Tren dalam pasar tenaga kerja yang terjadi dalam periode 2005-2007 terus berlanjut seiring
dengan proses akselerasi pertumbuhan ekonomi. Jumlah angkatan kerja pada Februari 2008
meningkat 1,54 juta orang dibanding jumlah angkatan kerja Agustus 2007, sehingga menjadi
111,5 juta orang. Sementara itu, jumlah penduduk yang bekerja pada Februari 2008
bertambah 2,12 juta orang jika dibanding dengan keadaan pada Agustus 2007. Peningkatan
jumlah lapangan kerja yang melebihi peningkatan jumlah angkatan kerja mengakibatkan
terjadinya penurunan jumlah penganggur sebesar 584 ribu orang dari 10,01 juta orang
pada Agustus 2007 menjadi 9,43 juta orang pada Februari 2008. Berkurangnya jumlah
penganggur ini menjadikan tingkat pengangguran terbuka menurun cukup signifikan dari
9,11 persen pada Agustus 2007 menjadi 8,46 persen pada Februari 2008. Peningkatan jumlah
pekerja terjadi hampir di seluruh sektor. Peningkatan jumlah pekerja tertinggi terutama
terjadi pada sektor jasa kemasyarakatan sebesar 1,82 juta orang dan sektor perdagangan
sebesar 1,25 juta orang.
Pertumbuhan ekonomi yang berkualitas disertai stabilitas ekonomi yang terjaga pada sisa
waktu tahun 2008 diharapkan dapat meningkatkan kesempatan kerja dan menurunkan
tingkat pengangguran dalam tahun-tahun mendatang.
Pemerintah akan melakukan berbagai upaya dalam rangka menurunkan tingkat
pengangguran melalui program pemberdayaan masyarakat serta peningkatan kualitas
pendidikan masyarakat agar menjadi sumber daya manusia yang mandiri.
Perkembangan positif pada sisi ketenagakerjaan di awal 2008 diiringi pula dengan perbaikan
angka kemiskinan. Berdasarkan data Susenas Maret 2008, jumlah penduduk miskin
Indonesia mengalami penurunan sebesar 2,2 juta orang, dari 37,2 juta orang (16,58 persen)
pada Maret 2007 menjadi 34,96 juta orang (15,42 persen) pada Maret 2008. Penurunan
jumlah dan persentase penduduk miskin selama periode Maret 2007 – Maret 2008 disebabkan
oleh beberapa faktor sebagai berikut. Pertama, akselerasi pertumbuhan ekonomi yang telah
menyebabkan kenaikan pengeluaran riil kelompok berpendapatan 40 persen terbawah
sebesar . Peningkatan ini konsisten pula dengan peningkatan upah riil buruh tani sebesar
1,8 persen dalam periode Maret 2007- Maret 2008. Percepatan laju pertumbuhan ekonomi
tambahan kesempatan kerja dalam periode yang sama sebesar 2,15 juta yang pada gilirannya
menurunkan tingkat penggangguran. Kedua, terciptanya stabilitas harga laju inflasi y-o-y
(maret 2008 terhadap Maret 2007) sebesar 8,17. Ketiga, harga rata-rata beras nasional
NK RAPBN 2009
II-25
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
yang merupakan komoditi terpenting bagi penduduk miskin mengalami penurunan sebesar
3,01 persen.
Mengacu pada RKP 2008, dimana sasaran angka kemiskinan pada kisaran 14,8 – 16,0
persen dalam tahun 2008, capaian tingkat kemiskinan sebesar 15,4 persen telah tercapai.
Tetapi pemerintah berupaya agar jumlah kemiskinan dapat lebih besar lagi. Oleh karena
itu pemerintah akan terus melanjutkan program-program yang telah dilaksanakan tahun
sebelumnya seperti Askeskin, BOS, raskin, PNPM, dan BLT. Beberapa program kemiskinan
yang utama seperti PNPM ditingkatkan bukan hanya jumlah kecamatan dari 2992 menjadi
4200 kecamatan tetapi juga kuota anggaran per kecamatan dari Rp 750 juta Rp 1,5 milyar
menjadi Rp 1,5 milyar – Rp 2.5 milyar. Langkah lain dilakukan pemerintah untuk
meningkatkan efektifitas program penanggulangan kemiskinan adalah dengan melakukan
integrasi program kemiskinan yang tersebar di berbagai kementerian dan lembaga ke dalam
PNPM. Dengan demikian disamping program inti (PNPM Inti), PNPM juga didukung oleh
sejumlah program yang disebut sebagai PNPM Penguatan. Selain program-program di
atas, mulai tahun 2008pemerintah akan melaksanakan upaya-upaya lain seperti Program
Pemberdayaan Usaha Mikro dan Kecil melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan lainnya.
Perkembangan laju inflasi dalam negeri di awal tahun 2008 telah menjadi salah satu fokus
perhatian penting Pemerintah mengingat pengaruhnya terhadap stabilitas perekonomian.
Gejolak harga komoditi di pasar global telah membawa dampak tekanan harga domestik
yang cukup signifikan. Tingginya harga minyak dunia mendorong berbagai negara untuk
menciptakan sumber energi alternatif, antara lain biodiesel dan biofuel. Kondisi-kondisi
tersebut, ditambah dengan berbagai gangguan yang terjadi pada sisi pasokan (supply side),
pada gilirannya menyebabkan lonjakan harga komoditi internasional, dan kemudian
berimbas pada harga-harga bahan pangan di dalam negeri.
Harga beras dunia meningkat tajam dalam tahun 2008. Walaupun sudah mulai
menunjukkan penurunan, harga beras Thailand - yang menjadi acuan harga beras dunia mencapai US$741,65 per metrik ton atau mengalami peningkatan sebesar 97 persen
dibandingkan dengan harga pada akhir tahun 2007. Kenaikan harga beras ini merupakan
yang tertinggi selama 20 tahun terakhir. Kenaikan harga beras internasional terjadi pada
saat produksi beras dunia mencapai puncaknya. Penyebab kenaikan ini lebih disebabkan
karena tindakan beberapa negara pengekspor beras seperti India dan Vietnam yang
memberlakukan restriksi ekspor dan sikap panik dari Filipina yang mendorong harga beras
bergerak liar. Langkah koordinasi yang dipelopori oleh Indonesia dengan mendekati beberapa
negara yang memiliki stok beras besar seperti Jepang dan Cina serta kebersediaan negara
pengekspor beras seperti Vietnam dan Thailand untuk menyediakan pasokan beras telah
meredakan gelojak harga beras tersebut. Di pasar domestik, harga beras dalam negeri kualitas
sedang pada akhir Juni 2008 telah mencapai Rp5.544 per kilogram, atau hanya naik 8,2
persen dibanding harga pada dengan akhir tahun 2007. Relatif stabilnya harga beras tersebut
merupakan keberhasilan kebijakan Pemerintah dalam Program Kebijakan Stabilisasi Harga
(PKSH) melalui optimalisasi produksi beras, operasi pasar dan Raskin. Pemerintah terus
berupaya untuk menjaga kecukupan pasokan beras melalui peningkatan produksi beras di
dalam negeri. Program optimalisasi produksi beras terutama dilakukan melalui pemberian
subsidi pupuk dan benih, pembangunan irigasi serta penanganan pasca panen. Dengan
berbagai kebijakan tersebut, diharapkan dampak kenaikan harga beras di pasar global
terhadap harga beras domestik dapat ditekan (lihat Grafik II.17).
II-26
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Sejak bulan Juni 2008, metode
penghitungan IHK menggunakan
tahun dasar 2007, dimana bobot
9 000
900
komoditas makanan turun dari
Lokal
8000
800
Internasional
43,38 persen menjadi 36,12 persen.
7 000
7 00
Dengan menggunakan metode ini,
6 000
600
inflasi bulan Juli 2008 mencapai
5000
500
1,37 persen (m-t-m), dan inflasi
4 000
400
tahunan sebesar 11,90 persen (y-o3 000
3 00
y). Tingginya inflasi pada bulan Juli
2 000
2 00
2008 tersebut menyebabkan inflasi
J F M A M J J A S O N D J F M A M J
selama Januari-Juli 2008 mencapai
2007
2008
8,85 persen, lebih tinggi dibanding
Su m ber : Depda g da n Bloom ber g
inflasi pada periode yang sama
tahun 2007 yang besarnya 2,81
persen (lihat Grafik II.18). Tingginya inflasi selama periode Januari-Juli 2008 terutama
dipicu oleh kenaikan harga pada kelompok bahan makanan sebesar 12,45 persen, kelompok
transportasi dan telekomunikasi sebesar 10,51 persen, kelompok makanan jadi sebesar 8,19
persen dan kelompok perumahan sebesar 7,93 persen (lihat Grafik II.19).
Rp. / Kg
US$ / Metric Ton
Grafik II.17
Harga Beras
Grafik II.19
Inflasi Kumulatif Januari - Juli 2008
Berdasarkan Kelompok Pengeluaran
Grafik II.18
Inflasi (IHK)
3 ,0%
2 ,5%
1 2,45
Bahan Makanan
2 ,0%
8,1 9
Makanan Jadi
1 ,5%
7 ,93
Perumahan
1 ,0%
Sandang
0,5%
4,67
Kesehatan
5,81
0,0%
Pendidikan
Jul
Mei
Jun
Apr
Feb
Mar
Des
Jan
Nov
Sep
Okt
Jul
2 007
Agt
Mei
Jun
Apr
Feb
Mar
Jan
-0,5%
3,7 3
Transpot & Kom.
1 0,51
0
2 008
Su m ber : BPS
2
4
6
8
10
12
14
Persen
Sampai dengan akhir tahun 2008, inflasi diperkirakan mencapai 11,4 persen (y-o-y) lebih
tinggi dibandingkan dengan inflasi tahun 2007 sebesar 6,59 persen. Perkiraan tingginya
angka inflasi tersebut antara lain disebabkan oleh inflasi musiman seperti kenaikan uang
sekolah terkait dengan dimulainya tahun ajaran baru pada awal semester II, gaji ketigabelas
bagi PNS/TNI/Polri dan pensiunan, serta meningkatnya kebutuhan pokok masyarakat
terkait dengan adanya hari raya keagamaan (lebaran dan natal).
Untuk mengendalikan inflasi, pemerintah telah mengupayakan kebijakan stabilisasi harga
pangan secara terpadu. Kebijakan tersebut antara lain dilakukan melalui peningkatan subsidi
bahan pangan dan operasi pasar, serta penurunan tarif impor beberapa komoditi bahan
pangan. Selain itu, dalam rangka meningkatkan daya beli masyarakat, pemerintah juga
menyalurkan dana BLT kepada 19,1 juta rumah tangga miskin atau Rumah Tangga Sasaran
NK RAPBN 2009
II-27
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
(RTS) di seluruh Indonesia. Sementara itu, program Raskin diberikan kepada keluarga miskin
sebesar 15 kilogram kepada 19,1 juta juta RTS selama 12 bulan dengan harga pembelian
Rp1.600 per kilogram.
Faktor penting lain yang dapat mempengaruhi stabilitas perekonomian adalah nilai tukar.
Sampai dengan bulan Juni 2008, rata-rata nilai tukar rupiah berfluktuasi dengan volatilitas
rendah yaitu sekitar 0,93 persen. Rupiah yang selama tiga minggu pertama Januari 2008
diperdagangkan di atas Rp9.400 per dolar AS, kembali menguat hingga mencapai mencapai
Rp9.051 per dolar AS pada akhir bulan Februari 2008. Selama paruh pertama tahun 2008,
rata-rata nilai tukar rupiah mencapai Rp9.261 per dolar AS atau melemah 2,5 persen
dibandingkan dengan rata-rata rupiah pada periode yang sama tahun 2007. Depresiasi rupiah
ini antara lain disebabkan oleh kekhawatiran terhadap perkembangan ekonomi global, masih
tingginya harga minyak dunia, sentimen negatif terhadap ekspektasi inflasi domestik, serta
ketahanan fiskal terkait dengan besarnya subsidi BBM.
Dalam bulan Juli 2008, rupiah kembali menguat dengan rata-rata Rp9.247 per dolar AS.
Nilai tukar rupiah diperkirakan akan kembali menguat di semester II 2008 dan mencapai
rata rata Rp9.239 per dolar AS. Penguatan rupiah ini sejalan dengan perkiraan membaiknya
faktor fundamental domestik, yang ditunjukkan oleh cukup tingginya surplus pada neraca
pembayaran Indonesia, masih tingginya imbal hasil rupiah, dan terjaganya faktor risiko
domestik. Secara umum nilai tukar rupiah rata-rata selama tahun 2008 diperkirakan
mencapai Rp9.250 per dolar AS.
Upaya-upaya untuk mencapai sasaran nilai tukar dan laju inflasi tidak lepas dari kebutuhan
akan kordinasi kebijakan Pemerintah dan Bank Indonesia sebagai otoritas moneter. Dalam
kaitan ini, Bank Indonesia terus berupaya untuk mengoptimalkan seluruh instrumen
kebijakan moneter. Sejak awal 2008, pelaksanaan kebijakan moneter diarahkan untuk
mengupayakan pergerakan suku bunga pasar uang antar bank (PUAB) pada tingkat yang
sesuai dengan BI rate. Sejak April 2008, kebijakan moneter yang telah diambil berhasil
mengarahkam pergerakan tingkat suku bunga PUAB O/N mendekati BI rate yaitu sebesar
8,0 persen. Seiring dengan mulai meningkatnya laju inflasi, pada bulan Mei 2008 Bank
Indonesia mulai menerapkan kebijakan moneter yang lebih ketat dengan menaikan BI rate
sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 8,25 persen. Pada Juni 2008, BI rate kembali dinaikkan
25 bps menjadi 8,50 persen sebagai respons terhadap peningkatan ekpektasi inflasi yang
mencapai 11,03 persen (y-o-y). Peningkatan BI rate terus berlanjut hingga pada bulan Juli
2008 menjadi 8,75 persen. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan perkembangan dan
prospek ekonomi global, regional dan domestik. Kenaikan BI rate sejalan dengan upaya
untuk mengendalikan tekanan inflasi yang bersumber dari berbagai faktor eksternal terkait
dengan tingginya harga komoditi pasar internasional dan faktor internal.
Kenaikan suku bunga BI rate akan diikuti dengan kenaikan suku bunga SBI 3 bulan dan
suku bunga pinjaman perbankan, seperti suku bunga kredit investasi, kredit modal kerja,
dan kredit konsumsi. Suku bunga SBI 3 bulan yang pada awal tahun 2008 sebesar 7,83
persen meningkat menjadi sebesar 9,0 persen pada Juni 2008 dan diperkirakan akan terus
meningkat. Peningkatan tersebut sejalan dengan masih tingginya harga minyak mentah
dan beberapa komoditi pangan dipasar global, yang diperkirakan akan memberi tekanan
pada inflasi. Sampai dengan akhir tahun 2008, rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan
mencapai 9,1 persen lebih tinggi dibandingkan tahun 2007 sebesar 8,04 persen.
II-28
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Seiring dengan kenaikan BI rate, suku bunga penjaminan yang ditetapkan oleh Lembaga
Penjaminan Simpanan (LPS) juga mengalami peningkatan menjadi 8,50 persen. Peningkatan
tersebut berlaku untuk periode penjaminan simpanan di bank umum periode 15 Juni 2008
sampai dengan 14 September 2008.
Di sisi lain, di tengah kondisi ekonomi yang belum sepenuhnya pulih, kinerja perbankan
masih terus menunjukkan adanya perbaikan. Hal ini antara lain dapat dilihat dari semakin
membaiknya fungsi intermediasi perbankan yang diikuti dengan kualitas penyaluran kredit
yang semakin baik. Dalam periode Januari 2008 hingga Mei 2008, rasio penyaluran kredit
terhadap penghimpunan dana dan modal inti (Loan to Deposit Ratio/LDR) secara konsisten
terus mengalami peningkatan. Selama periode tersebut, LDR mengalami peningkatan yang
cukup signifikan dari 70,10 persen pada bulan Januari 2008 menjadi 75,56 persen pada Mei
2008. Di samping itu, rasio kredit bermasalah terhadap total kredit (Non Performing Loans/
NPL) secara konsiten juga terus mengalami penurunan. Dalam periode Januari – Mei 2008
NPL berhasil ditekan dari 4,82 persen pada bulan Januari 2008 menjadi 4,32 persen pada
bulan Mei 2008.
Selain faktor LDR dan NPL, membaiknya kinerja perbankan juga terlihat dari indikator
penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK). Selama lima bulan pertama tahun 2008, DPK
perbankan masih mengalami fluktuasi, namun dalam kisaran yang moderat dan dengan
kecenderungan terus meningkat. Pada bulan Januari 2008, nilai DPK sebesar Rp1.471,2
triliun dan pada bulan Mei 2008 nilai DPK melonjak menjadi Rp1.505,61 triliun. Jika
dibandingkan dengan posisi Desember 2007 sebesar Rp1.511,3 triliun, nilai nominal DPK
pada Mei 2008 masih lebih rendah. Hal ini disebabkan karena banyaknya penarikan dana
pada simpanan valuta asing, sedangkan untuk simpanan dana bentuk rupiah relatif
mengalami peningkatan.
Memasuki tahun 2008, kinerja pasar modal domestik masih cukup baik dan mampu terus
tumbuh serta menciptakan beberapa rekor baru, antara lain indeks harga saham yang
mencapai 2830,3 pada tanggal 9 Januari 2008. Namun kondisi ekonomi AS yang semakin
memburuk telah membawa sentimen negatif pada bursa saham. Indeks bursa saham utama
termasuk bursa saham Indonesia kembali berjatuhan. IHSG turun mencapai level terendah
2180,1 pada tanggal 9 April 2008. Kebijakan untuk menaikkan harga BBM dan realisasi
pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I 2008 yang masih cukup kuat, membawa
sentimen positif ke bursa saham Indonesia sehingga IHSG mampu kembali meningkat.
Pada akhir Semester I 2008, IHSG ditutup pada level 2349,1 meningkat 9,8 persen
dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.
Hingga akhir Juni 2008, terdapat 11 perusahaan yang telah melakukan penawaran umum
perdana (Initial Public Offering/IPO) saham di Bursa Efek Indonesia. Jumlah dana yang
terkumpul melalui 11 emiten tersebut mencapai Rp5,61 triliun. Tren kenaikan suku bunga
mendorong para pelaku bisnis untuk go public sebagai alternatif pembiayaan korporasi yang
lebih menarik. Di tengah gejolak pasar finansial global, kepercayaan masyarakat terhadap
bursa saham Indonesia masih tinggi, sehingga sejumlah perusahaan yang go public terutama
yang berbasis sumber daya alam tetap mengalami kelebihan permintaan (over subscribed).
Di tengah kelesuan ekonomi global, pasar obligasi swasta di Indonesia masih tetap diminati.
Tingkat imbal hasil obligasi swasta di Indonesia dengan obligasi global tetap stabil.
Pelonggaran aturan Aktiva Tertimbang Menurut Risiko (ATMR) untuk obligasi korporasi,
NK RAPBN 2009
II-29
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
diharapkan dapat membawa angin segar di tengah kondisi global yang tidak
menguntungkan. Hal tersebut diperkirakan akan meningkatkan penerbitan obligasi oleh
korporasi. Melalui aturan tersebut, bobot risiko obligasi korporasi diturunkan dari semula
100 persen menjadi antara 50 persen hingga 20 persen.
Dengan pelonggaran aturan tersebut, cost of capital dalam penerbitan obligasi korporasi
akan semakin murah dan partisipasi pembiayaan bank melalui pasar modal akan bertambah.
Sedangkan bagi masyarakat, ketentuan ini akan meningkatkan akses dalam mendiversifikasi
pilihan investasi di pasar modal. Di sisi lain, dengan semakin beragamnya pilihan obligasi
akan meningkatkan partisipasi masyarakat dalam memperkuat kondisi pasar finansial di
Indonesia. Hal tersebut disebabkan dana yang terhimpun melalui obligasi merupakan dana
jangka panjang yang relatif tidak rentan terhadap berbagai risiko. Emisi obligasi korporasi
pada tahun 2007 mencapai Rp37 triliun dan tahun 2008 diharapkan meningkat menjadi
Rp40 triliun.
Di sisi lain, gejolak keuangan dunia di awal tahun 2008 telah memberikan beban yang berat
pada Surat Utang Negara (SUN). Hal ini tercermin dari semakin meningkatnya ekspektasi
imbal hasil (yield) untuk SUN 10 tahun di pasar sekunder hingga mencapai 13,2 persen
pada tanggal 9 Juni 2008. Dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu berarti yield
SUN 10 tahun telah meningkat sebesar 412 bps. Instrumen surat utang dengan jangka
waktu 10 tahun ini memang lebih mendapatkan tekanan dibandingkan instrumen surat
utang dengan jangka waktu yang lebih panjang, misalnya SUN 30 tahun. Dengan semakin
meningkatnya yield, Pemerintah perlu membayar bunga yang lebih mahal untuk penerbitan
surat utang baru. Suku bunga yang meningkat akan menambah beban pembayaran bunga
utang pada APBN.
Bila mencermati perkembangan permintaan dan penawaran minyak dunia selama Desember
2007 hingga Juni 2008, dapat dilihat bahwa produksi minyak dunia sudah melebihi
permintaannya, namun demikian harga minyak internasional tetap terus meningkat (lihat
Grafik II.10). Tingginya harga minyak pada periode ini lebih disebabkan faktor
nonfundamental akibat tindakan spekulatif di pasar komoditi. Harga rata-rata minyak
mentah WTI untuk periode Januari – Juni 2008 mencapai US$111,1 atau naik 80,5 persen
dari harga rata-rata periode yang sama tahun sebelumnya yaitu US$61,6. Harga rata-rata
minyak mentah Indonesia (ICP) periode Januari – Juni 2008 mencapai US$109,4 per barel,
meningkat 73,8 persen dari harganya pada periode yang sama di tahun 2007 sebesar US$62,9
per barel.
Secara keseluruhan, dalam tahun 2008 harga minyak mentah di pasar internasional
diperkirakan masih lebih tinggi dibanding harga tahun 2007. Menurut prediksi Energy
Information Administration (EIA) Amerika Serikat per tanggal 8 Juli 2008, harga rata-rata
minyak WTI dalam tahun 2008 akan berada pada level US$127,4 per barel. Dengan
memperhatikan proyeksi IEA dan realisasi harga ICP semester I 2008 yang mencapai
US$109,4 per barel, maka diperkirakan harga rata-rata minyak ICP sepanjang tahun 2008
akan mencapai US$127,2 per barel.
Realisasi lifting minyak mentah Indonesia dalam periode Januari – Juni 2008 mencapai
0,924 juta barel perhari, sedikit lebih tinggi dibanding realisasi lifting periode yang sama
tahun sebelumnya sebesar 0,884 juta barel. Peningkatan ini dikarenakan sumur-sumur
minyak baru yang mulai berproduksi ditambah hasil dari program revitalisasi sumur-sumur
II-30
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
tua. Pemerintah melalui Peraturan Menteri ESDM Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pedoman
Pengusahaan Pertambangan Minyak Bumi pada Sumur Tua telah melakukan revitalisasi
pemanfaatan sumur minyak tua. Sebanyak 5.000 sumur tua diharapkan akan dapat
menghasilkan minyak antara 5.000 barel sampai dengan 12.000 barel per hari. Terkait
dengan pengembangan sumur-sumur minyak baru, Exxon Mobil yang menguasai minyak
di Blok Cepu diperkirakan baru mulai dapat memproduksi minyak sekitar 10 ribu barel per
hari pada akhir 2008.
Dari sisi eksternal, kinerja neraca pembayaran dalam tahun 2008 diperkirakan akan diwarnai
dengan membaiknya posisi neraca transaksi berjalan (current accounts) dan menurunnya
posisi neraca modal dan finansial. Neraca transaksi berjalan diperkirakan mencatat surplus
sebesar US$11.470 juta (2,1 persen PDB), yang berarti lebih tinggi dari surplus tahun 2007
sebesar US$10.365 juta (2,4 persen PDB). Peningkatan surplus transaksi berjalan tersebut
terutama bersumber dari meningkatnya surplus neraca perdagangan. Surplus neraca
perdagangan diperkirakan mencapai US$37.041 juta atau lebih tinggi dibandingkan dengan
realisasi tahun 2007 sebesar US$32.718 juta. Hal ini terutama disebabkan oleh peningkatan
ekspor yang cukup tinggi meskipun pada saat yang sama nilai impor juga menunjukkan
peningkatan. Realisasi nilai ekspor diperkirakan mencapai US$142.834 juta, atau 21,0 persen
lebih tinggi bila dibandingkan dengan realisasi tahun 2007. Meningkatnya ekspor tersebut
antara lain bersumber dari ekspor migas dan nonmigas yang cukup tinggi, karena
meningkatnya harga minyak dan komoditas ekspor nonmigas, seperti CPO, karet, batubara,
dan tembaga di pasar dunia serta penguatan permintaan dunia terkait dengan masih
tingginya pertumbuhan ekonomi Cina dan India yang tidak dibarengi dengan peningkatan
pasokan.
Beberapa faktor pendorong tingginya harga minyak di pasar internasional adalah terjadinya
pengalihan portofolio investor ke pasar komoditi minyak dunia akibat melemahnya nilai
tukar dolar AS serta masih tingginya permintaan dunia dari negara konsumen utama, seperti
Amerika Serikat, Cina dan India. Tekanan tersebut diperburuk oleh keputusan OPEC untuk
tetap mempertahankan batas produksinya di level 32 juta bph, sehingga menimbulkan
kekhawatiran pasar terhadap suplai minyak dunia. Peningkatan harga minyak dunia tersebut
telah menyebabkan terjadinya peningkatan harga CPO dan batubara terkait dengan
penggunaan kedua komoditi tersebut sebagai sumber energi alternatif yang semakin tinggi.
Realisasi nilai impor dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai US$105.793 juta atau 24,0
persen lebih tinggi dibandingkan realisasi dalam tahun 2007 sebesar US$85.296 juta.
Peningkatan nilai impor tersebut terutama didorong oleh impor nonmigas seiring dengan
akselerasi kegiatan ekonomi di dalam negeri yang lebih cepat. Realisasi neraca jasa-jasa
dalam tahun 2008 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$25.571 juta atau lebih tinggi
dibandingkan realisasi defisit dalam tahun 2007 yang mencapai US$22.353 juta.
Peningkatan ini terutama bersumber dari meningkatnya jasa freight terkait dengan
meningkatnya impor.
Dalam tahun 2008, realisasi neraca modal dan finansial diperkirakan mencatat defisit sebesar
US$17 juta, jauh lebih rendah dibandingkan dengan realisasi dalam tahun 2007 yang
mencatat surplus sekitar US$3.322 juta. Defisit neraca modal dan finansial tersebut terutama
didorong oleh peningkatan arus keluar modal sektor swasta. Pada saat yang sama neraca
modal sektor publik menunjukkan peningkatan surplus, sehingga dapat mengurangi tekanan
defisit atas neraca modal dan finansial secara keseluruhan. Realisasi neraca modal sektor
NK RAPBN 2009
II-31
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
swasta dalam tahun 2008 diperkirakan mencatat defisit sebesar US$5.768 juta, lebih tinggi
dibandingkan dengan realisasi dalam tahun 2007 yang menunjukkan defisit sebesar US$131
juta. Peningkatan defisit (arus keluar) modal sektor swasta ini sebagian besar disebabkan
oleh peningkatan arus keluar investasi portofolio dan investasi lainnya. Peningkatan arus
keluar investasi jangka pendek dan investasi lainnya lebih besar dibandingkan peningkatan
arus masuk penanaman modal asing (PMA). Arus keluar investasi portofolio diperkirakan
mencapai US$2.938 juta, jauh lebih rendah dibandingkan tahun 2007 yang menunjukkan
arus masuk sebesar US$252 juta. Relatif tingginya arus keluar investasi portofolio
dilatarbelakangi oleh kondisi pasar keuangan internasional yang masih belum pulih dari
dampak krisis subprime mortgage di Amerika Serikat, ditambah dengan munculnya persepsi
negatif di kalangan investor mengenai daya tahan keuangan negara (APBN) terhadap
tekanan kenaikan harga minyak. Sementara itu, arus keluar investasi lainnya meningkat
dari US$2.521 juta dalam tahun 2007 menjadi US$4.529 juta, akibat meningkatnya
penempatan aset valas bank dan nonbank di luar negeri.
Meskipun demikian, secara keseluruhan neraca pembayaran dalam tahun 2008 diperkirakan
masih cukup aman, sebagaimana ditunjukkan oleh posisi cadangan devisa yang diperkirakan
mencapai US$69.026 juta, lebih tinggi dibandingkan posisi tahun sebelumnya yang mencapai
sebesar US$56.920 juta. Posisi cadangan devisa tahun 2008 diperkirakan setara dengan 5,8
bulan impor dan pembayaran pinjaman luar negeri pemerintah.
2.3.
Tantangan dan Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro
2009
2.3.1.
Tantangan Kebijakan Ekonomi Makro
2.3.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional
Dalam tahun 2009 pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangan global diperkirakan
akan sedikit membaik dibanding kondisi tahun 2008. Berbagai tekanan yang sebelumnya
terjadi, diperkirakan akan mereda, sehingga menurunkan tingkat inflasi. Hal tersebut akan
memberikan kontribusi positif bagi peningkatan
daya beli masyarakat dan pertumbuhan
Grafik II.20
ekonomi di berbagai negara.
Pertumbuhan Ekonomi dan Volume
II-32
Perdagangan Dunia
10
9
pertumbuhan (persen, y-o-y)
Para analis memperkirakan laju pertumbuhan
ekonomi dunia akan sedikit lebih baik
dibandingkan tahun sebelumnya. IMF
memperkirakan laju pertumbuhan ekonomi
dunia akan sedikit membaik menjadi 3,8 persen
atau naik 0,1 persen dari tahun 2008.
Peningkatan pertumbuhan ini sejalan dengan
meningkatnya volume perdagangan dunia
yang tumbuh sebesar 5,8 persen, lebih tinggi
dari tahun 2008 sebesar 5,6 persen (lihat
Grafik II.20).
8
7
6
5
4
3
2
2 006
2 007
GDP
2 008
2 009
Volum e Perdagangan
Su m ber : IMF, WEO Da ta ba se
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Laju pertumbuhan Amerika Serikat diperkirakan mulai meningkat kembali menjadi 1,7
persen. Sementara itu, negara-negara maju di Eropa diperkirakan masih akan terus
mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi. Tekanan-tekanan yang berasal dari naiknya
tingkat pengangguran, laju inflasi yang tinggi, defisit current account dan tingginya beban
utang, masih menjadi risiko yang harus dihadapi beberapa negara Eropa pada tahun 2009.
Laju pertumbuhan ekonomi Jerman, diperkirakan akan kembali menurun menjadi 1,3 persen
pada tahun 2009, sementara pertumbuhan ekonomi Perancis diperkirakan melambat
menjadi 1,5 persen. Perekonomian Inggris diperkirakan akan mengalami perlambatan yang
cukup signifikan yaitu dari 1,7 persen menjadi 1,3 persen dalam tahun 2009. Secara umum
perekonomian di kawasan Eropa diperkirakan mengalami perlambatan dari 1,7 persen di
tahun 2008 menjadi 1,4 persen di tahun 2009 (lihat Grafik II.21).
Sementara itu laju pertumbuhan ekonomi
di
Jepang
dan
Korea
Selatan,
mengindikasikan mulai terjadinya recovery
setelah mengalami perlambatan di tahun
2008. Pada tahun 2009, laju pertumbuhan
ekonomi di kedua negara tersebut
diperkirakan mencapai 1,5 persen dan 4,9
persen, lebih baik dibanding tahun
sebelumnya sebesar 1,3 persen dan 4,5 persen
(lihat Grafik II.21).
Grafik II.21
Pertumbuhan Ekonomi Negara Maju
(persen, y-o-y)
10,0
8,0
2006
2007
2008
2009
6,0
4,0
2,0
0,0
Singapura
Korea
Japan
France
UK
Jerman
Eurozone
US
Di kawasan Asia, perekonomian China
diperkirakan akan kembali melambat
menjadi 9,7 persen sebagai dampak
melambatnya pertumbuhan ekspor negara
tersebut. Menurunnya ekspor tersebut disebabkan oleh kecenderungan meningkatnya upah
dan inflasi di negara tersebut, yang pada gilirannya berdampak pada penurunan daya saing
komoditi China di pasar global. Di sisi lain, perekonomian India diperkirakan akan kembali
meningkat menjadi 8,1 persen. Secara umum pertumbuhan di kedua negara tersebut masih
cukup tinggi sehingga mampu memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi
di negara-negara sekitarnya (lihat Grafik II.22).
Di kawasan Asia Tenggara, secara umum
laju pertumbuhan negara-negara di
kawasan tersebut diperkirakan sedikit
meningkat dibanding dengan tahun 2008.
Pertumbuhan
ekonomi
Thailand
diperkirakan meningkat menjadi 5,0 persen
pada tahun 2009, sementara pertumbuhan
ekonomi Filipina diperkirakan menjadi 5,4
persen. Laju pertumbuhan Malaysia relatif
stabil yaitu pada tingkat 5,5 persen (lihat
Grafik II.22).
Mencermati perkembangan permintaan dan
penawaran minyak mentah sejak bulan
Desember 2007 terlihat bahwa produksi telah
NK RAPBN 2009
Grafik II.22
Pert umbuhan Ekonomi Negara Berkembang di Kawasan Asia
(persen, y-o-y )
14
12
2006
2007
2008
2009
10
8
6
4
2
0
China
India
Malaysia
Filipina
Thailand
Sum ber: IMF, WEO Database
II-33
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
melebihi permintaan komoditi energi tersebut (lihat Grafik II.10). Dengan kondisi tersebut
diperkirakan sejak awal semester II 2008 harga minyak akan cenderung turun. Energy
Information Administration (EIA), dalam rilisnya pada tanggal 8 Juli 2008 memperkirakan
harga minyak WTI dalam tahun 2009 diperkirakan rata-rata mencapai US$132,75 per barel.
Dengan memperhatikan prediksi harga minyak dari EIA dan untuk mengamankan
pelaksanaan anggaran negara, maka dalam perhitungan RAPBN, harga ICP diasumsikan
US$130 per barel (lihat Grafik II.23).
Grafik II.23
Perkem bangan Harga Miny ak Dunia
1 90
Interv al Key akinan 9 0%
170
Interv al Key akinan 7 0%
Interv al Key akinan 50%
Futures
1 50
1 30
110
90
70
50
30
Ja n -0 6
Ju l-0 6
Ja n -0 7
Ju l-0 7
Ja n -0 8
Ju l-0 8
Ja n -0 9
Su m ber : EIA , Bloom ber g , diola h
Dalam rangka penghematan
pemakaian
energi
dan
mengurangi beban subsidi
BBM, pemerintah akan terus
melaksanakan
program
diversifikasi dan pemanfaatan
energi alternatif seperti minyak
nabati (biofuel/biodiesel).
Disamping itu, pemerintah
akan tetap melaksanakan
program konversi penggunaan
minyak tanah ke pemakaian
gas untuk kelompok rumah
tangga.
Sebagai hasil dari program revitalisasi sumur tua, mulai beroperasinya Blok Cepu milik
Exxon Mobil dan beberapa sumur minyak baru lainnya maka diperkirakan lifting minyak
pada tahun 2009 akan meningkat. Asumsi lifting minyak sebagai dasar penghitungan
penerimaan negara pada tahun 2009 ditetapkan pada angka 0,950 juta barel perhari.
2.3.1.2.
Perekonomian Domestik
Perkembangan perekonomian nasional dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan kinerja
yang semakin baik meski masih dibayang-bayangi oleh masih tingginya harga komoditi
internasional, melonjaknya harga minyak mentah dunia, dan dampak krisis subprime
mortgage. Faktor internal yang menjadi tantangan pokok dalam tahun 2009 antara lain (i)
masih relatif tingginya penduduk miskin; (ii) terbatasnya akses dan dana dalam sistem
perlindungan sosial bagi masyarakat miskin; (iii) relatif rendahnya kualitas pendidikan dan
kesehatan masyarakat; dan (iv) masih lemahnya daya tarik investasi dan sektor riil.
Untuk menghadapi permasalahan dan tantangan tersebut guna mewujudkan tema
pembangunan dalam tahun 2009, telah ditetapkan prioritas pembangunan nasional dalam
Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2009 sebagai berikut: (i) meningkatkan pelayanan
dasar dan perdesaan; (ii) percepatan pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat
daya tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan, infrastruktur dan energi; (iii) dan
peningkatan upaya anti korupsi, reformasi birokrasi serta pemantapan demokrasi,
pertahanan dan keamanan dalam negeri.
Upaya-upaya yang dilakukan untuk meningkatkan investasi, antara lain melalui peningkatan
daya tarik investasi, penyederhanaan prosedur perijinan, administrasi perpajakan dan
II-34
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
kepabeanan, serta peningkatan kepastian hukum termasuk pembenahan koordinasi terhadap
peraturan-peraturan daerah dan pusat. Peningkatan daya saing ekspor dilakukan melalui
diversifikasi pasar ekspor, peningkatan kinerja komoditi nonmigas yang bernilai tambah
tinggi, dan peningkatan devisa dari pariwisata serta TKI. Selain itu daya saing industri
pengolahan juga akan ditingkatkan, antara lain melalui pengembangan kawasan industri
khusus, fasilitasi industri hilir komoditi primer, restrukturisasi permesinan, serta penggunaan
produksi dalam negeri. Sementara itu percepatan pembangunan infrastruktur serta
penyediaan energi termasuk listrik terus diupayakan untuk mendorong pertumbuhan
investasi yang tinggi.
2.3.2.
Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro
Sasaran yang akan dicapai dalam peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan
antara lain: (i) menurunkan angka kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat
miskin melalui PNPM Mandiri, Raskin, dan BLT; (ii) meningkatkan ekonomi usaha rakyat;
(iii) meningkatkan pendidikan, kesehatan, dan keluarga berencana; (iv) meningkatkan
infrastruktur di bidang sumber daya air, transportasi, perumahan dan permukiman; dan
(v) pemenuhan kebutuhan energi melalui peningkatan sumber energi yang terbarukan,
dan meningkatkan rasio elektrifikasi. Untuk mencapai prioritas percepatan pertumbuhan
yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh
pembangunan pertanian, infrastruktur dan energi, sasaran yang akan dicapai antara lain
(i) meningkatnya investasi sebesar 11,7 persen; (ii) meningkatnya ekspor nonmigas sebesar
14,5 persen; (iii) meningkatnya jumlah penerimaan devisa dari sektor pariwisata dan jumlah
wisatawan nusantara; (iv) tumbuhnya sektor pertanian sebesar 3,6 persen dan sektor industri
pengolahan sebesar 5,3 persen; dan (v) menurunnya tingkat pengangguran terbuka menjadi
7 persen hingga 8 persen dari angkatan kerja. Sementara itu, sasaran yang akan dicapai
dalam peningkatan upaya anti korupsi, reformasi birokrasi serta pemantapan demokrasi,
pertahanan dan keamanan dalam negeri antara lain: (i) menurunnya tindak pidana korupsi;
(ii) meningkatnya kinerja birokrasi; dan (iii) terlaksananya Pemilu 2009 secara demokratis,
jujur, adil, dan aman.
Pertumbuhan Ekonomi
Pemerintah telah mentargetkan sasaran pertumbuhan ekonomi di tahun 2009 sebesar 6,2
persen (lihat Grafik II.24). Sasaran tersebut merupakan bagian dari rencana program
pembangunan jangka menengah
Gr a fik II.24
untuk
mengurangi
jumlah
Pr oy eksi Per t u m bu h a n PDB
kemiskinan dan pengangguran
6,5%
serta meningkatkan taraf hidup
6 ,3 %
6,0%
6 ,2%
6 ,2 %
masyarakat.
Pencapaian sasaran pertumbuhan
tersebut terutama akan diupayakan
melalui strategi untuk menjaga
daya beli masyarakat, mendorong
laju investasi, terjaganya surplus
NK RAPBN 2009
5,5%
5,5%
5,0%
2 006
2 007
2 008*
2 009 *
* pr oy ek si
Sumb er : BPS dan Depk eu, di ol ah
II-35
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
neraca perdagangan, serta adanya stimulus fiskal dalam batas kemampuan keuangan negara
untuk menggerakkan sektor riil, terutama sektor industri dan pertanian.
Dalam pelaksanaannya, strategi untuk mencapai sasaran pertumbuhan ekonomi akan
dilakukan dengan meningkatkan koordinasi yang lebih baik antara kebijakan fiskal, moneter,
dan sektor riil serta mendorong peranan masyarakat dalam pembangunan ekonomi.
Sumber-sumber Pertumbuhan Ekonomi Komponen Pengeluaran
Dari sisi komponen pengeluaran (lihat
Tabel II.2), pencapaian pertumbuhan
ekonomi pada tahun 2009 diupayakan
melalui pencapaian sasaran pertumbuhan
konsumsi masyarakat dan pemerintah,
investasi, serta perdagangan internasional
di dalam perhitungan Produk Domestik
Bruto (PDB).
Tabel II.2
Sumber sumber Pertumbuhan Ekonomi, 2009
(persen)
Pengeluaran
Pertumbuhan
Konsumsi Masyarakat
5,4
Konsumsi Pemerintah
5,0
Investasi/PMTB
11,7
Ekspor
10,9
Impor
13,3
PDB
6,2
Peningkatan Daya Beli Masyarakat
Konsumsi masyarakat merupakan komponen terbesar dalam perhitungan PDB sehingga
perannya cukup signifikan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.
Dengan memperhatikan berbagai tantangan dan peluang yang mungkin muncul dalam
tahun 2009, Pemerintah mentargetkan sasaran komponen konsumsi masyarakat tumbuh
5,4 persen. Upaya pencapaian sasaran ini akan dilakukan melalui langkah-langkah untuk
menjamin peningkatan daya beli masyarakat, sehingga peningkatan pendapatan riil
masyarakat dapat memenuhi kebutuhan terhadap barang dan jasa (lihat Grafik II.25).
Kebijakan pajak penghasilan baru yang
Grafik II.25
mulai berlaku sejak awal tahun 2009
Proyeksi Konsumsi RT
diperkirakan akan mempunyai dampak
6 ,0%
5,4 %
yang positif terhadap peningkatan
5,5%
5,0%
konsumsi masyarakat. Peningkatan
5,4%
5,0%
Pendapatan Tidak Kena Pajak (PTKP)
yang direncanakan dari Rp16.800.000
4 ,5%
menjadi Rp19.760.000 per keluarga
4 ,0%
(WP dengan istri/suami dan dua anak),
3 ,5%
dan disertai dengan penyederhanaan
3 ,2 %
lapisan tarif dan perluasan lapisan
3 ,0%
2 006
2 007
2 008*
2 009 *
penghasilan kena pajak (income bracket
*
Pr
oy
ek
si
atau tax threshold), serta penurunan
Su m ber : BPS da n Depk eu , diola h
tarif
pajak
maksimum
akan
meningkatkan take home pay dari rumah tangga Indonesia. Hal ini pada gilirannya akan
meningkat konsumsi masyarakat.
II-36
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Peningkatan konsumsi masyarakat antara lain dilakukan melalui perbaikan kesejahteraan
PNS/TNI/Polri dan pensiunan melalui kenaikan gaji dan pemberian gaji ke-13, stimulus
peningkatan lapangan kerja melalui infrastruktur dasar, perlindungan sosial rakyat miskin,
dan proyek-proyek padat karya yang menyerap banyak tenaga kerja. Khusus untuk meningkatkan
konsumsi masyarakat miskin, Pemerintah akan mengupayakan berbagai program untuk
meningkatkan kegiatan ekonomi yang pro-rakyat miskin, diantaranya adalah: penyempurnaan
pelaksanaan pemberian bantuan sosial, penyediaan BLT, penyediaan subsidi beras untuk
masyarakat miskin (raskin), program Kartu Sehat atau Askeskin, PNPM, dan BOS.
Dalam rangka menjaga sasaran laju pertumbuhan konsumsi, Pemerintah memfokuskan
kebijakan pada dua sisi, yaitu sisi permintaan (demand) dan penawaran (supply). Di sisi
penawaran, jaminan ketersediaan pasokan terutama ditujukan pada produk-produk yang
memiliki peranan penting dalam mempengaruhi pergerakan inflasi, seperti beras dan bahan
bakar minyak. Langkah-langkah pengamanan ini diupayakan baik melalui peningkatan kapasitas
produksi dalam negeri maupun impor apabila diperlukan. Untuk terus mendorong kapasitas
produksi dalam negeri, selain melalui program-program dan kebijakan langsung yang tertuang
dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP), juga akan diupayakan strategi untuk menumbuhkan
optimisme pasar. Strategi ini akan didukung oleh ketersediaan pembiayaan yang lebih murah
melalui tingkat suku bunga riil yang semakin kondusif. Penurunan tingkat suku bunga riil akan
lebih mampu menggerakkan dana-dana masyarakat di perbankan untuk dapat dialokasikan
pada sektor-sektor ekonomi yang produktif, yang pada gilirannya akan mendorong peningkatan
sektor riil untuk mengimbangi sisi permintaan. Di sisi lain, penurunan tingkat suku bunga juga
akan mampu mendorong masyarakat untuk meningkatkan konsumsinya.
Di sisi permintaan, upaya meningkatkan kemampuan daya beli masyarakat sebagaimana
telah disinggung di atas adalah dengan menjaga inflasi pada tingkat yang terkendali sehingga
tidak terjadi penurunan daya beli riil masyarakat. Upaya lain yang dilakukan oleh Pemerintah
adalah dengan melanjutkan pelaksanaan program PNPM yang merupakan upaya untuk
meningkatkan lapangan kerja baru dan pembangunan infrastruktur di daerah perdesaan
dan di lingkungan daerah kumuh perkotaan. Program ini telah dijalankan sejak tahun 2007
dengan melibatkan keluarga miskin, termasuk kaum perempuan, mulai dari perencanaan
hingga implementasinya.
Konsumsi Pemerintah
Pertumbuhan konsumsi pemerintah
ditargetkan sebesar 5,0 persen. Komposisi
konsumsi Pemerintah terdiri dari belanja
pegawai dan barang yang penggunaannya
diarahkan untuk mendukung kegiatan
pemerintahan dalam rangka meningkatkan
pelayanan masyarakat dan stimulasi pasar.
Dalam implementasinya, penggunaan
anggaran belanja konsumsi pemerintah ini
akan dilaksanakan dengan terus
meningkatkan efektifitas dan efisiensi,
disertai prinsip-prinsip transparansi dan
akuntabilitas (lihat Grafik II.26).
NK RAPBN 2009
Grafik II.26
Proyeksi Konsumsi Pemerintah
9,5%
9,6%
7,5%
5,0%
5,5%
3,9%
4,2%
3,5%
2006
2007
2008*
2009*
* proy eksi
Sumber: BPS dan Depkeu, diolah
II-37
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Salah satu kegiatan penting terkait dengan konsumsi pemerintah di tahun 2009 adalah
penyelenggaraan Pemilu. Besarnya konsumsi untuk kegiatan ini, tidak hanya diarahkan
untuk melaksanakan tujuan berlangsungnya siklus kehidupan bernegara, tetapi juga untuk
memberikan stimulasi bagi aktivitas ekonomi sektor swasta.
Perkuatan Sumber - Sumber Investasi
Optimisme terhadap prospek ekonomi akan sangat mendukung perbaikan kegiatan investasi.
Laju investasi pada tahun 2009 diperkirakan akan tumbuh sebesar 11,7 persen terutama
didukung oleh jenis investasi bangunan sejalan dengan semakin maraknya pembangunan
proyek-proyek infrastruktur, baik oleh pemerintah maupun swasta (lihat Grafik II.27).
Investasi
tahun
2009
Grafik II.27
diperkirakan
mencapai
Proyeksi PMTB (Investasi)
Rp1.407,1 triliun, lebih tinggi
12,0%
dibandingkan tahun 2008
11,7%
11,4%
yang
pertumbuhannya 10,0%
9,2%
diperkirakan sebesar 11,4
8,0%
persen. Kontribusi investasi
terhadap PDB tahun 2009,
6,0%
diperkirakan sebesar 26,6
4,0%
2,5%
persen, meningkat dibanding
porsi tahun sebelumnya yang
2,0%
diperkirakan sebesar 25,5
2006
2007
2008*
2009*
persen. Berdasarkan perkiraan
* proyeksi
Sumber: BPS dan Depkeu, diolah
sumber-sumber investasi
2009, investasi swasta yang
terdiri atas PMA dan PMDN diperkirakan memberikan kontribusi sebesar 29,0 persen,
sementara kontribusi dari perbankan sebesar 18,2 persen, BUMN sebesar 13,6 persen, belanja
modal pemerintah sebesar 12,6 persen, laba ditahan sebesar 2,6 persen, pasar modal sebesar
5,8 persen, dan sumber investasi lainnya 18,1 persen dari total investasi (lihat Grafik II.28).
Grafik II.28
Sumber-sumber Investasi Tahun 2009
% thd total Investasi
30
25
20
15
10
5
Sum ber: Depkeu, diolah
II-38
Lainnya
Pasar Modal
Laba
Ditahan
Kredit
Perbankan
Belanja
Modal
Pemerintah
Capex
BUMN
PMA/PMDN
-
Untuk mendorong investasi,
pemerintah mengeluarkan beberapa
kebijakan antara lain : (i) melalui UU
PPh dan PPN, (ii) pembangunan
infrastruktur, (iii) percepatan
pembangunan proyek listrik 10.000
MW, dan (iv) Economic Partnership
Agreement (EPA). Di bidang PPh,
pada tahun 2007 Pemerintah telah
mengeluarkan
Peraturan
Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007
tentang Fasilitas Pajak Penghasilan
untuk Penanaman Modal Di
Bidang-Bidang Usaha Tertentu Dan/
Atau Di Daerah - Daerah Tertentu.
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Fasilitas tersebut diberikan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, pemerataan
pembangunan, dan percepatan pembangunan, sehingga diharapkan iklim investasi dapat
diperbaiki dan kegiatan investasi dapat meningkat secara signifikan.
Di bidang pembangunan infrastruktur, Pemerintah melakukan kebijakan mengenai
transportasi dan ketenagalistrikan. Kebijakan transportasi terdiri dari prasarana jalan, darat,
laut, udara, dan kereta api. Prasarana jalan antara lain pembangunan, pemeliharaan dan
rehabilitasi jalan serta jembatan nasional pada lintas strategis, wilayah perbatasan, daerah
terpencil dan pedalaman; jalan akses ke pelabuhan Tanjung Priok dan Bandara Kuala Namu;
dan pembebasan tanah untuk dukungan jalan tol. Transportasi darat antara lain peningkatan
keselamatan dan keamanan transportasi jalan, sungai, danau dan penyeberangan;
peningkatan pelayanan angkutan umum; peningkatan pengawasan terhadap jembatan
timbang; pengembangan angkutan massal di perkotaan; peningkatan aksesibilitas antara
pusat kota dan bandara, juga antara pusat produksi dan pelabuhan laut.
Kebijakan perkeretaapian antara lain peningkatan keselamatan dan keamanan pelayanan
kereta api serta kapasitas lintas dan angkutan, peningkatan akuntabilitas dan efektivitas
skema pendanaan Public Service Obligation (PSO), Infrastructure Maintenance and
Operation (IMO), dan Track Access Charge (TAC); dan peningkatan peran swasta.
Transportasi laut antara lain pengetatan pengecekan kelaikan laut baik kapal maupun
peralatan, peningkatan fasilitas keselamatan dan keamanan pelayaran, penyediaan
pelayanan angkutan laut perintis dan angkutan penumpang kelas ekonomi dalam negeri,
peningkatan kapasitas prasarana transportasi laut dan mengembangkan dermaga pelabuhan
untuk angkutan batubara. Untuk transportasi udara, dilakukan pengetatan pengecekan
kelaikan udara baik pesawat maupun peralatan navigasi, peningkatan fasilitas keselamatan
penerbangan dan navigasi sesuai standar, peningkatan pengelolaan sarana dan prasarana
di seluruh bandara, dan penyelesaian pembangunan Bandara Kuala Namu dan Hasanudin.
Kebijakan ketenagalistrikan dilakukan melalui pembangunan pembangkit listrik yang
menggunakan energi primer nonBBM khususnya batubara, gas, energi terbarukan hidro
dan panas bumi,terutama bagi wilayah krisis listrik; peningkatan investasi swasta;
pembangunan ketenagalistrikan yang berwawasan lingkungan; dan peningkatan
penggunaan komponen lokal dalam pembangunan ketenagalistrikan. Khusus untuk
percepatan pembangunan pembangkit listrik 10.000 MW dilakukan pembangunan transmisi,
distribusi, dan pembangkit listrik.
Kebijakan untuk mendorong investasi juga dilakukan melalui kesepakatan kerjasama
kemitraan ekonomi atau EPA antara Indonesia dan Jepang pada tahun 2007. Kebijakan
tersebut terdiri atas tiga pilar, yaitu liberalisasi perdagangan dan investasi, fasilitasi
perdagangan dan investasi, serta capacity building. Di bidang perdagangan, Indonesia dan
Jepang akan menghapuskan Bea Masuk (BM) bagi produk ekspor masing-masing. Jepang
akan menghapuskan BM untuk 80 persen dari 9.275 pos tarifnya, 10 persen dari pos tarif
BM-nya dihapus bertahap antara tiga hingga sepuluh tahun, dan 10 persennya dikecualikan.
Sedangkan Indonesia akan menghapuskan BM untuk 58 persen dari 11.163 pos tarif, 35
persen dari pos tarif dilakukan penurunan BM secara bertahap antara tiga hingga sepuluh
tahun, dan 7 persen dikecualikan.
Di bidang jasa, Jepang dan Indonesia sepakat membuka akses untuk pasar tenaga perawat
medik dan tenaga perawat lanjut usia (lansia). Di bidang fasilitasi perdagangan dan investasi,
NK RAPBN 2009
II-39
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Indonesia akan memberikan fasilitasi pembukaan perdagangan jasa teknik, penelitian dan
pengembangan, penyewaan dan leasing di luar usaha penerbangan, jasa perbaikan dan
perawatan otomotif terkait pabrik yang ada di Indonesia kecuali kapal laut dan penerbangan.
Selain itu, Jepang diperbolehkan memiliki 49 persen saham perusahaan di sektor jasa.
Dalam hal capacity building, Jepang akan memberi bantuan teknis di sektor energi, industri
manufaktur, pertanian, perikanan, pelatihan dan keterampilan tenaga kerja, serta promosi
ekspor dan Usaha Kecil Menengah (UKM). Jepang juga akan membantu pembangunan
pusat pengembangan industri (Manufacturing Industry Development Center/MIDEC).
Kesepakatan khusus yang dicapai adalah pemberian akses bebas masuk bagi produk bahan
baku buatan Jepang untuk diproses oleh perusahaan Jepang di Indonesia yang disebut dengan
mekanisme User Specific Duty Free Scheme (USDFS). Sebagai kompensasinya, Jepang akan
memberikan pelatihan kepada pabrik di industri pemakai bahan baku tersebut. Kerjasama
EPA tersebut akan ditinjau ulang dalam lima tahun untuk menilai implementasi kesepakatan
oleh masing-masing pihak.
Peningkatan investasi didorong dengan meningkatkan daya tarik investasi baik di dalam
maupun di luar negeri, antara lain melalui penyederhanaan prosedur perijinan, peningkatan
pelayanan dan fasilitas investasi (Unit Pelayanan Investasi Terpadu / UPIT) di Riau, Manado,
Kendal; percepatan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Kawasan Ekonomi
Khusus Investasi (KEKI); promosi investasi melalui Indonesia Investment Expo dan Market
Intelligence; modernisasi administrasi kepabeanan dan cukai dengan pembentukan dua
Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai dan penerapan NSW, serta pemanfaatan teknologi
satelit; dan peningkatan kepastian hukum melalui pemantapan koordinasi dan penegakan
hukum dibidang pasar modal dan lembaga keuangan.
Koordinasi kebijakan antara Pemerintah dan Bank Indonesia merupakan salah satu kunci
keberhasilan untuk menjaga pertumbuhan investasi yang memadai. Terjaganya inflasi dan
stabilitas nilai tukar memungkinkan tingkat suku bunga domestik terjaga pada tingkat yang
kompetitif. Membaiknya permintaan dan optimisme terhadap prospek ekonomi mendorong
minat pelaku usaha untuk melakukan peningkatan kapasitas produksinya.
Upaya pemerintah untuk mengeliminasi berbagai hambatan dalam pembangunan
infrastruktur diharapkan akan mendukung kegiatan investasi di tahun 2009. Programprogram percepatan pembangunan infrastruktur yang telah berjalan sejak tahun 2006
diharapkan dapat diselesaikan dalam tahun 2009, sehingga fasilitas-fasilitas untuk
mendorong kegiatan dunia usaha dan investasi baru dapat segera terealisasi. Jenis-jenis
infrastruktur yang direncanakan dilaksanakan pada tahun 2009, antara lain:
(i) pembangunan jalan di kawasan perbatasan, lintas pantai selatan, pulau-pulau terpencil
dan terluar, serta jalan akses dan jalan baru; (ii) pembangunan jembatan Suramadu,
rehabilitasi dan pembangunan jembatan ruas jalan nasional; (iii) pembangunan dan
peningkatan kinerja jaringan irigasi dan jaringan rawa, rehabilitasi jaringan irigasi dan
jaringan rawa; (iv) pembangunan jalan kereta api yaitu rail link Manggarai - Bandara
Soekarno-Hatta, jalur ganda Kroya - Kutoarjo, Cirebon – Kroya, Serpong – Maja, dan
Tegal – Pekalongan, dan rehabilitasi jalan kereta api; (v) pembangunan Bandara Hasanudin
dan Kualanamu; (vi) pembangunan transmisi dan jaringan induk listrik; (vii) akses
telekomunikasi dan internet di desa, dan (viii) pengembangan pelabuhan laut yaitu Tanjung
Priok, Belawan, Manokwari, Bitung, Bojonegara, dan Manado.
II-40
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Untuk pembiayaan jalan tol Trans Jawa dan Jakarta Outer Ring Road (JORR), Pemerintah
memberikan dukungan atas kenaikan biaya pengadaan tanah untuk 28 ruas jalan tol dalam
jangka waktu 3 (tiga) tahun anggaran yakni dari tahun 2008 hingga tahun 2010, dan
penyediaan dana pembelian tanah melalui badan layanan umum (BLU). Di bidang kelistrikan,
dalam proyek pembangunan pembangkit tenaga listrik (10.000 MW) Pemerintah
memberikan dukungan dalam bentuk jaminan penuh terhadap pembayaran kewajiban PT
PLN (Persero) kepada kreditur perbankan yang menyediakan pendanaan/kredit untuk
proyek-proyek tersebut. Sebanyak 17 proyek telah ditandatangani pembiayaannya dan sedang
dipersiapkan proyek 10.000 MW Tahap II dengan dukungan pemerintah.
Penetapan standar pelayanan minimal yang berkualitas dengan diadopsinya PSO akan
mampu meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelayanan publik kepada masyarakat,
termasuk investor dan pelaku dunia usaha. Peningkatan pelayanan tersebut akan mampu
menekan biaya-biaya ekonomi sehingga aktivitas dunia usaha dapat diakselerasi dan dapat
mendukung pertumbuhan ekonomi yang mantap dan stabil.
Ketersediaan pasokan sumber energi yang memadai bagi dunia usaha merupakan salah
satu sarana penting bagi kegiatan investasi. Mengingat keterbatasan sumber energi minyak
untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan pentingnya menjamin ketersediaan sumber
energi bagi kelangsungan aktivitas ekonomi, maka pemerintah tidak hanya berupaya
meningkatkan ketersediaan sumber energi minyak yang baru, tetapi juga untuk mendorong
pengembangan sumber energi alternatif, seperti pengembangan batubara, gas, bahan bakar
nabati, dan sumber energi yang terbarukan.
Pada awal tahun 2008 pemerintah menghapuskan bea masuk serta memberikan fasilitas
perpajakan di sektor migas dan geothermal. Pemberian insentif fiskal tersebut pada prinsipnya
bertujuan untuk meningkatkan produksi migas dan geothermal dengan cara mendorong
peningkatan kegiatan eksplorasi di sektor tersebut. Dengan pemberian fasilitas tersebut,
diharapkan akan segera dapat menarik minat para investor asing untuk melakukan kegiatan
eksplorasi dan produksi secepatnya sehingga upaya Pemerintah untuk mendorong
peningkatan produksi migas dan geothermal dapat tercapai.
Peningkatan Ekspor
Ekspor merupakan salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Pada tahun
2009 laju pertumbuhan ekspor diperkirakan masih cukup tinggi yaitu sebesar 10,9 persen.
Ekspor migas diperkirakan turun antara
Grafik II.29
Proyeksi Pertumbuhan Ekspor
lain disebabkan oleh program pengalihan
ekspor gas untuk kebutuhan domestik (lihat
15,5%
14,3%
Grafik II.29).
Berdasarkan komposisi jenis komoditi,
ekspor nonmigas tahun 2009 diperkirakan
masih didominasi oleh ekspor manufaktur,
diikuti ekspor pertambangan dan pertanian.
Beberapa komoditi yang diperkirakan
mengalami peningkatan cukup menonjol
antara lain lemak dan minyak hewani/
nabati (termasuk CPO), bahan bakar
NK RAPBN 2009
13,5%
11,5%
9,4%
9,5%
10,9%
8,0%
7,5%
2006
2007
2008*
2009*
* pr oy eksi
Su m ber : BPS dan Depkeu, diolah
II-41
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
mineral, karet dan barang dari karet, mesin/peralatan listrik, dan mesin-mesin/pesawat
mekanik.
Berbagai program akan dilakukan oleh pemerintah guna mendorong peningkatan ekspor di
tahun 2009. Hal tersebut antara lain dilakukan melalui penyelenggaraan Indonesian Trade
Promotion Center (ITPC) dan penyelenggaraan serta pengembangan Pusat Promosi Terpadu
dalam rangka penetrasi pasar ekspor tradisional dan nontradisional. Saat ini, pasar ekspor
nonmigas Indonesia bertumpu pada empat pasar ekspor tradisional (Jepang, Amerika Serikat,
Singapura, dan Uni Eropa) dengan pangsa pasar sekitar 50 persen. Dengan masuk ke dalam
pasar nontradisional, diharapkan tingkat ketergantungan ekspor nonmigas terhadap pasar
tradisional akan berkurang, sehingga ekspor nonmigas Indonesia akan lebih tangguh
terhadap perubahan kondisi perekonomian global dan gejolak permintaan di keempat pasar
ekspor tersebut.
Melalui kebijakan pembebasan dan pengurangan bea masuk bahan baku impor untuk tujuan
ekspor, akan memberi insentif bagi produsen untuk meningkatkan produksinya, dan pada
gilirannya akan mendorong peningkatan ekspor. Di samping itu perlu juga dilakukan upaya
peningkatan kualitas dan design produk ekspor agar pertumbuhan ekspor nonmigas
Indonesia tidak hanya ditopang oleh ekspor komoditi primer yang relatif bernilai tambah
lebih rendah dan harganya cenderung lebih berfluktuasi.
Peningkatan ekspor juga didukung oleh pembentukan dan pengembangan NSW dan ASEAN
Single Window (ASW) yang akan segera dilaksanakan untuk mendukung terciptanya pasar
tunggal ASEAN. Kebijakan ini akan dilakukan melalui pilot project NSW di tiga pelabuhan
utama dengan target pengembangan e-licensing/INATRADE Window (ASW). Selain itu,
peningkatan ekspor juga dilakukan melalui pengembangan dan promosi pariwisata serta
budaya dengan memperkenalkan produk-produk dalam negeri pada wisatawan
mancanegara. Hal ini akan menjadi sumber penerimaan devisa dari pariwisata.
Sementara itu impor diperkirakan akan
tumbuh sebesar 13,3 persen (lihat Grafik
II.30). Laju pertumbuhan impor tersebut
dipengaruhi oleh membaiknya kondisi
perekonomian dan harmonisasi tarif bea
masuk melalui MFN (most favoured nation)
maupun FTA (free trade area) dengan
beberapa
negara
mitra
dagang.
Pertumbuhan impor barang modal pada
tahun 2009 diperkirakan tumbuh sebesar
21,1 persen, barang konsumsi sebesar 14,7
persen, dan bahan baku sebesar 11,7 persen.
Grafik II.30
Proyeksi Pertumbuhan Impor
18,0%
16,3%
16,0%
14,0%
12,0%
10,0%
13,3%
8,6%
8,9%
8,0%
2006
2007
2008*
2009*
* pr oy eksi
Sum ber : BPS dan Depkeu, diolah
Sumber-sumber Pertumbuhan Ekonomi Komponen Produksi
Dari sisi produksi, pada tahun 2009 seluruh sektor diperkirakan mengalami pertumbuhan
positif (lihat Grafik II.31). Sektor industri pengolahan diperkirakan tumbuh 5,3 persen,
meningkat dibanding pertumbuhan tahun sebelumnya. Pertumbuhan sektor tersebut
terutama ditopang oleh industri baja, petrokimia, semen, pupuk, tekstil dan produk tekstil,
sepatu, dan farmasi. Selain itu, meningkatnya pertumbuhan sektor industri pengolahan
II-42
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Grafik II.31
Perkiraan Pertumbuhan PDB Sektoral Tahun 2009
(persen)
16,0
14,1
14,0
12,0
10,0
8,0
6,0
4,0
7,4
7,3
7,3
7,2
5,4
5,3
3,6
2,9
2,0
0,0
Per t a n ia n
Per t a m b.
In d.
Pen g ola h
List r ik Ga s
Ba n g u n a n
Per da g .
Pen g a n g k. Keu a n g a n
Hot el Rest o Kom u n i.
Ja sa
Su m ber : BPS da n Depkeu , diola h
juga didukung oleh semakin membaiknya daya saing sektor ini sebagai hasil dari peningkatan
iklim usaha industri, restrukturisasi permesinan industri, pengembangan kawasan industri
khusus, penggunaan produk dalam negeri, pengembangan industri bahan bakar nabati,
dan pengembangan standarisasi industri. Dalam rangka meningkatkan produktivitas industri
kecil, pemerintah juga melakukan berbagai upaya melalui skema penjaminan kredit UMKM,
pengembangan UKM berbasis teknologi, pengembangan pemasaran produk dan jaringan
usaha, sertifikasi tanah UKM
Tabel II.3
serta peluncuran lima paket
Laju Pertumbuhan PDB 2007 - 2009 (persen, y-o-y )
penyempurnaan
dan
2007
2008
penyusunan
undang2009
2008
(Perk.
Uraian
(realisasi) (APBN-P) Realisasi) (RAPBN)
undang dan peraturan
terkait.
Sektor pertanian, yang
paling banyak menyerap
tenaga kerja, diperkirakan
tumbuh sebesar 3,6 persen,
sedikit meningkat dibandingkan perkiraan tahun
sebelumnya, sebesar 3,5
persen.
Meningkatnya
pertumbuhan sektor ini
didorong oleh peningkatan
produktivitas pertanian,
diversifikasi
ekonomi
perdesaan, pembaharuan
agraria nasional, serta
pengembangan kota kecil
dan menengah pedukung
ekonomi perdesaan. Untuk
menjaga dan meningkatkan
NK RAPBN 2009
Produk Domestik Bruto
6,3
6,4
6,2
6,2
Menurut Penggunaan
Pengeluaran Konsumsi
4,9
5,4
5,2
5,4
Masyarakat
5,0
5,5
5,4
5,4
Pemerintah
3,9
4,5
4,2
5,0
Pembentukan Modal Tetap Bruto
9,2
11,5
11,4
11,7
Ekspor Barang dan Jasa
8,0
10,5
14,3
10,9
Impor Barang dan Jasa
8,9
13,2
16,3
13,3
Menurut Lapangan Usaha
Pertanian
3,5
3,3
3,5
3,6
Pertambangan dan Penggalian
2,0
3,0
2,8
2,9
Industri Pengolahan
4,7
7,3
5,2
5,3
Listrik, gas, air bersih
10,4
6,7
7,2
7,3
8,6
8,8
7,4
7,4
Bangunan
Perdagangan, hotel, dan restoran
Pengangkutan dan komunikasi
8,5
6,9
7,2
7,3
14,4
13,5
14,0
14,1
Keuangan, persewaan, jasa perush.
8,0
5,9
7,5
7,2
Jasa-jasa
6,6
4,0
5,8
5,4
Sumber: Badan Pusat Statistik & Depkeu, diolah
II-43
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
ketahanan pangan nasional, pemerintah mencanangkan program peningkatan kualitas lahan
pertanian, pemberian bantuan bibit/benih, penanganan pascapanen, pendanaan pertanian,
pengembangan desa mandiri pangan, serta berbagai program yang melibatkan peran serta
masyarakat luas.
Selain sektor industri pengolahan dan sektor pertanian, sektor pengangkutan dan komunikasi
juga menjadi prioritas pengembangan. Sektor ini pada tahun 2009 diperkirakan tumbuh
sebesar 14,1 persen. Pertumbuhan sektor ini terutama didukung oleh pengembangan industri
otomotif, perkapalan, kedirgantaraan, dan perkeretaapian.
Di sisi lain, pertumbuhan sektor bangunan relatif stabil, sementara sektor keuangan dan
jasa-jasa lainnya tumbuh sedikit melambat dibanding tahun sebelumnya. Melambatnya
pertumbuhan sektor keuangan dan jasa-jasa ini sebagai dampak dari perlambatan ekonomi
pada tahun 2008.
2.3.2.1. Pengendalian Inflasi
Inflasi yang rendah dan stabil merupakan prasyarat bagi tercapainya peningkatan
kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan. Untuk
mencapai kondisi tersebut ditengah kuatnya tekanan inflasi yang bersumber dari berbagai
faktor eksternal dan faktor internal, diperlukan kebijakan yang tepat demi terjaganya stabilitas
makro ekonomi dan pengendalian inflasi ke depan.
Sebagai implementasinya, Pemerintah senantiasa berkoordinasi dengan Bank Indonesia
dalam sinkronisasi kebijakan di bidang fiskal, moneter dan sektoral untuk mengendalikan
laju inflasi, tingkat bunga yang akomodatif, serta stabilitas nilai tukar rupiah.
Dalam hal ini kebijakan moneter memiliki peran yang penting dalam menjaga stabilitas
ekonomi dan keuangan, seperti pengendalian laju inflasi dan volatilitas nilai tukar rupiah.
Di samping itu, peran kebijakan moneter juga sangat berpengaruh terhadap peningkatan
investasi, baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Kebijakan tersebut terkait dengan
suku bunga, perbankan, dan pengaturan lalu lintas devisa.
Selanjutnya untuk menstimulasi pertumbuhan ekonomi, diperlukan dukungan sinkronisasi
kebijakan yang harmonis antara kebijakan fiskal dan kebijakan moneter. Dari sisi kebijakan
fiskal, dilakukan langkah-langkah untuk mempertahankan stabilitas harga-harga komoditi
strategis (administered prices) agar tidak menimbulkan tekanan terhadap pencapaian sasaran
inflasi (inflation targeting).
Dalam menetapkan dan mengumumkan sasaran inflasi tahun 2009, Pemerintah selalu
berkoordinasi dengan Bank Indonesia. Koordinasi yang baik dan harmonisasi kebijakan
antara Bank Indonesia dan Pemerintah akan menjadikan sasaran inflasi lebih kredibel.
Dengan demikian, Pemerintah dan Bank Indonesia akan lebih mudah menurunkan dan
menstabilkan inflasi dalam jangka menengah dan jangka panjang.
Kegiatan perekonomian yang semakin meningkat diperkirakan dapat diimbangi oleh
meningkatnya produksi seiring dengan membaiknya investasi. Dengan demikian, tekanan
harga dari sisi permintaan dan penawaran tidak memberikan dorongan terhadap
peningkatan harga barang-barang secara keseluruhan. Sementara itu, produksi komoditi
bahan pokok yang meningkat diiringi oleh manajemen pasokan yang efektif diperkirakan
mendorong penurunan inflasi kelompok volatile foods.
II-44
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Gejolak harga di pasar komoditi internasional serta tingginya harga minyak mentah dunia,
diperkirakan akan tetap memberikan tekanan terhadap inflasi dalam negeri. Sementara itu,
dari sisi internal inflasi mendapat tekanan terkait dengan pelaksanaan Pemilu. Namun
demikian, Pemerintah akan selalu dan terus melakukan langkah-langkah evaluasi kebijakan
fiskal agar berjalan secara harmonis dengan kebijakan moneter. Langkah-langkah koordinasi
kebijakan yang selama ini telah berlangsung melalui Forum Koordinasi Pengendalian Inflasi,
Tim Pengendalian Inflasi dan Tim Koordinasi Stabilisasi Pangan Pokok akan terus diperkuat
dan ditingkatkan. Analisis dan perkiraan berbagai variabel ekonomi tersebut dipertimbangkan
untuk mengarahkan agar perkiraan inflasi ke depan sejalan dengan kisaran sasaran inflasi
yang telah ditetapkan.
Dengan berbagai kebijakan Pemerintah maupun Bank Indonesia yang telah dan akan
dilakukan serta didukung dengan koordinasi yang semakin mantap melalui Tim
Pengendalian Inflasi, inflasi tahun 2009 diperkirakan berada pada kisaran 6,5 persen.
Sementara itu, upaya pengendalian inflasi di tingkat daerah akan terus diperkuat salah
satunya melalui pembentukan Tim Pengendalian Inflasi Daerah yang merupakan koordinasi
antara instansi terkait di daerah dengan Kantor Bank Indonesia. Upaya pengendalian harga
yang komprehensif, baik ditingkat pusat maupun daerah, diharapkan dapat menjaga
perkembangan inflasi sehingga dapat mengarahkan ekspektasi inflasi masyarakat pada
sasaran inflasi yang ditetapkan.
2.3.2.2. Penanggulangan Pengangguran
Sesuai dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2009, Pemerintah telah menetapkan
sasaran-sasaran indikatif penurunan tingkat pengangguran menjadi 7 persen hingga 8 persen
(lihat Grafik II.32). Tantangan yang dihadapi pada tahun 2009 dalam memecahkan
masalah ketenagakerjaan meliputi hal-hal sebagai berikut. Pertama, penciptaan kesempatan
kerja terutama lapangan kerja formal seluas-luasnya. Tantangan ini tidak mudah untuk
diatasi karena beberapa tahun terakhir ini, lapangan kerja informal masih dominan dalam
menyerap tenaga kerja yang jumlahnya terus meningkat. Kedua, perpindahan pekerja dari
pekerjaan yang memiliki tingkat produktivitas rendah ke pekerjaan yang memiliki
produktivitas tinggi. Ketiga, peningkatan kesejahteraan para pekerja informal yang mencakup
70 persen dari seluruh pekerja.
NK RAPBN 2009
Grafik II.32
Tingkat Pengangguran Terbuka
12
8.0
9
Persen
Untuk mengatasi masalah
ketenagakerjaan tersebut,
Pemerintah menempuh
beberapa
kebijakan
sebagai berikut. Pertama,
menciptakan lapangan
kerja formal seluasluasnya,
mengingat
lapangan kerja formal
lebih produktif dan lebih
m e m b e r i k a n
perlindungan
sosial
6
11,2
10,3
10,5
7,0
10,3
9,8
Ags
Feb
9,1
8,5
3
0
Feb
Nov.
2005
Feb
2006
Ags
2007
Feb
2008
2009*
Su m ber : Bappenas
II-45
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
kepada pekerja dibandingkan sektor informal. Dengan kualifikasi angkatan kerja yang
tersedia, lapangan kerja formal yang diciptakan didorong ke arah industri padat karya, industri
menengah dan kecil, serta industri yang berorientasi ekspor. Kedua, mendorong perpindahan
pekerja dari pekerjaan yang berproduktivitas rendah ke pekerjaan yang memiliki
produktivitas tinggi dengan meningkatkan kualitas dan kompetensi pekerja. Peningkatan
kualifikasi dan kompetensi pekerja dapat dilaksanakan antara lain dengan pelatihan berbasis
kompetensi dan pelatihan melalui pemagangan di tempat kerja. Upaya-upaya pelatihan
tenaga kerja perlu terus ditingkatkan dan disempurnakan agar peralihan tersebut dapat
terjadi. Ketiga, mendorong sektor informal melalui fasilitas kredit UMKM sehingga dapat
meningkatkan kesejahteraan para pekerja informal. Peningkatan ini dimaksudkan untuk
memperkecil kesenjangan tingkat kesejahteraan antara pekerja informal dengan pekerja
formal.
2.3.2.3. Penanggulangan Kemiskinan
(Persen)
(triliun Rp)
Sesuai dengan RKP 2009, dan berdasarkan kemajuan yang dicapai tahun 2007 serta
tantangan yang dihadapi pada tahun 2008, tema pembangunan tahun 2009 adalah
Peningkatan Kesejahteraan Rakyat dan Pengurangan Kemiskinan. Dalam RKP tersebut
pemerintah telah menetapkan sasaran-sasaran indikatif penurunan tingkat kemiskinan
menjadi 12 persen hingga 14 persen (lihat Grafik II.33). Pemerintah terus mengembangkan
berbagai kebijakan yang secara
efektif dapat mengurangi
Grafik II.33
Persentase Penduduk Miskin Indonesia
tingkat kemiskinan baik
80
19
melalui kebijakan belanja
18
70
peme-rintah pusat dan daerah,
17
60
maupun kebijakan yang
16
mendukung program pengen50
15
tasan kemiskinan. Kebijakan
40
14
tersebut dituangkan dalam
30
13
bentuk pemberian insentif
20
12
secara terukur dan bantuan
10
11
sosial secara langsung dalam
2004
2005
2006
2007
2008
2009
rangka mengurangi beban
Belanja Kemiskinan (LHS)
% Penduduk Miskin (RHS)
pengeluaran dan meningkatSum ber: Bappenas dan Depkeu , diolah
kan pendapatan masyarakat
miskin.
Walaupun selama ini telah terjadi perbaikan dalam masalah kemiskinan sebagaimana
tercermin pada indikator-indikator yang ada, Pemerintah menyadari bahwa isu kemiskinan
tersebut tetap menjadi tantangan sekaligus sasaran penting bagi arah pelaksanaan kebijakan
dan program pembangunan di tahun 2009. Berbagai upaya telah dilakukan untuk
menurunkan jumlah penduduk miskin dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara
bertahap, namun jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan masih relatif
besar. Masalah pokok yang dihadapi oleh negara Indonesia dalam menurunkan jumlah
penduduk miskin meliputi antara lain. Pertama, upaya pembangunan yang dilakukan masih
II-46
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
belum merata dan belum mencapai seluruh lapisan masyarakat, khususunya bagi yang
berada di perdesaan dan luar Jawa. Kedua, pelaksanaan program pembangunan masih
bersifat parsial dan belum terfokus. Ketiga, kemandirian masyarakat dalam proses
pembangunan berbasis masyarakat masih sangat terbatas.
Oleh karena itu, arah kebijakan pembangunan akan lebih digiatkan untuk menyentuh dan
mengatasi masalah-masalah kemiskinan secara langsung. Kebijakan dalam kerangka ini
juga termasuk melanjutkan kebijakan-kebijakan tahun sebelumnya untuk semakin
memperluas akses masyarakat miskin pada pelayanan-pelayanan dasar, seperti pendidikan,
kesehatan, air bersih, serta pembangunan perdesaan. Hal ini sejalan dengan komitmen
Pemerintah untuk menjalankan program Millenium Development Goals.
Pada Maret 2007, angka pengangguran terbuka dan jumlah penduduk yang hidup di bawah
garis kemiskinan memang mengalami penurunan. Namun demikian, jumlahnya masih
relatif besar. Data per Maret 2008 menunjukkan bahwa jumlah penduduk miskin sekitar
34,96 juta orang (15,42 persen). Pemerintah cukup optimis bahwa jumlah penduduk miskin
secara berangsur-angsur akan semakin menurun, sehingga untuk tahun 2009, pemerintah
telah menetapkan sasaran angka kemiskinan mencapai kisaran 12 persen hingga 14 persen.
Tercapainya sasaran penurunan kemiskinan tahun 2009 dilakukan melalui, pertama.
Terciptanya pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan (sustainable growth) yang pada
gilirannya akan menciptakan kesempatan kerja terutama di sektor formal. Kedua, terciptanya
stabilitas harga yang tercermin dari penurunan tingkat inflasi dari 11,4 persen menjadi 6,5
persen. Ketiga, melalui sinkronisasi dan harmonisasi pelaksanaan program penanggulangan
kemiskinan pusat dan daerah
Sinkronisasi dan harmonisasi pelaksanaan program penanggulangan kemiskinan dilakukan
terutama pada peningkatan keterpaduan dan penajaman fokus kegiatan dari 51 program/
kegiatan penanggulangan kemiskinan di Kementerian dan Lembaga di tingkat pusat.
Program sinkronisasi dan harmonisasi tersebut dibagi menjadi tiga kluster atau kelompok
program yaitu:
• Kluster Bantuan dan Perlindungan Sosial Kelompok Sasaran , yang dengan sasaran 19,1
juta rumah tangga sasaran. Kluster ini meliputi program Raskin, Jamkesmas, BLT, BOS
dan Program Keluarga Harapan yang memberikan pemberian layanan khusus bagi 3,9
juta RT sangat miskin serta Program Peningkatan Kesejahteraan Petani.
• Kluster Pemberdayaan Masyarakat, dimana PNPM menjadi fokus utama. Pada tahun
2009, akan diperluas cakupan program meliputi seluruh kecamatan (5720 kecamatan)
di Indonesia serta peningkatan kuota anggaran per kecamatan menjadi Rp 3 milyar/
kecamatan/tahun.
• Kluster Pemberdayaan Usaha Mikro dan Kecil, dengan sasaran pelaku usaha mikro dan
kecil. Fokus kebijakan dalam kluster ini terdiri upaya perbaikan iklim berusaha termasuk
kemudahan berusaha, pajak khusus untuk UKM dan perluasan akses pembiayaan melalui
program Kredit Usaha Rakyat
NK RAPBN 2009
II-47
Bab II
2.3.3.
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Kebijakan Ekonomi Makro
2.3.3.1 Fiskal
Kebijakan fiskal merupakan salah satu kebijakan ekonomi makro untuk mengendalikan
stabilitas ekonomi dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Disamping kebijakan fiskal, dalam
kebijakan ekonomi makro juga terdapat kebijakan moneter yang merupakan partner
kebijakan fiskal dalam mengendalikan stabilitas ekonomi dan mendorong pertumbuhan
ekonomi.
Kebijakan fiskal digunakan untuk mengatur permintaan maupun penawaran agregat
melalui komponen dan besaran APBN untuk kepentingan alokasi, distribusi, dan stabilisasi
untuk menggerakkan sektor riil, dengan memperhitungkan besaran defisit dan kemampuan
pembiayaan tanpa merusak indikator makro seperti inflasi.
Dalam beberapa tahun terakhir strategi kebijakan fiskal lebih diarahkan untuk melanjutkan
dan memantapkan langkah-langkah konsolidasi fiskal dalam mewujudkan APBN yang sehat
dan berkelanjutan (fiscal sustainability), namun masih dapat memberikan ruang untuk
stimulus fiskal dalam batas-batas kemampuan keuangan negara. Kebijakan fiskal secara
umum dalam arah ekspansif yang dicerminkan dari adanya kebijakan defisit, sehingga dapat
memberikan andil dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi.
Kebijakan fiskal dalam tahun 2009 tetap diarahkan untuk menstimulasi perekonomian
domestik dengan besaran defisit yang berkesinambungan sesuai dengan batas kemampuan
keuangan negara. Dengan situasi perekonomian global yang tidak menentu yang diawali
oleh krisis subprime mortgage di Amerika Serikat, naiknya harga komoditi pangan, minyak
mentah dan perlambatan ekonomi global, kebijakan fiskal mempunyai peran lebih strategis
dalam menstimulus pertumbuhan ekonomi dalam rangka menciptakan lapangan kerja
untuk mengurangi pengangguran dan kemiskinan.
Dalam RAPBN 2009 kebijakan fiskal dapat dirinci berdasarkan arah kebijakan, strategi
kebijakan, dan garis besar postur RAPBN 2009. Berdasarkan arah kebijakan fiskal
dimaksudkan untuk mencapai tiga prioritas utama yaitu: (i) peningkatan pelayanan dasar
dan pembangunan perdesaan; (ii) percepatan pertumbuhan yang berkualitas dengan
memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan pertanian,
infrastruktur, dan energi; dan (iii) peningkatan upaya antikorupsi, reformasi birokrasi, serta
pemantapan demokrasi, pertahanan dan keamanan dalam negeri.
Sementara itu strategi kebijakan fiskal tahun 2009 meliputi: (i) pengendalian (capping)
subsidi BBM dan listrik; (ii) memperhitungkan pelaksanaan amandemen UU PPh dan PPN;
(iii) reformulasi dana perimbangan dengan memasukkan beban subsidi BBM dan subsidi
pupuk sebagai variabel penerimaan dalam negeri (PDN) dalam perhitungan Dana Alokasi
Umum (DAU); (iv) pelaksanaan amandemen UU Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
(PDRD); (v) belanja kementerian negara dan lembaga (K/L) Rp312,6 triliun.
Berdasarkan arah dan strategi kebijakan fiskal di atas, maka postur RAPBN 2009 terinci
dalam pokok-pokok besaran sebagai berikut: (i) pendapatan negara dan hibah diperkirakan
sebesar Rp1.124,0 triliun (21,2 persen PDB) yang terinci dalam penerimaan perpajakan
sebesar Rp748,9 triliun (14,1 persen PDB), penerimaan negara bukan pajak sebesar Rp374,1
triliun (7,1 persen PDB), dan hibah sebesar Rp0,9 triliun; (ii) belanja negara direncanakan
II-48
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
sebesar Rp1.203,3 triliun (22,7 persen PDB) yang terinci dalam belanja pemerintah pusat
sebesar Rp867,2 triliun (16,4 persen PDB) dan transfer ke daerah sebesar Rp336,2 triliun
(6,3 persen PDB); (iii) keseimbangan primer (primary balance) diperkirakan sebesar Rp29,9
triliun (0,6 persen PDB), sedangkan secara keseluruhan RAPBN 2009 diperkirakan
mengalami defisit sebesar Rp79,4 triliun (1,5 persen PDB); (iv) pembiayaan defisit dalam
RAPBN 2009 bersumber dari dalam negeri sebesar Rp93,0 triliun (1,8 persen PDB) dan
pembiayaan luar negeri (neto) sebesar minus Rp13,6 triliun (0,3 persen PDB).
2.3.3.2 Sektor Riil
Sektor riil merupakan motor penggerak dalam perekonomian. Terkait dengan hal tersebut
Pemerintah telah merancang beberapa strategi kebijakan di sektor riil, khususnya untuk
mendorong partisipasi sektor swasta dalam kegiatan ekonomi yang mampu menciptakan
lapangan kerja yang cukup di dalam negeri. Dalam tahun 2009 meskipun tidak mudah,
Pemerintah senantiasa berupaya untuk meningkatkan investasi dan peran swasta dalam
upaya meningkatkan kemampuan daya saing sektor riil, baik di bidang sumber daya air,
transportasi, energi, pos dan telekomunikasi, perumahan dan pemukiman maupun
pembangunan jalan dan jembatan. Di bidang sumber daya air, kebijakan yang dilakukan
antara lain adalah mengoptimalkan fungsi sarana dan prasarana sumber daya air dalam
memenuhi kebutuhan air irigasi dan industri, dan meningkatkan kinerja jaringan irigasi
guna memenuhi kebutuhan air usaha tani, terutama dalam mewujudkan ketahanan pangan.
Sementara kebijakan di bidang transportasi antara lain adalah: (i) meningkatkan jaminan
keselamatan dan keamanan transportasi; (ii) menciptakan kondisi agar keselamatan dan
keamanan pelayanan transportasi dapat memenuhi standar pelayanan minimal dan standar
internasional; dan (iii) mendorong investasi di bidang transportasi, yang dilakukan melalui
restrukturisasi perundang-undangan dan peraturan di bidang transportasi, sehingga tidak
ada lagi monopoli dalam pelayanan transportasi.
Di bidang energi, kebijakan yang dilakukan adalah meningkatkan pemanfaatan energi
primer nonBBM (gas bumi, panas bumi, dan batu bara), meningkatkan efisiensi
pemanfaatan energi, serta pengembangan energi dan infrastruktur energi. Selain itu untuk
mengatasi masalah kesenjangan permintaan dan pasokan sumber energi pemerintah akan
mendorong peningkatan investasi dan produksi migas, mineral, batubara, dan panas bumi.
Strategi tersebut antara lain diimplementasikan melalui pembaharuan dan perbaikan
perijinan dan peraturan, khususnya terkait dengan pengelolaan panas bumi. Di sisi lain,
akan terus dipacu dan dikembangkan kegiatan pemetaan, eksplorasi, dan ekspolitasi sumbersumber energi dan tambang, serta pengembangan data dan informasi yang pada gilirannya
mampu mendorong kapasitas produksi sumber energi nasional. Dari sisi kelistrikan,
Pemerintah terus berupaya mempercepat pembangunan pembangkit listrik nonBBM serta
mengembangkan jaringan distribusi secara tepat waktu, sehingga krisis listrik dapat segera
teratasi.
Sementara itu dari sisi pos dan telekomunikasi, kebijakan yang dilakukan antara lain
meningkatkan pemanfaatan infrastruktur dan layanan pos dan telematika. Sedangkan dari
sisi perumahan dan pemukiman, diupayakan melalui peningkatan dukungan prasarana
dasar permukiman yang dapat menunjang sektor industri, perdagangan, dan pariwisata.
NK RAPBN 2009
II-49
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Selanjutnya, dalam beberapa tahun terakhir Pemerintah telah memfokuskan strategi
pembangunan sektor riil bagi perbaikan dan peningkatan sarana dan prasarana bagi kegiatan
ekonomi, antara lain melalui program pembangunan jalan, jembatan, serta perbaikan sarana
pelabuhan dan bandara. Dalam tahun 2009, kebijakan-kebijakan tersebut masih terus
berlanjut.
2.3.3.3 Neraca Pembayaran
Kinerja neraca pembayaran tahun 2009 diperkirakan masih cukup mantap yang ditopang
oleh kinerja ekspor dan aliran modal masuk, walaupun pada saat yang sama impor juga
diperkirakan menguat. Cukup tingginya kinerja ekspor diperkirakan terjadi akibat dorongan
peningkatan ekspor nonmigas karena masih cukup tingginya perkiraan harga komoditi
unggulan. Sementara peningkatan impor terutama disebabkan karena kegiatan ekonomi
dan investasi yang cukup tinggi di dalam negeri.
Untuk mendorong perbaikan kinerja ekspor dalam tahun 2009 akan diupayakan melalui
peningkatan diversifikasi pasar ekspor nonmigas agar tidak bertumpu pada empat pasar
ekspor tradisional (Jepang, Amerika Serikat, Singapura, dan Uni Eropa). Selain itu, akan
diupayakan peningkatan diversifikasi produk ekspor agar pertumbuhan utama ekspor
nonmigas tidak hanya ditopang oleh ekspor komoditas primer yang memiliki nilai tambah
relatif rendah dan harganya cenderung berfluktuasi. Upaya diversifikasi pasar dan produk
ekspor ini juga dibarengi dengan langkah-langkah penyempurnaan proses penyederhaan
prosedur ekspor dan mempercepat waktu penyelesaian dokumen ekspor-impor. Disamping
itu, pemerintah juga akan terus berupaya mendorong peningkatan ekspor melalui
pengembangan promosi dagang dan peningkatan kualitas dan desain produk ekspor, serta
kebijakan-kebijakan lain di bidang perdagangan.
Seiring dengan itu, berbagai kebijakan di bidang pariwisata dan investasi akan ditempuh
pemerintah dalam tahun 2009. Di bidang pariwisata, pemerintah akan memfasilitasi
pengembangan destinasi pariwisata unggulan berbasis alam, sejarah, budaya dan olah raga.
Disamping itu juga akan dikembangkan sarana dan prasarana untuk promosi pariwisata.
Di bidang investasi, secara umum pemerintah akan berupaya meningkatkan daya tarik
investasi melalui penyederhanaan prosedur, peningkatan pelayanan, dan pemberian fasilitas
penanaman modal. Selain itu, pemerintah juga akan mengembangkan kawasan ekonomi
khusus investasi (KEKI) dan meningkatkan promosi investasi di luar negeri.
Dengan berbagai kebijakan tersebut diharapkan dapat memperkuat daya tahan
perekonomian nasional dan sekaligus meraih peluang-peluang yang muncul dari faktorfaktor eksternal dan global. Penguatan kondisi neraca pembayaran, yang tercermin pada
peningkatan cadangan devisa diharapkan mampu mendukung stabilitas dan pertumbuhan
ekonomi domestik. Cadangan devisa dalam tahun 2009 diperkirakan mencapai US$81,1
miliar, atau meningkat dibandingkan posisi dalam tahun sebelumnya. Peningkatan cadangan
devisa ini bersumber dari surplus transaksi berjalan dan neraca modal dan finansial.
Surplus transaksi berjalan diperkirakan mencapai US$9,5 miliar (1,5 persen PDB), lebih
rendah dibandingkan surplus tahun sebelumnya yang mencapai US$11,5 miliar (2,1 persen
PDB). Penurunan ini terjadi karena peningkatan nilai ekspor yang relatif lebih rendah
dibandingkan dengan peningkatan nilai impor dan defisit neraca jasa-jasa. Nilai ekspor
II-50
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
diperkirakan mencapai US$155,4 miliar, atau naik sekitar 8,8 persen dibandingkan tahun
2008. Nilai impor diperkirakan mencapai US$118,6 miliar, atau naik sekitar 12,1 persen
dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara itu, defisit neraca jasa-jasa diperkirakan
mencapai US$27,3 miliar, lebih tinggi 6,8 persen dibandingkan tahun 2008, terutama akibat
meningkatnya impor (freight) dan
Tabel II.4
pengeluaran jasa-jasa lainnya.
Di sisi lain, neraca modal dan finansial
diperkirakan mengalami surplus
sebesar US$2,6 miliar, jauh lebih baik
dibandingkan posisi tahun 2008 yang
mencatat defisit sebesar US$0,02
miliar. Meningkatnya surplus neraca
modal dan finansial ini disebabkan
oleh penurunan arus keluar modal
swasta, terutama investasi portofolio
dan investasi lainnya, sedangkan
transaksi modal sektor publik
diperkirakan mencatat surplus yang
cukup besar, terutama karena
penurunan pembayaran utang.
Perkiraan neraca pembayaran
Indonesia (NPI) tahun 2009 dapat
dilihat pada Tabel II.4.
Perkiraan Neraca Pembayaran
Indonesia 2009
(US$ miliar)
ITEM
Transaksi Berjalan
Ekspor, fob
Impor, fob
Jasa-jasa, neto
Neraca Modal dan Finansial
Sektor Publik, neto
Sektor Swasta, neto
Surplus/Defisit
Cadangan Devisa
Transaksi Berjalan/PDB (%)
2009
9,5
155,4
-118,6
-27,3
2,6
4,5
-1,9
12,1
81,1
1,5
Sumber : Bank Indonesia (diolah)
2.4. Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
2.4.1. Kebijakan Fiskal 2005-2007
Sebagai instrumen kebijakan fiskal dan implementasi perencanaan pembangunan setiap
tahun, strategi dan pengelolaan APBN memegang peranan penting bagi Pemerintah untuk
mencapai sasaran pembangunan nasional. APBN menjadi salah satu alat perekonomian
dalam menyelenggarakan pemerintahan, mengalokasikan sumber-sumber ekonomi,
mendistribusikan barang dan jasa, serta menjaga stabilitas dan akselerasi kinerja ekonomi.
Sejak tahun 2005, Pemerintah yang sedang berjalan mengimplementasikan strategi
pembangunan yang dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi (pro growth), sekaligus
mengurangi pengangguran (pro job) dan kemiskinan (pro poor). Tiga pilar sasaran
pembangunan tersebut secara konsisten menjadi acuan Pemerintah dalam melaksanakan
seluruh kebijakan fiskal yang mampu memacu pertumbuhan sektor riil sekaligus menjaga
kesinambungan fiskal dan stabilitas ekonomi makro. Kesinambungan fiskal dilakukan melalui
pemberian stimulus fiskal yang tetap menjaga keseimbangan fiskal, serta pengendalian rasio
utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Sementara itu, stabilitas ekonomi makro
dapat dipantau dari tingkat inflasi yang terkendali, nilai tukar yang stabil, suku bunga yang
relatif rendah, dan laju pertumbuhan ekonomi yang tinggi.
NK RAPBN 2009
II-51
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Untuk mendukung strategi pembangunan yang telah dicanangkan dan tercapainya
perbaikan ekonomi, Pemerintah harus mampu menjamin kesinambungan fiskal (fiscal
sustainability). Jika tidak, maka akan terjadi berbagai gejolak ekonomi makro atau contingent
liabilities (kewajiban yang harus ditanggung Pemerintah jika sesuatu hal terjadi) yang lebih
besar, antara lain meningkatnya country risk, yaitu memburuknya kepercayaan investor
yang pada gilirannya menghambat masuknya investasi ke Indonesia. Oleh sebab itu,
Pemerintah harus mampu melahirkan terobosan kebijakan fiskal dan sektor riil dengan
terus menjaga stabilitas ekonomi makro sebagai fondasi untuk menopang pertumbuhan
yang berkualitas dan berkelanjutan.
Dalam beberapa tahun terakhir, strategi kebijakan fiskal lebih diarahkan untuk memberikan
stimulus fiskal dengan tetap memperhatikan langkah-langkah konsolidasi fiskal guna
mewujudkan APBN yang sehat dan berkelanjutan. Stimulus fiskal tersebut diwujudkan antara
lain dalam bentuk: (i) pemberian insentif perpajakan; (ii) optimalisasi belanja negara untuk
sarana dan prasarana pembangunan; (iii) alokasi belanja negara untuk meningkatkan daya
beli masyarakat berpenghasilan rendah; dan (iv) dukungan pemerintah kepada swasta dalam
pembangunan infrastruktur (public private partnerships-PPPs). Melalui kebijakan tersebut,
dalam beberapa tahun berjalan, defisit APBN cenderung semakin meningkat, dari 0,5 persen
PDB pada tahun 2005 menjadi 1,3 persen PDB pada tahun 2007. Langkah konsolidasi fiskal
ditempuh melalui optimalisasi sumber-sumber pendapatan negara, peningkatan efisiensi
dan efektivitas belanja negara, serta pemilihan alternatif pembiayaan yang tepat untuk
meminimalkan risiko
keuangan (financial
Tabel II.5
Ringkasan APBN Tahun 2005-2007
risk)
di
masa
(triliun rupiah)
mendatang. Dengan
2005
% thd
2006
% thd
2007
% thd
langkah konsolidasi
URAIAN
(LKPP)
PDB
(LKPP)
PDB
(LKPP)
PDB
tersebut,
walaupun
495,2
17,8
638,0
19,1
707,8
17,9
defisit APBN menjadi A. Pendapatan Negara dan Hibah
I. Penerimaan Dalam Negeri
493,9
17,7
636,2
19,0
706,1
17,8
meningkat,
namun
1. Perpajakan
347,0
12,5
409,2
12,3
491,0
12,4
tetap didukung dari
2. PNBP
146,9
5,3
227,0
6,8
215,1
5,4
II. Hibah
1,3
0,0
1,8
0,1
1,7
0,0
p e n i n g k a t a n
509,6
18,3
667,1
20,0
757,6
19,1
pendapatan negara serta B. Belanja Negara
I. Belanja Pemerintah Pusat
361,2
13,0
440,1
13,2
504,6
12,8
dapat dibiayai, terutama
II. Transfer ke Daerah
150,5
5,4
226,2
6,8
253,3
6,4
(14,4)
(0,5)
(29,1)
(0,9)
(49,8)
(1,3)
dari
sumber C. Surplus/(Defisit) Anggaran
11,1
0,4
29,4
0,9
42,5
1,1
pembiayaan
dalam D. Pembiayaan
I. Pembiayaan Dalam Negeri
21,4
0,8
56,0
1,7
66,3
1,7
negeri. Secara garis
II. Pembiayaan Luar Negeri
(10,3)
(0,4)
(26,6)
(0,8)
(23,9)
(0,6)
besar ringkasan APBN E. Kelebihan/Kekurangan Pembiayaan
(3,3)
(0,1)
0,3
0,0
(7,4)
(0,2)
tahun 2005-2007 dapat Sumber: Departemen Keuangan
dilihat pada Tabel II.5.
Realisasi APBN dalam periode 2005 - 2007 sangat dipengaruhi oleh dinamika kondisi
eksternal maupun internal. Dari sisi eksternal, kinerja perekonomian dunia yang relatif masih
kuat pada periode tersebut telah mendorong meningkatnya permintaan luar negeri terhadap
produk nasional. Hal tersebut mendorong penguatan kinerja ekspor Indonesia di tengah
relatif tingginya harga minyak dan harga produk primer di pasar internasional. Dari sisi
internal, daya beli masyarakat masih relatif lemah akibat dampak kenaikan harga BBM
pada bulan Maret dan Oktober 2005 serta belum pulihnya kinerja investasi. Faktor internal
tersebut menjadi kendala bagi upaya akselerasi pertumbuhan ekonomi. Terjadinya sejumlah
II-52
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
bencana dalam periode 2005 - 2007 seperti gempa bumi di beberapa wilayah di Indonesia
termasuk juga dampak bencana alam tsunami di Aceh dan Sumatera Utara, bencana lumpur
Sidoarjo serta wabah flu burung (Avian Influenza) sangat mempengaruhi kondisi
perekonomian nasional.
Perkembangan APBN dalam periode 2005 - 2007 menunjukkan besaran pendapatan dan
belanja negara yang meningkat cukup signifikan. Namun demikian, perkembangan tersebut
diikuti pula dengan peningkatan defisit APBN. Peningkatan defisit tersebut sejalan dengan
kebijakan pemerintah yang memberikan stimulus fiskal pada periode tersebut, setelah dalam
periode tahun 2000 – 2004 lebih menekankan pada strategi konsolidasi fiskal.
Dalam tahun 2005 realisasi defisit APBN mencapai Rp14,4 triliun atau 0,5 persen PDB
dengan realisasi pendapatan negara dan hibah sebesar Rp495,2 triliun (17,8 persen PDB)
sementara belanja negara sebesar Rp509,6 triliun (18,3 persen PDB). Pada tahun 2006 defisit
APBN membesar menjadi Rp29,1 triliun atau 0,9 persen PDB dimana pendapatan negara
dan hibah sebesar Rp638,0 triliun (19,1 persen PDB) sedangkan belanja negara sebesar
Rp667,1 triliun (20,0 persen PDB). Selanjutnya, pada tahun 2007 defisit APBN juga makin
membesar menjadi Rp49,8 triliun atau 1,3 persen PDB dimana pendapatan negara dan
hibah sebesar Rp707,8 triliun (17,9 persen PDB) sedangkan belanja negara sebesar Rp757,6
triliun (19,1 persen PDB). Kenaikan defisit anggaran dalam tahun 2007 terkait erat dengan
meningkatnya harga-harga komoditas internasional terutama harga minyak dunia yang
mengakibatkan meningkatnya belanja subsidi yang harus dibiayai negara.
Triliun Rp
Di sisi kebijakan fiskal,
Grafik II.34
pemerintah berupaya untuk
Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah, 2005-2007
terus memacu peningkatan
600
pendapatan negara yang
Pener im aan Perpajakan
PNBP
Hibah
masih belum optimal serta
500
memantapkan
basis
400
perpajakan yang lebih baik
ke depan. Pada tahun 2005
300
realisasi pendapatan negara
dan hibah tercatat sebesar
200
Rp495,2 triliun atau 17,8
1 00
persen PDB. Kinerja yang
cukup menggembirakan
0
pada tahun 2005 tersebut
2005
2006
2007
dapat terus dipertahankan
Sum ber: Departem en Keuangan
dimana realisasi pendapatan
negara dan hibah pada tahun 2006 lebih tinggi 28,8 persen atau Rp142,8 triliun.
Pertumbuhan realisasi pendapatan negara dan hibah pada tahun 2007 sekitar 10,9 persen,
dimana penerimaan perpajakan menunjukkan kinerja positif melalui pertumbuhan sekitar
20,0 persen. Sementara itu realisasi penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sedikit
mengalami penurunan pada tahun 2007 sebagai akibat adanya beberapa faktor, antara
lain penurunan lifting minyak bumi, depresiasi nilai tukar rupiah dan adanya kenaikan
komponen pengurang (PBB, Pengembalian PPN, Retribusi dan Pajak Daerah) karena
peningkatan aktivitas eksplorasi.
NK RAPBN 2009
II-53
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Selain dipengaruhi oleh faktor-faktor tersebut, realisasi APBN dalam periode 2005-2007
juga didukung keberhasilan pelaksanaan kebijakan pendapatan negara, terutama kebijakan
perpajakan. Hal tersebut ditempuh melalui reformasi kebijakan dan administrasi perpajakan
yang berkelanjutan. Upaya tersebut dilakukan melalui: (i) perubahan paket undang-undang
perpajakan, kepabeanan dan cukai; (ii) peningkatan pengawasan terhadap wajib pajak dan
pengawasan internal terhadap petugas pajak; (iii) peningkatan kapasitas sumber daya
manusia; (iv) perbaikan sistem informasi dan teknologi; serta (iii) modernisasi perpajakan.
Di sisi belanja, komitmen Pemerintah untuk mengimplementasikan tiga strategi
pembangunan, yaitu pertumbuhan yang tinggi, penciptaan lapangan kerja, dan pengurangan
kemiskinan dilakukan secara komprehensif. Strategi pro-pertumbuhan ditempuh dengan
meningkatkan dan mempercepat pertumbuhan ekonomi, diantaranya melalui upaya
menarik investasi dan bisnis, serta peningkatan ekspor dengan didukung langkah perbaikan
iklim investasi. Strategi pro-lapangan kerja dilakukan guna menciptakan lapangan kerja
yang lebih luas. Untuk strategi pro-masyarakat miskin diarahkan untuk melaksanakan
program-program pengentasan kemiskinan, peningkatan daya beli masyarakat, dan
perlindungan sosial.
Dalam upaya mendukung strategi pembangunan yang telah ditetapkan tersebut, pengelolaan
belanja negara memegang peranan yang cukup penting dalam rangka mencapai sasaransasaran pembangunan yang telah ditetapkan. Kebijakan belanja negara pada tahun 20052007 diarahkan pada penajaman alokasi anggaran melalui realokasi belanja negara yang
lebih terarah dan tepat sasaran, serta perumusan kebijakan alokasi transfer ke daerah sesuai
ketentuan desentralisasi fiskal.
Triliun Rp.
Realisasi belanja negara tahun 2005 sebesar Rp509,6 triliun atau sekitar 18,3 persen PDB,
yang terdiri dari belanja pemerintah pusat sebesar Rp361,2 triliun (13,0 persen PDB), dan
transfer ke daerah mencapai Rp150,5 triliun (5,4 persen PDB). Sementara itu, pada tahun
2006, realisasi belanja negara
Grafik II.35
meningkat sebesar 30,9 persen
Realisasi Belanja Negara, 2005-2007
dibandingkan realisasi tahun
800,0
Belanja Negara
2005. Dalam periode yang sama,
7 00,0
Belanja Pemerintah Pusat
realisasi belanja pemerintah pusat
Transfer Ke Daerah
600,0
meningkat sekitar 21,8 persen dan
500,0
realisasi transfer ke daerah
400,0
meningkat sebesar 50,3 persen.
300,0
Hal ini terutama didukung oleh
200,0
meningkatnya sumber-sumber
pendapatan
negara
secara
1 00,0
signifikan sehingga komponen
2005
2006
2007
transfer ke daerah juga semakin
Sum
ber:
Departem
en
Keuangan
meningkat.
Dalam tahun 2007, realisasi belanja negara mencapai Rp757,6 triliun atau meningkat 13,6
persen dari realisasi tahun 2006, dimana belanja pemerintah pusat meningkat 14,7 persen
dan transfer ke daerah meningkat 12,0 persen. Peningkatan belanja tersebut sangat
dipengaruhi oleh kenaikan subsidi BBM serta pemberian subsidi pajak sebagai insentif untuk
memacu investasi di dalam negeri. Selain itu, dalam tahun 2007 Pemerintah meningkatkan
II-54
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
prioritas belanja negara guna lebih memacu belanja modal dan melakukan penghematan
belanja barang dan pengeluaran yang tidak mendesak. Sedangkan anggaran transfer ke
daerah meningkat terutama berasal dari kenaikan DAU terkait dengan kenaikan pendapatan
dalam negeri.
Dalam periode tahun 2005 - 2007, anggaran belanja pemerintah pusat disamping untuk
pembangunan infrastruktur juga secara konsisten diarahkan untuk mendukung programprogram pengentasan kemiskinan dan pemberdayaan masyarakat, seperti bantuan
pendidikan sekolah, biaya perawatan kesehatan di rumah sakit dan puskesmas, pembangunan
infrastruktur di perdesaaan, program nasional pemberdayaan masyarakat, bantuan langsung
tunai, program keluarga harapan, serta kredit usaha rakyat.
Dari sisi pembiayaan, dalam beberapa tahun terakhir orientasi kebijakan pembiayaan
diprioritaskan pada sumber pembiayaan dalam negeri guna mengurangi ketergantungan
pada sumber pembiayaan luar negeri. Hal ini terlihat dari proporsi pembiayaan dalam negeri
terhadap total pembiayaan yang cenderung meningkat, bahkan telah melebihi proporsi
pembiayaan yang bersumber dari luar negeri sejak tahun 2006. Hal ini sejalan dengan
strategi Pemerintah untuk secara konsisten mengembangkan pasar obligasi nasional. Dengan
berkembangnya pasar Surat Berharga Negara (SBN) di dalam negeri, maka Pemerintah
akan lebih fleksibel dalam mencari alternatif sumber pembiayaan yang relatif murah dan
berisiko lebih rendah. Dalam tiga tahun terakhir, pembiayaan luar negeri (neto) tercatat
negatif yang berarti bahwa penarikan pinjaman luar negeri lebih rendah dibandingkan
dengan pembayaran cicilan pokok utang. Hal ini menunjukkan komitmen Pemerintah untuk
mengurangi beban utang luar negeri.
Sementara itu, pembiayaan nonutang dalam beberapa tahun terakhir bersumber dari
perbankan dalam negeri, penjualan aset oleh PT. Perusahaan Pengelolaan Aset (PT PPA),
dan privatisasi. Secara umum, perkembangan realisasi pembiayaan sumber nonutang
tersebut di atas cenderung semakin berkurang, antara lain karena semakin terbatasnya dana
simpanan Pemerintah pada Bendahara Umum Negara, semakin berkurangnya stok aset
yang dapat dijual oleh PT PPA, dan kebijakan pemerintah dalam penyehatan BUMN.
2.4.2. Kebijakan Fiskal dan Prospek APBN 2008
Memasuki tahun 2008, kenaikan harga minyak dan komoditi pangan dunia yang diikuti
oleh krisis di pasar keuangan internasional, serta perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia
menyebabkan terjadinya turbulensi dan krisis ekonomi global yang semakin mendalam.
Keadaan tersebut sangat mempengaruhi perekonomian domestik, baik sektor riil maupun
moneter, serta kesejahteraan masyarakat. Untuk menghadapi tantangan tersebut serta
menjaga kredibilitas Pemerintah, maka Pemerintah telah merespon cepat melalui perubahan
APBN 2008 yang dilakukan lebih awal. Dalam APBN-P 2008, telah dilakukan penyesuaian
kebijakan alokasi belanja, antara lain dengan penajaman prioritas alokasi belanja K/L dan
efisiensi anggaran subsidi energi. Hal ini dimaksudkan agar tujuan alokasi anggaran belanja
dapat tercapai, yaitu mendorong momentum pertumbuhan ekonomi, mengurangi
pengangguran dan kemiskinan. Secara garis besar, ringkasan perubahan proyeksi APBN
tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel II.6.
NK RAPBN 2009
II-55
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Basis perubahan dalam
APBN-P tahun 2008
(triliun rupiah)
tersebut
adalah
2008
% thd
% thd
% thd
perubahan asumsi dasar
APBN
APBN-P
Perk. Real
PDB
PDB
PDB
untuk
memberikan
A. Pendapatan Negara dan Hibah
781,4
17,4
895,0
20,0
1.007,0
21,5
sinyal yang tepat kepada
I. Penerimaan Dalam Negeri
779,2
17,4
892,0
19,9
1.004,1
21,4
1. Perpajakan
592,0
13,2
609,2
13,6
641,0
13,7
publik, pelaku pasar, dan
2. PNBP
187,2
4,2
282,8
6,3
363,1
7,8
investor luar negeri
II. Hibah
2,1
0,0
2,9
0,1
3,0
0,1
mengenai target ekonomi
B. Belanja Negara
854,7
19,1
989,5
22,1
1.097,6
23,4
I. Belanja Pemerintah Pusat
573,4
12,8
697,1
15,5
804,0
17,2
makro serta kebijakan
II. Transfer Ke Daerah
281,2
6,3
292,4
6,5
293,6
6,3
fiskal tahun 2008 yang
C. Surplus/Defisit Anggaran (A - B)
(73,3)
(1,6)
(94,5)
(2,1)
(90,6)
(1,9)
lebih realistis dan
D. Pembiayaan
73,3
1,6
94,5
2,1
90,6
1,9
kredibel.
Di
sisi
I. Pembiayaan Dalam Negeri
90,0
2,0
107,6
2,4
105,6
2,3
pendapatan
negara,
II. Pembiayaan Luar negeri (neto)
(16,7)
(0,4)
(13,1)
(0,3)
(15,1)
(0,3)
ditempuh
beberapa
*) Menggunakan basis perhitungan realisasi PDB tahun 2007
Sumber : Departemen Keuangan
kebijakan antara lain (i)
pemberian fasilitas perpajakan untuk menjaga stabilisasi harga pangan, serta memacu
investasi, khususnya di bidang migas dan industri prioritas, (ii) penurunan tarif PPh Badan
bagi perusahaan dalam negeri yang masuk bursa, (iii) intensifikasi pemungutan pajak dan
PNBP untuk sektor-sektor yang mendapat windfall dari kenaikan harga komoditi, dan
(iv) menarik dana cost recovery bagian pemerintah dari beberapa tahun berjalan.
Tabel II.6
Ringkasan APBN Tahun 2008
*)
Di sisi belanja negara, dilakukan beberapa langkah penajaman dan penghematan anggaran
negara, antara lain melalui (i) paket kebijakan stabilisasi harga pangan di dalam negeri,
(ii) pemotongan anggaran belanja K/L sebesar 10 persen, (iii) pemotongan dana penyesuaian
infrastruktur sebesar 10 persen dan tidak membagikan sebagian windfall DBH PBB migas,
(iv) membatasi penyaluran DBH Migas yakni maksimum pada tingkat harga ICP tahun
2008 rata-rata US$95 per barel, (v) pengendalian dan penghematan subsidi BBM dan listrik,
baik dalam perbaikan parameter maupun dalam pengendalian konsumsi, serta
(vi) mencadangkan dana untuk mengantisipasi kenaikan harga minyak.
Melalui langkah-langkah kebijakan pengamanan APBN 2008, maka defisit anggaran dalam
APBN-P tahun 2008 dapat dikendalikan menjadi 2,1 persen PDB, dibandingkan potensinya
yang dapat mencapai di atas 2,5 persen PDB. Perubahan defisit APBN-P 2008 tersebut masih
menunjukkan kenaikan dari yang ditargetkan dalam APBN 2008 sebesar 1,6 persen PDB.
Untuk menyesuaikan kenaikan target defisit anggaran tahun 2008 menjadi 2,1 persen PDB,
dalam APBN-P 2008 juga dilakukan penyesuaian target pembiayaan untuk menutup
kenaikan target defisit tersebut. Di sisi pembiayaan diupayakan tambahan penjualan aset
dari PT PPA, menambah target penerbitan SBN, dan mengoptimalkan penarikan pinjaman
program, serta mengurangi target privatisasi dan dana investasi pemerintah.
Setelah Undang-Undang APBN-P 2008 ditetapkan, harga minyak di pasar dunia terus
melonjak jauh hingga mencapai US$140 per barel. Kondisi tersebut diikuti dengan kenaikan
konsumsi BBM bersubsidi yang dipicu oleh disparitas harga BBM dalam negeri terhadap
harga BBM internasional yang semakin tinggi. Hal ini akan mengakibatkan beban subsidi
yang terus meningkat secara signifikan, yang selanjutnya berdampak pada kenaikan defisit
anggaran. Menyikapi kondisi tersebut, setelah melakukan serangkaian kebijakan lainnya
untuk melakukan pengamanan pelaksanaan APBN-P 2008, maka sesuai dengan amanat
II-56
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Undang-undang APBN-P 2008, Pemerintah pada akhir bulan Mei 2008 menempuh opsi
terakhir dengan melakukan kenaikan harga BBM rata-rata 28,7 persen. Disadari bahwa
langkah kebijakan kenaikan harga BBM tersebut mempunyai dampak pada penurunan daya
beli masyarakat, untuk itu Pemerintah segera menyalurkan bantuan langsung tunai untuk
mempertahankan daya beli sekitar 19,1 juta rumah tangga sasaran (RTS), khususnya untuk
masyarakat miskin dan mendekati miskin. Kemudian juga dilakukan penambahan alokasi
subsidi Raskin menjadi 15 kg beras per RTS untuk periode 12 bulan dalam tahun 2008.
Langkah kebijakan kenaikan harga BBM yang menjadi opsi terakhir bagi Pemerintah untuk
mengamankan dan menjaga kredibilitas keuangan negara telah membantu mengembalikan
kepercayaan para pelaku dunia usaha serta investor, karena defisit realisasi APBN-P 2008
diperkirakan dapat dikembalikan ke tingkat 1,9 persen PDB.
Grafik II.36
Pendapatan Negara dan Hibah 2008
11 00,0
Hibah
PNBP
900,0
Perpajakan
Triliun Rp
Untuk mendukung pencapaian defisit
perkiraan realisasi APBN-P 2008
kembali menjadi 1,9 persen PDB,
maka pendapatan negara dan hibah
diperkirakan dapat terus ditingkatkan
dari Rp895,0 triliun (20,0 persen PDB)
dalam APBN-P 2008, menjadi
Rp1.007,0 triliun (21,5 persen PDB)
pada perkiraan realisasi APBN-P
2008.
7 00,0
Kenaikan pendapatan negara dan
500,0
hibah dalam tahun 2008 tersebut,
A PBN
A PBNP
Perk. Realisasi
dipengaruhi antara lain oleh
Sum ber : Departem en Keuangan
(i) perubahan asumsi harga minyak
ICP dari rata-rata US$95 per barel menjadi US$127,2 per barel dalam perkiraan realisasi
APBN-P 2008 yang membantu meningkatkan penerimaan Migas, (ii) kenaikan penerimaan
perpajakan akibat pengaruh inflasi dan ekonomi, serta ekstra effort pemungutan pajak, dan
(iii) optimalisasi penarikan deviden BUMN yang memperoleh tambahan laba sebagai
dampak kenaikan harga komoditi primer.
Di sisi belanja negara, dalam tahun 2008, realisasinya diperkirakan masih dapat dikendalikan
menjadi Rp1.097,6 triliun (23,4 persen PDB) dalam perkiraan realisasi APBN-P 2008
dibandingkan rencananya dalam APBN-P 2008 sebesar Rp989,5 triliun (22,1 persen PDB).
Hingga akhir tahun 2008, realisasi belanja pemerintah pusat diperkirakan akan meningkat
menjadi Rp804,0 triliun (17,2 persen PDB) dari rencananya dalam APBN-P 2008 sebesar
Rp697,1 triliun (15,5 persen PDB). Sedangkan realisasi transfer ke daerah dalam tahun 2008,
secara nominal diperkirakan akan sedikit meningkat menjadi Rp293,6 triliun (6,3 persen
PDB) dari semula Rp292,4 triliun (6,5 persen PDB) dalam APBN-P 2008.
Perubahan perkiraan realisasi belanja negara dalam tahun 2008 tersebut terutama
dipengaruhi oleh kenaikan subsidi energi, baik subsidi BBM maupun subsidi listrik sebagai
akibat perubahan asumsi harga minyak ICP dari US$95 per barel menjadi US$127,2 per
barel. Kenaikan subsidi BBM dan listrik tidak dapat tertahankan, walaupun Pemerintah
telah meningkatkan harga BBM bersubsidi rata-rata 28,7 persen pada akhir Mei 2008, serta
PT PLN telah melakukan langkah-langkah penghematan subsidi listrik. Kenaikan perkiraan
NK RAPBN 2009
II-57
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
realisasi belanja negara dalam tahun 2008 juga dipengaruhi oleh kenaikan perkiraan realisasi
subsidi pupuk menjadi Rp15,2 triliun dari rencana semula Rp7,8 triliun. Selain itu juga terjadi
kenaikan signifikan perkiraan realisasi belanja lain-lain, dari Rp38,0 triliun dalam APBN-P
2008 menjadi Rp49,3 triliun dalam perkiraan realisasinya terutama disebabkan oleh
tambahan anggaran untuk kompensasi kenaikan BBM, seperti bantuan langsung tunai serta
bantuan pendidikan untuk mahasiswa dan anak PNS, anggota TNI dan Polri golongan
rendah. Sedangkan kenaikan transfer ke daerah hingga akhir tahun 2008 berasal dari
kenaikan DBH Pajak dan DBH sumber daya kehutanan.
Langkah kebijakan lanjutan yang ditempuh
Pemerintah pada tahun 2008 telah sejalan
dengan ketentuan dalam Undang-undang
900
Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perubahan
Belanja Non-K/L
Belanja K/L
800
Undang-Undang APBN Tahun 2008. Dalam
7 00
Undang-Undang tersebut diatur bahwa
600
dalam hal terjadi perubahan harga minyak
500
yang sangat signifikan dibandingkan asumsi
400
harga minyak yang ditetapkan, Pemerintah
300
dapat
mengambil
langkah-langkah
200
kebijakan yang diperlukan di bidang subsidi
1 00
BBM dan/atau langkah-langkah lainnya
0
untuk mengamankan pelaksanaan APBN
APBN
APBN-P
Perk. Realisasi
2008. Yang dimaksud dengan “perubahan
2008
Su m ber: Departem en Keuangan
yang signifikan” tersebut adalah apabila
perkiraan ICP dalam satu tahun di atas
US$100 per barel yang berdampak pada pelampauan beban subsidi. Langkah-langkah
kebijakan dan/atau langkah-langkah lainnya tersebut meliputi langkah-langkah kebijakan
dalam rangka pengendalian volume BBM bersubsidi, kebijakan harga BBM bersubsidi, dan/
atau kebijakan fiskal lainnya yang terkait.
Triliun Rp.
Grafik II.37
Belanja Pem erintah Pusat 2008
Grafik II.38
Transfer ke Daerah 2008
350
300
DBH
DAU
DAK
Otsu s dan DP
Triliun Rp.
250
200
1 50
1 00
50
0
APBN
Sum ber: Departem en Keuangan
II-58
APBN-P
Perk. Realisasi
2008
Sejalan dengan penurunan target defisit
anggaran hingga akhir tahun 2008,
perkiraan realisasi pembiayaan dalam tahun
2008 diperkirakan juga turun menjadi
Rp90,6 triliun (1,9 persen PDB) dari
perkiraan semula Rp94,5 triliun (2,1 persen
PDB) dalam APBN-P 2008. Penyesuaian
besaran pembiayaan pada tahun 2008
tersebut bersumber dari penurunan target
penerbitan SBN dan penarikan pinjaman
program.
Di tengah perekonomian dunia yang tidak
stabil dan melesu, dalam tahun 2008
Pemerintah telah berhasil melakukan dua
kali penerbitan obligasi internasional sekitar
US$4,2 miliar. Upaya Pemerintah untuk
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Grafik II.39
Pembiayaan Anggaran 2008
200
150
Triliun Rp.
100
50
0
-50
-100
APBN
APBN-P
Perk. Realisasi 2008
Pembayaran Cicilan Pokok Utang Luar Negeri
Penarikan Pinjaman Luar Negeri (Bruto)
Non-Perbankan Dalam Negeri
Perbankan Dalam Negeri
Sumber: De partemen Keuangan
Bab II
mencapai target penerbitan SBN
dalam tahun 2008 akan
dilakukan
dengan
memperbanyak
alternatif
instrumen surat utang, baik
untuk pasar dalam negeri
maupun internasional. Hal ini
didukung
dengan
telah
disahkannya Undang-Undang
Nomor 19 Tahun 2008 tentang
Surat Berharga Syariah Negara
(SBSN). Selain itu, dalam tahun
2008 juga telah melakukan
penundaan pembayaran beban
bunga dan pokok utang dalam
negeri sekitar Rp3,0 triliun.
Dalam situasi pasar keuangan dunia yang masih belum stabil pada saat ini, Pemerintah
senantiasa mempertimbangkan dengan matang komposisi pembiayaan dari dalam negeri
untuk mengurangi risikonya menjadi sekecil mungkin dan memilih beban biaya yang paling
murah.
2.4.3. Asumsi Dasar RAPBN 2009
Beberapa indikator ekonomi makro yang terkait erat dengan besaran-besaran APBN yaitu:
(i) pertumbuhan ekonomi; (ii) nilai tukar rupiah; (iii) laju inflasi; (iv) suku bunga SBI 3
bulan; (v) harga minyak mentah dunia; (vi) lifting minyak mentah; (vii) lifting gas; dan
(viii) produksi batubara. Asumsi pertumbuhan ekonomi, inflasi, harga minyak dan lifting
minyak, lifting gas, serta produksi batubara sangat berperan dalam penghitungan perkiraan
elemen penerimaan pajak maupun penerimaan negara bukan pajak, belanja negara seperti
subsidi, dan bagi hasil ke daerah. Sementara asumsi nilai tukar rupiah dibutuhkan untuk
memperkirakan besaran APBN yang perhitungannya menggunakan basis dolar Amerika
Serikat. Sedangkan asumsi suku bunga SBI 3 bulan diperlukan untuk menyusun perkiraan
pembayaran bunga utang dalam negeri. Dengan demikian, besaran-besaran asumsi tersebut
sangat menentukan pendapatan negara, belanja negara, dan pembiayaan anggaran dalam
RAPBN 2009.
Asumsi makro yang mendasari penyusunan RAPBN 2009 adalah sebagai berikut.
Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6,2 persen, sama dengan perkiraan
pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2008. Dari sisi permintaan agregat, pertumbuhan tahun
2009 diharapkan didukung oleh meningkatnya pertumbuhan investasi, ekspor barang dan
jasa, serta konsumsi masyarakat. Meningkatnya konsumsi masyarakat ini antara lain
dipengaruhi oleh pelaksanaan Pemilu tahun 2009. Sementara bila dilihat dari sisi produksi,
sektor yang tumbuh tinggi diperkirakan berasal dari sektor pengangkutan dan komunikasi,
sektor listrik, gas dan air bersih, dan sektor konstruksi. Sedangkan sektor yang mempunyai
kontribusi cukup dominan diperkirakan antara lain sektor pertanian, sektor pengolahan,
dan sektor perdagangan, hotel dan restoran. Sementara itu, rata-rata nilai tukar rupiah
NK RAPBN 2009
II-59
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
selama tahun 2009 diperkirakan mencapai Rp9.100 per dolar AS, yang berarti sedikit
menguat dibandingkan dengan perkiraan nilai tukar rupiah dalam tahun 2008 sebesar
Rp9.250 per dolar AS. Penguatan rupiah ini terutama didukung oleh perkiraan meningkatnya
surplus neraca pembayaran. Inflasi dalam tahun 2009 diperkirakan sebesar 6,5 persen, yang
berarti jauh lebih rendah dibandingkan dengan perkiraan realisasi inflasi tahun 2008 yang
mencapai dua digit. Relatif rendahnya inflasi dalam tahun 2009 terutama disebabkan oleh
perkiraan stabilnya nilai tukar rupiah, minimalnya kebijakan administered price, dan
tercukupinya pasokan dan kelancaran arus distribusi kebutuhan pokok mayarakat.
Selanjutnya sejalan dengan
Tabel II.7
menurunnya ekspektasi inflasi
Asumsi Ekonomi Makro, 2008-2009
dan stabilnya nilai tukar rupiah,
suku bunga SBI 3 bulan
2008
RAPBN
Indikator Ekonomi Makro
Perk.
diperkirakan turun hingga
2009
APBN-P
Realisasi
mencapai rata-rata 8,5 persen.
Harga dan lifting minyak
6,4
6,2
6,2
diperkirakan sebesar US$130 1. Pertumbuhan ekonomi (%)
6,5
11,4
6,5
per barel dan 0,950 juta barel 2. Inflasi (%)
3.
Nilai
tukar
(Rp/US$)
9.100
9.250
9.100
per hari. Sedangkan lifting gas
7,5
9,1
8,5
dan
produksi
batubara 4. Suku Bunga SBI 3 bulan (%)
5.
Harga
Minyak
ICP
(US$/barel)
95,0
127,2
130,0
diperkirakan masing-masing
0,927
0,927
0,950
sebesar 12.470,8 MMSCFD dan 6. Lifting Minyak (juta barel/hari)
9.945,5
9.945,5
12.470,8
230 juta ton. Asumsi ekonomi 7. Lifting Gas (MMSCFD)
230,0
230,0
230,0
makro tahun 2009 dapat 8. Produksi Batubara (juta ton)
dilihat pada Tabel II. 7.
Sumber: Departemen Keuangan
2.4.4. Sasaran RAPBN Tahun 2009
Sasaran RAPBN tahun 2009 yang terkait dengan target pendapatan negara, belanja negara
serta defisit anggaran beserta sumber-sumber pembiayaannya, tidak terlepas dari Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) 2004-2009. Dalam RPJM 2004-2009 telah
ditetapkan 3 (tiga) agenda yang ingin dicapai, yaitu (i) Agenda Aman dan Damai, (ii) Agenda
Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat, serta (iii) Agenda Adil dan Demokratis. Dalam
pelaksanaan RPJM 2004-2009, Agenda Aman dan Damai serta Agenda Adil dan Demokratis
telah mencapai banyak kemajuan. Salah satunya adalah keberhasilan Indonesia menjadi
salah satu negara demokratis di dunia yang dibuktikan dengan pelaksanaan pemilihan
legislatif dan calon presiden tahun 2004. Sementara, Agenda Meningkatkan Kesejahteraan
Rakyat belum menunjukkan hasil yang optimal. Terkait dengan hal tersebut, tema
pembangunan yang ditetapkan pada tahun 2009 adalah Peningkatan Kesejahteraan Rakyat
dan Pengurangan Kemiskinan. Sementara itu, prioritas program adalah : (i) Peningkatan
pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan; (ii) Percepatan pertumbuhan yang
berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan
pertanian, infrastruktur dan energi; (iii) Peningkatan upaya anti korupsi, reformasi birokrasi,
serta pemantapan demokrasi, pertahanan dan keamanan dalam negeri.
Dengan berpedoman kepada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2009 yang memiliki
tiga prioritas utama, maka sasaran utama penyusunan RAPBN 2009 adalah mengurangi
jumlah penduduk miskin menjadi sekitar 12 hingga 14 persen dalam tahun 2009. Hal ini
II-60
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
sejalan dengan tema pembangunan 2009, yaitu peningkatan kesejahteraan rakyat dan
pengurangan kemiskinan. Untuk mencapai sasaran utama penurunan jumlah penduduk
miskin tersebut akan didukung dengan upaya mencapai pertumbuhan ekonomi sekitar 6,2
persen dan mengurangi tingkat pengangguran menjadi sekitar 7 hingga 8 persen dalam
tahun 2009.
% thd PDB
Dengan memperkirakan terjadinya perbaikan perekonomian dunia dalam tahun 2009, serta
mendukung sasaran utama mengurangi jumlah penduduk miskin, maka RAPBN 2009
direncanakan akan berada pada tingkat defisit sekitar 1,5 persen PDB. Target defisit dalam
tahun 2009 relatif tetap tinggi, walaupun mengalami penurunan dari perkiraan realisasi
defisit dalam tahun 2008 sebesar 1,9 persen PDB. Untuk mengamankan target defisit dalam
tahun 2009, di sisi pendapatan
negara akan terus dioptimalkan
Grafik II.40
peningkatan sumber-sumber
Perkembangan Defisit APBN 2001-2008 dan
RAPBN 2009
penerimaan negara, khususnya
0,0
dari perpajakan (Grafik II.40).
Namun, stimulus pembangunan
-0,5
tetap
diupayakan
melalui
-1 ,0
pemberian insentif perpajakan,
pembangunan
sarana
dan
-1 ,5
prasarana pembangunan, serta
dukungan pemerintah untuk
-2,0
pembangunan infrastruktur oleh
-2,5
badan usaha. Di sisi belanja
negara, selain diarahkan untuk
-3,0
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
Per k . RA PBN
menjaga stabilitas perekonomian,
A PBN -P Real i sasi 2009
2008
juga dialokasikan sejalan dengan
Sum ber: Departem en Keuangan
tiga prioritas pembangunan tahun
2009.
2.4.5. Kebijakan Fiskal 2009
Pokok-pokok kebijakan fiskal tahun 2009 adalah sebagai berikut: (i) pendapatan negara
dan hibah Rp1.124,0 triliun (21,2 persen PDB); (ii) belanja negara Rp1.203,3 triliun (22,7
persen PDB); (iii) defisit anggaran Rp79,4 triliun (1,5 persen PDB); (iv) rasio stok utang
pemerintah mendekati 30 persen PDB; (v) pelaksanaan amandemen UU PPh dan PPN
untuk memberikan insentif bagi perekonomian nasional; (vi) pengendalian (capping) subsidi
BBM dan Listrik; (vii) reformulasi dana perimbangan yang lebih memperhatikan
keseimbangan bagi Pemerintah Pusat dan Daerah; serta (viii) pelaksanaan amandemen
UU Pajak Daerah dan Retribusi Daerah guna mendorong investasi di daerah dan
mengakomodasi kebijakan transportasi darat serta pengendalian konsumsi BBM.
Dalam tahun 2009, pendapatan negara dan hibah diperkirakan akan meningkat secara
signifikan yang sebagian besar disumbang oleh penerimaan perpajakan. Penerimaan
perpajakan dalam tahun 2009 diperkirakan akan mencapai Rp748,9 triliun (14,1 persen
PDB), yang berarti mengalami kenaikan 22,9 persen dari perkiraan penerimaan perpajakan
dalam APBN-P 2008 atau naik 16,8 persen dari perkiraan realisasi penerimaannya dalam
NK RAPBN 2009
II-61
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
tahun 2008. Untuk mencapai target perpajakan dalam tahun 2009 tersebut, akan ditempuh
berbagai macam langkah kebijakan diantaranya: (i) intensifikasi dan ekstensifikasi
perpajakan; (ii) pelaksanaan amandamen Undang-undang PPh sebagai bagian dari
amandemen Undang-undang KUP; (iii) peningkatan kepatuhan wajib pajak sebagai hasil
pemberlakuan sunset policy tahun 2008; (iv) peningkatan kepatuhan wajib pajak sebagai
dampak pemberlakuan ekspansi tugas KPU DJBC yang dilakukan tahun 2008; dan (v)
pengimplementasian ASEAN Single Window.
Untuk PNBP, dalam tahun 2009 diperkirakan akan mencapai Rp374,1 triliun (7,1 persen
PDB), yang berarti mengalami kenaikan 32,3 persen dari perkiraan PNBP dalam APBN-P
2008 atau naik 3,0 persen dari perkiraan realisasi penerimaannya dalam tahun 2008.
Pencapaian target PNBP tahun 2009 tersebut sangat dipengaruhi oleh asumsi harga ICP
rata-rata US$130 per barel dan lifting minyak mentah Indonesia sebesar 950 ribu barel per
hari. Selain itu, juga akan didukung dengan beberapa kebijakan, seperti: (i) optimalisasi
produksi minyak dan gas dengan didukung oleh fasilitas fiskal dan nonfiskal; (ii) pengendalian
Cost Recovery melalui evaluasi komponen biaya produksi yang dapat dibiayakan (negative
list) serta evaluasi standar biaya pengadaan barang dan jasa oleh KPS dan amandemen
kontrak-kontrak kerjasama pemerintah dan kontraktor migas; (iii) mengoptimalkan sumber
PNBP, khususnya dari sektor pertambangan; dan (iv) peningkatan kinerja BUMN.
Dalam rangka mendukung program-program pembangunan, belanja negara dalam tahun
2009 direncanakan akan mencapai Rp1.203,3 triliun (22,7 persen PDB), yang menunjukkan
kenaikan 21,6 persen dari belanja negara dalam APBN-P 2008 atau naik 9,6 persen dari
perkiraan realisasi belanja dalam tahun 2008.
Dengan semakin besarnya volume belanja negara dalam tahun 2009 maka akan diupayakan
peningkatan kualitas belanja, terutama melalui: (i) perbaikan efisiensi dan penajaman
prioritas belanja; (ii) penyusunan anggaran berbasis kinerja; dan (iii) penyusunan kerangka
pengeluaran jangka menengah. Prioritas belanja negara dalam tahun 2009 akan diarahkan
pada: (i) peningkatan anggaran pendidikan; (ii) perbaikan kesejahteraan aparatur negara
dan pensiunan; (iii) peningkatan stimulus melalui pembangunan sarana dan prasarana
pembangunan, seperti jalan, jembatan, bandara, irigasi, jaringan listrik, dan rel kereta api;
dan (iv) perlindungan sosial, antara lain melalui program BOS dan beasiswa pendidikan,
Jamkesmas, PNPM, dan BLT.
Untuk mengendalikan beban subsidi BBM dan Listrik dalam tahun 2009, Pemerintah akan
terus melakukan langkah-langkah penghematan subsidi energi, antara lain meliputi:
(i) percepatan dan perluasan program konversi BBM ke LPG; (ii) pengurangan besaran
biaya distribusi dan margin (alpha) pengadaan BBM impor dan dalam negeri;
(iii) pemanfaatan energi alternatif (batubara, gas, panas bumi, air dan bahan bakar nabati);
(iv) penerapan TDL sesuai harga keekonomian secara otomatis untuk pelanggan 6.600 kVA
ke atas; dan (v) perluasan penerapan kebijakan tarif insentif dan disinsentif di atas 3.300
kVA.
Untuk mengantisipasi kenaikan harga minyak mentah di pasar dunia, maka dalam RAPBN
2009 dicadangkan dana risiko fiskal bila harga minyak ICP mencapai rata-rata US$160 per
barel. Selain itu, Pemerintah diberi beberapa alternatif kebijakan untuk mengendalikan
(capping) besaran subsidi BBM , yaitu: (i) besaran subsidi BBM sesuai dengan UU APBN
dengan toleransi alokasi maksimum sampai harga ICP US$160; (ii) dampak neto perubahan
II-62
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
harga minyak terhadap APBN tidak menambah defisit APBN; dan/atau (iii) rasio harga
BBM bersubsidi antara domestik dan internasional dijaga konstan pada tingkat tertentu.
Sementara itu, untuk mendukung produksi pertanian, Pemerintah juga semakin
meningkatkan anggaran subsidi pupuk dan benih. Selain itu juga semakin ditingkatkan
subsidi Raskin untuk meningkatkan ketahanan pangan rumah tangga sasaran, subsidi bunga
untuk kredit usaha rakyat membantu usaha mikro, kecil dan menengah, serta subsidi bunga
untuk membantu kepemilikan rumah bagi masyarakat berpendapatan menengah ke bawah.
Sedangkan anggaran transfer ke daerah dalam tahun 2009 direncanakan mencapai Rp336,2
triliun (6,3 persen PDB). Anggaran tahun 2009 tersebut menunjukkan kenaikan 15,0 persen
dari perkiraannya dalam APBN-P 2008, atau naik 14,5 persen dari perkiraan realisasinya
dalam tahun 2008.
Kenaikan anggaran transfer ke daerah dalam tahun 2009 tersebut akan diikuti dengan
beberapa kebijakan utama, yaitu: (i) DAU 26 persen dari penerimaan dalam negeri neto
yang telah memperhitungkan subsidi BBM dan subsidi pupuk sebagai faktor pengurang;
(ii) penghapusan prinsip Holdharmless; (iii) pelaksanaan UU PDRD akan meningkatkan
kapasitas fiskal daerah, closed list dan meredesain ulang kebijakan fiskal daerah untuk
pengelolaan transportasi di perkotaan dan penghematan BBM; (iv) pengalokasian 0,5 persen
DBH minyak bumi dan gas bumi untuk menambah anggaran pendidikan di Daerah; dan
(v) peningkatan DBH cukai tembakau.
Untuk menutup defisit anggaran 2009 diperlukan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri
dan luar negeri yang direncanakan sebesar Rp79,4 triliun atau 1,5 persen PDB. Kebijakan
pembiayaan anggaran tahun 2009 tidak hanya bertujuan untuk memperkuat tingkat
kemandirian dan mengurangi ketergantungan sumber pembiayaan luar negeri, namun juga
ditujukan untuk mendorong pengelolaan utang yang prudent.
Dalam semakin terbatasnya, sumber-sumber pembiayaan nonutang dalam tahun 2009,
serta semakin mengurangi pembiayaan dari utang luar negeri, maka arah pengelolaan SBN
tahun 2009 akan difokuskan antara lain pada : (i) pengembangan produk syariah negara;
(ii) restrukturisasi portofolio SBN melalui buyback, debt switching, dan transaksi derivatif;
(iii) peningkatan likuiditas dan daya serap pasar SUN melalui pengembangan pasar REPO,
diversifikasi instrumen, dan pengelolaan benchmark; serta (iv) pengelolaan SBN dengan
memperhitungkan resiko pasar, dinamika pasar global, term dan kondisi penerbitan utang.
Kebijakan fiskal dalam pengelolaan APBN pada dasarnya mempunyai fungsi sebagai
instrumen kebijakan Pemerintah untuk mempengaruhi alokasi, distribusi, dan stabilisasi
perekonomian nasional. Kebijakan keuangan negara yang tertuang dalam APBN pada
dasarnya memuat rencana kerja dan anggaran pemerintah dalam menyelenggarakan
pemerintahan, mengalokasikan sumber-sumber ekonomi, mendistribusikan barang dan jasa,
serta menjaga stabilisasi dan akselerasi kinerja ekonomi. Oleh karena itu, strategi dan
pengelolaan APBN memegang peranan yang cukup penting dalam rangka mencapai sasaransasaran pembangunan yang telah ditetapkan.
Kebijakan alokasi berkaitan dengan kebijakan anggaran Pemerintah dalam rangka
memberikan stimulus kepada perekonomian dilakukan melalui instrumen belanja. Kebijakan
distribusi yang dilakukan Pemerintah adalah untuk mengurangi kesenjangan pendapatan
masyarakat. Sementara itu, kebijakan stabilisasi dilakukan oleh pemerintah agar
perekonomian tetap dapat berjalan dengan baik sesuai arah yang telah direncanakan
NK RAPBN 2009
II-63
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
sebelumnya dan memiliki daya tahan terhadap fluktuasi/gejolak perekonomian yang
dipengaruhi, baik oleh faktor internal maupun eksternal.
Proporsi dan peran kebijakan untuk alokasi, distribusi dan stabilisasi dalam APBN 2009
mengacu pada program-program prioritas yang mendukung Agenda Pembangunan tahun
2009, yaitu Peningkatan Kesejahteraan Rakyat dan Pengurangan Kemiskinan. Kebijakan
APBN 2009 memuat rencana kerja dan anggaran Pemerintah dalam menyelenggarakan
pemerintahan, mengalokasikan sumber-sumber ekonomi, mendistribusikan barang dan jasa,
serta menjaga stabilisasi dan akselerasi kinerja ekonomi.
2.4.5.1 . Kebijakan Alokasi
Kebijakan alokasi dalam RAPBN 2009 dilakukan Pemerintah terutama melalui
pengalokasian anggaran belanja negara dalam penyediaan barang dan jasa secara langsung
guna mendukung program-program pembangunan yang telah ditetapkan dalam Rencana
Kerja Pemerintah tahun 2009. Hal ini ditempuh antara lain dalam bentuk pengeluaran
untuk bidang pendidikan, kesehatan, pembangunan infrastruktur, peningkatan kualitas
pertumbuhan pertanian, perikanan dan perkebunan, serta pengeluaran untuk transfer ke
daerah.
Guna mendukung strategi pembangunan tahun 2009, yaitu peningkatan kesejahteraan
rakyat dan pengurangan kemiskinan, kebijakan pengalokasian pengeluaran di bidang
pendidikan dan kesehatan akan difokuskan terutama untuk: (i) peningkatan partisipasi
jenjang pendidikan dasar melalui peningkatan angka partisipasi sekolah, baik untuk jenjang
pendidikan dasar maupun pendidikan menengah; (ii) penurunan angka buta aksara
penduduk usia 15 tahun ke atas; (iii) peningkatan keadilan dan kesetaraan pendidikan
antarkelompok masyarakat, antarwilayah, antarpendapatan, dan antargender;
(iv) peningkatan pelayanan kesehatan bagi keluarga miskin di semua pelayanan Rumah
Sakit kelas III dan Puskesmas; (v) terpenuhinya paramedis dan tenaga kesehatan; serta
(vi) peningkatan pelayanan dan pengobatan untuk bayi, ibu hamil, kurang gizi, dan penyakit
menular.
Pengalokasian melalui pengeluaran untuk infrastruktur, antara lain dalam bentuk:
(i) pembangunan jalan dan jembatan di wilayah perkotaan, perdesaan, daerah terpencil,
dan daerah perbatasan; (ii) pembangunan transmisi/jaringan listrik dan listrik perdesaan;
(iii) pembangunan jalan kereta api dan penyediaan angkutan perintis laut; serta
(iv) pembangunan dan perbaikan rumah di permukiman kumuh, desa tradisional, dan desa
nelayan.
Pengalokasian APBN untuk peningkatan kualitas pertumbuhan pertanian, perikanan, dan
perkebunan pada tahun 2009 akan diarahkan antara lain untuk (i) peremajaan tanaman
perkebunan rakyat dan pengembangan perkebunan komersial; (ii) pembinaan dan
pengembangan usaha perikanan; (iii) peningkatan mutu dan pengembangan pengolahan
hasil perikanan; (iv) peningkatan subsidi benih dan pupuk; dan (v) peningkatan produksi,
produktivitas dan mutu produk pertanian dan pengembangan kawasan pertanian.
Melalui transfer ke daerah, kebijakan alokasi anggaran pembangunan terutama diarahkan
untuk (i) pembangunan infrastruktur di daerah Aceh dan Papua; dan (ii) pengalokasian
DAK antara lain untuk pendidikan, kesehatan, jalan dan jembatan, serta sarana air bersih.
II-64
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Boks II.1
Ruang Fiskal (Fiscal Space)
Definisi ruang fiskal (fiscal space) masih merupakan topik diskusi di kalangan ahli ekonomi.
Terdapat berbagai pendapat yang berupaya mendefinisikan apa yang dimaksud dengan fiscal
space. Heller (2005) mengemukakan bahwa fiscal space dapat didefinisikan sebagai
ketersediaan ruang yang cukup pada anggaran pemerintah untuk menyediakan sumber daya
tertentu dalam rangka mencapai suatu tujuan tanpa mengancam kesinambungan posisi
keuangan pemerintah.
Sementara itu, jika mengacu kepada laporan Fiscal Policy for Growth and Development (World
Bank, 2006) dinyatakan bahwa fiscal space tersedia, jika pemerintah dapat meningkatkan
pengeluarannya tanpa mengancam fiscal solvency. Sementara itu di dalam Public Expenditure
Review (World Bank, 2007), fiscal space didefinisikan sebagai pengeluaran diskresioner
yang dapat dilakukan oleh pemerintah tanpa menyebabkan terjadinya fiscal insolvency.
Dengan demikian fiscal space merupakan total pengeluaran dikurangi dengan belanja pegawai,
pembayaran bunga, subsidi, dan pengeluaran yang dialokasikan untuk daerah. Dengan melihat
berbagai pengertian di atas dapat dilihat bahwa konsep fiscal space terutama mengacu kepada
kemampuan anggaran pemerintah untuk menambah pengeluarannya tanpa menyebabkan
terjadinya fiscal insolvency.
Dari berbagai literatur dapat diikhtisarkan bahwa pemerintah dapat menciptakan fiscal space
melalui berbagai cara, antara lain: peningkatan penerimaan pajak, mendapatkan hibah dari
luar negeri, memangkas belanja yang kurang diprioritaskan, melalui pinjaman (baik dalam
negeri atau pun luar negeri), atau meminjam melalui sistem perbankan. Tetapi, hal tersebut
dilakukan dalam koridor tanpa mempengaruhi stabilitas ekonomi makro dan kesinambungan
fiskal untuk memastikan bahwa pemerintah masih memiliki kapasitas yang memadai – baik
jangka pendek maupun jangka panjang – untuk membiayai berbagai program pemerintah dan
memenuhi kewajiban pembayaran hutang.
Penciptaan ruang fiskal (fiscal space), dapat ditempuh melalui beberapa langkah berikut:
1 . Penajaman prioritas belanja negara, misalnya melakukan pemotongan belanja negara
yang kurang menjadi prioritas, penurunan belanja subsidi.
2. Meningkatkan efisiensi, misalnya melalui pemberantasan korupsi, peningkatan tata kelola
yang baik dan pengurangan biaya-biaya overhead administratif.
3. Meningkatkan pendapatan negara, terutama bagi negara dengan tingkat tax ratio (tax to
GDP ratio) yang masih rendah, yaitu melalui perluasan basis pajak dan peningkatan kualitas
administrasi perpajakan. Untuk negara-negara berkembang (low-income countries)
seharusnya tax ratio dapat diupayakan minimal sebesar 15 persen.
4. Peningkatan pinjaman, baik pinjaman domestik maupun pinjaman luar negeri. Peningkatan
pinjaman membawa konsekuensi pembayaran pengembalian pokok dan bunganya pada
masa yang akan datang. Sehingga dalam penarikan pinjaman harus mempertimbangkan
aspek kesinambungan fiskal, komposisi stok pinjaman yang masih ada (tingkat bunga,
jatuh tempo dan jenis mata uang) selain dari manajemen utang yang baik.
5 . Ekspansi Moneter, penciptaan kemampuan likuiditas pemerintah melalui sistem perbankan
(Bank Indonesia). Ekspansi moneter akan mempengaruhi jumlah uang beredar, yang dapat
membawa konsekuensi terhadap tingkat inflasi. Sehingga harus dipertimbangkan
dampaknya bagi kenaikan tingkat inflasi disamping potensi pertumbuhan ekonomi yang
diharapkan dari belanja pemerintah yang semakin besar.
NK RAPBN 2009
II-65
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
6. Meningkatkan Hibah, dimana bagi negara yang sedang berkembang adalah suatu yang
wajar apabila mendapatkan bantuan hibah yang merupakan komitmen global negara-negara
maju terkait dengan Millenium Development Goals (MDGs). Hibah menciptakan fiscal space
yang lebih nyata jika dibandingkan peningkatan pinjaman.
Jika mengacu ke definisi yang dikemukakan oleh Bank Dunia, maka estimasi Fiscal Space
Indonesia selama tahun 2002-2009 dapat dilihat pada grafik di bawah ini:
Grafik Estimasi Ruang Fiskal (Fiscal Space)
Indonesia, 2002 - 2009
25,0%
PDB
20,0%
15,0%
1 0,0%
5,0%
0,0%
2 002
2 003
2 004
Tot a l Bela n ja Neg a r a
Fisca l Spa ce
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
2 005
2 006
2 007
2 008 2 009
A PBN-P RA PBN
Non Descr et ion er y Spen din g
Dari grafik di samping dapat dilihat
fiscal space Indonesia terus
mengalami peningkatan salama
periode 2002-2009. Fiscal space
meningkat dari 3,05 persen PDB
pada tahun 2002 menjadi 5,31
persen
pada
tahun
2009.
Peningkatan pendapatan negara
merupakan faktor utama yang
memberikan kontribusi bagi
peningkatan fiscal space. Hal ini
dapat
dipahami
mengingat
Pemerintah mempunyai komitmen
untuk
terus
memantapkan
kesinambungan fiskal melalui
peningkatan pendapatan negara
dan peningkatan efektivitas dan
efisiensi pengeluaran negara.
Upaya mendorong peningkatan penerimaan negara terutama difokuskan pada penerimaan
perpajakan yang ditempuh melalui perbaikan dan reformasi perpajakan. Perbaikan dan
reformasi perpajakan, antara lain meliputi peningkatan pelayanan dan perbaikan administrasi
dengan perubahan paket perundangan perpajakan dan perundangan kepabeanan dan cukai,
peningkatan pengawasan terhadap wajib pajak, peningkatan pengawasan internal terhadap
petugas pajak, peningkatan kapasitas sumber daya manusia, perbaikan sistem informasi dan
teknologi dalam rangka mendukung pelayanan perpajakan serta berbagai upaya intensifikasi
dan ekstensifikasi pajak.
Dari sisi pengeluaran, hal menarik yang patut dicermati adalah alokasi subsidi (sebagai salah
satu non-discretionary spending) di dalam APBN. Alokasi belanja subsidi (BBM dan listrik)
cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, dari 2,15 persen tahun 2002 menjadi
6,68 persen tahun 2009. Jika belanja subsidi dapat dialokasikan dengan lebih baik, maka hal
ini merupakan faktor yang dapat memperbesar fiscal space.
Hal-hal di atas sangat disadari oleh Pemerintah, oleh karena itu beberapa kebijakan telah
diambil oleh pemerintah untuk mengendalikan makin besarnya alokasi dana untuk subsidi.
Untuk subsidi BBM, kebijakan yang ditempuh pemerintah diantaranya yaitu penyesuaian harga
BBM, konversi minyak tanah ke elpiji, efisiensi PT Pertamina melalui pengurangan biaya
distribusi dan margin, pengendalian konsumsi BBM serta pemanfaatan energi alternatif.
Sedangkan untuk subsidi listrik, kebijakan yang ditempuh pemerintah diantaranya
memberikan dukungan pada proyek percepatan pembangkit Listrik 10.000 megawatt,
mengatur kembali fuel mix yang digunakan oleh pembangkit-pembangkit listrik, meningkatkan
efisiensi PLN dengan terus mendorong penurunan susut jaringan dan program penghematan
pemakaian listrik.
II-66
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Tabel II.8
Ringkasan APBN Tahun 2008-2009 *
(triliun rupiah)
2008
A. Pendapatan Negara dan Hibah
I.
APBN-P
% thd
PDB
Perk.
Realisasi
% thd
PDB
RAPBN
% thd
PDB
895,0
20,0
1.007,0
21,5
1.124,0
21,2
Penerimaan Dalam Negeri
892,0
19,9
1.004,1
21,4
1.123,0
21,2
1.
Penerimaan Perpajakan
609,2
13,6
641,0
13,7
748,9
14,1
a. Pajak Dalam Negeri
580,2
12,9
606,4
13,0
717,6
13,6
305,0
53,6
6,8
1,2
325,7
70,4
7,0
1,5
384,3
85,6
7,3
1,6
251,4
5,6
255,3
5,5
298,7
5,6
195,5
25,3
4,4
0,6
199,5
25,5
4,3
0,5
245,4
28,9
4,6
0,5
i. Pajak penghasilan
1. PPh Migas
2. PPh Non-Migas
ii. Pajak pertambahan nilai
iii. Pajak bumi dan bangunan
iv. BPHTB
5,4
0,1
5,5
0,1
7,3
0,1
45,7
3,4
1,0
0,1
46,7
3,3
1,0
0,1
47,5
4,3
0,9
0,1
29,0
0,6
34,7
0,7
31,3
0,6
17,8
11,2
0,4
0,2
19,8
14,9
0,4
0,3
19,2
12,1
0,4
0,2
Penerimaan Negara Bukan Pajak
282,8
6,3
363,1
7,8
374,1
7,1
a. Penerimaan SDA
192,8
4,3
264,8
5,7
288,4
5,4
182,9
9,8
4,1
0,2
254,9
9,9
5,4
0,2
b. Bagian Laba BUMN
31,2
0,7
35,0
0,7
33,0
0,6
c. PNBP Lainnya
53,7
1,2
58,1
1,2
46,8
0,9
5,1
0,1
5,1
0,1
5,8
0,1
2,9
0,1
3,0
0,1
0,9
0,0
989,5
22,1
1.097,6
23,4
1.203,3
22,7
697,1
15,5
804,0
17,2
867,2
16,4
v. Cukai
vi. Pajak lainnya
b. Pajak Perdagangan Internasional
i. Bea masuk
ii. Bea Keluar
2.
i. Migas
ii. Non Migas
d. Pendapatan BLU
II. Hibah
B. Belanja Negara
I.
2009
Belanja Pemerintah Pusat
278,9
9,5
5,3
0,2
A.
Belanja K/L
290,0
6,5
290,1
6,2
312,6
5,9
B.
Belanja Non K/L
407,0
9,1
513,9
11,0
554,5
10,5
a.l. -
94,8
2,1
97,0
2,1
109,3
2,1
234,4
5,2
327,8
7,0
323,3
6,1
292,4
6,5
293,6
6,3
336,2
6,3
278,4
6,2
279,6
6,0
327,1
6,2
77,7
1,7
78,9
1,7
102,8
1,9
179,5
21,2
4,0
0,5
179,5
21,2
3,8
0,5
201,9
22,3
3,8
0,4
14,0
0,3
14,0
0,3
9,1
0,2
0,3
0,0
6,4
0,1
29,9
0,6
D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B)
(94,5)
(2,1)
(90,6)
(1,9)
(79,4)
(1,5)
E. Pembiayaan (I + II)
I. Pembiayaan Dalam Negeri
94,5
107,6
2,1
2,4
90,6
105,6
1,9
2,3
79,4
93,0
1,5
1,8
-
Pembayaran Bunga Utang
Subsidi
II. Transfer Ke Daerah
1.
2.
Dana Perimbangan
a.
Dana Bagi Hasil
b.
c.
Dana Alokasi Umum
Dana Alokasi Khusus
Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian
C. Keseimbangan Primer
1.
Perbankan dalam negeri
(11,7)
2.
Non-perbankan dalam negeri
a. Privatisasi (neto)
119,3
0,5
b.
Penj aset PT. PPA
c.
Surat Berharga Negara (neto)
d. Dana Investasi Pemerintah dan Rest. BUMN
II. Pembiayaan Luar negeri (neto)
(0,3)
(11,7)
(0,2)
9,8
0,2
2,7
0,0
117,3
0,5
2,5
0,0
83,1
1,0
1,6
0,0
0,0
3,9
0,1
3,9
0,1
0,6
117,8
2,6
115,8
2,5
94,7
1,8
(2,8)
(0,1)
(2,8)
(0,1)
(13,1)
(0,2)
(0,3)
(13,1)
(0,3)
(15,1)
(0,3)
(13,6)
1.
Penarikan Pinjaman LN (bruto)
48,1
1,1
47,2
1,0
46,0
0,9
2.
Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN
(61,3)
(1,4)
(62,3)
(1,3)
(59,6)
(1,1)
*) Perubahan satu angka dibelakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan
Sumber: Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
II-67
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
2.4.5.2 . Kebijakan Distribusi
Kebijakan distribusi melalui APBN ditujukan lebih untuk pemerataan pendapatan serta
pemerataan barang dan jasa pada masyarakat untuk memperbaiki ketidakseimbangan
ekonomi dan pembangunan.
Di sisi pendapatan negara yang akan mempengaruhi daya beli masyarakat, kebijakan
distribusi dalam tahun 2009 dilakukan melalui penurunan dan perluasan lapisan tarif PPh,
serta kenaikan penghasilan tidak kena pajak (PTKP). Hal ini untuk membantu memperbaiki
distribusi pendapatan serta untuk memperkuat basis perpajakan sesuai dengan kemampuan
ekonomi ke depan. Di sisi belanja negara, Kebijakan distribusi yang ditempuh dalam RAPBN
2009 antara lain melalui program perlindungan sosial bagi masyarakat miskin, program
nasional pemberdayaan masyarakat, pemberdayaan usaha mikro dan kecil.
Dalam tahun 2009, perlindungan sosial bagi masyarakat miskin ditempuh antara lain melalui
(i) pemberian bantuan langsung tunai bagi rumah tangga sasaran; (ii) peningkatan pelayanan
sosial dasar bagi anak, lanjut usia, dan penyandang cacat; (iii) pemberian beasiswa untuk
siswa miskin; serta (iv) subsidi beras untuk rumah tangga sasaran.
Untuk mendukung kebijakan distribusi, program nasional pemberdayaan masyarakat
(PNPM) akan lebih ditujukan untuk (i) peningkatan keberdayaan masyarakat dan PNPM
perdesaan; (ii) penanggulangan kemiskinan perkotaan (PNPM perkotaan); (iii) percepatan
pembangunan infrastruktur perdesaan; (iv) pengembangan usaha agribisnis perdesaan
(PUAP); (v) percepatan pembangunan daerah tertinggal; dan (vi) pemberdayaan keluarga
dan fakir miskin melalui peningkatan keterampilan usaha.
Dalam pemberdayaan usaha mikro dan kecil, kebijakan distribusi dilakukan antara lain
melalui: (i) penyediaan skim penjaminan kredit UMKM, termasuk KUR; (ii) penyediaan
dana bergulir untuk kegiatan produktif skala usaha mikro; (iii) perberdayaan ekonomi, sosial
dan budaya pelaku usaha perikanan dan masyarakat pesisir; (iv) pengembangan agroindustri
perdesaan; (v) pengembangan kawasan trasmigrasi kota terpadu mandiri; dan
(vi) percepatan pembangunan daerah tertinggal.
2.4.5.3 .Kebijakan Stabilisasi
Kebijakan stabilisasi melalui fiskal atau APBN ditempuh sesuai dengan peran Pemerintah
untuk menjaga stabilisasi perekonomian pada khususnya, terutama dalam menghadapi
turbelensi dan ketidakseimbangan perekonomian global pada tahun 2009. Kebijakan
stabilisasi yang ditempuh Pemerintah, selain untuk menjaga kesimbangan perekonomian
secara keselurahan juga untuk memacu pertumbuhan perekonomian guna mengurangi
pengangguran dan kemiskinan.
Di sisi pendapatan, Pemerintah senantiasa mengupayakan peningkatan penerimaan
perpajakan untuk membiayai program-program pembangunan. Namun peningkatan
penerimaan perpajakan tersebut melalui langkah intensifikasi dan ekstensifikasi perpajakan
diharapkan tidak akan mengganggu iklim investasi dan kegiatan usaha di dalam negeri.
Untuk mengendalikan stabilitas harga komoditi pangan, dalam tahun 2009 Pemerintah
juga memberikan keringanan (insentif) perpajakan.
II-68
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Di sisi belanja, Pemerintah akan tetap mendanai beban subsidi BBM dan listrik yang cukup
besar agar tidak terjadi kenaikan harga BBM dan tarif dasar listrik pada tahun 2009.
Walaupun disadari bahwa kemampuan Pemerintah untuk mendanai beban subsidi energi
tahun 2009 akan sangat tergantung dengan perkembangan harga minyak mentah di pasar
dunia, kebijakan pengendalian konsumsi energi, dan langkah-langkah penghematan
parameter subsidi BBM dan listrik.
Kemudian di sisi belanja negara, guna memacu pertumbuhan ekonomi, belanja negara juga
diarahkan antara lain untuk program-program: (i) pembangunan sarana dan prasarana
investasi; (ii) pengembangan kawasan ekonomi khusus (KEK) dan kawasan ekonomi khusus
investasi (KEKI); (iii) peningkatan kualitas dan desain produk ekspor; serta
(iv) pengembangan pusat promosi terpadu.
2.4.6. Dampak Makro APBN
2.4.6.1. Pengendalian Defisit Gabungan RAPBN dan RAPBD
Sebagai salah satu instrumen untuk melaksanakan fungsi stabilisasi, distribusi, dan alokasi,
Pemerintah tetap pada komitmennya untuk mengarahkan kebijakan fiskal sebagai stimulus
pertumbuhan dan dengan tetap melakukan konsolidasi fiskal. Pengaruh kenaikan harga
minyak mentah dunia dalam beberapa tahun terakhir telah berdampak pada kemampuan
sektor swasta untuk meningkatkan aktivitas dunia usaha dan perekonomian. Kenaikan harga
minyak mentah dunia yang sangat tinggi kembali terjadi pada akhir tahun 2007 dan terus
berlangsung hingga saat ini menyebabkan Pemerintah mengambil langkah-langkah proaktif
untuk menjamin proses pemulihan dan momentum pertumbuhan ekonomi sehingga dapat
terus berjalan, dengan memberikan stimulus fiskal ataupun counter cyclical guna
mendorong pertumbuhan ekonomi, menambah lapangan kerja dan mengurangi angka
kemiskinan.
Stimulus fiskal dilakukan melalui pemberian ruang untuk ekspansi dengan memperhatikan
kondisi keuangan negara dan kondisi perekonomian. Pada RAPBN 2009, dengan pendapatan
negara dan hibah sebesar Rp1.124,0 triliun (21,2 persen PDB) dan belanja negara sebesar
Rp1.203,3 triliun (22,7 persen PDB), maka defisit anggaran diperkirakan sebesar Rp79,4
triliun atau 1,5 persen PDB. Rencana defisit anggaran tahun 2009 tersebut menunjukkan
penurunan bila dibandingkan dengan perkiraan defisit anggaran dalam APBN-P tahun 2008
sebesar 2,1 persen PDB atau dari perkiraan realisasi defisit APBN-P 2008 sebesar 1,9 persen
PDB. Namun target defisit tahun 2009 masih lebih tinggi dari realisasi defisit APBN dalam
tahun 2004 – 2007 yang memberikan sinyal bahwa stimulus fiskal tetap dipertahankan
Pemerintah dalam pembangunan jangka menengah periode 2004 - 2009.
Sebagai upaya untuk mewujudkan keseimbangan fiskal, sejak tahun 2005, besaran defisit
mulai diperlonggar dengan memberikan ruang fiskal (fiscal space) untuk melakukan
ekspansi. Keseimbangan fiskal tersebut mencakup upaya konsolidasi fiskal guna mewujudkan
ketahanan fiskal yang berkesinambungan (fiscal sustainability).
NK RAPBN 2009
II-69
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Untuk melakukan pengendalian dan pemantauan defisit anggaran secara nasional,
Pemerintah telah melakukan konsolidasi pengendalian defisit APBN dan defisit APBD melalui
penetapan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 95/PMK.02/2007 Tentang Pedoman
Pelaksanaan dan Mekanisme Pemantauan Defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
dan Pinjaman Daerah. Dalam PMK tersebut ditetapkan bahwa jumlah kumulatif defisit
APBN dan defisit APBD tidak melebihi 3,0 persen dari PDB. Penetapan batas defisit nasional
(APBN dan APBD) tersebut juga sejalan dengan yang diamanatkan dalam UU No. 17 Tahun
2003 tentang Keuangan negara.
Sejalan dengan target defisit RAPBN 2009 sekitar 1,5 persen PDB, maka anggaran transfer
ke daerah dalam tahun 2009 diperkirakan akan mengalami peningkatan menjadi Rp336,2
triliun (6,3 persen PDB) dibandingkan dengan perkiraan realisasinya dalam tahun 2008
sebesar Rp293,6 triliun (6,3 persen PDB). Dengan semakin meningkatnya alokasi APBN ke
daerah dalam tahun 2009, sumber-sumber pendapatan daerah juga diharapkan juga akan
semakin meningkat. Dengan adanya peningkatan pendapatan daerah dalam APBD, maka
dalam tahun 2009 Pemerintah Daerah juga diharapkan dapat lebih memacu belanja daerah
untuk memacu pembangunan, peningkatan pelayanan publik, serta perbaikan kesejahteraan
masyarakat di daerah masing-masing. Untuk mencapai target-target pembangunan di
daerah sejalan dengan rencana kerja pemerintah tahun 2009, maka total defisit konsolidasi
RAPBD tahun 2009 diperkirakan akan berkisar 0,35 persen PDB. Dengan target defisit RAPBD
2009 pada tingkat tersebut serta target defisit RAPBN 2009 sebesar 1,5 persen PDB, maka
kumulatif defisit RAPBN dan defisit RAPBD dalam tahun 2009 diperkirakan berkisar 1,85
persen PDB.
2.4.6.2. Dampak Ekonomi RAPBN Tahun 2009
Mengingat kebijakan anggaran negara melalui APBN merupakan bagian integral dari perilaku
perekonomian secara keseluruhan, maka besaran-besaran pada APBN secara langsung
maupun tak langsung akan mempunyai dampak dalam perekonomian nasional secara
keseluruhan. Secara umum, dampak kebijakan APBN terhadap ekonomi makro dapat
dianalisis dari pengaruhnya terhadap tiga besaran pokok yaitu: (i) sektor riil; (ii) ekspansi/
kontraksi rupiah; dan (iii) valuta asing.
II-70
Grafik II.41
Dam pak Sektor Riil pada A PBN 2005-2008 dan RAPBN 2009
800
Konsum si Pem erintah
PMTB
600
Triliun Rp
Untuk melihat dampak
langsung besaran-besaran
APBN pada sektor riil,
maka transaksi pengeluaran APBN dikelompokkan
dalam transaksi yang dapat
dikategorikan
sebagai
pengeluaran konsumsi dan
pembentukan modal tetap
bruto (PMTB) Pemerintah.
Dampak APBN terhadap
sektor riil dapat dilihat
dalam Grafik II.41.
420,7
400
294,2
100,2
460,1
576,6
584,3
140,7
140,7
436,1
443,7
A PBN-P
2 008
Per k . Rea l.
2 008
171,1
119,6
68,2
2 00
691,1
Tot al
320,5
340,5
2 006
2 007
520,1
226,0
0
2 005
Sumber: Departemen Keuangan
RA PBN 2 0 0 9
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Komponen konsumsi pemerintah dalam RAPBN 2009 diperkirakan mencapai Rp520,1 triliun
atau sekitar 9,8 persen terhadap PDB. Secara nominal, besarnya konsumsi pemerintah dalam
pembentukan PDB mengalami peningkatan sebesar 17,2 persen dari konsumsi pemerintah
dalam perkiraan realisasi 2008 sebesar Rp443,7 triliun (9,5 persen PDB). Sama seperti pola
tahun-tahun sebelumnya, kontribusi terbesar dalam pembentukan konsumsi pemerintah
dalam tahun 2009 adalah belanja barang dan jasa yang mencapai nilai Rp543,5 triliun,
atau naik 14,3 persen dari perkiraan realisasinya dalam tahun 2008. Kemudian, konsumsi
pemerintah dalam tahun 2009 juga didukung belanja oleh daerah sekitar 51,7 persen dan
belanja pegawai sebesar 27,6 persen.
Sementara itu, peran investasi atau PMTB Pemerintah dalam RAPBN 2009 mencapai Rp171,1
triliun (3,2 persen PDB), yang berarti mengalami kenaikan 21,6 persen dari perkiraan
realisasinya dalam tahun 2008. Sumber utama PMTB Pemerintah dalam tahun 2009 berasal
dari belanja modal pemerintah pusat yang mencapai 60,7 persen dari keseluruhan PMTB
Pemerintah dalam tahun 2009. Adapun sisanya sekitar 39,3 persen diperkirakan dari belanja
modal dalam anggaran yang ditransfer ke daerah. Dengan demikian sejalan dengan peran
fiskal dalam memacu perekonomian nasional, maka total dampak RAPBN 2009 pada sektor
riil diperkirakan mencapai Rp691,1 triliun (13,1 persen PDB), atau meningkat 18,3 persen
dari perkiraan realisasinya dalam tahun 2008.
Triliun Rp
888,1
786,7
745,3
575,3
491,7
386,1
Transaksi keuangan Pemerintah juga berpengaruh terhadap sektor moneter. Untuk
mengetahui dampak transaksi keuangan pemerintah terhadap ekspansi/kontraksi rupiah
dalam perekonomian,
Grafik II.42
maka transaksi dalam
Dam pak Rupiah pada A PBN 2005-2008 dan RAPBN 2009
APBN dikelompokkan
1 .4 5 0
berdasarkan transaksi
1.17
8,6
1 .2 5 0
Penerim aan Rupiah
1.065,8
1 .0 5 0
Pengeluaran Rupiah
keuangan dalam bentuk
915,6
Kontraksi/(Ekspansi)
85 0
7 30,7
rupiah dan valuta asing.
637 ,6
650
490,3
Secara rinci dampak
450
transaksi rupiah dalam
250
APBN 2005-2008 dan
50
(1 5 0 )
RAPBN 2009 dapat
(1 04,2)
(27 9,1 )
(1 7 0,3)
(290,5)
(1 46,0)
(1 55,5)
(3 5 0 )
dicermati dalam Grafik
2 005
2 006
2 007
A PBN-P
Per k. Rea l.
RA PBN
2 008
2 008
2 009
Sumber: Departemen Keuangan
II.42.
Pada tahun 2009, total penerimaan rupiah pemerintah diproyeksikan mencapai sekitar
Rp888,1 triliun (16,8 persen PDB), atau mengalami peningkatan 12,9 persen dari penerimaan
rupiah dalam perkiraan realisasi 2008 sebesar Rp786,7 triliun (16,8 persen PDB). Sumber
utama penerimaan rupiah pemerintah dalam RAPBN 2009 diperkirakan berasal dari
penerimaan nonmigas, yang mempunyai kontribusi hingga 74,9 persen. Sedangkan,
pengeluaran rupiah dalam RAPBN 2009 diperkirakan mencapai Rp1.178,6 triliun (22,3 persen
PDB), yang berarti meningkat 10,6 persen dari perkiraan realisasinya dalam tahun 2008.
Pengeluaran rupiah dalam RAPBN 2009 diperkirakan sebagian besar disumbang dari subsidi
sebesar 27,4 persen, belanja pegawai sebesar 12,0 persen, transfer ke daerah sebesar 28,5
persen, dan belanja modal sebesar 8,8 persen.
Dengan demikian, dengan total penerimaan rupiah sebesar Rp888,1 triliun dan pengeluaran
rupiah sebesar Rp1.178,6 triliun, maka transaksi keuangan Pemerintah dalam RAPBN Tahun
2009 diperkirakan mengalami ekspansi, yaitu sebesar Rp290,5 triliun (5,5 persen PDB).
NK RAPBN 2009
II-71
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Tingkat ekspansi rupiah dalam tahun 2009 tersebut menunjukkan peningkatan 3,7 persen
dari tingkat ekspansi rupiah dalam perkiraan realisasi 2008 sebagaimana tergambar dalam
Grafik II.43.
Triliun Rp
Dampak APBN terhadap
Grafik II.43
valuta asing dihitung
Dam pak Valas pada APBN 2005 -2008 dan RAPBN 2009
260
dengan
memisahkan
235,1
Transaksi Berjalan
210,5
transaksi
yang
21 0
Transaksi Modal Pem erintah
202,0
menggunakan konversi
Dam pak
183,2
151,7
1 60
dolar Amerika Serikat
121,9
pada sisi penerimaan dan
99,3
123,8
110
82,7
pengeluaran.
Dalam
86,8
60
RAPBN
2009,
65,6
44,5
penerimaan valuta asing
10
(27,2)
(33,1)
(27,9)
(35,1)
(33,7)
Pemerintah dari transaksi
(38,1)
(4 0 )
berjalan diperkirakan
2 005
2006
2 007
A PBN-P
Per k . Rea l.
RA PBN
mencapai sekitar Rp235,1
2 008
2008
2 009
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
triliun (4,4 persen PDB),
atau mengalami peningkatan 11,2 persen dari transaksi yang sama dalam perkiraan realisasi
2008 yang mencapai Rp210,5 triliun (4,5 persen PDB). Surplus transaksi berjalan dari sektor
Pemerintah tersebut berasal dari neraca barang sekitar Rp242,5 triliun (6,1 persen PDB),
sedangkan neraca jasa dari sektor Pemerintah di RAPBN 2009 diperkirakan mengalami
defisit sebesar Rp35,7 triliun. Sementara itu, transaksi modal pemerintah berbentuk valuta
asing dalam RAPBN 2009 diperkirakan mengalami defisit sekitar Rp33,1 triliun, terutama
disebabkan oleh lebih tingginya pembayaran cicilan pokok utang luar negeri dari penarikan
pinjaman baru.
Dengan demikian, secara keseluruhan dampak RAPBN 2009 dalam pembentukan valuta
asing mencapai Rp202,0 triliun (3,8 persen PDB), atau mengalami peningkatan 9,7 persen
dari kinerja yang sama dalam perkiraan realisasi 2008.
2.4.7
Proyeksi Fiskal Jangka Menengah
2.4.7.1. Kerangka APBN Jangka Menengah (Medium Term Budget
Framework/MTBF)
Kerangka APBN Jangka Menengah atau Medium Term Budget Framework (MTBF)
sebagaimana yang diterapkan secara internasional merupakan informasi tambahan kepada
publik untuk melihat arah kebijakan fiskal beberapa tahun ke depan. MTBF menyajikan
ringkasan mengenai: (i) proyeksi indikator ekonomi makro yang menjadi dasar penyusunan
RAPBN; (ii) arah kebijakan dan pokok-pokok kebijakan fiskal ke depan; dan (iii) proyeksi
sumber-sumber pembiayaan sejalan dengan arah kebijakan fiskal yang akan dicapai
Pemerintah dalam beberapa tahun ke depan. Angka-angka proyeksi yang termuat dalam
MTBF, setiap tahun akan diperbaharui, disesuaikan dengan perkembangan kondisi ekonomi
makro dan berbagai implementasi kebijakan fiskal setiap tahun.
Dengan adanya MTBF diharapkan Pemerintah dapat menselaraskan antara perencanaan
dengan penganggaran, termasuk juga antara kebutuhan dengan kemampuan belanja negara
II-72
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
serta alternatif pendanaannya. Penyusunan MTBF dilakukan berdasarkan proyeksi asumsi
makro jangka menengah dan kebijakan jangka menengah di bidang pendapatan, belanja
dan pembiayaan.Dalam penetapan kerangka asumsi makro jangka menengah, didasarkan
pada kondisi aktual besaran ekonomi makro pada waktu berjalan serta prediksinya ke depan
dengan melihat faktor-faktor yang dapat mempengaruhinya, baik dari eksternal maupun
internal. Proyeksi pertumbuhan ekonomi diperkirakan dapat terus ditingkatkan dalam periode
2009 – 2012 sejalan dengan perkiraan akan kembali membaik dan pulihnya perekonomian
dunia serta semakin kondusifnya iklim usaha di dalam negeri dengan didukung oleh
komitmen pemerintah untuk terus menstimulus perekonomian. Dengan semakin
meningkatnya perekonomian Indonesia dalam beberapa waktu ke depan, maka tingkat
inflasi diperkirakan dapat terus stabil dan dikendalikan ke tingkat yang semakin rendah.
Dengan perkiraan tersebut, suku bunga SBI 3 bulan yang mulai saat ini sudah ditentukan
oleh mekanisme pasar juga diharapkan akan sejalan menurun dengan tetap
mempertahankan suku bunga riil yang positif sekitar 2 persen. Terkait dengan hal itu, bila
indikator moneter dapat stabil dan terus membaik, maka nilai tukar rupiah juga diperkirakan
akan juga terkendali dan dalam beberapa tahun ke depan sedikit mengalami depresiasi untuk
mempertahankan daya saing produk ekspor Indonesia di luar negeri. Sedangkan untuk
indikator migas, oleh karena masih sulitnya memprediksi arah perkembangan harga minyak
mentah dalam beberapa tahun ke depan, maka diprediksi harga minyak mentah Indonesia
akan berkisar pada harga US$110 – US$120 per barel. Kemudian untuk lifting minyak dengan
memperhatikan potensi sumur minyak yang ada serta investasi baru di bidang ekplorasi
dan eksploitasi minyak maka diperkirakan lifting minyak mentah Indonesia masih dapat
dipertahankan meningkat hingga melampaui 1 juta barel per hari pada tahun 2012.
Berdasarkan perkiraan tersebut di atas, proyeksi asumsi indikator ekonomi makro dalam
jangka menengah dapat dilihat pada Tabel II.9.
Tabel II.9
Kerangka Asumsi Makro Jangka Menengah
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Indikator Ekonomi Makro
APBN-P
2008
Pertumbuhan ekonomi (%)
Inflasi (%)
Nilai tukar (Rp/US$)
Suku Bunga SBI 3 bulan (%)
Harga Minyak ICP (US$/barel)
Lifting Minyak (juta barel/hari)
6.4
6.5
9,100
7.50
95.0
0.927
RAPBN
2009
Proyeksi
2010
Proyeksi
2011
Proyeksi
2012
6.2
6.5
9,100
8.50
130.0
0.950
6,5 - 6,7
5,5 - 6,0
9.200 - 9.300
7,00 - 7,50
110,0 - 120,0
0.950
6,7 - 6,9
5,0 - 5,5
9.200 - 9.300
7,00 - 7,50
110,0 - 120,0
0.950
6,9 - 7,1
5,0 - 5,5
9.200 - 9.300
7,00 - 7,50
110,0 - 120,0
1.001
Sumber: Departemen Keuangan
Berdasarkan prediksi besaran indikator ekonomi makro dalam jangka menengah tersebut,
maka defisit APBN dalam beberapa tahun ke depan diperkirakan akan sedikit mengalami
penurunan secara bertahap ke arah tingkat di bawah 1 persen PDB pada tahun 2012.
Untuk mencapai tingkat defisit dalam jangka menengah tersebut, penerimaan pajak
diharapkan dapat terus tumbuh mendekati 20 persen per tahun dan dioptimalkan sehingga
dapat mencapai rasio perpajakan terhadap PDB sekitar 15 persen pada tahun 2012. Perkiraan
terus meningkatnya penerimaan perpajakan tersebut dalam jangka menengah akan sangat
dipengaruhi oleh beberapa kebijakan, seperti implementasi amandemen UU perpajakan yang
NK RAPBN 2009
II-73
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
telah dan sedang dilakukan dalam dalam waktu berjalan, dimana dalam jangka pendek
akan berdampak hilangnya sejumlah potensi penerimaan perpajakan, namun dalam jangka
menengah dan panjang akan memperkuat basis pajak dan kembali mempercepat kenaikan
penerimaan ke depan. Disisi lain, langkah-langkah modernisasi sistem dan administrasi
perpajakan diharapkan dapat segera membuahkan hasil dengan meningkatkan sumber
pemungutan pajak serta perbaikan pelayanan kepada wajib pajak. Kemudian Pemerintah
juga tetap akan mempertahankan kebijakan insentif fiskal untuk sektor-sektor prioritas dan
memacu investasi di dalam negeri, termasuk melakukan harmonisasi tarif bea masuk.
Selain itu, kenaikan PNBP dalam jangka menengah sangat dipengaruhi oleh: (i) asumsi
harga minyak ICP dan lifting minyak mentah Indonesia serta komoditi SDA lainnya;
(ii) perbaikan kinerja BUMN dan kebijakan privatisasi BUMN; serta (iii) kebijakan
penyesuaian tarif PNBP pada kementerian/lembaga.
Di sisi belanja negara, sejalan dengan peningkatan pendapatan negara setiap tahun, maka
anggaran belanja negara akan terus ditingkatkan untuk mendukung program-program
pembangunan serta menjaga konsistensi implementasi kebijakan desentralisasi fiskal. Dalam
beberapa tahun ke depan, kebijakan pengalokasian belanja negara akan diarahkan untuk:
(i) peningkatan anggaran pendidikan untuk memenuhi amanat UUD tahun 1945;
(ii) perbaikan kesejahteraan aparatur negara; (iii) melanjutkan pembangunan sarana dan
prasarana untuk mendukung pembangunan serta pengurangan pengangguran;
(iv) meningkatkan efektivitas perlindungan sosial untuk memperbaiki kesejahteraan
masyarakat dan mengurangi tingkat kemiskinan melalui program-program pemberdayaan
masyarakat; (v) mengarahkan alokasi subsidi menjadi lebih tepat sasaran guna membantu
mempertahankan daya beli masyarakat, meningkatkan produksi pertanian, dan
meningkatkan usaha kecil, mikro dan menengah; (vi) semakin mengurangi ketimpangan
fiskal, antara pusat dan daerah (vertical balance) dan antar daerah (horizontal balance);
(vii) mempercepat pengalihan anggaran desentralisasi fiskal langsung ke daerah yang
fungsinya telah menjadi wewenang daerah.
Seiring dengan telah jauh berkurangnya aset negara eks BPPN serta terbatasnya kebijakan
privatisasi maka kebijakan pembiayaan dalam jangka menengah lebih dititikberatkan pada
pengelolaan utang negara yang lebih baik dan mengurangi risiko guna semakin menjaga
kesinambungan pengelolan utang (debt sustainability) dan perbaikan tingkat rating utang
pemerintah. Arah kebijakan pengelolaan utang negara akan ditujukan pada: (i) peningkatan
pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri; (ii) perluasan alternatif instrumen
surat berharga negara; (iii) pengembangan pasar sekunder SBN di dalam negeri;
(iii) pengelolaan risiko fiskal untuk memberikan pemantauan dini dan memper-hitungkan
beban APBN ke depan. Selanjutnya dalam Tabel II.10 dapat dilihat kerangka APBN dalam
jangka menengah.
2.4.7.2. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM) dan
Penganggaran Berbasis Kinerja (PBK)
Sebagaimana diamanatkan dalam paket perundangan di bidang keuangan negara (Undangundang Nomor 17 Tahun 2003 Tentang Keuangan Negara, Undang-undang Nomor 1 Tahun
2004 Tentang Perbendaharaan Negara, dan Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 Tentang
Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara), pengelolaan keuangan
negara sejak tahun anggaran 2005 mengalami perubahan cukup mendasar terutama dari
II-74
NK RAPBN 2009
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Bab II
Tabel II.10
Kerangka APBN Jangka menengah
(persen terhadap PDB)
Uraian
A. Pendapatan Negara & Hibah
B. Belanja Negara
a. Belanja Pemerintah Pusat
b. Transfer ke Daerah
C. Keseimbangan Primer
D. Surplus/(Defisit)
E. Pembiayaan
APBN-P RAPBN
2008
2009
20,0
22,1
15,5
6,5
0,0
(2,1)
2,1
Proyeksi
2010
Proyeksi
2011
Proyeksi
2012
21,2
19,1 - 19,6
22,7 20,3 - 20,8
16,4
14,4 - 14,9
6,3
5,9 - 5,9
0,6
0,6 - 0,7
(1,5) (1,2) - (1,2)
1,5
1,2 - 1,2
18,8 - 19,2
19,9 - 20,3
14,1 - 14,5
5,8 - 5,8
0,6 - 0,6
(1,1) - (1,1)
1,1 - 1,1
19,0 - 19,3
19,9 - 20,2
14,0 - 14,3
5,9 - 5,9
0,7 - 0,7
(0,9) - (0,9)
0,9 - 0,9
Sumber: Departemen Keuangan
sisi pendekatan penganggarannya, diantaranya adalah: (i) penyatuan angaran rutin dan
pembangunan dalam format I-account (unified budget); (ii) pendekatan penyusunan
pengeluaran jangka menengah-KPJM (medium term expenditure framework);
(iii) pendekatan penyusunan penganggaran berbasis kinerja (performance based budgeting).
Pembaharuan sistem penganggaran ini diharapkan dapat mewujudkan pelaksanaan
anggaran yang lebih efektif, efisien, transparan, dan akuntabel.
Dasar pertimbangan Penerapan KPJM dilandasi hal-hal sebagai berikut: (i) perlunya
membangun sistem yang terintegrasi, baik mencakup proses perumusan kebijakan,
perencanaan dan penganggaran; (ii) perlunya mengembangkan sistem penganggaran yang
lebih responsif, yang mampu mendorong peningkatan kinerja dan kualitas pelayanan publik
serta efisien dalam pemanfaatan sumberdaya; dan (iii) perlunya membangun sistem
penganggaran yang mampu mengakomodasi dampak pada masa mendatang yang
ditimbulkan atas kebijakan yang ditempuh saat ini. Sebagai bagian dari reformasi sistem
penganggaran, KPJM merupakan model pendekatan penganggaran yang didesain untuk
mengintegrasikan antara proses perencanaan strategis (strategic planning), desain kebijakan
(policy design) serta perencanaan dan penganggaran (planning and budgeting).
KPJM dapat memberi manfaat berupa: (i) meningkatnya kemampuan memprediksi dan
kesinambungan pembiayaan suatu program/kegiatan; (ii) mendorong peningkatan kinerja
K/L dalam memberikan pelayanan kepada publik; (iii) memudahkan penyusunan
perencanaan K/L pada tahun-tahun berikutnya.
Adapun dalam rangka penyusunan KPJM yang komprehensif memerlukan suatu tahapan
proses penyusunan perencanaan jangka menengah yang meliputi: (i) penyusunan kerangka
ekonomi makro jangka menengah (medium term macroeconomic framework);
(ii) penyusunan kerangka APBN jangka menengah (medium term budget framework);
(iii) pendistribusian total pagu belanja jangka menengah kepada K/L; (iv) penjabaran
pengeluaran jangka menengah K/L ke dalam program dan kegiatan berdasarkan pagu
indikatif jangka menengah yang ditetapkan.
Di sisi lain, penyusunan KPJM juga mempertimbangkan sistem penganggaran berbasis
kinerja(PBK)- Performance Based Budgeting (PBB). PBK merupakan suatu pendekatan yang
menekankan pada pencapaian suatu hasil output dan outcome tertentu atas alokasi anggaran
yang disediakan kepada seluruh unit kerja pemerintah yang pendanaannya berasal dari
NK RAPBN 2009
II-75
Bab II
Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
dana publik dalam APBN. Paradigma PBK tidak hanya terfokus pada penggunaan biaya sebagai
input, melainkan juga pada hasil yang ingin dicapai atas alokasi anggaran tersebut. Dengan
demikian PBK dibutuhkan untuk mengintegrasikan antara perencanaan dan penganggaran.
Dengan telah dibuatnya kerangka APBN jangka menengah sejak tahun 2008 di buku Nota
Keuangan dan RAPBN 2008 yang akan dilanjutkan pada tahun-tahun berikutnya, maka
diharapkan dapat disinergikan dengan penyusunan KPJM yang secara bertahap akan disusun
oleh semua K/L dan juga dituangkan dalam dokumen Nota Keuangan dan RAPBN ke depan.
Dalam upaya untuk mengimplementasikan PBK dan KPJM, Pemerintah pada tahun 2008
telah melakukan langkah-langkah antara lain:
1. merestrukturisasi program dan kegiatan pada Kementerian Negara dan Lembaga Negara,
agar sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya;
2. meningkatkan kualitas pengambilan keputusan dalam pengalokasian belanja negara,
yang didasarkan kepada:
- prioritas program pengeluaran pemerintah dalam kendala keterbatasan anggaran
(budget constraint);
- kesesuaian antara kegiatan-kegiatan pemerintah dengan prioritas nasional;
- biaya yang akan ditimbulkan sesuai dengan kegiatan yang diharapkan (asas efisiensi
pelaksanaan);
- informasi atas hasil evaluasi dan monitoring pelaksanaan kebijakan merupakan
parameter untuk menilai keberhasilan ataupun upaya perbaikan kebijakan.
3. mendesain pola kebijakan pengeluaran pemerintah di tahun anggaran ini sebagai baseline
untuk kebijakan pengeluaran di tahun-tahun mendatang (sebagai On-going Policy dalam
kerangka pengeluaran jangka menengah pemerintah);
4. mendesain format dokumen anggaran yang memuat informasi secara komprehensif
mengenai target dan indikator kinerja yang ingin dicapai pemerintah melalui seluruh
K/L dalam penggunaan sumber daya melalui anggaran dan rencana pengeluaran untuk
beberapa tahun kedepan, baik untuk kebijakan yang tengah berlangsung (on-going
policies) maupun kebijakan-kebijakan baru yang akan dilaksanakan;
5. memberikan media atau forum berkompetisi bagi kebijakan, program, dan kegiatan yang
akan dibiayai, sehingga kebijakan pengeluaran pemerintah adalah hasil dari daftar
kebijakan prioritas (priority list);
6. meningkatkan kapasitas dan kesediaan untuk melakukan penyesuaian prioritas program
dan kegiatan sesuai alokasi sumber daya yang telah disetujui legislatif.;
7. mempersiapkan kerangka sumber daya anggaran untuk membiayai berbagai kebijakan
pengeluaran prioritas pemerintah untuk tahun-tahun mendatang (fiscal space).
Implementasi KPJM dalam sistem perencanaan penganggaran diharapkan akan mendorong
upaya serius pemerintah untuk: (i) mendisiplinkan kebijakan pengeluarannya; (ii) menjamin
keberlangsungan kebijakan fiskal (fiscal sustainability); (iii) meningkatkan transparansi
kebijakan pengeluaran; (iv) meningkatkan akuntabilitas kebijakan dan prediksi kebutuhan
pendanaan dalam beberapa tahun ke depan; serta (v) fokus dan konsisten kepada pencapaian
target kebijakan prioritas tertentu yang harus dicapai dalam jangka menengah.
Pada tahun 2009, Pemerintah telah menetapkan 6 (enam) K/L sebagai pilot project untuk
penerapan KPJM secara penuh yaitu meliputi: (i) Departemen Keuangan; (ii) Departemen
Pendidikan Nasional; (iii) Departemen Pekerjaan Umum; (iv) Departemen Kesehatan;
(v) Departemen Pertanian; dan (vi) Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.
II-76
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
BAB III
PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH
3.1. Umum
Dalam periode 2005-2007, realisasi pendapatan negara dan hibah menunjukkan
perkembangan yang pesat yaitu, dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 19,6 persen.
Sebagian besar dari pendapatan negara dan hibah tersebut berasal dari penerimaan dalam
negeri yang dalam waktu tiga tahun memberikan kontribusi sebesar 99,7 persen, dan sisanya
0,3 persen merupakan kontribusi dari hibah. Dalam periode yang sama, penerimaan
perpajakan mengalami pertumbuhan rata-rata 18,9 persen, sedangkan Penerimaan Negara
Bukan Pajak (PNBP) rata-rata tumbuh 21,0 persen. Dalam tahun 2008, pendapatan negara
dan hibah diperkirakan akan mengalami pertumbuhan sebesar 42,3 persen dibanding realisasi
pada tahun 2007. Pertumbuhan tersebut merupakan kontribusi dari penerimaan dalam negeri
dan hibah yang masing-masing meningkat 42,2 persen dan 75,4 persen. Secara lebih rinci,
penerimaan perpajakan dan PNBP masing-masing diperkirakan tumbuh 30,6 persen dan
68,8 persen.
Secara umum, meningkatnya pendapatan negara dan hibah tersebut dipengaruhi oleh
beberapa faktor: (i) tingginya harga minyak mentah di pasar internasional yang meningkat
dari US$51,8 per barel pada tahun 2005 dan diperkirakan menjadi US$127,2 per barel tahun
2008; (ii) melonjaknya harga pangan dunia seperti gandum, kedelai, dan beberapa komoditi
strategis seperti CPO dan turunannya; (iii) perkembangan asumsi ekonomi makro seperti
pertumbuhan ekonomi, nilai tukar rupiah dan inflasi yang terkendali yang memberi
pengaruh positif pada meningkatnya penerimaan dalam negeri; dan (iv) keberhasilan
pelaksanaan kebijakan perpajakan dan PNBP. Kebijakan perpajakan antara lain dilakukan
melalui program reformasi sistem administrasi perpajakan, intensifikasi dan ekstensifikasi,
serta law enforcement. Selain itu, Pemerintah juga memberikan berbagai fasilitas perpajakan
terhadap komoditas dan sektor-sektor tertentu yang bertujuan untuk meningkatkan
pertumbuhan investasi tanpa mengganggu penerimaan perpajakan. Sementara itu, kebijakan
PNBP ditempuh melalui: (i) optimalisasi sumber PNBP dengan melakukan intensifikasi
dan ekstensifikasi terutama terhadap windfall sectors; (ii) perbaikan produksi/lifting minyak
dan gas; (iii) penyempurnaan regulasi di bidang PNBP; (iv) peningkatan kinerja dan
akuntabilitas BUMN; dan (v) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan PNBP pada
Kementerian Negara/Lembaga (K/L) melalui permintaan laporan penerimaan dan
penggunaan secara periodik.
Dalam tahun 2008, selain menjalankan berbagai kebijakan yang tercakup dalam program
reformasi sistem administrasi perpajakan, Pemerintah juga mengeluarkan kebijakan “sunset
policy” yang merupakan bagian dari amandemen UU KUP tahun 2007. Kebijakan ini hanya
berlaku satu tahun, yaitu mulai 1 Januari 2008 hingga 31 Desember 2008. Pada dasarnya
kebijakan sunset policy memberikan beberapa keringanan pembayaran pajak bagi WP yang
mempunyai itikad baik untuk menyelesaikan kewajiban perpajakannya. Dengan
diberlakukannya kebijakan ini diharapkan akan meningkatkan kepatuhan WP dan
memperbaiki basis data perpajakan.
NK RAPBN 2009
III-1
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Memasuki tahun 2009, kondisi perekonomian nasional masih dipengaruhi oleh perkembangan
perekonomian global yang penuh dengan ketidakpastian dari harga minyak dan pangan
dunia, serta perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia. Dengan memperhatikan kondisi
tersebut serta prospek perekonomian nasional, dalam RAPBN 2009, pendapatan negara dan
hibah diperkirakan akan mencapai Rp1.124,0 triliun atau 11,6 persen lebih tinggi dari perkiraan
realisasi tahun 2008. Secara rinci, penerimaan dalam negeri ditargetkan mencapai Rp1.123,0
triliun, terdiri dari penerimaan perpajakan Rp748,9 triliun dan PNBP Rp374,1 triliun.
Dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008, penerimaan dalam negeri meningkat
11,8 persen, penerimaan perpajakan meningkat 16,8 persen dan PNBP meningkat 3,0 persen.
Dalam upaya mencapai target-target tersebut, Pemerintah melakukan beberapa langkah
pendukung, antara lain meliputi: (i) perbaikan administrasi dan peningkatan kepatuhan
pajak; (ii) pemberian insentif pajak untuk mendorong investasi serta menjaga stabilitas harga
pangan dalam negeri; dan (iii) kebijakan cukai IHT menuju tarif full spesific dan simplifikasi
lapisan tarif. Menyikapi pelaksanaan amandemen UU PPh dalam tahun 2009 yang berakibat
pada menurunnya tarif PPh dan terjadinya potential loss sekitar Rp33,0 triliun, akan ditempuh
berbagai langkah-langkah administrasi yang mampu mengantisipasi turunnya penerimaan
perpajakan, seperti memperluas basis pajak. Sementara itu, kebijakan PNBP dalam tahun
2009 akan difokuskan pada langkah-langkah antara lain: (i) mengoptimalisasikan lifting
minyak mentah; (ii) meningkatkan produksi SDA nonmigas; (iii) meningkatkan kinerja
BUMN; dan (iv) meningkatkan pengawasan dan perbaikan pungutan PNBP di K/L.
3.2. Tantangan dan Peluang Kebijakan Pendapatan
Negara
Di tengah ketidakpastian perekonomian global, secara umum kondisi perekonomian nasional
diperkirakan akan mengalami perbaikan pada tahun 2009. Membaiknya kondisi perekonomian
tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor yang berasal dari lingkungan eksternal maupun internal. Dari lingkungan eksternal, faktor yang mempengaruhi antara lain: (i) stabilitas harga
minyak mentah dan komoditi pangan di pasar internasional; (ii) stabilitas moneter
internasional; dan (iii) perbaikan pertumbuhan ekonomi dunia. Dari lingkungan internal
ditentukan antara lain oleh terjaganya stabilitas keamanan dan politik yang akan memberi
ekspektasi positif bagi kelangsungan kegiatan ekonomi, dan perbaikan investasi, infrastruktur
dan percepatan pertumbuhan sektor riil, akan memberi dorongan lebih kuat bagi
meningkatnya investasi, ekspor nonmigas, dan kegiatan sektor riil.
Berdasarkan kondisi perekonomian nasional yang diharapkan lebih baik tersebut, pendapatan
negara masih menunjukkan prospek yang cukup menjanjikan dalam tahun 2009.
Penerimaan perpajakan masih akan tumbuh cukup signifikan, terutama penerimaan PPh
migas, PPh nonmigas, serta PPN dan PPnBM. Beberapa faktor yang mempengaruhi
penerimaan perpajakan adalah: (i) pelaksanaan amandemen UU Perpajakan (KUP, PPh, PPN,
kepabeanan, dan cukai) yang memberi kepastian hukum dan kesetaraan kepada wajib pajak,
serta penurunan beban pajak dengan adanya penurunan tarif dan lapisan tarif; (ii) masih relatif
tingginya harga komoditas termasuk minyak, sehingga meningkatkan penerimaan perpajakan
dari sektor migas; (iii) langkah-langkah perbaikan administrasi dan sistem perpajakan yang
mulai menunjukkan hasil sejak tahun 2008; dan (iv) membaiknya kondisi perekonomian
yang akan meningkatkan keuntungan dunia usaha.
III-2
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Demikian pula PNBP masih menunjukkan kecenderungan meningkat, terutama SDA migas,
BUMN, dan PNBP lainnya. Faktor-faktor yang diperkirakan akan mempengaruhi
peningkatan PNBP adalah: (i) masih relatif tingginya harga minyak meskipun mulai
menurun, sehingga penerimaan migas (PPh migas, SDA migas, dan DMO) masih cukup
tinggi; (ii) membaiknya kondisi perekonomian akan mendorong BUMN meraih laba lebih
besar; (iii) langkah-langkah pengendalian cost recovery yang akan meningkatkan penerimaan
migas; dan (iv) perbaikan administrasi dalam pencatatan dan penentuan besaran tarif pada
PNBP K/L akan meningkatkan PNBP lainnya.
Dengan demikian, meskipun banyak menghadapi tantangan, pendapatan negara mempunyai
peluang yang cukup signifikan untuk meningkat pada tahun 2009.
3.3. Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah Tahun
2005-2007 dan Perkiraan Pendapatan Negara dan Hibah
Tahun 2008
3.3.1 Penerimaan Dalam Negeri
Penerimaan dalam negeri terdiri dari dua komponen utama yaitu penerimaan perpajakan
dan PNBP. Dalam periode 2005-2007, realisasi penerimaan dalam negeri mengalami
peningkatan rata-rata sebesar 19,6 persen, yaitu meningkat dari Rp493,9 triliun pada tahun
2005 menjadi Rp706,1 triliun pada tahun 2007. Sebagian besar dari penerimaan dalam negeri
tersebut merupakan kontribusi dari penerimaan perpajakan sebesar 68,0 persen, sementara
PNBP memberi kontribusi sebesar 32,0 persen dalam periode yang sama.
Tabel III.1
Perkembangan Penerimaan Dalam Negeri, 2005-2007
(triliun rupiah)
2005
Uraian
Penerimaan Dalam Negeri
1. Penerimaan Perpajakan
a. Pajak Dalam Negeri
i. Pajak penghasilan
1. Migas
2 Nonmigas
ii. Pajak pertambahan nilai
iii. Pajak bumi dan bangunan
iv. BPHTB
v. Cukai
vi. Pajak lainnya
b. Pajak Perdagangan Internasional
i. Bea masuk
ii. Bea keluar
2. Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
ii. Non Migas
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
d. Surpus BI
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
Realisasi
493,9
347,0
331,8
175,5
35,1
140,4
101,3
16,2
3,4
33,3
2,1
15,2
14,9
0,3
146,9
110,5
103,8
6,7
12,8
23,6
0,0
2006
% thd
PDB
17,7
12,5
11,9
6,3
1,3
5,0
3,6
0,6
0,1
1,2
0,1
0,5
0,5
0,0
5,3
4,0
3,7
0,2
0,5
0,8
0,0
Realisasi
636,2
409,2
396,0
208,8
43,2
165,6
123,0
20,9
3,2
37,8
2,3
13,2
12,1
1,1
226,9
167,5
158,1
9,4
21,5
36,5
1,5
2007
% thd
PDB
19,0
12,3
11,9
6,3
1,3
5,0
3,7
0,6
0,1
1,1
0,1
0,4
0,4
0,0
6,8
5,0
4,7
0,3
0,6
1,1
0,0
Realisasi
706,1
491,0
470,1
238,4
44,0
194,4
154,5
23,7
6,0
44,7
2,7
20,9
16,7
4,2
215,1
132,9
124,8
8,1
23,2
45,3
13,7
% thd
PDB
17,8
12,4
11,9
6,0
1,1
4,9
3,9
0,6
0,2
1,1
0,1
0,5
0,4
0,1
5,4
3,4
3,2
0,2
0,6
1,1
0,3
III-3
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Sementara itu, dilihat secara lebih rinci dalam tahun 2007, realisasi penerimaan dalam negeri
yang mencapai Rp706,1 triliun tesebut merupakan kontribusi dari penerimaan perpajakan
sebesar Rp491,0 triliun (69,5 persen) dan PNBP sebesar Rp215,1 triliun (30,5 persen). Apabila
dibandingkan dengan realisasi pada tahun 2006 yang mencapai Rp636,2 triliun, penerimaan
dalam negeri dalam tahun 2007 tersebut meningkat sebesar Rp70,0 triliun atau 11,0 persen.
Peningkatan itu didukung oleh peningkatan penerimaan perpajakan yang mengalami
pertumbuhan sebesar 20,0 persen. Perkembangan penerimaan dalam negeri dalam periode
2005 – 2007 dapat dilihat pada Tabel III.1.
Selanjutnya, penerimaan dalam negeri dalam tahun 2008 diperkirakan akan mencapai
Rp1.004,1 triliun atau 12,6 persen lebih tinggi bila dibandingkan dengan target APBN-P yang
mencapai Rp892,0 triliun. Lebih tingginya perkiraan realisasi dari target APBN-P tersebut
antara lain disebabkan oleh adanya perkembangan berbagai indikator ekonomi makro yang
memberi pengaruh positif baik bagi penerimaan perpajakan maupun PNBP. Sebagai contoh,
kenaikan inflasi dan depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat di sisi lain
membawa pengaruh pada meningkatnya penerimaan perpajakan dan PNBP. Selain itu,
tingginya harga minyak mentah dan beberapa komoditas strategis seperti batubara dan CPO
juga mendorong meningkatnya penerimaan pada beberapa jenis pajak dan PNBP tertentu.
Perkembangan penerimaan dalam negeri dalam tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel III.2.
Tabel III.2
Penerimaan Dalam Negeri, 2008
(triliun rupiah)
Uraian
Penerimaan Dalam Negeri
1. Penerimaan Perpajakan
a. Pajak Dalam Negeri
i. Pajak penghasilan
1. Migas
2. Nonmigas
ii. Pajak pertambahan nilai
iii. Pajak bumi dan bangunan
iv. BPHTB
v. Cukai
vi. Pajak lainnya
b. Pajak Perdagangan Internasional
i. Bea masuk
ii. Bea keluar
2. Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
ii. Nonmigas
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
Sumber : Departemen Keuangan
APBN
779,2
592,0
570,0
306,0
41,6
264,3
187,6
24,2
4,9
44,4
2,9
22,0
17,9
4,1
187,2
126,2
117,9
8,3
23,4
37,6
APBN-P
892,0
609,2
580,2
305,0
53,6
251,4
195,5
25,3
5,4
45,7
3,4
29,0
17,8
11,2
282,8
192,8
182,9
9,8
31,2
58,8
% thd
PDB
19,9
13,6
12,9
6,8
1,2
5,6
4,4
0,6
0,1
1,0
0,1
0,6
0,4
0,2
6,3
4,3
4,1
0,2
0,7
1,3
Perkiraan
Realisasi
1.004,1
641,0
606,4
325,7
70,4
255,3
199,5
25,5
5,5
46,7
3,3
34,7
19,8
14,9
363,1
264,8
254,9
9,9
35,0
63,2
% thd
PDB
21,4
13,7
13,0
7,0
1,5
5,5
4,3
0,5
0,1
1,0
0,1
0,7
0,4
0,3
7,8
5,7
5,4
0,2
0,7
1,4
% thd
APBN-P
112,6
105,2
104,5
106,8
131,2
101,6
102,1
101,0
101,8
102,2
99,2
119,6
111,1
133,2
128,4
137,4
139,3
100,3
112,2
107,5
3.3.1.1. Penerimaan Perpajakan
Dalam periode 2005-2007, penerimaan perpajakan mengalami pertumbuhan yang sangat
pesat, yaitu dari Rp347,0 triliun pada tahun 2005, menjadi Rp409,2 triliun pada tahun 2006
dan Rp491,0 triliun pada tahun 2007. Secara rata-rata, dalam kurun waktu tiga tahun
III-4
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
P er s en
T a x R a tio
tersebut, penerimaan perpajakan meningkat
sebesar 18,9 persen. Dengan semakin
Grafik III.1
Tax
Ratio
dan
Pertumbuhan
Penerimaan
meningkatnya penerimaan perpajakan,
Perpajakan, 2005-2008
maka peranan perpajakan sebagai salah
15
35
satu sumber pendapatan negara menjadi
30
semakin penting. Hal ini dapat ditunjukkan
14
3 0,6
25
dari besarnya kontribusi penerimaan
20
2 3 ,7
13
15
2 0 ,0
perpajakan terhadap pendapatan negara
1 7 ,9
13,7
10
dan hibah yang dalam periode 2005-2007
12
12,5
12,4
1 2,3
5
rata-rata mencapai 67,0 persen. Sejalan
0
11
dengan itu, kemampuan Pemerintah dalam
2 00 5
2006
2 0 07
2 00 8
memungut pajak juga menunjukkan
Rea lisa si
Per k. Rea lisa si
Y-o-Y RHS
peningkatan. Hal ini dapat dilihat dari
semakin besarnya rasio penerimaan
perpajakan terhadap PDB (tax ratio). Pada
tahun 2005 tax ratio mencapai sekitar 12,5 persen, kemudian ditargetkan meningkat menjadi
13,7 persen dalam tahun 2008. Perkembangan tax ratio selama periode 2005-2007 dan
perkiraan tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik III.1.
Selanjutnya, apabila dilihat dari komponen penyumbangnya, penerimaan perpajakan terdiri
dari pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional. Dalam periode 2005-2007,
pajak dalam negeri berhasil memberikan kontribusi sebesar 96,0 persen terhadap total
penerimaan pajak selama tiga tahun, sedangkan pajak perdagangan internasional
memberikan kontribusi sebesar 4,0 persen.
Sementara itu, dari realisasi penerimaan perpajakan sebesar Rp491,0 triliun dalam tahun
2007, Rp470,1 triliun atau 95,7 persen dari jumlah tersebut merupakan kontribusi dari pajak
dalam negeri, sisanya Rp20,9 triliun atau 4,3 persen merupakan kontribusi dari pajak
perdagangan internasional. Dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 yang mencapai
Rp409,2 triliun, penerimaan perpajakan pada tahun 2007 berhasil meningkat sebesar Rp81,8
triliun atau 20,0 persen. Meningkatnya penerimaan perpajakan ini didukung oleh
meningkatnya penerimaan pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional masingmasing 18,7 persen dan 58,2 persen.
Dalam tahun 2008, penerimaan perpajakan diperkirakan mencapai Rp641,0 triliun atau
105,2 persen dari target APBN-P. Secara umum, lebih tingginya penerimaan perpajakan
dalam tahun 2008 tersebut didukung oleh keberhasilan dari pelaksanaan kebijakan
perpajakan dan reformasi sistem administrasi perpajakan yang telah dilakukan secara intensif
dan adanya perkembangan dari beberapa asumsi ekonomi makro. Selain kebijakan-kebijakan
tersebut, salah satu kebijakan perpajakan yang dinilai berhasil adalah kebijakan intensifikasi
yang dilakukan melalui kegiatan penggalian potensi perpajakan. Kegiatan penggalian potensi
perpajakan ini dilakukan melalui pembuatan mapping, profiling dan benchmarking WP
penentu penerimaan di setiap Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dan penggalian secara sektoral,
khususnya pada sektor-sektor yang booming, yaitu industri kelapa sawit dan batubara.
Sementara itu, di sisi perkembangan ekonomi makro, tingginya inflasi dan melemahnya
nilai tukar rupiah membawa dampak positif bagi penerimaan perpajakan. Tingginya inflasi
menyebabkan harga-harga di pasar domestik naik dan selanjutnya meningkatkan nilai dari
transaksi bisnis yang pada gilirannya meningkatkan penerimaan PPN dan PPnBM. Disisi
NK RAPBN 2009
III-5
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
lain, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika yang diperkirakan akan terdepresiasi atau
lebih resendah dari asumsi dalam APBN-P 2008, menyebabkan penerimaan bea masuk dan
bea keluar akan meningkat. Selanjutnya, selain faktor-faktor tersebut, tingginya harga minyak
mentah, harga komoditi pangan, dan harga CPO beserta turunannya di pasar internasional
turut mendorong meningkatnya penerimaan perpajakan, khususnya bea keluar dan PPh
nonmigas.
Kebijakan Umum Perpajakan
Dalam periode 2005-2008, kebijakan umum perpajakan lebih diarahkan untuk perluasan
basis pajak, peningkatan pelayanan, pengurangan beban pajak melalui peningkatan
Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) dan pemberian fasilitas pajak pada dunia usaha tanpa
mengganggu pencapaian target penerimaan perpajakan. Dalam beberapa tahun terakhir,
Pemerintah terus melakukan langkah-langkah pembaharuan serta penyempurnaan
kebijakan dan administrasi perpajakan (tax policy and administration reform). Hal ini
dilakukan dengan pertimbangan bahwa peranan penerimaan perpajakan dewasa ini menjadi
begitu penting dalam menopang keberlangsungan APBN. Beberapa langkah pembenahan
yang telah dan akan terus dilakukan oleh Pemerintah antara lain: (i) program intensifikasi;
(ii) program ekstensifikasi; dan (iii) modernisasi kantor pelayanan pajak dan kepabeanan.
Program intensifikasi yang telah mulai dilakukan sejak tahun 2004 antara lain dilakukan melalui
kegiatan: (i) mapping; (ii) profiling wajib pajak; (iii) benchmarking; (iv) aktivasi wajib pajak
nonfiler; (v) pemantauan kepatuhan WP orang pribadi potensial; (vi) pemanfaatan data
pihak ketiga; dan (vii) optimalisasi pemanfaatan data perpajakan. Mapping bertujuan untuk
mendapatkan gambaran umum potensi perpajakan dan keunggulan fiskal di wilayah masingmasing kantor/unit kerja yang digunakan sebagai petunjuk dan sarana analisis dalam rangka
penggalian potensi penerimaan, pelayanan, dan pengawasan. Tahun 2007, seluruh Kantor
Pelayanan Pajak (KPP) telah mulai melakukan mapping dan akan terus disempurnakan.
Selanjutnya, profiling bertujuan untuk menyajikan informasi fiskal WP secara individu,
mengukur tingkat risiko dan kepatuhan WP, mengenal WP yang terdaftar di unit kerjanya,
memonitor perkembangan usaha WP, dan melakukan pengawasan, penggalian potensi, dan
pelayanan yang lebih baik. Dalam tahun 2007 telah dimulai pembuatan profiling di masingmasing KPP untuk periode tahun pajak 2002 sampai dengan 2006. Di tahun 2008, kegiatan
profiling difokuskan pada pemantapan profile WP. Program intensifikasi berikutnya
dilakukan melalui benchmarking dan Optimalisasi Pemanfaatan Data Perpajakan (OPDP).
Benchmarking merupakan proses pembuatan ukuran atau besaran suatu kegiatan yang
wajar dan terbaik yang digunakan sebagai ukuran standar. OPDP adalah uji silang (datamatching) laporan satu Wajib Pajak dengan seluruh Wajib Pajak lainnya. Uji silang ini
mencakup seluruh jenis pajak yang meliputi data SPT, faktur pajak, bukti potong PPh, daftar
pemegang saham, jumlah harta, dan data pembayaran pajak, sehingga dapat diketahui
keseluruhan potensi WP. Penggalian potensi WP tersebut dilakukan dengan himbauan,
konseling, dan pemeriksaan.
Sementara itu, program ekstensifikasi yang merupakan perluasan basis perpajakan
(penambahan WP) dalam rangka meningkatkan penerimaan pajak dilakukan melalui tiga
pendekatan. Tiga pendekatan tersebut adalah: (i) pendekatan berbasis Pemberi Kerja dan
Bendaharawan Pemerintah dengan sasaran antara lain meliputi karyawan, pegawai negeri
sipil (PNS) dan pejabat negara; (ii) pendekatan berbasis properti, dengan sasaran orang pribadi
III-6
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
yang melakukan usaha atau memiliki usaha di pusat perdagangan; dan (iii) pendekatan
berbasis profesi, dengan sasaran antara lain dokter, artis, pengacara dan notaris. Program
ekstensifikasi pada tahun 2007 antara lain telah menambah 1,7 juta WP baru.
Selanjutnya, program modernisasi yang merupakan wujud pelaksanaan good governance,
dilakukan dengan strategi pelayanan prima, sekaligus pengawasan intensif kepada WP. Program modernisasi ini antara lain dilaksanakan melalui: (i) reformasi struktur organisasi
berdasarkan fungsi; (ii) business process yang berorientasi pada pemanfaatan teknologi
komunikasi dan informasi; (iii) pembentukan data processing center; (iv) pengembangan sumber
daya manusia; (v) pelaksanaan good governance; dan (vi) perbaikan kelembagaan yang
mengarah pada konsep one stop service. Hasil dari program modernisasi tersebut, sampai dengan
akhir 2007 Pemerintah telah memodernisasi 22 Kanwil dan 202 KPP yang terdiri dari 3 KPP WP
Besar, 28 KPP Madya dan 171 KPP Pratama di Jawa dan Bali. Dalam tahun 2008, seluruh
kantor di luar Jawa dan Bali direncanakan akan dimodernisasi dengan dibentuknya 128 KPP
Pratama untuk menggantikan seluruh kantor pelayanan pajak yang ada. Modernisasi kantor
pelayanan pajak tersebut telah menunjukkan hasil yang menggembirakan dan mendapat
tanggapan positif dari masyarakat. Di samping pembentukan kantor modern, program
modernisasi ditandai dengan penerapan teknologi informasi terkini dalam pelayanan perpajakan
seperti: online payment, e-SPT, e-filling, e-registration dan sistem informasi DJP, kampanye
sadar dan peduli pajak, serta pengembangan bank data dan Single Identity Number.
Secara garis besar program modernisasi perpajakan bertujuan untuk mencapai empat sasaran
yaitu: (i) optimalisasi penerimaan yang berkeadilan, meliputi perluasan tax base dan stimulus
fiskal; (ii) peningkatan kepatuhan sukarela melalui pemberian layanan prima dan penegakan
hukum secara konsisten; (iii) efisiensi administrasi berupa penerapan sistem dan administrasi
handal serta pemanfaatan teknologi tepat guna; serta (iv) terbentuknya citra yang baik dan
tingkat kepercayaan masyarakat yang tinggi, melalui kapasitas sumber daya manusia yang
profesional, budaya organisasi yang kondusif serta pelaksanaan good governance.
Selain kebijakan modernisasi dan intensifikasi tersebut, Pemerintah dalam tahun 2008 juga
menempuh kebijakan law enforcement dan sunset policy. Kebijakan law enforcement lebih
diarahkan untuk pengungkapan tindak pidana di bidang perpajakan melalui kegiatan
penyidikan. Sementara itu, kebijakan sunset policy memberikan beberapa keringanan kepada
wajib pajak (WP) yang mempunyai itikad baik untuk menyelesaikan kewajibannya dalam
membayar PPh. Keringanan itu diberikan dalam dua skema. Pertama, pengurangan atau
penghapusan sanksi administratif berupa bunga atas keterlambatan pelunasan kekurangan
pembayaran PPh. Keringanan ini diberikan apabila pembetulan SPT Tahunan PPh sebelum
tahun pajak 2007 yang mengakibatkan pajak yang harus dibayar menjadi lebih besar,
dilakukan dalam jangka waktu satu tahun setelah berlakunya UU KUP N0mor 28 Tahun
2007. Kedua, penghapusan sanksi administrasi atas pajak yang tidak atau kurang dibayar
untuk tahun pajak sebelum diperoleh NPWP dan tidak dilakukan pemeriksaan pajak kepada
WP orang pribadi yang secara sukarela mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP paling
lama satu tahun setelah berlakunya UU KUP N0mor 28 Tahun 2007.
Di bidang kepabeanan, Pemerintah antara lain telah melakukan langkah-langkah : (i) kebijakan
harmonisasi tarif; (ii) pembentukan beberapa Kantor Pelayanan Utama (KPU) seperti Tanjung
Priok dan Batam; serta (iii) pengembangan National Single Window (NSW). Sementara di
bidang cukai, Pemerintah antara lain telah melakukan kebijakan kenaikan Harga Jual Eceran
(HJE) dan implementasi tarif spesifik.
NK RAPBN 2009
III-7
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Selain melaksanakan reformasi administrasi dan berbagai kebijakan perpajakan, dalam
rangka mengantisipasi dampak negatif dari kenaikan harga pangan dunia, pada tahun 2008
Pemerintah juga memberikan beberapa insentif perpajakan dalam kerangka pemberian subsidi
pajak program stabilisasi harga (Paket Kebijakan Stabilisasi Harga – PKSH) dan subsidi pajak
non PKSH. Untuk subsidi pajak PKSH, Pemerintah memberikan subsidi pada terigu (Rp0,5
triliun), gandum (Rp1,4 triliun) dan minyak goreng (Rp3,0 triliun) dalam bentuk PPN
ditanggung Pemerintah (PPN DTP). Subsidi pajak tersebut diberikan dalam bentuk pajak
ditanggung Pemerintah (DTP) yang dituangkan dalam Paket Kebijakan Stabilisasi Harga
(PKSH) dan non PKSH. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan selama tiga bulan pertama
menunjukkan perkembangan yang cukup menggembirakan yang ditunjukkan oleh adanya
kecenderungan kestabilan harga. Perkembangan harga komoditas pangan dunia selama lima
tahun terakhir dapat dilihat dalam Grafik III.2.
Grafik III.2
Perkembangan Harga Komoditas Pangan Dunia
4 00
350
US$
3 00
250
Beras
Gandum
Jagung
2 00
150
1 00
50
2 004
2 005
2 006
2 007
2 008
400
350
Pa lm Oil
Su g a r
Kedela i
US$
3 00
250
2 00
150
1 00
50
2 004
2 005
2 006
2 007
2 008
Lebih lanjut, hasil survei menunjukkan bahwa subsidi pajak yang diberikan dalam bentuk
PPN DTP menunjukkan bahwa jika Pemerintah memberikan subsidi, maka harga tepung
terigu, gandum, mie instan, mie basah dan roti akan turun. Untuk pelaksanaan subsidi non
PSH, yaitu pemberian fasilitas bea masuk, hanya direspon secara positif oleh harga tepung
terigu, sedangkan mie instant dan mie basah memberikan respon negatif. Dengan kata lain,
jika bea masuk diturunkan atau dihapuskan, maka harga tepung terigu akan turun,
sebaliknya harga mie instan, mie basah dan roti tawar tidak akan turun. Dengan demikian,
dari hasil survei dalam waktu tiga bulan tersebut dapat disimpulkan bahwa pemberian fasilitas
dalam bentuk subsidi PPN DTP dan pembebasan/penurunan bea masuk secara umum dapat
berpengaruh pada menurunnya harga-harga komoditi tercakup.
III-8
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Pajak Dalam Negeri
Dalam komponen penerimaan perpajakan, pajak dalam negeri meliputi PPh, PPN dan
PPnBM, PBB, BPHTB, cukai dan pajak lainnya. Selama periode 2005-2007, penerimaan
pajak dalam negeri meningkat sebesar Rp138,3 triliun, yaitu dari Rp331,8 triliun dalam
tahun 2005 menjadi Rp470,1 triliun dalam tahun 2007. Secara rata-rata, penerimaan pajak
dalam negeri dalam periode tersebut tumbuh sebesar 19,0 persen. Dari seluruh jenis pajak
yang tercakup dalam pajak dalam negeri, hampir seluruhnya mengalami pertumbuhan
yang sangat signifikan dalam tahun 2007 yaitu BPHTB tumbuh 87,0 persen, PPN dan PPnBM
25,6 persen, cukai 18,3 persen dan pajak lainnya 19,7 persen. Tingginya pertumbuhan
penerimaan BPHTB pada tahun 2007 tersebut disebabkan oleh adanya pembayaran DTP
Pertamina sebesar lebih dari Rp1,5 triliun, dimana pada saat itu Pertamina berubah menjadi
perseroan terbatas (PT). Di sisi lain, PPh dan PBB hanya mengalami pertumbuhan sebesar
14,2 persen dan 13,7 persen. Pertumbuhan dari masing-masing jenis pajak dalam periode
2005-2007 dapat dilihat dalam Grafik III.3.
Grafik III.3
Pertum buhan Penerim aan Perpajakan Dalam Negeri, 2005-2008
90
87,0
80
2 005
70
Persen (Y-o-Y)
60
2 007
2 008*
60,0
53 ,2
50
4 5,4
3 7,8
40
30
2 006
31,3
22,9
18,0
17,4
20
10
25,6
21,5
29,1
28,6
13,7
7,6
19,7 21,5
18,3
17,6
14 ,0 13,6
4,6
1,9
9 ,5
11,6
0
(1,2 )
(1 0 )
PPh
Mig a s
PPh
n on Mig a s
(7,2)
PPN
PBB
(7,1)
BPHT B
Cu ka i
Pa ja k
La in n y a
* Per kir a a n r ea lisa si
Su m ber : Depa r t em en keu a n g a n
Sementara itu, apabila dilihat dari besarnya kontribusi, PPh merupakan kontributor utama
bagi penerimaan pajak dalam negeri. Dalam tahun 2007, PPh mampu memberikan kontribusi
sebesar Rp238,4 triliun atau 50,7 persen terhadap total penerimaan pajak dalam negeri.
Sebagai kontributor terbesar kedua adalah PPN dan PPnBM yang memberikan kontribusi
sebesar Rp154,5 triliun atau 32,9 persen. Selanjutnya, cukai memberikan kontribusi sebesar
Rp44,7 triliun atau 9,5 persen, PBB Rp23,7 triliun atau 5,0 persen, BPHTB Rp6,0 triliun
atau 1,3 persen dan pajak lainnya Rp2,7 triliun atau 0,6 persen.
Dalam tahun 2008, penerimaan pajak dalam negeri diperkirakan mencapai Rp606,4 triliun.
Apabila dibandingkan dengan target APBN-P yang mencapai Rp580,2 triliun, terjadi
peningkatan sebesar Rp26,1 triliun atau 4,5 persen. Namun, jika dibandingkan dengan realisasi
tahun 2007 yang mencapai Rp470,1 triliun, terjadi peningkatan sebesar Rp136,3 triliun atau
NK RAPBN 2009
III-9
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
29,0 persen. Sementara itu, dilihat dari kontribusinya, sebagaimana terjadi pada tahun 2007,
kontribusi terbesar berasal dari PPh yang diperkirakan mencapai Rp325,7 triliun atau 53,7
persen dari total penerimaan pajak dalam negeri pada tahun 2008. PPN dan PPnBM
diperkirakan mencapai Rp199,5 triliun atau 32,9 persen, cukai Rp46,7 triliun atau 7,7 persen,
PBB Rp25,5 triliun atau 4,2 persen, BPHTB Rp5,5 triliun atau 0,9 persen dan pajak lainnya
Rp3,3 triliun atau 0,5 persen.
Apabila dibandingkan antara realisasi tahun 2007 dan perkiraan realisasi tahun 2008, terlihat
bahwa kontribusi
PPh
mengalami
Grafik I II .4
kenaikan yaitu dari
Kontribusi Penerimaan Pajak Dalam Negeri 2007 -2008
50,7 persen pada
2008
2007
tahun 2007 menjadi
Pa ja k Lain ny a
Paja k Lai nn y a
B PH TB
B PHTB
0 ,6 %
0,5 %
Cuk a i
53,7 persen pada
C uk ai
PPh Mig as
0 ,9%
1 ,3 %
PPh Mig a s
9, 5%
7,7%
9, 4%
1 1 ,6 %
tahun 2008. Di sisi
PB B
PBB
4 ,2 %
5,0 %
lain,
besarnya
kontribusi cukai
m e n g a l a m i
PPh
PPN
PPh
N on-Mi ga s
penurunan dari 9,5
3 2 ,9 %
PPN
N on -Mig a s
4 1 , 4%
42 ,1 %
3 2,9 %
persen pada tahun
2007 menjadi 7,7
Su m b e r : De p arte m e n Ke u angan
persen pada tahun
2008. Perbandingan
antara kontribusi dari masing-masing jenis pajak yang tercakup dalam pajak dalam negeri
pada tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik III.4.
Pajak Penghasilan
PPh terdiri dari PPh minyak bumi dan gas (PPh Migas) dan PPh nonmigas. Secara rata-rata
dalam tahun 2005-2007, penerimaan PPh meningkat cukup tinggi sebesar 16,5 persen. Dalam
tahun 2006, realisasi penerimaan PPh mencapai Rp208,8 triliun yang terdiri dari PPh Migas
Rp43,2 triliun (20,7 persen) dan PPh nonmigas Rp165,6 triliun (79,3 persen). Realisasi penerimaan
PPh dalam tahun 2006 ini lebih tinggi 19,0 persen dibandingkan dengan realisasinya dalam
tahun 2005 sebesar Rp175,5 triliun. Dalam tahun 2007, realisasi penerimaan PPh tumbuh sebesar
14,2 persen menjadi Rp238,4 triliun yang disumbang oleh PPh Migas sebesar Rp44,0 triliun
(18,5 persen) dan PPh nonmigas Rp194,4 triliun (81,5 persen).
Dalam tahun 2008, penerimaan PPh diperkirakan akan mencapai Rp325,7 triliun. PPh Migas
diperkirakan akan menyumbang Rp70,4 triliun (21,6 persen) dan PPh nonmigas diperkirakan
akan menyumbang Rp255,3 triliun (78,4 persen). Bila dibandingkan dengan targetnya dalam
APBN-P sebesar Rp305,0 triliun, perkiraan realisasi penerimaan PPh tahun 2008 lebih tinggi
Rp20,7 triliun atau 6,8 persen.
PPh Migas
Penerimaan PPh Migas selama tahun 2005-2007 mengalami peningkatan yang cukup
signifikan, yaitu meningkat rata-rata sebesar 11,9 persen. Realisasi penerimaan PPh Migas
dalam tahun 2005 sebesar Rp35,1 triliun bersumber dari PPh minyak bumi Rp11,8 triliun
(33,6 persen) dan PPh gas alam Rp23,3 triliun (66,3 persen). Dalam tahun berikutnya, realisasi
III-10
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
penerimaan PPh Migas tumbuh 22,9 persen menjadi Rp43,2 triliun yang disumbang dari
PPh minyak bumi Rp14,7 triliun (34,0 persen) dan PPh gas alam Rp28,5 triliun (66,0 persen).
Perkembangan realisasi PPh Migas 2005-2007 selanjutnya dapat dilihat pada Tabel III.3.
Dalam tahun 2007, realisasi
Tabel III.3
penerimaan PPh Migas mencapai
Perkembangan PPh Migas, 2005-2007
Rp44,0 triliun yang disumbang
(triliun rupiah)
2005
2006
2007
dari PPh minyak bumi Rp16,3
Uraian
% thd
% thd
% thd
Real.
Real.
Real.
triliun (37,0 persen), PPh gas
Total
Total
Total
11,8
33,6
14,7
34,0
16,3
37,0
alam Rp27,3 triliun (62,0 persen) PPh Minyak Bumi
PPh Gas Alam
23,3
66,4
28,5
66,0
27,3
62,0
dan PPh Migas lainnya Rp0,4 PPh Migas Lainnya
0,0
0,0
0,0
0,0
0,4
1,0
35,1
100,0
43,2
100,0
44,0
100,0
triliun
(1,0
persen). Total
Sumber : Departemen Keuangan
Dibandingkan
dengan
realisasinya dalam tahun 2006,
realisasi penerimaan PPh Migas tahun 2007 menunjukkan peningkatan sebesar 1,9 persen.
Realisasi penerimaan PPh Migas yang dalam beberapa tahun terakhir meningkat cukup
besar terutama dipengaruhi oleh meningkatnya harga minyak Indonesian Crude Oil Price
(ICP) di pasar internasional dari US$ 51,8 per barel tahun 2005 menjadi US$69,7 per barel
tahun 2007.
(triliun Rp)
Sampai dengan akhir tahun 2008,
Grafik III.5
penerimaan PPh Migas diperkirakan akan
Penerim aan PPh Migas, 2008
terus meningkat menjadi Rp70,4 triliun,
80
7 0,4
lebih tinggi Rp16,7 triliun atau 31,2 persen
70
dari target APBN-P 2008 sebesar Rp53,6
53 ,6
60
triliun. Dengan demikian, bila dibandingkan
41 ,6
50
dengan realisasinya dalam tahun 2007
40
terjadi peningkatan sebesar Rp26,4 triliun
30
atau 60,0 persen. Meningkatnya
20
penerimaan PPh migas tersebut antara lain
10
dipengaruhi oleh (i) masih terus
0
berlanjutnya kecenderungan peningkatan
A PBN A PBN-P Per k .
harga ICP yang mencapai US$127,2 per
Rea lisa si
barel; (ii) peningkatan lifting minyak dari
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
0,899 MBCD tahun 2007 menjadi 0,927
MBCD tahun 2008; dan (iii) melemahnya
nilai tukar rupiah dari Rp9.140 per dolar AS tahun 2007 menjadi Rp9.250 per dolar AS pada
tahun 2008. Perkiraan realisasi PPh Migas tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik III.5.
PPh Nonmigas
PPh nonmigas merupakan penyumbang terbesar penerimaan perpajakan. Dalam periode
2005-2007, rata-rata pertumbuhan PPh nonmigas mencapai 17,7 persen. Dalam tahun 2006,
realisasi penerimaan PPh nonmigas tumbuh 18,0 persen menjadi Rp165,6 triliun, terutama
berasal dari PPh pasal 25/29 Badan sebesar Rp65,1 triliun yang mengalami pertumbuhan
sebesar 26,6 persen dibanding tahun 2005. Hal ini disebabkan karena mulai pulihnya
perkembangan sektor riil setelah mengalami perlambatan sebagai dampak kenaikan harga
BBM pada akhir tahun 2005.
NK RAPBN 2009
III-11
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Selanjutnya
dalam
Tabel III.4
tahun 2007, realisasi
Perkembangan PPh Nonmigas, 2005-2007
penerimaan
PPh
(triliun rupiah)
nonmigas meningkat
2005
2006
2007
menjadi
Rp194,4
Uraian
% thd
% thd
% thd
Real.
Real.
Real.
Total
Total
Total
triliun atau tumbuh
PPh Pasal 21
27,4
19,5
31,6
19,1
39,4
20,3
17,4 persen. Realisasi PPh Pasal 22
2,8
2,0
4,0
2,4
4,0
2,0
tersebut terdiri dari PPh PPh Pasal 22 Impor
13,5
9,6
13,1
7,9
16,6
8,6
13,0
9,2
15,4
9,3
15,7
8,1
pasal 25/29 Badan PPh Pasal 23
PPh Pasal 25/29 Pribadi
1,6
1,1
1,8
1,1
1,6
0,8
Rp80,8 triliun (41,6 PPh Pasal 25/29 Badan
51,4
36,6
65,1
39,3
80,8
41,6
persen), PPh pasal 21 PPh Pasal 26
8,9
6,4
10,5
6,4
14,6
7,5
21,9
15,6
24,1
14,6
21,6
11,1
Rp39,4 triliun (20,3 PPh Final dan Fiskal LN
PPh Non Migas Lainnya
0,0
0,0
0,0
0,0
0,0
0,0
persen), PPh final dan Total
140,4
100,0
165,6
100,0
194,4
100,0
fiskal Rp21,6 triliun Sumber : Departemen Keuangan
(11,1 persen), PPh pasal
23 Rp15,7 triliun (8,1 persen), PPh pasal 22 impor Rp16,6 triliun (8,6 persen), dan PPh pasal
26 Rp14,6 triliun (7,5 persen). Meningkatnya realisasi penerimaan PPh nonmigas tersebut
erat kaitannya dengan makin membaiknya kinerja perekonomian nasional secara
keseluruhan. Selain itu, peningkatan penerimaan PPh nonmigas juga didukung oleh
keberhasilan program intensifikasi dan ekstensifikasi yang telah dilakukan oleh Pemerintah.
Perkembangan realisasi PPh nonmigas 2005-2007 selanjutnya dapat dilihat pada Tabel III.4.
Boks III.1
Definisi dari PPh Nonmigas Per Pasal
Pasal 21:
PPh pasal 21 dikenakan terhadap penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan
dengan nama dan dalam bentuk apapun. Definisi penghasilan disini termasuk penghasilan
diterima atau diperoleh secara tidak teratur berupa jasa produksi, tantiem, gratifikasi, tunjangan
cuti, tunjangan hari raya, tunjangan tahun baru, bonus, pren d tahunan, dan penghasilan sejenis
lainnya. Tarif PPh Pasal 21 adalah tarif untuk PPh Orang Pribadi (5%-35% peraturan lama, 5%30% peraturan baru hasil amandemen) sesuai dengan lapisan penghasilan, setelah dikurangi
dengan penghasilan tidak kena pajak (PTKP).
Pasal 22:
PPh Pasal 22 dikenakan terhadap pembayaran atas penyerahan barang kepada bendaharawan
pemerintah dan badan-badan tertentu, serta impor. Apabila dilihat dari objek pajak yang
dikenakan, maka PPh Pasal 22 dapat dibedakan menjadi 5 (lima) kelompok, yakni:
(i)
PPh Pasal 22 Impor, dengan tarif 2,5% dari Nilai Impor (API), (mulai Feb 2008, impor
kedelai, gandum dan tepung terigu 0,5%) dan 7,5% dari Nilai Impor (Non API)
(ii) PPh Pasal 22 Bendaharawan, dengan tarif tarif 1,5% dari harga beli
(iii) PPh Pasal 22 Migas, dengan tarif 0,25%-0,3% tergantung produk
(iv) PPh Pasal 22 Industri Tertentu, yaitu Baja (0,3%), Otomotif (0,45%), Semen (0,25%),
Rokok (0,15%), Kertas (0,1%).
(v) PPh Pasal 22 Pedagang Pengumpul, tarif 0.5% dari harga beli
III-12
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Jenis setoran dalam MPN memisahkan jenis pembayaran PPh Pasal 22 menjadi PPh Pasal 22
Dalam Negeri (DN) dan PPh Pasal 22 Impor. PPh Pasal 22 DN dapat menangkap fenomena yang
terjadi di sektor riil, terutama sektor-sektor yang langsung berkaitan dengan jenis pajak ini,
seperti industri tertentu yang dikenakan PPh ini.
Pasal 23
PPh Pasal 23 dikenakan atas penghasilan berupa:
(i)
Dividen, bunga (karena jaminan pengembalian utang), royalti dan hadiah, dengan tarif
15% dari jumlah bruto
(ii) Bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi, dengan tarif 15% dari jumlah bruto
(iii) Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta dan imbalan
sehubungan dengan jasa teknik, jasa manajemen, jasa konstruksi, jasa konsultan, dan
jasa lain selain jasa yang telah dipotong PPh Pasal 21, dengan tarif 15% dari perkiraan
penghasilan neto.
Pasal 25/29 Orang Pribadi (OP)/Badan
PPh Pasal 25 OP dikenakan terhadap keuntungan atau laba usaha (business surplus) yang
diterima atau diperoleh WP OP/Badan, sedangkan PPh Pasal 29 adalah pembayaran atas PPh
25 OP/Badan yang kurang dibayar atas penerimaan penghasilan periode tahun sebelumnya.
Pasal 26
PPh Pasal 26 dikenakan atas penghasilan bruto WP Luar Negeri yang berupa Dividen, Bunga
termasuk premium, diskonto, dan imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang,
Royalti, sewa, dan imbalan lain sehubungan dengan penggunaan harta, Imbalan sehubungan
dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan, Hadiah dan penghargaan, dan Pensiun dan pembayaran
berkala lainnya.
Tarif 20% dari jumlah bruto, atau tarif pada tax treaty dalam hal telah dilakukan Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda.
PPh Final
Obyek Pajak PPh Final beserta tarifnya sebagai berikut:
a. Penghasilan dari Bunga Deposito/Tabungan
: 20%
b. Transaksi Saham di Bursa Efek
: 0.1%
c . Penghasilan dari Hadiah atas Undian
: 25%
d. Penghasilan Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan
: 5%
e. Penghasilan Persewaan Tanah dan/atau Bangunan
: 6% Bdn, 10% OP
f. Penghasilan dari Bunga atau Diskonto Obligasi yang
diperdagangkan di Bursa Efek
: 15-20%
g. Penghasilan Jasa Konstruksi oleh Kontraktor Pengusaha Kecil
: 2-4%
h. Penghasilan Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri
: 1,2%
i. Penghasilan Perusahaan Pelayaran/Penerbangan Luar Negeri
: 2,64%
j. Penghasilan BUT Perwakilan Dagang Asing di Indonesia
: 1%
k. Penghasilan dari Selisih Lebih Revaluasi Aktifa Tetap
:10%
l. Penghasilan sebagai Distributor Produk Pertamina & Premix
: 0.25%-03%
m. Penghasilan sebagai Penyalur Gula Pasir dan Tepung Terigu Bulog
Tepung Terigu
: Rp 38-91/zak
Gula Pasir
: Rp 270-650/kuintal
NK RAPBN 2009
III-13
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
n. Penghasilan sebagai Distributor Hasil Industri Rokok DN
o. Penghasilan sebagai Distributor Kertas
p. Penghasilan dari Bunga Simpanan Anggota Koperasi
: 0,15%
: 0.1%
: 15%
PPh Fiskal Luar Negeri (FLN)
Fiskal Luar Negeri (FLN) dikenakan terhadap orang pribadi yang bertolak keluar negeri, dengan
pesawat udara Rp1 juta, dengan kapal laut Rp500 ribu.
(triliun Rp)
Penerimaan PPh nonmigas tahun 2008
Grafik III.6
diperkirakan akan mencapai Rp255,3
Penerim aan PPh Nonm igas, 2008
triliun, naik Rp4,0 triliun atau 1,6 persen dari
target dalam APBN-P 2008 sebesar Rp251,4
triliun. Dengan demikian, dibandingkan
27 0
2 64 ,3
dengan realisasi dalam tahun 2007 terjadi
265
peningkatan sebesar Rp60,9 triliun atau 31,3
260
persen. Peningkatan ini terutama berasal
2 55,3
dari penerimaan PPh Pasal 25/29 Badan
255
251 ,4
terkait dengan penggalian potensi pada
250
booming sector komoditas tertentu seperti
245
CPO dan turunannya. Selain itu,
240
meningkatnya penerimaan PPh nonmigas
A PBN A PBN-P Per k.
juga didukung oleh penerimaan PPh pasal
Rea lisa si
21 yang terkait dengan upaya intensifikasi
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
antara lain melalui mapping, profiling,
benchmarking,
dan meningkatnya
kesadaran dan kepatuhan WP dalam melaksanakan kewajiban perpajakannya. Perkiraan
realisasi PPh nonmigas tahun 2008 dapat dilihat dalam Grafik III.6.
PPh Nonmigas Sektoral
Secara nominal, angka realisasi PPh nonmigas sektoral lebih kecil dari angka penerimaan
PPh nonmigas. Perbedaan ini terutama disebabkan oleh tiga faktor, yaitu: (i) Penerimaan
Pajak berupa PPh Valas dan BUN belum termasuk pada penerimaan per sektor (Modul
Penerimaan Negara-MPN), namun sudah tercatat dalam penerimaan nonmigas per jenis
(laporan penerimaan Pemerintah); (ii) masih adanya pembayaran offline dari WP yang
belum tercatat pada penerimaan sektoral, yang sebaliknya tercatat di laporan penerimaan
Pemerintah; dan (iii) data penerimaan Pemerintah adalah penerimaan neto setelah restitusi,
sedangkan data sektoral adalah penerimaan bruto.
Dalam tahun 2005-2007, penerimaan PPh nonmigas didominasi oleh sektor keuangan, real
estate dan jasa perusahaan dan sektor industri pengolahan. Penerimaan PPh nonmigas dari
sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan meningkat rata-rata 23,9 persen dari Rp35,7
triliun tahun 2005, menjadi Rp54,8 triliun tahun 2007. Sedangkan penerimaan PPh nonmigas
dari sektor industri pengolahan meningkat rata-rata 11,2 persen dari Rp33,9 triliun tahun 2005
menjadi Rp41,9 triliun tahun 2007. Secara keseluruhan, penerimaan PPh nonmigas per sektor
tanpa memperhitungkan PPh valas, transaksi yang offline dan restitusi mengalami peningkatan
III-14
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
yang cukup signifikan. Perkembangan selengkapnya penerimaan PPh nonmigas sektoral dapat
dilihat dalam Tabel III.5.
Tabel III.5
Perkembangan PPh nonmigas Sektoral 2005-2007
dan Perkiraan Realisasi 2008
(triliun rupiah)
Uraian
2005
% thd
Total
2,5
2,1
9,9
8,1
5,6
4,5
0,1
0,1
27,7
33,9
3,8
4,7
2,9
2,4
3,2
2,6
Real.
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan
Pertambangan Migas
Pertambangan Bukan Migas
Penggalian
Industri Pengolahan
- Makanan dan Minuman
- Pengolahan Tembakau
- Kendaraan Bermotor
- Alat Angkutan, Selain Kend. Bermotor
Roda Empat atau Dua
- Lainnya
Listrik, Gas dan Air Bersih
Konstruksi
Perdagangan, Hotel dan Restoran
Pengangkutan dan Komunikasi
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
Jasa Lainnya
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Total
* Belum memperhitungkan PPh valas dan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
2006
% thd
Total
2,0
2,8
8,3
12,1
4,3
6,2
0,1
0,1
34,7
24,0
5,5
3,8
2,8
1,9
2,5
1,7
Real.
2007
% thd
Total
4,7
2,6
14,0
7,8
10,5
5,8
0,2
0,1
41,9
23,3
8,0
4,5
3,8
2,1
3,1
1,7
Real.
2008
Perk.
% thd
Real.
Total
10,9
4,6
18,0
7,6
13,4
5,7
0,7
0,3
59,9
25,4
12,4
5,3
4,4
1,9
4,2
1,8
3,7
3,0
3,0
2,1
3,0
1,7
4,1
1,7
19,4
3,0
2,5
11,1
11,3
35,7
6,7
0,1
122,4
15,9
2,4
2,0
9,1
9,3
29,2
5,5
0,1
100,0
20,9
5,7
3,1
13,5
14,7
44,3
7,6
0,1
145,0
14,4
3,9
2,1
9,3
10,2
30,6
5,2
0,0
100,0
24,0
4,7
4,8
16,9
16,3
54,8
10,7
0,2
179,7
13,4
2,6
2,7
9,4
9,1
30,5
5,9
0,1
100,0
34,8
5,6
4,7
23,6
20,4
65,0
10,9
2,9
236,0
14,7
2,4
2,0
10,0
8,6
27,5
4,6
1,2
100,0
(triliun Rp)
Terkait dengan perkembangan sektor industri pengolahan, empat subsektor yang merupakan
kontibutor utama adalah industri makanan dan minuman, industri pengolahan tembakau,
industri kendaraan bermotor, dan industri alat angkutan selain kendaraan bermotor roda
empat atau dua. Besarnya penerimaan PPh nonmigas dari subsektor industri makanan dan
minuman
ini
Grafik III .7
didukung
oleh
Perkem bangan PPh Nonm igas Sektor Industri Pengolahan, 2005-2007
besarnya
nilai
9 ,0
8 ,0
k o n t r i b u s i
8 ,0
7 ,0
terhadap
PDB
5 ,5
2 0 05
2006
2 0 07
6 ,0
nominal yang dari
4 ,7
5 ,0
3 ,8
3 ,7
tahun ke tahun
4 ,0
3 ,2
3 ,1
3 ,0 3 ,0
2 ,9 2 ,8
2 ,5
3 ,0
menunjukkan
2 ,0
a d a n y a
1 ,0
peningkatan. Hal
Ma ka n a n da n
Pen g ola h a n
Ken da r a a n Ber m ot or
A la t A n g k u t a n , Sela in
yang sama juga
Min u m a n
T em ba ka u
Ken d. Ber m ot or Roda
berlaku
untuk
Em pa t a t a u Du a
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
i n d u s t r i
pengolahan
tembakau. Gabungan dari kedua subsektor tersebut mampu memberikan kontribusi terhadap
PDB nominal sebesar Rp177.753,0 miliar pada tahun 2005 dan meningkat menjadi
Rp264.080,0 miliar pada tahun 2007. Selanjuntnya, perkembangan realisasi PPh nonmigas
sektor industri pengolahan dapat dilihat pada Grafik III.7.
NK RAPBN 2009
III-15
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Dalam tahun 2008, penerimaan PPh nonmigas sektoral diperkirakan mencapai Rp237,0
triliun, meningkat Rp57,3 triliun atau 3 1,9 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2007.
Sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan sebagai kontributor utama bagi penerimaan
PPh nonmigas diperkirakan mencapai Rp65,0 triliun atau meningkat 18,5 persen dibanding
tahun 2007. Sementara itu, sektor industri pengolahan diperkirakan mencapai Rp59,9 triliun
atau meningkat 42,8 persen, dan sektor perdagangan, hotel dan restoran mencapai Rp23,6
triliun atau tumbuh sebesar 40,1 persen. Besaran perkiraan realisasi dari seluruh sektor dalam
tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel III.5.
PPN dan PPnBM
Penerimaan PPN dan PPnBM tumbuh rata-rata sebesar 23,5 persen dalam tiga tahun terakhir
yaitu dari Rp101,3 triliun tahun 2005 menjadi Rp154,5 triliun tahun 2007. Dalam kurun
waktu yang sama,
penerimaan PPN dan
Tabel III.6
PPnBM
merupakan
Perkembangan PPN dan PPnBM, 2005-2007
kontributor terbesar
(triliun rupiah)
kedua
terhadap
penerimaan perpajakan
2005
2006
2007
Uraian
% thd
% thd
% thd
dengan kontribusi rataReal.
Real.
Real.
Total
Total
Total
rata sebesar 30,3 persen
a. PPN
94,0
92,8
118,2
96,1
147,4
95,4
PPN DN
48,8
48,1
74,8
60,8
93,3
60,3
Tingginya realisasi PPN
PPN Impor
44,9
44,3
43,1
35,0
53,9
34,9
dan PPnBM tersebut
PPN Lainnya
0,3
0,3
0,3
0,2
0,3
0,2
disebabkan membaiknya
b. PPnBM
7,3
7,2
4,8
3,9
7,1
4,6
PPnBM DN
4,9
4,8
3,1
2,5
4,7
3,0
kondisi perekonomian
PPnBM Impor
2,4
2,4
1,7
1,4
2,4
1,6
nasional
terutama
PPnBM Lainnya
0,0
0,0
0,0
0,0
0,0
0,0
besaran konsumsi akhir
Total (a+b)
101,3
100,0
123,0
100,0
154,5
100,0
masyarakat (final de- Sumber : Departemen Keuangan
mand) yang mendorong
peningkatan transaksi bisnis. Khusus untuk PPnBM, realisasi penerimaannya secara langsung
dipengaruhi baik oleh volume transaksi (penyerahan) dalam negeri, maupun volume dan
harga produk barang-barang impor. Perkembangan realisasi PPN dan PPnBM tahun 20052007 dapat dilihat pada Tabel III.6.
III-16
Grafik I I I.8
Penerim aan PPN dan PPnBM, 2008
2 05
1 9 9 ,5
2 00
1 9 5,5
1 95
(triliun Rp)
Dalam tahun 2008, penerimaan PPN dan
PPnBM diperkirakan akan mencapai Rp199,5
triliun, meningkat Rp4,1 triliun atau 2,1 persen
dari target APBN-P 2008. Apabila
dibandingkan dengan realisasi tahun 2007,
maka terjadi peningkatan sebesar Rp45,0
triliun atau 29,1 persen. Tingginya realisasi
penerimaan tersebut antara lain dipengaruhi
oleh tingkat pertumbuhan ekonomi yang
cukup tinggi dan peningkatan penerimaan di
sektor industri pengolahan. Perkiraan realisasi
PPN dan PPnBM tahun 2008 dapat dilihat
pada Grafik III.8.
1 90
1 87 ,6
1 85
1 80
175
A PBN
A PBN-P
Per k .
Rea lisa si
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
PPN Sektoral
Dalam tahun 2005-2007, sebesar 62,6 persen penerimaan PPN berasal dari penerimaan
PPN dalam negeri dan sebesar 37,4 persen berasal dari penerimaan PPN impor. Realisasi
PPN sektoral ini belum memperhitungkan pengembalian restitusi. Secara nominal,
perhitungan penerimaan PPN sektoral lebih kecil dari penerimaan PPN dan PPnBM. Hal ini
disebabkan karena: (i) perhitungan PPN sektoral tidak memperhitungkan penerimaan
PPnBM; (ii) belum memperhitungkan PPN dari transaksi pembelian yang dilakukan K/L;
(iii) belum memasukkan transaksi yang offline.
PPN Dalam Negeri
Dalam periode 2005-2007, realisasi penerimaan PPN dalam negeri tumbuh rata-rata sebesar
34,2 persen dari Rp55,8 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp100,6 triliun pada tahun 2007.
Selama periode tersebut, penerimaan PPN dalam negeri dari sektor pertambangan migas
yang mencapai pertumbuhan tertinggi dengan rata-rata 124,7 persen. Peningkatan ini juga
diiringi oleh meningkatnya kontribusi dari sektor pertambangan migas dari 5,2 persen tahun
2005 menjadi 14,5 persen tahun 2007 dari total penerimaan PPN dalam negeri. Penerimaan
PPN dalam negeri yang juga mengalami pertumbuhan yang cukup tinggi berasal dari sektor
konstruksi yang tumbuh rata-rata sebesar 66,9 persen dari Rp4,3 triliun tahun 2005 menjadi
Rp12,0 triliun tahun 2007.
Dilihat dari komposisinya, sebagian besar realisasi PPN dalam negeri bersumber dari
penerimaan sektor industri pengolahan. Sumbangan penerimaan dari sektor ini mencapai
33,2 persen dalam tahun 2005. Di tahun berikutnya, meski kontribusinya turun menjadi
27,9 persen tahun 2006 dan 28,4 persen tahun 2007, penerimaan dari sektor ini tetap
mendominasi penerimaan PPN dalam negeri. Perkembangan realisasi PPN dalam negeri
sektoral tahun 2005-2007 dapat dilihat pada Tabel III.7.
Tabel III.7
Perkembangan PPN DN Sektoral 2005-2007
dan Perkiraan Realisasi 2008
(triliun rupiah)
Uraian
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan
Pertambangan Migas
Pertambangan Bukan Migas
Penggalian
Industri Pengolahan
- Makanan dan Minuman
- Pengolahan Tembakau
- Kimia
- Barang Galian Bukan Logam
- Lainnya
Listrik, Gas dan Air Bersih
Konstruksi
Perdagangan, Hotel dan Restoran
Pengangkutan dan Komunikasi
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
Jasa Lainnya
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Total
* Belum memperhitungkan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
2005
% thd
Total
1,6
2,8
2,9
5,2
0,8
1,4
0,0
0,1
18,5
33,2
2,8
5,0
6,4
11,5
2,2
3,9
2,2
1,2
5,9
10,6
0,4
0,8
7,7
4,3
10,6
19,0
6,1
10,9
7,7
13,7
1,3
2,4
2,7
1,5
100,0
55,8
Real.
2006
% thd
Total
1,8
2,2
16,8
21,0
1,3
1,6
0,1
0,1
22,3
27,9
3,6
4,5
8,0
10,0
2,7
3,4
1,4
1,8
6,6
8,3
0,6
0,7
6,2
7,8
12,8
16,0
6,6
8,2
8,4
10,6
1,6
2,0
1,5
1,9
79,9
100,0
Real.
2007
% thd
Total
2,0
2,0
14,6
14,5
1,8
1,8
0,1
0,1
28,6
28,4
4,6
4,6
10,2
10,1
3,5
3,5
1,8
1,8
8,5
8,4
0,5
0,5
12,0
11,9
17,9
17,8
8,1
8,1
10,8
10,8
2,3
2,2
1,9
1,9
100,6
100,0
Real.
2008
Perk.
% thd
Real.
Total
3,7
3,5
14,9
14,2
1,3
1,2
0,1
0,1
31,3
29,8
6,2
5,9
10,2
9,7
3,6
3,4
2,2
2,1
9,1
8,7
0,6
0,5
9,1
8,7
18,6
17,7
8,6
8,2
9,0
8,6
2,3
2,2
5,7
5,4
105,1
100,0
III-17
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
(triliun Rp)
Penerimaan PPN dalam negeri terbesar dari sektor industri pengolahan berasal dari industri
pengolahan tembakau, industri makanan dan minuman, industri kimia dan industri barang
galian bukan logam. Dalam periode 2005-2007, rata-rata pertumbuhan realisasi penerimaan
PPN dalam negeri dari keempat subsektor industri tersebut berkisar antara 18,7 persen hingga
27,9 persen. Subsektor industri makanan dan minuman mengalami rata-rata pertumbuhan
tertinggi yaitu sebesar 27,9 persen dari Rp2,8 triliun tahun 2005 menjadi Rp4,6 triliun tahun
2007. Kondisi ini selaras dengan perkembangan konsumsi dalam negeri yang meningkat
setiap tahunnya. Sementara itu, subsektor industri kimia rata-rata tumbuh 27,1 persen dari
Rp2,2 triliun tahun 2005 menjadi Rp3,5 triliun tahun 2007. Tingginya penerimaan PPN
dari subsektor kimia ini disebabkan oleh berkembangnya manufaktur yang membutuhkan
bahan baku kimia. Selanjutnya, industri pengolahan tembakau rata-rata tumbuh 25,8 persen
dari Rp6,4 triliun
menjadi Rp10,2 triliun
Grafik III.9
Perkem bangan PPN Dalam Negeri Sektor Industri Pengolahan, 2005-2007
tahun 2007, dan
12
industri barang galian
1 0 ,2
10
bukan logam rata-rata
8 ,0
2005
2006
2007
8
tumbuh 18,7 persen
6 ,4
6
dari Rp1,2 triliun tahun
4 ,6
3 ,6
3 ,5
2005 menjadi Rp1,8
4
2 ,8
2 ,7
2 ,2
1 ,8
triliun tahun 2007.
1 ,2 1 ,4
2
Perkembangan
Ma k a n a n da n
Pen g ola h a n T em ba k a u
Kim ia
Ba r a n g Ga lia n Bu k a n
realisasi PPN dalam
Min u m a n
Log a m
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
negeri sektor industri
pengolahan
tahun
2005-2007 dapat dilihat pada Grafik III.9.
Tanpa memperhitungkan restitusi, penerimaan PPN DN dalam tahun 2008 ditargetkan
mencapai Rp105,1 triliun, 4,5 persen lebih tinggi dari realisasi 2007. Realisasi tersebut terutama
didukung oleh sektor industri pengolahan yang diperkirakan mencapai Rp31,3 triliun atau
tumbuh sebesar 9,5 persen apabila dibandingkan dengan realisasi tahun 2007. Sementara
itu, sektor perdagangan, hotel dan restoran dan sektor pertambangan migas masing-masing
diperkirakan akan mencapai Rp18,6 triliun dan Rp14,9 triliun, dengan pertumbuhan
mencapai 3,7 persen dan 2,4 persen. Perkiraan realisasi penerimaan PPN DN sektoral dari
keduabelas sektor ekonomi pada tahun 2008 dapat ditunjukkan pada Tabel III.7.
PPN Impor
Dalam periode 2005-2007, realisasi penerimaan PPN impor rata-rata tumbuh sebesar 9,3
persen dari Rp45,2 triliun tahun 2005 menjadi Rp54,0 triliun dalam tahun 2007. Sumber
utama penerimaan PPN impor didominasi oleh tiga sektor yaitu sektor industri pengolahan,
sektor pertambangan migas dan sektor perdagangan, hotel dan restoran. Bila digabungkan,
kontribusi ketiga sektor tersebut mencapai lebih dari 92 persen. Namun demikian, kontribusi
penerimaan PPN impor dari sektor pertambangan migas mengalami penurunan dari 25,3
persen tahun 2005 menjadi 23,4 persen tahun 2006, dan 22,0 persen tahun 2007. Sebaliknya,
kontribusi penerimaan dari sektor perdagangan, hotel dan restoran mengalami peningkatan
dari 17,9 tahun 2005 menjadi 21,4 persen tahun 2006, dan 23,0 persen tahun 2007. Kontribusi
dari masing-masing sektor terhadap penerimaan PPN impor tahun 2005-2007 dapat dilihat
pada Tabel III.8.
III-18
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Tabel III.8
Perkembangan PPN Impor Sektoral 2005-2007
dan Perkiraan Realisasi 2008
(triliun rupiah)
Uraian
2005
% thd
Total
0,1
0,1
11,4
25,3
0,2
0,5
0,1
0,3
22,2
49,1
2,3
5,1
4,5
10,0
2,2
4,9
4,0
8,9
9,2
20,4
0,2
0,3
0,5
1,2
8,1
17,9
1,9
4,1
0,4
1,0
0,1
0,2
0,0
0,0
45,2
100,0
Real.
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan
Pertambangan Migas
Pertambangan Bukan Migas
Penggalian
Industri Pengolahan
- Makanan dan Minuman
- Kimia
- Logam Dasar
- Kendaraan Bermotor
- Lainnya
Listrik, Gas dan Air Bersih
Konstruksi
Perdagangan, Hotel dan Restoran
Pengangkutan dan Komunikasi
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
Jasa Lainnya
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Total
* Belum memperhitungkan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
2006
% thd
Total
0,1
0,3
9,9
23,4
0,1
0,2
0,1
0,1
20,0
47,3
2,3
5,4
4,9
11,6
1,9
4,5
2,2
5,2
8,7
20,6
0,2
0,5
0,4
0,9
9,0
21,4
2,0
4,7
0,4
0,9
0,1
0,2
0,0
0,0
42,3
100,0
Real.
2007
% thd
Total
0,1
0,2
11,9
22,0
0,2
0,3
0,0
0,1
26,4
48,8
3,5
6,5
6,1
11,3
2,9
5,4
3,6
6,7
10,3
19,0
0,1
0,2
0,5
0,9
12,4
23,0
1,8
3,3
0,4
0,8
0,2
0,3
0,0
0,0
54,0
100,0
Real.
2008
Perk.
% thd
Real.
Total
0,1
0,1
19,9
26,1
0,4
0,5
0,1
0,1
34,2
44,9
3,2
4,2
8,2
10,8
5,2
6,8
4,8
6,3
12,8
16,8
0,2
0,2
1,0
1,3
17,3
22,8
2,1
2,8
0,6
0,8
0,2
0,2
0,0
0,0
76,1
100,0
Dalam periode yang sama, sektor industri pengolahan mengalami rata-rata pertumbuhan
sebesar 9,0 persen, sektor pertambangan migas 2,0 persen dan sektor perdagangan, hotel
dan restoran 24,0 persen. Secara umum, peningkatan penerimaan dari sektor-sektor tersebut
disebabkan oleh adanya kenaikan harga pada komoditi-komoditi di pasar internasional yang
menyebabkan naiknya nilai impor dan pada akhirnya meningkatkan penerimaan PPN impor.
Selain itu, tingginya harga minyak di pasar dunia juga turut mendorong kenaikan harga
impor yang menyebabkan penerimaan PPN impor meningkat.
(triliun Rp)
Selanjutnya,
penerimaan PPN
Grafik II I.10
Perkem bangan PPN Im por Sektor Industri Pengolahan 2005-2007
impor terbesar dari
7
sektor
industri
6 ,1
2 005
2006
2 007
6
pengolahan berasal
4 ,9
4 ,5
5
dari industri kimia,
4 ,0
3 ,6
3 ,5
4
industri kendaraan
2 ,9
3
2 ,3 2 ,3
2 ,2
2 ,2 1 ,9
bermotor, industri
2
makanan
dan
1
minuman,
dan
industri logam dasar.
Ma ka n a n da n
Kim ia
Log a m Da sa r
Ken da r a a n Ber m ot or
Min u m a n
Dalam periode 20052007,
realisasi Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n
penerimaan PPN
impor dari industri kendaraan bermotor mengalami penurunan sebesar minus 5,6 persen,
meskipun mulai menunjukkan peningkatan pada tahun 2007. Hal ini disebabkan karena
penurunan tajam pada tahun 2006 sebagai dampak dari kenaikan harga BBM dan tingginya
inflasi tahun 2005. Penerimaan PPN impor dari tiga industri lainnya cenderung meningkat
dengan kisaran antara 15,1 persen hingga 22,8 persen. Perkembangan realisasi PPN impor
sektor industri pengolahan tahun 2005-2007 dapat dilihat pada Grafik III.10.
NK RAPBN 2009
III-19
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Dalam tahun 2008, penerimaan PPN impor sektoral diperkirakan meningkat 40,9 persen
hingga mencapai Rp76,1 triliun. Tiga sektor utama yang mendukung penerimaan PPN impor
sektoral tersebut adalah sektor industri pengolahan, sektor pertambangan migas yang tumbuh
dan sektor perdagangan, hotel dan restoran. Apabila dibandingkan dengan realisasi tahun
2007, masing-masing sektor tersebut meningkat 29,6 persen, 67,3 persen dan 39,6 persen.
Secara lengkap, kontribusi dari masing-masing sektor terhadap penerimaan PPN impor dapat
dilihat pada Tabel III.8.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa subsektor industri kimia, dan industri makanan
dan minuman merupakan industri yang memiliki kontribusi yang cukup besar pada
penerimaan PPN dalam negeri dan PPN impor. Di samping itu pada periode 2005-2007,
pertumbuhan kedua sektor tersebut meningkat dari tahun ke tahun.
PBB dan BPHTB
PBB dan BPHTB merupakan pajak yang dipungut oleh Pemerintah Pusat dan seluruh hasil
penerimaannya dibagihasilkan kepada Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dalam
periode 2005-2007, penerimaan PBB tumbuh rata-rata sebesar 21,0 persen, yaitu dari Rp16,2
triliun tahun 2005 menjadi Rp23,7 triliun tahun 2007. Tingginya realisasi penerimaan PBB
terutama berasal dari windfall PBB pertambangan migas yang terjadi sebagai akibat
melonjaknya harga minyak internasional. Tingginya inflasi pada tahun 2005 yang mencapai
17,1 persen mendorong naiknya NJOP yang pada akhirnya juga meningkatkan penerimaan
PBB. Selain itu, pelaksanaan
langkah-langkah intensifikasi
Tabel III.9
penerimaan PBB seperti:
Perkembangan PBB 2005-2007
pendataan
kembali
(triliun rupiah)
kepemilikan tanah dan
2005
2006
2007
bangunan, serta penggalian
Uraian
% thd
% thd
% thd
Real.
Real.
Real.
Total
Total
Total
potensi PBB perkebunan
PBB Pedesaan
4,5
27,8
5,8
27,7
1,7
7,3
kelapa sawit juga turut PBB Perkotaan
3,6
21,9
3,8
18,2
4,9
20,5
0,1
0,9
0,2
0,7
0,4
1,7
mendorong
peningkatan PBB Perkebunan
PBB Kehutanan
0,1
0,6
0,1
0,4
0,1
0,5
penerimaan PBB tersebut. PBB Pertambangan
7,4
45,7
10,5
50,4
16,6
69,9
Perkembangan realisasi PBB PBB Lainnya
0,5
3,1
0,5
2,5
0,03
0,1
16,2
100,0
20,9
100,0
23,7
100,0
tahun 2005-2007 dapat Total
Sumber : Departemen Keuangan
dilihat pada Tabel III.9.
Secara sektoral, penerimaan PBB dari sektor pertambangan merupakan penyumbang
terbesar dari total penerimaan PBB. Dalam periode 2005-2007, penerimaan PPB sektor
pertambangan menyumbang rata-rata 56,7 persen dengan rata-rata pertumbuhan sebesar
49,6 persen. Selain PBB pertambangan, peningkatan yang cukup tajam juga terjadi pada
penerimaan PBB perkebunan dengan rata-rata pertumbuhan 65,1 persen. Di sisi lain,
penerimaan PBB pedesaan mengalami rata-rata pertumbuhan negatif 38,1 persen.
Dalam tahun 2008, penerimaan PBB diperkirakan mencapai Rp25,5 triliun. Dibandingkan
dengan target APBN-P 2008 yang mencapai sebesar Rp25,3 triliun, terjadi peningkatan
Rp0,2 triliun atau 1,0 persen. Selanjutnya bila dibandingkan dengan realisasinya tahun 2007,
diperkirakan realisasi PPB tahun 2008 meningkat Rp1,8 triliun atau tumbuh 7,6 persen.
Selain disebabkan oleh tingginya harga minyak mentah yang diperkirakan akan tetap terjadi
hingga akhir tahun, peningkatan penerimaan PBB tersebut juga didukung oleh
III-20
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Grafik I I I .11
Penerimaan PBB 2008
26
25
2 5,3
2 5,5
2 4 ,2
24
(triliun Rp)
meningkatnya nilai jual obyek pajak (NJOP)
yang disebabkan oleh tingginya inflasi.
Selanjutnya, adanya booming pada sektor
properti, dalam hal ini real estate, juga akan
membawa dampak pada meningkatnya
penerimaan PBB. Perkiraan realisasi PBB tahun
2008 dapat dilihat pada Grafik III.11.
23
22
Sementara itu, penerimaan BPHTB dalam
periode 2005-2007 tumbuh rata-rata sebesar
21
31,7 persen. Dalam tahun 2007, realisasi
20
penerimaan BPHTB sebesar Rp6,0 triliun,
APBN APBN-P Per k.
Realisasi
meningkat sebesar 87,0 persen dibandingkan
dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp3,2 Su m ber : Depar tem en Keua ngan
triliun. Tingginya pertumbuhan realisasi
penerimaan BPHTB tahun 2007 terkait dengan meningkatnya transaksi di sektor properti
sebagai akibat meningkatnya daya beli masyarakat seiring dengan meningkatnya
pertumbuhan ekonomi. Dalam waktu bersamaan, turunnya suku bunga mendorong
masyarakat berinvestasi di sektor properti melalui kredit perbankan. Perkembangan realisasi
BPHTB 2005-2007 dapat dilihat pada Grafik III.12
Grafik I I I .12
Perkem ban gan BPHT B, 2005 -2007
Grafik I I I .13
Penerimaan BPHTB 2008
7
6 ,0
6 ,0
6
5,6
4
3 ,4
(triliun Rp)
(triliun Rp)
5
3 ,2
3
5,4
5,5
5,2
4 ,9
4 ,8
2
4 ,4
1
0
2 005
2 006
2 007
4 ,0
APBN
Su m ber : Depa r tem en Keu a nga n
APBN-P
S u m b er : Depa r t em en Keu a n g a n
Per k.
Realisasi
Dalam tahun 2008, penerimaan BPHTB diperkirakan akan mencapai Rp5,5 triliun atau
meningkat 1,8 persen dibandingkan dengan target APBN-P yang ditetapkan sebesar Rp5,4 triliun.
Lebih tingginya perkiraan realisasi tersebut didukung oleh berkembangnya sektor properti, yang
diperkirakan akan mengalami pertumbuhan pesat. Selain itu, tingginya inflasi yang diperkirakan
mencapai 11,4 persen dalam tahun 2008 melebihi asumsi dalam APBN-P, akan menyebabkan
NJOP dari tanah dan bangunan tersebut meningkat dan pada gilirannya, akan meningkatkan
penerimaan BPHTB. Perkiraan realisasi BPHTB tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik III.13.
NK RAPBN 2009
III-21
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Cukai
Penerimaan cukai bersumber dari cukai hasil tembakau, cukai ethyl alkohol, dan cukai
minuman mengandung ethyl alkohol (MMEA). Dalam periode 2005-2007, cukai hasil
tembakau
memberi
kontribusi rata-rata 97,9
Tabel III.10
persen dengan rata-rata
Perkembangan Cukai 2005-2007
(triliun rupiah)
pertumbuhan 15,5 persen,
2005
2006
2007
cukai ethyl alkohol 0,6
Uraian
% thd
% thd
% thd
Real.
Real.
Real.
persen dengan rata-rata
Total
Total
Total
Hasil Tembakau
32,6
98,2
37,1
98,1
43,5
97,4
pertumbuhan 106,8 persen, Cukai
Cukai Ethyl Alkohol (EA)
0,1
0,3
0,1
0,4
0,4
1,0
0,5
1,5
0,6
1,5
0,7
1,6
dan cukai MMEA 1,5 persen Cukai Minuman Mengandung EA
100,0
Total
33,3
100,0
37,8
100,0
44,7
dengan
rata-rata Sumber : Departemen Keuangan
pertumbuhan 17,2 persen.
Dalam tahun 2007, realisasi penerimaan cukai menunjukkan peningkatan sebesar 18,3 persen
menjadi Rp44,7 triliun dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp37,8 triliun.
Dari jumlah tersebut, sebanyak Rp43,5 triliun (97,4 persen) berasal dari cukai hasil tembakau,
Rp0,4 triliun (1,0 persen) dari cukai ethyl alkohol dan Rp0,7 triliun (1,5 persen) dari cukai
MMEA. Perkembangan realisasi cukai tahun 2005-2007 dapat dilihat pada Tabel III.10.
Penerimaan cukai hasil tembakau menunjukkan kecenderungan meningkat yang terutama
dipengaruhi oleh peningkatan produksi rokok, Harga Jual Eceran (HJE) serta kebijakan
tarif cukai hasil tembakau. Sejak tahun 2007, kebijakan umum tarif cukai hasil tembakau
diarahkan menuju simplifikasi dan tarif specific. Untuk mewujudkan tujuan tersebut, dalam
tahun 2007 Pemerintah telah menaikkan HJE pada Mei dan memperkenalkan tarif spesifik
pada Oktober.
Berdasarkan pengklasifikasian golongan pabrik, dalam periode 2005-2007 enam perusahaan
rokok besar memproduksi sekitar 70,0 persen dari total produksi rokok nasional. Dalam tahun
2007, total produksi rokok mencapai 231,9 miliar batang, meningkat 7,0 persen dibandingkan
dengan tahun 2006 yang mencapai 216,8 miliar batang. Sementara bila dibandingkan total
produsi rokok tahun 2005 sebesar 220,1 miliar batang, total produksi rokok tahun 2006
tumbuh sebesar negatif 1,5 persen. Pertumbuhan negatif yang terjadi dalam tahun 2006 ini
terutama disebabkan oleh adanya kenaikan Harga Jual Eceran (HJE) rokok dan melemahnya
daya beli masyarakat. Meski demikian, kenaikan HJE rokok mampu memberikan dampak
positif terhadap cukai dari sisi penerimaannya. Perkembangan produksi rokok tahun 20052007 dapat dilihat pada Tabel III.11.
Penerimaan cukai dalam tahun 2008 diperkirakan akan mencapai Rp46,7 triliun, 2,2 persen
lebih tinggi dari target APBN-P sebesar Rp45,7 triliun. Bila dibandingkan dengan realisasi
tahun 2007, perkiraan realisasi penerimaan cukai dalam tahun 2008 meningkat sebesar 4,6
persen. Meningkatnya penerimaan cukai pada tahun 2008 tersebut secara umum didukung
oleh penerapan kebijakan tarif cukai hasil tembakau. Untuk mencapai target perkiraan realisasi
cukai 2008 tersebut, perlu dilakukan berbagai langkah administratif di bidang cukai. Adapun
langkah administratif yang ditempuh di bidang cukai adalah: (i) operasi pasar atas peredaran
hasil tembakau ilegal seperti hasil tembakau tidak dilekati pita cukai/polos, dilekati pita cukai
palsu, atau dilekati pita cukai yang bukan peruntukannya; (ii) operasi intelijen yaitu operasi
secara tertutup untuk mengumpulkan data dan informasi terkait dengan penindakan atas
III-22
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Tabel III.11
Perkembangan Produksi Rokok 2005-2007
2005
Jenis Rokok
Tarif
Produksi
(miliar
batang)
a.
Sigaret Kretek Mesin (SKM)
HJE
(Rp)
(miliar
batang)
2007
HJE
(Rp)
Produksi
(miliar
batang)
HJE
(Rp)
Tarif
Spesifik
126,6
417,4
125,4
483,3
131,7
541,7
Gol. Pabrik Besar
40
103,8
501,7
102,8
580,7
107,3
650,9
7
Gol. Pabrik Menengah
36
18,0
391,9
17,8
459,9
10,9
515,5
5
Gol. Pabrik Kecil
26
4,8
358,6
4,7
409,3
13,5
458,8
3
b. Sigaret Kretek Tangan (SKT)
c.
2006
Produksi
78,2
368,1
77,9
419,6
84,3
470,3
Gol. Pabrik Besar
22
55,2
471,1
55,0
544,6
57,6
610,5
7
Gol. Pabrik Menengah
16
14,6
335,4
14,6
372,3
11,6
417,4
5
Gol. Pabrik Kecil
8
8,3
298,0
8,3
341,8
15,1
383,1
3
15,3
287,4
13,5
313,0
16,0
350,8
Sigaret Putih Mesin (SPM)
Gol. Pabrik Besar
40
10,4
407,0
9,2
447,0
13,5
501,0
7
Gol. Pabrik Menengah
36
3,8
249,1
3,4
267,2
2,4
299,5
5
Gol. Pabrik Kecil
26
1,0
206,2
0,9
224,7
0,1
251,9
3
Total (a+b+c)
220,1
216,8
231,9
Sumber : Departemen Keuangan
pelanggaran di bidang cukai; (iii) penyempurnaan desain dan feature pita cukai; (iv) audit cukai
yaitu dengan melakukan audit reguler atau audit investigasi; dan (v) sosialisasi atas ketentuan
peraturan di bidang cukai. Disamping itu dengan diterbitkannya Surat edaran Direktur Jenderal
Bea dan Cukai Nomor SE-06/BC/2008 tanggal 15 Februari 2008 tentang Laporan Pemesanan
Pita Cukai, memungkinkan Pemerintah mendapatkan informasi yang lebih akurat mengenai
potensi penerimaan cukai hasil tembakau
untuk dua bulan kedepan.
Grafik I I I .14
NK RAPBN 2009
Penerim aan Cu kai 2008
48
4 6 ,7
47
4 5, 7
46
(triliunRp)
Dalam
tahun
2008,
Pemerintah
memberlakukan kebijakan tarif spesifik baru
yang dituangkan dalam Peraturan Menteri
Keuangan nomor 134/PMK.04/2007 tanggal
1 Nopember 2007 tentang Harga Dasar dan
Tarif Cukai Hasil Tembakau. Dalam
peraturan tersebut ditetapkan tarif cukai
spesifik sebesar Rp35,0 per batang untuk
semua jenis hasil tembakau baik buatan
dalam negeri maupun yang diimpor, kecuali
jenis Sigaret Kretek Tangan (SKT) golongan
pabrik kecil yang ditetapkan sebesar Rp30,0
45
4 4 ,4
44
43
42
41
40
A PBN A PBN-P Per k .
Rea l isa si
Su m b er : Depa r t em en Keu a n g a n
III-23
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
per batang. Ketentuan ini mengatur juga penggabungan golongan antara golongan IIIB
dengan golongan IIIA menjadi golongan III, dan tarif cukai Sigaret Kretek Tangan Filter
disamakan dengan Sigaret Kretek Mesin. Perkiraan realisasi cukai tahun 2008 dapat dilihat
pada Grafik III.14.
Pajak Lainnya
Dalam periode 2005-2007,
Tabel III.12
penerimaan pajak lainnya
Perkembangan Pajak Lainnya 2005-2007
tumbuh rata-rata sebesar
(triliun rupiah)
15,6 persen. Sebagian besar
2005
2006
2007
dari penerimaan pajak
Uraian
% thd
% thd
% thd
Real.
Real.
Real.
lainnya tersebut berasal dari
Total
Total
Total
bea
materai
yang Bea Meterai
2,0
98,1
2,2
97,1
2,6
95,0
0,0
1,9
0,1
2,9
0,1
5,0
memberikan kontribusi Lainnya
2,1 100,0
2,3 100,0
2,7 100,0
rata-rata sebesar 96,6 persen Total
terhadap total penerimaan Sumber : Departemen Keuangan
pajak lainnya. Perkembangan realisasi pajak lainnya tahun 2005-2007 dapat dilihat pada
Tabel III.12. Dalam tahun 2007, realisasi penerimaan pajak lainnya mencapai Rp2,7
triliun, meningkat 19,7 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp2,3
triliun. Secara umum, meningkatnya realisasi penerimaan pajak lainnya dalam periode 20052007 dipengaruhi oleh semakin banyaknya transaksi yang menggunakan dokumen berutang
materai.
Grafik I I I .15
Pen erim aan Pajak L ain ny a 2008
3 ,6
3 ,4
3 ,4
3 ,3
APBN-P
Per k.
Realisa si
3 ,2
(triliun Rp)
Dalam tahun 2008, penerimaan pajak lainnya
diperkirakan akan mencapai Rp3,3 triliun,
turun 0,8 persen dibandingkan dengan target
APBN-P sebesar Rp3,4 triliun. Hal ini
disebabkan oleh sedikit melambatnya
pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan
akan terjadi pada tahun 2008 sehingga
berpengaruh pada menurunnya jumlah
transaksi ekonomi. Namun demikian, apabila
dibandingkan dengan realisasi tahun 2007,
penerimaan pajak lainnya tahun 2008
diperkirakan meningkat Rp0,6 triliun atau
21,5 persen. Perkiraan realisasi pajak lainnya
tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik III.15.
3 ,0
2 ,9
2 ,8
2 ,6
2 ,4
APBN
Su m ber : Depa r tem en Keu a ng an
Pajak Perdagangan Internasional
Dalam periode 2005-2007, realisasi penerimaan pajak perdagangan internasional mengalami
peningkatan rata-rata 17,2 persen, yaitu dari Rp15,2 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp20,9
triliun pada tahun 2007. Secara umum, peningkatan tersebut antara lain disebabkan oleh
melonjaknya tarif bea keluar dan harga komoditas strategis seperti CPO dan turunannya,
serta meningkatnya volume ekspor dan impor.
Dalam tahun 2008, perkiraan realisasi penerimaan pajak perdagangan internasional akan
mencapai Rp34,7 triliun. Dibandingkan dengan target APBN-P 2008 yang ditetapkan sebesar
III-24
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III.16
Perkembangan Pajak Perdagangan Internasional 2005-2008
25
(triliun Rp)
Rp29,0 triliun, perkiraan
realisasi
tersebut
meningkat
sebesar
Rp5,7 triliun atau 19,6
persen.
Realisasi
penerimaan
pajak
p e r d a g a n g a n
internasional dalam
empat tahun terakhir
dapat dilihat pada
Grafik III.16.
Bab III
20
15
1 9,8
1 6 ,7
1 4,9
2 005
2 006
2 007
2008*
1 4,9
1 2,1
10
4 ,2
5
0,3
1 ,1
0
Bea Masuk
Bea Keluar
* Perkiraan realisasi
Sum ber : Departem en Keuangan
Bea Masuk
Realisasi penerimaan bea masuk selama periode 2005-2007 meningkat dari Rp14,9 triliun
pada tahun 2005 menjadi Rp16,7 triliun pada tahun 2007. Secara rata-rata peningkatan
yang terjadi adalah sebesar 5,8 persen. Dalam tahun 2007, realisasi penerimaan bea masuk
mencapai Rp16,7 triliun atau naik 37,6 persen dibandingkan dengan realisasinya dalam
tahun 2006 sebesar Rp12,1 triliun. Pertumbuhan sebesar 37,6 persen tersebut lebih tinggi
dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2006 sebesar minus 18,6 persen. Pertumbuhan
minus tersebut terutama disebabkan oleh kebijakan harmonisasi tarif bea masuk yang
dilaksanakan secara menyeluruh pada tahun 2006.
Kebijakan harmonisasi
tarif bea masuk yang
Tabel III.13
diberlakukan berdasarkan
Perkembangan Tarif rata-rata 2005-2008
Rata-rata Tarif MFN (%)
rata-rata tarif umum
Kategori
2005
2006
2007
2008
(Most Favoured NationsProduk Pertanian
12,1
11,7
11,6
11,6
MFN) berlanjut di tahun
Produk non Pertanian
9,6
9,2
7,3
7,0
2008, yaitu dari 9,9 persen Produk Migas
3,2
1,1
1,2
0,6
tahun 2005 menjadi 7,6 Tarif Rata-rata
9,9
9,5
7,8
7,6
persen tahun 2008. Ratarata tarif MFN pertanian
turun dari 12,1 persen tahun 2005 menjadi 11,6 persen tahun 2008, sedangkan rata-rata
tarif MFN produk non pertanian turun dari 9,6 persen tahun 2005 menjadi 7,0 persen
tahun 2008. Perkembangan rata-rata tarif MFN Indonesia tahun 2005-2008 dapat dilihat
dalam Tabel III.13.
Perjanjian perdagangan antar kawasan seperti ASEAN Free Trade Area (AFTA) melalui
skema Common Effective Preferential Tariff (CEPT) telah disepakati dalam tahun 2003.
Konsekuensi dari perjanjian ini, Pemerintah telah menjadwalkan penurunan tarif menjadi
nol persen dalam tahun 2010 untuk negara-negara anggota ASEAN. Dalam tahun 2007,
rata-rata tarif CEPT menurun menjadi 2,7 persen. Selain berkomitmen dalam perjanjian
AFTA, Indonesia juga terikat dalam perjanjian perdagangan ASEAN-China FTA. Untuk
mendukung perjanjian tersebut, sejak tahun 2006 secara bertahap 90,0 persen produk
kategori normal track akan mulai diturunkan tarif bea masuknya hingga menjadi nol persen
pada tahun 2010 atau selambat-lambatnya tahun 2012.
NK RAPBN 2009
III-25
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel III.14
Selain itu, Pemerintah Indonesia
Perkembangan Tarif Rata-rata 2005-2008
juga melakukan kerjasama dengan
Tarif Rata-rata (%)
Pemerintah Jepang
untuk
Negara
2005
2006
2007
2008
menghapuskan atau menurunkan
2,8
2,8
2,7
2,4
tarif bea masuk hingga mencapai ASEAN
China
9,6
9,5
6,2
4,7
nol persen. Penurunan tarif bea
Korea
9,9
9,5
6,6
5,2
masuk tersebut mulai berlaku pada Jepang
9,9
9,5
7,8
6,3
1 Juli 2008. Dalam hal ini, Lainnya
9,9
9,5
7,8
6,3
Pemerintah Indonesia akan
menghapus sekitar 35,0 persen pos tarif menjadi nol persen, dan 58,0 persen pos tarif menjadi
nol persen setelah tiga sampai dengan sepuluh tahun berlakunya kesepakatan tersebut. Di
sisi lain, Pemerintah Jepang akan menghapuskan 80,0 persen pos tarif menjadi nol persen,
dan 10,0 persen pos tarif akan dihapus secara bertahap. Perkembangan tarif rata-rata
perjanjian perdagangan selengkapnya dapat dilihat dalam Tabel III.14.
Grafik I I I .17
Penerim aan Bea Masu k 2008
21
1 9 ,8
20
(triliun Rp)
Dalam tahun 2008, penerimaan bea masuk
diperkirakan akan mencapai Rp19,8 triliun,
meningkat 11,1 persen dibandingkan dengan
target APBN-P yang mencapai Rp17,8 triliun.
Dibandingkan dengan realisasi dalam tahun
2007 sebesar Rp16,7 triliun, penerimaan bea
masuk diperkirakan akan mengalami
peningkatan sebesar 18,6 persen. Peningkatan
tersebut terutama bersumber dari naiknya
nilai impor. Selain itu, tingginya penerimaan
bea masuk juga disebabkan oleh melemahnya
nilai tukar rupiah yang meningkatkan
penerimaan dalam denominasi rupiah.
Perkiraan realisasi bea keluar tahun 2008
dapat dilihat pada Grafik III.17.
19
18
1 7 ,9
1 7 ,8
17
16
15
APBN APBN-P Per k.
Realisa si
Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
Selanjutnya, penerimaan bea masuk dalam tahun 2007 dan 2008 juga dapat dibedakan
berdasarkan negara asal impor. Secara umum, negara-negara importir tersebut dapat
digolongkan ke dalam empat regional yaitu ASEAN, APEC, NAFTA, dan Uni Eropa. Dalam
tahun 2007, ASEAN memberikan kontribusi sebesar Rp3,4 triliun dengan nilai impor sebesar
US$14,9 miliar dan tarif rata-rata 2,7 persen. Singapura adalah negara importir terbesar di
kawasan ASEAN dengan nilai impor mencapai Rp6,6 triliun, namun dengan tarif rata-rata
sebesar 1,0 persen maka bea masuk yang dihasilkan hanya sebesar Rp0,5 triliun. Thailand
dengan nilai impor sebesar Rp4,0 triliun dan tarif rata-rata 5,5 persen memberikan kontribusi
bea masuk sebesar Rp1,7 triliun. APEC secara total memberikan kontribusi bea masuk sebesar
Rp6,9 triliun dengan nilai impor US$20,3 miliar dan tarif rata-rata 5,1 persen. China
merupakan negara importir terbesar yang mampu memberikan kontribusi terhadap bea
masuk sebesar Rp2,9 triliun dengan nilai impor sebesar US$7,7 miliar dan tarif rata-rata 6,2
persen. Sementara itu, NAFTA dan Uni Eropa masing-masing memberikan kontribusi
terhadap bea masuk sebesar Rp1,2 triliun dan Rp2,6 triliun. Amerika merupakan negara
importir terbesar dari kawasan NAFTA dengan nilai impor sebesar US$4,4 miliar dan
kontribusi terhadap bea masuk sebesar Rp1,1 triliun.
III-26
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Boks III.2
Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement
(Persetujuan Kemitraan Ekonomi antara Republik Indonesia dan Jepang)
Dalam rangka kerjasama ekonomi antara Indonesia dan Jepang yang telah
disepakati oleh pemimpin kedua negara tanggal 20 Agustus 2007, telah ditetapkan
Framework Agreement yang telah diratifikasi oleh Pemerintah Republik Indonesia
berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pengesahan
Agreement between the Republic of Indonesia and Japan for an Economic
Partnership-IJEPA. Berdasarkan Framework Agreement, telah disepakati dua
macam skema penurunan tarif Bea Masuk dalam rangka IJEPA ini, yaitu skema
tarif preferensi umum dan skema tarif User Specific Duty Free Scheme (USDFS).
Khusus mengenai skema tarif preferensi umum, telah disepakati sekitar 35 persen
dari pos tarif sebagaimana tercantum dalam Buku Tarif Bea Masuk (BM) Indonesia
akan diturunkan menjadi 0 persen tarif bea masuknya pada saat berlakunya IJEPA
sedangkan Jepang menurunkan sekitar 80 persen pos tarifnya. Indonesia akan
menurunkan menjadi 0 persen secara bertahap sekitar 93 persen dari pos tarifnya
selama tiga sampai lima belas tahun dan untuk Jepang sekitar 90 persen dari pos
tarifnya. Sisanya sebanyak lebih kurang 7 persen dari pos tariff Indonesia bisa
dipertahankan tarif bea masuknya sesuai dengan yang berlaku umum (MFN)
sedangkan Jepang sekitar 10 persen pos tarif tetap MFN.
Modalitas penurunan tarif dalam kerjasama ini meliputi beberapa kategori:
1. Kategori A: tarif BM menjadi 0 persen pada saat berlakunya IJEPA
2. Kategori B: tarif BM dihapuskan bertahap menjadi 0 persen dalam 3, 5, 7, 10
dan 15 tahun
3. Kategori P : jadwal penurunan tarif berdasarkan catatan tersendiri
4. Kategori X : dikecualikan dari penurunan tarif berlaku tarif MFN
Skema USDFS merupakan pemberian fasilitas (penetapan) tarif bea masuk 0 persen
atas impor bahan baku dari Jepang yang digunakan dalam kegiatan proses produksi
oleh industri-industri tertentu yang telah disepakati dan industri-industri yang
berbasis baja yang dikategorikan sebagai driver sectors setelah memenuhi kriteria
yang bergerak di bidang: (i) Kendaraan angkut bermotor dan komponenkomponennya; (ii) Kelistrikan; (iii) Mesin konstruksi dan alat berat; dan (iv) Energi.
Sebagai kompensasi atas pembukaan akses pasar ini, Jepang memberikan bantuan
dalam kerjasama ekonomi jangka panjang yang terangkum dalam skema MIDEC
(Manufacturing Industry Development Center). MIDEC merupakan program
bantuan teknis dari Jepang untuk capacity building di bidang industri yang meliputi
otomotif, welding, elektronik, tekstil, makanan dan minuman, baja, export and
import promotion, dan Small and Medium Enterprises. Melalui program MIDEC
ini, industri-industri yang tercakup dalam skema diharapkan akan dapat memenuhi
suatu target tingkat produksi dalam jangka waktu tertentu ke depan dengan
pemasaran lebih ditujukan ke pasar ekspor.
NK RAPBN 2009
III-27
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel III.15
Perkembangan Nilai Impor, Bea Masuk dan Tarif Rata-rata 2007-2008
2007
Negara
A ASEAN
1 Singapura
2 Thailand
3 Malaysia
4 Lainnya
B APEC
1 China
2 Jepang
3 Korea Selatan
4 Australia
5 Taiwan
6 Lainnya
C NAFTA
1 Amerika Serikat
2 Kanada
3 Meksiko
D UNI EROPA (27 Negara)
E LAINNYA
TOTAL
*) Realisasi s.d. 30 Juni
Sumber : Departemen Keuangan
Nilai Impor (miliar
US$)
14,9
6,6
4,0
2,5
1,9
20,3
7,7
6,1
2,0
2,0
1,4
1,1
5,5
4,4
1,0
0,1
7,5
7,8
56,1
Bea Masuk
(triliun Rp)
3,4
0,5
1,7
0,6
0,6
6,9
2,9
2,4
0,6
0,4
0,4
0,2
1,2
1,1
0,1
0,0
2,6
2,6
16,7
2008*
Nilai Impor (miliar
Tarif Rata-rata (%)
US$)
2,7
1,0
5,5
2,7
3,3
5,1
6,2
7,8
6,6
2,2
3,5
2,3
2,4
2,9
0,4
3,5
2,5
1,6
3,0
10,4
4,5
2,7
2,1
1,0
14,4
5,6
4,5
1,3
1,2
1,0
0,8
4,1
3,2
0,9
0,1
4,2
6,5
39,7
Bea Masuk
(triliun Rp)
1,7
0,3
1,0
0,3
0,1
5,2
2,0
2,1
0,4
0,2
0,3
0,1
0,5
0,5
0,0
0,0
1,1
0,5
9,0
Tarif Rata-rata (%)
2,0
0,9
4,4
1,7
1,3
4,3
4,4
5,5
4,2
1,7
3,5
2,0
1,6
1,9
0,3
1,5
2,9
0,9
2,7
Dalam tahun 2008, realisasi sampai dengan 30 Juni, ASEAN dengan nilai impor US$10,4
miliar dan tarif rata-rata 2,0 persen mampu memberikan kontribusi sebesar Rp1,7 triliun
terhadap penerimaan bea masuk. Thailand masih merupakan negara yang memberikan
kontribusi terbesar yaitu sebesar Rp1,0 triliun dengan nilai impor sebesar US$2,7 miliar.
APEC, NAFTA dan Uni Eropa masing-masing memberikan kontribusi sebesar Rp5,2 triliun,
Rp0,5 triliun dan Rp1,1 triliun. Perkembangan dari penerimaan bea masuk per negara asal
dalam tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Tabel III.15.
Secara sektoral, penerimaan bea
masuk dapat dikelompokkan
Grafik III.18
menjadi 16 sektor. Dari 16 sektor
Bea Masuk Sektoral 2008 (s.d. 30 Juni 2008)
tersebut, sekitar 65 persen
penerimaan
bea
masuk
Ken d. Ber m ot or da n
La in n y a (1 0 Sekt or );
disumbang oleh empat sektor
Rp1 , 7 t r iliu n (1 9 ,0 %)
Ba g ia n n y a , T er m a su k
Pesa w a t Uda r a ;
yaitu
sektor
kendaraan
Rp2 , 0 t r iliu n (2 1 ,9 %)
bermotor dan bagiaannya
Pet er n a k a n da n
termasuk pesawat udara, sektor
Per k ebu n a n ;
Rp0 ,6 t r iliu n (6 , 9 % )
logam dan produk olahannya,
Log a m da n Pr odu k
sektor industri kimia hulu, serta
In du st r i Kim ia Hilir ;
Ola h a n n y a ;
Rp0 , 9 t r iliu n (9 ,7 %)
Rp1
, 6 t r iliu n (1 7 , 2 % )
sektor mesin dan komponennya.
Sampai dengan 30 Juni 2008,
Mesin da n
In du st r i Kim ia Hu lu ;
sektor kendaraan bermotor dan
Kom pon en n y a ;
Rp1 , 2 t r iliu n (1 2 , 8 % )
Rp1 , 1 t r iliu n (1 2 ,6 %)
bagiannya termasuk pesawat
udara menjadi sektor dengan
bea masuk paling tinggi yaitu
sebesar Rp2,0 triliun atau 21,9 persen. Penerimaan bea masuk sektoral selanjutnya dapat
dilihat pada Grafik III.18.
III-28
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Bea Keluar
Penerimaan bea keluar selama tahun 2005-2007 mengalami peningkatan yang sangat
signifikan rata-rata sebesar 264,9 persen. Dalam tahun 2007, realisasi penerimaan bea keluar
sebesar Rp4,2 triliun. Dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun 2006 sebesar Rp1,1
triliun, realisasi penerimaan bea keluar tahun 2007 menunjukkan peningkatan sebesar 288,4
persen. Sementara bila dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun 2005 sebesar Rp0,3
triliun, realisasi penerimaan bea keluar tahun 2006 tumbuh sebesar 242,8 persen. Peningkatan
Tabel III.16
Perkembangan Tarif Bea Keluar Kelapa Sawit, CPO dan Produk Turunan
2005-2008
Kelapa Sawit, CPO dan
Produk Turunannya
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
Tandan Buah Segar dan Kernel Kelapa Sawit
Crude Palm Oil (CPO)
Crude Olein
Crude Stearin
Crude Palm Kernel Oil (CPKO)
Crude Kernel Stearin
Crude Kernel Olein
RBD Palm Olein
RBD Palm Kernel Olein
RBD Palm Kernel Oil
RBD Palm Stearin
RBD Palm Kernel Stearin
RBD Palm Oil
Biofuel Dari Minyak Sawit
Tarif Bea Keluar
2005 (PMK92/11/2005)
2006 (PMK61/11/2006)
2007 (PMK94/11/2007)
2008 (PMK72/11/2008)
3%
3%
1%
----1%
----1%
--
10%
6,5%
6,5%
6,5%
6,5%
--6,5%
-6,5%
6,5%
-6,5%
--
40%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% - 10%
0% -9%
0% -9%
0% -9%
0% -9%
--
40%
0%- 25%
0%- 25%
0% - 23%
0% - 23%
0% - 23%
0% - 23%
0%- 25%
0%- 25%
0% - 23%
0% -21%
0% -21%
0% - 23%
0% - 5%
Sumber : Departemen Keuangan
penerimaan bea keluar tersebut terutama disebabkan oleh kebijakan tarif bea keluar progresif
akibat naiknya harga beberapa komoditas primer di pasar internasional seperti CPO.
Kebijakan tarif bea keluar atas kelapa sawit, CPO dan produk turunannya dari 1 hingga 3
persen dalam tahun 2005 menjadi nol hingga 40,0 persen dalam tahun 2008 merupakan
salah satu upaya pemerintah dalam rangka program stabilisasi harga minyak goreng dalam
negeri. Hal ini dilakukan untuk mengamankan pasokan minyak goreng di dalam negeri
mengingat harga CPO di pasar internasional melonjak cukup signifikan. Selain itu,
Pemerintah juga meningkatkan pengawasan fisik dan administrasi terhadap lalu lintas BBM
dan CPO baik ekspor-impor maupun antar pulau yang diatur dalam Surat Edaran Direktur
Jenderal Bea dan Cukai Nomor SE-01/BC.8/2008 tanggal 8 Februari 2008 tentang
Optimalisasi Pengawasan Lalu Lintas Bahan Bakar Minyak dan CPO. Perkembangan besaran
tarif bea keluar kelapa sawit, CPO dan produk turunannya dapat dilihat dalam Tabel III.16.
Dalam tahun 2008, penerimaan bea keluar diperkirakan menjadi Rp14,9 triliun atau
meningkat 33,2 persen dari target dalam APBN-P yang mencapai Rp11,2 triliun. Bila
dibandingkan dengan realisasi tahun 2007, penerimaan bea keluar tahun 2008 meningkat
NK RAPBN 2009
III-29
Bab III
3.3.1.2. Penerimaan Negara
Bukan Pajak
Grafik III.19
Bea Kel u ar 2005-2007
16
1 4 ,9
14
1 1 ,2
12
10
(triliun Rp)
sebesar 250,6 persen. Peningkatan ini
terutama disebabkan oleh tingginya harga
CPO dan produk turunannya. Selain itu,
meningkatnya perkiraan realisasi tersebut
juga disebabkan oleh kebijakan Pemerintah
dalam menetapkan tarif Bea Keluar untuk
stabilisasi harga minyak goreng dalam
negeri sesuai PMK Nomor 72/PMK.011/
2008. Perkiraan realisasi bea keluar dapat
dilihat pada Grafik III.19.
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
8
6
4 ,1
4
2
0
APBN A PBN -P Per k.
Rea lisa si
S u m b er : Depa r t em en Keu a n g a n
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)
di dalam APBN memiliki peranan yang
sangat penting sebagai salah satu sumber pendapatan negara di samping penerimaan
perpajakan. Menurut Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1997 Tentang Penerimaan Negara
Bukan Pajak (PNBP), PNBP adalah seluruh penerimaan Pemerintah pusat yang tidak berasal
dari penerimaan perpajakan. Sumber PNBP tersebut meliputi: (i) penerimaan yang bersumber
dari pengelolaan dana Pemerintah; (ii) penerimaan dari pemanfaatan sumber daya alam
(SDA); (iii) penerimaan dari hasil-hasil pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan; (iv)
penerimaan dari kegiatan pelayanan yang dilaksanakan Pemerintah; (v) penerimaan
berdasarkan putusan pengadilan dan yang berasal dari pengenaan denda administrasi; (vi)
penerimaan hibah yang merupakan hak Pemerintah; dan (vii) penerimaan lainnya yang
diatur dalam undang-undang tersendiri.
Dalam struktur APBN, PNBP terdiri dari: (i) penerimaan SDA, meliputi penerimaan SDA
migas dan SDA nonmigas (SDA pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan);
(ii) penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN; dan (iii) PNBP lainnya, meliputi
pendapatan dari penjualan, sewa, jasa, PNBP dari luar negeri, kejaksaan dan peradilan,
pendidikan, pelunasan piutang, pendapatan lainnya dari kegiatan usaha migas, dan
pendapatan anggaran lain-lain. Secara historis, besaran PNBP didominasi oleh penerimaan
SDA, khususnya dari penerimaan SDA minyak bumi dan gas bumi (migas).
Besaran penerimaan SDA migas dipengaruhi oleh lifting minyak dan volume produksi gas
bumi, harga minyak bumi dan gas bumi di pasar internasional, nilai tukar rupiah terhadap
dolar Amerika Serikat, dan besaran cost recovery. Cost recovery merupakan biaya-biaya
yang dapat dikembalikan kepada kontraktor minyak bumi dan gas bumi sebagaimana diatur
di dalam Kontrak Production Sharing (KPS). Sementara itu, besaran penerimaan SDA
nonmigas, yang terdiri dari penerimaan pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan
dipengaruhi oleh tingkat produksi masing-masing jenis tambang, harga komoditi tambang,
luas area/volume produksi hasil hutan untuk kehutanan, jenis dan jumlah kapal ikan untuk
perikanan, serta kebijakan yang dilakukan Pemerintah, terutama dalam bidang tarif.
Penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN, menurut Peraturan Pemerintah Nomor
44 Tahun 2003 tentang Tarif atas Jenis PNBP yang berlaku pada Departemen Keuangan,
merupakan penerimaan Pemerintah dalam bentuk: (i) dividen dari Perusahaan Persero atau
III-30
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Perseroan Terbatas yang besarnya ditetapkan dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS);
(ii) Dana Pembangunan Semesta (DPS) dari Perusahaan Umum (Perum) yang besarnya
ditetapkan dalam Pengesahan Laporan Keuangan oleh Menteri Keuangan; dan (iii) bagian
laba Pemerintah dari Pertamina yang besarnya ditetapkan dalam Rapat Dewan Komisaris,
selama Pertamina belum disesuaikan dan beroperasi sebagai Perusahaan Perseroan.
PNBP lainnya terdiri dari penerimaan yang bersumber dari: (i) pendapatan penjualan dan
sewa; (ii) pendapatan jasa; (iii) pendapatan bunga; (iv) pendapatan kejaksaan dan peradilan;
(v) pendapatan pendidikan; (vi) pendapatan gratifikasi dan uang sitaan hasil korupsi; dan
(vii) pendapatan lain-lain. Pengelolaan atas jenis-jenis PNBP tersebut dilaksanakan oleh
kementerian/lembaga (K/L) terkait. Adapun K/L yang mengelola PNBP lainnya tersebut
antara lain adalah: Departemen Komunikasi dan Informatika, Departemen Pendidikan
Nasional, Departemen Kesehatan, Kepolisian Republik Indonesia, Badan Pertanahan
Nasional, Departemen Hukum dan HAM, serta Departemen lainnya. PNBP yang
bersumber dari berbagai K/L tersebut meskipun besaran penerimaannya relatif kecil,
namun kecenderungannya meningkat dan masih dapat lebih dioptimalkan. Pemungutan
PNBP K/L tersebut dilakukan dalam rangka pengaturan, pelayanan, dan pengawasan.
Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap PNBP lainnya adalah jumlah objek, besaran
tarif, dan kualitas pelayanan dan administrasi/pengelolaan. Dalam rangka pengaturan
dan pengawasan, maka sebagian penerimaan PNBP tersebut dipergunakan kembali oleh
K/L sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Selama kurun waktu 2005-2008, langkah kebijakan yang ditempuh untuk
mengoptimalkan PNBP antara lain meliputi: Pertama, kebijakan penerimaan SDA yang
difokuskan pada: (i) peningkatan lifting migas melalui peningkatan koordinasi instansi terkait;
(ii) peningkatan atau percepatan pembayaran kewajiban PT Pertamina dan KKKS kepada
Pemerintah; (iii) penyempurnaan ketentuan cost recovery pada KPS; (iv) optimalisasi penerimaan
SDA pertambangan umum melalui peningkatan koordinasi dengan Pemda dan instansi terkait
serta penyempurnaan peraturan; dan (v) optimalisasi penerimaan SDA kehutanan dan SDA
perikanan melalui upaya intensifikasi dan ekstensifikasi dengan tetap memperhatikan faktor
kelestarian lingkungan. Kedua, kebijakan dalam penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN
yang difokuskan pada: (i) penyehatan perusahaan dengan mengoptimalkan investasi (capital
expenditure/CAPEX); (ii) optimalisasi dividen payout ratio dengan mempertimbangkan kondisi
keuangan perusahaan, penugasan oleh Pemerintah, dan peraturan yang berlaku; (iii) pelaksanaan
audit oleh Kantor Akuntan Publik (KAP) sesuai jadwal yang ditetapkan; (iv) melanjutkan
langkah-langkah restrukturisasi yang semakin terarah dan efektif terhadap orientasi dan fungsi
BUMN tersebut yang meliputi restrukturisasi manajemen, organisasi, operasi, dan sistem prosedur;
(v) memantapkan penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG), yaitu
transparansi, akuntabilitas, keadilan, dan responsibiltas pada pengelolaan BUMN, PSO maupun
BUMN komersial; (vi) melakukan sinergi antar BUMN agar dapat meningkatkan daya saing
dan memberikan multiplier effect kepada perekonomian Indonesia, antara lain dengan
menumbuhkembangkan resource base sectors yang membeerikan nilai tambah; dan (vii) upaya
dividen interim dengan memperhatikan cash flow perusahaan apabila sampai dengan triwulan
ketiga pada tahun anggaran berjalan target PNBP belum terpenuhi. Ketiga, kebijakan mengenai
PNBP lainnya yang difokuskan pada: (i) optimalisasi PNBP pada K/L; (ii) peninjauan dan
penyempurnaan peraturan PNBP pada masing-masing K/L; (iii) monitoring, evaluasi dan
koordinasi pelaksanaan pengelolaan PNBP pada K/L; dan (iv) peningkatan akurasi target dan
penyusunan pagu penggunaan PNBP dan K/L yang realistis serta pelaporannya.
NK RAPBN 2009
III-31
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III.21
Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2008
Grafik III.20
Perkembangan PNBP, 2005-2007
400
200
(triliun Rp)
(triliun Rp)
250
150
100
50
300
200
1 00
0
2005
Penerim aan SDA
2006
Div iden BUMN
0
2007
A PBN
PNBP Lainny a
A PBN-P
Penerim aan SDA
Sumber : Departemen Keuangan
Div iden BUMN
Sumber : Departemen Keuangan
Perk. Realisasi
PNBP Lainny a
PNBP secara keseluruhan meningkat rata-rata sebesar 21,0 persen selama kurun waktu
2005-2007. Pertumbuhan tertinggi terjadi dalam tahun 2006 sebesar 54,5 persen (lihat
Grafik III.20). Dalam tahun 2007, PNBP mencapai Rp215,1 triliun (5,4 persen PDB).
PNBP tersebut mengalami penurunan sebesar Rp11,8 triliun atau 5,2 persen dibandingkan
dengan realisasi pada tahun 2006 sebesar Rp227,0 triliun (6,8 persen PDB). Penurunan
tersebut terutama diakibatkan oleh penurunan penerimaan SDA migas sebesar Rp33,3 triliun
yaitu dari Rp158,1 triliun pada tahun 2006 menjadi Rp124,8 triliun pada tahun 2007. Dalam
tahun 2007, realisasi PNBP memberikan kontribusi sebesar 30,5 persen dari total realisasi
penerimaan dalam negeri tahun 2007 (lihat Tabel III.17).
Tabel III.17
Perkembangan Realisasi PNBP, 2005 – 2007 *)
(triliun rupiah)
2005
Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
- Minyak bumi
- Gas bumi
ii. Non Migas
- Pertambangan umum
- Kehutanan
- Perikanan
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
d. Surplus Bank Indonesia
2006
Realisasi
% thd
PDB
146,9
110,5
103,8
72,8
30,9
6,7
3,2
3,2
0,3
12,8
23,6
5,3
4,0
3,7
2,6
1,1
0,2
0,1
0,1
0,0
0,5
0,8
227,0
167,5
158,1
125,1
32,9
9,4
6,8
2,4
0,2
21,5
36,5
0,0
0,0
1,5
Realisasi
2007
% thd
PDB
Realisasi
% thd
PDB
6,8
5,0
4,7
3,7
1,0
0,3
0,2
0,1
0,0
0,7
1,1
215,1
132,9
124,8
93,6
31,2
8,1
5,9
2,1
0,1
23,2
45,3
5,4
3,4
3,2
2,4
0,8
0,2
0,1
0,1
0,0
0,6
1,1
0,0
13,7
0,3
Sumber: Departemen Keuangan
*) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan
Dalam tahun 2008, PNBP diperkirakan memberikan kontribusi sebesar 36,2 persen terhadap
penerimaan dalam negeri. Perkiraan realisasi PNBP dalam tahun 2008 tersebut mencapai
Rp363,1 triliun (7,8 persen PDB), meningkat sebesar Rp147,9 triliun atau 68,8 persen
dibandingkan realisasi PNBP tahun 2007. Peningkatan tersebut terutama dipengaruhi oleh
peningkatan perkiraan realisasi PNBP yang berasal dari penerimaan SDA, khususnya SDA
migas (lihat Grafik III.21 dan Tabel III.18).
III-32
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Penerimaan SDA
Dalam kurun waktu 2005-2007, penerimaan SDA rata-rata tumbuh sebesar 9,7 persen.
Pertumbuhan tertinggi terjadi dalam tahun 2006 sebesar 51,6 persen, namun kemudian
menurun sebesar 20, 6 persen dalam tahun 2007. Dalam tahun 2006, realisasi penerimaan
SDA mencapai Rp167,5 triliun (5,0 persen PDB) dan dalam tahun 2007 realisasi penerimaan
SDA mencapai Rp132,9 triliun (3,4 persen PDB). Dalam tahun 2008, penerimaan SDA
diperkirakan mencapai Rp264,8 triliun (5,6 persen PDB) atau naik sebesar Rp131,9 triliun
atau 99,3 persen dibandingkan realisasi penerimaan SDA tahun 2007.
Penerimaan SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi
Penerimaan SDA migas merupakan sumber utama penerimaan SDA, dan secara historis
menyumbang lebih dari 50 persen dari total penerimaan SDA. Dalam kurun waktu 20052007, perkembangan penerimaan SDA migas menunjukan trend yang meningkat hingga
tahun 2006 dan kemudian menurun pada tahun 2007. Rata-rata pertumbuhan penerimaan
SDA migas dalam kurun waktu 2005-2007 sebesar 9,6 persen, sedangkan kontribusinya
terhadap total PNBP dalam kurun waktu yang sama adalah rata-rata sebesar 66,1 persen.
Dalam tahun 2007, penerimaan SDA migas mengalami penurunan dari Rp158,1 triliun
(4,7 persen PDB) pada tahun 2006 menjadi Rp124,8 triliun (3,2 persen PDB). Penurunan
Tabel III.18
Perkembangan Realisasi PNBP, 2008 *)
(triliun rupiah)
2008
Jenis Penerimaan
Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
Minyak bumi
Gas bumi
ii. Non Migas
Pertambangan umum
Kehutanan
Perikanan
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
APBN
187,2
126,2
117,9
84,3
33,6
8,3
5,3
2,8
0,2
23,4
37,6
% thd
PDB
4,2
2,8
2,6
1,9
0,8
0,2
0,1
0,1
0,0
0,5
0,8
APBN-P
282,8
192,8
182,9
149,1
33,8
9,8
6,9
2,8
0,2
31,2
58,8
% thd
PDB
Perkiraan
Realisasi
6,3
4,3
4,1
3,3
0,8
0,2
0,2
0,1
0,0
0,7
1,3
363,1
264,8
254,9
209,9
45,0
9,9
6,9
2,8
0,2
35,0
63,2
% thd
PDB
7,8
5,7
5,4
4,5
1,0
0,2
0,1
0,1
0,0
0,7
1,3
% thd
APBN-P
128,4
137,4
139,3
140,8
133,0
100,3
100,0
101,2
100,0
112,2
107,5
Sumber: Departemen Keuangan
*) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan
penerimaan SDA migas tersebut terutama disebabkan oleh penurunan SDA minyak bumi.
Dalam tahun 2007, penerimaan SDA minyak bumi mencapai Rp93,6 triliun (2,4 persen
PDB), menurun sebesar Rp31,5 triliun atau 25,2 persen dibandingkan penerimaan SDA
minyak bumi dalam tahun 2006 sebesar Rp125,1 triliun (3,7 persen PDB).
Sementara itu, penerimaan SDA gas bumi menurun sebesar Rp1,8 triliun atau 5,3 persen
dari Rp32,9 triliun (1,0 persen PDB) dalam tahun 2006 menjadi Rp31,2 triliun (0,8 persen
PDB) dalam tahun 2007. Faktor utama yang mempengaruhi penurunan penerimaan SDA
migas dalam tahun 2007 tersebut adalah menurunnya realisasi lifting minyak bumi dari
NK RAPBN 2009
III-33
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
959 ribu barel per hari dalam tahun 2006 menjadi 899 ribu barel per hari dalam tahun 2007.
Untuk memperbaiki kondisi tersebut, Pemerintah berupaya meningkatkan lifting minyak
melalui peningkatan kegiatan usaha eksplorasi migas. Salah satu upaya tersebut adalah
dengan pemberian insentif fiskal melalui penerbitan Peraturan Menteri Keuangan Nomor
177/PMK.011/2007 Tentang Pembebasan Bea Masuk Atas Impor Barang Untuk Kegiatan
Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi Serta Panas Bumi, dan Peraturan Menteri Keuangan
Nomor 179/PMK.011/2007 Tentang Penetapan Tarif Bea Masuk atas Impor Platform
Pengeboran atau Produksi Terapung di Bawah Air sebesar nol persen. Grafik III.22
memperlihatkan perkembangan penerimaan SDA migas dalam periode 2005-2007.
Grafik III.22
Perkem bangan SDA Migas, 2005-2007
1 20
Gas Bum i
Miny ak Bu m i
(triliun Rp)
(triliun Rp)
1 60
Grafik I II.23
Penerim aan SDA Migas, 2008
80
40
0
2 005
2 006
2 007
Su m ber : Departem en Keuangan
27 0
240
210
1 80
150
120
90
60
30
0
Gas Bumi
Miny ak Bumi
A PBN
A PBN-P
Per k. Rea lisa si
Sum ber : Departem en Keuangan
Dalam tahun 2008, penerimaan SDA migas diperkirakan mencapai Rp254,9 triliun (5,4 persen
PDB), yang berarti meningkat Rp130,1 triliun atau 104,3 persen apabila dibandingkan dengan
realisasi APBN tahun 2007 sebesar Rp124,8 triliun (3,2 persen PDB). Jumlah perkiraan
penerimaan SDA migas tersebut sebagian besar bersumber dari perkiraan penerimaan SDA
minyak bumi sebesar Rp209,9 triliun (4,5 persen PDB). Penerimaan SDA minyak bumi tersebut
mengalami kenaikan Rp116,3 triliun atau 124,3 persen apabila dibandingkan dengan realisasi
penerimaan SDA minyak bumi dalam tahun 2007 sebesar Rp93,6 triliun (lihat Grafik III.23).
Peningkatan tersebut dipengaruhi oleh perkiraan pencapaian target lifting minyak sebesar 927
ribu barel per hari dan perkiraan rata-rata harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional
(ICP) mencapai US$127,2 per barel lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata ICP tahun 2007
yang sebesar US$69,7 per barel (lihat Grafik III.24 dan Grafik III.25).
Grafik III.25
Rata-rata Harga ICP, 2005-2008
140
1 1 00
1 000
900
800
7 00
600
500
120
(US$/barel)
(ribu barel/hari)
Grafik III.24
Rata-rata Lifting Miny ak Bum i, 2005-2008
1 00
80
60
40
20
0
2 005
2006
Sumber : Departemen Keuangan
2 007
Per k .
Rea lisa si
2 008
2 005
2 006
Sum ber : Departem en Keuangan
2 007
Per k.
Rea lisa si
2 008
Penerimaan SDA gas bumi tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp45,0 triliun (1,0 persen
PDB) meningkat Rp13,8 triliun atau 44,3 persen apabila dibandingkan dengan realisasi tahun
sebelumnya sebesar Rp31,2 triliun. Faktor-faktor yang mempengaruhi peningkatan
III-34
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III.26
Perkembangan Lifting Gas Bumi 2005-2008
1 2 .000
1 0.000
(MMSCFD)
penerimaan SDA gas alam tersebut antara
lain: (i) peningkatan volume produksi,
khususnya Liquid Natural Gas (LNG); (ii)
peningkatan harga internasional komoditi
gas bumi, terutama LNG; dan (iii) upaya
perbaikan kontrak dengan operator
eksplorasi gas bumi dan perbaikan harga
dalam kontrak dengan negara tujuan
ekspor. Grafik III.26 memperlihatkan
perkembangan lifting gas bumi dalam
kurun waktu 2005-2008.
Bab III
8.000
6 .000
4 .000
2 .000
0
2005
Sumber : Departemen Keuangan
2006
2007
Perk.Realisasi
2008
Penerimaan SDA Nonmigas
Penerimaan SDA nonmigas terdiri dari penerimaan pertambangan umum, penerimaan SDA
kehutanan, dan penerimaan SDA perikanan. Dalam kurun waktu 2005-2007, perkembangan
dari masing-masing komponen penerimaan SDA nonmigas menunjukkan kecenderungan yang
beragam. Pertambangan umum meningkat secara signifikan dalam tahun 2005-2006, dan
kemudian mengalami penurunan dalam tahun 2007. Penerimaan SDA kehutanan menunjukkan
kecenderungan menurun dalam periode yang sama. Demikian juga penerimaan dari sektor
perikanan cenderung menurun dan memberikan kontribusi terkecil terhadap penerimaan SDA
nonmigas. Dalam kurun waktu 2005-2007, pertumbuhan penerimaan SDA nonmigas secara
rata-rata mencapai 10,0 persen. Dalam tahun 2007, penerimaan SDA nonmigas mencapai Rp8,1
triliun (0,2 persen PDB), menurun sebesar Rp1,3 triliun atau 13,6 persen dibandingkan realisasi
dalam tahun 2006 sebesar Rp9,4 triliun (0,3 persen PDB). Dalam tahun 2008, penerimaan SDA
nonmigas diperkirakan mencapai Rp9,9 triliun (0,2 persen PDB), meningkat sebesar Rp1,8 triliun
atau 21,8 persen dibandingkan realisasi tahun 2007.
(triliun Rp)
Sementara
itu,
penerimaan
SDA
Gr a fik III.27
Per kem ba n ga n Pen er im a a n SDA Non Miga s, 2005pertambangan
umum
mengalami
2007
10
pertumbuhan rata-rata sebesar 35,7 persen
Per ik a n a n
Keh u t a n a n
dan memberikan kontribusi terbesar rata8
Per t a m ba n g a n Um u m
rata 64,1 persen terhadap total penerimaan
6
SDA nonmigas dalam kurun waktu 20054
2007. Dalam tahun 2007, realisasi
penerimaan SDA pertambangan umum
2
mencapai Rp5,9 triliun (0,1 persen PDB),
0
menurun sebesar Rp0,9 triliun atau 13,3
2 005
2 006
2 007
persen dibandingkan realisasi dalam tahun
Su m ber : Departem en Keuangan
2006 sebesar Rp6,8 triliun (0,2 persen PDB).
Penurunan penerimaan SDA pertambangan umum tersebut terutama disebabkan oleh
menurunnya penerimaan dari pendapatan royalti batubara dari Rp6,6 triliun dalam tahun
2006 menjadi Rp5,3 triliun dalam tahun 2007 karena masih adanya Kuasa Pertambangan
(KP) yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah dan belum dilaporkan ke Pemerintah Pusat
(Departemen ESDM).
Penerimaan SDA pertambangan umum dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp6,9 triliun
(0,1 persen PDB). Perkiraan realisasi tersebut bersumber dari penerimaan iuran tetap (landrent)
NK RAPBN 2009
III-35
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel III.19
Rp83,0 miliar, dan pendapatan
Produksi Batu Bara dan Mineral 2007 dan 2008
royalti Rp6,8 triliun (0,1
persen
PDB).
Apabila
Realisasi
Perk. Real.
Komoditi
Unit
dibandingkan dengan realisasi
2007
2008
tahun 2007 sebesar Rp5,9
Juta ton
211,7
230,0
triliun, realisasi tersebut Batubara
Emas
Ton
116,0
74,3
meningkat sebesar Rp1,0 Perak
Ton
268,0
171,3
triliun atau 16,8 persen. Tembaga
Ribu Ton
814,7
793,2
Juta Ton
9,6
9,5
Peningkatan
tersebut Bauksit
Nikel In Mate
Juta Lbs
165,0
170,0
terutama disebabkan oleh: (i) Bijih Nikel
Juta Ton
6,7
7,8
peningkatan harga dan vol- Nikel In FeNi
Ribu Ton
17,5
20,4
Ribu Ton
90,0
79,2
ume produksi komoditi Timah
Intan
Ribu
Karat
30,2
16,4
tambang, terutama batubara
yang diperkirakan meningkat Sumber : Departemen ESDM
dari 211,7 juta ton dalam
tahun 2007 menjadi 230 juta ton pada tahun 2008; (ii) peningkatan setoran para pengusaha
tambang daerah berdasarkan izin penambangan yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah;
dan (iii) upaya intensifikasi Pemerintah atas setoran perjanjian karya pengusahaan pertambangan
batubara. Tabel III.19 memperlihatkan produksi pertambangan umum per jenis komoditi
dalam tahun 2007 dan 2008.
Di sisi lain, penerimaan SDA kehutanan dalam kurun waktu 2005-2007 mengalami
penurunan rata-rata sebesar 19,3 persen. Dalam tahun 2007, penerimaan SDA kehutanan
mengalami penurunan sebesar Rp294,7 miliar atau 12,2 persen dari Rp2,4 triliun (0,1 persen
PDB) menjadi Rp2,1 triliun (0,1 persen PDB) apabila dibandingkan realisasi penerimaan
pada tahun 2006. Penurunan penerimaan sektor kehutanan tersebut terutama disebabkan
oleh penurunan penerimaan dari Iuran Hak Pengusahaan Hutan (IHPH) seiring dengan
kebijakan revitalisasi sektor kehutanan. Dalam tahun 2008, penerimaan SDA kehutanan
diperkirakan mencapai Rp2,8 triliun (0,1 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan tahun
2007, maka penerimaan SDA kehutanan dalam tahun 2008 diperkirakan meningkat sebesar
Rp694,1 miliar atau 32,8 persen. Peningkatan perkiraan penerimaan tersebut terutama
disebabkan oleh peningkatan tarif Provisi Sumber Daya Hutan (PSDH) dan Dana Reboisasi
(DR) serta meningkatnya perkiraan penerimaan IHPH yang diterbitkan oleh Pemerintah
Daerah sebagai akibat penertiban izin pemanfaatan hutan di daerah.
Penerimaan SDA perikanan dalam kurun waktu 2005-2007 memberikan kontribusi terhadap
penerimaan SDA nonmigas rata-rata sebesar 2,5 persen. Dalam tahun 2007, penerimaan
SDA perikanan mencapai Rp0,1 triliun, menurun sebesar Rp80,6 miliar atau 40,9 persen
apabila dibandingkan dengan realisasi tahun 2006. Penurunan penerimaan tersebut terutama
disebabkan oleh adanya penurunan produksi perikanan sebagai akibat dari: (i) penghapusan
sistem lisensi dan keagenan kapal asing dimana izin penangkapan ikan hanya diberikan
kepada orang dan/atau badan hukum Indonesia; (ii) berakhirnya bilateral arrangement
antara Pemerintah RI - RRC pada tanggal 16 Juli 2007; (iii) maraknya illegal fishing
(pemalsuan dokumen penangkapan yang tidak sesuai dengan perizinannya dan tidak
melaporkan hasil tangkapan); dan (iv) banyaknya pungutan ganda di daerah.
Dalam tahun 2008, penerimaan SDA perikanan diperkirakan mencapai Rp200 miliar,
meningkat sebesar Rp83,7 miliar atau 72,0 persen apabila dibandingkan dengan realisasi
III-36
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Grafik III.29
Penerim aan SDA Non Migas, 2008
250
12
200
10
1 50
8
(triliun Rp)
(ju ta to n)
Grafik III.28
Perkembangan Produksi Batubara,2005-2008
1 00
50
0
2005
2006
Sum ber : Departem en Keuangan
2007
Perk. Realisasi
2008
Per ta m ba n ga n Um u m
Keh u ta n a n
Per ika n a n
6
4
2
0
A PBN
A PBN-P
Per k. Rea lisa si
Sum ber : Departem en Keuangan
penerimaan SDA perikanan tahun 2007 sebesar Rp116,3 miliar. Meningkatnya perkiraan
penerimaan tersebut terutama disebabkan adanya beberapa langkah kebijakan, yaitu:
(i) peningkatan produksi perikanan; (ii) pemberdayaan masyarakat nelayan,
pembudidayaan ikan, pengolahan, dan masyarakat lainnya; (iii) peningkatan sistem
pengawasan mutu produk perikanan; dan (iv) peningkatan pengelolaan sumber daya pesisir,
laut, dan pulau-pulau kecil.
Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN
Menurut ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 Tentang Badan Usaha
Milik Negara (BUMN), BUMN adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian besar
modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari
kekayaan negara yang dipisahkan. Pada tahun 2007, jumlah BUMN yang dilaporkan adalah
139 BUMN dan mengalami penambahan 3 BUMN baru dalam tahun 2008, yaitu: PT
Dirgantara Indonesia (Persero) yang sebelumnya dikelola oleh PT Perusahaan Pengelola
Asset (PPA) (Persero), PT Askrindo (Persero) yang sebelumnya mayoritas sahamnya dikuasai
oleh Bank Indonesia, dan Perum LKBN Antara yang sebelumnya merupakan lembaga
penyiaran publik. Dengan demikian saat ini Pemerintah mengelola kepemilikan saham
mayoritas pada 142 BUMN. Dari ke 142 BUMN tersebut dapat diklasifikasikan menjadi lima
kelompok BUMN, yaitu: (i) jasa keuangan dan perbankan; (ii) jasa lainnya;, (iii) bidang
usaha logistik dan pariwisata; (iv) agro industri, pertanian, kehutanan, kertas, percetakan,
dan penerbitan; serta (v) pertambangan, telekomunikasi, energi, dan industri strategis.
Selain mengelola kepemilikan saham pada sejumlah BUMN, Pemerintah melalui Kementerian
Negara BUMN juga mengelola saham minoritas di sejumlah perusahaan. Beberapa saham
minoritas tersebut antara lain terdapat pada PT Indosat Tbk dan perusahaan-perusahaan
lainnya. Sesuai dengan UU Nomor 19 Tahun 2003 perusahaan-perusahaan tersebut tidak
dapat dikategorikan sebagai BUMN karena saham Pemerintah bersifat minoritas.
Kinerja BUMN selama tahun 2007 menunjukkan adanya peningkatan dibandingkan dengan
tahun sebelumnya, sebagaimana diindikasikan oleh naiknya perolehan laba bersih BUMN.
Pada tahun 2007, realisasi laba bersih BUMN mencapai Rp71,6 triliun atau meningkat 34,6
persen apabila dibandingkan dengan perolehan laba bersih tahun 2006 yang mencapai Rp53,2
triliun. Laba bersih BUMN tersebut dihasilkan oleh 107 BUMN dan sekitar 83,4 persen
disumbang oleh sepuluh BUMN, dengan PT Pertamina sebagai penyumbang laba terbesar
NK RAPBN 2009
III-37
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel III.20
yang
mencapai
Laba Beberapa BUMN 2006-2007
Rp24,5 triliun (lihat
(Triliun Rp)
Tabel
III.20).
Peningkatan laba
BUMN
2006
2007
21,5
24,5
bersih
BUMN PT Pertamina (Persero)
10,5
12,9
PT
Telekomunikasi
Indonesia,
Tbk
(TELKOM)
tersebut dipengaruhi
1,0
5,1
PT Aneka Tambang, Tbk (ANTAM)
oleh
semakin PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk (BRI)
4,2
4,8
membaiknya kinerja PT Bank Mandiri, Tbk
1,5
4,3
0,1
1,8
BUMN dan beberapa PT Timah, Tbk
1,1
1,8
PT
Semen
Gresik,
Tbk
faktor
eksternal
0,6
1,7
PT Pupuk Sriwidjaja (Persero) (PUSRI)
antara lain: (i) PT Perusahaan Gas Negara, Tbk (PGN)
1,0
1,6
tingginya
harga PT Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Persero) (JAMSOSTEK)
1,0
1,0
minyak
mentah Jumlah 10 BUMN
42,5
59,4
53,2
71,6
dunia; (ii) tingginya Jumlah Total Laba Seluruh BUMN
harga
komoditas
sektor pertambangan; dan (iii) tingginya harga komoditas sektor perkebunan dan komoditas
pertanian.
(triliun Rp)
Dalam kurun waktu 2005-2007, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN menunjukkan
kecenderungan yang meningkat. Pertumbuhan tersebut mencapai rata-rata 34,5 persen, dengan
penerimaan tertinggi terjadi pada tahun 2007
yaitu sebesar Rp23,2 triliun. Penerimaan
Grafik III.30
Bagian Laba BUMN, 2005-2008
tersebut berasal dari sektor nonperbankan
(85,0 persen) dan sektor perbankan (15,0
40
35
persen). Dalam tahun 2005 penerimaan
Pertam ina
Non Pertam ina
30
bagian Pemerintah atas laba BUMN
25
Perbankan
mencapai Rp12,8 triliun (0,5 persen PDB)
20
15
atau 8,7 persen terhadap total PNBP. Dalam
10
tahun 2006 dan 2007 penerimaan tersebut
5
0
meningkat menjadi masing-masing Rp21,5
2005
2006
2007
AP B N-P
P e rk. R e a l
2008
2008
triliun (0,6 persen PDB) dan Rp23,2 triliun
Sumber : Departemen Keuangan
(0,6 persen PDB) atau 10,8 persen terhadap
total PNBP. Peningkatan tersebut antara lain
disebabkan oleh: (i) perbaikan pay out ratio (POR); (ii) meningkatnya kinerja BUMN terutama
PT Pertamina yang dipengaruhi oleh meningkatnya harga minyak dunia, perubahan nilai tukar
dan suku bunga; serta (iii) intensifikasi penagihan dividen dan kebijakan penarikan dividen
interim (lihat Grafik III.30).
Sementara itu, dalam tahun 2007 Pemerintah menerima setoran yang berasal dari surplus Bank
Indonesia sebesar Rp 13,7 triliun atau 0,3 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut merupakan
surplus dari hasil kegiatan Bank Indonesia setelah dikurangi 30 persen untuk cadangan tujuan
dan cadangan umum sebagai penambah modal, sehingga rasio jumlah modal mencapai 10
persen terhadap total kewajiban moneter Bank Indonesia. Hal tersebut sesuai dengan amanat
Undang-Undang Nomor 23 pasal 62 Tahun 1999 Tentang Bank Indonesia yang telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004.
Tabel III.21 memperlihatkan perkembangan beberapa BUMN utama pembayar dividen dalam
tahun 2005-2008. Pada tahun 2007, bagian Pemerintah atas laba PT Pertamina mencapai Rp11,1
III-38
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Tabel III.21
Perkembangan Pembayar Dividen Beberapa BUMN, 2005-2008
(triliun rupiah)
No
BUMN
2005
2006
2007
Realisasi
Realisasi
APBN-P
2008
Realisasi
% thd
APBN-P
APBN-P
Perk.
Realisasi
2008
% thd
APBN-P
1
PT Pertamina
4,0
12,0
11,1
11,1
100,0
10,7
18,6
173,8
2
PT Telkom Tbk
0,7
2,3
3,1
3,1
100,0
2,7
3,4
125,9
3
PT BRI Tbk
1,3
1,1
1,2
1,2
100,0
1,3
1,4
107,7
4
PT Bank Mandiri Tbk
0,1
0,2
1,0
1,0
100,0
0,9
1,3
144,4
5
PT Timah Tbk
0,1
0,1
0,0
0,0
100,0
0,3
0,3
100,0
550,0
6
PT Aneka Tambang Tbk
0,2
0,2
0,4
0,4
100,0
0,2
1,1
7
PT Perusahaan Gas Negara Tbk
0,3
0,3
0,5
0,5
100,0
0,5
0,3
60,0
8
PT Jamsostek
0,1
0,2
0,3
0,2
66,7
0,2
0,2
100,0
9
PT Semen Gresik Tbk
0,1
0,1
0,2
0,3
150,0
0,2
0,2
100,0
0,1
0,2
0,1
0,1
100,0
0,3
0,3
100,0
10 PT Pupuk Sriwijaya Tbk
triliun yang berasal dari dividen murni laba bersih tahun buku 2006 sebesar Rp9,7 triliun dan
dividen interim sebesar Rp1,4 triliun yang menempatkan PT Pertamina sebagai BUMN pembayar
dividen terbesar. Penerimaan tersebut meningkat sebesar Rp1,5 triliun apabila dibandingkan
tahun 2006, dengan catatan dividen PT Pertamina tahun 2006 tidak memperhitungkan faktor
carry over dividen tahun 2003 dan 2004. Pembayar dividen terbesar dalam tahun 2007
selanjutnya adalah PT Telkom Tbk dan PT BRI Tbk masing-masing sebesar Rp3,1 triliun dan
Rp1,2 triliun.
Grafik III.31
Dalam tahun 2008 penerimaan
Komposisi Dividen BUMN per Sektor, 2008*
bagian pemerintah atas laba
1 2 ,9 %
9 ,1 %
BUMN mencapai Rp35,0 triliun
Migas
(0,7 persen PDB) atau 9,7
0,3 %
Perbankan
persen dari total PNBP,
Pertambangan
1 0,0%
Industri Strategis
meningkat sebesar 50,9 persen
Telekomunikasi
2 ,9 %
apabila dibandingkan dengan
Logistik
2 ,9 %
A gro Industri
realisasi penerimaan tahun
8,9 %
Lainny a
53 ,1 %
sebelumnya. Secara sektoral,
PNBP dalam tahun 2008
* Perkiraan Realisasi
didominasi oleh sektor migas,
Sumber : Kementerian BUMN
perbankan, pertambangan,
serta telekomunikasi. Penerimaan dividen dari sektor migas diperkirakan sebesar Rp18,6 triliun
(0,4 persen PDB), yang merupakan dividen dari PT Pertamina. Sementara itu, penerimaan dari
sektor perbankan dalam tahun 2008 diperkirakan sebesar Rp4,5 triliun (0,1 persen PDB). Jumlah
ini meningkat sebesar Rp1,1 triliun atau 32,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya.
Sektor pertambangan dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp3,2 triliun (0,1 persen
PDB). Faktor yang mempengaruhi perkiraan dividen BUMN sektor pertambangan adalah
meningkatnya permintaan dunia terhadap komoditi mineral seperti batubara, aluminium
dan nikel tahun 2007. Sementara itu, BUMN sektor telekomunikasi diperkirakan dalam
tahun 2008 mencapai Rp3,5 triliun (0,1 persen PDB), terutama dari dividen PT Telkom Tbk.
(lihat Grafik III.31).
NK RAPBN 2009
III-39
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
PNBP Lainnya
Dalam kurun waktu 2005-2007, realisasi PNBP lainnya rata-rata tumbuh sebesar 38,6 persen.
Pertumbuhan tertinggi terjadi dalam tahun 2006 sebesar 54,8 persen, dan kemudian menurun
menjadi 24,2 persen dalam tahun 2007. Dalam tahun 2006, realisasi PNBP lainnya mencapai
Rp36,5 triliun (1,1 persen PDB) sedangkan dalam tahun 2007 realisasi PNBP lainnya mencapai
Rp45,3 triliun (1,1 persen PDB). Grafik III.32 memperlihatkan perkembangan PNBP lainnya
selama periode 2005-2007.
Dalam tahun 2008, realisasi PNBP Lainnya diperkirakan sebesar Rp63,2 triliun meningkat sebesar
Rp17,9 triliun atau 39,4 persen dibandingkan dengan realisasi PNBP Lainnya dalam tahun 2007
sebesar Rp45,3 triliun. Kenaikan tersebut sebagian besar bersumber dari penerimaan fungsional
atas pemberian pelayanan oleh K/L kepada masyarakat. (lihat Grafik III.33)
Grafik III.33
PNBP Lainny a, 2008
50
70
40
60
50
(triliun Rp)
(triliun Rp)
Grafik III.32
Perkembangan PNBP Lainnya 2005-2007
30
20
10
40
30
20
10
0
0
2 005
2 006
A PBN
2 007
Sum ber : Departem en Keuangan
A PBN-P
Per k. Rea lisa si
Sum ber : Departem en Keuangan
Penerimaan PNBP Lainnya dari beberapa K/L yang mempunyai pengaruh signifikan baik
dari sisi penerimaan maupun kebijakan dapat dilihat pada Tabel III.22.
Tabel III.22
Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2005 – 2008
(triliun rupiah)
No
Kementerian/Lembaga
Realisasi
2005
Realisasi
2006
Perk.
Realisasi
2008
2007 *
1
Departemen Komunikasi dan Informatika
1,8
4,0
5,1
6,5
2
Departemen Pendidikan Nasional
2,0
2,2
3,2
4,2
3
Departemen Kesehatan
0,2
0,4
3,0
2,9
4
Kepolisian Negara Republik Indonesia
1,2
1,3
1,5
1,5
5
Badan Pertanahan Nasional
0,6
0,6
1,1
1,3
6
Departemen Hukum dan HAM
0,7
0,8
0,9
1,2
7
Peneriman Lainnya, seperti:
8,1
7,4
7,9
8,3
-
7,3
8,6
12,9
- Rekening Dana Investasi (RDI)
- Pendapatan minyak mentah (DMO)
- Penjualan hasil tambang
- Penerimaan lain-lain
Total PNBP Lainnya
1,5
2,1
2,9
3,3
7,5
23,6
12,4
38,5
11,1
45,3
21,1
63,2
* Angka Perkiraan
Sumber: berbagai Kementerian/Lembaga
III-40
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
PNBP Departemen Komunikasi dan Informatika
Penerimaan Negara Bukan Pajak Departemen Komunikasi dan Informatika (Depkominfo)
terutama berasal dari PNBP Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi yang dipungut
sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2005 Tentang Tarif atas Penerimaan
Negara Bukan Pajak yang Berlaku pada Depkominfo. Jenis penerimaan tersebut terdiri dari:
(i) pendapatan hak dan perizinan (Biaya Hak Penyelenggaraan Frekuensi); (ii) pendapatan jasa
penyelenggaraan telekomunikasi (Biaya Hak Penyelenggaraan Telekomunikasi); (iii) pendapatan
jasa tenaga, pekerjaan informasi, pelatihan dan jasa teknologi; (iv) kontribusi kewajiban pelayanan
universal telekomunikasi (Universal Service
Obligation); dan (v) pendapatan pendidikan,
Grafik III.34
sewa, dan penghapusan aset.
Perkem bangan PNBP Depkom info,
2005-2008
8
6
triliun Rp
Dalam tahun 2007, realisasi PNBP
Depkominfo mencapai sebesar Rp5,1
triliun meningkat sebesar Rp1,1 triliun
atau 27,5 persen apabila dibandingkan
dengan realisasi PNBP pada tahun 2006
sebesar Rp4,0 triliun. Kenaikan tersebut
disebabkan oleh semakin meningkatnya
jumlah pengguna jasa telekomunikasi
sehingga pendapatan dari jasa
penyelenggaraan telekomunikasi (BHP
Telekomunikasi) meningkat (lihat
Grafik III.34).
4
2
0
2005
2006
2007
2008
Sum ber : Departem enKom info
Sementara itu, dalam tahun 2008 Pemerintah memperkirakan realisasi penerimaan PNBP
Depkominfo sebesar Rp6,5 triliun, mengalami peningkatan sebesar Rp1,4 triliun atau 27,4
persen dibandingkan dengan realisasi dalam tahun 2007 yang sebesar Rp5,1 triliun. Kenaikan
tersebut antara lain karena penggunaan spektrum di pita seluler oleh para operator seluler.
Selama periode 2005-2008 PNBP Depkominfo secara keseluruhan mengalami peningkatan
secara rata-rata sebesar 46,9 persen, dimana peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2006,
yaitu sebesar 123,2 persen.
PNBP Departemen Pendidikan Nasional
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1997, jenis penerimaan yang berlaku
di Departemen Pendidikan Nasional terdiri dari: (i) penerimaan dari penyelenggaraan
pendidikan; (ii) penerimaan kontrak kerja yang sesuai dengan peran dan fungsi PTN; (iii)
penerimaan dari hasil penjualan produk yang diperoleh dari penyelenggaraan pendidikan;
dan (iv) penerimaan dari sumbangan hibah perorangan, lembaga pemerintah atau nonpemerintah.
Dalam tahun 2007 PNBP Departemen Pendidikan Nasional mencapai sebesar Rp3,2 triliun,
meningkat sebesar Rp0,9 triliun atau 39,1 persen dibandingkan dengan realisasi PNBP 2006
sebesar Rp2,3 triliun. Lebih tingginya PNBP dalam tahun 2007 dibandingkan dengan realisasi
tahun 2006 disebabkan PTN telah menyampaikan data penerimaan sehingga pengelolaan,
penganggaran, dan penerimaan PNBP di pendidikan tinggi cukup optimal(lihat Grafik III.35).
NK RAPBN 2009
III-41
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
triliun Rp
Dalam tahun 2008, PNBP Departemen
Grafik II I.35
Pendidikan Nasional diperkirakan sebesar
Perkem bangan PNBP Diknas, 2005-2008
Rp4,2 triliun. Apabila dibandingkan dengan
5
realisasi dalam tahun 2007 mengalami
4
peningkatan sebesar Rp1,0 triliun atau 31,2
3
persen Kenaikan tersebut terutama
diperkirakan karena adanya peningkatan
2
pada: (i) kegiatan Tri Dharma Perguruan
1
Tinggi; (ii) kegiatan manajemen nonreguler;
0
(iii) kualitas proses belajar mengajar; serta
2005
2006
2007
2008
(iv) jumlah dan mutu kegiatan mahasiswa.
Sum ber : Departem en Pendidikan Nasional
Selama periode 2005-2008, PNBP Depdiknas
mengalami peningkatan rata-rata sebesar
28,1 persen, dimana peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2006, yaitu 91,7 persen.
PNBP Departemen Kesehatan
triliun Rp
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor
Grafik III.36
7 Tahun 2006 Tentang Tarif atas Jenis
Perkembangan PNBP Depkes, 2005-2008
PNBP yang Berlaku pada Departemen
4
Kesehatan, jenis penerimaan yang berlaku
di Depkes terdiri dari: (i) penerimaan dari
3
pemberian izin pelayanan kesehatan oleh
2
swasta; (ii) penerimaan dari pemberian izin
mendirikan rumah sakit swasta; (iii)
1
penerimaan dari jasa pendidikan tenaga
kesehatan; (iv) penerimaan dari jasa
0
pemeriksaan laboratorium; (v) penerimaan
2005
2006
2007
2008
dari jasa pemeriksaan air secara kimia
Sumber : Departemen Kesehatan
lengkap; (vi) penerimaan dari jasa Balai
Pengobatan Penyakit Paru-Paru (BP4); (vii)
penerimaan dari jasa Balai Kesehatan Mata Masyarakat (BKMM); (viii) penerimaan dari uji
pemeriksaan spesimen; dan (ix) penerimaan dari jasa pelayanan rumah sakit.
Dalam tahun 2007, PNBP Depkes mencapai sebesar Rp3,0 triliun meningkat sebesar Rp2,6
triliun atau sekitar 6 kali lipat dibandingkan realisasi PNBP tahun 2006 sebesar Rp0,4 triliun.
Sementara itu, dalam tahun 2008 pemerintah memperkirakan PNBP Depkes sebesar Rp2,9
triliun. Hal tersebut berarti menurun sebesar Rp0,1 triliun atau 3,3 persen dibandingkan
dengan realisasi dalam tahun 2007 (lihat Grafik III.36).
PNBP Kepolisian Negara Republik Indonesia
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2004 Tentang Tarif atas Penerimaan
Negara Bukan Pajak yang Berlaku pada Kepolisian Negara Republik Indonesia, jenis penerimaan
Polri terdiri dari: (i) Surat Izin Mengemudi (SIM); (ii) Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK);
(iii) Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB); (iv) Surat Tanda Coba Kendaraan (STCK); (v)
Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB); (vi) simulator; dan (vii) izin Senjata Api (Senpi).
III-42
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III .37
Perkem bangan PNBP Polri, 2005-2008
2
1 ,5
triliun Rp
Dalam tahun 2007 realisasi PNBP Polri
mencapai sebesar Rp1,5 triliun mengalami
peningkatan sebesar Rp0,2 triliun atau 12,7
persen dibandingkan dengan penerimaan
dalam realisasi PNBP 2006 sebesar Rp1,3
triliun. Peningkatan tersebut antara lain
disebabkan: (i) meningkatnya penjualan
kendaraan bermotor pada tahun 2007; (ii)
bertambahnya permohonan pembuatan
SIM; dan (iii) meningkatnya kesadaran
masyarakat untuk melengkapi surat-surat
kendaraan bermotor, sehingga berpengaruh
terhadap perkembangan PNBP yang
termasuk dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 31 Tahun 2004.
Bab III
1
0,5
0
2 005
2 006
2 007
2 008
Su m ber : Kepolisian Negara Republik Indonesia
Dalam tahun 2008, PNBP Polri diperkirakan sebesar Rp1,5 triliun. Hal tersebut berarti
mengalami peningkatan sebesar Rp4,4 miliar atau 0,3 persen dibandingkan realisasi
penerimaan dalam tahun 2007 sebesar Rp1,5 triliun (lihat Grafik III.37). Peningkatan
tersebut diperkirakan akibat semakin membaiknya pertumbuhan ekonomi, sehingga daya
beli masyarakat terhadap kendaraan bermotor semakin meningkat. Berdasarkan hal tersebut,
penerimaan PNBP Polri dari STNK dan BPKB akan mengalami peningkatan yang cukup
signifikan. Selama periode 2005-2008, PNBP Polri mengalami peningkatan rata-rata sebesar
7,7 persen, dimana peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2006, yaitu 13,4 persen.
PNBP Badan Pertanahan Nasional
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2002 Tentang Tarif atas Penerimaan
Negara Bukan Pajak yang Berlaku pada Badan Pertanahan Nasional (BPN), jenis penerimaan
yang berlaku di BPN bersumber dari: (i) pelayanan pendaftaran tanah; (ii) pelayanan
pemeriksaan tanah; (iii) pelayanan informasi pertanahan; (iv) pelayanan konsolidasi tanah
secara swadaya; (v) pelayanan redistribusi tanah secara swadaya; (vi) pelayanan
penyelenggaraan program Diploma satu
(D1) pengukuran dan pemetaan kadastral;
Grafik III.38
Perkem bangan PNBP BPN, 2005 -2008
dan (vii) pelayanan penetapan Hak Atas
Tanah (HAT).
Sementara itu, dalam tahun 2008 PNBP
BPN diperkirakan sebesar Rp1,3 triliun.
Apabila dibandingkan dengan realisasi
tahun 2007 sebesar Rp1,1 triliun, mengalami
peningkatan sebesar Rp0,2 triliun atau 18,2
NK RAPBN 2009
1 ,4
1 ,2
triliun Rp
Dalam tahun 2007 realisasi PNBP BPN
mencapai sebesar Rp1,1 triliun mengalami
kenaikan sebesar Rp0,5 triliun atau 83,3
persen dibandingkan realisasi penerimaan
PNBP tahun 2006 sebesar Rp0,6 triliun
(lihat Grafik III.38).
1
0,8
0,6
0,4
0,2
0
2005
2006
2007
2008
Sumber : Badan Pertanahan Nasional
III-43
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
persen. Peningkatan tersebut dipengaruhi oleh membaiknya pertumbuhan ekonomi,
rendahnya suku bunga dan menguatnya daya beli masyarakat. Selama periode 2005-2008,
PNBP BPN mengalami peningkatan rata-rata sebesar 29,4 persen, dimana peningkatan
tertinggi terjadi pada tahun 2007, yaitu 33,3 persen.
PNBP Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2007, jenis penerimaan Departemen
Hukum dan Hak Asasi Manusia (Depkumham) bersumber dari: (i) surat perjalanan
Republik Indonesia; (ii) visa; (iii) izin keimigrasian; (iv) izin masuk kembali (re-entry
permit); (v) surat keterangan 400 keimigrasian; (vi) biaya beban; (vii) smart card; dan
(viii) APEC Business Travel Card (ABTC).
1 ,4
Grafik III.39
Perkem bangan PNBP Depkum ham ,
2005-2008
1 ,2
1
triliun Rp
Dalam tahun 2007, realisasi PNBP
Depkumham mencapai sebesar Rp0,9 triliun
mengalami peningkatan sebesar Rp0,1
triliun atau 12,5 persen dibandingkan
dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp0,8
triliun. Peningkatan tersebut antara lain
disebabkan oleh meningkatnya volume
kunjungan izin tinggal orang asing.
0 ,8
0 ,6
0 ,4
Kebijakan PNBP Depkumham terutama di
0 ,2
bidang
keimigrasian
yang
telah
0
dilaksanakan antara lain: (i) merubah tarif
2 005
2 006
2 007
2 008
biaya imigrasi seperti Pas Lintas Batas Smart
Sumber : Departemen Hukum dan HAM
Card Kartu Perjalanan Pebisnis Asia Pacific
Economic Cooperation (KPP-APEC)/APEC Bussiness Travel Card (ABTC); (ii) menambah
negara subyek Visa Kunjungan Saat Kedatangan (VKSK) dari 52 negara menjadi 63 negara;
dan (iii) memasukkan Sistem Photo Terpadu Berbasis Biometrik (SPTBB) menjadi PNBP
dengan merevisi Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2007.
Dengan adanya kebijakan tersebut, dalam tahun 2008 PNBP Depkumham diperkirakan
meningkat sebesar Rp0,3 triliun atau 33,3 persen menjadi sebesar Rp1,2 triliun apabila
dibandingkan dengan realisasi PNBP pada tahun 2007 sebesar Rp0,9 triliun (lihat Grafik
III.39). Selama periode 2005-2008, PNBP Depkumham mengalami peningkatan rata-rata
sebesar 19,7 persen, dimana peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2006, yaitu 127,9 persen.
3.3.2. Penerimaan Hibah
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2006 Tentang Tata Cara Pengadaan
Pinjaman Dan/Atau Penerimaan Hibah Serta Penerusan Pinjaman Dan/Atau Hibah Luar
Negeri, yang dimaksud dengan penerimaan hibah adalah semua penerimaan negara baik
dalam bentuk devisa dan/atau devisa yang dirupiahkan, rupiah maupun dalam bentuk barang
dan/atau jasa yang diperoleh dari sumbangan swasta dalam negeri serta sumbangan lembaga
swasta dan Pemerintah luar negeri tanpa diikuti kewajiban untuk membayar kembali.
Penerimaan hibah yang dicatat di dalam APBN adalah penerimaan negara yang bersumber
dari sumbangan atau donasi (grant) dari negara-negara asing, lembaga/badan internasional,
lembaga/badan nasional, serta perorangan asing dan dalam negeri. Perkembangan
III-44
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
penerimaan negara yang berasal dari hibah ini tergantung pada pledge dan kesediaan negara
atau lembaga donor dalam memberikan donasi (bantuan) kepada Pemerintah Indonesia.
Selain itu, pada umumnya penggunaan dana hibah harus sesuai dengan kesepakatan bersama
yang tertuang dalam nota kesepahaman (memorandum of understanding) antara Pemerintah
Indonesia dengan pihak donor.
Dilihat dari sumber-sumbernya, hibah dari luar negeri dapat dibedakan menjadi hibah yang
bersifat bilateral dan multilateral. Hibah bilateral adalah hibah yang berasal dari Pemerintah
suatu negara melalui suatu lembaga/badan keuangan yang ditunjuk oleh Pemerintah negara
yang bersangkutan untuk melaksanakan hibah, sedangkan hibah multilateral adalah hibah
yang berasal dari lembaga multilateral, atau hibah yang berasal dari donor lainnya jika pihak
yang memberikan hibah tidak termasuk di dalam lembaga bilateral ataupun multilateral.
Perkembangan hibah yang diterima oleh Pemerintah Indonesia dalam tiga tahun terakhir
(2005 s.d 2007) terkait erat dengan terjadinya bencana alam yang melanda berbagai daerah,
seperti bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami yang menerpa sebagian besar
wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias pada penghujung tahun
2004, yang kemudian disusul dengan gempa bumi yang melanda pulau Simeulue pada bulan
Maret 2005, gempa bumi yang melanda Provinsi D.I. Yogyakarta dan sebagian Provinsi
Jawa Tengah. Berkaitan dengan bencana tersebut, Pemerintah Indonesia banyak menerima
komitmen bantuan baik berupa pinjaman lunak maupun hibah yang tertuang dalam CGI
Pledge. Selain hibah dalam kerangka kerjasama multilateral tersebut (CGI Pledge),
Pemerintah Indonesia juga banyak menerima donasi dari negara-negara asing dalam
kerangka kerjasama bilateral (government to government/G to G).
Dalam periode 2005-2007, realisasi penerimaan hibah mengalami rata-rata pertumbuhan
sebesar 14,4 persen. Realisasi tertinggi terjadi dalam tahun 2006 yang mencapai Rp1,8 triliun
atau 0,1 persen terhadap PDB, meningkat sebesar Rp0,5 triliun atau 36,4 persen dibandingkan
realisasi tahun 2007 sebesar Rp1,3 triliun
atau 0,0 persen PDB. Peningkatan jumlah
Grafik III.40
realisasi tersebut terkait dengan komitmen
Perkem bangan Realisasi Hibah, 2005-2007
para negara donor untuk membantu
rekonstruksi dan rehabilitasi Provinsi NAD
dan Nias terkait dengan bencana tsunami
pada akhir tahun 2004. Sementara itu,
dalam tahun 2007 jumlah realisasi
penerimaan hibah sebesar Rp1,7 triliun
atau 4,6 persen, mengalami sedikit
penurunan sebesar Rp82,1 miliar atau 0,0
persen terhadap PDB. Perkembangan
Sumber : Departemen Keuangan
realisasi penerimaan hibah dalam kurun
waktu tahun 2005-2007 dapat terlihat
dalam Grafik III.40.
2,0
(triliun Rp)
1,5
1,0
0,5
0,0
2005
2006
2007
Penerimaan negara yang berasal dari hibah dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp3,0
triliun atau 0,1 persen PDB (lihat Grafik III.41). Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan
sebesar Rp1,3 triliun atau 75,4 persen apabila dibandingkan dengan realisasi tahun 2007 sebesar
Rp1,7 triliun (0,0 persen PDB).
NK RAPBN 2009
III-45
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
(triliun Rp)
Nota kesepahaman mengenai realisasi hibah
Grafik III .41
yang telah ditandatangani antara
Realisasi Hibah, 2008
3,5
Pemerintah Indonesia dengan negara/
3,0
lembaga donor untuk pencairan selama
2,5
tahun 2008 mencapai Rp0,4 triliun (0,0
2,0
persen PDB). Jumlah tersebut dialokasikan
1,5
antara lain untuk: (i) membiayai program
1,0
0,5
lanjutan Earthquake and Tsunami Emer0,0
gency Support Project (ETESP) guna
AP B N
AP B N-P 2008
P e rk. R e a l
2008
mempercepat proses rehabilitasi dan
Sumber : Departemen Keuangan
rekonstruksi Aceh dan Nias; (ii) mendukung
program ketahanan pangan; serta (iii)
membiayai berbagai program ataupun proyek pembangunan yang dikelola oleh K/L.
Pemerintah Indonesia juga menerima hibah dalam kerangka kerjasama bilateral yang digunakan
untuk pendanaan program dalam: (i) sektor ekonomi; (ii) sektor pendidikan; (iii) sektor kesehatan;
(iv) sektor infrastruktur, perumahan dan pertanahan; (v) sektor kelembagaan; (vi) sektor
keagamaan; (vii) sektor sosial kemasyarakatan; serta (viii) sektor tata ruang.
3.4. Sasaran Pendapatan Negara dan Hibah Tahun 2009
Dalam rangka mewujudkan sasaran pembangunan nasional dan menjawab tantangan pokok
perekonomian di tahun 2009, Pemerintah akan menerapkan strategi kebijakan fiskal yang
tetap diarahkan untuk memberikan dorongan terhadap perekonomian dengan tetap menjaga
langkah-langkah konsolidasi fiskal. Dalam tahun 2009, Pemerintah akan tetap melakukan
kebijakan pengendalian defisit dan pengendalian utang. Langkah pengendalian defisit tersebut
dilakukan melalui optimalisasi pendapatan negara dan efisiensi alokasi belanja negara.
Sementara itu, langkah pengendalian utang antara lain dilakukan melalui pemilihan strategi
pengelolaan utang yang tepat, optimalisasi pembiayaan dalam negeri, pemilihan alternatif
instrumen pembiayaan yang sesuai, serta penurunan rasio utang terhadap PDB melalui
optimalisasi pendapatan negara.
Pendapatan negara dan hibah dalam tahun 2009 ditargetkan mencapai Rp1.124,0 triliun,
terdiri dari penerimaan dalam negeri sebesar Rp1.123,0 triliun, dan penerimaan hibah sebesar
Rp0,9 triliun. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam tahun 2008 yang mencapai
Rp1.007,0 triliun, maka terjadi peningkatan sebesar Rp116,9 triliun atau 11,6 persen.
Peningkatan pendapatan negara dan hibah tersebut terutama berasal dari peningkatan
penerimaan perpajakan yang memberikan kontribusi sebesar 66,6 persen terhadap total
pendapatan negara dan hibah.
3.4.1. Penerimaan Dalam Negeri
Dalam RAPBN 2009, penerimaan dalam negeri ditargetkan mencapai Rp1.123,0 triliun. Hal
ini berarti terjadi peningkatan sebesar Rp118,9 triliun atau 11,8 persen apabila dibandingkan
dengan perkiraan realisasi tahun 2008 yang mencapai Rp1.004,1 triliun. Dari jumlah
Rp1.123,0 triliun tersebut, sebesar Rp748,9 triliun (66,7 persen) berasal dari penerimaan
perpajakan dan sebesar Rp374,1 triliun (33,3 persen) berasal dari penerimaan PNBP.
III-46
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
3.4.1.1. Penerimaan Perpajakan
Kebijakan Umum Perpajakan
Pokok-pokok kebijakan umum perpajakan pada tahun 2009 merupakan kelanjutan kebijakan
umum perpajakan tahun-tahun sebelumnya, yaitu: (i) program intensifikasi perpajakan;
(ii) program ekstensifikasi perpajakan; (iii) pelaksanaan amandemen UU PPh dan PPN; dan
(iv) law enforcement.
Kebijakan intensifikasi dalam tahun 2009 dilakukan melalui lima kegiatan utama yaitu
mapping, profiling, benchmarking, pemanfaatan data pihak ketiga, dan Optimalisasi
Pemanfaatan Data Perpajakan (OPDP). Kegiatan profiling akan lebih difokuskan pada
perluasan pembuatan profile dan penyempurnaan profile yang sudah ada, dan selanjutnya
akan dibangun dalam suatu sub sistem database profil WP yang terintegrasi. Data hasil profiling ini akan digunakan untuk melakukan penggalian potensi pajak. Terkait dengan kegiatan
benchmarking, dalam tahun 2009 akan diarahkan untuk menindaklanjuti hasil
benchmarking produk unggulan tahun 2008, antara lain: kelapa sawit, batubara, konstruksi,
real estate, pulp and paper, consumer finance, pedagang eceran, perbankan, jasa pelayanan
Tabel III.23
Pendapatan Negara dan Hibah, 2008-2009
(miliar rupiah)
Uraian
Pendapatan Negara dan Hibah
I. Penerimaan Dalam Negeri
1. Penerimaan Perpajakan
a. Pajak Dalam Negeri
i. Pajak penghasilan
1. Migas
2. Non-Migas
ii. Pajak pertambahan nilai
iii. Pajak bumi dan bangunan
iv. BPHTB
v. Cukai
vi. Pajak lainnya
b. Pajak Perdagangan Internasional
i. Bea masuk
ii. Bea keluar
2. Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
ii. Non Migas
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
d. Pendapatan BLU
II. Hibah
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
APBN-P
895,0
892,0
609,2
580,2
305,0
53,6
251,4
195,5
25,3
5,4
45,7
3,4
29,0
17,8
11,2
282,8
192,8
182,9
9,8
31,2
53,7
5,1
2,9
2008
% thd
Perk.
PDB
Real.
20,0 1.007,0
19,9
1.004,1
13,6
641,0
12,9
606,4
6,8
325,7
1,2
70,4
5,6
255,3
4,4
199,5
0,6
25,5
0,1
5,5
1,0
46,7
0,1
3,3
0,6
34,7
0,4
19,8
0,2
14,9
6,3
363,1
4,3
264,8
4,1
254,9
0,2
9,9
0,7
35,0
1,2
58,1
0,1
5,1
0,1
3,0
2009
% thd
% thd
RAPBN
PDB
PDB
21,5
1.124,0
21,2
21,4
1.123,0
21,2
13,7
748,9
14,1
13,0
717,6
13,6
7,0
384,3
7,3
1,5
85,6
1,6
5,5
298,7
5,6
4,3
245,4
4,6
0,5
28,9
0,5
0,1
7,3
0,1
1,0
47,5
0,9
0,1
4,3
0,1
0,7
31,3
0,6
0,4
19,2
0,4
0,3
12,1
0,2
7,8
374,1
7,1
5,7
288,4
5,4
5,4
278,9
5,3
0,2
9,5
0,2
0,7
33,0
0,6
1,2
46,8
0,9
0,1
5,8
0,1
0,1
0,9
0,0
III-47
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
kepelabuhanan, dan restoran. Selain itu, kegiatan benchmarking juga akan dilakukan untuk
sektor-sektor yang diperkirakan akan mengalami booming pada tahun 2009. Lebih lanjut,
sebagai salah satu bentuk kebijakan intensifikasi perpajakan, kegiatan OPDP dalam tahun
2009 akan lebih dikembangkan dengan memanfaatkan data lain seperti data obyek pajak
PBB, data PIB/PEB dari Ditjen Bea dan Cukai, dan data dari pemerintah daerah berupa
kepemilikan rumah mewah, mobil, dan data kependudukan.
Kebijakan ekstensifikasi pada tahun 2009 ditujukan untuk memperluas basis pajak dengan
tetap melanjutkan program ekstensifikasi yang telah dilaksanakan pada tahun 2008 melalui
perluasan sasaran pada sektor properti untuk perumahan dan apartemen. Untuk kebijakan
law enforcement dalam tahun 2009, dilakukan dengan melanjutkan program pemeriksaan
yang dititikberatkan pada perorangan dan badan hukum. Selain itu, law enforcement juga
dilakukan melalui penagihan yang difokuskan kepada penertiban administrasi penagihan,
serta pemetaan dan pengelompokan berdasarkan kriteria-kriteria tertentu.
Selain keempat kebijakan utama tersebut, dalam rangka meningkatkan penerimaan
perpajakan dalam jangka panjang, dalam tahun 2009 Pemerintah akan melaksanakan
amandemen UU PPh. Amandemen UU PPh tersebut antara lain: (i) perluasan lapisan tarif
dan penurunan tarif PPh OP, serta penyederhanaan lapisan tarif dan penurunan tarif PPh
Badan; (ii) kenaikan PTKP dari Rp13,2 juta menjadi Rp15,8 juta; dan (iii) pemberian fasilitas
tarif khusus bagi WP UMKM (50 persen dari tarif normal).
Boks III.2
Amandemen Undang-undang PPh
Latar Belakang
Relatif rendahnya tax ratio Indonesia dibandingkan dengan tax ratio negara-negara ASEAN
lainnya menunjukkan bahwa penerimaan perpajakan di Indonesia masih belum optimal. Tidak
optimalnya penerimaan perpajakan tersebut disebabkan oleh: (i) sistem perpajakan yang
dirasakan cukup rumit, banyak grey area, dan berpotensi menimbulkan tumpang tindih
peraturan; (ii) kurangnya kesadaran wajib pajak yang cenderung menghindari pembayaran
pajak; dan (iii) kondisi perekonomian yang masih didominasi oleh sektor informal dan ilegal.
Dalam upaya untuk mengatasi permasalahan-permasalahan yang menyebabkan kurang
optimalnya penerimaan perpajakan, Pemerintah senantiasa melakukan kaji ulang, evaluasi dan
penyempurnaan sistem perpajakan baik secara administrasi atau yang berkaitan dengan
kebijakan. Salah satu upaya tersebut adalah melalui amandemen UU PPh sebagai bagian dari
amandemen undang-undang perpajakan yang telah dimulai sejak tahun 2005. Pada Juli 2008,
pembahasan Undang-undang PPh sudah berhasil diselesaikan pada tahap panitia kerja. Hasil
pembahasan dari panja tersebut akan dibawa ke tingkat sidang paripurna untuk tahap pengesahan
dan akan mulai berlaku pada awal tahun 2009.
Tujuan
Secara umum, tujuan dari amandemen Undang-undang perpajakan adalah untuk meningkatkan
efektifitas dan efisiensi sistem perpajakan, sejalan dengan perkembangan globalisasi yang menuntut
daya saing tinggi. Dengan demikian, prinsip-prinsip perpajakan yang sehat seperti persamaan
(equality), kesederhanaan (simplicity), dan keadilan (fairness) dapat dicapai. Khusus untuk
Undang-undang PPh, tujuan dari amandemen tersebut adalah untuk meningkatkan kepatuhan
dari WP dan memperluas basis pajak.
III-48
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Pokok-Pokok Perubahan dalam Undang-undang PPh
1 . Penurunan tarif Pajak Penghasilan:
a. bagi WP orang pribadi tarif tertinggi diturunkan dari 35 persen menjadi 30 persen dan
menghapus lapisan tarif 10 persen, sehingga lapisan tarif berkurang dari 5 (lima) menjadi
menjadi 4 (empat) lapisan serta memperluas lapisan penghasilan kena pajak (income
bracket) yang semula lapisan tertinggi sebesar Rp200 juta menjadi Rp500 juta;
b. bagi WP Badan, tarif PPh Badan menjadi tarif tunggal. Tarif yang semula terdiri dari 3 (tiga)
lapisan yaitu 10 persen, 15 persen, dan 30 persen, menjadi tarif tunggal 28 persen di
tahun 2009 dan menjadi 25 persen mulai tahun pajak 2010. Bagi WP Badan masuk bursa
(Go Public) diberikan pengurangan tarif 5 persen dari tarif normal, dengan kriteria paling
sedikit 40 persen saham dimiliki oleh masyarakat (public);
c . bagi WP Badan usaha mikro, kecil dan menengah diberikan insentif berupa pengurangan
tarif sebesar 50 persen dari tarif PPh badan yang berlaku terhadap bagian peredaran
bruto sampai dengan Rp4,8 miliar;
d. bagi WP OP Tertentu, besarnya angsuran PPh Pasal 25 diturunkan dari 2 persen menjadi
0,75 persen dari peredaran bruto;
e. bagi WP penerima jasa yang semula dipotong Tarif PPh Pasal 23 sebesar 15 persen dari
perkiraan penghasilan neto menjadi 2 persen dari peredaran bruto;
f. Bagi WP OP penerima dividen yang semula dikenakan tarif PPh normal yang progresif
dengan tarif sampai dengan 35 persen, dikenai tarif final sebesar 10 persen;
g. Bagi WP yang telah mempunyai NPWP, dibebaskan dari kewajiban pembayaran Fiskal
Luar Negeri sejak tahun 2009, dan pemungutan Fiskal Luar Negeri dihapus tahun 2011.
Secara lengkap, perbandingan tarif yang tercakup dalam perubahan tersebut dapat dilihat
sebagai berikut:
Tabel TARIF PPh ORANG PRIBADI (OP) dan PPh BADAN
- PPh OP
- PPh Badan
Lama
Lapisan Tarif (Rp)
Tarif
Baru
Lapisan Tarif (Rp)
0 - 25 juta
25 - 50 juta
50 - 100 juta
100 - 200 juta
200 juta >
5%
10%
15%
25%
35%
0 - 50 juta
50 - 250 juta
250 - 500 juta
500 juta <
5%
15%
25%
30%
0 - 50 juta
50 - 100 juta
100 juta >
10%
15%
30%
Tarif tunggal
Tarif tunggal
28 % (2009)
25 % (2010)
Tarif
Sumber : Departemen Keuangan
2. Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) meningkat 20 persen PTKP bagi orang pribadi
ditingkatkan sebesar 20 persen, dari Rp13.200.000 menjadi Rp15.840.000. Sedangkan untuk
tunjangan istri dan keluarga ditingkatkan sebesar 10 persen, dari Rp1.200.000 menjadi
Rp1.320.000 dengan tanggungan maksimum 3 orang.
NK RAPBN 2009
III-49
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel PTKP
PTKP
- PTKP Sendiri
- Istri/suami
- Anak 1
- Anak 2
Lama (Rp)
13.200.000
1.200.000
1.200.000
1.200.000
Baru (Rp)
15.800.000
1.320.000
1.320.000
1.320.000
Sumber : Departemen Keuangan
3. Penerapan tarif pemotongan/pemungutan PPh yang berbeda:
a. bagi WP penerima penghasilan dari pekerjaan yang tidak mempunyai NPWP dikenai
pemotongan PPh Pasal 21 sebesar 20 persen lebih tinggi dari tarif normal;
b. bagi WP penerima penghasilan dari jasa yang tidak mempunyai NPWP dikenai pemotongan
PPh Pasal 23 sebesar 100 persen lebih tinggi dari tarif normal;
c . bagi WP yang dikenakan PPh Pasal 22 yang tidak mempunyai NPWP dikenai pemungutan
PPh Pasal 22 sebesar 100 persen lebih tinggi dari tarif normal.
4. Perluasan biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto:
a. sumbangan yang dikeluarkan untuk keperluan beasiswa;
b. sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional;
c . sumbangan dalam rangka penelitian dan pengembangan serta fasilitas pendidikan yang
dilakukan di Indonesia;
d. bantuan atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui
di Indonesia, yang diterima lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh
pemerintah, termasuk zakat yang diterima oleh badan amil zakat atau lembaga amil zakat
yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah;
e. biaya pembangunan infrastruktur sosial.
5. Pengecualian dari obyek PPh:
a. sisa lebih yang diterima atau diperoleh lembaga atau badan nirlaba yang bergerak dalam
bidang pendidikan dan atau bidang penelitian dan pengembangan, yang ditanamkan kembali
paling lama dalam jangka waktu 4 (empat) tahun;
b. beasiswa;
c . bantuan atau santunan yang diterima dari Badan Penyelenggara Jaminan Sosial.
6. Surplus Bank Indonesia ditegaskan kembali menjadi obyek pajak.
Selain amandemen UU PPh, Pemerintah akan menyelesaikan pembahasan amandemen
UU PPN. Amandemen UU PPN tersebut antara lain: (i) menetapkan tarif nol persen terhadap
ekspor jasa yang bertujuan meningkatkan daya saing sektor jasa dalam negeri;
(ii) menetapkan barang hasil pertambangan umum sebagai barang kena pajak; dan
(iii) menaikkan tarif tertinggi PPnBM dari 75 persen menjadi 200 persen. Terkait dengan
III-50
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
kebijakan pemberian fasilitas perpajakan, Pemerintah akan tetap memberikan fasilitas PPh
melalui penambahan bidang-bidang usaha tertentu dan/atau daerah tertentu.
Sementara itu, dalam rangka memperbaiki iklim investasi 2009 Pemerintah akan melakukan
harmonisasi UU Perpajakan dengan UU Penanaman Modal, antara lain melalui:
(i) pembebasan atau pengurangan PPh Badan dalam jumlah dan waktu tertentu kepada
investor yang merupakan industri pionir; (ii) keringanan PBB khususnya untuk bidang usaha
tertentu pada wilayah atau daerah atau kawasan tertentu; dan (iii) pembebasan atau
penangguhan PPN atas impor barang modal atau mesin atau peralatan untuk keperluan
produksi yang belum dapat diproduksi di dalam negeri selama jangka waktu tertentu. Selain
itu, Pemerintah juga akan mengubah perlakuan PPN atas sebagian barang kena Pajak yang
bersifat strategis dari yang semula “dibebaskan” menjadi “tidak dipungut”.
Di bidang kepabeanan dan cukai, di samping meningkatnya pemberian fasilitas kepabeanan
dan cukai, memasuki tahun 2009 Pemerintah akan memberlakukan penerapan Free Trade
Zone (FTZ) di kawasan pulau Batam, pulau Bintan dan kepulauan Karimun (BBK). Dengan
diberlakukannya kebijakan FTZ ini, terdapat potensi hilangnya penerimaan bea masuk dan
cukai dari wilayah BBK, yang pada gilirannya akan menyebabkan penerimaan perpajakan
secara umum menurun. Untuk mengantisipasi penurunan tersebut, Pemerintah akan tetap
melakukan berbagai upaya Reformasi birokrasi melalui peningkatan kinerja dan peran Kantor
Pelayanan Utama (KPU). Peningkatan kinerja dan peran KPU dapat diwujudkan antara
lain melalui penerapan program National Single Windows (NSW) yang bertujuan untuk
lebih memberikan kemudahan dan kelancaran pelayanan kepada para pengguna jasa
kepabeanan.
Khusus di bidang kepabeanan, dalam tahun 2009 Pemerintah akan melakukan kebijakan
harmonisasi tarif dan FTA, memberikan fasilitas kepabeanan dalam rangka mendorong
investasi dan perdagangan serta melaksanakan reformasi birokrasi kepabeanan. Sementara
itu, khusus di bidang cukai hasil tembakau, Pemerintah akan tetap mengacu pada kebijakan
yang telah ditetapkan dalam Road Map IHT dimana dalam periode 2007-2010 kebijakan
cukai akan diprioritaskan pada aspek tenaga kerja, aspek penerimaan dan aspek kesehatan.
Selanjutnya, Pemerintah juga akan melakukan pemberantasan cukai ilegal antara lain
dengan memanfaatkan Dana Bagi Hasil Cukai dan menetapkan kebijakan tarif cukai.
Di sisi lain, kebijakan bea keluar dalam tahun 2009 ditujukan untuk: (i) menjamin
terpenuhinya permintaan dalam negeri atas komoditas strategis dalam rangka mengantisipasi
pengaruh kenaikan harga di pasar internasional; (ii) melindungi kelestarian sumber daya
alam; dan (iii) menjaga stabilitas harga barang tertentu di dalam negeri.
Terkait dengan pelaksanaan PKSH, berdasarkan evaluasi kebijakan PKSH pada tahun 2008
dan perkembangan harga komoditas strategis di pasar internasional yang relatif stabil,
Pemerintah tetap melanjutkan kebijakan tersebut untuk komoditi minyak goreng sebesar
Rp3,0 triliun.
Penerimaan Perpajakan
Dalam tahun 2009, penerimaan perpajakan diperkirakan meningkat hingga mencapai
Rp748,9 triliun. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008 yang mencapai
Rp641,0 triliun terjadi peningkatan sebesar Rp107,9 triliun atau 16,8 persen. Secara umum,
peningkatan penerimaan perpajakan tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor. Pertama,
NK RAPBN 2009
III-51
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
lebih tingginya asumsi pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2009 dibanding tahun 2008.
Tingginya pertumbuhan ekonomi tersebut akan mendorong meningkatnya kegiatan transaksi
bisnis yang pada gilirannya akan meningkatkan penerimaan perpajakan, seperti PPN dan
PPnBM. Selain itu, tingginya pertumbuhan ekonomi akan berpengaruh pada meningkatnya
pendapatan masyarakat yang akan bermuara pada meningkatnya penerimaan perpajakan
khususnya pajak nonmigas. Kedua, masih tingginya harga minyak mentah di pasar
internasional yang diasumsikan mencapai US$130 per barel dalam RAPBN 2009. Tingginya
harga minyak tersebut mendorong meningkatnya penerimaan dalam negeri khususnya dari
penerimaan pajak migas. Ketiga, dilaksanakannya berbagai kebijakan perpajakan dan langkah
administrasi yang ditujukan untuk optimalisasi penerimaan perpajakan. Keempat, semakin
meningkatnya kesadaran masyarakat untuk melaksanakan kewajiban perpajakan sesuai
dengan undang-undang yang berlaku.
PPh
Dengan dilaksanakannya amandemen UU PPh, akan terjadi potential loss pada penerimaan
perpajakan dalam tahun 2009, khususnya penerimaan PPh nonmigas. Namun demikian,
adanya upaya perbaikan administrasi dan peningkatan kepatuhan WP diharapkan dapat
menutupi potensi kerugian tersebut. Bersamaan dengan membaiknya kondisi perekonomian
baik di dalam maupun di luar negeri, penerimaan PPh dalam tahun 2009 ditargetkan
meningkat hingga mencapai Rp384,3 triliun. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam
tahun 2008 yang mencapai Rp325,7 triliun, berarti telah terjadi peningkatan sebesar Rp58,5
triliun atau 18,0 persen. Membaiknya kondisi perekonomian dalam tahun 2009 merupakan
faktor utama yang menyebabkan meningkatnya penerimaan PPh.
PPh Migas
PPh migas ditargetkan akan mencapai Rp85,6 triliun dalam tahun 2009. Dengan demikian,
terjadi peningkatan sebesar Rp15,2 triliun atau 21,6 persen dibandingkan dengan perkiraan
realisasi penerimaan PPh migas tahun 2008. Faktor utama yang mempengaruhi
meningkatnya penerimaan tersebut adalah masih tetap tingginya harga minyak mentah di
pasar internasional dalam tahun 2009.
PPh Nonmigas
Dalam tahun 2009, PPh nonmigas ditargetkan akan mencapai Rp298,7 triliun. Dibandingkan
dengan perkiraan realisasi dalam tahun 2008, terjadi peningkatan sebesar Rp43,3 triliun
atau 17,0 persen. Peningkatan ini antara lain disebabkan oleh: (i) semakin luasnya basis
pajak sebagai dampak dari amandemen UU PPh; (ii) meningkatnya daya saing dalam negeri
sebagai dampak dari adanya perbaikan sistem tarif; (iii) meningkatnya asumsi pertumbuhan
ekonomi yang diperkirakan mencapai 6,2 persen dalam tahun 2009; (iv) berhasilnya
pelaksanaan modernisasi KPP dan sistem administrasi perpajakan; serta (v) kegiatan
ekstensifikasi WP orang pribadi melalui pendataan wajib pajak.
PPh Nonmigas Sektoral
Harga minyak mentah dan beberapa komoditi tertentu seperti CPO dan turunannya, serta
kelapa sawit diperkirakan masih tinggi dalam tahun 2009. Tingginya harga-harga tersebut
secara langsung akan mempengaruhi tingginya penerimaan perpajakan pada sektor-sektor
III-52
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
tertentu. Secara sektoral, total penerimaan PPh nonmigas diperkirakan mencapai Rp289,6
triliun, meningkat Rp52,6 triliun atau 22,2 persen dibandingkan dengan perkiraan realisasi
tahun 2008. Jumlah tersebut belum termasuk penerimaan PPh nonmigas dalam bentuk
valas, dan belum memperhitungkan angka restitusi.
Sebagaimana terjadi dalam tahun 2008, sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan
diperkirakan akan tetap menjadi kontributor utama dalam tahun 2009 dengan nilai sebesar
Rp73,5 triliun. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam tahun 2008, hal ini berarti
terjadi kenaikan sebesar Rp8,5 triliun atau 13,1 persen. Sementara itu, sektor industri
pengolahan yang merupakan kontributor terbesar kedua diperkirakan mencapai Rp70,1
triliun, atau 17,1 persen lebih tinggi dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam tahun
2008. Sektor perdagangan, hotel dan restoran, sebagai kontributor terbesar ketiga,
diperkirakan mencapai Rp30,6 triliun atau 29,4 persen lebih tinggi dibandingkan dengan
perkiraan realisasi dalam tahun 2008. Besaran perkiraan penerimaan PPh nonmigas beserta
angka pertumbuhannya dalam tahun 2008 dapat dilihat secara lengkap pada Tabel III.24.
Tabel III.24
PPh Nonmigas Sektoral, 2008 - 2009
2008
Uraian
Perk.
Real.
% thd
Total
2009
Y-o-Y (%)
Perk.
Real.
% thd
Total
Y-o-Y (%)
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Peikanan
10,9
4,6
130,3
16,9
5,8
Pertambangan Migas
18,0
7,6
28,7
21,5
7,4
19,3
Pertambangan Bukan Migas
13,4
5,6
27,4
20,8
7,2
55,4
92,1
Penggalian
Industri Pengolahan
Listrik, Gas dan Air Bersih
Konstruksi
55,2
0,7
0,3
176,0
1,3
0,4
59,9
25,3
42,8
70,1
24,2
17,1
5,6
2,4
19,5
6,2
2,2
10,5
4,7
2,0
(0,9)
6,0
2,1
27,7
Perdagangan, Hotel dan Restoran
23,6
10,0
40,1
30,6
10,6
29,4
24,6
Pengangkutan dan Komunikasi
20,4
8,6
25,2
25,4
8,8
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
65,0
27,4
18,5
73,5
25,4
13,1
Jasa Lainnya
10,9
4,6
2,1
12,6
4,3
15,6
3,9
1,6
2.107,8
4,6
1,6
18,0
237,0
100,0
31,9
289,6
100,0
22,2
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Total
* Belum memperhitungkan PPh valas dan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
PPN dan PPn BM
Penerimaan PPN dan PPnBM dalam tahun 2009 ditargetkan sebesar Rp245,4 triliun.
Dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008 yang mencapai Rp199,5 triliun, target
dalam tahun 2009 tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp45,9 triliun atau 23,0 persen.
Meningkatnya perkiraan penerimaan PPN dan PPnBM ini antara lain terkait dengan
meningkatnya kegiatan transaksi bisnis pada tahun 2009.
PPN DN Sektoral
Dalam tahun 2009, penerimaan perpajakan dari PPN DN diperkirakan mencapai Rp128,3
triliun, meningkat sebesar 22,1 persen atau senilai Rp23,2 triliun dibandingkan dengan
NK RAPBN 2009
III-53
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
perkiraan realisasi dalam tahun 2008. Secara umum, meningkatnya penerimaan PPN DN
tersebut terutama dipengaruhi oleh sektor industri pengolahan, sektor perdagangan, hotel
dan restoran, dan sektor pertambangan migas. Sektor industri pengolahan diperkirakan akan
Tabel III.25
PPN Dalam Negeri Sektoral, 2008 - 2009
2008
Uraian
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Peikanan
Pertambangan Migas
Perk.
Real.
% thd
Total
2009
Y-o-Y
(%)
Perk.
Real.
% thd
Total
Y-o-Y
(%)
3,7
3,5
81,2
4,6
3,6
26,5
14,9
14,2
2,4
20,4
15,9
36,8
Pertambangan Bukan Migas
1,3
1,2
(28,3)
1,6
1,2
23,8
Penggalian
0,1
0,1
75,7
0,2
0,2
52,6
31,3
29,8
9,5
36,3
28,3
16,0
Listrik, Gas dan Air Bersih
0,6
0,5
6,2
0,5
0,4
(6,2)
Konstruksi
9,1
8,7
11,6
9,1
27,1
Industri Pengolahan
Perdagangan, Hotel dan Restoran
(23,8)
18,6
17,7
3,7
22,1
17,2
18,9
Pengangkutan dan Komunikasi
8,6
8,2
5,8
10,1
7,9
17,6
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
9,0
8,6
(16,7)
10,0
7,8
11,0
Jasa Lainnya
2,3
2,2
1,2
2,6
2,0
13,4
5,7
5,4
199,0
8,3
6,5
46,0
105,1
100,0
4,5
128,3
100,0
22,1
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Total
* Belum memperhitungkan PPh valas dan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
mencapai Rp36,3 triliun dalam tahun 2009, meningkat Rp5,0 triliun atau 16,0 persen
dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam tahun 2008. Sektor perdagangan, hotel dan
restoran diperkirakan meningkat Rp3,5 triliun atau 18,9 persen dibanding perkiraan realisasi
tahun 2008, hingga mencapai Rp22,1 triliun dalam tahun 2009. Sementara itu, sektor
pertambangan migas diperkirakan mencapai Rp20,4 triliun, atau tumbuh 36,8 persen
dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008. Besaran perkiraan penerimaan PPN
DN per sektor dalam tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel III.25.
PPN Impor
Dalam tahun 2009, penerimaan PPN impor diperkirakan akan mencapai Rp95,8 triliun.
Dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008, terjadi peningkatan sebesar Rp19,8
triliun atau 26,0 persen. Meningkatnya penerimaan PPN impor tersebut terutama dipengaruhi
oleh sektor industri pengolahan yang diperkirakan mencapai Rp40,3 triliun atau tumbuh
17,9 persen dibanding perkiraan realisasi tahun sebelumnya. Selanjutnya, sektor
pertambangan migas diperkirakan mencapai Rp26,8 triliun, meningkat 35,1 persen atau
senilai dengan Rp7,0 triliun. Sektor perdagangan, hotel dan restoran diperkirakan mencapai
Rp23,0 triliun atau meningkat Rp5,7 triliun atau 32,6 persen dibanding perkiraan realisasi
tahun sebelumnya. Kontribusi dari masing-masing sektor ekonomi terhadap penerimaan
PN impor dalam tahun 2009 dapat dilihat secara lengkap pada Tabel III.26.
III-54
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Tabel III.26
PPN Impor Sektoral, 2008 -2009
2008
Uraian
Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Peikanan
Perk.
Real.
% thd
Total
2009
Y-o-Y
(%)
Perk.
Real.
% thd
Total
Y-o-Y
(%)
0,1
0,1
(13,5)
0,1
0,1
15,0
19,9
26,1
67,3
26,8
28,0
35,1
Pertambangan Bukan Migas
0,4
0,5
114,5
0,4
0,4
15,1
Penggalian
0,1
0,1
119,4
0,1
0,1
36,5
34,2
44,9
29,6
40,3
42,0
17,9
Listrik, Gas dan Air Bersih
0,2
0,2
48,4
0,2
0,2
13,2
Konstruksi
1,0
1,3
103,1
1,3
1,4
29,0
32,6
Pertambangan Migas
Industri Pengolahan
17,3
22,8
39,6
23,0
24,0
Pengangkutan dan Komunikasi
Perdagangan, Hotel dan Restoran
2,1
2,8
19,3
2,3
2,4
9,2
Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan
0,6
0,8
43,5
0,8
0,9
31,6
Jasa Lainnya
0,2
0,2
15,6
0,2
0,2
19,5
Kegiatan yang belum jelas batasannya
0,0
0,0
571,4
0,2
0,2
453,5
76,1
100,0
40,9
95,8
100,0
26,0
Total
* Belum memperhitungkan PPh valas dan restitusi
Sumber : Departemen Keuangan
PBB
Terdapat 3 (tiga) faktor utama yang dijadikan dasar perhitungan perkiraan penerimaan PBB,
yaitu luas, harga minyak mentah dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.
Faktor luas erat kaitannya dengan perhitungan penerimaan PBB areal yang dipengaruhi
oleh luas areal onshore dan offshore. Sementara itu, besaran faktor harga minyak mentah
dan nilai tukar rupiah ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Ketiga faktor tersebut memberi
pengaruh terhadap penerimaan PBB dengan rentang waktu (lag) 1 (satu) tahun. Dengan
kata lain, besaran luas, harga minyak mentah dan nilai tukar rupiah pada tahun 2008 akan
berpengaruh pada penerimaan PBB 2009.
Dengan memperhitungkan ketiga faktor utama tersebut, target penerimaan PBB dalam tahun
2009 diperkirakan akan mencapai sebesar Rp28,9 triliun. Dengan demikian, terjadi
peningkatan sebesar Rp3,4 triliun atau 13,3 persen dibandingkan dengan perkiraan realisasi
sampai dengan akhir tahun 2008. Meskipun harga minyak internasional diperkirakan akan
cenderung menurun pada tahun 2008, namun windfall PBB migas masih diharapkan sebagai
sumber utama peningkatan PBB dalam tahun 2009.
Secara sektoral, penerimaan PBB tersebut terdiri dari PBB perdesaan Rp1,1 triliun, PBB
perkotaan Rp6,3 triliun, PBB perkebunan Rp0,9 triliun, PBB kehutanan Rp0,5 triliun, dan
PBB pertambangan Rp20,2 triliun. Tercakup dalam PBB pertambangan adalah PBB
pertambangan migas Rp19,9 triliun dan PBB pertambangan umum Rp0,2 triliun.
BPHTB
Target penerimaan BPHTB diperkirakan meningkat hingga mencapai Rp7,3 triliun pada
tahun 2009. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi sampai dengan akhir tahun 2008,
penerimaan BPHTB pada tahun 2009 tersebut meningkat Rp1,7 triliun atau 31,2 persen.
NK RAPBN 2009
III-55
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Selain disebabkan oleh membaiknya kondisi perekonomian secara umum, kenaikan tersebut
juga disebabkan oleh meningkatnya transaksi di bidang properti yang diperkirakan tetap
akan mengalami peningkatan di tahun depan.
Cukai
Arah kebijakan cukai hasil tembakau tahun 2009 adalah melanjutkan tarif cukai spesifik
yang secara gradual akan menggantikan tarif advalorum, dan melakukan simplifikasi serta
penerapan HJE sebagai harga yang ditetapkan sebagai dasar penghitungan besarnya cukai.
Instrumen HJE ini dipergunakan untuk mengendalikan harga dan penerimaan pada waktu
volume maksimum sudah tercapai. Seiring dengan diterapkannya berbagai kebijakan di
bidang cukai di tahun 2009 akan dapat menciptakan iklim industri yang sehat, memperkuat
struktur industri, menuju administrasi yang sederhana, dan mengurangi penyebab peredaran
cukai ilegal. Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut, penerimaan cukai pada tahun
2009 diperkirakan meningkat sehingga mencapai Rp47,5 triliun. Apabila dibandingkan
dengan perkiraan realisasi penerimaan cukai pada tahun 2008 yang mencapai Rp46,7 triliun,
maka perkiraan target penerimaan cukai pada tahun 2009 mengalami sedikit peningkatan
yaitu sebesar Rp0,8 triliun atau 1,7 persen.
Pajak Lainnya
Dalam tahun 2009, penerimaan pajak lainnya ditargetkan mencapai Rp4,3 triliun. Apabila
dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun 2008, peningkatan yang terjadi adalah sebesar
Rp0,9 triliun atau 28,5 persen. Secara umum, peningkatan penerimaan pajak lainnya
disebabkan oleh meningkatnya transaksi yang menggunakan dokumen berutang meterai.
Bea Masuk
Nilai penerimaan bea masuk ditentukan oleh beberapa variabel antara lain nilai devisa impor
bayar, tarif efektif rata-rata dan nilai tukar rupiah. Seiring dengan meningkatnya asumsi
pertumbuhan ekonomi pada tahun 2009 dan menguatnya asumsi nilai tukar rupiah,
ditambah dengan tarif efektif rata-rata berada pada kisaran 2,4 persen, maka penerimaan
bea masuk pada tahun 2009 ditargetkan mencapai Rp19,2 triliun. Apabila dibandingkan
dengan perkiraan realisasi tahun 2008, terjadi penurunan sebesar Rp0,6 triliun atau minus
3,2 persen. Penurunan ini antara lain terkait dengan diterapkannya kebijakan stabilisasi
pangan pokok melalui penurunan tarif bea masuk untuk beberapa komoditi seperti kedelai,
terigu dan beras serta kebijakan insentif fiskal untuk penanaman modal melalui perubahan
Tabel III.27
Nilai Impor, Bea Masuk, Tarif Rata-rata, 2008-2009
2008
No
1
Negara
ASEAN
2 China
Nilai Impor
(miliar US$)
2009
Bea Masuk
(triliun Rp)
Tarif
Rata-rata (%)
Nilai Impor
(miliar US$)
Bea Masuk
(triliun Rp)
Tarif
Rata-rata (%)
23,0
4,3
2,4
25,5
4,2
1,9
12,3
4,1
4,7
11,4
4,1
3,9
3 Korea
2,6
0,8
5,2
2,5
0,8
2,4
4 Jepang
10,0
4,2
6,3
9,2
4,1
4,5
5
41,0
6,3
6,3
41,6
6,0
4,5
88,9
19,8
5,0
90,2
19,2
3,4
Lainnya
Total
Sumber : Departemen Keuangan
III-56
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
KMK Nomor 135/KMK.05/2000, kebijakan insentif bea masuk atas impor barang dalam
rangka kegiatan eksplorasi hulu migas dan panas bumi, serta adanya penerapan free trade
zone (FTZ).
Sementara itu, kebijakan bea masuk pada tahun 2009 lebih diarahkan pada upaya harmonisasi
tarif dan kerjasama antar kawasan yang dilakukan dalam rangka meningkatkan daya saing.
Selain itu, penurunan tarif juga dilakukan pada tarif umum yaitu dari 7,6 persen menjadi 7,5
persen, tarif CEPT turun dari 2,4 persen menjadi 1,9 persen, tarif ASEAN-Korea turun dari 5,2
persen menjadi 2,4 persen, tarif ASEAN-China turun dari 4,7 persen menjadi 3,9 persen dan
tarif Indonesia-Jepang turun dari 6,3 persen menjadi 4,5 persen.
Selain itu dalam tahun 2009 Pemerintah juga memberikan insentif fiskal berupa pembebasan
bea masuk untuk sektor-sektor tertentu (di luar Pasal 25 & 26 UU Nomor 17 Tahun 2006)
sebesar Rp2,5 triliun. Fasilitas ini diberikan dalam bentuk pembayaran bea masuk ditanggung
pemerintah (BM-DTP).
Bea Keluar
Dalam tahun 2009 penerimaan bea keluar diperkirakan mencapai Rp12,1 triliun. Apabila
dibandingkan dengan perkiraan realisasi penerimaan bea keluar pada tahun 2008, maka
perkiraan target penerimaan bea keluar pada tahun 2009 mengalami penurunan sebesar
Rp2,7 triliun. Penurunan ini disebabkan pertumbuhan ekonomi dunia yang diperkirakan
masih mengalami perlambatan sehingga terdapat kemungkinan permintaan CPO dunia akan
menurun.
3.4.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak
(triliun Rp)
Dalam tahun 2009, struktur PNBP pada
Grafik III.42
APBN terdiri atas penerimaan SDA,
T arget PNBP 2008-2009
penerimaan bagian pemerintah atas laba
450
Pen da pa t a n BLU
BUMN, PNBP lainnya, serta pendapatan
PNBP La in n y a
Div iden BUMN
Badan Layanan Umum (BLU). Klasifikasi
300
Pen er im a a n SDA
PNBP tersebut berbeda dengan yang
digunakan dalam tahun 2008, yakni dengan
1 50
memisahkan pendapatan BLU dari
komponen PNBP lainnya. Hal ini sejalan
0
dengan ketentuan yang ditetapkan dalam
APBN-P
Perk. Real.
RAPBN
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 91/
2008
2008
2009
PMK.06/2007 tentang Bagan Akun
Sumber : Departemen Keuangan
Standar. Implikasi dari perubahan tersebut
mengakibatkan PNBP lainnya terutama
pada PNBP K/L yang diklasifikasikan kedalam PNBP lainnya akan mengalami penurunan,
karena sebagian dari PNBP K/L diklasifikasikan kedalam pendapatan BLU (lihat Grafik
III.42 dan Tabel III.28).
Pada tahun 2009, PNBP diharapkan dapat berperan lebih optimal sebagai sumber
penerimaan dalam negeri. Dalam RAPBN 2009, penerimaan SDA, khususnya SDA migas
masih mendominasi struktur PNBP. Berdasarkan asumsi makro yang digunakan serta
NK RAPBN 2009
III-57
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tabel III.28
Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2008-2009
(triliun rupiah)
2008
Jenis Penerimaan
Penerimaan Negara Bukan Pajak
a. Penerimaan SDA
i. Migas
- Minyak bumi
- Gas bumi
ii. Non Migas
- Pertambangan umum
- Kehutanan
- Perikanan
b. Bagian Laba BUMN
c. PNBP Lainnya
d. Pendapatan BLU
APBN-P
282,8
192,8
182,9
149,1
33,8
9,8
6,9
2,8
0,2
31,2
53,7
5,1
% thd
PDB
6,3
4,3
4,1
3,3
0,8
0,2
0,2
0,1
0,0
0,7
1,2
0,1
2009
Perkiraan
Realisasi
363,1
264,8
254,9
209,9
45,0
9,9
6,9
2,8
0,2
35,0
58,1
5,1
% thd
PDB
7,8
5,7
5,4
4,5
1,0
0,2
0,1
0,1
0,0
0,7
1,2
0,1
RAPBN
% thd
PDB
374,1
288,4
278,9
221,4
57,5
9,5
7,0
2,4
0,2
33,0
46,8
5,8
7,1
5,4
5,3
4,2
1,1
0,2
0,1
0,0
0,0
0,6
0,9
0,1
Sumber: Departemen Keuangan
berbagai langkah kebijakan yang akan ditempuh Pemerintah, maka dalam RAPBN 2009
PNBP ditargetkan mencapai Rp374,1 triliun (7,1 persen PDB). Target tersebut menunjukkan
peningkatan sebesar Rp11,0 triliun atau 3,0 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi
PNBP dalam tahun 2008 sebesar Rp363,1 triliun (7,8 persen PDB). Perkiraan peningkatan PNBP
tersebut terjadi karena adanya kenaikan penerimaan SDA seiring dengan peningkatan target
lifting dan asumsi ICP.
Kebijakan PNBP secara umum dalam tahun 2009 adalah: (i) peningkatan koordinasi antar
instansi terkait, yaitu Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dan BP Migas dalam rangka
pencapaian target lifting minyak mentah dan volume produksi gas bumi; (ii) peningkatan produksi
pertambangan umum (batubara, timah, nikel, dan tembaga); (iii) review terhadap peraturan
perundang-undangan di bidang investasi, pengkajian peraturan perundang-undangan fasilitas
penyusunan Peraturan Daerah dan kajian naskah kontrak sektor ESDM; (iv) revitalisasi sektor
kehutanan, khususnya industri kehutanan; (v) rehabilitasi dan konservasi sumber daya hutan;
(vi) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan PNBP pada K/L; dan (vii) penerapan pay
out ratio antara 50-60 persen terhadap BUMN, kecuali antara lain untuk BUMN yang mengalami
akumulasi rugi, BUMN dengan saham Pemerintah minoritas, beberapa BUMN di bidang
perkebunan, dan BUMN di bidang asuransi.
Penerimaan SDA
Dalam RAPBN 2009, penerimaan SDA diperkirakan mencapai Rp288,4 triliun (5,4 persen PDB).
Perkiraan tersebut meningkat sebesar Rp23,6 triliun atau 8,9 persen apabila dibandingkan dengan
perkiraan realisasi penerimaan SDA dalam tahun 2008 sebesar Rp264,8 triliun (5,7 persen PDB).
Penerimaan SDA merupakan sumber penerimaan terbesar bagi PNBP sehingga dalam RAPBN
2009 kontribusi penerimaan SDA terhadap keseluruhan PNBP ditargetkan mencapai 77,4 persen.
Sebagian besar penerimaan SDA dalam tahun 2009 tersebut berasal dari penerimaan SDA migas
(96,7 persen), sedangkan sisanya sebesar 3,3 persen berasal dari SDA nonmigas (SDA
pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan).
III-58
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
Penerimaan SDA Migas
Penerimaan SDA migas dalam RAPBN 2009 ditargetkan mencapai Rp278,9 triliun (5,3
persen PDB). Target penerimaan tersebut mengalami kenaikan sebesar Rp24,0 triliun atau
9,4 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi penerimaan SDA migas dalam
tahun 2008 sebesar Rp254,9 triliun (5,4 persen PDB). Komposisi target penerimaan SDA
migas tahun 2009 tersebut bersumber dari penerimaan SDA minyak bumi sebesar Rp221,4
triliun dan penerimaan SDA gas bumi sebesar Rp57,5 triliun (lihat Grafik III.43).
Grafik III.43
Target Penerimaan SDA Migas , 2008-2009
350
3 00
250
(triliun Rp)
Faktor utama yang mempengaruhi
penerimaan SDA migas, antara lain: (i)
perkiraan peningkatan lifting migas; (ii)
kenaikan asumsi harga minyak mentah
di pasar internasional; (iii) nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat; serta
(iv) besaran cost recovery. Untuk
meningkatkan lifting migas nasional,
Pemerintah
terus
melaksanakan
kebijakan pemberian insentif fiskal
terhadap usaha eksplorasi minyak bumi
dan gas bumi, serta meningkatkan
koordinasi antar instansi terkait yang
menangani masalah lifting.
Gas Bumi
Minyak Bumi
2 00
150
1 00
50
0
A PBN-P
Per k . Rea lisa si
2 008
RA PBN
2 009
Cost Recovery
Sebagai sumber utama dalam APBN, sektor migas memerlukan pengelolaan yang optimal
pada sisi produksi. Namun demikian, upaya tersebut memerlukan dana investasi yang cukup
besar dan kemampuan penguasaan teknologi yang memadai. Pengembangan sumur-sumur
minyak di Indonesia dimulai pada tahun 1960-an dan selanjutnya diperkenalkan model
kerjasama dalam bentuk Kontrak Production Sharing (KPS) pada tahun 1970-an. Dasar
hukum atas pembentukan model kerjasama tersebut adalah Undang-undang Nomor 8 Tahun
1971 Tentang Pertamina, yang memperbolehkan Pertamina sebagai perusahaan negara
untuk bekerja sama dengan pihak lain dalam bentuk KPS.
Latar belakang yang mendasari kebijakan Pemerintah dalam pengelolaan SDA migas pada
tahun 1970-an adalah Pemerintah dan perusahaan lokal belum memiliki kemampuan
keuangan maupun teknologi yang memadai untuk mengusahakan sumber daya alam migas.
Untuk itu, Pemerintah membuka kesempatan investor asing untuk membawa modal dan
teknologi, yang saat itu masih dikuasai oleh negara-negara Amerika dan Eropa. Dalam
perkembangan selanjutnya, Pemerintah telah melakukan berbagai penyesuaian peraturan
untuk mengantisipasi perkembangan usaha pertambangan minyak dan gas bumi. Perubahanperubahan tersebut dilakukan melalui penerbitan PP Nomor 35 Tahun 1994 Tentang Syaratsyarat dan Pedoman Kerjasama Kontrak Bagi Hasil Minyak dan Gas Bumi, PP Nomor 35
Tahun 2004 Tentang Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi, serta UU Nomor 22
Tahun 2001 Tentang Migas.
Dengan karakteristik kegiatan usaha hulu migas yang membutuhkan ketersediaan dana
besar (high capital) dan memiliki risiko tinggi (high risk), maka dalam PP Nomor 35 Tahun
NK RAPBN 2009
III-59
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
1994 Pasal 26 ayat (1) dan (2) Pemerintah memberikan insentif terhadap Kontraktor KPS.
Dalam PP Nomor 35 Tahun 1994 Pasal 26 ayat (1) dinyatakan bahwa pengeluaran biaya
investasi dan operasi dari kontrak bagi hasil wajib mendapatkan persetujuan badan pelaksana,
dan dalam Pasal 26 ayat (2) dinyatakan bahwa kontraktor mendapatkan kembali biayabiaya yang telah dikeluarkan untuk melakukan ekplorasi dan eksploitasi sesuai dengan
rencana kerja dan anggaran serta otorisasi pembelanjaan finansial (AFE) yang telah disetujui
oleh badan pelaksana setelah menghasilkan produksi komersial. Insentif tersebut adalah
mengganti biaya-biaya yang telah dikeluarkan oleh investor/kontraktor apabila telah
berproduksi secara komersial (commercial production). Penggantian atas biaya-biaya yang
telah dikeluarkan (recoverable cost) oleh Kontraktor KPS dengan menggunakan hasil
produksi migas sesuai ketentuan dalam KPS dikenal dengan istilah Cost Recovery.
Komponen biaya operasi yang dapat dikembalikan kepada Kontraktor KPS ditetapkan dalam
klausul kontrak KPS (Exhibit C), terdiri dari: (i) Non Capital Cost, meliputi: pengeluaran
eksplorasi dan pengembangan, pengeluaran produksi, dan pengeluaran administrasi; (ii)
Capital Cost, yaitu depresiasi atas investasi aset Kontraktor KPS; dan (iii) Unrecovered Cost,
yaitu pengembalian atas biaya operasi tahun-tahun sebelumnya yang belum dapat diperoleh
kembali.
Cost recovery terhadap penerimaan migas dalam APBN akan berpengaruh terhadap NOI.
NOI dihitung dari gross revenue dikurangi cost recovery. NOI merupakan dasar untuk
menghitung bagian Pemerintah dan Kontraktor (Equity to be Split/ETS). Semakin tinggi
jumlah cost recovery, semakin rendah NOI yang dapat dibagihasilkan sehingga semakin
rendah bagian Pemerintah (government share).
Komponen penerimaan sektor migas dalam struktur APBN terdiri dari: pertama, PNBP SDA
Migas yaitu bagian pemerintah dari NOI (proporsi bagian Pemerintah sesuai share yang
tercantum dalam kontrak antara Pemerintah dengan Kontraktor) setelah dikurangi dengan
komponen pajak dan unsur lainnya (PBB, PPN, PDRD, dan fee kegiatan Usaha Hulu Migas).
PNBP SDA migas tersebut merupakan komponen terbesar dalam total penerimaan migas.
Kedua, PPh migas yaitu penerimaan yang diterima dari pajak yang dikenakan terhadap
penerimaan migas bagian dari kontraktor migas. Pajak yang dikenakan tersebut terdiri dari
PPh Pasal 25/29 Badan sebesar 35 persen dan PPh Pasal 26 yaitu pajak penghasilan yang
dikenakan terhadap Badan Usaha Tetap (BUT) sebesar 20 persen. Ketiga, Domestic Market
Obligation (DMO) adalah kewajiban Badan Usaha atau Bentuk Usaha Tetap untuk
menyerahkan sebagian migas dari bagiannya kepada negara melalui Badan Pelaksana dalam
rangka penyediaan migas untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri yang besarnya diatur
di dalam Kontrak Kerja Sama. Perhitungan penerimaan DMO ini adalah selisih dari nilai
DMO yang dihargai pada harga ICP dengan nilai DMO yang dihargai pada harga tertentu,
biasanya lebih kecil dari harga ICP.
Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan negara dari sektor migas dan mengendalikan
lonjakan cost recovery Kontraktor KPS, Pemerintah akan melakukan langkah kebijakan
yang kongkrit dan langsung menyentuh pada pokok permasalahan terkait dengan cost recovery, namun masih tetap memperhatikan ketentuan perundangan dan kontrak KPS.
Beberapa upaya yang ditempuh dalam rangka menjamin bahwa biaya yang dibebankan
dalam cost recovery sesuai asas kewajaran dan kepatutan antara lain: (i) menyempurnakan
ketentuan yang mengatur cost recovery (selama ini pengaturan cost recovery diatur dalam
lampiran kontrak (exhibit c) yang sifatnya masih umum dan untuk itu diperlukan pengaturan
III-60
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III.44
Perkembangan Cost Recovery, 2005-2009
(miliar US$)
70
50
16
Pendapatan Bruto
14
Bagian Pemerintah
Cost Recov ery
12
10
40
8
30
6
20
Cost Recovery
60
Pend Bruto, Bagian Pemerintah
mengenai cost recovery yang
lebih detail dan jelas); (ii)
mengevaluasi biaya operasi
yang dapat/tidak dapat
dibebankan dalam cost recovery (positive dan negative list);
dan (iii) menetapkan standar
biaya atas pengadaan barang/
jasa untuk kegiatan usaha hulu
migas.
Bab III
4
2
Secara keseluruhan, jumlah
cost
recovery
yang
2 005
2 006
2 007
2 008
2 009
dilaksanakan oleh Pemerintah
Sum ber : Departem en Keuangan
kepada kontraktor KPS
menunjukkan kecenderungan
yang meningkat. Perbandingan antara cost recovery dengan gross revenue dalam periode
2005-2008 berkisar antara 21-23 persen. Pada tahun 2008 cost recovery diperkirakan
mencapai US$10,4 miliar atau meningkat sebesar US$1,7 miliar dibandingkan denga tahun
2007 sebesar US$8,7 miliar. Dalam tahun 2009, pemerintah merencanakan akan
menetapkan cost recovery sebesar US$12,9 juta atau meningkat sebesar US$2,5 miliar
dibandingkan tahun 2008 (lihat Grafik III.44). Tambahan cost recovery tersebut bukan
berasal dari lapangan minyak yang ada (existing), namun terutama berasal dari tiga lapangan
baru yang mulai berproduksi tahun 2009. Lapangan minyak tersebut adalah Tangguh, Blok
Cepu, dan Swap Lapangan Duri. Tambahan cost recovery tersebut merupakan konsekuensi
yang wajar untuk mendapatkan produksi migas tambahan sebesar 70.000 BOPD crude
dan 3,8 juta ton LNG pada tahun 2009, yang akan terus meningkat hingga masa peak.
10
Penerimaan SDA Nonmigas
Grafik III.45
Target Penerimaan SDA Nonmigas, 2008-2009
14
12
(triliun Rp)
Penerimaan SDA nonmigas yang
bersumber dari penerimaan SDA
pertambangan umum, kehutanan, dan
perikanan
dalam
RAPBN
2009
direncanakan mencapai Rp9,5 triliun (0,2
persen terhadap PDB), menurun sebesar
Rp0,4 triliun atau 4,0 persen dari
perkiraan realisasi tahun 2008 sebesar
Rp9,9 triliun (0,2 persen terhadap PDB).
Penerimaan SDA non-migas ini masih
didominasi oleh penerimaan dari
pertambangan umum sebesar 73,7
persen.
10
Per t a m ba n g a n Um u m
Keh u t a n a n
Per ika n a n
8
6
4
2
0
A PBN-P
Per k. Rea lisa si
2 008
RA PBN
2 009
Sumber : Departemen Keuangan
Penerimaan SDA pertambangan umum dalam RAPBN 2009 terdiri dari iuran tetap dan
iuran royalti direncanakan mencapai Rp7,0 triliun (0,1 persen PDB), meningkat sebesar
Rp0,1 triliun atau 1,9 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam tahun
2008 sebesar Rp6,9 triliun atau 0,1 persen PDB (lihat Grafik III.45). Faktor utama yang
mempengaruhi peningkatan SDA pertambangan umum adalah upaya optimalisasi melalui,
NK RAPBN 2009
III-61
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
antara lain : (i) evaluasi dan review atas harga penjualan pada kontrak penjualan antara
Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) dengan pihak ketiga; (ii)
pengawasan produksi dan penjualan batubara secara terpadu dengan pemerintah daerah;
dan (iii) mendorong perusahaan pertambangan untuk meningkatkan status tahap kegiatan
dan produksinya.
Berkaitan dengan komoditi batubara, peranannya akan semakin penting dalam masa
mendatang dalam penyediaan energy mix nasional. Komoditi batubara dapat dikembangkan
dalam berbagai bentuk energi seperti briket batubara, pencairan batubara (Crude Synthetic
Oil/CSO), dan gasifikasi batubara. Di sisi lain, Pemerintah akan lebih mengintensifkan
penanganan terhadap batubara peringkat/kualitas rendah mengingat jumlah kandungannya
yang besar.
Dalam tahun 2009 penerimaan SDA pertambangan umum juga akan mempertimbangkan
penerimaan dari SDA panas bumi. Selama ini Kontrak Operasi Bersama (Joint Operating
Contract) pengusahaan SDA panas bumi didasarkan atas Keputusan Presiden Nomor 49
Tahun 1991 dimana pengusaha SDA wajib menyetorkan kepada negara sebesar 34 persen
dari penerimaan bersih usaha sebagai penerimaan negara. Namun demikian, berdasarkan
Keputusan Menteri Keuangan Nomor 209/KMK.04 Tahun 1998 bagian Pemerintah sebesar
34 persen diberlakukan sebagai penyetoran PPh, sehingga tidak terdapat unsur PNBP dalam
penerimaan tersebut. Untuk itu, Pemerintah c.q Departemen Keuangan merencanakan
untuk mengubah peraturan yang ada agar dalam penerimaan SDA panas bumi terdapat
unsur PNBP (royalty).
Rencana penerimaan SDA kehutanan tahun 2009 adalah sebesar Rp2,4 triliun, lebih rendah
sebesar Rp0,4 triliun atau 15,2 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi tahun
2008 yang mencapai Rp2,8 triliun (0,1 persen PDB). Komponen penerimaan SDA kehutanan
untuk tahun 2009 terdiri dari: (i) penerimaan dana reboisasi; (ii) penerimaan provisi sumber
daya hutan; serta (iii) iuran izin usaha pemanfaatan hutan (IIUPH).
Adapun langkah-langkah kebijakan Pemerintah di sektor kehutanan yang akan dilakukan
pada tahun 2009 adalah memfokuskan pada upaya meminimalkan faktor-faktor yang
menyebabkan terjadinya kerusakan hutan dan mempercepat rehabilitasi sumber daya hutan
yang sudah rusak. Langkah-langkah kebijakan tersebut dilakukan melalui: (i) pemberantasan
pembalakan liar (illegal logging) dan perdagangan kayu ilegal; (ii) revitalisasi sektor kehutanan;
(iii) konservasi sumber daya hutan; (iv) pemberdayaan masyarakat di dalam dan di sekitar
hutan; (v) pemantapan kawasan hutan; (vi) perubahan tarif provisi sumber daya hutan untuk
bahan baku serpih; (vii) perubahan tarif dana reboisasi untuk kayu bulat kecil; dan (viii) perubahan
harga patokan provisi sumber daya hutan untuk kayu jati. Sementara itu, penerimaan SDA
perikanan sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Peraturan
Pemerintah Nomor 62 tahun 2002 tentang Tarif atas Jenis PNBP yang berlaku pada
Departemen Kelautan dan Perikanan, meliputi: (i) pungutan pengusahaan perikanan (PPP),
termasuk di dalamnya pungutan perikanan asing (PPA); dan (ii) pungutan hasil perikanan
(PHP). Target penerimaan SDA perikanan dalam RAPBN 2009 adalah sebesar Rp200 miliar.
Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN
Salah satu faktor terpenting untuk menjaga agar target penerimaan negara yang berasal
dari bagian Pemerintah atas laba BUMN pada tahun 2009 dapat tercapai adalah dengan
menjaga konsistensi peningkatan kinerja BUMN. Dalam tahun 2008, kinerja BUMN
III-62
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Grafik III.46
Dev iden BUMN, 2008-2009
36
(triliun Rp)
diperkirakan akan mengalami
peningkatan sehingga akan
meningkatkan perolehan laba
bersih BUMN dibandingkan
dengan tahun sebelumnya. Laba
bersih BUMN dalam tahun 2008
diperkirakan mencapai Rp81,2
triliun, naik sekitar 13,4 persen
dibandingkan dengan perkiraan
realisasi laba bersih BUMN tahun
2007 yang mencapai Rp71,2 triliun.
Bab III
32
28
24
20
APBN-P
2 008
Sum ber : Departem en Keuangan
Perk. Real
2 008
RAPBN
2 009
Dengan mempertimbangkan perkiraan perolehan laba bersih BUMN dalam tahun 2008, maka,
target penerimaan yang berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN dalam RAPBN 2009
direncanakan mencapai Rp33,0 triliun (0,6 persen PDB) atau 8,8 persen terhadap total PNBP.
Target tersebut lebih rendah sebesar Rp2,0 triliun atau 5,7 persen apabila dibandingkan dengan
perkiraan penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN tahun 2008. Penurunan target
penerimaan tersebut terutama disebabkan oleh pengurangan dividen PT Pertamina, PT Telkom
dan BUMN lainnya, karena penerapan kebijakan dividen interim yang dibayarkan pada tahun
2008. Selain itu, laba PT Pertamina tahun buku 2008 juga diperkirakan berkurang karena adanya
koreksi cost recovery PT Pertamina EP sebesar Rp10,7 triliun. Penerimaan bagian Pemerintah
atas laba BUMN
Tabel III.29
pada tahun 2009
Bagian Pemerintah Atas Laba BUMN Tahun 2008 – 2009
bersumber
dari
(triliun rupiah)
dividen
PT
2008
2009
% thd
Pertamina dan non
APBN-P %thd PDB Perk Real %thd PDB RAPBN
PDB
P e r t a m i n a Penerimaan Dividen BUMN
31,2
0,7
35,0
0,7
33,0
0,6
direncanakan
Pertamina
16,0
0,4
18,6
0,4
21,2
0,4
Non Pertamina
15,2
0,3
16,4
0,4
11,8
0,2
masing-masing
Perbankan
3,9
0,1
4,5
0,1
4,1
0,1
sebesar Rp21,2 triliun
Non Perbankan
11,3
0,3
11,9
0,3
7,7
0,1
dan Rp11,8 triliun
yang terdiri dari penerimaan sektor perbankan sebesar Rp4,1 triliun dan sektor nonperbankan
sebesar Rp7,7 triliun (lihat Tabel III.29).
Guna mengoptimalkan penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN pada tahun
2009, Pemerintah akan menerapkan kebijakan pay out ratio 50-60 persen dengan
beberapa pengecualian, yakni tidak menarik setoran dividen dari beberapa BUMN, antara
lain: (i) BUMN Laba, namun masih mempunyai akumulasi kerugian dari tahun
sebelumnya; (ii) BUMN Laba, tidak akumulasi rugi, namun mengalami kesulitan cash
flow; dan (iii) BUMN sektor asuransi, terkait dengan pelaksanaan Undang-undang Nomor
40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) diamanatkan nirlaba atau
keuntungan semata-mata untuk kepentingan peserta dalam bentuk peningkatan santunan,
sehingga kebijakan pay out ratio secara bertahap pada tahun 2009 akan menjadi nol persen,
dan (iv) beberapa BUMN sektor perkebunan, dengan pertimbangan kemampuan keuangan
perusahaan. Dalam kebijakan penentuan besarnya pay out ratio tersebut, Pemerintah
berpedoman pada upaya menjaga kepentingan penerimaan negara dan BUMN bersangkutan.
Hal tersebut selain untuk menjaga kesinambungan bagian Pemerintah atas laba BUMN
pada tahun 2009, kebijakan penentuan besarnya pay out ratio juga diarahkan untuk tetap
NK RAPBN 2009
III-63
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
menjaga agar BUMN bersangkutan memiliki kapasitas yang cukup untuk mengembangkan
usahanya.
Terkait dengan upaya peningkatan kinerja BUMN dalam tahun 2009, Pemerintah secara
konsisten akan melakukan berbagai langkah pembenahan internal di tubuh BUMN.
Langkah-langkah tersebut antara lain: (i) peningkatan efisiensi di tubuh PT Pertamina; (ii)
peningkatan efisiensi pada BUMN-BUMN yang memiliki kinerja merugi, termasuk PT PLN;
(iii) penerapan prinsip-prinsip korporasi terhadap BUMN yang menjalankan kewajiban PSO
(Public Service Obligation); (iv) restrukturisasi dan privatisasi secara terpadu; (v) penyehatan
perusahaan dengan mengoptimalisasi investasi (capital expenditure) dari laba BUMN; (vi)
tidak menarik dividen dari BUMN yang mengalami akumulasi rugi; dan (vii) perbaikan
governance dan pengawasan kinerja BUMN.
PNBP Lainnya
(triliun Rp)
Penerimaan Negara Bukan Pajak Lainnya
Grafik II I.47
antara lain bersumber dari : (i) pendapatan
T arget PNBP Lainny a, 2008-2009
70
penjualan hasil produksi/sitaan; (ii)
60
pendapatan jasa; (iii) pendapatan bunga;
50
(iv) pendapatan sewa; (v) pendapatan
40
30
bukan pajak dari luar negeri; (vi)
`
20
pendapatan pendidikan; (vii) pendapatan
10
pelunasan piutang; (viii) pendapatan lainny
0
a dari kegiatan hulu migas; dan (ix)
A PBN-P
Per k . Rea lisa si
RA PBN
pendapatan lain-lain. Kontribusi PNBP
2 008
2 009
Sum ber : Departem en Keuangan
Lainnya dalam APBN terus mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun.
Perkembangan target PNBP Lainnya tahun 2008-2009 tersaji dalam Grafik III.47.
Dalam RAPBN 2009, target
penerimaan PNBP Lainnya
diperkirakan mencapai
Rp46,8 triliun mengalami
penurunan sebesar Rp11,3
triliun atau 19,4 persen
dibandingkan
PNBP
Lainnya dalam tahun 2008
sebesar Rp58,1 triliun.
PNBP lainnya yang berasal
dari beberapa K/L yang
mempunyai
pengaruh
signifikan, baik dari segi
penerimaan
maupun
kebijakan dapat dilihat pada
Tabel III.30.
III-64
Tabel III.30
Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2008 – 2009
(triliun rupiah)
No
Kementerian/Lembaga
1
2
3
4
5
Departemen Komunikasi dan Informatika
Departemen Pendidikan Nasional
Kepolisian Negara Republik Indonesia
Badan Pertanahan Nasional
Departemen Hukum dan HAM
6
Peneriman Lainnya, seperti:
- Rekening Dana Investasi (RDI)
- Pendapatan minyak mentah (DMO)
- Penjualan hasil tambang
- Penerimaan lain-lain
Total PNBP Lainnya
Perk.
Realisasi
2008
5,7
4,2
1,5
1,3
1,2
8,3
12,9
3,3
19,7
58,1
RAPBN
2009
5,9
5,1
1,6
1,2
1,2
1,5
12,3
3,6
14,4
46,8
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
PNBP Departemen Komunikasi dan Informatika
Penerimaan Negara Bukan Pajak Lainnya pada Depkominfo antara lain bersumber dari: (i)
pendapatan jasa penyelenggaraan telekomunikasi (BHP Jastel); (ii) pendapatan hak dan
perijinan (Pendapatan BHP Frekuensi); (iii) pendapatan jasa tenaga (Biaya sertifikasi dan
pengujian); dan (iv) pendapatan dari kontribusi pelayanan umum (USO).
Grafik III.48
Target PNBP Depkominfo, 2008-2009
7
6
triliun Rp
Dalam tahun 2009, PNBP Lainnya
Depkominfo diperkirakan sebesar Rp5,9
triliun lebih tinggi Rp0,2 triliun atau 3,5
persen apabila dibandingkan dengan yang
ditetapkan dalam perkiraan realisasi dalam
tahun 2008 sebesar Rp5,7 triliun (lihat
Grafik III.48). Penerimaan tersebut
antara lain bersumber dari pendapatan BHP
Jastel sebesar Rp1,1 triliun, pendapatan BHP
Frekuensi sebesar Rp4,8 triliun.
5
4
3
2
1
0
APBN 2008
APBN-P 2008
RA PBN 2009
Sumber : DepartemenKominfo
Dalam rangka mencapai target PNBP tersebut, pokok-pokok kebijakan yang akan
dilaksanakan oleh Depkominfo pada tahun 2009 adalah sebagai berikut : (i) penyempurnaan/
revisi Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2005 tentang Tarif Atas Jenis PNBP yang
berlaku pada Depkominfo yang menambah jenis penerimaan baru dari pengenaan denda
dan tarif baru atas jenis; (ii) pengenaan BHP frekuensi dengan metode lelang pada pita
frekuensi yang potensial (Bandwith Wireless Access); (iii) pembenahan database baik
pengguna frekuensi maupun penyelenggaraan telekomunikasi; (iv) melaksanakan sosialisasi
secara intensif kepada penyelenggaraan telekomunikasi dan pengguna spektrum frekuensi
berkenaan dengan kewajiban pembayaran PNBP; (v) penegakan hukum secara intensif
kepada penyelenggara telekomunikasi dan pengguna spektrum frekuensi yang tidak
mematuhi ketentuan perundangan dengan melakukan kerjasama dengan Tim Optimalisasi
Penerimaan Negara (OPN) dari Kantor Menko Perekonomian dan BPKP; dan (vi)
pembaharuan dan penambahan tools secara bertahap antara lain sistem monitoring
frekuensi, otomatisasi sistem manajemen/perizinan frekuensi dan alat pengujian.
PNBP Departemen Pendidikan Nasional
Sumber utama PNBP Lainnya pada Depdiknas adalah penerimaan dari sektor pendidikan
tinggi yang berasal dari pendapatan pendidikan, terdiri dari pendapatan uang pendidikan,
pendapatan uang ujian masuk, pendapatan
Grafik III.49
ujian praktik dan pendapatan pendidikan
Target Depdiknas, 2008-2009
6
lainnya.
NK RAPBN 2009
5
triliun Rp
Sejalan dengan peningkatan peranan
masyarakat
dalam
pengembangan
pendidikan, pendapatan pendidikan terus
mengalami peningkatan. PNBP Depdiknas
tahun 2009 diperkirakan sebesar Rp5,1
triliun. Penerimaan ini sebagian besar berasal
dari pendapatan pendidikan dari sektor
4
3
2
1
0
A PBN 2008
APBN-P 2008
RA PBN 2009
Sumber : Departemen Pendidikan Nasional
III-65
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
pendidikan tinggi, yaitu sebesar Rp5,1 triliun. Penerimaan tersebut meningkat sebesar Rp0,9
triliun atau 21,8 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan pendapatan pendidikan dari
sektor pendidikan tinggi dalam tahun 2008 sebesar Rp4,2 triliun (lihat Grafik III.49).
Pendapatan pendidikan tersebut berasal dari pendapatan uang pendidikan sebesar Rp3,3
triliun, pendapatan uang ujian masuk sebesar Rp0,1 triliun, pendapatan uang ujian praktek
sebesar Rp78,5 miliar, pendapatan pendidikan lainnya sebesar Rp1,6 triliun dan pendapatan
lainnya Rp24,1 miliar.
Dalam rangka mencapai target PNBP tersebut, pokok-pokok kebijakan yang akan
dilaksanakan oleh Depdiknas pada tahun 2009 adalah sebagai berikut: (i) meningkatkan
kapasitas dan daya tampung perguruan tinggi; (ii) meningkatkan pelaksanaan berbagai
program kegiatan kerjasama, baik antar instansi maupun lembaga non pemerintah, serta
dunia industri; (iii) meningkatkan kegiatan-kegiatan ilmiah ilmu pengetahuan, teknologi
dan seni sehingga menghasilkan produk dari hasil penyelenggara kegiatan tersebut; (iv)
menghasilkan lulusan berkualitas yang mampu mengembangkan ilmu pengetahuan
teknologi, humaniora, dan seni serta dapat bersaing di pasar internasional berdasarkan moral
agama; (v) menghasilkan penelitian inovatif, yang mendorong pengembangan ilmu
pengetahuan, teknologi, humaniora dan seni dalam skala nasional maupun internasional;
(vi) menghasilkan pengabdian kepada masyarakat untuk memberdayakan masyarakat agar
mampu menyelesaikan masalah secara mandiri dan berkelanjutan; dan (vii) mendukung
upaya untuk mewujudkan pengelolaan keuangan negara yang tertib, taat pada peraturan
perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan dan bertanggung jawab dengan
memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
PNBP Kepolisian Negara Republik Indonesia
Perkiraan PNBP POLRI untuk tahun 2009 adalah sebesar Rp1,6 triliun, lebih tinggi Rp0,1
triliun atau 6,6 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi penerimaan dalam
tahun 2008 sebesar Rp1,5 triliun (lihat Grafik III.50).
triliun Rp
Untuk mencapai target PNBP tersebut, pokok-pokok kebijakan yang akan dilaksanakan oleh
POLRI pada tahun 2009 sebagai berikut: (i) meningkatkan kemampuan Sumber Daya
Manusia melalui pelatihan teknis Lantas dan
pendidikan pelatihan fungsional Lantas; (ii)
Grafik III.50
meningkatkan infrastruktur pendukung
Target PNBP Polri, 2008-2009
1 ,8
pelaksanaan operasional POLRI di bidang
1 ,6
lalu lintas berupa pengadaan Alsus Polantas,
1 ,4
kendaraan patroli roda 2/roda 4, kendaraan
1 ,2
patwal roda 2/roda 4, kendaraan uji SIM
1
0,8
`
roda 2/roda 4, mobil unit pelayanan SIM,
0,6
mobil unit laka Lantas, driving simulator,
0,4
komputer Samsat dan alat cetak TNKB; (iii)
0,2
0
membangun perangkat Satpas dengan
APBN 2008
APBN-P 2008
RAPBN 2009
memanfaatkan perkembangan ilmu
Sum ber : Kepolisian Negara Republik Indonesia
pengetahuan dan teknologi demi memenuhi
tuntutan masyarakat akan pelayanan
POLRI yang lebih profesional dan modern.
III-66
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
PNBP Badan Pertanahan Nasional
Komponen PNBP lainnya pada Badan Pertanahan Nasional terdiri dari: (i) PNBP umum;
(ii) PNBP fungsional; dan (iii) PNBP pendidikan. Faktor-faktor yang mempengaruhi PNBP
pada BPN antara lain: (i) potensi ekonomi masyarakat; (ii) kesadaran masyarakat akan
kebutuhan kepastian hukum (hak atas tanah) dan manfaat peningkatan ekonomi
masyarakat; serta (iii) rasio pajak yang dikenakan terhadap masyarakat, terkait dengan
pelayanan penerbitan sertifikat hak atas tanah.
triliun Rp
Dalam tahun 2009, PNBP BPN ditargetkan
Grafik III.51
mencapai Rp1,2 triliun, lebih rendah sebesar
Target PNBP BPN, 2008-2009
1 ,4
Rp0,1 triliun atau 9,4 persen apabila
1 ,2
dibandingkan
dengan
perkiraan
1
penerimaan dalam tahun 2008 sebesar
0,8
0,6
Rp1,3 triliun (lihat Grafik III.51).
0,4
Penurunan target tersebut terutama
0,2
diakibatkan oleh: (i) proses revisi
0
A PBN 2008
APBN-P 2008
RA PBN 2009
pergeseran pagu pengeluaran antar
Sumber : Badan Pertanahan Nasional
daerah masih harus dilakukan di pusat;
dan (ii) kurangnya penerbitan sertifikat
tanah dikarenakan sebagian masyarakat masih terbebani dengan pajak-pajak yang
dikenakan dalam proses pengurusan sertifikat.
Untuk mencapai target PNBP pada tahun 2009 tersebut, Pemerintah akan melakukan
berbagai langkah kebijakan, antara lain: (i) PNBP umum, yaitu: memaksimalkan
inventarisasi dan penghapusan aset, dan memaksimalkan rekapitulasi data penerimaan pada
satuan kerja; (ii) PNBP fungsional, yaitu : revisi peraturan yang memudahkan pergeseran
target PNBP antar daerah maupun antar kegiatan, dan pengembangan sistem layanan
melalui program LARASITA (mobil pelayanan berpindah-pindah); serta (iii) PNBP
pendidikan, yaitu: memaksimalkan penerimaan mahasiswa program Diploma I STPN sesuai
dengan kapasitas ruang dan dosen yang tersedia.
PNBP Departemen Hukum dan HAM
Perkiraan peningkatan jumlah PNBP tersebut
dipengaruhi antara lain oleh: (i) proses
pelayanan pendaftaran hak kekayaan
intelektual yang lebih mudah dan cepat yang
didukung teknologi informasi; (ii)
meningkatnya
permintaan
Paten
khususnya pada Biaya Pemeliharaan Paten
NK RAPBN 2009
triliun Rp
Dalam tahun 2009 PNBP Depkumham diperkirakan mencapai Rp1,2 triliun. Jumlah ini
meningkat sebesar Rp3,4 miliar atau 0,3 persen apabila dibandingkan dengan target
penerimaan dalam tahun 2008 sebesar Rp1,2 triliun. PNBP Depkumham sebagian besar
bersumber dari penerimaan pelayanan
keimigrasian sebesar Rp1,1 triliun yaitu dari
Grafik III.52
Target PNBP Depkumham, 2008-2009
penerimaan Visa Kunjungan Saat
1,4
Kedatangan (VKSK) dan Izin Tinggal
1,2
Terbatas (ITAS) (lihat Grafik III.52).
1
0,8
0,6
`
0,4
0,2
0
A PBN 2008
APBN-P 2008
RA PBN 2009
Sumber : Departemen Hukum dan HA M
III-67
Bab III
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Tahunan; serta (iii) meningkatnya jumlah pemohon yang membayar ke kas negara berkaitan
dengan pungutan pelayanan jasa hukum Ditjen Administrasi Hukum Umum.
Kebijakan-kebijakan yang akan ditempuh dalam tahun 2009 antara lain: (i) peningkatan
kualitas pelayanan keimigrasian melalui penerapan e-Office dan penerapan sistem penerbitan
surat perjalananan Republik Indonesia yang berbasis teknologi dan informasi; (ii)
menjadikan jasa penggunaan teknologi sistem penerbitan paspor berbasis biometrik menjadi
sumber PNBP; (iii) peningkatan kapasitas sistem teknologi informasi guna mendukung proses
pelayanan permohonan pendaftaran hak kekayaan intelektual yang lebih mudah dan cepat;
serta (iv) pemberian pemahaman secara kontinyu kepada masyarakat atas pentingnya
perlindungan hak kekayaan intelektual.
Pendapatan BLU
(triliun Rp)
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah
Nomor 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan
Grafik III.53
Target Pendapatan BLU, 2008-2009
Keuangan Badan Layanan Umum, Badan
6
Layanan Umum (BLU) adalah instansi di
lingkungan Pemerintah yang dibentuk
5
untuk memberikan pelayanan kepada
masyarakat berupa penyediaan barang
4
dan/atau jasa yang dijual tanpa
mengutamakan mencari keuntungan dan
3
dalam melakukan kegiatannya didasarkan
pada prinsip efesiensi dan produktifitas.
2
Tujuan dari kegiatan BLU adalah untuk
APBN-P 2008
Perkiraan Realisasi
RAPBN 2009
2008
meningkatkan
pelayanan
kepada
Sumber: Departemen Keuangan
masyarakat
dalam
memajukan
kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa dengan memberikan fleksibilitas dalam pengelolaan keuangan berdasarkan
prinsip ekonomi dan produktifitas, dan penerapan praktek bisnis yang sehat.
Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, BLU dapat memungut biaya kepada
masyarakat sebagai bagian atas barang dan/atau jasa layanan yang diberikan sesuai dengan
tarif yang ditetapkan. Penetapan tarif diperhitungkan berdasar pada perhitungan biaya per
unit layanan atau hasil per investasi dana, serta mempertimbangkan kontinuitas dan
pengembangan layanan, daya beli masyarakat, asas keadilan dan kepatutan dan kompetisi
yang sehat.
Dalam tahun 2009, pendapatan BLU diperkirakan mencapai Rp5,8 triliun (0,1 persen PDB).
Penerimaan ini meningkat sebesar Rp0,7 triliun atau 13,1 persen dari perkiraan realisasi
tahun 2008 sebesar Rp5,1 triliun (0,1 persen PDB). Pendapatan BLU sebagian besar bersumber
dari penerimaan jasa pelayanan rumah sakit (RS) sebesar Rp2,8 triliun dan penerimaan
pengelolaan kawasan lainnya, terutama dari sektor kehutanan sebesar Rp1,7 triliun (lihat
Grafik III.53).
III-68
NK RAPBN 2009
Pendapatan Negara dan Hibah 2009
Bab III
3.4.2. Penerimaan Hibah 2009
(triliun Rp)
Dalam tahun 2009, penerimaan hibah direncanakan sebesar Rp0,9 triliun (0,0 persen PDB),
lebih rendah sebesar Rp2,1 triliun dibandingkan dengan perkiraan realisasi penerimaan hibah
tahun 2008 sebesar Rp3,0 triliun (0,1 persen PDB). Faktor utama yang berpengaruh dalam
penurunan penerimaan hibah tersebut
Grafik III.54
adalah telah selesainya sebagian besar
T arget Penerim aan Hibah, 2008-2009
komitmen hibah negara donor yang
3 ,5
berkaitan dengan program rehabilitasi dan
3 ,0
2 ,5
rekonstruksi daerah-daerah yang terkena
2 ,0
dampak bencana alam, seperti Provinsi
1 ,5
NAD dan Nias, serta Daerah Istimewa
1 ,0
Yogyakarta.
0,5
0,0
A PBN-P 2 0 0 8
Per k . Rea l
RA PBN 2 0 0 9
Dalam tahun 2009, kebijakan dalam
2 008
penerimaan hibah yang akan ditempuh
Sumber : Departemen Keuangan
adalah tetap meneruskan kebijakan
sebelumnya, yakni bahwa semua
penerimaan hibah wajib dicatat dalam APBN (on budget). Tujuan dari kebijakan tersebut
adalah agar administrasi penerimaan hibah menjadi teratur dan memberikan jaminan
akuntabilitas laporan penggunaan dana hibah.
Pada dasarnya hibah dari luar negeri yang dicatat pada APBN diperoleh dari komitmen
hibah yang sudah ditanda tangani pada tahun anggaran sebelumnya, sehingga penggunaan
atas hibah tersebut dapat dilaksanakan karena telah melalui persetujuan DPR pada saat
pembahasan penyusunan APBN. Namun, penerimaan hibah dapat juga diperoleh pada saat
tahun anggaran sedang berjalan. Penerimaan hibah tersebut tidak dapat langsung
dipergunakan karena harus melalui persetujuan DPR. Persetujuan dari DPR atas penggunaan
hibah yang diperoleh pada saat tahun anggaran berjalan biasanya diperoleh dalam APBN
perubahan. Dalam kaitan ini, diperlukan perbaikan mekanisme penggunaan hibah sehingga
dapat meningkatkan minat negara donor untuk memberikan komitmen hibah mereka,
terutama terhadap hibah yang diperoleh pada saat tahun anggaran berjalan.
NK RAPBN 2009
III-69
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
BAB IV
RANCANGAN ANGGARAN BELANJA
PEMERINTAH PUSAT 2009
4.1. Umum
Anggaran belanja pemerintah pusat, bersama-sama dengan transfer ke daerah sebagai
komponen belanja negara, mempunyai peranan yang sangat penting dalam mencapai
sasaran-sasaran pokok pembangunan nasional sebagaimana yang direncanakan di dalam
setiap tahapan pembangunan jangka menengah lima tahunan (RPJMN). Pertama, melalui
intervensi anggaran belanja negara, dan kerangka regulasi berbagai program pembangunan,
sasaran-sasaran indikatif yang tercantum di dalam RJPMN dijabarkan secara operasional
dalam bentuk program-program dan berbagai kegiatan pembangunan, dengan rencana
pembiayaan yang lebih konkrit dan realistis sesuai dengan kemampuan pengerahan sumbersumber keuangan negara. Kedua, sebagai salah satu piranti utama kebijakan fiskal, anggaran
belanja negara di dalam APBN mempunyai pengaruh yang cukup kuat di dalam
mempengaruhi, baik arah dan pola alokasi sumber daya ekonomi antarbidang, antarsektor,
dan antarkegiatan dalam masyarakat, maupun distribusi hasil pembangunan. Ketiga,
mengingat sektor pemerintah merupakan konsumen/pembeli barang dan jasa terbesar dalam
struktur permintaan agregat (aggregate demand), maka dari segi jumlah maupun strategi
alokasinya, anggaran belanja negara mempunyai pengaruh yang relatif signifikan terhadap
arah perkembangan ekonomi di berbagai bidang, baik produksi dan kesempatan kerja,
maupun distribusi pendapatan dan pemerataan pembangunan, serta stabilitas nasional.
Sebagai rencana operasional tahun terakhir dari RPJMN 2004 - 2009, Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN)
Tahun Anggaran 2009, memiliki posisi yang sangat strategis dalam merealisasikan tahap
terakhir, dan menuntaskan pencapaian pelaksanaan 3 (tiga) agenda pembangunan nasional,
seperti tertuang dalam RPJMN, yang merupakan penjabaran dari visi dan misi Presiden
terpilih hasil pemilihan umum secara langsung oleh rakyat yang demokratis. Ketiga agenda
pembangunan nasional, yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah
tersebut, adalah: (i) menciptakan Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan
Indonesia yang adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Dalam kerangka pelaksanaan visi dan misi Presiden terpilih, ketiga agenda pembangunan
nasional tersebut, kemudian dijabarkan lebih lanjut ke dalam berbagai prioritas dan tema
pembangunan, yang secara formal dituangkan dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP),
yang memuat arah kebijakan nasional satu tahun, yang merupakan komitmen Pemerintah
untuk memberikan kepastian kebijakan dalam melaksanakan pembangunan nasional yang
berkesinambungan. Tema dan prioritas pembangunan dalam setiap RKP tersebut, disusun
dan ditetapkan dengan mempertimbangkan berbagai kemajuan yang telah dapat dicapai
dalam setiap tahapan dari proses pembangunan, serta berbagai masalah dan tantangan
pokok yang dihadapi dan harus dipecahkan pada tahun yang bersangkutan.
NK dan RAPBN 2009
IV-1
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Dalam tahun 2005, sebagai tahun pertama pelaksanaan pembangunan, setelah berakhirnya
Program Pembangunan Nasional (Propenas) tahun 2000 – 2004, RKP 2005 disusun dalam
bentuk Rencana Pembangunan Nasional (Repenas) sebagai masa transisi dari rencana kerja
pemerintah, dan dimaksudkan terutama untuk mengisi kekosongan perencanaan
pembangunan pada tahun 2005, agar dapat dijadikan sebagai acuan dalam penyusunan
RAPBN Tahun 2005. Dengan demikian, berbagai program pembangunan yang dilaksanakan
pada tahun 2005, sebagai masa transisi tersebut, sebagian masih merupakan kelanjutan
dari program-program pembangunan yang telah disusun pada masa pemerintahan
sebelumnya.
RPJMN tahun 2004-2009, sebagai penjabaran dan pelaksanaan dari visi dan misi
pemerintahan Presiden terpilih, secara konsisten baru mulai dilaksanakan sejak tahun 2006.
Dalam RKP tahun 2006, tema pembangunan yang ditetapkan adalah “Reformasi
menyeluruh untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat berlandaskan
Indonesia lebih aman, damai, dan demokratis”. Dengan tema pembangunan
tersebut, maka dalam RKP tahun 2006 ditetapkan 7 prioritas pembangunan, yang meliputi:
(i) penanggulangan kemiskinan dan kesenjangan; (ii) peningkatan kesempatan kerja,
investasi, dan ekspor; (iii) revitalisasi pertanian dan perdesaan; (iv) peningkatan aksesibilitas
dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (v) penegakan hukum, pemberantasan korupsi,
dan reformasi birokrasi; (vi) pemantapan keamanan dan ketertiban serta penyelesaian konflik;
dan (vii) rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh.
Sementara itu, dalam RKP tahun 2007 ditetapkan tema pembangunan: “Meningkatkan
kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan untuk meningkatkan
kesejahteraan rakyat”. Berdasarkan tema pembangunan tersebut, maka dalam RKP
tahun 2007 terdapat 9 prioritas pembangunan, yaitu: (i) penanggulangan kemiskinan;
(ii) peningkatan kesempatan kerja, investasi, dan ekspor; (iii) revitalisasi pertanian, perikanan,
kehutanan, dan pembangunan perdesaan; (iv) peningkatan aksesibilitas dan kualitas
pendidikan dan kesehatan; (v) penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi, dan
reformasi birokrasi; (vi) penguatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan
ketertiban, serta penyelesaian konflik; (vii) rehabilitasi dan rekonstruksi Nanggroe Aceh
Darussalam (NAD)-Nias, Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, serta mitigasi
bencana; (viii) percepatan pembangunan infrastruktur; dan (ix) pembangunan perbatasan
dan wilayah terisolir.
Selanjutnya, dalam RKP tahun 2008 ditetapkan tema pembangunan: “Percepatan
pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”.
Dengan tema pembangunan tersebut, dalam RKP tahun 2008 ditetapkan 8 prioritas
pembangunan, yaitu meliputi: (i) peningkatan investasi, ekspor dan kesempatan kerja;
(ii) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan pembangunan perdesaan;
(iii) percepatan pembangunan infrastruktur; (iv) peningkatan akses dan kualitas pendidikan
dan kesehatan; (v) peningkatan efektivitas penanggulanan kemiskinan; (vi) pemberantasan
korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi; (vii) penguatan kemampuan
pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri; dan (viii) penanganan bencana,
pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung.
Dari hasil evaluasi terhadap 4 tahun pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009, dapat disimpulkan
bahwa hasil-hasil pelaksanaan dua agenda pembangunan, yaitu agenda aman dan damai,
IV-2
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
serta agenda pembangunan adil dan demokratis, telah mengarah kepada keadaan yang
diinginkan. Pelaksanaan agenda aman dan damai telah mencapai banyak kemajuan, antara
lain dengan terwujudnya kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat yang semakin
kondusif. Penanganan berbagai tindak kriminal, seperti kejahatan konvensional maupun
transnasional, konflik horizontal, konflik vertikal, penyalahgunaan dan peredaran gelap
narkoba, serta berbagai bentuk kriminalitas yang lainnya, baik secara kuantitas maupun
kualitas telah menunjukkan hasil yang signifikan.
Dari agenda pembangunan adil dan demokratis, dapat dicatat berbagai kemajuan penting,
diantaranya dalam kerangka pemberantasan korupsi, langkah-langkah untuk menciptakan
iklim takut korupsi semakin memperlihatkan perkembangan yang positif, baik di lingkungan
penyelenggara negara, dunia usaha maupun masyarakat. Di bidang pelaksanaan reformasi
birokrasi, berbagai kemajuan telah dicapai, diantaranya inisiatif reformasi birokrasi telah
dilaksanakan di lingkungan instansi pemerintah sebagai upaya meningkatkan kinerja
penyelenggaraan pemerintahan, yang antara lain ditandai dengan: tersusunnya berbagai
naskah RUU sebagai landasaan pelaksanaan reformasi birokrasi, seperti RUU Pelayanan
Publik, RUU Administrasi Pemerintahan, RUU Kementerian Negara, RUU Tata Hubungan
Kewenangan Pemerintah Pusat dan Daerah, RUU Etika Penyelenggara Negara, dan lainnya.
Beberapa naskah RUU tersebut telah dibahas dengan DPR dan diharapkan pada tahun
2008 terdapat perkembangan yang berarti. Kemajuan di bidang pelayanan publik, ditandai
antara lain dengan: penerapan pelayanan satu pintu di berbagai daerah; penggunaan
teknologi informasi dalam pelayanan publik (e-services), termasuk dalam proses pengadaan
barang dan jasa (e-procurement); diterbitkannya petunjuk teknis penyusunan dan penetapan
standar pelayanan minimal (SPM), dan diselenggarakannya berbagai diklat manajemen
SPM.
Demikian pula, hasil-hasil dari pelaksanaan agenda peningkatan kesejahteraan masyarakat
juga terus menunjukkan kemajuan yang cukup signifikan. Selama kurun waktu empat tahun
terakhir pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009, pertumbuhan ekonomi mencapai 5,7 persen
pada tahun 2005, 5,5 persen pada tahun 2006, 6,3 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan
mencapai 6,2 persen pada tahun 2008. Dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup
tinggi tersebut, lapangan kerja yang tercipta antara Februari 2007-Februari 2008 meningkat
sangat tinggi, yaitu hampir 7,1 juta lapangan pekerjaan baru. Peningkatan lapangan kerja
ini pada gilirannya dapat menurunkan tingkat pengangguran terbuka, yaitu dari 9,75 persen
pada Februari 2007 menjadi 8,46 persen pada Februari 2008.
Walaupun telah banyak kemajuan yang dicapai dari agenda peningkatan kesejahteraan
rakyat, namun masih banyak permasalahan dan tantangan yang harus dihadapi dan perlu
segera diselesaikan. Berdasarkan hasil evaluasi tersebut, maka dalam rangka mempercepat
tercapainya sasaran-sasaran pokok agenda meningkatkan kesejahteraan rakyat, dalam RKP
tahun 2009, sebagai tahun terakhir pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009, ditetapkan tema
pembangunan nasional “Peningkatan Kesejahteraan Rakyat dan Pengurangan
Kemiskinan”.
Berdasarkan tema pembangunan tersebut, dalam RKP tahun 2009 terdapat 3 prioritas
pembangunan nasional, yaitu: (i) peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan
perdesaan; (ii) percepatan pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan
ekonomi yang didukung oleh pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi; dan
NK dan RAPBN 2009
IV-3
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
(iii) peningkatan upaya anti korupsi, reformasi birokrasi, serta pemantapan demokrasi,
pertahanan dan keamanan dalam negeri.
Di dalam melaksanakan program-program pembangunan yang tertuang dalam Rencana
Kerja Pemerintah tahun 2009 tersebut, terdapat 7 prinsip-prinsip pengarusutamaan yang
menjadi landasan operasional bagi seluruh aparatur negara, yaitu: (i) pengarusutamaan
partisipasi masyarakat; (ii) pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan;
(iii) pengarusutamaan gender; (iv) pengarusutamaan tata pengelolaan yang baik (good
governance); (v) pengarusutamaan pengurangan kesenjangan antarwilayah dan percepatan
pembangunan daerah tertinggal; (vi) pengarusutamaan desentralisasi dan otonomi daerah;
dan (vii) pengarusutamaan padat karya.
Sesuai dengan tema dan prioritas pembangunan nasional dalam RKP tahun 2009 tersebut,
kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2009, sebagai instrumen
pembiayaan bagi berbagai program dan kegiatan pembangunan sektor pemerintah,
diarahkan terutama untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional dalam memacu
pertumbuhan (pro-growth), menciptakan dan memperluas lapangan kerja (pro-job), serta
mengurangi kemiskinan (pro-poor), di samping tetap menjaga stabilitas nasional, kelancaran
kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan dan peningkatan kualitas pelayanan
kepada masyarakat. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, maka prioritas alokasi anggaran
belanja pemerintah pusat dalam RAPBN tahun 2009 diberikan pada: (i) belanja modal,
terutama untuk investasi di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan ekonomi
nasional; (ii) bantuan sosial, terutama untuk menyediakan pelayanan dasar kepada
masyarakat, khususnya di bidang pendidikan dan kesehatan, dan pemberdayaan masyarakat
(PNPM); (iii) perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan;
(iv) peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional
pemerintahan; (v) penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan
jasa pada tingkat yang terjangkau masyarakat; serta (vi) pemenuhan kewajiban pembayaran
bunga utang.
Selanjutnya, dalam rangka meningkatkan efektivitas (hasil guna) dan efisiensi (daya guna)
dari setiap rupiah belanja (pengeluaran) pemerintah, dan kesesuaian antara masukan (input)
dengan keluaran (output) dan outcome, maka dalam kerangka pembaharuan sistem
penganggaran (budgeting system reform), dalam tahun 2009 akan terus dilakukan langkahlangkah perbaikan kualitas perencanaan dan penganggaran. Hal ini dilakukan dengan antara
lain: (i) sinkronisasi kegiatan (antara kegiatan prioritas nasional dan kegiatan masing-masing
unit eselon II berdasarkan tugas pokok dan fungsi, formulasi output dan kriteria indikator,
serta kegiatan dasar untuk mendukung operasi pemerintah dan layanan publik);
(ii) penyempurnaan pedoman RKA-KL tahun 2009, yang meliputi baik perbaikan norma
dan pedoman penyusunan RKA-KL tahun 2009, maupun pengembangan sistem aplikasi
RKA-KL tahun 2009, (iii) revisi PP Nomor 21 tentang Penyusunan RKA-KL; dan (iv) sistem
integrasi desain RKP, Renja-KL, RKA-KL, dan DIPA.
Sejalan dengan itu, juga akan terus dilakukan langkah-langkah peningkatan kualitas
pengeluaran (quality of spending), antara lain melalui: (i) restrukturisasi program yang
akan dituangkan dalam RPJM dan RKP dengan pendekatan tugas pokok dan fungsi (tupoksi)
masing-masing unit Eselon I pada K/L; (ii) penetapan sasaran program sebagai outcome
dilengkapi dengan rumusan indikator kinerja yang realistis sebagai alat ukur evaluasi kinerja;
IV-4
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(iii) perumusan kegiatan untuk masing-masing unit Eselon II yang mencerminkan tupoksi
dan secara langsung menunjang pencapaian sasaran program; (iv) penetapan output kegiatan
yang spesifik dan terukur, serta indikator kinerja secara realistis sebagai acuan dalam evaluasi
kinerja; (v) monitoring dan evaluasi dilaksanakan dengan mengacu pada indikator yang
telah ditetapkan dan disesuaikan dengan kebutuhan yang difokuskan pada: (a) kinerja
keuangan, yang mencerminkan kemampuan daya serap terhadap anggaran yang disediakan
dan pencapaian target fisik (evaluasi kinerja input); (b) kinerja pelayanan, yang
mencerminkan kemampuan mewujudkan pencapaian output yang direncanakan dalam
rangka service delivery (evaluasi kinerja output); dan (c) kinerja manfaat, yang
mencerminkan kemampuan dalam memenuhi sasaran program yang telah ditetapkan
(evaluasi kinerja outcome); serta (vi) peningkatan kapasitas pengelola anggaran di seluruh
unit eselon I K/L dalam menetapkan: (a) rumusan program yang mencerminkan tupoksi
unitnya, serta mendukung pencapaian visi dan misi K/L yang bersangkutan, (b) merumuskan
indikator kinerja program dan kegiatan yang jelas (specific), terukur (measurable),
perwujudan dari data/informasi yang memang diperlukan (attributable) sesuai dengan ruang
lingkup kejadian (relevant) dan jangka waktu tertentu (timely), (c) merumuskan
nomenklatur kegiatan yang mencerminkan tupoksi unit dan menjadi penanggung jawab
dalam pelaksanaannya, yang merupakan penjabaran dari program, dan (d) menyusun
standar biaya khusus (SBK) yang mencerminkan kebutuhan dana untuk menghasilkan
sebuah output.
Berdasarkan berbagai pertimbangan dan langkah-langkah kebijakan yang akan ditempuh
untuk mendukung pencapaian sasaran-sasaran pembangunan sebagaimana tertuang dalam
RKP tahun 2009 tersebut, maka dalam RAPBN tahun 2009, direncanakan alokasi anggaran
belanja pemerintah pusat sebesar Rp867,2 triliun (16,4 persen terhadap PDB). Jumlah ini,
berarti mengalami peningkatan Rp170,1 triliun atau 24,4 persen bila dibandingkan dengan
pagu alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang ditetapkan dalam APBN-P tahun
2008 sebesar Rp697,1 triliun (15,5 persen terhadap PDB). Demikian pula, bila dibandingkan
dengan total perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam keseluruhan
tahun 2008 sebesar Rp804,0 triliun, maka rencana anggaran belanja pemerintah pusat
dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, berarti secara nominal mengalami peningkatan sebesar
Rp63,1 triliun, atau 7,9 persen.
Outcome yang diharapkan dari alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam RAPBN
tahun 2009 tersebut adalah tercapainya pertumbuhan PDB sisi konsumsi pemerintah sebesar
5,0 persen, dan pembentukan modal tetap domestik bruto (investasi) sebesar 11,7 persen,
agar dapat mendukung pencapaian target pertumbuhan ekonomi nasional tahun 2009
sebesar 6,2 persen. Percepatan pertumbuhan ekonomi tahun 2009 tersebut, diharapkan akan
lebih berkualitas, sehingga mampu mendorong upaya penciptaan kesempatan kerja yang
lebih luas, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat miskin.
Dengan peningkatan pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas tersebut, maka tingkat
pengangguran terbuka dalam tahun 2009 diharapkan dapat diturunkan menjadi sekitar
7,0 – 8,0 persen dari angkatan kerja, dan angka kemiskinan dapat diturunkan menjadi
sekitar 12,0 – 14,0 persen.
NK dan RAPBN 2009
IV-5
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
4.2. Evaluasi Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat, 2005-2008
Ada empat perkembangan penting atau perubahan cukup mendasar, yang membedakan
pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat dalam periode 2005-2008, dengan
pelaksanaan anggaran belanja negara pada tahun-tahun sebelumnya.
Pertama, anggaran belanja pemerintah pusat dalam periode 2005-2008, disusun,
dilaksanakan, dan dipertanggungjawabkan dalam kerangka pelaksanaan pembaharuan
(reformasi) keuangan negara, sebagaimana diamanatkan dalam tiga Undang-Undang (UU)
di bidang keuangan negara. Ketiga UU di bidang keuangan negara, sebagai tonggak
pembaharuan fiskal (fiscal reform), yang mengamanatkan berbagai perubahan cukup
mendasar dalam pengelolaan keuangan negara tersebut, adalah: (i) UU No. 17 Tahun 2003;
(ii) UU No. 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; dan (iii) UU No. 15 Tahun
2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara.
Perubahan cukup mendasar yang diamanatkan oleh UU No. 17 Tahun 2003, yang menjadi
acuan (pedoman) dalam penyusunan dan pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat
selama empat tahun pelaksanaan RPJMN 2004-2009, antara lain berkaitan dengan tiga
pilar dalam penganggaran belanja negara, yaitu meliputi: (i) penganggaran terpadu (unified
budget); (ii) penganggaran berbasis kinerja (performance based budget); dan (iii) kerangka
pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework). Implikasi dari
pendekatan penganggaran terpadu (unified budget) dalam pembaharuan sistem
penganggaran belanja negara, menyebabkan sejak tahun 2005, penyusunan dan pelaksanaan
anggaran belanja pemerintah pusat, berbeda dengan penyusunan dan pelaksanaan anggaran
belanja pusat pada masa-masa sebelum tahun 2005, tidak lagi memisahkan anggaran
belanja rutin (current expenditures) dengan anggaran belanja pembangunan (development
expenditures). Namun, penyusunan anggaran dilakukan secara terintegrasi antarprogram/
antarkegiatan dan jenis belanja pada kementerian negara/lembaga beserta seluruh satuan
kerja yang bertanggungjawab terhadap aset dan kewajiban yang dimilikinya. Dengan
pendekatan sistem pengganggaran terpadu seperti itu, maka berbeda dengan periode-periode
sebelumnya, satuan kerja ditempatkan sebagai business unit yang menjadi titik sentral dari
seluruh proses dari siklus anggaran (budget cycle), mulai dari tahap perencanaan dan
penganggaran hingga tahap pelaksanaan dan pelaporan APBN dilaksanakan.
Sebagai konsekuensi dari dijadikannya satuan kerja sebagai business unit terkecil, maka
satuan kerja harus menyusun dan menyampaikan rencana kerja dan anggaran kementerian
negara/lembaga (RKA-KL) secara berjenjang kepada Menteri/Pimpinan lembaga untuk
selanjutnya disampaikan kepada Menteri Keuangan dan Menteri Perencanaan Pembangunan
Negara/Ketua Bappenas. RKA-KL merupakan dokumen penganggaran yang akan menjadi
bahan penyusunan NK & RAPBN. Selanjutnya, untuk dapat melaksanakan kegiatan-kegiatan
yang telah tertuang dalam RKA-KL, sejak tahun 2005 diperkenalkan adanya dokumen baru,
yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Apabila dalam periode-periode sebelum tahun
2005 terdapat dua dokumen pelaksanaan anggaran yang terpisah, yaitu daftar isian kegiatan
(DIK) untuk anggaran belanja rutin, dan daftar isian proyek (DIP) untuk anggaran belanja
pembangunan (belanja modal), maka sejak tahun 2005 dokumen pelaksanaan tersebut
digabung menjadi satu, dalam bentuk daftar isian pelaksanaan anggaran (DIPA).
IV-6
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Sementara itu, implikasi dari pelaksanaan anggaran berbasis kinerja, dalam kerangka
pembaharuan sistem penganggaran, mengakibatkan penyusunan anggaran belanja dari
setiap satuan kerja pada semua kementerian negara/lembaga pemerintah pusat harus
dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan (input) dengan keluaran
(output) dan/atau hasil (outcome) yang diharapkan, termasuk efisiensi dalam pencapaian
hasil dan keluaran tersebut.
Selanjutnya, implikasi dari pemberlakuan konsep kerangka pengeluaran jangka menengah
(medium term expenditure framework), menyebabkan perencanaan penganggaran belanja
dari setiap satuan kerja pada semua kementerian negara/lembaga seharusnya dilakukan
dengan memperhitungkan kebutuhan anggaran dalam perspektif lebih dari satu tahun.
Kedua, penyusunan dan pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat selama periode
2005 – 2008 dilakukan dengan mengikuti perubahan struktur dan format belanja negara
baru, sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang diatur dalam Pasal 11 ayat (5) UU No. 17
Tahun 2003. Berdasarkan pada ketentuan tersebut, alokasi anggaran belanja negara, termasuk
anggaran belanja pemerintah pusat dirinci menurut organisasi, fungsi, dan jenis belanja.
Rincian belanja negara menurut organisasi dalam setiap tahun anggaran, disesuaikan
dengan susunan kementerian negara/lembaga pemerintah pusat, yang dibentuk untuk
melaksanakan tugas pokok dan fungsi tertentu dari pemerintah berdasarkan UUD 1945
dan peraturan perundangan yang berlaku. Sementara itu, rincian belanja pemerintah pusat
menurut jenis, dalam format yang baru diperluas dari 6 jenis menjadi 8 jenis. Kedelapan
jenis belanja dalam penganggaran belanja pemerintah pusat tersebut, terdiri dari: (i) belanja
pegawai; (ii) belanja barang; (iii) belanja modal; (iv) pembayaran bunga utang; (v) subsidi;
(vi) belanja hibah; (vii) bantuan sosial; dan (viii) belanja lain-lain. Selanjutnya, rincian belanja
negara juga berubah dari pendekatan sektor, subsektor, program dan kegiatan/proyek
menjadi pendekatan berdasarkan fungsi, subfungsi, program dan kegiatan.
Ketiga, anggaran belanja pemerintah pusat, dalam kerangka pembaharuan sistem demokrasi,
ditempatkan sebagai ujung tombak dari bentuk kerangka intervensi anggaran secara
langsung oleh pemerintah dalam membiayai berbagai program pembangunan yang
mencerminkan platform Presiden terpilih hasil pemilihan Presiden yang dilakukan secara
langsung, umum, bebas dan rahasia.
Keempat, adanya perubahan orientasi kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat
dalam periode 2005-2008 yang lebih diarahkan untuk mendukung langkah-langkah stimulasi
terhadap perekonomian dari sisi fiskal (pro-growth), dalam rangka memperluas penciptaan
lapangan kerja produktif (pro-job), dan mengentaskan kemiskinan (pro-poor).
Berbagai pembaharuan dalam sistem penganggaran, serta perubahan orientasi kebijakan
alokasi anggaran belanja negara, dan kebijakan fiskal terkait lainnya, yang ditempuh
pemerintah dalam kurun waktu 2005-2008, membawa konsekuensi pada perkembangan
kinerja belanja pemerintah pusat dalam periode tersebut. Di samping itu, perkembangan
pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat dalam kurun waktu 4 tahun terakhir, juga
sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai indikator ekonomi makro, baik domestik
maupun eksternal, yang dalam periode tersebut bergerak sangat dinamis.
Dengan perkembangan berbagai faktor internal maupun eksternal, langkah-langkah
pembaharuan sistem penganggaran, dan perubahan dalam orientasi kebijakan belanja dan
kebijakan fiskal lainnya yang terkait, maka sejalan dengan bertambah besarnya kebutuhan
NK dan RAPBN 2009
IV-7
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
anggaran bagi penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan, pemberian pelayanan
publik, pemberian stimulus fiskal dalam upaya peningkatan kesejahteraan rakyat, penyediaan
subsidi dalam upaya pengendalian dan stabilisasi harga barang-barang kebutuhan pokok,
serta pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang, dalam kurun waktu 2005-2008,
realisasi anggaran belanja pemerintah pusat mengalami peningkatan yang cukup signifikan.
Apabila dalam tahun 2005, realisasi anggaran belanja pemerintah pusat baru mencapai
Rp361,2 triliun (13,0 persen terhadap PDB), maka pada tahun 2008, realisasi anggaran
belanja pemerintah pusat tersebut diperkirakan telah mencapai sebesar Rp804,0 triliun (17,2
persen terhadap PDB), atau secara nominal meningkat dengan rata-rata 30,6 persen per
tahun.
4.2.1.
Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2005 - 2008
Dari evaluasi terhadap pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja
selama kurun waktu 2005 – 2008, terdapat beberapa perkembangan penting dan perubahan
yang sangat signifikan pada komposisi anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis
dalam kurun waktu 2005 – 2008 (lihat Tabel IV.1 dan Grafik IV.1).
Tabel IV.1
Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP), 2005-2008
( triliun rupiah )
2005
Uraian
Realisasi
2006
% thd
PDB
% thd
BPP
2007
Realisasi
% thd
PDB
% thd
BPP
2008
Realisasi
% thd
PDB
% thd
BPP
% thd
APBN-P
PDB
% thd
BPP
Perkiraan
Realisasi
% thd
PDB
% thd
BPP
1. Belanja Pegawai
54,3
1,9
15,0
73,3
2,2
16,6
90,4
2,3
17,9
123,5
2,8
17,7
123,5
2,6
2. Belanja Barang
29,2
1,0
8,1
47,2
1,4
10,7
54,5
1,4
10,8
67,5
1,5
9,7
67,5
1,4
8,4
3. Pembayaran Bunga Utang
65,2
2,3
18,1
79,1
2,4
18,0
79,8
2,0
15,8
94,8
2,1
13,6
97,0
2,1
12,1
4. Subsidi
15,4
120,8
4,3
33,4
107,4
3,2
24,4
150,2
3,8
29,8
234,4
5,2
33,6
327,8
7,0
40,8
5. Belanja Modal
32,9
1,2
9,1
55,0
1,6
12,5
64,3
1,6
12,7
79,1
1,8
11,4
79,1
1,7
9,8
6. Belanja Hibah
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
7. Bantuan Sosial
24,9
0,9
6,9
40,7
1,2
9,3
49,8
1,3
9,9
59,7
1,3
8,6
59,7
1,3
7,4
8. Belanja lain-lain
34,0
1,2
9,4
37,4
1,1
8,5
15,6
0,4
3,1
38,0
0,8
5,5
49,3
1,1
6,1
Total BPP
361,2
13,0
100,0
440,0
13,2
100,0
504,6
12,8
100,0
697,1
15,5
100,0
804,0
17,2
100,0
Sumber : Departemen Keuangan
Grafik IV.1
Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2005 - 2008
2008
Perkiraan
Realisasi
Belanja Pegawai
APBN-P
Belanja Barang
2007
2006
Belanja Modal
Realisasi
Realisasi
Pembayaran Bunga Utang
Subsidi
Belanja Hibah
Bantuan Sosial
2005
Belanja Lain-lain
Realisasi
Sumber : Departemen Keuangan
IV-8
100,0
200,0
300,0
400,0
500,0
triliun Rp
600,0
700,0
800,0
900,0
Dalam kurun waktu empat tahun
terakhir, realisasi anggaran belanja
pemerintah pusat sebagian besar
merupakan realisasi belanja mengikat
atau pengeluaran-pengeluaran yang
bersifat wajib (nondiscretionary
expenditures). Rasio anggaran belanja
mengikat terhadap total belanja
pemerintah pusat dalam rentang
waktu tersebut meningkat, dari sebesar
66,5 persen pada tahun 2005 menjadi
68,2 persen dari total perkiraan
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
realisasi anggaran belanja pemerintah pusat pada tahun 2008. Hal ini terutama dipengaruhi
oleh perkembangan berbagai faktor eksternal, seperti harga minyak mentah, dan nilai tukar
yang berakibat pada meningkatnya beban subsidi dan pembayaran bunga utang. Sebaliknya,
porsi anggaran belanja yang tidak mengikat (discretionary expenditure), dalam periode
yang sama relatif sedikit mengalami penurunan, dari sebesar 33,5 persen pada tahun 2005
menjadi hanya sebesar 31,8 persen dari total perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintah
pusat pada tahun 2008. Hal ini menunjukkan bahwa sekalipun APBN, khususnya belanja
pemerintah pusat mengalami situasi dan masa-masa yang sangat sulit akibat tekanan dari
berbagai faktor eksternal, seperti kenaikan harga minyak mentah di pasar internasional,
dan harga pangan dunia, namun dengan langkah-langkah kebijakan alokasi anggaran yang
sejauh mungkin diusahakan optimal, maka dapat dicegah dan dihindari kecenderungan
menurunnya secara tajam porsi alokasi anggaran belanja tidak mengikat.
Sejalan dengan perkembangan tersebut, dalam rentang waktu yang sama, jumlah belanja
operasional dalam keuangan pemerintah pusat (yang terdiri dari belanja pegawai, belanja
barang, pembayaran bunga utang dan subsidi), menyerap sekitar 74,6 persen dari total
anggaran belanja pemerintah pusat pada tahun 2005, dan menjadi sekitar 76,6 persen dari
total alokasi anggaran belanja pemerintah pusat pada tahun 2008. Kondisi ini terutama
berkaitan dengan kecenderungan meningkatnya beban subsidi, pembayaran bunga utang,
dan belanja pegawai berkenaan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan fungsi
pelayanan umum.
Menyadari bahwa kecenderungan meningkatnya realisasi pengeluaran yang bersifat wajib
membawa konsekuensi pada terbatasnya dana yang tersedia bagi pelaksanaan berbagai
program dan kegiatan pembangunan, sehingga ruang gerak yang tersedia bagi pemerintah
untuk melakukan intervensi fiskal, dalam bentuk stimulasi dari anggaran belanja negara
terhadap kegiatan ekonomi masyarakat, baik untuk mendorong pertumbuhan ekonomi,
penciptaan lapangan kerja produktif maupun pengentasan kemiskinan menjadi relatif agak
terbatas, maka dalam beberapa tahun terakhir telah diambil langkah-langkah kebijakan
untuk meningkatkan kualitas belanja negara, dengan lebih memperhatikan efisiensi,
ketepatan alokasi, pengaruh yang besar terhadap perekonomian (growth, employment, dan
poverty), dan peningkatan hubungan keuangan pusat dan daerah. Untuk mempercepat
pertumbuhan ekonomi, sejak tahun 2007 telah, sedang dan akan terus dilakukan langkahlangkah pembaharuan dan perbaikan dalam kebijakan alokasi anggaran. Pertama, karena
alokasi belanja pegawai, pembayaran bunga utang dan subsidi merupakan belanja yang
tidak dapat dielakkan, maka pembaharuan kebijakan alokasi anggaran tersebut ditempuh
melalui realokasi belanja barang dari masing-masing kementerian negara/lembaga ke
belanja modal dan bantuan sosial. Kedua, agar mampu memberikan dampak positif yang
lebih besar terhadap perekonomian secara keseluruhan, maka dilakukan peningkatan kualitas
belanja modal.
Sekalipun demikian, agar tidak mengganggu pencapaian sasaran pembangunan yang telah
direncanakan, kebijakan pergeseran belanja barang ke belanja modal dan/atau bantuan
sosial yang dikelola oleh kementerian negara/lembaga tersebut, dilakukan dengan mengacu
kepada batasan tertentu, baik batasan yang bersifat umum, maupun batasan yang bersifat
khusus. Batasan umum pengalihan belanja barang tidak mengikat ke belanja modal dan/
atau bantuan sosial tersebut antara lain adalah: (i) tidak mengubah pagu belanja mengikat;
(ii) pengurangan belanja barang tidak berdampak pada pencapaian sasaran keluaran dari
NK dan RAPBN 2009
IV-9
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
kegiatan prioritas, dan tidak mengurangi tingkat pelayanan kepada masyarakat; serta
(iii) pengurangan belanja barang tidak mengikat diutamakan dari belanja perjalanan dinas
dan belanja barang operasional. Sedangkan batasan khususnya adalah realokasi ke belanja
modal tersebut tidak boleh digunakan untuk pembelian kendaraan dinas, pembangunan
gedung kantor, dan pembangunan rumah dinas. Alokasi belanja modal tersebut harus
difokuskan untuk pembangunan infrastruktur daerah yang bisa mendorong pertumbuhan
ekonomi.
Dengan kebijakan pergeseran alokasi anggaran dari belanja barang yang lebih bersifat
konsumtif ke belanja modal dan bantuan sosial yang memiliki dampak langsung yang
diperkirakan relatif lebih besar bagi perekonomian nasional, diharapkan pertumbuhan
ekonomi dapat lebih ditingkatkan. Di samping itu, perubahan komposisi jenis belanja ini
diharapkan akan lebih menyehatkan APBN, sehingga ketahanan fiskal dapat dijaga.
Dengan langkah-langkah pembaharuan dan perbaikan kebijakan alokasi anggaran belanja
pemerintah pusat tersebut, dalam tahun 2005 – 2008, realisasi belanja modal secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp46,2 triliun, atau tumbuh rata-rata 34,0 persen per
tahun, yaitu dari sebesar Rp32,9 triliun (1,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi
Rp64,3 triliun (1,6 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai
sekitar Rp79,1 triliun (1,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi belanja
modal yang cukup signifikan pada rentang waktu tersebut menunjukkan besarnya perhatian
pemerintah terhadap pembangunan infrastruktur di tanah air.
Selain dimaksudkan untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan dasar,
pengalokasian belanja modal kepada pembangunan infrastruktur juga dimaksudkan untuk
dapat mendukung dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Upaya pemberian dukungan
terhadap pertumbuhan ekonomi melalui kenaikan realisasi belanja modal yang cukup
signifikan pada rentang waktu tersebut, terbukti telah mampu memberikan kontribusi yang
positif dalam pembentukan modal
tetap bruto (PMTB) dalam produk
Grafik IV. 2
Realisasi Belanja Modal dan Pembentukan Modal Tetap Bruto
domestik bruto (PDB) yang
tahun 2005-2008
cenderung meningkat, dari Rp68,2
triliun dalam tahun 2005 menjadi
Rp119,6 triliun dalam tahun 2007,
dan diperkirakan menjadi sekitar
Rp146,4 triliun dalam tahun 2008
(lihat Grafik IV.2). Dengan
perkembangan tersebut, maka
proporsi belanja modal terhadap
PMTB juga meningkat, yaitu dari
48,2 persen dalam tahun 2005
menjadi 53,8 persen dalam tahun
2007, dan diperkirakan menjadi 58,1
persen dalam tahun 2008.
160,0
Belanja Modal
PMTB
140,0
120,0
triliun Rp
100,0
80,0
60,0
40,0
20,0
-
2005
Realisasi
Sumber: Departemen Keuangan
2006
Realisasi
2007
Realisasi
2008
Perk. Real
tahun
Sementara itu, dalam kurun waktu yang sama, realisasi bantuan sosial secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp34,8 triliun, atau tumbuh rata-rata 33,8 persen per
tahun, dari sebesar Rp24,9 triliun (0,9 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi
Rp49,8 triliun (1,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai
IV-10
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
sekitar Rp59,7 triliun (1,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi bantuan
sosial dalam rentang waktu tersebut, sebagian besar merupakan realisasi bantuan sosial
yang dialokasikan melalui kementerian negara/lembaga untuk menjaga dan melindungi
masyarakat dari dampak berbagai risiko sosial guna mengurangi angka kemiskinan.
Kenaikan realisasi bantuan sosial tersebut, antara lain berkaitan dengan: (i) bertambahnya
cakupan penerima bantuan sosial kemasyarakatan; (ii) peningkatan nilai bantuan sosial
kepada masyarakat dan lembaga-lembaga; serta (iii) perluasan dan peningkatan programprogram pemberdayaan masyarakat yang berada di bawah naungan Program Nasional
Pemberdayaan Masyarakat (PNPM). Berbagai program yang dilaksanakan dalam bentuk
pemberian bantuan sosial langsung kepada masyarakat, antara lain adalah: (i) bantuan
operasional sekolah (BOS), beasiswa untuk siswa dan mahasiswa miskin, bantuan
pembangunan dan rehabilitasi gedung sekolah; (ii) pelayanan kesehatan penduduk miskin
di Puskesmas serta di kelas III rumah sakit pemerintah/rumah sakit swasta yang ditunjuk
Pemerintah asuransi kesehatan bagi masyarakat miskin (Askeskin) atau jaminan kesehatan
masyarakat (Jamkesmas); (iii) Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat, antara lain
PNPM perdesaan dengan kecamatan (PNPM perdesaan), dan penanggulangan kemiskinan
perkotaan (PNPM perkotaan), program peningkatan infrastruktur perdesaan (PPIP),
program penyediaan dan perbaikan infrastruktur pertanian dalam mendukung ketahanan
pangan; serta (iv) Program Keluarga Harapan (PKH) yang bertujuan untuk meningkatkan
kualitas sumber daya masyarakat miskin melalui pemberdayaan kaum ibu dan mendorong
agar anaknya tetap sehat dan bersekolah.
Alokasi BOS dalam kurun waktu
2005 – 2008 secara nominal
mengalami peningkatan sebesar
Rp7,7 triliun, atau tumbuh ratarata 37,7 persen per tahun, dari
sebesar Rp4,8 triliun pada tahun
2005 menjadi Rp10,4 triliun (0,3
persen terhadap PDB) pada tahun
2007, dan diperkirakan mencapai
sekitar Rp12,5 triliun (0,3 persen
terhadap PDB) pada tahun 2008
(lihat Grafik IV.3). Kenaikan
realisasi BOS yang cukup signifikan
dalam rentang waktu tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya cakupan penerima
BOS, yaitu dari 34,5 juta siswa pada tahun 2005 menjadi 35,2 juta siswa pada tahun 2007,
dan diperkirakan mencapai sekitar 41,9 juta siswa pada tahun 2008. Sementara itu, nilai
bantuan yang diberikan kepada siswa dalam empat tahun terakhir mengalami peningkatan,
yaitu dari Rp235.000 per murid per tahun untuk tingkat SD pada tahun 2005 dan 2006
menjadi Rp254.000 per murid pada tahun 2007 dan 2008, dan Rp324.500 per murid per
tahun untuk tingkat SMP pada tahun 2005 dan 2006 menjadi Rp354.000 per murid pada
tahun 2007 dan 2008. Tujuan utama dari program BOS tersebut adalah membebaskan
biaya pendidikan bagi siswa tidak mampu, dan meringankan beban siswa lain agar semua
siswa memperoleh layanan pendidikan dasar yang lebih bermutu sampai tamat, dalam
rangka penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun.
Grafik IV.3
Perkembangan Alokasi Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS)
2005-2008
11,9
12,0
BOS
BOS buku
10,0
9,8
8,7
triliun Rupiah
8,0
6,0
4,8
4,0
1,2
2,0
0,7
0,6
-
-
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
APBN
2007
2008
tahun
Sumber : Departemen Keuangan
NK dan RAPBN 2009
IV-11
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Sementara itu, alokasi anggaran pada program pelayanan kesehatan penduduk miskin di
Puskesmas serta di kelas III rumah sakit pemerintah/rumah sakit swasta yang ditunjuk
Pemerintah (Askeskin atau Jamkesmas) dalam kurun waktu 2005 – 2008, secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp1,5 triliun, atau tumbuh rata-rata 13,1 persen per tahun,
dari sebesar Rp3,2 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp3,4 triliun
(0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai sekitar Rp4,7 triliun
(0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi anggaran pada program
pelayanan kesehatan penduduk miskin di Puskesmas serta di kelas III rumah sakit
pemerintah/rumah sakit swasta yang
Grafik IV.4
Alokasi Dana Asuransi Kesehatan Masyarakat, 2005-2008
ditunjuk Pemerintah (Askeskin atau
Jamkesmas) dalam kurun waktu
tersebut, terutama disebabkan oleh
meningkatnya jumlah penduduk
miskin yang menerima bantuan, yaitu
dari 60 juta penduduk miskin pada
tahun 2005 menjadi 76,4 juta penduduk
miskin pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai sekitar 76,8 juta
penduduk miskin pada tahun 2008
(lihat Grafik IV.4).
3,7
Pelayanan Kesehatan di Puskesmas
4,0
Pelayanan Kesehatan di Kelas III
Rumah Sakit
3,5
3,0
triliun Rupiah
2,4
2,5
1,7
2,0
1,6
1,5
1,5
1,0
1,0
0,9
1,0
0,5
-
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
APBN
2007
2008
tahun
Sumber : Departemen Keuangan
Pada program keluarga harapan (PKH), alokasi anggaran dalam kurun waktu 2007 – 2008
secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp219,6 miliar, atau tumbuh sebesar 30,5
persen per tahun, dari sebesar Rp720,1 miliar pada tahun 2007 menjadi Rp939,7 miliar
pada tahun 2008 (lihat Grafik IV.5). Kenaikan realisasi anggaran pada program keluarga
harapan dalam kurun waktu tersebut, selain disebabkan oleh meningkatnya jumlah rumah
tangga sangat miskin (RTSM) yang menerima bantuan, yaitu dari 500 ribu RTSM pada
tahun 2007 menjadi 700 ribu RTSM pada tahun 2008, juga berkaitan dengan adanya
perluasan penerima bantuan, yaitu dari 7 provinsi, 49 kabupaten/kota, dan 348 kecamatan
pada tahun 2007 menjadi 13 provinsi, 73 kabupaten/kota, dan 811 kecamatan pada tahun
2008. PKH yang dialokasikan mulai tahun 2007, diberikan dalam rangka mempercepat
penanggulangan kemiskinan, dan pengembangan kebijakan di bidang perlindungan sosial.
PKH ini, merupakan upaya membangun sistem perlindungan sosial dengan memberikan
bantuan uang tunai kepada RTSM yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi sosial
ekonomi RTSM, meningkatkan taraf
Grafik IV.5
Perkembangan Alokasi Dana Program Keluarga Harapan, 2007-2008
pendidikan anak-anak RTSM, serta
meningkatkan status kesehatan dan
gizi ibu hamil, ibu nifas, dan anak di
bawah enam tahun. Penerima
bantuan PKH adalah RTSM yang
memiliki anggota keluarga yang
terdiri dari anak usia 0-15 tahun
(atau usia 15-18 tahun namun belum
menyelesaikan pendidikan dasar),
dan/atau ibu hamil/nifas. PKH
memberikan bantuan tunai kepada
RTSM, dengan mewajibkan RTSM
0,9
1,0
0,9
0,7
0,8
triliun Rupiah
0,7
0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
-
Realisasi
APBN
2007
2008
tahun
Sumber : Departemen Keuangan
IV-12
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
tersebut mengikuti persyaratan yang ditetapkan program, yaitu: (i) menyekolahkan anaknya
di satuan pendidikan, dan menghadiri kelas minimal 85 persen hari sekolah/tatap muka
dalam sebulan selama tahun ajaran berlangsung; dan (ii) melakukan kunjungan rutin ke
fasilitas kesehatan bagi anak usia 0-6 tahun, ibu hamil, dan ibu nifas.
Realisasi PNPM perdesaan dalam
Grafik IV.6
Perkembangan Alokasi Dana PNPM, 2005-2008
kurun waktu 2005-2008 secara
nominal mengalami peningkatan
sebesar Rp3,6 triliun, atau tumbuh
rata-rata 340,2 persen per tahun,
yaitu dari sebesar Rp42,1 miliar
pada tahun 2005 menjadi Rp1,5
triliun pada tahun 2007 dan
diperkirakan mencapai Rp3,6
triliun (0,1 persen terhadap PDB)
pada tahun 2008 (lihat Grafik
IV.6). Kenaikan realisasi PNPM
perdesaan dalam kurun waktu
tersebut, disebabkan selain oleh
meningkatnya jumlah alokasi bantuan kepada setiap kecamatan, yaitu dari Rp350,0 juta
pada tahun 2005 menjadi Rp1,0 miliar s.d Rp1,5 miliar pada tahun 2007 dan diperkirakan
mencapai Rp3,0 miliar pada tahun 2008, juga diakibatkan oleh meningkatnya jumlah
kecamatan yang menerima bantuan, yaitu dari 1.592 kecamatan pada tahun tahun 2005
menjadi 1.993 kecamatan pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai 2.389 kecamatan
pada tahun 2008. Sementara itu, realisasi anggaran pada PNPM perkotaan dalam kurun
waktu 2005-2008, secara nominal mengalami kecenderungan yang fluktuatif, namun secara
agregat mengalami peningkatan sebesar Rp240,2 miliar, atau tumbuh rata-rata 41,8 persen
per tahun. Pada tahun 2005, realisasi PNPM perkotaan mencapai Rp240,2 miliar, dan
meningkat menjadi Rp1,5 triliun pada tahun 2007, namun diperkirakan turun menjadi
Rp685,4 miliar pada tahun 2008. Realisasi anggaran PNPM perkotaan yang fluktuatif dalam
kurun waktu tersebut, disebabkan selain oleh peningkatan jumlah alokasi bantuan kepada
setiap kecamatan, juga dipengaruhi oleh penurunan jumlah kecamatan yang menerima
bantuan. PNPM perkotaan tersebut dialokasikan dalam rangka meningkatkan kapasitas
masyarakat, baik secara individu maupun berkelompok, dalam memecahkan berbagai
persoalan, terkait upaya peningkatan kualitas hidup, kemandirian, dan kesejahteraannya.
Mekanisme PNPM dalam upaya menanggulangi kemiskinan ditempuh dengan melibatkan
unsur masyarakat, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, hingga pemantauan dan
evaluasi. Melalui proses pembangunan partisipatif, kesadaran kritis dan kemandirian
masyarakat, terutama masyarakat miskin, dapat ditumbuhkembangkan, sehingga mereka
bukan sebagai obyek, melainkan sebagai subyek upaya penanggulangan kemiskinan.
4,0
PNPM Perdesaan
3,6
PNPM Perkotaan
3,5
triliun Rupiah
3,0
2,5
2,0
1,5
1,5
1,5
1,5
0,7
1,0
0,5
0,0
0,4
0,2
-
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
APBN
2007
2008
tahun
Sumber : Departemen Keuangan
Dalam periode yang sama, realisasi belanja barang cenderung mengalami peningkatan.
Namun demikian, laju pertumbuhannya cenderung menurun, seiring dengan kebijakan
pengalihan belanja barang yang bersifat konsumtif ke belanja-belanja yang lebih bersifat
produktif. Apabila dalam tahun 2005, realisasi belanja barang mencapai Rp29,2 triliun, maka
dalam tahun 2006 jumlah tersebut meningkat menjadi Rp47,2 triliun, atau meningkat 61,7
persen. Dalam APBN tahun 2007, alokasi belanja barang direncanakan mencapai Rp72,2
triliun, atau 53,0 persen lebih tinggi dari realisasinya dalam tahun 2006. Kondisi ini mendorong
NK dan RAPBN 2009
IV-13
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pemerintah untuk menahan laju pertumbuhan belanja barang, dan mengalihkan sebagian
dana tersebut ke dalam belanja modal dan bantuan sosial. Dengan kebijakan tersebut, realisasi
belanja barang dalam tahun 2007 mencapai Rp54,5 triliun, atau 24,5 persen lebih rendah
dari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2007. Jumlah ini, apabila dibandingkan dengan
realisasinya dalam tahun 2006, memang meningkat 15,5 persen, namun kenaikan tersebut
lebih rendah dari laju pertumbuhannya dalam APBN 2007 sebesar 53,0 persen. Kebijakan
pengalihan belanja barang ke belanja modal dan bantuan sosial masih terus berlanjut dalam
tahun 2008, sehingga pertumbuhan belanja barang dalam APBN-P tahun 2008 dikendalikan
pada level 32,3 persen, sehingga realisasinya diperkirakan mencapai Rp67,6 triliun. Kenaikan
realisasi belanja barang dalam kurun waktu tersebut, antara lain disebabkan oleh:
(i) meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana kerja, baik perangkat keras maupun
perangkat lunak serta pengadaan peralatan kantor guna memenuhi kebutuhan administrasi
yang semakin meningkat di berbagai instansi, termasuk satuan kerja baru, (ii) perkembangan
jumlah aset dan inventaris Pemerintah yang memerlukan pemeliharaan, dan (iii) adanya
kenaikan harga dalam satuan biaya pemeliharaan maupun perjalanan dinas.
Sekalipun belanja barang cenderung mengalami peningkatan setiap tahunnya, namun
pengalokasian dana tersebut senantiasa diupayakan tetap mengarah kepada tercapainya
daya guna dan hasil guna yang optimal, sehingga dana tersebut mampu mendukung
kelancaran pelaksanaan tugas-tugas umum pemerintahan dan pembangunan.
Seperti halnya dengan belanja barang, dalam rentang waktu 2005–2008, realisasi anggaran
belanja pegawai secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp69,3 triliun, atau
tumbuh rata-rata 31,6 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp54,3 triliun (1,9 persen terhadap
PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp90,4 triliun (2,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2007,
dan diperkirakan mencapai sekitar Rp123,5 triliun (2,6 persen terhadap PDB) pada tahun
2008. Kenaikan realisasi belanja pegawai yang cukup signifikan dalam kurun waktu tersebut,
antara lain berkaitan dengan: (i) kebijakan kenaikan gaji pokok bagi PNS dan TNI/Polri
secara berkala; (ii) kebijakan pemberian gaji bulan ketigabelas; (iii) kenaikan tunjangan
fungsional bagi pegawai yang memegang jabatan fungsional, dan kenaikan tunjangan
struktural bagi para pejabat struktural; (iv) kenaikan uang makan/lauk pauk bagi anggota
TNI/Polri; (v) pemberian uang makan kepada PNS mulai tahun 2007; (vi) kenaikan tarif
uang lembur dan uang makan lembur bagi para pegawai yang karena tuntutan tugas terpaksa
harus menyelesaikan pekerjaannya melebihi jam kerja; (vii) penyediaan gaji untuk pegawai
baru; serta (viii) penyesuaian pokok pensiun dan pemberian pensiun ke-13. Kebijakan
kenaikan gaji PNS dan TNI/Polri, dan kenaikan pokok pensiun diberikan masing sebesar
15,0 persen pada tahun 2006 dan 2007 dan sebesar 20,0 persen pada tahun 2008. Dalam
rentang waktu yang sama, tunjangan jabatan struktural juga dinaikkan sebesar masingmasing 50,0 persen untuk eselon III, IV dan V pada tahun 2006, dan masing-masing
sebesar 23,6 persen untuk eselon I, sebesar 32,5 persen untuk eselon II, sebesar 42,5 persen
untuk eselon III, sebesar 52,5 persen untuk eselon IV, dan sebesar 60,0 persen untuk eselon
V pada tahun 2007. Sementara itu, bagi pegawai nonpejabat, dalam tahun 2006 diberikan
tunjangan umum masing-masing sebesar Rp175.000,0/bulan bagi pegawai golongan I,
Rp180.000,0/bulan bagi pegawai golongan II, Rp185.000,0/bulan bagi pegawai golongan
III, Rp190.000,0/bulan bagi pegawai golongan IV, dan sebesar Rp75.000,0 bagi TNI/Polri,
sehingga penghasilan bersih (take home pay) yang terendah menjadi sebesar Rp1,0 juta.
Selain itu, dalam periode yang sama, uang lauk pauk bagi TNI/Polri ditingkatkan dari
Rp17.500,0 per orang per hari pada tahun 2005 menjadi Rp35.000,0 per orang per hari
IV-14
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
pada tahun 2008. Sejalan dengan itu, bagi pegawai negeri sipil sejak tahun 2007 juga diberikan
uang makan, yaitu sebesar Rp10.000,0 per orang per hari pada tahun 2007, menjadi
Rp15.000,0 per orang per hari pada tahun 2008. Kenaikan realisasi belanja pegawai yang
cukup signifikan, sebagai dampak dari kebijakan perbaikan penghasilan dan kesejahteraan
aparatur pemerintah pada setiap tahun dalam periode tersebut, menunjukkan besarnya
kesungguhan tekad Pemerintah untuk melaksanakan secara bertahap reformasi birokrasi,
dan meningkatkan kualitas pelayanan publik. Kebijakan-kebijakan di bidang belanja pegawai
dapat dilihat pada Tabel IV.2.
Tabel IV.2
Kebijakan Belanja Pegawai, 2005 - 2008
Uraian
1.
Kebijakan pemberian gaji ke-13
2.
Kenaikan Gaji Pokok dan Pensiun Pokok
3.
4.
5.
2006
1 x gaji Juli
2008
1 x gaji Juni
1 x gaji Juni
-
15%
15%
20%
50%
Kenaikan Rata-rata Tunjangan Struktural
-
Eselon I
-
-
Eselon II
Eselon III
Eselon IV
Eselon V
-
Kenaikan Rata-rata Tunjangan Fungsional
2007
1 x gaji Juli
-
-
40%
-
23,6%
-
50%
50%
50%
32,5%
42,5%
52,5%
60,0%
-
10%
20%
-
Pemberian Tunjangan Umum (Rp) bagi non pejabat,
sehingga penghasilan terendah minimal Rp1 juta
PNS Golongan I
PNS Golongan II
PNS Golongan III
PNS Golongan IV
TNI/Polri
6.
2005
-
175.000
180.000
185.000
190.000
75.000
-
-
Kenaikan uang maka dan lauk pauk
ULP TNI/Polri
Nominal (Rp)
Persentase
Uang Makan PNS
Nominal (Rp)
Persentase
17.500
16,7%
25.000
42,9%
30.000
20,0%
35.000
16,7%
10.000
15.000
50,0%
Sumber : Departemen Keuangan
Berbeda dengan belanja pegawai dan belanja barang yang secara nominal dan secara
persentase terhadap belanja negara cenderung meningkat, maka pembayaran bunga utang
dalam periode yang sama sekalipun secara nominal cenderung meningkat, namun porsinya
menurun terhadap belanja negara. Dalam kurun waktu 2005 – 2008, secara nominal
pembayaran bunga utang mengalami peningkatan sebesar Rp31,8 triliun, atau tumbuh
rata-rata 14,1 persen per tahun, dari Rp65,2 triliun pada tahun 2005, menjadi Rp79,8 triliun
pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp97,0 triliun pada tahun 2008. Namun
demikian, rasio pembayaran bunga utang terhadap PDB dalam periode tersebut cenderung
menurun, yaitu dari sebesar 2,3 persen pada tahun 2005 menjadi sebesar 2,1 persen pada
tahun 2008 (lihat Tabel IV.3).
NK dan RAPBN 2009
IV-15
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Tabel IV.3
Pembayaran bunga utang, 2005 - 2008
2005
Real.
Uraian
Pembayaran Bunga Utang (triliun rupiah)
i. Utang Dalam Negeri
ii. Utang Luar Negeri
2006
Real.
2007
Real.
2008
Perk. Real.
65,2
42,6
22,6
79,1
54,9
24,2
79,8
54,1
25,7
97,0
66,3
30,7
% thd Belanja Negara
Pembayaran Bunga Utang :
i. Utang Dalam Negeri
ii. Utang Luar Negeri
12,8
8,4
4,4
11,9
8,2
3,6
10,5
7,1
3,4
8,8
6,0
2,8
% thd PDB
Pembayaran Bunga Utang :
i. Utang Dalam Negeri
ii. Utang Luar Negeri
2,3
1,5
0,8
2,4
1,6
0,7
2,0
1,4
0,7
2,1
1,4
0,7
9.705,0
9,1
9.164,0
11,7
9.140,0
8,0
9.250,0
9,1
652,9
652,9
69,6
68,6
1,0
662,4
662,4
65,6
63,1
2,5
693,1
693,1
67,5
62,0
5,5
737,1
737,1
69,3
62,3
7,0
Asumsi dan Parameter
- Rata-rata nilai tukar (Rp/US$)
- Rata-rata SBI 3 bulan (%)
I. Outstanding Utang Dalam Negeri (triliun rupiah) *)
- SBN domestik
II. Outstanding Utang Luar Negeri (miliar US$) *)
- Pinjaman luar negeri
- SBN internasional
Pembiayaan Utang : (miliar Rp)
i. Dalam Negeri
- SBN domestik (neto)
ii. Luar Negeri
- Pinjaman luar negeri (neto)
- SBN internasional
12,3
(2,0)
(2,0)
14,3
(10,3)
24,5
9,4
17,5
17,5
(8,1)
(26,6)
18,5
33,3
43,6
43,6
(10,3)
(23,9)
13,6
100,7
75,9
75,9
24,9
(15,1)
39,9
*) Nilai outstanding akhir tahun sebelumnya
Dari realisasi pembayaran bunga utang pada periode 2005-2008 tersebut, lebih dari 65,0
persen merupakan pembayaran bunga utang dalam negeri, yang seluruhnya merupakan
bunga Surat Berharga Negara (SBN) domestik, dan sisanya merupakan pembayaran bunga
utang luar negeri, yang terdiri dari bunga SBN internasional dan bunga pinjaman luar negeri
(lihat Grafik IV.7).
Bunga untuk SBN terdiri dari beberapa
komponen, diantaranya yaitu bunga atas
SBN yang diterbitkan, diskon penerbitan,
dan biaya penerbitan. Diskon dan
penerbitan SBN merupakan non-cash
items sebagai kompensasi yang
membebani bunga, agar hasil penerbitan
SBN tetap dalam nilai nominalnya.
Besaran
bunga
SBN
terutama
dipengaruhi antara lain oleh outstanding
SBN, besar penerbitan pada tahun
berjalan, tingkat bunga SBI 3 bulan, yield
pada saat penerbitan SBN, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat untuk
SBN dalam valuta asing (valas).
Grafik IV. 7
Komposisi Pembayaran Bunga Utang, 2005-2008
80,0%
Dalam Negeri
Luar Negeri
70,0%
60,0%
69,4%
65,3%
68,4%
67,8%
50,0%
40,0%
34,7%
30,0%
32,2%
30,6%
31,6%
20,0%
10,0%
0,0%
Sumber : Departemen Keuangan
Realisasi
Realisasi
Realisasi
Perkiraan Realisasi
2005
2006
2007
2008
tahun
Sedangkan bunga untuk pinjaman luar negeri terdiri dari bunga atas pinjaman luar negeri
yang ditarik, dan fee/biaya pinjaman, seperti commitment fee, front end fee, insurance
IV-16
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
premium, dan lain-lain. Besaran bunga pinjaman luar negeri terutama dipengaruhi oleh
outstanding pinjaman luar negeri, besarnya pinjaman luar negeri yang ditarik pada tahun
berjalan, tingkat bunga LIBOR, dan nilai tukar rupiah terhadap mata uang (valuta) asing
dari utang Pemerintah. Lebih tingginya pembayaran bunga utang dalam negeri dibanding
dengan pembayaran bunga utang luar negeri, terutama disebabkan oleh lebih besarnya
outstanding utang dalam rupiah dibandingkan dengan utang dalam valas, dan lebih besarnya
target pembiayaan melalui sumber dalam negeri melalui penerbitan SBN domestik.
Sementara itu, pembiayaan melalui sumber luar negeri hingga saat ini justru bersifat negatif
(dalam arti penarikan pinjaman luar negeri lebih kecil dari pembayaran kembali pokok
utang luar negeri), sedangkan penerbitan SBN internasional hanya dilakukan apabila pasar
SBN domestik diperkirakan tidak mampu menyerap penerbitan SBN domestik.
Dalam kurun waktu 2005 – 2008, perkembangan realisasi pembayaran bunga utang dalam
negeri secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp23,7 triliun atau tumbuh ratarata 15,9 persen per tahun, dari sebesar Rp42,6 triliun (1,5 persen terhadap PDB) pada tahun
2005 menjadi Rp54,1 triliun (1,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan
mencapai Rp66,3 triliun (1,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi
pembayaran bunga utang dalam negeri dalam periode tersebut terutama berkaitan dengan:
(i) meningkatnya outstanding SBN domestik dari Rp652,9 triliun pada akhir tahun 2004
menjadi Rp737,1 triliun pada akhir tahun 2007; (ii) meningkatnya target penerbitan SBN
domestik (neto) dari sebesar negatif Rp2,0 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp75,9 triliun
pada tahun 2008; (iii) meningkatnya rata-rata yield penerbitan SBN dari sebesar 11,1 persen
pada tahun 2005 menjadi sebesar 13,0 persen pada tahun 2008; serta (iv) besarnya diskon
penerbitan dalam tahun 2008 akibat besarnya rencana penerbitan SUN tanpa kupon (SPN
dan Zero Coupon Bond) untuk memenuhi kebutuhan investor akan instrumen tersebut.
Sementara itu, perkembangan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp8,1 triliun, atau tumbuh rata-rata 10,7 persen per tahun,
dari sebesar Rp22,6 triliun (0,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp25,7
triliun (0,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp30,7
triliun (0,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi pembayaran bunga
utang luar negeri dalam periode tersebut antara lain berkaitan dengan: (i) meningkatnya
outstanding SBN internasional dari semula US$1,0 miliar pada akhir tahun 2004 menjadi
sebesar US$7,0 miliar pada akhir tahun 2007; (ii) potensi meningkatnya target pembiayaan
utang dalam valuta asing pada tahun 2008 dibandingkan dengan target pembiayaan utang
dalam valuta asing pada tahun 2005; (iii) potensi meningkatnya nilai tukar mata uang
Yen, dolar Amerika Serikat, Poundsterling dan Euro; serta (iv) potensi meningkatnya tingkat
bunga LIBOR.
Selanjutnya, untuk mengurangi beban pembayaran bunga utang pada tahun 2008, dengan
persetujuan DPR, Pemerintah bersama-sama Bank Indonesia sepakat untuk melakukan
moratorium, dan restrukturisasi pembayaran bunga surat utang kepada BI seri SU-002,
SU-004, dan SU-007 yang jatuh tempo pada tahun 2008 sebesar Rp1,87 triliun.
Selain pembayaran bunga utang, pos anggaran belanja lainnya yang menyita alokasi
anggaran sangat besar adalah subsidi. Dalam anggaran belanja negara, subsidi dialokasikan
dengan tujuan untuk mengendalikan harga komoditas yang disubsidi, meringankan beban
masyarakat dalam memperoleh kebutuhan dasarnya, dan menjaga agar produsen mampu
menghasilkan produk, khususnya produk yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat,
NK dan RAPBN 2009
IV-17
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
dengan harga terjangkau. Pengalokasian anggaran subsidi tersebut oleh Pemerintah, dalam
beberapa tahun terakhir ini, sekalipun jumlahnya mengalami peningkatan yang cukup besar,
namun harus tetap memperhatikan kemampuan keuangan negara. Alokasi anggaran subsidi
yang semakin meningkat tersebut, selain sejalan dengan perkembangan parameter yang
mempengaruhi perhitungan subsidi, juga karena semakin diperluasnya jangkauan, baik
sasaran maupun jenis subsidi. Dalam rentang waktu 2005–2008, realisasi anggaran belanja
subsidi secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp207,1 triliun, atau tumbuh ratarata 39,5 persen per tahun, dari sebesar Rp120,8 triliun (4,3 persen terhadap PDB) pada
tahun 2005 menjadi Rp150,2 triliun (3,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai Rp327,8 triliun (7,0 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan
realisasi anggaran belanja subsidi
Grafik IV. 8
Proporsi Subsidi 2005-2008
yang cukup signifikan dalam
kurun waktu tersebut, antara lain
100,0%
berkaitan dengan: (i) perubahan
90,0%
88,1%
86,5%
80,0%
82,0%
parameter yang digunakan dalam
77,8%
70,0%
perhitungan subsidi; dan (ii)
60,0%
adanya kebijakan penambahan
50,0%
40,0%
jenis subsidi, seperti subsidi
30,0%
minyak goreng, dan subsidi
20,0%
22,2%
18,0%
kedele. Proporsi subsidi energi dan
13,5%
10,0%
11,9%
proporsi subsidi non-energi
0,0%
Realisasi
Realisasi
Realisasi
Perkiraan Realisasi
terhadap total subsidi disajikan
2005
2006
2007
2008
dalam Grafik IV.8.
tahun
Subsidi Non-Energi
Subsidi Energi
Sumber : Departemen Keuangan
Realisasi anggaran subsidi energi, yang terdiri dari subsidi BBM dan subsidi listrik, dalam
rentang waktu 2005–2008, secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp164,3 triliun,
atau tumbuh rata-rata 37,0 persen per tahun, dari sebesar Rp104,4 triliun (3,8 persen
terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp116,9 triliun (3,0 persen terhadap PDB) pada
tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp268,7 triliun (5,7 persen terhadap PDB) pada
tahun 2008. Kenaikan realisasi subsidi energi yang cukup signifikan dalam kurun waktu
tersebut, antara lain berkaitan dengan: (i) perubahan parameter dalam perhitungan subsidi
energi, diantaranya ICP, nilai tukar rupiah, dan volume BBM bersubsidi; serta (ii) kebijakan
penetapan harga bahan bakar minyak bersubsidi dan tarif dasar listrik.
Subsidi BBM, diberikan dengan maksud untuk mengendalikan harga jual BBM di dalam
negeri, sebagai salah satu kebutuhan dasar masyarakat, sedemikian rupa, sehingga dapat
terjangkau oleh daya beli masyarakat, terutama masyarakat berpenghasilan rendah. Hal
ini dikarenakan harga jual BBM dalam negeri sangat dipengaruhi oleh perkembangan
berbagai faktor eksternal, terutama harga minyak mentah di pasar dunia, dan nilai tukar
rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Pada saat ini, BBM bersubsidi hanya diberikan pada
beberapa jenis BBM tertentu, yaitu meliputi minyak tanah (kerosene) untuk rumah tangga,
minyak solar dan premium di SPBU kecuali untuk industri, serta LPG.
Dalam rentang waktu 2005–2008, realisasi subsidi BBM secara nominal mengalami
peningkatan sebesar Rp84,7 triliun, atau tumbuh rata-rata 23,6 persen per tahun, dari sebesar
Rp95,6 triliun (3,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp83,8 triliun (2,1 persen
terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp180,3 triliun (3,9 persen
terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi anggaran belanja subsidi yang cukup
IV-18
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
signifikan dalam kurun waktu tersebut, antara lain berkaitan dengan terus meningkatnya
harga minyak mentah (crude oil)
Grafik IV.9
Perkembangan Harga Minyak, 2005-2008
di pasar dunia, yang berdampak
pada meningkatnya harga minyak
mentah Indonesia (Indonesian
crude price, ICP). Dalam tahun
2008, harga rata-rata ICP
diperkirakan mencapai US$127,2
per barel, naik US$73,8 per barel
atau
138,2
persen
bila
dibandingkan dengan realisasi
rata-rata ICP dalam tahun 2005,
yang hanya mencapai US$53,4 per
barel (lihat Grafik IV.9).
160,0
2005
2006
2007
2008
140,0
------ Perkiraan Realisasi
120,0
US$/barel
100,0
80,0
60,0
40,0
20,0
-
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
Nopember
Desember
bulan
Sumber : Departemen Keuangan
Sementara itu, parameter volume konsumsi BBM bersubsidi dan nilai tukar rupiah dalam
rentang waktu yang sama berfluktuasi. Dalam tahun 2008, realisasi volume konsumsi BBM
bersubsidi diperkirakan mencapai 39,9 juta kiloliter, termasuk volume minyak tanah yang
disubstitusi ke LPG setara dengan 1,0 juta kiloliter. Jumlah ini berarti mengalami penurunan
19,8 juta kiloliter dibandingkan dengan realisasi volume konsumsi BBM bersubsidi selama
tahun 2005 sebesar 59,7 juta kiloliter (lihat Grafik IV.10).
Di sisi lain, dalam periode yang
sama, perkembangan nilai tukar
rupiah terhadap dolar Amerika
Serikat mengalami volatilitas yang
cukup tinggi. Apabila pada tahun
2005, rata-rata nilai tukar rupiah
mencapai Rp9.705 per dolar Amerika
Serikat, maka pada tahun 2006,
realisasi nilai tukar rupiah menguat
cukup tajam menjadi rata-rata
Rp9.164 per dolar Amerika Serikat.
Penguatan nilai tukar rupiah
terhadap dolar Amerika Serikat
tersebut terus berlanjut hingga
mencapai rata-rata Rp9.140 per dolar Amerika Serikat pada tahun 2007. Selanjutnya, akibat
adanya faktor-faktor eksternal, terutama perkembangan harga minyak mentah di pasar
internasional dan harga pangan dunia, serta krisis subprime mortgage, maka dalam tahun
2008 nilai tukar rupiah cenderung melemah, dan diperkirakan menjadi rata-rata Rp9.250
per dolar Amerika Serikat. Dalam rangka mengurangi beban subsidi BBM, Pemerintah dan
DPR sepakat untuk menurunkan alpha PT Pertamina dari 14,1 persen pada tahun 2006
menjadi 9,0 persen pada tahun 2008. Sedangkan, pada tahun 2005 subsidi BBM
menggunakan sistem cost and fee sehingga tidak ada alpha (lihat Tabel IV.4).
Grafik IV.10
Volume Konsumsi BBM, 2005-2008
6.000,0
5.000,0
juta kiloliter
4.000,0
3.000,0
------- Perkiraan Realisasi
2.000,0
1.000,0
2005
2006
2007
2008
-
Januari
Februari
Maret
Sumber : Departemen Keuangan
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
Nopember
Desember
bulan
Melonjaknya harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar Internasional, sebagai dampak
dari meningkatnya harga minyak mentah internasional, akan menyebabkan makin besarnya
beban subsidi BBM yang harus disediakan. Sementara itu, harga BBM yang berlaku di
NK dan RAPBN 2009
IV-19
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Tabel IV.4
Perkembangan Subsidi BBM dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi, 2005 - 2008
Uraian
Subsidi BBM (triliun rupiah)
% terhadap PDB
Faktor-faktor yang mempengaruhi :
- ICP Jan-Des (US$/barel)
- Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$)
- Volume BBM (ribu kiloliter)
> Premium
> Kerosene (Minyak Tanah)
> Minyak Solar
> Minyak Diesel
> Minyak bakar
- Konversi Mitan ke LPG (ribu kiloliter)
- Alpha (%)
2005
Real.
2006
Real.
2007
Real.
2008
Perk.Real
95,6
3,4
64,2
1,9
83,8
2,1
180,3
3,9
53,4
9.705
59.747,4
17.734,3
11.355,4
25.530,8
781,4
4.345,5
-
64,3
9.164
37.455,2
16.810,3
9.973,0
10.671,9
14,10
72,3
9.140
38.665,4
17.929,8
9.851,8
10.883,7
14,10
127,2
9.250
38.938,0
18.780,0
8.469,1
11.688,9
1.000,0
9,00
Sumber : Departemen Keuangan
Indonesia jauh di bawah harga internasional, dan harga yang berlaku di Negara-negara
lain sekawasan. Disparitas harga yang semakin besar ini telah mendorong konsumsi yang
berlebihan, dan pencampuran antar jenis BBM yang tidak sesuai dengan spesifikasi teknis.
Berkaitan dengan itu, langkah-langkah kebijakan penyesuaian harga BBM bersubsidi sangat
diperlukan, selain untuk meringankan beban keuangan negara sebagai akibat
membengkaknya beban subsidi BBM, juga bertujuan agar anggaran negara lebih berpihak
kepada masyarakat berpenghasilan rendah, dengan merealokasi anggaran hasil pengurangan
subsidi BBM kepada anggaran untuk pendidikan dan kesehatan.
Dalam kurun waktu 2005 – 2008, telah dilakukan tiga kali penyesuaian harga BBM dalam
negeri, yaitu pada bulan Maret dan bulan Oktober 2005, serta pada bulan Mei 2008.
Penyesuaian harga BBM pada bulan Maret 2005 berkaitan dengan melonjaknya ICP sejak
memasuki triwulan terakhir tahun 2004, yang bahkan mencapai hampir dua kali lipat dari
asumsi ICP yang telah ditetapkan pada APBN 2005 pada awal tahun 2005. Kenaikan ICP
tersebut terus belanjut sampai memasuki triwulan terakhir 2005, sehingga penyesuaian
harga BBM dalam negeri harus dilakukan kembali pada bulan Oktober 2005. Selain kebijakan
penyesuaian harga BBM, untuk mengurangi beban subsidi BBM, maka pada bulan Oktober
2005 juga dilakukan kebijakan pengurangan jenis BBM bersubsidi, dari semula 5 jenis
(premium, kerosene, solar, minyak bakar, dan minyak diesel) menjadi 3 jenis (premium,
kerosene, dan solar). Tidak jauh berbeda dengan tahun 2005, kebijakan penyesuaian harga
BBM dalam negeri pada bulan Mei 2008 ditempuh juga karena melonjaknya harga minyak
mentah dunia, yang berdampak pada melonjaknya ICP, yang sempat menembus harga di
atas US$120 per barel pada bulan Mei 2008, jauh di atas asumsi ICP yang ditetapkan dalam
APBN 2008 sebesar US$60 per barel maupun APBN-P 2008 sebesar US$95 per barel. Selain
sebagai salah satu langkah kebijakan dalam mengamankan pelaksanaan APBN-P 2008 dari
tekanan berbagai faktor eksternal, terutama melonjaknya harga minyak, kebijakan
penyesuaian harga BBM tersebut secara tidak langsung memberikan implikasi yang positif
bagi perbaikan distribusi pendapatan (lihat Boks IV.1)
IV-20
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Boks IV.1
Penyesuaian Harga BBM sebagai Instrumen Redistribusi Pendapatan
Sejak awal tahun 2005, Pemerintah telah melakukan penyesuaian harga BBM tiga kali
(Maret dan Oktober 2005, serta Mei 2008). Penyesuaian harga BBM tersebut bukan
hanya ditujukan untuk mengatasi masalah defisit APBN, tetapi juga sebagai instrumen
yang efektif untuk memperbaiki distribusi pendapatan.
Hasil dari Susenas 2007 menunjukkan bahwa 70% dari subsidi BBM dinikmati oleh
40% rumah tangga menengah ke atas. Hal ini menunjukkan bahwa pemberian subsidi
BBM cenderung memperburuk distribusi pendapatan.
Implikasi penting dari fakta tersebut, pengurangan subsidi BBM akan memberikan
dampak positif terhadap perbaikan distribusi pendapatan, terlepas dari bagaimana
kemudian penghematan BBM digunakan.
Kebijakan Pemerintah menetapkan bahwa dana penghematan BBM yang bersumber
dari pengurangan subsidi BBM dialokasikan kepada pos bantuan sosial dan infrastruktur,
yang benefitnya dinikmati oleh keluarga miskin. Sebagai contoh, penghematan anggaran
sebagai akibat kenaikan harga BBM pada Maret dan Oktober 2005 terutama digunakan
untuk program proteksi keluarga miskin dalam bentuk bantuan langsung tunai (BLT).
Dampak penyesuaian harga BBM tahun 2005 memungkinkan Pemerintah untuk
meningkatkan anggaran pendidikan dari Rp74,4 triliun pada tahun 2005, menjadi
Rp119,5 triliun pada tahun 2006, sebesar Rp136,6 triliun pada tahun 2007, dan terus
meningkat menjadi Rp154,2 triliun dalam tahun 2008, dimana sebagian besar digunakan
untuk program Bantuan Operasional Sekolah (BOS). Anggaran sektor kesehatan juga
mengalami peningkatan yang signifikan, dan sebagian besar kenaikan ini digunakan
untuk membiayai program Asuransi Kesehatan Keluarga Miskin.
Dana penghematan dari penyesuaian harga BBM pada bulan Mei 2008 digunakan untuk
memproteksi keluarga miskin dari gejolak pangan global. Penyesuaian ini
NK dan RAPBN 2009
IV-21
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
memungkinkan Pemerintah untuk mempertahankan harga penjualan raskin, tetap
Rp1.600,0/kg, walaupun harga pembelian beras pemerintah (HPP) meningkat
menjadi Rp4.300,0/kg. Dana tersebut juga digunakan untuk menambah alokasi
raskin dari 10 kg/rumah tangga sasaran (RTS)/bulan menjadi 15 kg/RTS/bulan,
dan menambah durasi penjualan Raskin dari 10 bulan menjadi 12 bulan. Dengan
kebijakan realokasi subsidi BBM tersebut, APBN telah berfungsi sebagai instrumen
fiskal untuk tujuan redistribusi pendapatan secara efektif.
Seperti halnya dengan subsidi BBM, pada saat ini subsidi listrik diberikan dengan tujuan
agar harga jual listrik dapat terjangkau oleh pelanggan dengan golongan tarif tertentu, yang
rata-rata harga jual tenaga listrik (HJTL)-nya lebih rendah dari biaya pokok produksi (BPP)
tenaga listrik pada tegangan di golongan tarif tersebut.
Dalam rentang waktu yang sama, realisasi subsidi listrik secara nominal mengalami
peningkatan sebesar Rp79,6 triliun, atau tumbuh rata-rata 115,4 persen per tahun, dari
sebesar Rp8,9 triliun (0,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp33,1 triliun
(0,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp88,4 triliun (1,9
persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi belanja subsidi yang sangat
signifikan dalam kurun waktu tersebut, antara lain berkaitan dengan: (i) naiknya biaya
produksi listrik sebagai dampak dari lebih tingginya ICP; dan (ii) lebih tingginya penjualan
tenaga listrik yang mencapai 124.253 GWh pada perkiraan realisasi 2008, dibandingkan
penjualan tenaga listrik dalam tahun 2005 sebesar 107.032 GWh (lihat Tabel IV.5). Namun
demikian, pemberian subsidi listrik tersebut masih dinikmati oleh kelompok pelanggan
rumahtangga terutama di Jawa dan Bali, lihat Boks IV.2.
Tabel IV.5
Perkembangan Subsidi Listrik dan faktor-faktor yang Mempengaruhi, 2005 - 2008
Uraian
Subsidi Listrik (triliun rupiah)
% terhadap PDB
Faktor-faktor yang mempengaruhi :
ICP Jan-Des (US$/barel)
Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$)
Penjualan Tenaga Listrik (GWh)
2005
Real.
2006
Real.
2007
Real.
2008
Perk. Real.
8,9
0,3
30,4
0,9
33,1
0,8
88,4
1,9
53,40
9.705
107.032
64,26
9.164
112.609
72,31
9.140
120.893
127,18
9.250
124.253
Sumber : Departemen Keuangan
Di lain pihak, realisasi subsidi non-energi dalam rentang waktu 2005–2008 secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp42,8 triliun, atau tumbuh rata-rata 53,6 persen per tahun,
dari sebesar Rp16,3 triliun (0,6 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp33,3
triliun (0,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp59,1
triliun (1,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi subsidi non-energi
yang sangat signifikan dalam kurun waktu tersebut, antara lain berkaitan dengan:
(i) perubahan parameter dalam perhitungan subsidi; serta (ii) adanya kebijakan penambahan
jenis subsidi, seperti subsidi minyak goreng, dan subsidi kedele. Subsidi non-energi tersebut,
dalam APBN-P 2008, selain menampung alokasi anggaran untuk subsidi pangan, subsidi
pupuk, subsidi benih, subsidi dalam rangka PSO, subsidi bunga kredit program, subsidi
IV-22
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Boks IV.2
Siapa yang Menikmati Subsidi Listrik
Pemberian subsidi listrik telah mengalami perubahan terutama dari filosofi pemberian
subsidi. Pertama, sebelum tahun 2005 Pemerintah memberikan subsidi kepada PLN
dalam dua bentuk, yaitu: subsidi eksplisit kepada pelanggan yang berpenghasilan
rendah, dan subsidi dalam bentuk pemberian subsidi BBM (subsidi implisit), dimana
PLN juga menikmati harga BBM bersubsidi seperti konsumen lainnya. Sejalan dengan
kenaikan harga BBM tahun 2005, pemerintah menghilangkan subsidi implisit tersebut,
dan memberikan harga komersial untuk pembelian BBM. Penghapusan subsidi BBM
ini bertujuan untuk mengoreksi sistem insentif bagi PLN dalam mengoperasikan
pembangkitnya sehingga menjadi lebih efisien, dan mendorong pemakaian sumber
pembangkit listrik non-BBM.
Kedua, oleh karena tarif tidak pernah disesuaikan sejak tahun 2003, tujuan pemberian
subsidi berubah secara dramatis. Jika sebelum tahun 2006, hanya konsumen 450 VA
dengan konsumsi 60 kwh per bulan saja yang diberikan subsidi, maka sejak tahun
2006 hampir semua konsumen mendapatkan subsidi. Implikasi fiskalnya pun sangat
dramatis. Jika tahun 2005 subsidi listrik hanya 0,3 persen dari PDB, maka pada tahun
2008 subsidi listrik diperkirakan dapat mencapai 1,9% dari PDB.
Hasil kajian Badan Kebijakan Fiskal, Departemen Keuangan menunjukkan bahwa 56
persen subsidi listrik tahun 2007 dinikmati oleh kelompok pelanggan rumah tangga,
disusul oleh kelompok industri sebesar 27 persen, kelompok bisnis sebesar 9 persen, dan
pemerintah sebesar 4 persen. Dari kelompok rumah tangga, kelompok rumah tangga
R1 menikmati 54 persen, sedangkan kelompok R3 ( > 6.600 VA) hanya 1 persen.
Kenaikan tarif mulai tahun 2008, belum menghilangkan subsidi untuk kelompok ini,
tetapi menurunkan porsi subsidi dibawah 1 persen. Dari kelompok R1, separuh subsidi
(27 persen dari total subsidi) dinikmati oleh rumah tangga berpendapatan rendah, karena
tarif kelompok ini terlalu rendah, yang terefleksikan dari subsidi per kwh yang tertinggi
untuk semua kelompok pelanggan PLN.
Dari sisi daerah, Jawa-Bali tetap merupakan penikmat subsidi listrik paling besar. Pada
tahun 2007, 56 persen dari subsidi listrik dinikmati oleh pelanggan di Jawa-Bali, dan
sisanya dinikmati oleh pelanggan di luar Jawa-Bali. Komposisi subsidi per daerah,
menunjukkan Lampung, Sumatera Barat dan DKI Jakarta tergolong yang rendah
subsidi per kwh-nya. Sementara itu, struktur biaya produksi (Lampung dan Sumatera
Barat) dan komposisi pelanggan (DKI dan Tangerang) mempengaruhi rendahnya
subsidi di daerah yang bersangkutan.
Analisis lebih lanjut pada kelompok rumah tangga R1, menunjukkan bahwa subsidi
listrik makin regresif. Subsidi makin banyak dinikmati oleh kelompok rumah tangga
bukan miskin dibandingkan kelompok yang miskin. Besarnya subsidi listrik
menghilangkan akses rumah tangga miskin untuk mendapatkan listrik, karena
alternatif sumber energi makin mahal.
NK dan RAPBN 2009
IV-23
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Walaupun Pemerintah sedang berupaya menurunkan biaya produksi listrik dengan
menggantikan pembangkit BBM dengan pembangkit non-BBM, pola distribusi subsidi
listrik tidak banyak berubah, kecuali besar subsidi yang menurun. Dampak negatif
dari subsidi listrik hanya bisa dilakukan dengan rasionalisasi dan penyederhanaan
tarif dengan mengembalikan filosofi pemberian subsidi listrik hanya untuk rumah
tangga berpenghasilan rendah.
minyak goreng, dan subsidi pajak, yang telah ditetapkan dalam APBN 2008, juga
menampung subsidi baru, yaitu subsidi kedele.
Perkembangan realisasi subsidi pangan, yang disalurkan melalui Perum Bulog untuk
membiayai program beras untuk rakyat miskin (raskin) dan pembiayaan perawatan beras,
tergantung kepada jumlah rumah tangga sasaran (RTS) yang mempunyai hak untuk
membeli raskin, jumlah raskin yang dapat dibeli per RTS per bulan, dan durasi penjualan
raskin, serta subsidi harga raskin (selisih harga pembelian beras (HPB) oleh Bulog dengan
harga jual raskin) per kilogram. Perkembangan realisasi subsidi pangan, selama kurun waktu
2005 – 2008, secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp5,6 triliun atau tumbuh
rata-rata 23,5 persen per tahun, dari sebesar Rp6,4 triliun (0,2 persen terhadap PDB) pada
tahun 2005 menjadi Rp6,6 triliun (0,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai Rp12,0 triliun (0,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan
realisasi subsidi pangan yang sangat signifikan tersebut terkait dengan: (i) makin tingginya
kuantum raskin yang dijual, dari sebesar 2,0 juta ton pada tahun 2005 menjadi 3,3 juta ton
pada tahun 2008; dan (ii) makin tingginya subsidi harga raskin (lihat Tabel IV.6).
Tabel IV.6
Perkembangan Subsidi Pangan dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi, 2005 - 2008
Uraian
Subsidi Pangan (miliar Rp)
% terhadap PDB
faktor-faktor yang mempengaruhi :
- Kuantum (ton)
> RTS (KK)
> Durasi (bulan)
> Alokasi (kg/RTS/bulan)
- HPB (Rp/kg)
- Harga jual (Rp/kg)
2005
Real.
2006
Real.
2007
Real.
2008
Perk.Real.
6,4
0,2
5,3
0,2
6,6
0,2
12,0
0,3
1.991.133
11.109.274
12
14,9
3.494
1.000
1.624.089
12.706.518
10
12,8
4.275
1.000
1.731.805
16.736.411
11
9,4
4.620
1.000
3.342.500
19.100.000
12
10-15
4.700 - 5.200
1.600
Sumber : Departemen Keuangan
Selanjutnya, dalam rangka mendukung program revitalisasi pertanian, dalam kurun waktu
2005 – 2008, realisasi subsidi pupuk yang disalurkan melalui BUMN produsen dan bantuan
langsung pupuk (PT Pupuk Sriwijaya, PT Pupuk Petrokimia Gresik, PT Pupuk Kujang
Cikampek, PT Pupuk Kaltim, PT Pupuk Iskandar Muda, PT Sang Hyang Seri, dan PT Pertani)
menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat.
IV-24
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Perkembangan realisasi subsidi pupuk, selama kurun waktu 2005 – 2008, secara nominal
mengalami peningkatan sebesar Rp12,7 triliun atau tumbuh rata-rata 81,8 persen per tahun,
dari sebesar Rp2,5 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp6,3 triliun
(0,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan membengkak mencapai
Rp15,2 triliun (0,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan realisasi subsidi pupuk
yang sangat signifikan dalam periode tersebut berkaitan dengan: (i) meningkatnya kebutuhan
pupuk bersubsidi dari 5,7 juta ton pada tahun 2005 menjadi 7,0 juta ton pada tahun 2008,
dan (ii) makin besarnya subsidi harga pupuk (selisih antara harga pokok produksi(HPP)
dengan harga eceran tertinggi (HET)) (lihat Tabel IV.7). Peningkatan kebutuhan pupuk
bersubsidi tersebut sejalan dengan upaya untuk mendukung program peningkatan produksi
beras menjadi 2 juta ton. Namun demikian, pemerintah sedang mengkaji upaya untuk
memperbaiki mekanisme pemberian subsidi pupuk agar dapat mencapai keluarga sasaran,
lihat Boks IV. 3 mengenai rasionalisasi subsidi pertanian khususnya pupuk.
Tabel IV.7
Perkembangan Subsidi Pupuk dan faktor-faktor yang Mempengaruhi, 2005 - 2008
Uraian
Subsidi Pupuk (triliun rupiah)
% thd PDB
Faktor-faktor yang mempengaruhi:
a. Volume (ton)
- Urea
- SP-36
- ZA
- NPK
> Ponska
> Pelangi
> Kujang
- Organik
b. Harga Pokok Produksi (Rp/ton)
1. Urea
- PT Pupuk Sriwijaya
- PT Pupuk Kaltim
- PT Pupuk Kujang
- PT Petrokimia Gresik
- PT Pupuk Iskandar Muda
2. Non-Urea
- SP-36
- SP-18/Superphos
- ZA
- NPK
> PT Petrokimia Gresik
> PT Pupuk Kaltim
> PT Pupuk Kujang
- Pupuk Organik
> PT Petrokimia Gresik
> PT Pupuk Sriwijaya
> PT Pupuk Kaltim
> PT Pupuk Kujang
c. Harga Eceran Tertinggi (Rp/ton)
- Urea
- SP-36
- ZA
- NPK
> Ponska
> Pelangi
> Kujang
- Organik
2005
2006
2007
2008
2.527,3
3.165,7
6.260,5
15.184,0
0,1
0,1
0,2
0,3
5.695.819
3.992.689
797.506
643.458
262.166
262.166
-
5.674.427
3.962.404
711.081
600.972
399.970
399.970
-
6.269.455
4.069.455
800.000
700.000
700.000
700.000
-
7.045.000
4.300.000
800.000
700.000
900.000
800.000
50.000
50.000
345.000
1.128.005
1.540.013
1.348.468
1.213.168
-
1.360.297
1.742.392
2.294.600
1.364.676
-
2.354.274
2.397.025
2.354.950
1.908.585
-
2.100.330
4.052.209
2.443.320
2.168.325
-
1.655.515
1.174.100
2.465.143
-
1.654.178
1.181.840
2.227.451
-
2.432.278
1.814.514
3.104.272
-
425.725
282.585
3.573.070
5.170.929
5.746.290
4.483.436
1.050.000
1.400.000
950.000
1.600.000
-
1.200.000
1.550.000
1.050.000
1.750.000
-
1.200.000
1.550.000
1.050.000
1.750.000
-
1.548.644
1.545.009
1.545.009
1.691.250
1.200.000
1.550.000
1.050.000
1.750.000
1.830.000
1.586.000
1.000.000
Sumber: Departemen Pertanian
NK dan RAPBN 2009
IV-25
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Boks IV.3
Rasionalisasi Subsidi Pertanian Khususnya Pupuk
Kenaikan harga minyak mentah di pasar internasional telah menimbulkan dampak
yang berantai. Subsidi pupuk meningkat tajam dari Rp2,5 triliun (2005) dan
diperkirakan menjadi Rp15,2 triliun (2008). Penyebab kenaikan subsidi ini karena
kenaikan harga input.
Perbedaan harga pupuk dan harga ekonominya memberikan dampak yang serius,
baik dari sisi efisiensi maupun distribusi pendapatan. Dari sisi efisiensi, subsidi telah
mendorong penggunaan pupuk yang berlebihan, sehingga konsumsi pupuk naik lebih
besar dari produksi pertanian. Hal ini dapat ditunjukkan secara sederhana dari
peningkatan rasio konsumsi pupuk terhadap nilai tambah bruto pertanian pangan.
Pemberian pupuk yang berlebihan, bukan hanya akan mengurangi kesuburan tanah,
tetapi juga akan mempunyai dampak terhadap lingkungan hidup yang serius dalam
jangka menengah dan panjang.
Berdasarkan Sensus Ekonomi 2003, kepemilikan tanah pertanian pangan makin
timpang, sehingga diperkirakan bahwa sebagian besar subsidi dinikmati oleh petani
pemilik tanah, yang sebagian besar bukan keluarga miskin. Akibatnya, peningkatan
subsidi pupuk akan memburuk distribusi pendapatan.
Pemerintah sesuai dengan mandat dari DPR, saat ini sedang mengkaji upaya untuk
memperbaiki mekanisme pemberian subsidi pertanian (termasuk subsidi pupuk) untuk
mendorong peningkatan produksi, dan sekaligus memperbaiki dampak distribusi
pendapatan dengan memastikan agar mekanisme baru dapat mencapai keluarga
sasaran (keluarga miskin).
Selain subsidi pupuk, dalam upaya memberi dukungan kepada program revitalisasi pertanian,
melalui APBN juga dialokasikan subsidi benih untuk pertanian dan perikanan, yang
disalurkan antara lain melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan Unit Pelaksana Teknis
(UPT) Departemen Kelautan dan Perikanan. Subsidi benih tersebut ditujukan untuk
menyediakan benih ikan, padi, jagung, dan kedele, termasuk di dalamnya benih ikan
budidaya, guna meningkatkan kualitas penyediaan benih bersubsidi bagi petani. Dalam kurun
waktu 2005 – 2008, realisasi subsidi benih secara nominal mengalami peningkatan sebesar
Rp0,9 triliun atau tumbuh rata-rata 90,5 persen per tahun, dari sebesar Rp0,1 triliun pada
tahun 2005 menjadi Rp0,5 triliun pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp1,0 triliun
pada tahun 2008. Kenaikan realisasi subsidi benih tersebut terutama berkaitan dengan makin
besarnya volume benih bersubsidi yang disalurkan kepada petani dan peternak/petambak.
Selain subsidi pangan dan subsidi di bidang pertanian (subsidi pupuk dan subsidi benih),
melalui APBN juga dialokasikan subsidi/bantuan dalam rangka penugasan kepada BUMN
untuk menyelenggarakan pelayanan publik (public service obligation/PSO), sedemikian rupa
sehingga harga jual pelayanan yang diberikan dapat terjangkau masyarakat. Dalam kurun
waktu 2005 – 2008, realisasi subsidi/bantuan dalam rangka PSO secara nominal mengalami
peningkatan sebesar Rp0,8 triliun atau tumbuh rata-rata 22,8 persen per tahun, dari sebesar
Rp0,9 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp1,0 triliun pada tahun 2007, dan diperkirakan
IV-26
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
mencapai Rp1,7 triliun pada tahun 2008. Kenaikan realisasi subsidi/bantuan dalam rangka
PSO dalam kurun waktu tersebut, berkaitan dengan makin banyaknya penumpang sarana
transportasi kereta api dan kapal laut kelas ekonomi yang dapat dilayani oleh kedua moda
transportasi masal tersebut, serta makin luasnya wilayah yang harus dilayani di bidang
telekomunikasi dan informasi. Subsidi/bantuan dalam rangka PSO tersebut antara lain
dialokasikan melalui BUMN di sektor perhubungan, yaitu PT KAI dan PT Pelni, serta di
sektor telekomunikasi dan informasi, yaitu PT Posindo, dan LKBN Antara.
Dalam kurun waktu yang sama, perkembangan realisasi subsidi bunga kredit program secara
nominal mengalami peningkatan sebesar Rp3,0 triliun atau tumbuh rata-rata 177,8 persen
per tahun, dari sebesar Rp0,1 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp0,3 triliun pada tahun
2007, dan diperkirakan mencapai Rp3,2 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2008.
Kenaikan realisasi subsidi bunga kredit program yang sangat signifikan dalam kurun waktu
tersebut, selain dipengaruhi oleh perkembangan suku bunga SBI 3 bulan, juga ditentukan
oleh besarnya outstanding kredit program, baik yang berasal dari skim kredit eks kredit
likuiditas Bank Indonesia (KLBI), kredit pemilikan rumah sederhana sehat (KPRSh), maupun
kredit ketahanan pangan (KKP), termasuk risk sharing KKP. Selain itu, peningkatan realisasi
subsidi bunga kredit program pada tahun 2007 juga terkait dengan pengembangan energi
nabati (bio fuel) dan revitalisasi perkebunan (KPEN-RP). Sedangkan peningkatan alokasi
anggaran subsidi bunga kredit program yang sangat signifikan pada tahun 2008 berkaitan
terutama dengan kebijakan pemerintah untuk menggerakkan roda perekonomian, melalui
pemberian jaminan atas pinjaman yang dilakukan oleh UMKM.
Selain berbagai jenis subsidi tersebut, melalui pos subsidi juga dialokasikan anggaran subsidi
untuk pajak ditanggung pemerintah (DTP). Perkembangan realisasi subsidi pajak DTP ini
sangat tergantung kepada jenis komoditi yang diberikan fasilitas pajak dalam bentuk pajak
ditanggung pemerintah. Dalam kurun waktu 2005 – 2008, perkembangan realisasi subsidi
pajak DTP secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp18,8 triliun atau tumbuh
dengan rata-rata 59,2 persen per tahun, dari sebesar Rp6,2 triliun (0,2 persen terhadap PDB)
pada tahun 2005 menjadi Rp17,1 triliun (0,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai Rp25,0 triliun (0,5 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Kenaikan
realisasi subsidi pajak DTP yang sangat signifikan pada tahun 2007, berkaitan dengan
kebijakan pemerintah untuk menanggung pajak atas sektor-sektor yang strategis, yaitu
pembebasan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas Impor Barang untuk Kegiatan Usaha
Hulu Minyak dan Gas Bumi serta Panas Bumi. Sementara itu, kenaikan subsidi pajak pada
tahun 2008 berkaitan dengan program stabilisasi harga barang-barang kebutuhan pokok
yang sangat strategis, sebagai dampak dari kenaikan harga minyak mentah dunia maupun
harga pangan dunia. Selain itu, dalam tahun 2006 dan 2007 terdapat realisasi subsidi lainnya,
masing-masing sebesar Rp0,3 triliun dan Rp1,5 triliun. Subsidi lainnya dalam tahun 2006
merupakan pembayaran biaya perawatan beras, sedangkan dalam tahun 2007 merupakan
pembayaran realisasi BPHTB yang ditampung dalam pos belanja subsidi lainnya.
Perkembangan realisasi subsidi dalam periode 2005 – 2008 dapat diikuti dalam Tabel IV.8.
Dalam kurun waktu yang sama, realisasi belanja lain-lain secara nominal mengalami
peningkatan sebesar Rp9,4 triliun, atau tumbuh rata-rata 8,5 persen per tahun, dari Rp34,0
triliun (1,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, turun menjadi Rp15,6 triliun (0,4 persen
terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan meningkat mencapai Rp43,4 triliun
(0,9 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi belanja lain-lain tersebut, antara lain
NK dan RAPBN 2009
IV-27
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Tabel IV.8
Perkembangan Subsidi, 2005 - 2008
(triliun rupiah)
2005
2006
2007
2008
Uraian
Realisasi
I. Subsidi Energi
1.
Subsidi BBM
2.
Subsidi Listrik
II. Subsidi Non-Energi
104,4
% thd PDB
3,8
Realisasi
94,6
% thd PDB
Realisasi
2,8
116,9
% thd PDB
Perk. Real
% thd
PDB
3,0
268,7
5,7
95,6
3,4
64,2
1,9
83,8
2,1
180,3
3,9
8,9
0,3
30,4
0,9
33,1
0,8
88,4
1,9
16,3
0,6
12,8
0,4
33,3
0,8
59,1
1,3
1.
Subsidi Pangan
6,4
0,2
5,3
0,2
6,6
0,2
12,0
0,3
2.
Subsidi Pupuk
2,5
0,1
3,2
0,1
6,3
0,2
15,2
0,3
3.
Subsidi Benih
0,1
0,0
0,1
0,0
0,5
0,0
1,0
0,0
4.
PSO
0,9
0,0
1,8
0,1
1,0
0,0
1,7
0,0
5.
Kredit Program
0,1
0,0
0,3
0,0
0,3
0,0
3,2
0,1
6.
Subsidi Minyak Goreng
-
-
-
-
0,0
0,0
0,5
0,0
-
0,5
0,0
7.
Subsidi Kedele
-
-
-
-
-
7.
Subsidi Pajak
6,2
0,2
1,9
0,1
17,1
0,4
8.
Subsidi Lainnya
-
-
0,3
0,0
1,5
0,0
-
107,4
3,2
150,2
3,8
327,8
Jumlah
120,8
4,3
25,0
0,5
7,0
Sumber : Departemen Keuangan
berasal dari realisasi (i) pengeluaran mendesak dan belum terprogram, (ii) pengeluaran
terprogram, (iii) belanja penunjang, dan (iv) cadangan.
Berfluktuasinya realisasi belanja lain-lain dalam kurun waktu tersebut dipengaruhi oleh
berbagai kebijakan Pemerintah yang alokasinya belum ditampung dalam jenis belanja lainnya
(belanja pegawai, belanja barang, pembayaran bunga utang, subsidi, bantuan sosial dan
belanja modal). Peningkatan realisasi belanja lain-lain pada tahun 2005 dan tahun 2006,
sebagian besar berasal dari realisasi bantuan/subsidi langsung tunai, serta dana rehabilitasi
dan rekonstruksi Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah. Selain itu, dalam kurun
waktu 2007-2008, beberapa anggaran yang sebelumnya dikelola Bendahara umum Negara
(BUN) pada pos belanja lain-lain namun anggaran tersebut digunakan untuk membiayai
kegiatan yang terkait dengan tugas pokok dan fungsi kementerian negara/lembaga, telah
diupayakan untuk dapat dikembalikan penganggarannya dari belanja lain-lain kepada
anggaran K/L terkait. Namun demikian, pada tahun 2008, belanja lain-lain meningkat
kembali dengan cukup siginifikan seiring bertambahnya kebutuhan pendanaan kegiatankegiatan yang mendesak untuk dilaksanakan dan bersifat adhoc, seperti Bantuan Langsung
Tunai, kebutuhan dana penyelenggaraan Pemilu, dan program lainnya, seperti untuk
pengadaan sarana dan prasarana konversi minyak tanah ke LPG.
4.2.2.
Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Organisasi, 2005 - 2008
Sesuai ketentuan dalam UU bidang keuangan negara, kementerian negara/lembaga (K/L)
melalui satuan-satuan kerjanya merupakan business unit pengelola anggaran pemerintah.
IV-28
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Karena itu, semua kementerian negara/lembaga selaku pengguna anggaran dan/atau
pengguna barang harus menyusun rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga
(RKA-K/L) sesuai dengan tugas pokok dan fungsi masing-masing. Selanjutnya, masingmasing K/L tersebut juga harus melaksanakan, mempertanggungjawabkan, dan melaporkan
realisasi anggaran dan kinerja yang telah dicapainya.
Dari evaluasi terhadap perkembangan pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat
menurut organisasi selama kurun waktu empat tahun pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009,
dapat ditarik garis simpul sebagai berikut:
Pertama, realisasi anggaran belanja kementerian negara/lembaga (belanja K/L) pada rentang
waktu 2005 – 2008, mengalami pertumbuhan yang cukup signifkan, yaitu rata-rata sekitar
33,9 persen per tahun, dari sebesar Rp120,8 triliun (4,3 persen terhadap PDB) pada tahun
2005 menjadi sebesar Rp225,0 triliun (5,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai Rp290,1 triliun (6,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2008.
Kedua, porsi anggaran belanja K/L terhadap total belanja pemerintah pusat dalam periode
yang sama, turun dari sebesar 39,3 persen pada tahun 2005 menjadi sekitar 36,1 persen
pada tahun 2008. Ada dua faktor utama penyebab penurunan porsi anggaran belanja K/L
terhadap total anggaran belanja pemerintah pusat dalam periode tersebut, yaitu:
(i).
Berkaitan dengan membengkaknya beban anggaran subsidi energi, baik subsidi BBM
maupun subsidi listrik, akibat meningkatnya biaya produksi dan pengadaan BBM dan
listrik, berkenaan dengan kenaikan yang sangat tajam pada harga minyak mentah di
pasaran internasional, yang juga berdampak pada kenaikan ICP secara dramatis,
sehingga menyebabkan lebih tingginya pertumbuhan beban anggaran belanja nonK/L yang mencapai rata-rata 32,8 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp240,3 triliun
(8,6 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, diperkirakan menjadi sebesar Rp513,9
triliun (11,0 persen terhadap PDB) pada tahun 2008.
(ii). Adanya langkah-langkah pengamanan terhadap APBN tahun 2008, yang dilakukan
untuk mengantisipasi dan merespon dampak negatif yang ditimbulkan dari
perkembangan berbagai faktor eksternal, terutama perkembangan harga minyak di
pasar internasional dan harga beberapa komoditi pangan dunia yang bergerak sangat
dinamis, yang diperkirakan bisa mengancam kesinambungan APBN. Di bidang
anggaran belanja pemerintah pusat, langkah pengamanan terhadap APBN-P tahun
2008 tersebut dilakukan antara lain melalui pemotongan anggaran belanja K/L, baik
eksekutif maupun non-eksekutif sebesar 10 persen. Kebijakan pemotongan anggaran
belanja K/L tersebut, juga diikuti dengan penajaman sasaran prioritas kegiatan dan
penundaan pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang tidak prioritas. Dalam kerangka ini,
peningkatan kualitas belanja (quality of spending) menjadi hal yang mutlak perlu
dilaksanakan, agar sasaran-sasaran yang telah ditetapkan semula tetap dapat dicapai
walaupun dengan biaya yang lebih rendah.
Oleh karena itu, agar tidak mengganggu kinerja kementerian negara/lembaga (K/L)
dalam mencapai sasaran-sasaran pokok yang telah ditetapkan dalam RKA-K/L 2008,
maka pemotongan anggaran maupun penundaan kegiatan K/L tidak dilakukan untuk:
(i) kegiatan-kegiatan dasar, yaitu kegiatan-kegiatan untuk memenuhi kebutuhan dasar
satuan kerja, meliputi gaji, honorarium, dan tunjangan, dan penyelenggaraan
operasional dan pemeliharaan perkantoran; (ii) kegiatan-kegiatan penanganan bencana
NK dan RAPBN 2009
IV-29
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
alam dan keselamatan manusia; (iii) kegiatan yang bersumber dari hibah; dan
(iv) kegiatan dengan sumber pendanaan dari PNBP, khusus untuk badan layanan
umum (BLU) dan badan hukum milik negara (BHMN).
Ketiga, dalam rangka pelaksanaan
tiga agenda pembangunan (yaitu:
menciptakan Indonesia yang
aman dan damai; menciptakan
Indonesia
yang
adil
dan
demokratis; serta meningkatkan
kesejahteraan rakyat), yang
mencerminkan platform Presiden,
dan sejalan dengan perubahan
orientasi kebijakan fiskal dalam
periode 2005 – 2008, yang lebih
mengedepankan aspek stimulasi
terhadap perekonomian (progrowth, pro-employment, dan
pro-poor), maka sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi masingmasing K/L dalam melaksanakan fungsi pemerintahan, dalam empat tahun terakhir
pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009, terdapat lima departemen yang selalu memperoleh
alokasi anggaran cukup besar (lihat Grafik IV.11). Kelima departemen tersebut diantaranya
adalah (i) Departemen Pekerjaan Umum; (ii) Departemen Pendidikan Nasional;
(iii) Departemen Kesehatan; (iv) Departemen Pertahanan; dan (v) Kepolisian Republik
Indonesia.
Pada Departemen Pekerjaan Umum, realisasi anggaran belanja dalam kurun waktu
2005-2008 mengalami peningkatan rata-rata 35,0 persen per tahun, yaitu dari Rp13,3
triliun (0,5 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005 menjadi Rp32,8 triliun (0,7 persen
terhadap PDB) dalam tahun 2008. Dengan demikian, dalam empat tahun terakhir
pelaksanaan RPJMN 2004 - 2009, porsi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum
terhadap total anggaran belanja K/L meningkat dari 11,0 persen pada tahun 2005 menjadi
sebesar 11,3 persen dalam tahun 2008. Peningkatan porsi alokasi anggaran belanja
Departemen Pekerjaan Umum selama kurun waktu tersebut, terutama berkaitan dengan
upaya pemerintah untuk mewujudkan salah satu agenda pembangunan nasional dalam
RPJM 2004-2009, yaitu meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui penyediaan sarana
dan prasarana dasar yang dibutuhkan untuk investasi guna memacu pertumbuhan ekonomi,
dan memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan dasar.
Realisasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum dalam periode tersebut, sebagian
besar digunakan untuk membiayai upaya percepatan pembangunan dan penyediaan
infrastruktur guna mendorong pertumbuhan ekonomi, yang dilaksanakan melalui berbagai
program, yang meliputi: (i) program peningkatan prasarana dan sarana perdesaan, dengan
peningkatan alokasi anggaran dari Rp66,3 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp585,4 miliar
pada tahun 2008; (ii) program pengembangan, pengelolaan, dan konservasi sungai, danau
dan sumber air lainnya, dengan peningkatan alokasi anggaran dari sebesar Rp692 miliar
pada tahun 2005 menjadi Rp1,7 triliun pada tahun 2008; (iii) program pengembangan dan
IV-30
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan jaringan pengairan lainnya, dengan peningkatan
alokasi anggaran dari sebesar Rp2,4 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp3,9 triliun pada tahun
2008; (iv) program pengendalian banjir dan pengamanan pantai, dengan peningkatan
alokasi anggaran dari sebesar Rp1,4 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp2,0 triliun pada tahun
2008; (v) program penyediaan dan pengelolaan air baku, dengan peningkatan alokasi
anggaran dari sebesar Rp351 miliar pada tahun 2005 menjadi sebesar Rp646 miliar pada
tahun 2008; (vi) program rehabilitasi pemeliharaan jalan dan jembatan, dengan peningkatan
alokasi anggaran dari sebesar Rp1,2 triliun pada tahun 2005 menjadi sebesar Rp3,0 triliun
pada tahun 2008; serta (vii) program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan,
dengan peningkatan alokasi anggaran dari sebesar Rp5,8 triliun pada tahun 2005 menjadi
sebesar Rp13,3 triliun pada tahun 2008.
Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam periode
tersebut, diantaranya adalah: (i) dapat dipertahankannya kondisi jalan nasional dan jembatan
dalam kondisi mantap, masing-masing sekitar 80,6 persen dari total jalan nasional sepanjang
34.628 kilometer tahun 2005, menjadi sebesar 82,0 persen dari total panjang jalan sepanjang
36.422 kilometer panjang jalan yang ditangani pada tahun 2008; (ii) meningkatnya kecepatan
rata-rata pada jalan nasional dari 43,3 kilometer per jam pada tahun 2005 menjadi 44,5
kilometer per jam pada tahun 2008; (iii) meningkatnya pelaksanaan rehabilitasi sarana/
prasarana pengendali banjir 228 km2 di 49 lokasi pembangunan pada tahun 2005 menjadi
1.803,1 km2 di 2.462 lokasi pembangunan pada tahun 2008; (iv) meningkatnya penyediaan
prasarana air tanah untuk air minum di daerah terpencil/perbatasan dari 15 lokasi pada
tahun 2005 menjadi 64 lokasi pada tahun 2008; (v) terlaksananya rehabilitasi jaringan
irigasi dan rawa masing-masing seluas 322.278 ha jaringan irigasi dan 63.976 ha rawa pada
tahun 2005 menjadi masing-masing seluas 210.732 ha jaringan irigasi dan 207.667 ha rawa
pada tahun 2008; (vi) terlaksananya rehabilitasi jalan nasional dari sepanjang 33.359 km
pada tahun 2005 menjadi 32.711 km pada tahun 2008; (vii) meningkatnya panjang jalan
dan jembatan yang ditangani nasional dari sepanjang 34.628 km pada tahun 2005 menjadi
36.422 km tahun 2008; (viii) terlaksananya pembangunan rumah susun sederhana sewa
beserta prasarana dan sarana dasarnya sebanyak 13.564 unit pada 53 kawasan sampai dengan
tahun 2008; serta (ix) meningkatnya prasarana dan sarana dasar untuk rumah sederhana
sehat (RSH) dan rumah susun dari sebanyak 42.657 unit pada tahun 2005 menjadi 101.059
unit pada tahun 2008.
Sekalipun telah banyak kemajuan dan outcome yang dapat dicapai melalui pelaksanaan
berbagai program kerja Departemen Pekerjaan Umum selama periode tersebut, namun dari
hasil evaluasi terhadap pencapaian sasaran-sasaran dari pelaksanaan empat tahun RPJMN
2004-2009, masih diperlukan upaya-upaya lanjutan yang lebih besar agar peningkatan
kemanfaatan infrastruktur bagi masyarakat secara adil dan berkelanjutan dapat lebih
dirasakan. Dalam rangka meningkatkan kemanfaatan infrastruktur tersebut, ke depan masih
dihadapi berbagai permasalahan yang memerlukan penanganan segera, diantaranya, yaitu:
(i) meningkatnya ancaman terhadap keberlanjutan daya dukung sumber daya air, baik air
permukaan maupun air tanah; (ii) ketidakseimbangan antara pasokan dan kebutuhan dalam
perspektif ruang dan waktu; (iii) menurunnya kemampuan penyediaan air;
(iv) meningkatnya potensi konflik air; (v) masih kurang optimalnya tingkat layanan jaringan
irigasi; (vi) meluasnya abrasi pantai; (vii) masih lemahnya koordinasi, kelembagaan, dan
ketatalaksanaan; (viii) masih terdapat rumah tangga yang belum memiliki hunian yang
layak; (ix) masih adanya rumah tangga yang tidak memiliki akses terhadap pelayanan air
NK dan RAPBN 2009
IV-31
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
minum dan penyehatan lingkungan yang layak; (x) masih kurangnya dukungan
infrastruktur penyediaan air minum dan penyehatan lingkungan untuk mendukung sektor
industri, pariwisata dan perdagangan; (xi) masih diperlukannya pemeliharaan infrastruktur
jalan untuk mengurangi tingkat kerusakan jalan, melebarkan dan meningkatkan daya
dukung jalan pada jalur-jalur lintas utama, dan mempercepat pembangunan jalan tol
Trans Jawa; serta (xii) masih belum lengkapnya jaringan untuk meningkatkan aksesibilitas
ke kawasan industri dan outlet pelabuhan di kawasan perkotaan.
Dalam periode yang sama, realisasi anggaran belanja negara yang dikelola oleh Departemen
Pendidikan Nasional (Depdiknas) mengalami peningkatan rata-rata 25,1 persen per
tahun, yaitu dari sebesar Rp23,1 triliun (0,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi
Rp45,3 triliun (1,0 persen dari PDB) dalam tahun 2008. Di lain pihak, dalam kurun waktu
empat tahun terakhir pelaksanaan RPJMN 2004-2009, porsi anggaran belanja Depdiknas
terhadap total anggaran belanja K/L menurun dari 19,1 persen pada tahun 2005 menjadi
sebesar 15,6 persen dalam tahun 2008.
Realisasi anggaran belanja Depdiknas 2005-2008 digunakan antara lain untuk melaksanakan
program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, dengan output antara lain berupa:
(i) terlaksananya penyediaan bantuan operasional sekolah (BOS), dengan alokasi anggaran
yang meningkat dari sebesar Rp5,1 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp10,4 triliun pada
tahun 2008; (ii) terlaksananya penyediaan beasiswa untuk siswa miskin SD dan SMP dari
masing-masing 698.570 siswa dan 669.500 siswa pada tahun 2005 menjadi masing-masing
898.400 siswa dan 499.105 siswa pada tahun 2008; (iii) terlaksananya penyelenggaraan
pendidikan paket A setara SD dan paket B setara SMP masing-masing untuk 82.290 siswa
dan 416.495 siswa pada tahun 2005 menjadi masing-masing 403.781 siswa dan 1.930.703
siswa pada tahun 2008; (iv) terlaksananya rehabilitasi sarana dan prasarana SMP sebanyak
4.526 gedung SMP pada tahun 2005 yang kemudian meningkat menjadi 8.000 gedung
SMP pada tahun 2008; (v) terlaksananya pembangunan SD dan SMP satu atap sebanyak
312 gedung pada tahun 2005 yang kemudian meningkat menjadi 759 gedung pada tahun
2008; serta (vi) terlaksananya pembangunan sarana pendukung perpustakaan dan
laboratorium SD dan SMP. Selain itu, realisasi anggaran belanja Depdiknas dalam periode
tersebut juga digunakan antara lain untuk pembiayaan program pendidikan menengah,
dengan output diantaranya berupa: (i) terlaksananya penyediaan beasiswa untuk 312.137
siswa miskin pada jenjang pendidikan menengah selama tahun 2005, yang kemudian
meningkat menjadi 720.629 siswa tahun 2008, dengan alokasi anggaran yang meningkat
dari Rp547,6 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp571,4 miliar pada tahun 2008;
(ii) terlaksananya rehabilitasi ruang kelas pendidikan menengah, dari 309 unit pada tahun
2005 menjadi 2.234 unit pada tahun 2008; (iii) terlaksananya pembangunan unit sekolah
baru (USB) SMA, SMK, ruang kelas baru (RBK), perpustakaan, laboratorium dan workshop;
serta (iv) terlaksananya penyelenggaraan pendidikan paket C, bagi 23.713 orang pada tahun
2007, yang kemudian meningkat menjadi 110.701 orang pada tahun 2008.
Realisasi anggaran yang dikelola Depdiknas juga digunakan untuk mendukung pembiayaan
berbagai kegiatan pada program pendidikan tinggi, dengan output antara lain berupa:
(i) terlaksananya penyediaan beasiswa bagi 130.169 mahasiswa miskin pada tahun 2005
dan akan dialokasikan bagi 174.232 mahasiswa miskin pada tahun 2008; (ii) terlaksananya
tambahan pembangunan gedung dan laboratorium baru sebanyak 96,450 m2 pada tahun
2005, yang kemudian akan dialokasikan tambahan sebanyak 393.664 m2 pada tahun 2008;
IV-32
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
serta (iii) terlaksananya pendirian dan peningkatan kapasitas politeknik dari 26 unit pada
tahun 2005 menjadi 41 unit pada tahun 2008. Di samping itu, realisasi anggaran Depdiknas
dalam periode tersebut juga digunakan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pada
program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan, dengan output antara lain
berupa: (i) terlaksananya peningkatan kualifikasi akademik dan kompetensi guru pendidikan
dasar dan menengah dari sebanyak 28.075 orang pada tahun 2005 menjadi 184.016 orang
pada tahun 2008; (ii) terlaksananya percepatan sertifikasi guru dari 24.199 orang pada tahun
2005 menjadi 4.120.450 orang pada tahun 2008; serta (iii) terlaksananya peningkatan
kualifikasi akademik bagi dosen perguruan tinggi dari bagi 55.272 dosen tetap pada tahun
2005 menjadi 79.439 dosen tetap pada tahun 2008;
Sejalan dengan Keputusan Presiden Nomor 20 Tahun 2006 tentang Dewan Teknologi dan
Komunikasi Nasional (DeTIKnas), anggaran Depdiknas juga digunakan untuk membangun
jejaring pendidikan nasional berbasis teknologi informasi dan komunikasi (Jardiknas), baik
untuk mendukung e-pembelajaran maupun e-administrasi. Sampai dengan pertengahan
tahun 2008 telah terdapat 32.107 sekolah, 235 perguruan tinggi negeri dan swasta, 34 Kantor
Dinas Pendidikan Propinsi, 456 Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, dan lebih dari
390 satker lain yang terkoneksi melalui Jardiknas. Di samping itu, Depdiknas juga melakukan
terobosan dalam mengendalikan harga buku pelajaran melalui reformasi perbukuan secara
mendasar. Kebijakan perbukuan nasional memasuki fase baru sejak terbitnya Peraturan
Mendiknas Nomor 11 Tahun 2005 tentang Buku Teks Pelajaran, yang kemudian
diamandemen dengan Permendiknas No 2 Tahun 2008 tentang Buku. Substansi
Permendiknas ini meliputi: (i) tidak ada lagi monopoli penulisan, penggandaan, penerbitan,
dan pendistribusian buku oleh Depdiknas maupun pihak lain, bahkan mendorong sebanyak
mungkin orang atau lembaga untuk menulis, menerbitkan, dan memperdagangkan buku
dengan persaingan yang sehat; (ii) buku dipilih sendiri oleh sekolah melalui rapat dewan
guru dengan masa pakai minimal lima tahun; (iii) peserta didik yang mampu dianjurkan
untuk memiliki buku teks pelajaran dengan cara membelinya langsung di toko buku pengecer,
dan Guru tidak diperbolehkan untuk berdagang buku kepada peserta didik; (iv) satuan
pendidikan wajib menyediakan buku teks pelajaran dalam jumlah yang cukup di perpustakaan
dalam rangka memberikan akses kepada siswa miskin; (v) pemerintah membeli hak cipta
buku teks pelajaran, kemudian mengizinkan siapa saja untuk menggandakannya,
menerbitkannya, atau memperdagangkannya dengan harga murah; dan (vi) Depdiknas,
Depag, dan pemerintah daerah memberikan subsidi modal kerja bagi calon pendiri toko
buku di daerah-daerah yang belum memiliki toko buku pengecer. Sampai pada pertengahan
tahun 2008 Depdiknas telah membeli hak cipta bagi 285 buku teks pelajaran. Dengan
reformasi ini, diharapkan buku pelajaran yang digunakan di satuan pendidikan tersedia
dalam jumlah yang cukup, sesuai dengan kebutuhan satuan pendidikan, dan dapat diakses
oleh peserta didik miskin.
Outcome yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan yang dibiayai dengan alokasi
anggaran pada Departemen Pendidikan Nasional dalam kurun waktu tersebut, antara lain
berupa:
Pertama, meningkatnya angka partisipasi pendidikan pada semua jenjang (lihat Grafik
IV.12), yaitu:
NK dan RAPBN 2009
IV-33
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
(i)
Angka Partisipasi Murni (APM) pada jenjang SD/MI/SDLB/Paket A meningkat dari
94,30 persen pada tahun 2005 menjadi 94,90 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan
mencapai 95,02 persen pada tahun 2008;
(ii) Angka Partisipasi Kasar (APK) pada jenjang SMP/MTs/SMPLB/Paket B meningkat
dari 85,22 persen pada tahun 2005 menjadi 92,52 persen pada tahun 2007, dan
diperkirakan melampaui 95 persen pada tahun 2008. Dengan laju peningkatan APK
SMP/MTs/SMPLB/Paket B tahunan sebesar 3-4 persen, Departemen Pendidikan
Nasional optimis program wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun yang ditargetkan
akan tuntas pada tahun 2008 dengan APK nasional 95 persen akan tercapai;
(iii) Angka Partisipasi Kasar (APK) pada jenjang SMA/SMK/MA/SMALB/Paket C,
meningkat dari 52,10 persen pada tahun 2005 menjadi 60,52 persen pada tahun 2007,
dan diperkirakan mencapai 63,43 persen pada tahun 2008;
(iv) APK pada jenjang pendidikan tinggi (PT) yang mencakup pula peguruan tinggi agama
(PTA), dan Universitas Terbuka (UT) meningkat dari 15,00 persen pada tahun 2005
menjadi 17,25 persen pada 2007, dan diperkirakan mencapai 18,29 persen dalam tahun
2008;
(v) APK untuk pendidikan anak usia dini, meningkat dari 42,34 persen pada tahun 2005
menjadi 48,32 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan rnencapai 50,47 persen pada
tahun 2008.
Kedua, sejalan dengan semakin
Grafik IV.12
Angka Partisipasi Kasar, 2006-2008
meningkatnya partisipasi pendidikan,
kemampuan melek aksara penduduk
Indonesia juga semakin membaik,
yang ditandai dengan meningkatnya
angka melek aksara penduduk umur
15 tahun ke atas dari 91,93 persen pada
tahun 2006 menjadi 92,80 persen pada
tahun 2007, dan diperkirakan menjadi
93,80 persen pada tahun 2008. Perlu
dicatat bahwa peningkatan angka
melek aksara tersebut juga disertai
dengan perbaikan disparitas gender,
yaitu dari 5,33 persen pada tahun 2006 turun menjadi 4,32 persen pada tahun 2007, dan
diperkirakan menjadi 4,14 persen pada tahun 2008.
SMP/MTs
SMA/MA
PT
100
90
80
70
persen
60
50
40
30
20
10
0
2006
Realisasi
2007
Realisasi
2008
APBN
Sumber : Departemen Keuangan
Ketiga, melalui pengembangan Jardiknas, akses pendidikan bermutu di daerah-daerah yang
selama ini sulit dijangkau oleh layanan pendidikan dapat ditingkatkan. Pembelajaran berbasis
TIK juga memungkinkan terwujudnya pembelajaran bermutu dalam skala luas. Sumber
belajar yang digunakan juga menjadi lebih bervariasi. TIK juga memberikan peluang besar
bagi pemerintah, pemerintah daerah, dan penyelenggara satuan pendidikan lainnya untuk
memperbaiki tata kelola pelayanan pendidikan.
Keempat, mutu perguruan tinggi terus menunjukkan peningkatan yang cukup
menggembirakan. Hal ini antara lain tercermin dari keberhasilan beberapa perguruan tinggi
masuk dalam kategori berkelas dunia maupun kategori universitas berkelas Asia. Pada
tahun 2006, 3 bidang studi di UGM yaitu Ilmu-ilmu Sastra dan Budaya (peringkat 47),
Ilmu-ilmu Sosial (peringkat 70), dan Ilmu Bio-Kedokteran (peringkat 74) berhasil masuk
IV-34
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
peringkat 100 terbaik dunia menurut Times Higher Education Supplement (THES). THES
pada tahun yang sama juga memasukkan 4 perguruan tinggi di Indonesia, yaitu UI (peringkat
250), ITB (peringkat 258), UGM (peringkat 270), dan UNDIP (peringkat 495), dalam 500
universitas terbaik dunia (World Class University). Selain itu, pada tahun 2006 UT juga
telah berhasil mendapatkan akreditasi ICDE. Sementara itu, pada tahun 2007, 4 perguruan
tinggi, yaitu UGM (peringkat 360), ITB (peringkat 369), UI (peringkat 395), dan UNDIP
(peringkat 401-500) kembali masuk dalam daftar 500 terbaik dunia versi THES. Di samping
itu, 2 perguruan tinggi lain berhasil masuk dalam daftar 500 terbaik dunia tersebut, yaitu
UNAIR (peringkat 401-500) dan IPB (peringkat 401-500). Status UT yang berakreditasi
ICDE masih tetap berlaku pada tahun 2007. Tujuh perguruan tinggi berkelas dunia tersebut,
secara keseluruhan memiliki 858 program studi, dan melayani kurang lebih 14 persen dari
seluruh mahasiswa di Indonesia yang berjumlah sekitar 4,3 juta jiwa.
Kelima, meningkatnya citra Indonesia melalui perolehan medali emas oleh pelajar Indonesia
pada kompetisi dan olimpiade pendidikan internasional. Pada tahun 2006, melalui berbagai
ajang kompetisi dan olimpiade internasional, siswa-siswi Indonesia mampu meraih sebanyak
51 medali emas. Prestasi yang sama (meraih 51 medali emas) juga dicapai pada tahun 2007.
Sementara itu, sampai pertengahan tahun 2008 telah berhasil diraih sebanyak 12 medali
emas.
Di samping berbagai capaian yang telah diraih, disadari bahwa upaya pembangunan
pendidikan belum sepenuhnya mencapai hasil yang diharapkan sebagaimana tercantum
dalam sasaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009.
Sasaran angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas (5 persen pada tahun 2009)
masih menyisakan selisih 2,2 persen terhadap pencapaian tahun 2007 (7,2 persen) dan
diperkirakan angka buta aksara turun menjadi 6,2 persen pada tahun 2008. Meskipun selisih
antara sasaran RPJMN dan capaian tersebut telah cukup kecil, namun diperlukan upaya
yang lebih serius dan strategi yang sesuai, karena buta aksara lebih banyak terjadi pada
penduduk usia 45 tahun keatas, yaitu sebesar 21 persen (Susenas 2006), yang pada umumnya
memiliki minat yang lebih rendah untuk mengikuti pendidikan keaksaraan.
Pada jenjang SMP/MTs/SMPLB/Paket B, juga masih terdapat selisih capaian angka
partisipasi kasar (APK) jenjang SMP/MTs/SMPLB/Paket B antara sasaran tahun 2009 (98,0
persen) dengan capaian terakhir pada tahun 2007 (92,52 persen), dan angka partisipasi ini
pada tahun 2008 diperkirakan meningkat menjadi 95,0 persen. Berbagai upaya harus terusmenerus dilakukan dalam rangka perluasan akses dan pemerataan layanan pendidikan.
Namun demikian diakui bahwa layanan pendidikan belum sepenuhnya mampu menjangkau
seluruh lapisan masyarakat, khususnya bagi mereka yang tinggal di daerah perdesaan,
wilayah terpencil, kepulauan, dan wilayah lain yang secara geografis sulit dijangkau oleh
anak-anak yang berasal dari keluarga miskin. Hal itulah yang menjadi kendala utama,
sehingga belum semua penduduk usia sekolah dapat memperoleh layanan akses pendidikan
dengan baik.
Di samping kendala geografis, faktor ekonomi dan kesadaran orang tua juga menjadi faktor
fundamental munculnya kesenjangan partisipasi pendidikan di berbagai lapisan masyarakat.
Kesenjangan partisipasi pendidikan masih terjadi, baik antarkelompok masyarakat (kayamiskin) maupun geografis (perdesaan-perkotaan), dan kesenjangan ini cenderung
meningkat pada kelompok umur/jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Dengan mengacu
NK dan RAPBN 2009
IV-35
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
kepada data Susenas 2006, untuk APS penduduk kelompok usia 13-15 tahun, terjadi
kesenjangan yang cukup signifikan, yaitu sebesar 17,78 persen antara kuantil pertama (20
persen termiskin) dengan kuantil kelima (20 persen terkaya). Kesenjangan semakin mencolok
pada APS penduduk kelompok umur 16-18 tahun yang mencapai 30,7 persen, di mana APS
kuantil pertama baru mencapai 37,9 persen, dan APS kuantil kelima telah mencapai 68,6
persen. Disparitas juga terjadi dalam konteks perdesaan dan perkotaan. Untuk APS penduduk
kelompok umur 13-15 tahun, kesenjangan antara perkotaan dan perdesaan mencapai 9,4
persen, yaitu perdesaan baru sebesar 80,3 persen, sedangkan perkotaan sudah mencapai
89,7 persen. Kesenjangan semakin membesar pada APS pada penduduk kelompok umur 1618 tahun yang mencapai 20,5 persen, masing-masing adalah 45 persen dan 65,5 persen.
Kesenjangan partisipasi pendidikan yang disebabkan faktor geografis dan faktor ekonomi
tersebut mengakibatkan adanya daerah-daerah yang diperkirakan tidak akan mencapai
sasaran APK SMP/MTS/sederajat sebesar 95 persen pada tahun 2008. Di sisi lain, untuk
daerah-daerah yang meskipun secara persentase telah mencapai sasaran, namun secara
absolut masih banyak anak usia 7-15 tahun yang tidak bersekolah, sehingga berpengaruh
terhadap pencapaian sasaran nasional.
Masalah penting lainnya adalah angka putus sekolah yang masih cukup besar. Sesuai data
hasil Susenas 2006, anak usia 7-15 tahun yang tidak/belum pernah sekolah masih ada sekitar
1,4 persen. Selain itu, angka putus atau drop-out serta lulusan yang tidak melanjutkan
pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi tercatat sekitar 5,6 persen. Kesenjangan partisipasi
pendidikan ini menjadi indikasi jelas bahwa sasaran layanan pendidikan tahun mendatang
perlu lebih diarahkan pada peningkatan akses layanan pendidikan, terutama bagi kelompok
masyarakat yang kurang beruntung, di samping peningkatan mutu dan peningkatan layanan
pendidikan secara menyeluruh.
Sementara itu, realisasi anggaran belanja yang dikelola oleh Departemen Kesehatan
(Depkes) dalam kurun waktu 2005-2008, mengalami peningkatan rata-rata 41,4 persen
per tahun, yaitu dari Rp6,5 triliun (0,3 persen dari PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp18,4
triliun (0,3 persen dari PDB) dalam tahun 2008. Dengan pertumbuhan alokasi anggaran
yang sangat signifikan tersebut, dalam kurun waktu 4 tahun terakhir, porsi anggaran belanja
Departemen Kesehatan terhadap total alokasi anggaran belanja K/L mengalami peningkatan
dari 5,4 persen pada tahun 2005 menjadi sebesar 6,3 persen pada tahun 2008. Peningkatan
porsi alokasi belanja Depkes dalam periode tersebut, terutama menunjukkan besarnya upaya
dan kesungguhan pemerintah untuk terus meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Realisasi anggaran Depkes selama kurun waktu tersebut, digunakan untuk melaksanakan
program-program prioritas di bidang kesehatan, yaitu antara lain: (i) program upaya
kesehatan masyarakat, dengan alokasi anggaran meningkat dari Rp3,4 triliun pada tahun
2005 menjadi Rp3,37 triliun pada tahun 2008; (ii) program upaya kesehatan perseorangan,
dengan alokasi anggaran meningkat dari Rp3,9 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp9,2
triliun pada tahun 2008; serta (iii) program pencegahan dan pemberantasan penyakit, dengan
alokasi anggaran Rp853,5 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp949,3 miliar pada tahun 2008.
Melalui berbagai program tersebut di atas, selama kurun waktu 4 tahun terakhir, telah
dilaksanakan kegiatan-kegiatan prioritas Departemen Kesehatan, yang meliputi antara lain:
(i) percepatan penurunan angka kematian bayi, angka kematian ibu, dan peningkatan status
IV-36
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
gizi, yang dilakukan yang melalui kegiatan berbasis pemberdayaan masyarakat, seperti
melalui pengembangan Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Pos Kesehatan Pesantren
(Poskestren) dan Mushola Sehat; (ii) peningkatan penyediaan fasilitas kesehatan rujukan di
sejumlah RS, yang mencakup RS pemerintah dan swasta melalui peningkatan jumlah tempat
tidur RS, serta jumlah tenaga kesehatan di daerah terpencil, tertinggal, dan perbatasan;
(iii) peningkatan sistem pemantauan, evaluasi, dan informasi kesehatan, melalui
pengembangan sistem informasi kesehatan dengan pendekatan evidence based di seluruh
Indonesia (program riset kesehatan dasar/Riskesdas); serta (iv) peningkatan akses
masyarakat terhadap obat, melalui kebijakan Apotik Rakyat dan Obat Serba Seribu.
Output yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan yang dibiayai
dengan alokasi anggaran Departemen Kesehatan dalam kurun waktu tersebut, antara lain
adalah: (i) meningkatnya jumlah Puskesmas dari 7.669 buah pada tahun 2005 menjadi
8.114 buah pada awal tahun 2008 dan meningkatnya jumlah Puskesmas Pembantu dari
22.002 buah dari tahun 2005 menjadi 22.347 buah pada awal tahun 2008; (ii) meningkatnya
jumlah Puskesmas Keliling Roda Empat dari 5.064 buah pada tahun 2005 menjadi 6.544
buah pada awal tahun 2008 dan meningkatnya jumlah Puskesmas Keliling perairan dari
591 buah pada tahun 2005 menjadi 644 buah pada awal tahun 2008; (iii) meningkatnya
jumlah Desa Siaga yang dilengkapi dengan Pos Kesehatan Desa menjadi 33.910 buah pada
awal tahun 2008; (iv) terlaksananya pengembangan Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu)
dari 238.699 buah pada tahun 2005 menjadi 269.202 buah pada awal tahun 2008;
(v) terlaksananya pengembangan Pos Kesehatan Pesantren (Poskestren) menjadi 600 buah
pada awal tahun 2008; (vi) terlaksananya penyediaan fasilitas kesehatan rujukan, yang
mencakup RS pemerintah dan swasta dari 1.268 RS pada tahun 2005 menjadi 1.319 RS
pada awal tahun 2008; serta (vii) meningkatnya jumlah tempat tidur RS yang tersedia dari
136.766 tempat tidur pada tahun 2005 menjadi 142.707 buah tempat tidur pada tahun 2008.
Sementara itu, outcome yang dihasilkan dari berbagai program yang dibiayai dengan alokasi
anggaran Departemen Kesehatan dalam kurun waktu tersebut antara lain berupa:
(i) meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin dan kurang mampu
dari 60 juta orang pada semester II tahun 2005 menjadi 76,4 juta orang pada tahun 2008;
(ii) menurunnya tingkat kematian ibu melahirkan dari 270 per 100.000 kelahiran hidup
pada tahun 2004 menjadi 248 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2007;
(iii) menurunnya tingkat kematian bayi dari 30,8 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun
2004 menjadi 26,9 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2007; (iv) meningkatnya usia
harapan hidup dari 66,2 tahun pada tahun 2004 menjadi 70,5 tahun pada tahun 2007;
(v) berkurangnya prevalensi gizi kurang pada anak Balita dari 25,8 persen pada tahun 2004,
menjadi 21,9 persen pada tahun 2007 ; dan (vi) meningkatnya jumlah kunjungan pasien
rawat jalan di RS dari 1.833.996 kunjungan pada tahun 2005 menjadi 10.850.513 kunjungan
pada tahun 2006 dan meningkatnya pasien rawat inap di RS dari 13.357.208 pasien pada
tahun 2005 menjadi 43.584.052 pasien pada tahun 2006.
Dari hasil evaluasi terhadap pelaksanaan berbagai kebijakan, program kerja dan kegiatan
Departemen Kesehatan dalam mencapai sasaran-sasaran RPJMN 2004-2009, dapat
disimpulkan bahwa sekalipun berbagai capaian telah dapat diraih selama kurun waktu
tersebut, namun upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat melalui peningkatan
akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan, belum sepenuhnya dapat mencapai hasil
seperti yang diharapkan dalam sasaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
NK dan RAPBN 2009
IV-37
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
(RPJMN) 2004-2009. Sasaran-sasaran tersebut antara lain meliputi: (i) umur harapan
hidup 70,6 tahun; (ii) angka kematian bayi 26 per 1.000 kelahiran hidup; (iii) angka kematian
ibu melahirkan 226 per 100.000 kelahiran; dan (iv) prevalensi gizi kurang pada anak balita
sekitar 20 persen. Hal ini terutama berkaitan dengan masih rendahnya tingkat kesadaran
masyarakat di daerah-daerah miskin untuk menggunakan fasilitas kesehatan dalam rangka
meningkatkan derajat kesehatan. Karena itu, pemerintah akan senantiasa terus
menggalakkan dan mensosialisasikan program-program kesehatan tersebut sampai ke
tingkat RT/RW, antara lain melalui mushola sehat, posyandu, puskesmas keliling, dan lain
sebagainya.
Dalam periode waktu yang sama, realisasi anggaran belanja negara yang dikelola oleh
Departemen Pertahanan (Dephan) mengalami peningkatan rata-rata 16,4 persen per
tahun, yaitu dari Rp20,8 triliun dalam tahun 2005 menjadi sebesar Rp32,9 triliun dalam
tahun 2008. Dengan perkembangan ini, dalam kurun waktu empat tahun terakhir, rasio
alokasi anggaran belanja Dephan terhadap PDB relatif stabil sekitar 0,7–0,8 persen. Realisasi
anggaran belanja Dephan dalam kurun waktu tersebut, sebagian besar merupakan realisasi
anggaran dari program: (i) pengembangan pertahanan matra darat, dengan alokasi anggaran
Rp8,7 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp1,2 triliun pada tahun 2008; (ii) pengembangan
pertahanan matra laut, dengan alokasi anggaran Rp3,1 triliun pada tahun 2005 menjadi
Rp900,4 miliar pada tahun 2008; (iii) program pengembangan pertahanan matra udara,
dengan alokasi anggaran Rp2,4 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp875,3 miliar pada tahun
2008; serta (iv) pengembangan industri pertahanan, dengan alokasi anggaran Rp19,7 miliar
pada tahun 2005 menjadi Rp4,5 triliun pada tahun 2008. Program-program tersebut
bertujuan untuk meningkatkan kemampuan pertahanan guna mewujudkan agenda
Indonesia yang aman dan damai.
Realisasi anggaran Dephan dalam periode tersebut antara lain digunakan untuk membiayai
pelaksanaan kegiatan-kegiatan: (i) pembangunan dan pengembangan kekuatan dan
kemampuan sistem, personel, materiil dan fasilitas TNI; (ii) pembentukan kemampuan
pertahanan pada skala kekuatan pokok minimum (minimum essential force) mencapai
kesiapan alutsista rata-rata 45 persen dari yang dimilikinya, dengan pencapaian rata-rata
35 persen pada tahun 2005 dan 40 persen pada tahun 2008; serta (iii) penambahan baru,
menghidupkan kembali, atau repowering terhadap alat utama sistem persenjataan (alutsista)
yang secara ekonomi masih bisa dipertahankan.
Selain itu, realisasi anggaran Dephan selama kurun waktu yang sama juga digunakan untuk
membiayai pelaksanaan kegiatan-kegiatan pengembangan sarana, prasarana dan fasilitas
TNI, dengan output antara lain berupa terlaksananya pembangunan/renovasi asrama dan
perumahan dinas/perumahan prajurit, perkantoran, serta pangkalan dan fasilitas
pemerliharaan dengan kondisi mantap mencapai 40 persen.
Dalam rangka penyiapan cetak biru (blueprint) pertahanan, telah disusun Rencana Strategi
Pertahanan 2005–2009, kebijakan umum dan kebijakan penyelenggaraan pertahanan, serta
Strategic Defence Review sebagai acuan dalam rangka pembinaan kemampuan dan
pembangunan kekuatan pertahanan negara. Hal ini sesuai dengan salah satu sasaran yang
ingin dicapai dalam RPJMN 2004-2009 dalam peningkatan kemampuan pertahanan negara.
Selanjutnya, upaya peningkatan profesionalisme personel baik dalam operasi militer, baik
untuk perang maupun selain perang, ditempuh melalui penataan organisasi, peningkatan
mutu dan fasilitas pendidikan, serta pemantapan reformasi TNI yang dihadapkan dengan
IV-38
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
supremasi sipil. Reformasi TNI telah berhasil menempatkan TNI secara tepat sesuai dengan
peran dan tugas pokok yang diembannya, yaitu dalam rangka menegakkan kedaulatan
negara, mempertahankan keutuhan wilayah NKRI, serta melindungi segenap bangsa dan
seluruh tumpah darah dari setiap ancaman dan gangguan.
Mengingat upaya meningkatkan kesiapan alutsista TNI masih dihadapkan pada keterbatasan
anggaran, maka pembangunan kemampuan pertahanan negara secara umum ditujukan
tidak untuk memperbesar kekuatan yang sudah ada, akan tetapi hanya untuk
mempertahankan kemampuan dan kekuatan yang sudah dimiliki, antara lain melalui
repowering, retrofitting, pemeliharaan, dan pengadaan alutsista secara terbatas. Untuk
mengurangi ketergantungan sumber pengadaan alutsista kepada satu atau dua negara saja,
maka telah ditempuh langkah-langkah ke arah diversifikasi dalam pengadaan alutsista yang
bekerja sama dengan beberapa negara. Adanya keterbatasan dukungan anggaran menjadi
faktor pertimbangan dalam penyusunan rencana kebutuhan dalam pembangunan
pertahanan, sehingga pemenuhan kebutuhan pertahanan belum dapat mencapai
pembentukan kekuatan pokok minimum (minimum essential force) TNI.
Sementara itu, realisasi anggaran belanja negara yang dikelola oleh Kepolisian Republik
Indonesia (Polri) mengalami peningkatan rata-rata 22,1 persen per tahun, yaitu dari
Rp11,6 triliun dalam tahun 2005 menjadi sebesar Rp21,2 triliun dalam tahun 2008. Dengan
perkembangan ini, dalam kurun waktu empat tahun terakhir, rasio alokasi anggaran belanja
Polri terhadap PDB mencapai 0,42 persen pada tahun 2005, dan sedikit meningkat menjadi
0,45 persen pada tahun 2008. Realisasi anggaran belanja Polri dalam kurun waktu tersebut,
sebagian besar merupakan realisasi anggaran dari: (i) program pengembangan sumber daya
manusia kepolisian baik kualitas maupun kuantitas, dengan alokasi anggaran sebesar Rp7,8
triliun dalam tahun 2005, turun menjadi Rp324,2 miliar pada tahun 2008, (lebih rendahnya
alokasi pagu anggaran tersebut terutama disebabkan karena di dalam alokasi anggaran
tahun 2005 termasuk anggaran untuk pembayaran gaji personil, sedangkan pada tahun
2008 anggaran pembayaran gaji personil sebesar Rp15,0 triliun telah dipindahkan ke dalam
program penerapan kepemerintahan yang baik); (ii) program pengembangan sarana dan
prasarana kepolisian, dengan peningkatan alokasi anggaran dari sebesar Rp1,8 miliar dalam
tahun 2005 menjadi Rp1,8 triliun pada tahun 2008; serta (iii) program pemeliharaan
keamanan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) dengan peningkatan alokasi anggaran dari
sebesar Rp1,9 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp3,2 triliun pada tahun 2008. Programprogram tersebut bertujuan untuk mendukung kemampuan pertahanan dan pemantapan
keamanan dalam negeri guna mewujudkan agenda Indonesia yang aman dan damai.
Di samping itu, realisasi anggaran Polri selama tahun 2005-2008 juga digunakan untuk:
pengembangan sistem dan strategi keamanan, dengan peningkatan alokasi anggaran dari
sebesar Rp28,3 miliar dalam tahun 2005 menjadi Rp64,7 miliar pada tahun 2008;
penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, dengan peningkatan alokasi anggaran dari
sebesar Rp41,3 miliar dalam tahun 2005 menjadi Rp524,7 miliar pada tahun 2008; kerjasama
keamanan dan ketertiban, dengan peningkatan alokasi anggaran dari sebesar Rp14,3 miliar
dalam tahun 2005 menjadi Rp27,6 miliar pada tahun 2008.
Output yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan yang dibiayai dengan anggaran
Polri tersebut antara lain meliputi: (i) terungkapnya beberapa kasus tindak pidana narkoba
dengan sejumlah barang bukti yang telah disita mencapai 48.990 kasus sepanjang tahun
NK dan RAPBN 2009
IV-39
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
2005-2007, dan 7.378 kasus sampai dengan bulan Maret 2008, (ii) proses hukum terhadap
pelaku kejahatan narkoba selama 2005-2008 telah diputus pidana mati sebanyak 72 orang,
3 orang diantaranya telah dieksekusi mati; (iii) bertambahnya Unit Detasemen (Den)-88
dan Direktorat (Dit) Narkoba telah mencakup seluruh daerah, kecuali untuk Provinsi Papua
Barat dan Sulawesi Barat yang merupakan daerah pemekaran baru; (iv) terlaksananya
penambahan jumlah personil dan kualitas personil melalui rekruitmen dengan sasaran rasio
1:750 pada tahun 2005, menjadi 1:500 pada tahun 2008; serta (v) terlaksananya
peningkatan SDM Polri dengan menempuh pendidikan di dalam maupun luar negeri, sekitar
1.723 orang pada kurun waktu 2005-2008.
Selanjutnya, guna mendukung kendali operasional, pada kurun waktu 2005-2007 telah
dibangun sistem operasional yang menjadikan jaringan dasing (on-line) di seluruh jajaran
dengan Markas Besar. Hal tersebut juga didukung dengan pembangunan manajemen
informasi sistem, yang memungkinkan penyampaian data dalam waktu nyata (real time).
Seluruh jaringan ini dapat dikendalikan dari satu ruangan kendali pusat krisis (crisis centre)
di Markas Besar dan terhubung ke seluruh Polda secara dasing (on-line), bahkan dapat
terhubung dengan tempat kejadian perkara dengan sistem komunikasi bergerak.
Sementara itu, outcome yang dihasilkan dari berbagai program yang dibiayai dengan alokasi
anggaran Polri dalam kurun waktu tersebut antara lain berupa: (i) menurunnya angka
pelanggaran hukum dan indeks kriminalitas menjadi di bawah 120 pada tahun 2008;
(ii) meningkatnya penuntasan kasus kriminalitas untuk menciptakan rasa aman masyarakat
sebesar 55,5 persen pada tahun 2005 menjadi 60 persen pada tahun 2008; (iii) terlindunginya
keamanan lalu lintas informasi rahasia lembaga negara sesudah diterapkannya Asean Free
Trade Area (AFTA) dan zona perdagangan bebas lainnya, terutama untuk lembaga fasilitas
vital negara; serta (iv) terungkapnya kasus, dan dapat diberantasnya jaringan utama pemasok
narkoba dan precursor.
Dari hasil evaluasi terhadap pelaksanaan berbagai kebijakan, program kerja, dan kegiatan
Polri dalam mencapai sasaran-sasaran RPJMN 2004-2009, dapat disimpulkan bahwa
gangguan keamanan, ketertiban, dan kriminalitas secara umum masih dalam tingkat
terkendali. Meskipun demikian, tidak bisa dipungkiri bahwa perkembangan variasi kejahatan
dan aktualisasi konflik horizontal semakin kompleks dan meningkat. Terkait dengan
kriminalitas internasional, globalisasi dan pasar bebas membuat organisasi kejahatan
internasional yang didukung oleh kemajuan teknologi komunikasi, informasi, dan
persenjataan semakin berkembang pesat. Pemerintah akan senantiasa menggalakkan
sosialisasi mengenai pentingnya peningkatan toleransi masyarakat terhadap keberagaman
dan meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya rasa aman dalam
beraktivitas. Hal ini dimaksudkan agar upaya adu domba suku, agama, dan ras (SARA)
antarkelompok masyarakat dapat dihindari. Di samping itu, untuk mencegah
penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, telah dibentuk Satuan Koordinasi Pelaksanaan
Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba.
Meskipun satuan ini baru ada di wilayah Provinsi DKI Jakarta, namun satuan ini telah
berhasil menguak beberapa kasus tindak pidana narkoba.
Perkembangan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi dalam
periode 2005 – 2008 juga dipengaruhi oleh perkembangan realisasi anggaran belanja Badan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi Nanggroe Aceh Darussalam dan Nias Provinsi
Sumatera Utara (BRR NAD-Nias). BRR NAD-Nias dibentuk dalam rangka
IV-40
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
melaksanakan rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah Provinsi NAD dan Kepulauan Nias
pasca bencana gempa bumi dan tsunami yang melanda wilayah tersebut pada akhir tahun
2004. Selain tugas melaksanakan kegiatan pemulihan, BRR NAD-Nias juga mengemban 2
tugas pokok, yaitu: mengelola proyek rehabilitasi dan rekonstruksi yang berdasarkan
dokumen pelaksanaan anggaran (didanai oleh APBN), dan mengkoordinasi proyek-proyek
rehabilitasi dan rekonstruksi yang dibiayai oleh negara donor atau lembaga swadaya
masyarakat (LSM) asing. Dana APBN untuk BRR NAD-Nias, sebagian besar berasal dari
dana moratorium pokok utang luar negeri, yang merupakan hasil kesepakatan dengan
negara-negara anggota Paris Club.
Dalam masa empat tahun terakhir (2005-2008), realisasi anggaran BRR NAD-Nias
mengalami peningkatan rata-rata 197,2 persen per tahun, yaitu dari Rp0,4 triliun (0,01
persen dari PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp10,9 triliun (0,23 persen dari PDB) dalam
tahun 2008. Dengan demikian, dalam empat tahun terakhir, porsi anggaran belanja BRR
NAD-Nias terhadap total anggaran belanja K/L meningkat dari 0,3 persen pada tahun 2005
menjadi sebesar 3,8 persen dalam tahun 2008.
Realisasi anggaran BRR NAD-Nias tersebut sebagian besar merupakan realisasi anggaran
dari beberapa bidang antara lain: (i) bidang agama, sosial dan budaya, dengan alokasi
anggaran meningkat, dari sebesar Rp7,5 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp253,4 miliar
pada tahun 2008; (ii) bidang ekonomi dan usaha, dengan alokasi anggaran meningkat,
dari sebesar Rp24,6 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp243,8 miliar pada tahun 2008;
(iii) bidang pendidikan, kesehatan dan peran perempuan, dengan alokasi anggaran
meningkat dari sebesar Rp144,5 miliar pada tahun 2005 menjadi Rp231,1 miliar pada tahun
2008; serta (iv) bidang perumahan dan permukiman, dengan alokasi anggaran meningkat,
dari sebesar Rp160,4 miliar pada tahun 2006 menjadi Rp906,7 miliar pada tahun 2008.
Output yang dicapai dari berbagai program yang dibiayai melalui anggaran BRR NADNias selama kurun waktu 2005-2007 antara lain meliputi: (i) terlaksananya relokasi dan
rekonstruksi rumah baru mencapai lebih dari 100.000 unit; (ii) terlaksananya rehabilitasi
78.000 hektare lahan pertanian, termasuk 164 km sistem irigasi yang telah diperbaiki atau
direkonstruksi; (iii) terlaksananya pembentukan 400 unit sarana usaha sebagai acuan
pemulihan bidang ekonomi dan kewirausahaan, disertai dengan pelatihan khusus bagi 750
manajer; (iv) sekitar 100 ribu orang telah menerima hibah pengembalian aset-aset produktif,
serta 50 ribu orang telah mengikuti pelatihan pengembangan keterampilan guna mengurangi
jumlah pengangguran sekaligus meningkatkan kemampuan usaha kecil dan menengah;
(v) lebih dari 1000 kantor telah direhabilitasi dan direkonstruksi, termasuk kantor desa,
kecamatan, kantor pengadilan, serta bangunan administratif yang mendasar, disertai dengan
pelatihan untuk sekitar 20 ribu pegawai negeri sipil (PNS); (vi) terlaksananya pembangunan
900 unit sarana pendidikan termasuk peralatan dan 1 juta buku untuk perpustakaan;
(vii) terlaksananya pelatihan bagi 23.000 guru dan tenaga teknis; (viii) terlaksananya
pembangunan fasilitas kesehatan sebanyak 400 unit termasuk puskesmas dan poliklinik
desa, serta pembangunan 18 rumah sakit, 2 laboratorium, dan 14 gudang penyimpanan
obat; (ix) terlaksananya pembangunan jalan dan jembatan masing-masing sepanjang 2000
km dan 230 unit; (x) terlaksananya pembangunan 1.338 unit pembangkit listrik tenaga
surya (PLTS), 12 pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD), 8 pembangkit listrik tenaga
mikrohidro (PLTMH), dan 597 stasiun distribusi listrik; serta (xi) terlaksananya
pembangunan 11 lapangan terbang dan 18 pelabuhan laut.
NK dan RAPBN 2009
IV-41
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Sementara itu, outcome yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan yang dibiayai
dengan anggaran BRR NAD-Nias dalam kurun waktu tersebut, antara lain berupa:
(i) meningkatnya fasilitas pelayanan kesehatan yang dapat diberikan kepada masyarakat;
(ii) meningkatnya jumlah siswa yang bisa kembali bersekolah; (iii) meningkatnya jumlah
tenaga guru terlatih; (iv) meningkatnya akses jalan dan jembatan; (v) meningkatnya jumlah
penumpang kapal laut dan pesawat udara; (vi) meningkatnya jumlah masyarakat yang
dapat mengakses rumah ibadah; (vii) meningkatnya pengadministrasian dan pelayanan
umum kepada masyarakat dengan pembangunan dan pengoperasian gedung pemerintahan;
serta (viii) meningkatnya usaha mikro kecil dan menengah masyarakat.
Dengan pencapaian kinerja yang telah dilakukan BRR NAD-Nias selama tahun 2005-2008
di atas, maka pada tahun 2009 masih akan dilanjutkan penyelesaian dari beberapa kegiatan
rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana wilayah, yang meliputi: (i) penyelesaian
infrastruktur jalan, jembatan dan infrastruktur lainnya; (ii) penyelesaian pembangunan
perekonomian di tingkat masyarakat; (iii) penyelesaian kegiatan pelayanan sosial
kemasyarakatan, seperti dalam bidang pendidikan, kesehatan dan peningkatan peran
perempuan dalam pembangunan; serta (iv) persiapan langkah-langkah menuju berakhirnya
masa tugas dan mandat BRR NAD-Nias pada bulan April 2009 mendatang.
BRR NAD-Nias mempunyai masa tugas 4 (empat) tahun, yaitu dari tahun 2005 hingga
tahun 2009. Hal ini ditunjukkan dalam Perpu No 2 Tahun 2005, Pasal 26 yang menyebutkan
bahwa: (i) masa tugas BRR akan berakhir setelah 4 tahun; (ii) setelah berakhirnya masa
tugas BRR, kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi menjadi tanggung jawab pemerintah pusat
dan pemerintah daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan; (iii) setelah
berakhirnya masa tugas BRR, segala kekayaannya menjadi kekayaan milik negara, yang
selanjutnya dapat diserahkan kepada pemerintah daerah; dan (iv) pengakhiran masa tugas
BRR beserta akibat hukumnya ditetapkan dengan Perpres.
Tahun 2008 merupakan tahun terakhir dari pelaksanaan proyek-proyek fisik oleh BRR NADNias. Sementara itu, dalam rangka melaksanakan proses administrasi penuntasan tugas,
BRR NAD-Nias masih dapat beroperasi hingga April 2009. Oleh karena itu, sejak tahun
2008 sudah mulai dilakukan persiapan penuntasan masa tugas BRR NAD-Nias. Berkaitan
dengan berakhirnya masa tugas BRR NAD-Nias, terdapat beberapa aspek yang harus
diperhatikan, yaitu: (i) pengelolaan pendanaan paska BRR NAD-Nias; (ii) pengalihan
peralatan dan perangkat (aset) melalui identifikasi terhadap: tahap pengalihan aset, jenisjenis pengalihan aset, aset-aset BRR NAD-Nias, dan aset-aset donor/NGO; (iii) pengalihan
personil (SDM); serta (iv) pengalihan dokumen. Dalam kerangka tersebut, pada tahun 2009,
pelaksanaan lanjutan program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD-Nias akan diserahkan
kewenangannya kepada kementerian negara/lembaga dan pemerintah daerah, sesuai
dengan tugas pokok dan fungsinya masing-masing. Dengan demikian, pembiayaan program
rehabilitasi dan rekonstruksi tidak lagi dialokasikan pada bagian anggaran 094 (BRR NADNias), tetapi langsung dialokasikan kepada masing-masing K/L yang bersangkutan.
Sementara itu, biaya operasional BRR NAD-Nias akan dialokasikan pada bagian 069
(anggaran pembiayaan dan perhitungan).
IV-42
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
4.2.3.
Bab IV
Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2005 - 2008
Realisasi anggaran belanja negara menurut fungsi-subfungsi merupakan kompilasi dari
berbagai kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh kementerian negara/lembaga dalam
rangka melaksanakan program-program pembangunan, guna mencapai sasaran yang telah
ditetapkan dalam RPJMN 2004 – 2009 dan RKP. Berdasarkan kegiatan-kegiatan yang
dilakukan oleh kementerian negara/lembaga tersebut, maka selama periode tahun 2005 –
2008, realisasi anggaran belanja pemerintah pusat terkonsentrasi pada fungsi pelayanan
umum dengan proporsi rata-rata 70,2 persen dari total belanja pemerintah pusat, yang
diikuti secara berturut-turut oleh fungsi pendidikan (8,7 persen), fungsi ekonomi (7,6 persen),
fungsi pertahanan (4,1 persen),
Grafik IV.13
Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat, Menurut Fungsi
fungsi ketertiban dan keamanan
Tahun 2005-2008
(3,8 persen), fungsi kesehatan (2,4
persen), serta sisanya sebesar 3,2
persen tersebar pada fungsi-fungsi
lainnya, meliputi fungsi lingkungan
hidup, fungsi perumahan dan
fasilitas umum, fungsi pariwisata
dan budaya, fungsi agama dan
fungsi
perlindungan
sosial.
Perkembangan anggaran belanja
pemerintah pusat secara nominal
menurut fungsi dalam periode 2005
– 2008 disajikan dalam Grafik
IV.13.
2008
Perk. Real
PELAYANAN UMUM
PERTAHANAN
KETERTIBAN DAN KEAMANAN
2007
Realisasi
Tahun
EKONOMI
LINGKUNGAN HIDUP
PERUMAHAN DAN FASILITAS
UMUM
KESEHATAN
2006
Realisasi
PARIWISATA DAN BUDAYA
AGAMA
PENDIDIKAN
2005
Realisasi
PERLINDUNGAN SOSIAL
-
Sumber : Departemen Keuangan
100,0
200,0
300,0
400,0
500,0
600,0
700,0
800,0
900,0
triliun Rupiah
Dalam kurun waktu 2005 – 2008 realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum cenderung
mengalami peningkatan, yaitu dari Rp255,6 triliun (9,2 persen terhadap PDB) dalam tahun
2005, menjadi Rp316,1 triliun (8,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2007, dan diperkirakan
mencapai Rp625,2 triliun (13,4 persen terhadap PDB) dalam tahun 2008. Dengan
perkembangan tersebut, maka realisasi anggaran fungsi pelayanan umum dalam periode
2005 – 2008 meningkat rata-rata sebesar 34,7 persen per tahun. Di satu sisi, peningkatan
realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum pada rentang waktu tersebut menunjukkan
semakin besarnya upaya peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan umum kepada
masyarakat, namun di sisi lain, perkembangan tersebut juga lebih banyak dipengaruhi oleh
semakin meningkatnya kewajiban pemerintah atas pembayaran bunga utang dalam dan
luar negeri, serta pemberian subsidi kepada masyarakat.
Realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum dalam periode tahun 2005 – 2008 tersebut,
terdiri dari: (i) realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan umum lainnya sebesar 66,6
persen; (ii) realisasi anggaran pada subfungsi pinjaman pemerintah sebesar 22,3 persen;
(iii) realisasi anggaran pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan dan fiskal,
serta urusan luar negeri sebesar 9,6 persen; dan (iv) sisanya sebesar 1,6 persen tersebar pada
subfungsi-subfungsi lainnya, yang meliputi subfungsi pelayanan umum, litbang pelayanan
umum pemerintahan, pembangunan daerah, penelitian dasar dan pengembangan iptek,
serta bantuan luar negeri.
NK dan RAPBN 2009
IV-43
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pada tahun 2005 - 2008, realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan umum lainnya
mengalami peningkatan rata-rata sebesar 37,9 persen per tahun, yaitu dari Rp163,1 triliun
(5,9 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp218,6 triliun (5,5 persen terhadap
PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp427,6 triliun (9,1 persen terhadap
PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan umum lainnya dalam
periode tersebut, digunakan antara lain untuk membiayai program subsidi dan transfer
lainnya sebesar 44,6 persen, dan program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias sebesar
1,5 persen.
Dalam periode yang sama, realisasi anggaran pada subfungsi pinjaman pemerintah meningkat
rata-rata sebesar 9,0 persen per tahun, yaitu dari Rp74,9 triliun (2,7 persen terhadap PDB)
pada tahun 2005 menjadi Rp79,2 triliun (2,0 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan
diperkirakan mencapai Rp97,0 triliun (2,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi
anggaran pada subfungsi pinjaman pemerintah dalam kurun waktu tersebut, digunakan
seluruhnya untuk membiayai program utama pembayaran bunga utang.
Demikian pula, realisasi anggaran pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan
dan fiskal, serta urusan luar negeri dalam kurun waktu yang sama mengalami peningkatan
rata-rata sebesar 104,5 persen per tahun, yaitu dari Rp11,5 triliun (0,4 persen terhadap
PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp15,0 triliun (0,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2007,
dan diperkirakan mencapai Rp98,1 triliun (2,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2008.
Realisasi anggaran pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan dan fiskal,
serta urusan luar negeri selama periode tersebut tersebar pada beberapa program, antara
lain program penerapan kepemerintahan yang baik, program peningkatan penerimaan dan
pengamanan keuangan negara, program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, dan
program peningkatan sarana dan prasarana.
Perkembangan realisasi anggaran fungsi pelayanan umum tahun 2005 – 2008 dapat dilihat
pada Grafik IV.14.
Keluaran (output) yang dihasilkan dari
Grafik IV.14
Perkembangan Realisasi Anggaran Fungsi Pelayanan Umum, 2005-2008
pelaksanaan berbagai program dan
kegiatan yang dibiayai dengan realisasi
anggaran pada fungsi pelayanan
umum dalam kurun waktu 2005 –
2008 tersebut, antara lain meliputi:
(i) terlaksananya penyaluran subsidi
BBM dengan volume sebesar 59,7 juta
kiloliter pada tahun 2005, sebesar 38,7
juta kiloliter pada tahun 2007, dan
diperkirakan menjadi sebesar 38,9 juta
kiloliter pada tahun 2008; (ii)
terlaksananya penyaluran subsidi
pangan
dan
penyediaan
beras
murah
untuk
masyarakat
miskin;
(iii) terlaksananya penyaluran subsidi KPR; (iv) terlaksananya penyaluran subsidi pupuk
dan subsidi benih dalam bentuk penyediaan pupuk dan benih unggul murah bagi petani;
(v) terlaksananya penyaluran subsidi pengangkutan umum untuk penumpang kereta api
kelas ekonomi, dan penumpang kapal laut kelas ekonomi; (vi) terlaksananya pemenuhan
kewajiban pemerintah atas pembayaran bunga utang; (vii) tersedianya publikasi informasi,
Sub Fungsi Lainnya
700,0
Lembaga Eksekutif dan Legislatif, Keuangan dan Fiskal, serta Urusan Luar Negeri
Pinjaman Pemerintah
Pelayanan Umum Lainnya
600,0
triliun Rupiah
500,0
400,0
300,0
200,0
100,0
0,0
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
Perk. Real
2007
2008
Tahun
Sumber : Departemen Keuangan
IV-44
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
peraturan perundang-undangan, statistik keuangan, dan fiskal yang dihasilkan baik oleh
lembaga-lembaga eksekutif maupun legislatif; serta (viii) terlaksananya pelayanan umum
kepada masyarakat, antara lain meliputi administrasi kependudukan, pemberdayaan
masyarakat, penelitian dasar dan pengembangan iptek.
Sementara itu, hasil (outcome) yang dapat dicapai dari pelaksanaan berbagai program dan
kegiatan yang dibiayai dengan alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum dalam periode
tersebut antara lain meliputi: (i) terpenuhinya kebutuhan masyarakat akan BBM dan listrik
dengan harga bersubsidi; (ii) terpenuhinya kebutuhan masyarakat miskin akan bahan
pangan pokok beras dengan harga subsidi melalui pelaksanaan program raskin;
(iii) terpenuhinya kebutuhan petani, yang sebagian besar merupakan masyarakat miskin,
akan pupuk dengan harga yang terjangkau dan benih unggul bersubsidi; (iv) tersedianya
publikasi informasi-informasi yang dibutuhkan oleh masyarakat, baik berupa peraturan
perundang-undangan, statistik keuangan, dan fiskal; serta (v) terlaksananya pelayanan
umum kepada masyarakat.
Sejalan dengan kecenderungan meningkatnya realisasi anggaran pada fungsi pelayanan
umum, realisasi anggaran pada fungsi pendidikan dalam kurun waktu yang sama, juga
menunjukkan pertumbuhan yang cukup tinggi. Hal ini ditunjukkan antara lain dengan
meningkatnya realisasi anggaran pada fungsi pendidikan dari sebesar Rp29,3 triliun (1,1
persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi sebesar Rp50,8 triliun (1,3 persen terhadap
PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp58,0 triliun (1,3 persen terhadap
PDB) pada tahun 2008. Dengan perkembangan tersebut, maka realisasi anggaran pada
fungsi pendidikan dalam periode 2005 - 2008 mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar
25,5 persen per tahun. Peningkatan anggaran pada fungsi pendidikan yang cukup signifikan
dalam kurun waktu tersebut selain berkaitan dengan upaya peningkatan kualitas sumber
daya manusia Indonesia, khususnya di bidang pendidikan, juga menunjukkan besarnya
kesungguhan pemerintah untuk memenuhi amanat konstitusi yang mengamanatkan alokasi
anggaran pendidikan sebesar 20 persen dari APBN dan APBD.
Realisasi anggaran pada fungsi pendidikan dalam kurun waktu 2005 – 2008 tersebut terdiri
dari: (i) realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar sebesar 45,0 persen; (ii) realisasi
anggaran pada subfungsi pendidikan tinggi sebesar 20,6 persen; (iii) realisasi anggaran pada
subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan sebesar 12,8 persen; (iv) realisasi anggaran
pada subfungsi pendidikan menengah sebesar 9,2 persen; (v) realisasi anggaran pada
subfungsi pendidikan lainnya sebesar 5,4 persen; dan (vi) sisanya sebesar 7,0 persen tersebar
pada sub fungsi-sub fungsi lainnya, yang meliputi subfungsi pendidikan anak usia dini,
pendidikan nonformal dan informal, pendidikan kedinasan, pendidikan keagamaan, serta
litbang pendidikan.
Dalam periode 2005 - 2008, realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar mengalami
peningkatan rata-rata 26,6 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp12,3 triliun (0,4 persen
terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi sebesar Rp22,5 triliun (0,6 persen terhadap PDB)
pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai sebesar Rp25,0 triliun (0,6 persen terhadap
PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar tersebut
digunakan terutama untuk membiayai program utama, yaitu program wajib belajar
pendidikan dasar sembilan tahun.
NK dan RAPBN 2009
IV-45
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Sementara itu, realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan tinggi dalam kurun waktu
2005 – 2008 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 26,1 persen per tahun, yaitu dari
Rp7,1 triliun (0,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp6,9 triliun (0,2 persen
terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp14,2 triliun (0,3 persen
terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan tinggi dalam
kurun waktu tersebut terutama digunakan untuk penyediaan pelayanan pendidikan pada
jenjang pendidikan tinggi, yang mencakup administrasi, operasi ataupun dukungan untuk
pendidikan tinggi.
Selanjutnya, realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan
dalam periode tahun 2005 – 2008 mengalami peningkatan rata-rata 66,9 persen per tahun,
yaitu dari sebesar Rp2,6 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp5,1
triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp11,9 triliun
(0,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan
bantuan terhadap pendidikan dalam rentang waktu tersebut digunakan antara lain untuk
membiayai program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan, program
pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan, serta program manajemen
pelayanan pendidikan.
Dalam kurun waktu yang sama, realisasi subfungsi pendidikan menengah mengalami
peningkatan rata-rata 0,6 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp4,0 triliun (0,1 persen
terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp4,1 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada
tahun 2007, dan diperkirakan mencapai Rp4,0 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun
2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah dalam periode tersebut
digunakan untuk membiayai program pendidikan menengah, baik pendidikan umum
maupun pendidikan agama.
Perkembangan realisasi anggaran fungsi pendidikan tahun 2005 – 2008 dapat dilihat pada
Grafik IV.15.
Keluaran (output) yang dihasilkan dari
Grafik IV.15
Perkembangan Realisasi Anggaran Fungsi Pendidikan , 2005-2008
berbagai program dan kegiatan yang
dibiayai dengan realisasi anggaran pada
fungsi pendidikan dalam dalam kurun
waktu 2005 – 2008 tersebut, antara lain
meliputi: (i) terlaksananya bantuan
operasional sekolah (BOS) bagi sebanyak
39,6 juta siswa pada tahun 2005;
menjadi sebanyak 35,2 juta siswa pada
tahun 2007; dan 41,9 juta siswa pada
tahun
2008;
(ii) terlaksananya
pembangunan SD dan SMP satu atap
sebanyak 312 gedung pada tahun 2005
yang kemudian meningkat menjadi 759
gedung pada tahun 2008; (iii) terlaksananya penyelenggaraan pendidikan kesetaraan paket
A sebanyak 82.290 siswa pada tahun 2005 menjadi 403.781 siswa pada tahun 2008,
pendidikan kesetaraan paket B sebanyak 416.495 siswa pada tahun 2005 menjadi 1.930.703
60,0
Sub Fungsi Lainnya
Pendidikan Dasar
Pendidikan Tinggi
Pendidikan Menengah
Pelayanan Bantuan terhadap Pendidikan
Pendidikan Lainnya
50,0
triliun Rupiah
40,0
30,0
20,0
10,0
0,0
Sumber : Departemen Keuangan
IV-46
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
Perk. Real
2007
2008
Tahun
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
siswa padda tahun 2008, pendidikan kesetaraan paket C sebanyak 23.713 siswa pada tahun
2007 menjadi 110.701 siswa pada tahun 2008.
Sementara itu, hasil (outcome) yang dicapai dari pelaksanaan berbagai program yang dibiayai
dengan alokasi anggaran pada fungsi pendidikan dalam periode tersebut antara lain berupa:
(i) tercapainya peningkatan taraf pendidikan penduduk Indonesia, yang ditunjukkan dengan
meningkatnya angka partisipasi pendidikan pada semua jenjang, yaitu: (a) Angka Partisipasi
Murni (APM) pada jenjang SD/MI/SDLB/Paket A meningkat dari 94,30 persen pada tahun
2005 menjadi 94,90 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai 95,02 persen pada
tahun 2008; (b) Angka Partisipasi Kasar (APK) pada jenjang SMP/MTs/SMPLB/Paket B
meningkat dari 85,22 persen pada tahun 2005 menjadi 92,52 persen pada tahun 2007, dan
diperkirakan melampaui 95 persen pada tahun 2008. Dengan laju peningkatan APK SMP/
MTs/SMPLB/Paket B tahunan sebesar 3 - 4 persen; (c) Angka Partisipasi Kasar (APK) pada
jenjang SMA/SMK/MA/SMALB/Paket C, meningkat dari 52,10 persen pada tahun 2005
menjadi 60,52 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai 63,43 persen pada tahun
2008; (d) APK pada jenjang pendidikan tinggi (PT) yang mencakup pula peguruan tinggi
agama (PTA), dan Universitas Terbuka (UT) meningkat dari 15,00 persen pada tahun 2005
menjadi 17,25 persen pada 2007, dan diperkirakan mencapai 18,29 persen dalam tahun
2008; (e) APK untuk pendidikan anak usia dini, meningkat dari 42,34 persen pada tahun
2005 menjadi 48,32 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai 50,47 persen pada
tahun 2008; (ii) tercapainya peningkatan kemampuan keberaksaraan penduduk Indonesia,
yang ditandai dengan meningkatnya angka melek aksara penduduk umur 15 tahun ke atas
dari 91,93 persen pada tahun 2006 menjadi 92,80 persen pada tahun 2007, dan diperkirakan
menjadi 93,80 persen pada tahun 2008; (iii) tercapainya akses pendidikan bermutu di daerahdaerah yang selama ini sulit dijangkau oleh layanan pendidikan; (iv) tercapainya peningkatan
mutu perguruan tinggi, hal ini antara lain tercermin darri keberhasilan beberapa perguruan
tinggi masuk dalam kategori berkelas dunia maupun kategori universitas berkelas Asia; dan
(v) tercapainya peningkatan citra Indonesia melalui perolehan medali emas oleh pelajar
Indonesia pada kompetisi dan olimpiade pendidikan internasional.
Dalam rangka mendukung tercapainya pertumbuhan ekonomi yang berkualitas, realisasi
anggaran pada fungsi ekonomi dalam kurun waktu 2005 - 2008, diupayakan meningkat
setiap tahunnya. Apabila pada tahun 2005, realisasi anggaran pada fungsi ekonomi mencapai
Rp23,5 triliun (0,8 persen terhadap PDB), maka pada tahun 2006, jumlah tersebut
meningkat menjadi Rp38,3 triliun (1,1 persen terhadap PDB), atau naik sebesar Rp14,8 triliun
atau 62,9 persen. Sementara itu, pada tahun 2007, realisasi anggaran pada fungsi ekonomi
kembali meningkat menjadi Rp42,2 triliun (1,1 persen terhadap PDB), dan diperkirakan
meningkat menjadi Rp57,2 triliun (1,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Dengan
perkembangan tersebut, realisasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam kurun waktu yang
sama mengalami peningkatan rata-rata 34,5 persen per tahun.
Realisasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam kurun waktu 2005 – 2008 tersebut terdiri
dari: (i) realisasi anggaran pada subfungsi transportasi sebesar 42,9 persen; (ii) realisasi
anggaran pada subfungsi pertanian, kehutanan, perikanan, dan kelautan sebesar 19,9 persen;
(iii) realisasi anggaran pada subfungsi pengairan sebesar 11,4 persen; (iv) realisasi anggaran
pada subfungsi bahan bakar dan energi sebesar 6,9 persen; dan (v) sisanya sebesar 18,8
persen tersebar pada subfungsi-subfungsi lainnya, yang meliputi subfungsi perdagangan,
NK dan RAPBN 2009
IV-47
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
pengembangan usaha, koperasi, dan UKM, subfungsi tenaga kerja, subfungsi pertambangan,
subfungsi industri dan konstruksi, subfungsi telekomunikasi dan informatika, subfungsi
litbang ekonomi, dan subfungsi ekonomi lainnya.
Perkembangan realisasi anggaran fungsi ekonomi tahun 2005 – 2008 dapat dilihat pada
Grafik IV.16.
Dalam tahun 2005 - 2008, realisasi
anggaran pada subfungsi transportasi
cenderung mengalami peningkatan
rata-rata 47,6 persen per tahun, yaitu
dari sebesar Rp9,1 triliun (0,3 persen
terhadap PDB) pada tahun 2005,
menjadi sebesar Rp16,6 triliun (0,4
persen terhadap PDB) pada tahun
2007, dan diperkirakan mencapai
sebesar Rp29,2 triliun (0,7 persen
terhadap PDB) pada tahun 2008.
Realisasi anggaran pada subfungsi
transportasi dalam periode tersebut
digunakan antara lain untuk melaksanakan program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan
jembatan, program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, program rehabilitasi
prasarana dan sarana lalu lintas angkutan jalan, angkutan sungai, danau dan penyeberangan,
perkeretaapian, transportasi laut dan udara, program peningkatan/pembangunan prasarana
dan sarana lalu lintas angkutan jalan, angkutan sungai, danau dan penyeberangan,
perkeretaapian, transportasi laut dan udara.
Grafik IV.16
Perkembangan Realisasi Anggaran Fungsi Ekonomi , 2005-2008
Bahan Bakar dan Energi
60,0
Pengairan
Pertanian, Kehutanan, Perikanan, dan Kelautan
Transportasi
50,0
Sub Fungsi Lainnya
triliun Rupiah
40,0
30,0
20,0
10,0
0,0
Realisasi
Realisasi
2005
2006
Realisasi
Perk. Real
2007
2008
Tahun
Sumber : Departemen Keuangan
Sementara itu, dalam kurun waktu yang sama, realisasi anggaran pada subfungsi pertanian,
kehutanan, dan kelautan mengalami peningkatan rata-rata 31,4 persen per tahun, yaitu
dari sebesar Rp5,0 triliun (0,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp7,6 triliun
(0,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp11,3 triliun (0,3
persen terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pertanian,
kehutanan, dan kelautan dalam rentang waktu tersebut digunakan antara lain untuk
melaksanakan program peningkatan ketahanan pangan, program peningkatan
kesejahteraan petani, program pengembangan agribisnis, program pemanfaatan potensi
sumber daya hutan, serta program pengembangan sumber daya perikanan.
Selanjutnya, realisasi anggaran pada subfungsi pengairan dalam periode yang sama
mengalami peningkatan rata-rata 17,6 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp3,4 triliun
(0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp4,2 triliun (0,1 persen terhadap
PDB) pada tahun 2007, dan mencapai Rp5,5 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun
2008. Realisasi anggaran pada subfungsi pengairan dalam periode tersebut digunakan antara
lain untuk membiayai program pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, danau
dan sumber air lainnya; program pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, dan
sumber air lainnya; serta program pengembangan pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan
jaringan pengairan lainnya.
Dalam kurun waktu tahun 2005-2008, realisasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan
energi mengalami peningkatan rata-rata 12,9 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp2,1
IV-48
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi sebesar Rp2,9 triliun (0,1 persen
terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan mencapai sebesar Rp3,1 triliun (0,1 persen
terhadap PDB) pada tahun 2008. Realisasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi
dalam kurun waktu tersebut antara lain digunakan untuk membiayai program peningkatan
kualitas jasa pelayanan sarana dan prasarana ketenagalistrikan; program peningkatan
aksesibilitas pemerintah daerah, koperasi, dan masyarakat terhadap jasa pelayanan sarana
dan prasarana energi; program pengembangan usaha dan pemanfaatan migas; serta
program pembinaan dan pengelolaan usaha pertambangan SDA dan batubara.
Keluaran (output) yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan yang dibiayai dengan
realisasi anggaran pada subfungsi transportasi dalam 4 tahun terakhir, diantaranya adalah:
(i) tercapainya kondisi mantap jalan sekitar 80,6 persen dari total panjang jalan nasional
sepanjang 34.628 km pada tahun 2005 menjadi 82,0 persen dari total panjang jalan sepanjang
36.422 km pada tahun 2008; (ii) terlaksananya peningkatan jumlah bus perintis sebanyak
399 unit bus, yang mampu melayani 128 trayek perintis dalam rangka meningkatkan
pelayanan transportasi di daerah terpencil dan pedalaman; (iii) terlaksananya pengadaan
peralatan lalu lintas angkutan jalan, antara lain rambu-rambu lalu lintas sebanyak 42.369
buah, traffic light sebanyak 107 unit, warning light sebanyak 19 unit, rambu penunjuk
pendahulu jalan sebanyak 1.318 buah, marka jalan sepanjang 4.097 km, pagar pengaman
jalan sepanjang 163,2 km, delineator sebanyak 28.485 buah, lampu penerang jalan sebanyak
50 buah, paku jalan sebanyak 8.330 buah, dan cermin tikungan sebanyak 107 unit dalam
rangka meningkatkan keselamatan lalu lintas jalan; (iv) terlaksananya pembangunan
dermaga penyeberangan sebanyak 218 unit, dermaga sungai danau sebanyak 60 unit, serta
rehabilitasi dermaga penyeberangan sebanyak 76 unit, rehabilitasi dermaga sungai danau
sebanyak 17 unit; (v) terlaksananya pengadaan dan pemasangan rambu laut sebanyak 44
unit, rambu sungai danau sebanyak 1.164 unit, serta pengerukan alur sungai sebanyak
873.328 m3; (vi) terlaksananya peningkatan jalan KA rel sepanjang 38,16 km di lintas utama
Jawa dan Sumatera; (vii) terlaksananya pembangunan jalan KA baru lintas SimpangIndralaya/UNSRI sepanjang 4,3 km, pembangunan jalur ganda KA lintas Cikampek-Cirebon
sepanjang 48 Km, lintas Yogyakarta-Kutoarjo sepanjang 64 km, dan lintas Tanah AbangSerpong sepanjang 24 km; serta (viii) terlaksananya penambahan 6 bandara yang melayani
penerbangan umum, yakni bandara internasional Minangkabau, bandara Abdurrahman
Saleh Malang, bandara Blimbingsari Banyuwangi, dan bandara Hadinotonegoro Jember.
Sementara itu, hasil (outcome) yang berhasil dicapai dari pelaksanaan berbagai program
yang dibiayai dengan alokasi anggaran pada subfungsi transportasi dalam periode tersebut
meliputi antara lain: (i) tercapainya peningkatan kualitas pelayanan transportasi jalan raya,
air, kereta api, dan udara yang mencakup keselamatan, keamanan, kapasitas, dan kelancaran,
baik yang terkait dengan penyediaan prasarana dan sarana, maupun pengelolaannya;
(ii) tercapainya peningkatan aksesibilitas pelayanan lalu lintas angkutan jalan melalui
pelayanan angkutan perintis untuk wilayah terpencil, pedalaman, dan perbatasan; serta
(iii) tercapainya peningkatan keselamatan lalu lintas secara komprehensif dan terpadu, yang
meliputi pencegahan, pembinaan dan penegakan hukum, penanganan dampak kecelakaan
dan penanganan daerah rawan kecelakaan, sistem informasi kecelakaan lalu lintas dan
kelaikan sarana, serta izin mengemudi di jalan.
Keluaran (output) yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan yang
dibiayai dengan alokasi anggaran subfungsi pertanian dalam 3 tahun terakhir, diantaranya
berupa: (i) tercapainya peningkatan produksi padi rata-rata sebesar 1,5 persen per tahun,
NK dan RAPBN 2009
IV-49
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
bahkan pada tahun 2007 produksi padi melonjak 4,7 persen atau meningkat menjadi 57,07
juta ton, yang berarti jumlah tersebut berada di atas perkiraan sasaran produksi padi tahun
2007 yang sebesar 55,46 juta ton; (ii) tercapainya peningkatan produksi jagung dengan
rata-rata sebesar 5,4 persen per tahun, produksi ubi kayu dan kacang tanah meningkat
masing-masing sebesar 0,6 persen, dan 0,2 persen per tahun; (iii) tercapainya peningkatan
produksi hasil peternakan, antara lain produksi daging, telur, dan susu yang ma-sing-masing
meningkat rata-rata sebesar 4,9 persen, 7,7 persen, dan 3,8 persen per tahun; serta
(iv) tercapainya peningkatan produksi perikanan rata-rata sebesar 8,9 persen per tahun,
yang disebabkan terutama oleh meningkatnya produksi perikanan budidaya.
Sementara itu, hasil (outcome) yang dapat dicapai dari pelaksanaan berbagai program dan
kegiatan yang dibiayai dengan alokasi anggaran pada subfungsi pertanian, kehutanan,
perikanan, dan kelautan dalam periode tersebut antara lain meliputi: (i) terpenuhinya
kebutuhan konsumsi dalam negeri dari produksi padi dalam negeri; (ii) tercapainya perbaikan
tingkat kesejahteraan petani yang ditunjukkan dari meningkatnya indikator NTP dari 100,66
pada tahun 2005 menjadi 107,09 pada tahun 2008; serta (iii) tercapainya penyerapan tenaga
kerja terutama di daerah perdesaan yang bekerja di sektor pertanian, kehutanan, perikanan,
dan kelautan akibat pertumbuhan sektor pertanian yang meningkat rata-rata 3,25 persen
per tahun.
Keluaran (output) yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan yang
dibiayai dengan alokasi anggaran pada subfungsi pengairan dalam 4 tahun terakhir,
diantaranya meliputi: (i) tercapainya pembangunan embung dan waduk yang digunakan
untuk tampungan air, antara lain: sebanyak 69 embung pada tahun 2005, meningkat
menjadi 230 embung pada tahun 2006, serta 85 embung dan 2 waduk pada tahun 2007;
(ii) terlaksananya operasi dan pemeliharaan waduk, antara lain berupa: 9 waduk pada
tahun 2006, dan 40 waduk pada tahun 2007; (iii) terlaksananya rehabilitasi dan rekonstruksi
prasarana irigasi dengan total luas 108.181 ha, atau 172 persen dari sasaran; (iv) terpenuhinya
penyediaan air baku baik bagi permukiman, pertanian maupun industri, antara lain melalui
kegiatan operasi dan pemeliharaan air baku perdesaan sebanyak 196 buah, dan rehabilitasi
prasarana air baku sebanyak 70 buah; serta (v) terlaksananya penyusunan PP 20 Tahun
2006 Tentang Irigasi.
Sementara itu, hasil (outcome) yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program yang
dibiayai dengan anggaran pada subfungsi pengairan dalam 4 tahun terakhir, antara lain
meliputi: (i) terpenuhinya kebutuhan masyarakat akan air baku, baik yang digunakan untuk
permukiman, pertanian maupun industri; dan (ii) tercapainya penyusunan PP 20 Tahun
2006 tentang Irigasi sebagai aturan pelaksanaan atas UU Nomor 7 Tahun 2004 tentang
Sumber Daya Air.
4.3. Keterkaitan Antara Rencana Kerja Pemerintah (RKP)
Tahun 2009 Dengan Rancangan Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat, RAPBN Tahun 2009
Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara pasal 12 ayat (2)
mengamanatkan bahwa penyusunan Rancangan APBN berpedoman pada Rencana Kerja
Pemerintah dalam rangka mewujudkan tercapainya tujuan bernegara. Dalam kerangka ini
IV-50
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
berarti program-program pembangunan beserta sasaran-sasaran yang ditetapkan dalam
RKP harus diamankan di dalam RAPBN.
Rencana Kerja Pemerintah disusun setiap tahun dengan menggunakan tema pembangunan
nasional yang berbeda, sesuai dengan masalah dan tantangan yang dihadapi, serta rencana
tindak yang akan diambil dalam tahun berikutnya. Tema pembangunan tersebut, selanjutnya
dijabarkan ke dalam prioritas-prioritas pembangunan, yang lebih lanjut dirinci lagi ke dalam
penekanan prioritas, fokus, dan kegiatan prioritas pembangunan untuk mencapai sasaransasaran pembangunan sebagaimana telah ditetapkan.
Dalam rangka mendukung pencapaian sasaran-sasaran pembangunan yang telah ditetapkan
dalam RKP, satuan kerja menyusun rencana kerja dan anggaran kementerian negara/
lembaga (RKA-KL) sesuai dengan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) masing-masing K/L
dalam menunjang pelaksanaan tugas pemerintahan. RKA-KL sebagai dokumen
penganggaran dalam RAPBN disusun dengan menggunakan pendekatan fungsi, subfungsi,
program. Mengingat pendekatan penganggaran yang dilakukan dalam RAPBN berbeda
dengan pendekatan yang dilakukan dalam RKP, maka kegiatan-kegiatan-lah yang dijadikan
titik tolak untuk melihat keterkaitan antara RKP dan RAPBN.
Pada subbagian ini akan diuraikan mengenai keterkaitan antara Rencana Kerja Pemerintah
(RKP) dengan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam Rancangan APBN, mulai
dari proses penetapan tema pembangunan nasional yang dimulai dari masalah dan
tantangan yang dihadapi, hingga kepada proses penentuan prioritas dan pengalokasian
anggaran sesuai dengan prioritas tersebut.
4.3.1. Masalah dan Tantangan Pokok Pembangunan 2009
Selama empat tahun pelaksanaan RPJMN Tahun 2004 – 2009 telah banyak dicapai berbagai
kemajuan yang cukup signifikan dalam upaya mencapai sasaran-sasaran pembangunan
nasional seperti yang ditetapkan dalam tiga agenda pembangunan, yaitu: (i) mewujudkan
Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis;
serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Dengan melihat hasil-hasil yang telah dicapai hingga tahun 2007, serta perkiraan hasilhasil yang diharapkan dapat dicapai dalam tahun 2008, dapat diambil kesimpulan sementara
bahwa hasil pelaksanaan agenda pembangunan aman dan damai, serta agenda
pembangunan adil dan demokratis telah mengarah kepada keadaan yang diinginkan.
Sementara itu, walaupun hasil-hasil pelaksanaan agenda peningkatan kesejahteraan
masyarakat juga terus menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan, namun hasilhasil tersebut masih belum sepenuhnya seperti yang diharapkan, sehingga masih diperlukan
kerja keras dan upaya yang lebih besar agar hasilnya lebih optimal. Hal ini terlihat dari
relatif lebih banyaknya masalah dan tantangan yang dihadapi dalam kaitannya dengan
agenda peningkatan kesejahteraan masyarakat, dibandingkan dengan dua agenda lainnya.
Selanjutnya, mengingat tahun 2009 merupakan merupakan tahun terakhir pelaksanaan
dari ketiga agenda pembangunan yang ditetapkan dalam RPJMN 2004–2009, maka
kemampuan dalam melihat, merespon, dan menanggapi masalah dan tantangan yang
dihadapi, akan sangat menentukan pencapaian sasaran-sasaran pokok pembangunan
nasional seperti yang direncanakan dalam RPJMN tersebut. Berbagai masalah dan tantangan
NK dan RAPBN 2009
IV-51
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
pembangunan tahun 2009 dari ketiga agenda pembangunan tersebut dapat diuraikan sebagai
berikut.
4.3.1.1. Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat
Sebagaimana digariskan dalam RPJMN 2004-2009, agenda meningkatkan kesejahteraan
rakyat diarahkan pada pencapaian 5 (lima) sasaran pokok, yaitu (i) menurunnya persentase
jumlah penduduk miskin dari 16,6 persen pada tahun 2004 menjadi 8,2 persen pada tahun
2009, dan berkurangnya pengangguran terbuka dari 9,5 persen pada tahun 2003 menjadi
5,1 persen pada tahun 2009; (ii) berkurangnya kesenjangan pembangunan antarwilayah;
(iii) meningkatnya kualitas manusia; (iv) membaiknya mutu lingkungan hidup dan
pengelolaan sumber daya alam; serta (v) meningkatnya kuantitas dan kualitas infrastruktur
penunjang pembangunan.
Dalam upaya pencapaian sasaran-sasaran pokok tersebut, hingga tahun keempat
pelaksanaan RPJMN (2004 – 2008), masih dijumpai berbagai masalah dan tantangan yang
dihadapi dalam agenda meningkatkan kesejahteraan rakyat, diantaranya, yaitu:
Pertama, Membangun dan Menyempurnakan Sistem Perlindungan Sosial
Khususnya Bagi Masyarakat Miskin. Tantangan ini muncul, terutama karena dalam
kaitannya dengan upaya menurunkan jumlah penduduk miskin, upaya pembangunan dan
penyempurnaan sistem perlindungan sosial merupakan masalah penting yang perlu
diperhatikan dan direspon dengan baik. Akses masyarakat, terutama masyarakat miskin
terhadap pelayanan dasar, meliputi pendidikan, kesehatan, perumahan, serta air minum
dan sanitasi dasar masih terbatas. Selain itu, jumlah penduduk yang rentan untuk jatuh
miskin, baik karena guncangan ekonomi maupun karena bencana alam masih cukup besar.
Kecenderungan harga-harga kebutuhan pokok, dan harga Bahan Bakar Minyak (BBM),
sangat berpengaruh terhadap daya beli masyarakat miskin. Kesemuanya ini merupakan
masalah yang harus ditangani, agar efektivitas penurunan jumlah penduduk miskin dapat
ditingkatkan.
Kedua, Menyempurnakan dan Memperluas Cakupan Program Pembangunan
Berbasis Masyarakat dan Pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah.
Tantangan ini mengemuka, terutama karena upaya penurunan jumlah penduduk miskin
masih terkendala dengan belum meratanya upaya pembangunan yang dilakukan, dimana
pembangunan masih dominan dilakukan di perkotaan dan di pulau Jawa. Di lain pihak,
sebesar 63,5 persen dari jumlah penduduk miskin tinggal di perdesaan, dan persentase
kemiskinan di luar Pulau Jawa, terutama Nusa Tenggara, Maluku dan Papua lebih tinggi
dibanding di Pulau Jawa. Di samping itu, pelaksanaan program pembangunan masih bersifat
parsial dan belum terfokus. Kemandirian masyarakat dalam proses pembangunan berbasis
masyarakat juga masih sangat terbatas. Kelompok masyarakat berpendapatan rendah pada
umumnya tidak memiliki jaminan yang cukup untuk mengakses kredit/pembiayaan
perbankan, meskipun mereka memiliki usaha yang layak secara ekonomi untuk dibiayai.
Terbatasnya dukungan terhadap perkembangan usaha masyarakat kelompok miskin
menyebabkan lambatnya peningkatan kesejahteraan masyarakat. Dikeluarkannya program
Kredit Usaha Rakyat (KUR), yaitu percepatan penyaluran kredit/pembiayaan yang berasal
dari sumber dana perbankan dengan dukungan penjaminan untuk kredit usaha mikro, kecil
dan menengah (UMKM) dan koperasi (Inpres 06/2007) merupakan langkah bijak yang
IV-52
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
ditempuh Pemerintah. Namun demikian, efektivitas penyaluran KUR dan pendampingannya
merupakan tantangan yang harus ditangani secara tepat untuk mendukung upaya perkuatan
usaha dan peningkatan pendapatan masyarakat. Oleh karena itu, tantangan lain yang
dihadapi adalah memperkuat usaha masyarakat berpendapatan rendah.
Ketiga, Memperkuat Usaha Masyarakat Berpendapatan Rendah. Tingkat
pendapatan masyarakat sangat tergantung pada ketersediaan dukungan bagi perkembangan
usaha mereka. Dukungan yang dibutuhkan terkait dengan jaminan lokasi usaha, prasarana
dan sarana fisik perekonomian yang memadai, akses terhadap sumber daya, dan peningkatan
kapasitas masyarakat dalam mengembangkan dan mengelola usaha. Dukungan usaha
masyarakat yang terbatas menimbulkan permasalahan berupa tingkat pendapatan yang
rendah, akses terhadap pelayanan sosial, ekonomi dan politik yang terbatas, kewirausahaan,
dan kapasitas pengelolaan usaha yang rendah, serta arah kebijakan pembangunan
kewilayahan yang masih berorientasi pada “inward looking” sehingga menghambat
berkembangnya pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru. Kelompok masyarakat
berpendapatan rendah tersebut pada umumnya tidak memiliki jaminan yang cukup untuk
mengakses kredit/pembiayaan perbankan, meskipun mereka memiliki usaha yang layak
secara ekonomi untuk dibiayai. Kondisi tersebut mendorong dikeluarkannya program kredit
usaha rakyat (KUR) yang diberikan kepada UMKM dan koperasi yang memiliki usaha yang
produktif yang layak untuk dibiayai namun belum menjadi nasabah bank. Besarnya kredit/
pembiayaan UMKM dan koperasi menjangkau kebutuhan kelompok masyarakat
berpendapatan rendah (kredit di bawah Rp5,0 juta) dan kelompok masyarakat yang
usahanya terus berkembang (kredit Rp5,0 juta - Rp500,0 juta).
Keempat, Meningkatkan Akses dan Kualitas Pendidikan. Tantangan ini timbul karena
salah satu unsur pelayanan dasar yang diperlukan masyarakat adalah pendidikan.
Permasalahan utama yang dihadapi bidang pendidikan adalah masih diperlukannya
peningkatan akses, pemerataan, dan kualitas pendidikan terutama pada jenjang pendidikan
dasar. Hal ini ditunjukkan antara lain dengan masih belum optimalnya peningkatan angka
partisipasi kasar (APK) SMP/MTs/sederajat yang baru mencapai 92,52 persen pada tahun
2007, dan masih adanya kesenjangan pencapaian APK yang cukup tinggi antardaerah,
antarkota dan desa, serta antarpenduduk kaya dan miskin. Permasalahan lain yang dihadapi
di bidang pendidikan adalah besarnya jumlah lulusan SMP/MTs yang karena alasan
ekonomi tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang selanjutnya, dan belum optimalnya
pencapaian angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas. Di samping itu, lembaga
pendidikan dinilai belum sepenuhnya mampu memenuhi tuntutan masyarakat akibat
ketersediaan pendidik berkualitas belum memadai, persebarannya belum merata, dan
kesejahteraan guru dan dosen yang masih terbatas; serta ketersediaan sarana dan prasarana
pendidikan serta fasilitas pendukung kegiatan pembelajaran yang belum mencukupi. Oleh
karena itu, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan akses dan kualitas pendidikan.
Kelima, Meningkatkan Kualitas Kesehatan. Hal ini terutama karena, selain pendidikan,
kesehatan juga merupakan unsur penting yang menjadi indikator dan sekaligus merupakan
faktor yang mempengaruhi tingkat kesejahteraan masyarakat. Beberapa permasalahan yang
dihadapi dalam kaitannya dengan aspek kesehatan antara lain: (i) kesehatan ibu dan anak
perlu terus ditingkatkan, yang ditunjukkan dengan masih tingginya angka kematian ibu
melahirkan dan angka kematian anak balita; (ii) masalah gizi utama terus memerlukan
penanganan intensif, seperti kurang energi protein pada ibu hamil, bayi, dan balita, serta
NK dan RAPBN 2009
IV-53
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
berbagai masalah gizi lain seperti anemia gizi besi, gangguan akibat kurang yodium, kurang
vitamin A dan kurang zat gizi mikro lainnya; (iii) penyakit menular masih cukup tinggi,
antara lain ditunjukkan dengan masih tingginya jumlah penderita malaria, penderita TB,
demam berdarah, diare, kasus penyakit flu burung pada manusia, dan jumlah kumulatif
kasus HIV dan AIDS; (iv) akses terhadap pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin dan
penduduk daerah tertinggal, terpencil, perbatasan, dan daerah bencana masih perlu
ditingkatkan; (v) jumlah dan distribusi tenaga kesehatan masih terbatas, khususnya di daerah
tertinggal, terpencil dan perbatasan; (vi) ketersediaan obat dan pemanfaatan obat generik,
serta pengawasan terhadap obat, makanan dan keamanan pangan masih perlu ditingkatkan;
serta (vii) perlunya disusun peraturan perundang-undangan untuk mendukung pelayanan
kesehatan seperti peraturan perundang-undangan tentang rumah sakit, obat, psikotropika,
dan SDM kesehatan. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan kualitas
kesehatan.
Keenam, Mengendalikan Pertumbuhan Penduduk. Tantangan ini muncul karena
hasil Supas 2005 menunjukkan bahwa terdapat kecenderungan peningkatan total fertility
rate (TFR) di beberapa daerah, baik di daerah yang TFR-nya masih di atas rata-rata nasional
(Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, dan
Gorontalo) maupun di beberapa daerah yang TFR-nya sudah berada pada tingkat
replacement level, yaitu TFR kurang dari 2,1 (DKI Jakarta, D.I. Yogyakarta, Jawa Timur,
dan Bali). Di samping itu, berdasarkan distribusi kelompok pengeluaran keluarga, TFR pada
kelompok termiskin lebih tinggi dari TFR pada kelompok terkaya. Hal ini selanjutnya akan
berdampak pada lambatnya peningkatan kesejahteraan masyarakat kelompok miskin. Oleh
karena itu, tantangan yang dihadapi adalah mengendalikan pertumbuhan penduduk.
Ketujuh, Meningkatkan Pelayanan Infrastruktur di Desa Sesuai Standar
Pelayanan Minimum (SPM). Tantangan ini mengemuka, terutama karena upaya
peningkatan pelayanan infrastruktur, khususnya di perdesaan juga merupakan masalah
serius yang harus dicermati dan diselesaikan dengan segera. Masalah tersebut pada
umumnya berkaitan dengan masih rendahnya akses masyarakat miskin terhadap pelayanan
sumber daya air, transportasi, energi, kelistrikan, pos dan telematika, kebutuhan perumahan
dan prasarana-sarana permukiman, seperti jaringan air minum, jaringan air limbah,
persampahan, dan jaringan drainase. Meskipun telah dan terus dilakukan upaya peningkatan
pelayanan infrastruktur, namun masih diperlukan berbagai upaya lanjutan dalam rangka
meningkatkan pelayanan infrastruktur perdesaan sesuai dengan standar pelayanan
minimum. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan pelayanan
infrastruktur di desa sesuai standar pelayanan minimum (SPM).
Kedelapan, Meningkatkan Akses Masyarakat Perdesaan pada Lahan. Tantangan
ini muncul, terutama karena dalam upaya mendorong peningkatan kesejahteraan
masyarakat, masalah lain yang dihadapi adalah terbatasnya akses masyarakat terhadap
lahan, terutama masyarakat perdesaan. Di samping masih terjadi ketidakadilan dan
ketimpangan dalam penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T),
maraknya sengketa dan konflik pertanahan juga turut menghambat akses masyarakat
perdesaan pada lahan. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan
akses masyarakat perdesaan pada lahan.
Kesembilan, Memperkuat Lembaga Masyarakat dan Pemanfaatan Kelembagaan
Pemerintah Desa. Dalam kaitannya dengan upaya penguatan lembaga masyarakat dan
IV-54
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
pemanfaatan kelembagaan pemerintah daerah, dijumpai adanya dua masalah pokok, yaitu:
(i) masih lemahnya kelembagaan ekonomi dan organisasi perdesaan yang berbasis
masyarakat untuk menggerakkan sistem perekonomian dan memperkuat modal sosial, dan
(ii) masih lemahnya pelaksanaan prinsip-prinsip good governance oleh pemerintah desa,
khususnya dalam menciptakan inisiatif-inisiatif pengembangan perekonomian desa dan
pelayanan masyarakat. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi adalah memperkuat
lembaga masyarakat dan pemanfaatan kelembagaan pemerintah desa.
Kesepuluh, Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Yang Stabil, Berdaya Tahan, dan
Berkualitas. Upaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat tidak terlepas dari adanya
pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat secara berkelanjutan, perekonomian yang
berkualitas, dan perekonomian yang stabil dan tahan menghadapi berbagai gejolak dan
tekanan. Dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan perekonomian semakin baik,
namun kondisi tersebut masih perlu ditingkatkan. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi
ke depan adalah mendorong pertumbuhan ekonomi yang stabil, berdaya tahan, dan
berkualitas.
Kesebelas, Meningkatkan Daya Tarik Investasi, Ekspor Nonmigas, serta
Pariwisata. Dalam rangka meningkatkan daya tarik investasi, hal-hal yang masih menjadi
permasalahan antara lain berkaitan dengan kualitas pelayanan publik dalam pengurusan
perijinan, jumlah dan kualitas infrastruktur, insentif fiskal dan non fiskal guna meningkatkan
daya saing usaha nasional; kualitas dan produktivitas tenaga kerja; peningkatan koordinasi;
promosi di dalam dan luar negeri; dan pengembangan potensi investasi di daerah.
Dari sisi ekspor, permasalahan dan tantangan yang harus dihadapi antara lain berkaitan
dengan: (i) meningkatkan diversifikasi pasar ekspor nonmigas, agar tidak bertumpu pada
empat pasar ekspor tradisional (Jepang, Amerika Serikat, Singapura, dan Uni Eropa) yang
pangsanya sekarang masih sebesar sekitar 50 persen; (ii) meningkatkan diversifikasi produk
ekspor, agar pertumbuhan utama ekspor nonmigas Indonesia tidak hanya ditopang oleh
ekspor komoditas primer yang relatif bernilai tambah lebih rendah dan harganya cenderung
lebih berfluktuasi; (iii) perlu disempurnakannya proses penyederhanaan prosedur ekspor
agar dapat mengurangi ekonomi biaya tinggi dan mempercepat waktu penyelesaian
dokumen ekspor-impor; (iv) masih besarnya hambatan nontarif di pasar ekspor, baik
tradisional maupun nontradisional; serta (v) masih terbatasnya ketersediaan dan kualitas
infrastruktur yang mendukung kelancaran arus barang ekspor.
Dari sisi pariwisata, untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan, berbagai masalah dan
tantangan yang masih harus dihadapi adalah: (i) belum optimalnya kesiapan destinasi
pariwisata, yang dicerminkan antara lain dari belum memadainya sarana dan prasarana
menuju destinasi pariwisata; (ii) belum optimalnya pemasaran pariwisata, dan masih adanya
berbagai peraturan daerah yang menghambat pengembangan pariwisata; serta (iii) belum
mapannya kemitraan antar-pelaku pariwisata, yang disebabkan terutama oleh belum
optimalnya kerja sama pelaku ekonomi, sosial, budaya dengan pelaku pariwisata dan
masyarakat, serta rendahnya daya saing sumber daya manusia (SDM) pariwisata.
Dengan berbagai permasalahan tersebut, maka tantangan yang dihadapi adalah
meningkatkan daya tarik investasi, ekspor nonmigas, serta pariwisata.
Keduabelas, Meningkatkan Kemajuan Sektor Industri. Hal ini terutama karena sektor
industri merupakan salah satu motor penggerak yang cukup penting dalam perekonomian.
NK dan RAPBN 2009
IV-55
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Permasalahan yang dihadapi sektor industri antara lain: (i) ketergantungan yang tinggi
terhadap impor, baik berupa bahan baku, bahan penolong, barang setengah jadi dan
komponen; (ii) keterkaitan antara sektor industri hulu dan sektor industri hilir dengan sektor
ekonomi lainnya yang relatif masih lemah; (iii) struktur industri hanya didominasi beberapa
cabang yang tahapan proses industri dan penciptaan nilai tambahnya pendek; (iv) ekspor
produk industri didominasi oleh hanya beberapa cabang industri; (v) lebih dari 60 persen
kegiatan sektor industri berada di Jawa; dan (vi) masih lemahnya peranan kelompok industri
kecil dan menengah sebagai industri pendukung. Di samping itu, kondisi permesinan di
beberapa kelompok industri perlu diperbaharui agar tetap kompetitif di pasar internasional.
Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan kemajuan sektor industri.
Ketigabelas, Memperluas Kesempatan Kerja. Tantangan ini mengemuka, terutama
karena terdapat sejumlah permasalahan yang dihadapi di bidang ketenagakerjaan,
diantaranya yaitu: (i) masih tingginya jumlah pengangguran terbuka secara absolut pada
Februari 2008, yaitu mencapai 9,4 juta atau 8,46 persen dari angkatan kerja; dan (ii) masih
rendahnya daya serap pekerja formal, dimana pekerja informal mencakup 70,0 persen dari
jumlah pekerja keseluruhan. Tantangan ini diikuti dengan pentingnya mendorong
perkembangan industri padat pekerja, pemberdayaan usaha mikro, kecil, dan menengah
(UMKM) yang banyak menyerap tenaga kerja informal; pengembangan program
pemberdayaan masyarakat yang banyak menyerap tenaga kerja; serta peningkatan kualitas
pelayanan TKI yang akan bekerja di luar negeri.
Keempatbelas, Meningkatkan Produktivitas dan Akses UKM kepada Sumberdaya
Produktif. Tantangan ini muncul, terutama karena disadari bahwa peranan UKM dalam
perekonomian cukup penting, mengingat jumlahnya mendominasi pergerakan
perekonomian di Indonesia. Namun demikian, upaya peningkatan UKM menghadapi
kendala, antara lain adalah lambatnya peningkatan produktivitas UKM sehingga
menyebabkan terjadinya kesenjangan yang masih lebar antara pelaku UKM dengan pelaku
usaha besar. Masih rendahnya tingkat produktivitas UKM tersebut selain disebabkan oleh
rendahnya kualitas dan kompetensi kewirausahaan sumber daya manusia, juga disebabkan
oleh besarnya biaya transaksi dalam kegiatan usaha, dan keterbatasan kepada akses sumber
permodalan, produksi, teknologi dan pemasaran. Keadaan ini menjadi penghambat
kemajuan UKM dalam meningkatkan kapasitas dan daya saing produk. Oleh karena itu,
tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan produktivitas dan akses UKM kepada
sumberdaya produktif.
Kelimabelas, Pengamanan Pasokan Bahan Pokok. Tantangan ini mengemuka,
terutama karena pada akhir tahun 2007 dan awal tahun 2008, beberapa bahan kebutuhan
pokok masyarakat di beberapa daerah, cukup sulit diperoleh dan harganya meningkat tajam,
sehingga cukup memberatkan masyarakat berpenghasilan rendah. Hal ini terutama sebagai
imbas dari kecenderungan naiknya harga pangan dunia di pasar internasional, mengingat
sebagian kebutuhan pangan merupakan produk impor. Berkaitan dengan itu, permasalahan
dan tantangan yang dihadapi adalah: (i) meningkatkan penyediaan bahan pokok kebutuhan
masyarakat dengan meningkatkan produksi, impor (apabila diperlukan), dan
menyempurnakan sistem distribusi bahan pokok, baik yang didukung oleh sistem transportasi
darat, laut maupun udara; (ii) melakukan pemantauan intensif dan evaluasi seksama,
termasuk terhadap sistem distribusi dan stok bahan pokok untuk menjaga kelancaran
pasokan dan meredam terjadinya lonjakan harga bahan pokok secara berarti, serta dapat
IV-56
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
menghindari terjadinya penimbunan dan penyelewengan distribusi yang mengurangi
ketersediaannya didukung oleh stok pemerintah untuk beras maupun nonberas yang
memadai; serta (iii) meningkatkan koordinasi kebijakan ekonomi makro, serta koordinasi
antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah, seperti sasaran inflasi, kebijakan tarif
ekspor dan impor, serta kebijakan subsidi khususnya BBM, TDL, pertanian dan suku bunga
dalam upaya stabilisasi harga pangan. Kesemuanya di atas bermuara pada tantangan
pengamanan pasokan bahan pokok.
Keenambelas, Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional. Tantangan ini muncul
terutama karena ketahanan pangan dalam negeri dinilai masih rentan, mengingat
pertumbuhan produksi pangan, khususnya beras masih belum stabil, bahkan pada beberapa
tahun terakhir rata-rata pertumbuhan produksinya masih lebih rendah dari pertumbuhan
penduduk. Selain itu, ketahanan pangan masyarakat masih belum didukung dengan
peningkatan akses rumah tangga terhadap pangan. Meskipun akhir-akhir ini produksi
pangan sudah meningkat secara signifikan, tetapi permasalahan pangan, khususnya
masalah distribusi pangan di beberapa lokasi yang terisolir masih saja terjadi. Oleh karena
itu, upaya untuk mendorong peningkatan produk pangan pokok perlu terus ditingkatkan.
Di samping itu, akses pangan di tingkat rumah tangga masih perlu terus dilakukan, agar
terbangun ketahanan pangan dan ketahanan gizi rumah tangga, sehingga kasus rawan
pangan di tingkat rumah tangga semakin jarang terjadi. Dengan permasalahan pokok
tersebut, maka tantangan yang dihadapi adalah Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional,
melalui penguatan kemampuan produksi pangan dalam negeri, perbaikan sistem distribusi
dan tata niaga pangan, pengembangan sistem insentif yang mampu mempertahankan
lahan-lahan produktif dalam memproduksi bahan pangan, serta perbaikan diversifikasi pola
konsumsi pangan masyarakat.
Ketujuhbelas, Meningkatkan Kualitas Pertumbuhan Pertanian, Perikanan dan
Kehutanan. Tantangan ini mengemuka, karena pembangunan pertanian masih
menghadapi sejumlah kendala, seperti antara lain: (i) masih rendahnya penguasaan teknologi
pengolahan produk pertanian yang berakibat pada rendahnya nilai tambah produk
pertanian; dan (ii) relatif belum optimalnya pemanfaatan industri hasil pertanian, yang
ditunjukkan oleh tingkat utilisasi industri hasil pertanian yang belum optimal.
Sementara itu, peningkatan produksi perikanan juga masih mengalami beberapa kendala
yang disebabkan oleh: (i) belum kondusifnya iklim usaha perikanan yang terkait dengan
permodalan dan investasi, baik di pusat maupun di tingkat daerah, serta belum memadainya
kegiatan penyuluhan, pendampingan teknologi, kelembagaan, dan lemahnya pengawasan;
(ii) belum memadainya sarana dan prasarana pengolahan dan pemasaran perikanan,
terutama yang berada di daerah, dan (iii) menurunnya frekwensi operasi nelayan melaut,
meningkatnya biaya input pembudidaya ikan/udang, serta meningkatnya biaya pengadaan
sarana dan prasarana perikanan baru sebagai dampak dari naiknya harga bahan bakar
minyak (BBM) dalam negeri. Di sisi lain terjadi pula penurunan kuantitas dan kualitas
perikanan tangkap yang diakibatkan oleh: (i) kegiatan illegal fishing yang dilakukan oleh
kapal asing dan kapal yang tidak memiliki ijin penangkapan; (ii) praktek penangkapan dan
budidaya ikan yang tidak menggunakan kaidah keberlanjutan masih sering terjadi; serta
(iii) kerusakan sumber daya pesisir terutama terumbu karang, hutan bakau, padang lamun,
estuaria, dan pulau-pulau kecil akibat pengaruh limbah yang berasal dari daratan dan
eksploitasi manusia yang berlebihan juga belum dapat secara optimal ditangani.
NK dan RAPBN 2009
IV-57
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Dalam kaitannya dengan sektor kehutanan, masalah yang dihadapi adalah adanya
kesenjangan yang cukup besar antara kapasitas industri yang ada dengan kemampuan
penyediaan bahan baku, karena peningkatan kebutuhan akan produk hasil hutan terutama
kayu, tidak diimbangi oleh kemampuan menghasilkan sumber bahan baku yang dibutuhkan.
Oleh karena itu, sumber-sumber alternatif bahan baku kayu bulat untuk industri harus
dapat dikembangkan, diantaranya melalui pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI),
Hutan Tanaman Rakyat (HTR), hutan rakyat dan hutan kemasyarakatan. Di samping itu,
pemanfaatan hasil hutan bukan kayu dan jasa lingkungan harus dapat dikembangkan,
diantaranya melalui peningkatan partisipasi masyarakat di dalam pengembangan hasil hutan
bukan kayu, pengembangan jasa lingkungan dan wisata alam, serta pengembangan taman
nasional model. Sementara itu, degradasi hutan yang terus menerus terjadi yang disebabkan
oleh kebakaran hutan dan pembalakan liar, harus direspon dengan rehabilitasi hutan dan
lahan secara terus menerus dengan memaksimalkan sumber daya dan dana yang ada,
meningkatkan pengendalian kebakaran hutan dan lahan dengan meningkatkan partisipasi
masyarakat dalam mencegah dan mengendalikan kebakaran serta meningkatkan
kelembagaan, dan mengendalikan pembalakan liar melalui penegakan hukum terhadap
pelaku dan peningkatan kemampuan polisi hutan.
Kedelapanbelas, Meningkatkan Kapasitas Mitigasi dan Adaptasi Terhadap
Perubahan Iklim Global. Tantangan ini timbul, terutama karena perubahan iklim global
yang terjadi akhir-akhir ini sangat berpengaruh terhadap ketahanan pangan, sumber daya
air dan energi, karena adanya bencana alam seperti banjir dan kekeringan, perubahan musim
tanam, serta peningkatan suhu dan pasang air laut yang ekstrem yang menyebabkan
ketidakpastian nelayan untuk melaut. Berkaitan dengan hal tersebut, tantangan yang
dihadapi untuk meningkatkan kapasitas mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim
global di antaranya adalah: (i) melengkapi dan lebih mengakuratkan pendataan dan
permodelan iklim regional untuk Indonesia untuk memudahkan para perencana
pembangunan dan pelaksana pembangunan mengantisipasi dampak terjadinya perubahan
iklim; (ii) memperbaiki pengintegrasian tindakan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim,
termasuk pengurangan risiko bencana ke dalam perencanaan pembangunan nasional dan
daerah; (iii) meningkatkan dan menyeragamkan kepedulian dan pemahaman masyarakat
dan aparat pemerintah, sehingga pembangunan yang dilakukan sejalan dengan tujuan
adaptasi dan mitigasi perubahan iklim pengurangan risiko bencana; serta (iv) meningkatkan
koordinasi antarlembaga dalam menangani perubahan iklim pengurangan risiko bencana
dengan memanfaatkan struktur institusi yang telah ada.
Kesembilanbelas, Dukungan Peningkatan Daya Saing Sektor Riil. Tantangan
muncul, karena disadari bahwa sektor riil merupakan motor penggerak dalam perekonomian.
Oleh sebab itu, kemampuan dan daya saing rektor riil perlu untuk terus senantiasa
ditingkatkan. Permasalahan pokok yang dihadapi berkaitan dengan peningkatan daya saing
sektor riil antara lain adalah masih kurangnya dukungan prasarana dan sarana dasar, seperti
sarana dan prasarana sumber daya air air dan industri, transportasi, energi, kelistrikan, pos
dan telematika, serta permukiman yang menunjang sektor industri, perdagangan, kawasan
pariwisata, dan pusat pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi
adalah dukungan peningkatan daya saing sektor riil.
IV-58
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
4.3.1. 2. Agenda Aman dan Damai
Sebagaimana digariskan dalam RPJMN 2004-2009, ada 3 sasaran pokok yang akan dicapai
dalam agenda mewujudkan Indonesia yang aman dan damai; yaitu: (i) meningkatnya rasa
aman dan damai; (ii) semakin kokohnya NKRI berdasarkan Pancasila, UUD 1945, dan
Bhinneka Tunggal Ika; dan (iii) semakin berperannya Indonesia dalam menciptakan
perdamaian dunia, dengan prioritas diberikan pada pemantapan politik luar negeri dan
peningkatan kerjasama internasional.
Pelaksanaan Agenda Aman dan Damai dalam kurun waktu 2005 – 2008 telah mencapai
banyak kemajuan, dengan terwujudnya kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat yang
semakin kondusif. Penanganan berbagai tindak kriminal, seperti kejahatan konvensional
maupun transnasional, konflik horizontal, konflik vertikal, penyalahgunaan dan peredaran
gelap narkoba, serta berbagai bentuk kriminalitas yang lainnya, baik secara kuantitas maupun
kualitas telah menunjukkan hasil yang signifikan. Upaya tersebut akan terus dilakukan
secara konsisten, dan seyogyanya didukung penuh oleh seluruh lapisan masyarakat agar
kondisi aman dan tertib dapat semakin ditingkatkan.
Menghadapi Pemilu yang akan dilangsungkan pada tahun 2009, stabilitas keamanan dalam
negeri perlu ditingkatkan. Meskipun saat ini pemahaman politik masyarakat sudah jauh
lebih baik dibandingkan dengan pada masa Pemilu tahun 2004, namun kondisi ini dapat
menjadi hal yang kontraproduktif terhadap stabilitas keamanan dalam negeri, dan jalannya
proses Pemilu tahun 2009, apabila kurang disertai oleh kedewasaan sikap politik masyarakat.
Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi dalam rangka membantu mewujudkan Pemilu
tahun 2009 yang berkualitas, jujur dan demokratis adalah tercapainya stabilitas umum
keamanan dalam negeri, dan terpenuhinya upaya-upaya khusus dalam mengamankan
seluruh rangkaian proses pemilu dari masa persiapan, kampanye, proses pemungutan dan
perhitungan suara, hingga selesainya seluruh rangkaian kegiatan Pemilu tahun 2009. Oleh
karena itu, tantangan yang dihadapi dalam tahun 2009 berkaitan dengan pelaksanaan
agenda aman dan damai adalah memantapkan keamanan dalam negeri.
4.3.1.3. Agenda Adil dan Demokratis
Sebagaimana digariskan dalam RPJMN Tahun 2004-2009, ada 5 (lima) sasaran pokok
dalam agenda mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis, yaitu: (i) meningkatnya
keadilan dan penegakan hukum; (ii) meningkatnya kesetaraan gender di berbagai bidang
pembangunan yang tercermin dalam berbagai peraturan perundangan, program dan
kegiatan pembangunan, dan kebijakan publik; (iii) meningkatnya pelayanan kepada
masyarakat dengan menyelenggarakan otonomi daerah dan kepemerintahan daerah yang
baik; (iv) meningkatnya pelayanan birokrasi kepada masyarakat; dan (v) terlaksananya
pemilihan umum tahun 2009 secara demokratis, jujur dan adil, dengan menjaga momentum
konsolidasi demokrasi yang sudah terbentuk berdasarkan hasil pemilihan umum secara
langsung pada tahun 2004.
Pelaksanaan agenda adil dan demokratis hingga tahun 2008 telah membawa banyak
kemajuan ke arah yang diinginkan. Namun demikian, masih dijumpai beberapa
permasalahan dan tantangan yang harus dihadapi dalam tahun 2009, diantaranya adalah:
NK dan RAPBN 2009
IV-59
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pertama, Menindak dan Mencegah Tindak Pidana Korupsi. Dalam kaitannya dengan
upaya untuk meningkatkan keadilan dan penegakan hukum, permasalahan pokok yang
harus dihadapi di antaranya adalah: (i) masih perlunya berbagai upaya untuk menekan
tindak pidana korupsi, keterbatasan ketersediaan pelayanan publik, serta masih perlunya
penyempurnaan iklim demokrasi; dan (ii) kurang optimalnya penanganan kasus korupsi,
sehingga masih terdapat kesan adanya tebang pilih dalam penanganan kasus korupsi. Oleh
sebab itu, tantangan yang dihadapi adalah menindak dan mencegah tindak pidana korupsi.
Kedua, Meningkatkan Partisipasi Masyarakat dalam Pemberantasan Korupsi.
Tantangan ini muncul, terutama karena pemberantasan korupsi harus mengikutsertakan
semua lapisan masyarakat yang ada. Keberhasilan pemberantasan korupsi tidak hanya
tergantung dalam hal penanganan kasus korupsi oleh aparat penegak hukum saja, akan
tetapi juga perlu adanya dukungan dari masyarakat luas dalam mendorong upaya
pemberantasan korupsi. Dalam upaya untuk mempercepat pemberantasan korupsi, telah
dikeluarkan Inpres No. 5 Tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi, yang
kemudian diimplementasikan dalam Rencana Aksi Nasional Pemberantasan Korupsi (RAN
PK) 2004-2009 sebagai Living Document, yang disusun oleh 92 instansi Pemerintah, LSM
dan Perguruan Tinggi. Masing-masing kementerian negara/lembaga diharapkan dapat
segera menyusun Rencana Aksi Instansi (RAI) PK, dan masing-masing pemerintah daerah
diharapkan dapat segera menetapkan Rencana Aksi Daerah (RAD) PK. Hingga saat ini,
pelaksanaan RAN PK pada tingkat kementerian negara/lembaga, maupun RAD PK pada
tingkat pemerintahan daerah belum dilaksanakan secara efektif. Oleh sebab itu, tantangan
yang harus dihadapi adalah meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pemberantasan
korupsi.
Ketiga, Menyempurnakan Peraturan Perundang-undangan Untuk Mendorong
Upaya Pemberantasan Korupsi. Tantangan ini muncul, karena peraturan perundangundangan untuk mendorong pemberantasan korupsi di Indonesia masih masih sangat
terbatas dan perlu disempurnakan. Meskipun Indonesia telah meratifikasi UNCAC (United
Nation Convention Against Corruption) melalui Undang-undang No. 7 Tahun 2006, namun
langkah-langkah tindak lanjut dari ratifikasi tersebut belum dilakukan secara optimal. Selain
itu, dalam kaitannya dengan perlindungan saksi dan korban, serta keterbukaan informasi
publik, beberapa peraturan pelaksanaan dalam undang-undang nasional belum lengkap,
sehingga menyebabkan masih adanya hambatan keterlibatan masyarakat dalam proses
pemberantasan korupsi. Karena itu, upaya untuk menyempurnakan peraturan perundangundangan untuk mendorong upaya pemberantasan korupsi menjadi tantangan yang harus
ditanggapi dalam tahun 2009.
Keempat, Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik. Tantangan ini mengemuka,
karena dalam rangka pelaksanaan reformasi birokrasi, kualitas pelayanan publik masih
menjadi permasalahan tersendiri. Beberapa permasalahan yang dihadapi di bidang pelayanan
publik, diantaranya adalah: (i) belum selesainya proses pembahasan RUU Pelayanan Publik
yang merupakan landasan hukum dan kebijakan pelayanan publik secara lebih komprehensif;
(ii) belum optimalnya pelayanan publik di bidang investasi, perpajakan dan kepabeanan
dan pengadaan barang dan jasa publik/pemerintah; (iii) belum dikembangkannya secara
maksimal sistem pelayanan informasi dan perizinan penanaman modal terpadu satu pintu
secara on line di daerah (provinsi dan kabupaten/kota); (iv) belum efektif dan efisiennya
pelayanan publik kepada masyarakat karena belum adanya Standar Pelayanan Minimal
IV-60
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(SPM) yang sudah disahkan, sebagai penjabaran dari PP No. 65 Tahun 2005 tentang
Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM dan Permendagri No. 6 Tahun 2007 tentang
Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal, serta Permendagri
No. 79 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Pencapaian SPM; (v) belum
memadainya kompetensi aparat pemerintah di daerah dalam penerapan SPM; (vi) masih
rendahnya kapasitas pemerintah daerah kabupaten/kota dalam menerapkan prinsip-prinsip
tata kepemerintahan yang baik untuk pelayanan penduduk perkotaan akibat pesatnya
pertambahan penduduk yang harus dilayani; (vii) belum meratanya penerapan teknologi
informasi dan komunikasi (TIK) dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik
pada instansi pemerintah, baik di pusat maupun di daerah; dan (viii) belum terintegrasinya
sistem koneksi Nomor Induk Kependudukan (NIK) dengan sistem informasi kementerian
negara/lembaga karena masih terbatasnya dukungan dana dari pemerintah provinsi dan
kabupaten/kota dalam penerapan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK),
dan masih perlu ditingkatkannya keakuratan atau validitas data kependudukan nasional.
Dengan permasalahan sebagaimana diuraikan di atas, maka tantangan bagi pemerintah
adalah meningkatkan kualitas pelayanan publik.
Kelima, Meningkatkan Kinerja dan Kesejahteraan PNS. Hal ini terutama karena
pegawai negeri sipil (PNS) merupakan ujung tombak dalam menyediakan dan memberikan
pelayanan pada masyarakat, sehingga kinerja dan kesejahteraannya masih perlu terus untuk
ditingkatkan. Karena itu, tantangan yang dihadapi ke depan adalah meningkatkan kinerja
dan kesejahteraan PNS, dengan antara lain: (i) menyempurnakan sistem diklat, kurikulum
dan pengembangan strategi pembelajaran untuk mendorong peningkatan kualitas kinerja
dan profesionalisme PNS; (ii) mengembangkan sistem remunerasi pegawai negeri sipil,
termasuk TNI dan Polri, yang mencerminkan sistem reward and punishment yang adil,
layak dan berbasis kinerja; dan (iii) melakukan penyempurnaan peraturan perundangundangan yang terkait dengan kepegawaian, khususnya UU No. 43/1999.
Keenam, Meningkatkan Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan dan
Pengawasan Aparatur Negara. Tantangan ini muncul terutama karena kelembagaan,
ketatalaksanaan, dan pengawasan aparatur negara masih perlu dioptimalkan untuk
mendukung pelaksanaan fungsi pemerintahan dan pembangunan di berbagai bidang secara
efektif dan efisien. Beberapa permasalahan yang masih dihadapi di bidang ini, diantaranya
adalah: (i) pelaksanaan reformasi birokrasi pada instansi pemerintah, baik di pusat maupun
daerah, belum didasarkan atas road map atau grand design yang sifatnya komprehensif,
sehingga menimbulkan penilaian publik bahwa pelaksanaan reformasi birokrasi masih
bersifat parsial, terbatas dan belum fokus; (ii) masih perlu ditingkatkannya pemahaman
aparat pemerintah tentang pelaksanaan sistem manajemen kinerja instansi pemerintah,
sebagai pedoman bagi peningkatan kinerja dan profesionalisme birokrasi pemerintah;
(iii) kelembagaan dan ketatalaksanaan di lingkungan instansi pemerintah masih ditandai
tumpang tindih kewenangan, kedudukan dan fungsi, sehingga berpotensi pada inefisiensi
penyelenggaraan pemerintahan; serta (iv) perlunya diupayakan sinergi pelaksanaan
pengawasan dan pemeriksaan di lingkungan instansi pemerintah, agar lebih efektif dan
mendukung fungsi-fungsi pemerintahan dan pembangunan. Karena itu, tantangan yang
harus dihadapi adalah meningkatkan penataan kelembagaan, ketatalaksanaan dan
pengawasan aparatur negara.
NK dan RAPBN 2009
IV-61
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Ketujuh, Memperkuat Lembaga Penyelenggaraan Pemilu dan Meningkatkan
Partisipasi Aktif Masyarakat dalam Pemilu 2009. Pemantapan demokrasi pada
tahun 2009 diperkirakan masih menghadapi sejumlah permasalahan dan tantangan. Di
satu pihak, masayarakat sangat mengharapkan terselenggaranya Pemilu yang jujur dan
adil sehingga dapat mencerminkan secara jernih aspirasi politik rakyat. Di lain pihak,
tantangan KPU untuk memenuhi jadwal pelaksanaan Pemilu dan meningkatkan mutu
penyelenggaraan Pemilu juga tidak kecil mengingat waktu yang terbatas. Oleh karena itu,
kapasitas transparansi dan akuntabilitas kelembagaan penyelenggara Pemilu perlu
ditingkatkan agar mampu bekerja profesional bersih dan efisien. Pada Pemilu 2009, partisipasi
politik diharapkan semakin aktif berdasarkan kesadaran politik yang lebih tinggi bukan
berdasarkan mobilisasi kelompok masyarakat.
Kedelapan, Meningkatkan Efektivitas Pelaksanaan Pemilu 2009. Dalam rangka
meningkatkan efektivitas pelaksanaan Pemilu 2009, tantangan yang dihadapi dalam tahun
2009 adalah berkaitan dengan meningkatkan efektivitas koordinasi antarlembaga, untuk
memastikan bahwa keseluruhan persiapan dukungan Pemilu 2009 dapat dilaksanakan tepat
waktu. Di samping itu, diperlukan kerjasama dengan berbagai pihak untuk mendukung
ketersediaan dan pendistribusian logistik Pemilu secara tepat waktu dan tepat lokasi, serta
dukungan sarana dan prasarana bagi penyelenggaraan Pemilu.
Kesembilan, Memantapkan Keamanan Dalam Negeri. Saat ini, pemahaman politik
masyarakat sudah jauh lebih baik dibandingkan tahun 2004. Namun, hal ini dapat menjadi
hal yang kontraproduktif terhadap stabilitas kemanan dalam negeri dan jalannya proses
Pemilu tahun 2009, apabila kurang disertai kedewasaan sikap politik masyarakat. Oleh
karena itu, tantangan mewujudkan Pemilu tahun 2009 yang berkualitas, jujur dan
demokratis adalah tercapainya stabilitas umum keamanan dalam negeri dan terpenuhinya
upaya-upaya khusus dalam mengamankan seluruh rangkain proses Pemilu tahun 2009.
4.3.2. Tema dan Prioritas Pembangunan Nasional RKP Tahun
2009
Berdasarkan kemajuan yang telah dicapai hingga tahun 2007, dan perkiraan hasil pencapaian
sasaran-sasaran tahun 2008, serta tantangan yang dihadapi dalam tahun 2009, maka tema
pembangunan yang ditetapkan dalam Rencana Kerja Pemerintah tahun 2009 adalah:
“PENINGKATAN KESEJAHTERAAN RAKYAT DAN PENGURANGAN
KEMISKINAN”. Tema tersebut dipilih dalam rangka mempercepat pencapaian sasaran
dari agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat dalam RPJMN 2004 – 2009 sebagai titik
berat pelaksanaan pembangunan tahun 2009.
Berdasarkan tema pembangunan tersebut, dalam RKP Tahun 2009 ditetapkan 3 (tiga)
prioritas pembangunan nasional, meliputi: (i) Peningkatan Pelayanan Dasar dan
Pembangunan Perdesaan; (ii) Percepatan Pertumbuhan yang Berkualitas; dan
(iii) Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi Birokrasi, serta Pemantapan Demokrasi,
Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri.
Peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan ditempatkan sebagai prioritas
utama didasarkan pertimbangan bahwa peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan
perdesaan: (i) memiliki dampak yang besar terhadap pencapaian sasaran-sasaran
IV-62
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
pembangunan sesuai tema pembangunan; (ii) memiliki sasaran-sasaran dan indikator kinerja
yang terukur sehingga langsung dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat;
(iii) mendesak dan penting untuk segera dilaksanakan; (iv) merupakan tugas dan tanggung
jawab pemerintah untuk melaksanakannya; serta (v) realistis untuk dilaksanakan dan
diselesaikan dalam kurun waktu satu tahun.
Peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan yang bertujuan untuk
mengurangi tingkat kemiskinan harus disertai dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang
berkualitas. Dalam kurun waktu 4 tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi cenderung
menunjukkan ke arah perbaikan. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa kualitas
pertumbuhan ekonomi masih perlu untuk terus ditingkatkan. Oleh karena itu, percepatan
pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung
oleh pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi, dipilih sebagai prioritas kedua.
Selanjutnya, sebagai implementasi dari agenda aman dan damai, serta agenda adil dan
demokratis, maka Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi Birokrasi serta Pemantapan
Demokrasi, Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri, ditetapkan sebagai prioritas ketiga
dalam RKP tahun 2009.
Ketiga prioritas pembangunan nasional dalam RKP tahun 2009 tersebut, dikelompokkan
lagi ke dalam penekanan prioritas, yang lebih lanjut dijabarkan ke dalam fokus, dan berbagai
kegiatan prioritas. Kegiatan prioritas yang terdapat dalam RKP harus tercermin di dalam
kegiatan-kegiatan yang disusun oleh berbagai kementerian negara/lembaga di dalam RKAKL. Oleh karena itu, untuk melihat keterkaitan antara RKP dan RAPBN, kegiatan-lah yang
menjadi titik sentral pencapaian sasaran-sasaran yang menjembatani alokasi anggaran
belanja pemerintah pusat (K/L) dengan program-program pembangunan yang ditetapkan
dalam RKP.
Dari perspektif perencanaan pembangunan, kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh
kementerian negara/lembaga pada dasarnya dapat dikelompokkan ke dalam 3 (tiga) kategori,
yaitu: (i) kegiatan prioritas nasional, (ii) kegiatan prioritas K/L, dan (iii) kegiatan penunjang.
Dalam kerangka ini, kumpulan kegiatan dalam RAPBN merupakan program, dan analog
dengan hal tersebut, kumpulan dari kegiatan prioritas dalam RKP juga merupakan program.
Untuk melakukan sinkronisasi dan harmonisasi kegiatan-kegiatan dalam RKP Tahun 2009
dengan kegiatan-kegiatan dalam RAPBN, maka dalam aplikasi RKA-KL tahun 2009,
kumpulan kegiatan prioritas dalam RKP (yaitu program) dengan kumpulan kegiatan dalam
RAPBN ( juga merupakan program) diberikan kode yang sama. Hal ini merupakan langkah
maju dalam sistem aplikasi RKA-KL, dimana keterkaitan antara RKP dengan RAPBN tersebut
dapat secara mudah ditelusuri dengan melihat kode program yang berlaku sama, baik bagi
program-program RKP maupun program-program dalam RAPBN (lihat Grafik IV.17).
4.3.3. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan
Prioritas, RAPBN Tahun 2009
Dalam rangka mendukung pencapaian sasaran pembangunan yang telah ditetapkan dalam
RKP 2009, maka prioritas pembangunan nasional yang telah ditetapkan dalam RKP 2009
tersebut harus diterjemahkan secara konkrit ke dalam RAPBN tahun 2009 berupa
NK dan RAPBN 2009
IV-63
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
pengalokasian anggaran bagi berbagai program/kegiatan yang tersebar di berbagai
kementerian negara/lembaga.
Grafik IV.17
Keterkaitan Antara Kegiatan Dalam RKP Dengan Kegiatan Dalam RKA-KL
RKP
RKA-KL
OUTPUT
SATKER
Tu
ju
Tujuan
Nasional
UNIT ORG
Tujuan
Tujuan
Nasional
Nasional
Kode = Kode RKA-KL
K/L
JENIS BELANJA
Keterangan:
Prioritas
Keterangan:
Penekanan Prioritas
Subfungsi
Fokus
Program
Kegiatan Prioritas
Kode = Kode RKP
Fungsi
Kegiatan
Subkegiatan
Sumber : Departemen Keuangan
Sebagaimana disebutkan pada bagian sebelumnya, dalam RKP Tahun 2009 ditetapkan tema
pembangunan nasional: “Peningkatan Kesejahteraan Rakyat dan Pengurangan Kemiskinan”,
yang menunjukkan titik berat pelaksanaan Agenda Pembangunan Meningkatkan
Kesejahteraan Rakyat. Tema pembangunan tersebut selanjutnya dijabarkan ke dalam 3
prioritas pembangunan, yaitu: (i) Peningkatan Pelayanan Dasar dan Pembangunan
Perdesaan; (ii) Percepatan Pertumbuhan yang Berkualitas dengan Memperkuat Daya Tahan
Ekonomi yang Didukung oleh Pembangunan Pertanian, Infrastruktur, dan Energi; dan
(iii) Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi Birokrasi, serta Pemantapan Demokrasi,
Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri.
Pengalokasian anggaran bagi ketiga prioritas pembangunan nasional tersebut diuraikan
sebagai berikut.
4.3.3.1. Peningkatan Pelayanan Dasar dan Pembangunan
Perdesaan
Dalam upaya mendukung pencapaian sasaran-sasaran yang ditetapkan dalam prioritas
peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan, dalam RAPBN tahun 2009
direncanakan alokasi anggaran sekitar Rp94,7 triliun. Alokasi anggaran untuk prioritas
peningkatan pelayanan dasar dan pembangunan perdesaan tersebut akan difokuskan
IV-64
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
penggunaannya pada penekanan prioritas pengurangan kemiskinan sebesar Rp40,9 triliun,
pembangunan pendidikan sebesar Rp36,8 triliun, serta pembangunan perdesaan sebesar
Rp17,0 triliun.
Pada penekanan prioritas pengurangan kemiskinan, alokasi anggaran belanja akan digunakan
untuk melaksanakan 3 fokus kegiatan, yaitu: (i) Pembangunan dan Penyempurnaan Sistem
Perlindungan Sosial Khususnya Bagi Masyarakat Miskin, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp24,4 triliun; (ii) Penyempurnaan dan Perluasan Cakupan Program Pembangunan
Berbasis Masyarakat sebesar Rp13,7 triliun; dan (iii) Peningkatan usaha rakyat sebesar Rp2,8
triliun.
Dalam kaitannya dengan kemiskinan, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah:
(1) meningkatnya kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat miskin, sehingga
diharapkan angka kemiskinan dapat diturunkan menjadi 12-14 persen; (2) terlaksananya
program penanggulangan kemiskinan melalui pemberdayaan masyarakat, PNPM Mandiri
yang mencakup seluruh kecamatan baik di perdesaan maupun di perkotaan; dan
meningkatnya harmonisasi program PNPM Penguatan ke dalam PNPM Mandiri;
(3) meningkatnya perlindungan sosial bagi masyarakat miskin; (4) tersedianya subsidi beras
bagi masyarakat miskin (Raskin); serta (5) tersedianya bantuan langsung tunai (BLT).
Sementara itu, pada penekanan prioritas pembangunan pendidikan, alokasi anggaran belanja
akan digunakan untuk melaksanakan 3 fokus kegiatan, yaitu: (i) Pemantapan Penuntasan
Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun yang Berkualitas Khususnya Bagi Daerah
Yang Kinerja Pendidikannya Masih Tertinggal, dengan alokasi sebesar Rp17,0 triliun;
(ii) Peningkatan Mutu Dan Relevansi Pendidikan Menengah, Tinggi dan Nonformal, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp4,7 triliun; dan (iii) Peningkatan Kualitas dan Kesejahteraan
Pendidik, dengan alokasi anggaran sebesar Rp15,1 triliun.
Di bidang pendidikan, sasaran yang akan dicapai melalui anggaran pada fokus pembangunan
pendidikan dalam tahun anggaran 2009 tersebut adalah:
Pertama, meningkatnya partisipasi jenjang pendidikan dasar yang diukur dengan
meningkatnya angka partisipasi kasar (APK) dan angka partisipasi murni (APM) jenjang
SD termasuk SDLB/MI/Paket A setara SD menjadi 115,76 persen dan 95,0 persen;
meningkatnya APK jenjang SMP/MTs/Paket B setara SMP menjadi 98,09 persen;
meningkatnya angka partisipasi sekolah (APS) penduduk usia 7-12 tahun menjadi 99,57
persen; dan meningkatnya APS penduduk usia 13-15 tahun menjadi 96,64 persen.
Kedua, meningkatnya partisipasi jenjang pendidikan menengah dan pendidikan tinggi yang
diukur dengan meningkatnya APK jenjang SMA/SMK/MA/Paket C setara SMA menjadi
69,34 persen; dan meningkatnya APK jenjang pendidikan tinggi menjadi 18,0 persen.
Ketiga, meningkatnya proporsi pendidik yang memenuhi kualifikasi pendidikan dan standar
kompetensi yang disyaratkan, serta meningkatnya kesejahteraan pendidik.
Keempat, menurunnya angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 5,0
persen, bersamaan dengan makin berkembangnya budaya baca, serta
Kelima, meningkatnya keadilan dan kesetaraan pendidikan antarkelompok masyarakat,
termasuk antara perkotaan dan perdesaan, antara daerah maju dan daerah tertinggal, antara
penduduk kaya dan penduduk miskin, serta antara penduduk laki-laki dan perempuan.
NK dan RAPBN 2009
IV-65
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Dalam tahun 2009, alokasi anggaran pada penekanan prioritas pembangunan kesehatan
dan keluarga berencana, akan digunakan untuk melaksanakan 4 fokus kegiatan, yaitu:
(i) Percepatan Penurunan Kematian Ibu dan Anak, Kekurangan Gizi, dan Pemberantasan
Penyakit Menular, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,2 triliun; (ii) Peningkatan Akses
dan Kualitas Pelayanan Kesehatan terutama bagi masyarakat miskin, daerah tertinggal,
dan perbatasan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp789,0 miliar; (iii) Peningkatan
Pemanfaatan Obat, Pengawasan Obat Dan Makanan, dan Penyediaan Tenaga Kesehatan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,6 triliun; serta (iv) Pemantapan Revitalisasi Program
KB dengan alokasi anggaran sebesar Rp375,0 miliar.
Di bidang kesehatan, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 meliputi:
(1) meningkatnya persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat;
(2) meningkatnya persentase keluarga menghuni rumah yang memenuhi syarat kesehatan
mencakup 75 persen; persentase keluarga menggunakan air bersih mencakup 85 persen,
dan persentase keluarga menggunakan jamban yang memenuhi syarat kesehatan mencakup
80 persen; (3) meningkatnya persentase tempat-tempat umum yang memenuhi syarat
kesehatan mencakup 80 persen; (4) meningkatnya cakupan rawat jalan mencakup 15 persen;
(5) meningkatnya cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan menjadi 87
persen; (6) meningkatnya cakupan pelayanan antenatal (K4) menjadi 90 persen, cakupan
kunjungan neonatus (KN) menjadi 87 persen, dan cakupan kunjungan bayi menjadi 87
persen; (7) meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan bagi keluarga miskin secara cumacuma di kelas III rumah sakit, dan pelayanan kesehatan dasar bagi seluruh penduduk di
puskesmas dan jaringannya menjadi 100 persen; (8) meningkatnya persentase rumah sakit
yang memiliki pelayanan gawat darurat yang memenuhi standar mutu menjadi 90 persen;
persentase rumah sakit yang melaksanakan pelayanan obstetri dan neonatal emergensi
komprehensif (PONEK) menjadi 75 persen; meningkatnya persentase rumah sakit yang
terakreditasi menjadi 75 persen; (9) tersedianya jumlah tenaga kesehatan dan kader kesehatan
di 26.000 desa siaga; (10) tersedianya dokter spesialis yang dididik sebanyak 1.740 orang,
dan 300 orang senior residen yang didayagunakan; (11) meningkatnya persentase guru,
dosen, dan instruktur bidang kesehatan yang ditingkatkan kemampuannya mencapai 50
persen; (12) meningkatnya persentase desa yang mencapai Universal Child Immunization
(UCI) menjadi 95 persen; (13) meningkatnya Case Detection Rate TB mencakup > 70 persen;
(14) meningkatnya angka penemuan Acute Flaccid Paralysis menjadi ≥ 2 per 100 ribu anak
usia kurang dari 15 tahun; (15) meningkatnya persentase penderita demam berdarah (DBD)
yang ditemukan dan ditangani menjadi 100 persen; (16) meningkatnya persentase penderita
malaria yang ditemukan dan diobati menjadi 100 persen; (17) menurunnya Case Fatality
Rate diare saat KLB mencakup < 1,2 persen; (18) meningkatnya persentase orang dengan
HIV/AIDS (ODHA) yang ditemukan dan mendapat pertolongan Anti Retroviral Treatment
(ART) menjadi 100 persen; (19) meningkatnya persentase penderita flu burung yang
ditemukan dan ditangani menjadi 100 persen; (20) menurunnya prevalensi kurang gizi
pada balita; (21) meningkatnya persentase ibu hamil yang mendapat tablet Fe menjadi 90
persen; (22) meningkatnya persentase bayi yang mendapat ASI eksklusif menjadi 80 persen;
(23) meningkatnya persentase balita yang mendapatkan vitamin A mencapai 80 persen;
(24) terlaksananya pengujian sampel obat dan makanan sebanyak 97 ribu sampel; serta
(25) meningkatnya cakupan pemeriksaan sarana produksi dalam rangka cara pembuatan
obat yang baik (POB) menjadi 45 persen. Dalam kaitannya dengan keluarga berencana,
sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah: (i) menurunnya Total Fertility Rate
IV-66
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(TFR) menjadi sekitar 2,16 per wanita; (ii) meningkatnya jumlah peserta KB Aktif (PA)
menjadi sekitar 30,1 juta peserta; (iii) terlayaninya peserta KB Baru (PB) sekitar 6,0 juta
peserta; (iv) terlayaninya peserta KB baru dari keluarga miskin (Keluarga Pra Sejahtera/
KPS dan Keluarga Sejahtera I/KS I) sekitar 2,9 juta peserta; (v) terbinanya peserta KB aktif
miskin (KPS dan KS I) sekitar 12,9 juta; (vi) menurunnya unmet-need menjadi sekitar 6,4
persen dari seluruh Pasangan Usia Subur (PUS); (vii) meningkatnya peserta KB pria menjadi
sekitar 3,6 persen dari peserta KB aktif; (viii) meningkatnya usia kawin pertama perempuan
menjadi sekitar 21 tahun; (ix) meningkatnya keluarga balita yang aktif melakukan
pembinaan tumbuh kembang anak melalui kelompok Bina Keluarga Balita (BKB) menjadi
2,5 juta; (x) meningkatnya jumlah keluarga remaja yang aktif mengikuti kegiatan kelompok
Bina Keluarga Remaja (BKR) menjadi 1,1 juta; (xi) meningkatnya jumlah keluarga lansia
yang aktif mengikuti kegiatan kelompok Bina Keluarga Lansia (BKL) menjadi 1,0 juta; dan
(xii) meningkatnya jumlah keluarga prasejahtera dan KS I anggota Usaha Peningkatan
Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS) yang aktif berusaha menjadi sekitar 1,3 juta
keluarga.
4.3.3.2. Percepatan Pertumbuhan yang Berkualitas dengan
Memperkuat Daya Tahan Ekonomi yang Didukung oleh
Pembangunan Pertanian, Infrastruktur, dan Energi
Dalam rangka mendukung pencapaian sasaran-sasaran pokok yang ditetapkan dalam
prioritas Percepatan Pertumbuhan yang Berkualitas dengan Memperkuat Daya Tahan
Ekonomi yang Didukung oleh Pembangunan Pertanian, Infrastruktur, dan Energi, dalam
RAPBN tahun 2009 dialokasikan anggaran sebesar Rp69,1 triliun. Alokasi anggaran tersebut
akan difokuskan untuk mendukung pembiayaan berbagai kegiatan yang terdapat pada
penekanan prioritas pertumbuhan ekonomi sebesar Rp29,0 triliun, penekanan prioritas
stabilisasi ekonomi sebesar Rp978,2 miliar, serta penekanan prioritas pembangunan
infrastruktur dan energi Rp39,1 triliun.
Dalam tahun 2009, anggaran yang dialokasikan pada penekanan prioritas pertumbuhan
ekonomi, akan digunakan untuk melaksanakan beberapa fokus kegiatan, antara lain:
(i) Meningkatkan Daya Tarik Investasi, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar Rp582,1
miliar; (ii) Peningkatan Ekspor Bernilai Tambah Tinggi dan Diversifikasi Pasar, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp418,6 miliar; (iii) Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp18,1 triliun; (iv) Peningkatan Kualitas Pertumbuhan
Pertanian, Perikanan dan Kehutanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,9 triliun;
(v) Peningkatan Kapasitas Mitigasi dan Adaptasi Terhadap Perubahan Iklim Global (lihat
Boks IV. 4 mengenai penanganan dampak climate changes), dengan alokasi anggaran
sebesar Rp2,0 triliun; (vi) Revitalisasi Industri Manufaktur, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp753,2 miliar; (vii) Meningkatkan Produktivitas dan Akses UKM Kepada Sumberdaya
Produktif, dengan alokasi anggaran sebesar Rp189,2 miliar; serta (viii) Perluasan Kesempatan
Kerja dan Pengembangan Kompetensi Tenaga Kerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,0
triliun.
Alokasi anggaran pada penekanan prioritas stabilisasi ekonomi, akan digunakan untuk
melaksanakan 3 fokus kegiatan, yaitu: (i) Stabilitas Harga dan Pengamanan Pasokan Bahan
Pokok, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar Rp299,4 miliar; (ii) Sinkronisasi Kebijakan
NK dan RAPBN 2009
IV-67
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Boks IV.4
Penanganan Dampak Climate Change
Menteri Keuangan Republik Indonesia bersama para Menteri Keuangan dan Menteri
Pembangunan dari 36 negara serta 13 lembaga keuangan internasional dan organisasi
multilateral untuk pertama kalinya dalam sejarah pertemuan United Nations Framework
Convention on Climate Change (UNFCCC) berkumpul dan secara khusus membahas isu
perubahan iklim. Presiden Republik Indonesia berkenan membuka kegiatan yang
diselenggarakan pada awal Desember 2007, secara paralel dengan Conference of Parties
(COP) 13 di Nusa Dua Bali. Tujuan utama pertemuan ini pada dasarnya sebagai bentuk inisiatif
untuk melanjutkan proses pembahasan isu perubahan iklim di antara menteri-menteri
keuangan. Beberapa isu yang menjadi perhatian bersama antara lain: (i) pentingnya kerjasama
internasional guna menangani isu perubahan iklim; (ii) keinginan lembaga keuangan
internasional untuk mengembangkan berbagai macam instrumen keuangan dan keterlibatan
sektor swasta dalam menangani perubahan iklim; (iii) pentingnya studi/kajian yang dapat
membantu pemahaman atas manfaat sekaligus dampak kebijakan fiskal dan keuangan
terhadap upaya mitigasi dan adaptasi; dan (iv) pengaruh kebijakan alokasi anggaran terhadap
penanganan dampak perubahan iklim.
Sebagai tindak lanjut pertemuan UNFCC di Bali, Pemerintah telah menyusun Rencana Kerja
Pemerintah (RKP) tahun 2009, dimana penanganan perubahan iklim merupakan salah satu
program yang menjadi perhatian Pemerintah. Program-program pembangunan menghadapi
climate change diharapkan lebih terintegrasi dengan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional (RPJMN) berikutnya, dan merupakan bagian dari Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional (RPJPN) tahun 2005-2025. Masalah perubahan iklim harus
dijadikan sebagai salah satu faktor penting dalam menentukan dasar-dasar perencanaan
pembangunan, karena tidak semata-mata berkaitan dengan isu lingkungan, tetapi juga menjadi
isu pembangunan. Oleh karena itu, penanganannya harus selaras dengan target-target
pembangunan, seperti pertumbuhan ekonomi, pengurangan kemiskinan dan penciptaan
lapangan kerja. Dalam rangka mengarusutamakan perubahan iklim ke dalam perencanaan
pembangunan tersebut, telah disusun dokumen “National Development Planning: Indonesia
Responses to Climate Change”.
Di samping itu, melalui Peraturan Presiden Nomor 46 Tahun 2008 telah ditetapkan
pembentukan Dewan Nasional Perubahan Iklim (DNPI). Dewan yang beranggotakan lintas
kementerian negara/lembaga tersebut antara lain bertugas: (i) merumuskan kebijakan
nasional, strategi, program dan kegiatan pengendalian perubahan iklim; (ii) melaksanakan
pemantauan dan evaluasi implementasi kebijakan pengendalian perubahan iklim; dan
(iii) memperkuat posisi Indonesia untuk mendorong negara-negara maju agar lebih
bertanggungjawab dalam pengendalian perubahan iklim.
Sebagai sebuah negara yang memiliki kerentanan tinggi terhadap dampak perubahan iklim,
Indonesia berkepentingan untuk melaksanakan berbagai upaya mitigasi dan adaptasi guna
mengantisipasi perubahan iklim. Namun dalam posisinya sebagai negara berkembang,
Indonesia memiliki beberapa keterbatasan dalam pengembangan teknologi, terutama
penyebaran teknologi ramah lingkungan (Environmental Sound Technology - EST), serta
keterbatasan pendanaannya. Oleh karena itu, diperlukan dukungan masyarakat internasional,
terutama negara-negara maju dan negara-negara donor untuk memberikan bantuan
pendanaan, insurance dan alih teknologi, sebagaimana diamanatkan oleh Konvensi
Perubahan Iklim. Pembiayaan untuk program-program terkait perubahan iklim diharapkan
IV-68
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
tidak merupakan pengurangan atau pengalihan pembiayaan terhadap program-program
yang sudah ada, tetapi betul-betul merupakan sumber dana baru, mengingat upaya
mengatasi perubahan iklim membutuhkan dana yang sangat besar.
Supaya anggaran pemerintah yang dialokasikan untuk menanggulangi permasalahan climate
change efektif, perlu dilakukan penyelarasan dan pemaduan program antar K/L. Di samping
itu, diharapkan sektor swasta dapat berperan aktif dalam menanggulangi dampak perubahan
iklim, antara lain melalui kebijakan investasi, Public Private Partnership (PPPs) maupun
Corporate Social Responsibility (CSR). Sementara itu, Pemerintah berperan sebagai
fasilitator yang memberikan dukungan dan stimulus berupa regulasi di bidang keuangan,
kebijakan fiskal dan nonfiskal. Regulasi tersebut dapat diterapkan melalui kebijakan
perpajakan (taxes), kebijakan belanja (expenditures), termasuk subsidi (subsidies). Untuk
mendukung upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, Pemerintah juga melakukan
berbagai kajian strategis terkait dengan penanganan dampak perubahan iklim, kelembagaan
(institutions) dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia (capacity building). Kajian
tersebut juga melibatkan berbagai pihak, antara lain dari perguruan tinggi dan beberapa
lembaga keuangan internasional.
Fiskal dan Moneter, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar Rp42,5 miliar; dan
(iii) Pengamanan APBN, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar Rp636,3 miliar.
Sementara itu, pada penekanan prioritas pembangunan infrastruktur dan energi, alokasi
anggaran akan digunakan untuk melaksanakan beberapa fokus kegiatan, diantaranya yaitu:
(i) Dukungan Infrastruktur Bagi Peningkatan Daya Saing Sektor Riil, dengan dukungan
alokasi anggaran sebesar Rp38,8 triliun; (ii) Peningkatan Investasi Infrastruktur Melalui
Kerjasama Pemerintah dan Swasta, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar Rp210,9
miliar; (iii) Peningkatan Investasi dan Produksi Migas, Batubara, dan Mineral, dengan
dukungan alokasi anggaran sebesar Rp48,3 miliar; serta (iv) Percepatan Diversifikasi Energi,
Efisiensi Distribusi, dan Pemanfaatan BBM, dengan dukungan alokasi anggaran sebesar
Rp91,5 miliar.
Outcome yang diharapkan dari alokasi anggaran pada prioritas upaya percepatan
pertumbuhan yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung
oleh pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi dalam tahun 2009 adalah sebagai
berikut. Pertama, meningkatnya investasi dalam bentuk pembentukan modal tetap bruto
(PMTB) sebesar 12,1 persen. Kedua, meningkatnya ekspor nonmigas sekitar 13,5 persen.
Ketiga, meningkatnya jumlah perolehan devisa dari sektor pariwisata menjadi sekitar USD8
miliar, dan meningkatnya wisatawan nusantara menjadi sekitar 226 juta perjalanan.
Keempat, tercapainya pertumbuhan pertanian, perikanan, dan kehutanan sebesar 3,7 persen,
yang terdiri dari pertumbuhan tanaman bahan pangan sebesar 4,9 persen, perkebunan
sebesar 4,4 persen, peternakan dan hasilnya sebesar 4,9 persen, dan perikanan sebesar 5
persen. Kelima, tumbuhnya industri pengolahan nonmigas sebesar 6,0 persen. Keenam,
menurunnya tingkat pengangguran terbuka menjadi 7 - 8 persen dari angkatan kerja.
Dalam kaitannya dengan pembangunan sumber daya air, sasaran yang akan dicapai dalam
tahun 2009 adalah: (i) terbangunnya pembangunan prasarana pengambilan dan saluran
pembawa untuk air baku; (ii) terbangunnya tampungan untuk air baku; (iii) optimalnya
fungsi tampungan, prasarana pengambilan dan saluran pembawa untuk air baku;
(iv) terbangunnya dan optimalnya prasarana air tanah untuk air minum di daerah terpencil/
NK dan RAPBN 2009
IV-69
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
perbatasan; serta (v) optimalnya fungsi sarana/prasarana pengendali banjir dan prasarana
pengaman pantai.
Di bidang transportasi, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah: meningkatnya
aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat melalui
pembangunan prasarana dan penyediaan sarana angkutan transportasi di wilayah perkotaan,
perdesaan, daerah terpencil, pedalaman dan kawasan perbatasan, serta pulau-pulau kecil
dan pulau terluar dalam rangka mempertahankan kedaulatan NKRI dan mendukung upaya
peningkatan ketahanan pangan nasional, termasuk penyediaan angkutan massal, pemberian
subsidi operasi keperintisan (darat, laut, dan udara), dan penyediaan kompensasi untuk
public service obligation (PSO).
Di bidang energi, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah: pemenuhan
kebutuhan energi, terutama di perdesaan dan pulau-pulau terpencil untuk masa datang
dalam jumlah yang memadai dan berkesinambungan, melalui peningkatan pemanfaatan
sumber energi setempat yang terbarukan (mikro hidro, angin, surya, dan bahan bakar nabati)
beserta kelembagaannya, untuk menjamin keberlanjutan pembangunan.
Di bidang ketenagalistrikan, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah:
(i) meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi sebesar 65 persen, dan rasio elektrifikasi perdesaan
menjadi sebesar 94 persen; (ii) berkembangnya partisipasi pemerintah daerah dan
masyarakat di berbagai wilayah dalam pengembangan ketenagalistrikan di daerah,
khususnya untuk pengembangan listrik perdesaan; (iii) meningkatnya penggunaan produksi
listrik di wilayah perdesaan yang menggunakan energi terbarukan setempat; serta
(iv) meningkatnya kemampuan swadaya masyarakat dalam mengelola sistem
ketenagalistrikan di daerahnya.
Di bidang pos dan telematika, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah:
tersedianya layanan pos di 93 persen kantor pos cabang luar kota, layanan telekomunikasi
di 100 persen wilayah USO, serta siaran televisi di 19 provinsi wilayah blank spot dan
perbatasan.
Di bidang perumahan dan permukiman, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah:
Pertama, meningkatnya penyediaan hunian sewa/milik yang layak huni bagi masyarakat
berpenghasilan rendah melalui pembangunan rumah susun sederhana sewa beserta
prasarana dan sarana dasarnya; penyediaan prasarana dan sarana dasar untuk rumah susun
sederhana (RSH) dan rumah susun; fasilitasi pembangunan dan perbaikan perumahan
swadaya; fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru; perbaikan rumah, dan penyediaan
prasarana-sarana dasar di permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa
eks-transmigrasi; serta peningkatan kualitas lingkungan perumahan;
Kedua, Meningkatnya cakupan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan (air
limbah, persampahan dan drainase) melalui pembangunan sistem penyediaan air minum
bagi masyarakat berpenghasilan rendah, dan pembangunan air minum dan penyehatan
lingkungan berbasis masyarakat; serta
Ketiga, meningkatnya pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan untuk menunjang
kawasan ekonomi dan pariwisata melalui pembangunan air minum, dan penyehatan
lingkungan pada kawasan strategis, skala regional dan sistem terpusat.
IV-70
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Di bidang pertanahan, sasaran yang akan dicapai dalam tahun 2009 adalah:
Pertama, meningkatnya kepastian hukum hak atas tanah masyarakat melalui percepatan
pelaksanaan pendaftaran tanah, terutama untuk membuka akses masyarakat miskin
terhadap pemilikan sertifikat; serta
Kedua, tertatanya struktur penguasaan tanah yang adil dan mendukung perbaikan tingkat
kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan
dan pemanfaatan tanah (P4T) yang berkeadilan, dan sesuai Rencana Tata Ruang Wilayah.
4.3.3.3. Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi Birokrasi, serta
Pemantapan Demokrasi, Pertahanan dan Keamanan Dalam
Negeri
Guna menunjang upaya pencapaian sasaran-sasaran pokok yang ditetapkan dalam prioritas
Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi Birokrasi, serta Pemantapan Demokrasi,
Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri, dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan alokasi
anggaran sebesar Rp4,3 triliun. Alokasi anggaran tersebut akan difokuskan penggunaannya
untuk mendukung berbagai kegiatan pada penekanan prioritas upaya anti korupsi sebesar
Rp407,1 miliar; reformasi birokrasi sebesar Rp163,9 miliar; pemantapan demokrasi
pertahanan dan keamanan dalam negeri sebesar Rp3,7 triliun.
Pada penekanan prioritas upaya anti korupsi, alokasi anggaran akan digunakan untuk
melaksanakan 3 fokus kegiatan, masing-masing dengan alokasi anggaran sebagai berikut:
(i) Penindakan dan Pencegahan Tindak Pidana Korupsi sebesar Rp314,6 miliar;
(ii) Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Pemberantasan Korupsi sebesar Rp58,3 miliar;
dan (iii) Penyempurnaan Peraturan Perundang-undangan untuk Mendorong Upaya
Pemberantasan Korupsi sebesar Rp34,2 miliar.
Alokasi anggaran pada penekanan prioritas reformasi birokrasi, akan digunakan untuk
melaksanakan 3 fokus kegiatan, yaitu: (i) Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp148,4 miliar; (ii) Peningkatan Kinerja dan Kesejahteraan PNS,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp6,6 miliar; dan (iii) Penataan Kelembagaan,
Ketatalaksanaan dan Pengawasan Aparatur Negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp8,9
miliar.
Selanjutnya, alokasi anggaran pada penekanan prioritas pemantapan demokrasi, pertahanan
dan keamanan dalam negeri, akan digunakan untuk melaksanakan 3 fokus kegiatan, yaitu:
(i) Penguatan Lembaga Penyelenggaraan Pemilu dan Peningkatan Partisipasi Aktif
Masyarakat dalam Pemilu 2009, dengan alokasi anggaran sebesar Rp164,6 miliar;
(ii) Peningkatan Efektivitas Pelaksanaan Pemilu 2009, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp31,1 miliar; serta (iii) Pemantapan Keamanan Dalam Negeri, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp3,5 triliun.
Sasaran yang ingin dicapai dari prioritas Peningkatan Upaya Anti Korupsi, Reformasi
Birokrasi, serta Pemantapan Demokrasi Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri, dalam
tahun 2009 antara lain adalah:
NK dan RAPBN 2009
IV-71
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pertama, menurunnya tindak pidana korupsi, yang tercermin dari: (a) tumbuhnya iklim
takut korupsi; (b) meningkatnya Indeks Persepsi Korupsi (IPK), yang pada dasarnya dapat
menjadi indikator meningkatnya kualitas pelayanan publik; (c) meningkatnya partisipasi
masyarakat dalam pemberantasan korupsi; serta (d) meningkatnya kinerja lembaga peradilan
dan lembaga penegakan hukum, serta lembaga pemberantasan korupsi.
Kedua, makin meningkatnya kinerja birokrasi untuk mendukung keberhasilan pembangunan
nasional di berbagai bidang, yang antara lain ditandai dengan: (a) ditingkatkannya kualitas
pelayanan publik, yang mencakup antara lain: terselenggaranya pelayanan publik yang
tidak diskriminatif, cepat, murah dan manusiawi; diterapkannya standar pelayanan minimal
(SPM); adanya dukungan kompetensi sumber daya manusia aparatur di bidang pelayanan
dan penegakan hukum; dan diterapkannya teknologi informasi dan komunikasi
(e-government dan e-services); (b) dilakukannya upaya peningkatan kinerja instansi
pemerintah, kinerja unit kerja dan kinerja individu/pegawai; (c) dilakukannya perbaikan
kesejahteraan aparatur negara yang adil, layak dan berbasis kinerja; serta (d) dilaksanakannya
penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan yang menunjang fungsi-fungsi kepemerintahan;
dan ditingkatkannya efektivitas pelaksanaan pengawasan, dan pemeriksaan untuk
mendukung kinerja instansi pemerintah dan pembangunan.
Ketiga, terlaksananya Pemilu 2009 secara demokratis, jujur, adil, dan aman.
4.4. Rencana Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat
RAPBN 2009 Berdasarkan Undang-Undang Keuangan
Negara
Sebagai instrumen pembiayaan atas rencana kerja dan anggaran tahun terakhir dari
pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009, Rancangan Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah
Pusat dalam RAPBN tahun 2009, baik arah kebijakan alokasi belanja, maupun besaran
alokasi anggaran, memiliki peranan yang sangat strategis dalam menentukan pencapaian
sasaran-sasaran pembangunan nasional tahun terakhir yang diamanatkan dalam RPJMN
2004-2009. Arah kebijakan belanja pemerintah pusat akan menentukan ke sektor-sektor
mana sumber daya yang ada tersebut dialokasikan. Sementara itu, besaran alokasi belanja
pemerintah pusat akan sangat berpengaruh terhadap besaran output dan outcome yang
akan dicapai dalam tahun 2009.
Dari sisi arah kebijakan alokasi belanja, maka sejalan dengan tema pembangunan yang
ditetapkan dalam RKP tahun 2009, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat akan lebih
difokuskan pada kegiatan-kegiatan dan berbagai program yang output dan outcome-nya
secara langsung dapat mendukung dan/atau memberikan dampak multiplikasi (multiplier
effect) yang besar pada upaya-upaya penanggulangan kemiskinan dan peningkatan
kesejahteraan masyarakat, dengan sekaligus tetap memberi ruang yang cukup bagi stimulasi
terhadap pertumbuhan ekonomi, dan menjaga stabilitas harga dan perekonomian. Berangkat
dari kerangka pemikiran tersebut, maka dari sisi besaran alokasi, keterbatasan anggaran
yang ada harus disiasati dengan peningkatan kualitas belanja (quality of spending) yang
lebih baik.
Rancangan Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat pada RAPBN tahun 2009, juga
merupakan tonggak atau momentum yang sangat penting dalam perkembangan strategi
IV-72
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
dan sistem penganggaran belanja negara, karena sejak RAPBN tahun 2009 dan tahuntahun berikutnya Pemerintah secara bertahap dan konsisten akan mulai menerapkan sistem
anggaran berbasis kinerja (performance based budgeting).
Dengan penerapan sistem baru pada penganggaran belanja yang berbasis kinerja tersebut,
maka proses penganggaran mulai berubah dari pendekatan input ke pendekatan output
atau outcome. Perubahan ini bukanlah suatu persoalan yang mudah, mengingat adanya
beberapa kondisi saat ini yang masih menjadi kendala dalam penerapan sistem
penganggaran berbasis kinerja. Pertama, program-program pembangunan yang terdapat
dalam RPJMN 2004-2009 dan RKP Tahun 2009 belum sepenuhnya sama dengan
program-program pembangunan yang digunakan pada penganggaran belanja
pemerintah pusat dalam APBN, yang disusun sesuai dengan PP Nomor 21 Tahun 2004
tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga (RKAKL). Kedua, pada saat ini masih terdapat beberapa program yang digunakan bersamasama secara lintas K/L. Ketiga, indikator kinerja untuk masing-masing program yang
saat ini ada masih bersifat umum, dan target atau sasaran yang dicantumkan masih
bersifat nasional. Keempat, rumusan kegiatan yang ada belum secara langsung
mencerminkan penjabaran program, bahkan banyak yang tidak ada hubungannya
secara langsung. Kelima, indikator kinerja kegiatan masih banyak yang dicantumkan
sekedarnya sebagai prasyarat sistem aplikasi RKA-KL. Keenam, standar biaya yang ada
saat ini masih lebih banyak bersifat input dan belum mencerminkan kebutuhan dana
untuk menghasilkan sebuah output. Ketujuh, evaluasi kinerja, baik untuk program
maupun untuk kegiatan belum dilaksanakan secara optimal dan dijadikan sebagai
masukan dalam perencanaan dan penganggaran. Sementara itu, di sisi lain, pencapaian
sasaran-sasaran yang telah diamanatkan dalam RPJMN 2004-2009 harus sejauh
mungkin dapat diamankan, dan diusahakan secara optimal mungkin pencapaiannya.
Hal ini memerlukan kerja keras, dan peningkatan kualitas belanja (quality of spending),
sehingga menempatkan kemampuan dalam perencanaan dan penganggaran menjadi
kunci keberhasilan.
Berdasarkan berbagai pertimbangan tersebut diatas, dalam RAPBN tahun 2009, alokasi
anggaran belanja pemerintah pusat direncanakan mencapai Rp867,2 triliun (16,4 persen
dari PDB), yang berarti mengalami peningkatan sebesar Rp170,1 triliun atau 24,4 persen
bila dibandingkan dengan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang direncanakan
dalam APBN-P 2008 sebesar Rp697,1 triliun (15,5 persen dari PDB). Sementara itu, bila
dibandingkan dengan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 yang
diproyeksikan mencapai Rp804,0 triliun, maka rencana alokasi anggaran belanja pemerintah
pusat dalam RAPBN Tahun 2009 tersebut, berarti secara nominal mengalami peningkatan
sebesar Rp63,1 triliun, atau 7,9 persen. Rancangan anggaran belanja pemerintah pusat dalam
RAPBN tahun 2009 tersebut direncanakan penggunaanya terutama untuk mendukung
pembiayaan bagi berbagai program pembangunan, baik yang dilaksanakan oleh kementerian
negara/lembaga (belanja K/L) sesuai tugas pokok dan fungsi masing-masing K/L, maupun
program-program yang bersifat lintas sektoral, dan/atau belanja non-K/L, sesuai dengan
prioritas pembangunan yang ditetapkan dalam RKP Tahun 2009.
Sesuai dengan amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara, anggaran belanja negara dirinci menurut organisasi, fungsi, dan jenis
belanja. Rincian belanja negara menurut organisasi disesuaikan dengan susunan kementerian
NK dan RAPBN 2009
IV-73
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
negara/lembaga pemerintah pusat yang dibentuk untuk melaksanakan tugas pokok dan
fungsi berdasarkan UUD 1945 dan peraturan perundangan yang berlaku. Sementara itu,
rincian belanja negara menurut fungsi terdiri dari: (1) pelayanan umum, (2) pertahanan,
(3) ketertiban dan keamanan, (4) ekonomi, (5) lingkungan hidup, (6) perumahan dan fasilitas
umum, (7) kesehatan, (8) pariwisata dan budaya, (9) agama, (10) pendidikan, dan
(11) perlindungan sosial. Selanjutnya, rincian belanja negara menurut jenis belanja (sifat
ekonomi), terdiri dari: (1) belanja pegawai, (2) belanja barang, (3) belanja modal,
(4) pembayaran bunga utang, (5) subsidi, (6) belanja hibah, (7) bantuan sosial, dan
(8) belanja lain-lain.
Belanja negara terdiri dari belanja pemerintah pusat dan transfer ke daerah. Pada bab IV ini
hanya diuraikan mengenai alokasi anggaran belanja pemerintah pusat, sedangkan penjelasan
mengenai alokasi transfer ke daerah diuraikan dalam bab V.
4.4.1.
Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut
Organisasi, RAPBN Tahun 2009
Alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam RAPBN tahun 2009 yang direncanakan
sebesar Rp867,2 triliun (16,4 persen terhadap PDB), akan dialokasikan masing-masing untuk
belanja K/L sebesar Rp312,6 triliun (5,9 persen terhadap PDB), dan belanja non-K/L (bagian
anggaran pembiayaan dan perhitungan) sebesar Rp554,5 triliun (10,5 persen terhadap PDB).
Jumlah alokasi anggaran belanja K/L dalam RAPBN Tahun 2009 tersebut berarti mengalami
peningkatan sebesar Rp22,6 triliun atau 7,8 persen bila dibandingkan dengan perkiraan
realisasi anggaran belanja K/L dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp290,0 triliun (6,2
persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja K/L dalam RAPBN tahun
2009 tersebut, menuntut perbaikan kualitas belanja publik agar memberikan manfaat yang
optimal, baik bagi peningkatan kualitas pelayanan publik, maupun bagi peningkatan
kesejahteraan rakyat dan pengurangan kemiskinan, sesuai dengan tema pembangunan yang
ditetapkan dalam RKP tahun 2009. Berkaitan dengan itu, kebijakan alokasi anggaran belanja
bagi pembiayaan berbagai program dan kegiatan pembangunan yang dilaksanakan oleh
K/L akan lebih diarahkan terutama pada berbagai kegiatan pembangunan yang secara efektif
dapat memberikan dampak dan/atau kontribusi langsung dalam mempercepat pencapaian
sasaran-sasaran pembangunan, dan mengalokasikan pendanaan pada K/L sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi (tupoksi)-nya, serta perkiraan kapasitas masing-masing K/L dalam
mengimplementasikan program-program pembangunan.
Dalam rangka meningkatkan kinerja satuan kerja sebagai unit business terkecil dalam proses
perencanaan dan penganggaran, mulai tahun 2009 kementerian negara/lembaga diminta
untuk mulai menerapkan metode perencanaan dan penganggaran berbasis kinerja,
khususnya untuk K/L yang dipilih sebagai proyek percontohan. Pelaksanaan kebijakan
penganggaran berbasis kinerja ini sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 17 Tahun
2003 tentang Keuangan Negara, bahwa sistem perencanaan dan sistem penganggaran
merupakan serangkaian kebijakan yang harus bersifat saling melengkapi (complementary
policy) untuk menjamin terselenggaranya proses pembangunan nasional dan pengalokasian
sumber daya pendanaan yang paling efektif.
Penganggaran berbasis kinerja merupakan pendekatan dalam sistem penganggaran yang
menekankan pada pencapaian hasil dan keluaran dari program/kegiatan dengan
IV-74
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan sumber daya yang terbatas. Dibandingkan
dengan sistem penganggaran konvensional yang lebih berorientasi pada masukan (input
based), penganggaran berbasis kinerja berorientasi pada keluaran dan hasil (output based).
Penganggaran berbasis kinerja dapat mengukur tingkat efisiensi penggunaan sumber daya,
pencapaian hasil dan keluaran, serta efisiensi proses transformasi sumber daya menjadi
keluaran melalui indikator kinerja sumber daya (input), indikator kinerja keluaran (output),
dan indikator kinerja hasil (outcome). Disamping itu, penganggaran berbasis kinerja dapat
memberikan arah dalam menyusun program dan kegiatan yang akan dilaksanakan, sehingga
terbentuk hubungan yang jelas antara kebijakan dan hasil yang diharapkan dari suatu
program, dengan kondisi yang diinginkan untuk mencapai sasaran program berupa output
dan kegiatan tahunan, serta kegiatan dan keluarannya, beserta masukan (sumber daya)
yang dibutuhkan untuk melaksanakan kegiatan tersebut.
Dengan demikian, sistem penganggaran berbasis kinerja akan menjamin tersedianya
pendanaan bagi program-program pemerintah secara berkesinambungan (sustainable) yang
dialokasikan berdasarkan jenis belanja secara efektif dan efisien, baik yang bersifat komitmen
maupun yang bersifat kebijakan sesuai dengan skala prioritas (Renstra/RKP) dengan target
atau sasaran yang jelas dan terukur, serta terjamin akuntabilitasnya, baik dalam mencapai
target dan sasaran program, maupun dalam menggunakan sumber daya, yang tercermin
dalam Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) dan Laporan Kinerja Instansi
Pemerintah (LAKIP) yang akuntabel.
Dalam tahun 2009, Departemen Keuangan dipilih sebagai pilot project untuk mulai
menggunakan pendekatan anggaran berbasis kinerja dalam proses perencanaan dan
penganggarannya. Sementara itu, dalam tahun 2010 beberapa K/L yang lain direncanakan
juga akan mulai menggunakan pendekatan anggaran berbasis kinerja, yaitu: Departemen
Pendidikan Nasional, Departemen Kesehatan, Departemen Pekerjaan Umum, Departemen
Pertanian, serta Kemeneg PPN/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.
Departemen Keuangan
Sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya, Departemen Keuangan mempunyai tugas
membantu Presiden dalam menyelenggarakan sebagian tugas pemerintahan di bidang
keuangan dan kekayaan negara, serta memperkuat stabilitas sistem keuangan, sehingga
mampu menjadi pengaman dan pengendali dalam aspek-aspek seperti infrastruktur,
kelembagaan, dan pasar uang.
Untuk mendukung terlaksananya tugas pokok dan fungsinya di bidang keuangan dan
kekayaan negara, serta memperkuat stabilitas sistem keuangan tersebut, dalam RAPBN
tahun 2009 Departemen Keuangan direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar
Rp15,9 triliun (0,3 persen terhadap PDB), atau naik sebesar Rp964,9 miliar (6,5 persen) bila
dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008
sebesar Rp15,0 triliun. Alokasi anggaran Departemen Keuangan tahun 2009 tersebut,
bersumber dari rupiah murni sebesar Rp15,4 triliun, PHLN sebesar Rp336,4 miliar, dan
pagu penggunaan PNBP sebesar Rp161,0 miliar.
Alokasi anggaran pada Departemen Keuangan tersebut, akan dimanfaatkan untuk
melaksanakan berbagai program kerja prioritas, diantaranya: (i) program peningkatan
penerimaan dan pengamanan keuangan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,0
NK dan RAPBN 2009
IV-75
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
triliun; (ii) program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp535,4 miliar; (iii) program pembinaan akuntansi keuangan negara, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp27,6 miliar; (iv) program pengembangan kelembagaan keuangan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp74,5 miliar; (v) program stabilisasi ekonomi dan sektor
keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp92,9 miliar; (vi) program pengelolaan dan
pembiayaan utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp40,5 miliar; serta (vii) program
peningkatan efektivitas pengelolaan kekayaan negara, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp231,8 miliar.
Pada program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara, alokasi
anggaran direncanakan penggunaannya antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan
sebagai berikut: (i) pemantapan modernisasi administrasi perpajakan, dengan alokasi dana
sebesar Rp598,3 miliar; (ii) modernisasi administrasi kepabeanan dan cukai, dengan alokasi
dana sebesar Rp378,5 miliar; (iii) peningkatan sarana pengawasan kepabeanan, dengan
alokasi dana sebesar Rp273,5 miliar; (iv) pengembangan sistem informasi kepabeanan dan
cukai, dengan alokasi dana sebesar Rp95,0 miliar; dan (v) pengelolaan risiko fiskal dengan
alokasi anggaran sebesar Rp20,2 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan
tersebut antara lain meliputi: (i) tersedianya perangkat teknologi informasi perpajakan,
terbentuknya data processing center, dan tersedianya sistem informasi pajak;
(ii) terbentuknya 2 kantor pengawasan dan pelayanan bea dan cukai utama, sewa jaringan
telekomunikasi satelit, dan tersedianya sarana dan prasarana penunjang National Single
Window (NSW); (iii) tersedianya kapal patroli beserta sarana penunjangnya; (iv) tersedianya
sistem informasi kepabeanan dan cukai; dan (v) tersedianya rumusan rekomendasi dan
laporan mengenai pengelolaan risiko fiskal.
Pada program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain:
(i) penyempurnaan dan pengembangan manajemen keuangan Pemerintah, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp151,3 miliar; (ii) peningkatan pengelolaan kas negara, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp14,0 miliar; (iii) penyelenggaraan dan peningkatan sistem informasi
keuangan daerah (SIKD), dengan alokasi anggaran sebesar Rp11,8 miliar, dan
(iv) pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum, dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,0
miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi:
(i) tersedianya laporan manajemen Pemerintah; (ii) tersedianya laporan keuangan kas
negara; (iii) tersedianya infrastruktur jaringan, tersedianya database keuangan daerah, dan
tersedianya program aplikasi data dasar APBD dan dana perimbangan; (iv) terbitnya 20
PMK; serta (v) tersedianya Nota Keuangan dan RUU APBN 2010, Nota Keuangan dan
RUU APBN-P 2009, dan Laporan Semester I Pelaksanaan APBN 2009, tersedianya bahan
RUU APBN 2010 dan RUU APBN-P 2009, dan tersedianya sistem aplikasi perencanaan
APBN yang terintegrasi.
Pada program pembinaan akuntansi keuangan negara, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain meliputi:
(i) penyempurnaan sistem informasi akuntansi berbasis accrual, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp4,7 miliar; (ii) penyusunan laporan keuangan pemerintah pusat, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp7,2 miliar; (iii) pengembangan dan pelaksanaan sistem akuntansi
instansi (SAI), dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,4 miliar; serta (iv) penyusunan/
penyempurnaan/pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pertanggungjawaban
IV-76
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
dan pelaksanaan APBN, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,3 miliar. Output yang
diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersusunnya pedoman
sistem informasi akuntansi berbasis akrual; (ii) tersedianya satu laporan keuangan
pemerintah pusat; (iii) tersusunnya satu pedoman sistem akuntasi instansi; serta
(iv) tersusunnya UU pertanggungjawaban dan pelaksanaan APBN.
Pada program pengembangan kelembagaan keuangan, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain, meliputi:
(i) pembinaan/pembuatan/pengembangan sistem, data, statistik dan informasi, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp8,2 miliar; (ii) penyusunan/penyempurnaan/pengkajian
peraturan perundang-undangan di bidang akuntan publik, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp2,6 miliar; serta (iii) peningkatan kerjasama pengkajian pengembangan produk pasar
modal dan lembaga keuangan berbasis syariah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,1
miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi:
(i) tersedianya data base/statistik dan 5 sistem informasi dalam rangka meningkatkan
efisiensi dan kemudahan transaksi dan pelaporan bidang pasar modal dan lembaga keuangan;
(ii) harmonisasi RUU tentang akuntan publik ke DPR; dan (iii) tersusunnya 2 peraturan
dan 2 hasil kajian pengembangan produk pasar modal dan lembaga keuangan berbasis syariah
untuk kepastian hukum dalam penerapan prinsip-prinsip syariah.
Pada program stabilisasi ekonomi dan sektor keuangan, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain: (i) pemantapan
koordinasi penegakan hukum di bidang pasar modal dan lembaga keuangan, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp22,7 miliar; (ii) penyusunan dan evaluasi pokok-pokok kebijakan fiskal
dan kerangka ekonomi makro, dengan alokasi anggaran sebesar Rp22,8 miliar; dan
(iii) pengkajian kebijakan/analisis isu-isu ekonomi dan keuangan dalam kerangka kerjasama
internasional dan penanganan liberalisasi bidang jasa, dengan alokasi anggaran sebesar Rp21,5
miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi:
(i) tersedianya 24 laporan hasil pengawasan/pemeriksaan/penyidikan, dan pengenaan sanksi
atas pelanggaran hukum, termasuk pengaturan terhadap lembaga pembiayaan seperti
Indonesian infrastructure fund, (ii) tersedianya 24 laporan evaluasi pokok-pokok kebijakan
fiskal dan kerangka ekonomi makro; dan (iii) tersusunnya 14 laporan tentang isu-isu ekonomi
dan keuangan dalam kerangka kerjasama internasional dan liberalisasi bidang jasa.
Pada program pengelolaan dan pembiayaan utang, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yang meliputi antara lain:
(i) penyusunan/penyempurnaan/pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang
pengelolaan utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp8,9 miliar; (ii) pengelolaan pinjaman
dan hibah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,0 miliar; (iii) pengelolaan surat utang
negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp10,8 miliar; (iv) pelaksanaan evaluasi akuntansi
dan settlement utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,7 miliar; (v) pengelolaan strategi
dan portofolio utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,6 miliar; serta (vi) pengelolaan
dan pembiayaan syariah dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,5 miliar. Output yang
diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersusunnya peraturan
perundang-undangan di bidang pengelolaan utang; (ii) tersedianya 20 loan agreement;
(iii) tersedianya 53 surat berharga negara (SBN); (iv) tersedianya 10 laporan evaluasi,
akuntansi, dan settlement utang; (v) tersedianya 6 laporan portofolio dan risiko utang; serta
(vi) tersedianya 4 penerbitan Sukuk dalam kerangka hukum yang memadai.
NK dan RAPBN 2009
IV-77
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pada program peningkatan efektivitas pengelolaan kekayaan negara, alokasi anggaran
direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain
meliputi: (i) inventarisasi dan penilaian kekayaan negara/barang milik negara (BMN),
dengan alokasi anggaran sebesar Rp219,6 miliar; dan (ii) penyusunan/penyempurnaan/
pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang kekayaan negara, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp12,2 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut
antara lain adalah: (i) tersedianya 3.000 inventarisasi BMN sebanyak 3.000 satker, 30.000
laporan penilaian (LP) BMN, 120 LP BMN dalam rangka pemanfaatan dan
pemindahtanganan, 200 LP atas aset eks BPPN, 350 LP atas aset bea dan cukai, 6 LP atas
kekayaan negara yang dipusatkan, 1 laporan potensi dan nilai sumber daya alam, 250 LP
atas aset barang milik asing/China, 250 unit inventarisasi aset bekas milik asing/China, 250
unit inventarisasi aset eks BPPN, 200 unit penilaian aset eks BPPN, 350 unit inventarisasi
dan penilaian aset eks bea dan cukai, penyelesaian dan peruntukan barang yang menjadi
milik negara eks bea dan cukai sebanyak 350 unit; serta (ii) tersusunnya 1 naskah akademis
RUU Penilaian, draft RUU Pengelolaan Kekayaan Negara, draft RPP Pengelolaan Kekayaan
Negara eks BPPN, Keppres Penyelesaian aset asing/China, draft PP/SKB/PMK tentang
harmonisasi peraturan pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan (KND), draft RPP
tentang Penyertaan Modal Pemerintah, dan Keppres tentang pengakhiran tugas PT PPA.
Outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan
dilaksanakan oleh Departemen Keuangan pada tahun 2009 tersebut, antara lain adalah:
(i) meningkatnya ketahanan sektor keuangan; (ii) meningkatnya fungsi intermediasi
perbankan dan penyaluran dana melalui lembaga keuangan nonbank (termasuk pasar
modal) kepada UMKM; (iii) meningkatnya peranan lembaga jasa keuangan nonbank
terhadap perekonomian; (iv) meningkatnya stabilitas sistem keuangan; (v) terselesaikannya
penyempurnaan sistem akuntasi pemerintah (SAP); (vi) tersusunnya standar akuntansi
pemerintah berbasis accrual; terselesaikannya laporan keuangan pemerintah pusat; dan
terselenggaranya sistem informasi keuangan daerah yang transparan dan akuntabel; serta
(vii) terwujudnya secara bertahap mekanisme pencegahan dan pengelolaan krisis dengan
didukung infrastruktur pendukung jasa-jasa keuangan.
Departemen Pendidikan Nasional
Pembangunan pendidikan memiliki peran penting dan strategis dalam pembangunan
bangsa. Dalam pembukaan Undang-Undang Dasar (UUD) Negara Republik Indonesia
Tahun 1945 dinyatakan bahwa salah satu tujuan Negara Republik Indonesia adalah
mencerdaskan kehidupan bangsa, dan untuk itu setiap warga negara Indonesia berhak
memperoleh pendidikan yang bermutu sesuai dengan minat dan bakat yang dimilikinya
tanpa memandang status sosial, ras, etnis, agama, dan gender. Pemerataan dan mutu
pendidikan akan membuat warga negara Indonesia memiliki keterampilan hidup sehingga
memiliki kemampuan untuk mengenal dan mengatasi masalah diri dan lingkungannya.
Untuk mewujudkan tujuan tersebut, Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) selaku
penanggung jawab sistem pendidikan nasional telah menyusun Rencana Strategis (Renstra)
Pembangunan Pendidikan Nasional Tahun 2005-2009. Pembangunan pendidikan nasional,
sesuai dengan Renstra Pembangunan Pendidikan Nasional Tahun 2005-2009, didasarkan
kepada tiga pilar kebijakan, yaitu: (i) pemerataan dan perluasan akses pendidikan;
IV-78
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(ii) peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing pendidikan; serta (iii) peningkatan tata
kelola, akuntabilitas, dan citra publik. Ketiga pilar kebijakan pembangunan pendidikan
nasional tersebut pada dasarnya merupakan penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009.
Untuk mendukung pelaksanaan ketiga pilar kebijakan pembangunan pendidikan sesuai
dengan Renstra tersebut, dalam RAPBN tahun 2009 Depdiknas direncanakan memperoleh
alokasi anggaran sebesar Rp52,0 triliun (1,0 persen terhadap PDB), atau naik sebesar Rp6,7
triliun (14,8 persen), bila dibandingkan dengan pagu anggaran Departemen Pendidikan
Nasional yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp45,3 triliun. Alokasi anggaran
Depdiknas sebesar Rp52,0 triliun tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp45,7 triliun,
PHLN sebesar Rp1,6 triliun, dan PNBP sebesar Rp4,7 triliun.
Alokasi anggaran pada Depdiknas tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 14
program kerja, antara lain meliputi: (i) program pendidikan anak usia dini, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp566,4 miliar; (ii) program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp26,5 triliun; (iii) program pendidikan menengah, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp4,9 triliun; (iv) program pendidikan tinggi, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp14,5 triliun; serta (v) program peningkatan mutu pendidik dan tenaga
kependidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,0 triliun.
Pada program pendidikan anak usia dini, alokasi anggaran terutama akan digunakan untuk
membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu: (i) peningkatan akses dan kualitas pelayanan
pendidikan anak usia dini melalui pembangunan lembaga PAUD dan penyediaan bahan
ajar dan alat permainan edukasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp270,3 miliar, serta
(ii) perluasan akses dan mutu TK (subsidi TK-SD satu atap), dengan alokasi anggaran sebesar
Rp29,6 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut antara lain adalah
terbangunnya 13.090 lembaga PAUD, dan tersalurkannnya subsidi untuk peningkatan mutu
296 TK-SD satu atap.
Sementara itu, dalam rangka meningkatkan pemerataan dan perluasan pelayanan
pendidikan dasar yang bermutu dan terjangkau, sehingga seluruh anak usia 7-15 tahun
dapat memperoleh pendidikan setidak-tidaknya sampai dengan sekolah menengah pertama
atau sederajat, maka dalam tahun 2009, anggaran pada program wajib belajar pendidikan
dasar sembilan tahun akan diprioritaskan antara lain untuk: (i) penyediaan bantuan
operasional sekolah (BOS) untuk jenjang pendidikan dasar, baik formal maupun non formal
untuk siswa SD/setara dan SMP/setara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp10,2 triliun;
(ii) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin jenjang SD/setara, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp346,9 miliar dan jenjang SMP/setara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp574,9
miliar; (iii) penyelenggaraan pendidikan paket A setara SD dan paket B setara SMP, dengan
alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp52,3 miliar dan sebesar Rp486,9 miliar;
(iv) rehabilitasi sarana dan prasarana SMP dengan alokasi anggaran sebesar Rp125,1 miliar;
(v) pembangunan SD-SMP satu atap, unit sekolah baru SMP, dan ruang kelas baru SMP,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,2 triliun; dan (vi) pembangunan prasarana pendukung
berupa ruang perpustakaan dan pusat sumber belajar SD, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp419,8 miliar, serta pembangunan laboratorium IPA, termasuk peralatan laboratorium,
dan perpustakaan SMP, dengan alokasi anggaran sebesar Rp518,7 miliar.
NK dan RAPBN 2009
IV-79
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya
bantuan operasional sekolah (BOS) untuk 36,6 juta siswa SD/setara dan SMP/setara;
(ii) tersedianya beasiswa bagi sekitar 1,96 juta siswa miskin SD/setara dan SMP/setara;
(iii) terselenggaranya pendidikan alternatif bagi anak-anak yang tidak dapat mengikuti
pendidikan reguler melalui pendidikan paket A setara SD dan paket B setara SMP bagi sekitar
500 ribu orang; (iv) terselesaikannya rehabilitasi sarana dan prasarana SMP untuk 4.025
ruang; (v) terbangunnya 550 unit SD/SMP satu atap, 350 unit sekolah baru SMP, dan 7.000
ruang kelas baru SMP; dan (vi) terbangunnya prasarana pendukung berupa 4.664 ruang
perpustakaan dan pusat sumber belajar SD, dan 3.750 ruang laboratorium dan perpustakaan
SMP, termasuk 2.500 paket peralatan laboratorium SMP.
Selanjutnya, anggaran belanja pada program pendidikan menengah akan dialokasikan
antara lain untuk: (i) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin jenjang pendidikan menengah
SMA/SMK sebesar Rp691,9 miliar; (ii) rehabilitasi ruang kelas jenjang pendidikan SMA dan
SMK masing-masing sebesar Rp3,9 miliar dan Rp3,0 miliar; dan (iii) pembangunan unit
sekolah baru SMA dan SMK, ruang kelas baru SMA dan SMK, dan perpustakaan,
laboratorium dan workshop SMA dan SMK sebesar Rp627,5 miliar.
Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya
beasiswa untuk 887.147 siswa miskin pada jenjang pendidikan menengah SMA/SMK;
(ii) terehabilitasinya 102 ruang kelas SMA/SMK; dan (iii) terselesaikannya pembangunan
110 unit sekolah baru SMA dan SMK, 4.500 ruang kelas baru SMA dan SMK, dan 413 ruang
perpustakaan, laboratorium dan workshop SMA dan SMK.
Pada program pendidikan tinggi, alokasi anggarannya akan digunakan antara lain untuk:
(i) penyediaan beasiswa untuk mahasiswa miskin dan peningkatan prestasi akademik, serta
bantuan belajar bagi daerah konflik dan bencana sebesar Rp584,7 miliar; (ii) pembangunan
gedung dan laboratorium baru serta pengadaan peralatan laboratorium untuk PT sebesar
Rp573,6 miliar; serta (iii) pendirian dan peningkatan kapasitas politeknik sebesar Rp470,0
miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran yang diharapkan antara lain adalah:
(i) tersedianya beasiswa untuk 242.387 mahasiswa miskin; (ii) tersedianya 230 paket
peralatan laboratorium untuk PT; dan (iii) tersedianya 41 kampus politeknik.
Agar mutu pendidikan semakin dapat ditingkatkan, anggaran pada program peningkatan
mutu pendidik dan tenaga kependidikan dalam tahun 2009 akan dialokasikan untuk berbagai
kegiatan, antara lain: (i) percepatan sertifikasi akademik bagi pendidik sebesar Rp298,9 miliar;
(ii) peningkatan mutu dan profesionalisme guru sebesar Rp77,9 miliar, dan (iii) tunjangan
profesi guru sebesar Rp8,7 triliun. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut,
antara lain adalah: (i) tercapainya percepatan sertifikasi akademik bagi 286.998 orang
pendidik dan tenaga kependidikan; (ii) tercapainya peningkatan mutu dan profesionalisme
pendidik dan tenaga kependidikan di 33 provinsi, dan (iii) tersalurkannya tunjangan profesi
guru pendidikan menengah untuk 363.349 orang.
Berdasarkan berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh
Depdiknas pada tahun 2009 tersebut, maka outcome yang diharapkan adalah:
(i) Meningkatnya partisipasi jenjang pendidikan dasar, yang diukur dengan meningkatnya
angka partisipasi kasar (APK) dan angka partisipasi murni (APM) jenjang SD termasuk
SDLB/MI/Paket A setara SD menjadi 115,76 persen dan 95,00 persen; meningkatnya APK
jenjang SMP/MTs/Paket B setara SMP menjadi 98,09 persen; meningkatnya angka partisipasi
IV-80
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
sekolah (APS) penduduk usia 7-12 tahun menjadi 99,57 persen; dan meningkatnya APS
penduduk usia 13-15 tahun menjadi 96,64 persen, (ii) Meningkatnya partisipasi jenjang
pendidikan menengah dan pendidikan tinggi yang diukur dengan meningkatnya APK jenjang
SMA/SMK/MA/Paket C setara SMA menjadi 69,34 persen; dan meningkatnya APK jenjang
pendidikan tinggi menjadi 18,00 persen; (iii) Meningkatnya proporsi pendidik yang
memenuhi kualifikasi pendidikan dan standar kompetensi yang disyaratkan, serta
meningkatnya kesejahteraan pendidik; (iv) Menurunnya angka buta aksara penduduk usia
15 tahun ke atas menjadi 5,00 persen, bersamaan dengan makin berkembangnya budaya
baca; dan (v) Meningkatnya keadilan dan kesetaraan pendidikan antarkelompok masyarakat
termasuk antara perkotaan dan perdesaan, antara daerah maju dan daerah tertinggal, antara
penduduk kaya dan penduduk miskin, serta antara penduduk laki-laki dan perempuan.
Departemen Kesehatan
Kesehatan merupakan unsur penting yang menjadi indikator dan sekaligus merupakan faktor
yang mempengaruhi tingkat kualitas sumber daya manusia (SDM). Dalam upaya untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat guna mewujudkan manusia Indonesia yang
sehat, cerdas dan produktif, dalam RAPBN tahun 2009 Departemen Kesehatan direncanakan
mendapat alokasi anggaran sebesar Rp19,3 triliun, atau naik sebesar Rp879,3 miliar (4,8
persen) bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran belanja Departemen
Kesehatan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp18,4 triliun. Alokasi tersebut terdiri dari
rupiah murni sebesar Rp15,6 triliun, PHLN sebesar Rp819,2 miliar, dan pagu penggunaan
PNBP sebesar Rp2,9 triliun.
Alokasi anggaran pada Departemen Kesehatan tersebut akan dimanfaatkan untuk
melaksanakan 14 program kerja, diantaranya: (i) program obat dan perbekalan kesehatan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp912,5 miliar; (ii) program upaya kesehatan perorangan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,2 triliun; (iii) program upaya kesehatan masyarakat,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,4 triliun; (iv) program pencegahan dan pemberantasan
penyakit, dengan alokasi anggaran sebesar Rp949,3 miliar; (v) program perbaikan gizi
masyarakat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp582,0 miliar; dan (vi) program sumber
daya kesehatan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp470,6 miliar.
Pada program obat dan perbekalan kesehatan, alokasi anggaran akan digunakan terutama
untuk membiayai kegiatan prioritas penyediaan dan pengelolaan obat dan vaksin, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp900,0 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan tersebut
adalah tersedianya obat generik esensial (buffer stock), obat flu burung, obat bencana, obat
haji, obat program, dan vaksin.
Selanjutnya, pada program upaya kesehatan perorangan, alokasi anggaran direncanakan
untuk membiayai kegiatan prioritas, yaitu: pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin di
kelas III rumah sakit sebesar Rp4,6 triliun, serta pemenuhan dan peningkatan sarana dan
prasarana sebesar Rp266,9 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut
adalah persentase penduduk miskin yang mendapatkan pelayanan di kelas III RS sebesar
100 persen, 75 persen RS Kabupaten/kota yang melaksanakan PONEK, dan tersedianya 4
RS world class, 330 RS rujukan UGD, 33 RS rujukan UTD, serta 20 RS lapangan di daerah
terpencil dan perbatasan.
NK dan RAPBN 2009
IV-81
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pada program upaya kesehatan masyarakat, alokasi anggaran akan digunakan untuk
membiayai berbagai kegiatan prioritas yang meliputi: (i) pelayanan kesehatan bagi seluruh
penduduk di Puskesmas dan jaringannya, dengan alokasi anggaran Rp2,6 triliun;
(ii) peningkatan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar termasuk biaya
operasional, dengan alokasi anggaran Rp146,0 miliar; serta (iii) peningkatan kesehatan ibu
dan anak, dengan alokasi anggaran Rp500,0 miliar.
Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain meliputi: (i) terlayaninya
pelayanan kesehatan dasar bagi seluruh penduduk di Puskesmas dan jaringannya sebesar
100 persen; (ii) tersedianya biaya operasional di 8.114 Puskesmas dan jaringannya; serta
(iii) meningkatnya cakupan pelayanan ante natal (K-4) hingga 90 persen, cakupan
kunjungan neonatus (KN-2) menjadi 87 persen dan cakupan pertolongan persalinan oleh
tenaga kesehatan, dan cakupan kunjungan bayi sebesar 87 persen.
Sementara itu, alokasi anggaran pada program pencegahan dan pemberantasan penyakit
akan digunakan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu: (i) penanggulangan
penyakit flu burung dan kesiapsiagaan pandemi influenza, dengan alokasi anggaran Rp100,0
miliar; serta (ii) pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, dengan alokasi anggaran
Rp750,0 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut, adalah:
(i) meningkatnya persentase penderita flu burung yang diobati mencapai 100 persen; dan
(ii) meningkatnya persentase penderita yang ditangani masing-masing untuk penyakit DBD
mencapai 100 persen dan malaria 100 persen, HIV AIDS yang ditemukan dan mendapat
pengobatan 100 persen, angka kesembuhan TB sebesar 80 persen dan UCI desa sebesar 95
persen, serta terlaksananya pelayanan kesehatan haji.
Pada program perbaikan gizi masyarakat, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk
membiayai kegiatan prioritas, yaitu berupa penanganan masalah gizi kurang dan gizi buruk
pada ibu hamil dan menyusui, bayi dan anak balita sebesar Rp582,0 miliar. Output yang
diharapkan dari kegiatan tersebut adalah meningkatnya penanganan gizi kurang dan gizi
buruk mencapai 500 ribu anak usia 6-24 bulan, meningkatnya persentase balita yang
mendapatkan Vitamin A mencapai 80 persen, dan dilakukannya pemberian Fe mencapai
90 persen, serta pencegahan GAKY.
Selanjutnya, pada program sumber daya kesehatan, alokasi anggaran belanja akan
digunakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan, antara lain: (i) pemenuhan kebutuhan
tenaga kesehatan, terutama untuk pelayanan kesehatan di Puskesmas dan jaringannya serta
rumah sakit di kabupaten/kota, terutama di daerah terpencil dan bencana, dengan alokasi
anggaran Rp400,0 miliar; dan (ii) pemenuhan kebutuhan dokter spesialis, dengan alokasi
anggaran Rp200,0 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut antara
lain adalah: (i) 340 tenaga pendamping spesialis, dan 200 bidan komunitas; serta
(ii) terlaksananya pendidikan bagi 1.740 dokter spesialis, dan pendayagunaan 300 senior
residen, (iii) terpenuhinya tenaga kesehatan di 12.000 desa siaga dan 24.000 kader kesehatan,
serta terlatihnya 29.728 bidan di desa siaga.
Outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan
dilaksanakan oleh Departemen Kesehatan pada tahun 2009 tersebut adalah: (i) menurunnya
kematian ibu dan anak, kekurangan gizi dan pengendalian penyakit menular; terpenuhinya
kebutuhan dokter spesialis; menurunnya masalah gizi kurang dan gizi buruk pada ibu hamil
dan menyusui, bayi dan anak balita; meningkatnya surveilans, deteksi dini dan pengobatan
IV-82
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
penyakit menular, dan penanggulangan penyakit flu burung dan kesiapsiagaan pandemi
influenza; (ii) meningkatnya akses dan kualitas pelayanan kesehatan, terutama bagi
masyarakat miskin, daerah tertinggal, terpencil dan perbatasan; (iii) meningkatnya
pemanfaatan obat, pengawasan obat dan makanan; serta (iv) tersedianya tenaga kesehatan
di rumah sakit, Puskesmas dan jaringannya.
Departemen Pekerjaan Umum
Departemen Pekerjaan Umum (DPU) merupakan lembaga yang bertugas membantu
pemerintah dalam menyelenggarakan sebagian urusan pemerintahan di bidang pekerjaan
umum, dengan tujuan untuk membangun infrastruktur yang handal, bermanfaat, dan
berkelanjutan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih baik.
Guna mendukung upaya tersebut, dalam RAPBN tahun 2009 Departemen Pekerjaan Umum
direncanakan mendapat alokasi anggaran Rp35,7 triliun, atau naik sebesar Rp2,9 triliun
(8,7 persen) bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum
yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp32,8 triliun. Rencana alokasi anggaran
tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp27,1 triliun, PHLN sebesar Rp8,6 triliun,
dan pagu penggunaan PNBP sebesar Rp28,4 miliar.
Alokasi anggaran pada Departemen Pekerjaan Umum dalam tahun 2009 tersebut, akan
dimanfaatkan untuk melaksanakan 10 program kerja, yaitu: (i) program peningkatan/
pembangunan jalan dan jembatan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12,3 triliun;
(ii) program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp4,0 triliun; (iii) program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan
jaringan pengairan lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,3 triliun; (iv) program
pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, danau, dan sumber air lainnya, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp2,2 triliun; (v) program pengendalian banjir dan pengamanan
pantai, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,1 triliun; (vi) program penyediaan dan
pengelolaan air baku, dengan alokasi anggaran sebesar Rp915,0 miliar; (vii) program
pengembangan perumahan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,1 triliun; (viii) program
pemberdayaan komunitas perumahan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,7 triliun;
(ix) program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp2,1 triliun; serta (x) program pengembangan kinerja pengelolaan
persampahan dan drainase, dengan alokasi anggaran sebesar Rp643,9 miliar.
Pada program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, alokasi anggaran
direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain:
(i) peningkatan jalan dan jembatan nasional lintas dan nonlintas, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp9,6 triliun; (ii) pembangunan jalan di kawasan perbatasan, lintas pantai selatan
Jawa, pulau-pulau terpencil dan pulau terluar, dengan alokasi anggaran sebesar Rp494,2
miliar; dan (iii) pembangunan jembatan Suramadu, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp150,0 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi:
(i) meningkatnya kondisi jalan dan jembatan nasional lintas dan nonlintas sepanjang 2.247
kilometer dan 5.594 meter; (ii) terbangunnya jalan di kawasan perbatasan sepanjang 103
km, lintas pantai selatan Jawa sepanjang 50 km, pulau terpencil dan terluar sepanjang 45
km; (iii) terbangunnya jembatan Suramadu; dan (iv) terbangunnya jalan tol sepanjang
547,6 km di Jawa dan Sulawesi.
NK dan RAPBN 2009
IV-83
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pada program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan, alokasi anggaran akan
digunakan terutama untuk membiayai pelaksanaan kegiatan: (i) rehabilitasi jalan dan
jembatan nasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,9 triliun; serta (ii) pemeliharaan
jalan dan jembatan nasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,9 triliun. Output yang
diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut adalah terlaksananya rehabilitasi jalan nasional
sepanjang 1.031 km jalan nasional dan 6.538 meter jembatan nasional, serta terpeliharanya
31.400 kilometer jalan nasional dan 29.442 meter jembatan pada jalan nasional yang tersebar
di seluruh provinsi.
Pada program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan
lainnya, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, yaitu
antara lain: (i) pembangunan/peningkatan jaringan irigasi dan jaringan rawa, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp1,2 triliun; (ii) rehabilitasi jaringan irigasi dan rawa, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp1,2 triliun; (iii) operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi, dan rawa,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp455,9 miliar; serta (iv) peningkatan pengelolaan irigasi
partisipatif, dengan alokasi anggaran sebesar Rp299,4 miliar. Output yang diharapkan dari
berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terbangun dan meningkatnya kinerja
70.000 hektar jaringan irigasi dan 20.700 hektar jaringan rawa; (ii) terlaksananya rehabilitasi
239.000 hektar jaringan irigasi dan 164.806 hektar jaringan rawa; (iii) terlaksananya operasi
dan pemeliharaan 2.100.000 hektar jaringan irigasi, dan 530.000 hektar jaringan rawa;
serta (iv) meningkatnya pengelolaan irigasi partisipatif di 21 propinsi dan 110 kabupaten/
kota.
Pada program pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, danau dan sumber air
lainnya, alokasi anggaran direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan
pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan waduk, embung, situ dan bangunan penampung
air lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,6 triliun; (ii) rehabilitasi waduk, embung,
situ dan bangunan penampung air lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp354,1 miliar;
dan (iii) operasi dan pemeliharaan waduk, embung, situ dan bangunan penampung air
lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12,2 miliar. Adapun ouput yang diharapkan
dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terlaksananya pembangunan 6 waduk
dan 17 embung; (ii) terlaksananya rehabilitasi 5 waduk dan 20 embung/situ; serta
(iii) terlaksananya operasi dan pemeliharaan 23 buah bangunan penampung air.
Pada program pengendalian banjir dan pengamanan pantai, alokasi anggaran direncanakan
untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan sarana/
prasarana pengendali banjir, pengaman pantai, dan pengendalian lahar gunung berapi,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,5 triliun; (ii) rehabilitasi sarana/prasarana pengendali
banjir, pengaman pantai, dengan alokasi anggaran sebesar Rp382,2 miliar; serta (iii) operasi
dan pemeliharaan prasarana pengendali banjir dan pengendalian lahar gunung berapi,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp84,4 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai
kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) terbangunnya 232,37 kilometer prasarana pengendali
banjir, 49,0 kilometer prasarana pengaman pantai, dan 12 unit pengendali lahar gunung
berapi; (ii) terehabilitasinya sarana/prasarana di 46 lokasi pengendali banjir, dan 4,45 km
pengamanan pantai; serta (iii) berlangsungnya operasi dan pemeliharaan bagi 240 kilometer
prasarana pengendali banjir, dan 1,5 kilometer prasarana pengamanan pantai.
Pada program penyediaan dan pengelolaan air baku, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu:
IV-84
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(i) pembangunan prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp485,8 miliar; (ii) pembangunan tampungan untuk air baku, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp152,6 miliar; serta (iii) operasi dan pemeliharaan prasarana
pengambilan dan saluran pembawa air baku, dengan alokasi anggaran sebesar Rp7,1 miliar.
Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) tersedianya
prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku sebesar 3,04 meter kubik per detik;
(ii) terbangunnya 46 buah tampungan air baku; serta (iii) terpeliharanya prasarana
pengambilan dan saluran pcmbawa untuk air baku di 26 titik.
Pada program pengembangan perumahan, alokasi anggaran direncanakan penggunaannya
untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan rumah
susun sederhana sewa beserta prasarana dan sarana dasarnya, dengan alokasi dana sebesar
Rp634,0 miliar; dan (ii) penyediaan infrastruktur primer perkotaan bagi kawasan RSH,
dengan alokasi dana sebesar Rp65,0 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan
tersebut antara lain adalah: (i) terbangunnya 80 twin blocks rumah susun sederhana sewa
beserta fasilitas umum/sosial serta prasarana dan sarana dasarnya; dan (ii) tersedianya
prasarana dan sarana dasar perkotaan di 125 kawasan.
Pada program pemberdayaan komunitas perumahan, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu:
(i) pembangunan sarana dan prasarana pemukiman di pulau kecil/terpencil, dengan alokasi
dana sebesar Rp32,0 miliar; (ii) pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah (RISE),
dengan alokasi dana sebesar Rp485,3 miliar; dan (iii) penanganan rehabilitasi dan
rekonstruksi di Provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah, dengan alokasi dana sebesar
Rp25,0 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah:
(i) terbangunnya sarana dan prasarana pemukiman di 32 kawasan pulau kecil/terpencil;
(ii) berkembangnya infrastruktur sosial ekonomi di 1.817 desa dalam 237 kecamatan; dan
(iii) dilaksanakannya upaya penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi DI
Yogyakarta, dan Jawa Tengah.
Pada program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah, alokasi
anggaran direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, di
antaranya yaitu: (i) pembangunan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan
lingkungan berbasis masyarakat, dengan alokasi dana sebesar Rp581,2 miliar; (ii) penyediaan
sarana dan prasarana air minum pada kawasan strategis, dengan alokasi dana sebesar
Rp800,4 miliar; (iii) pembangunan sarana dan prasarana air limbah percontohan skala
komunitas (SANIMAS), dengan alokasi dana sebesar Rp15,6 miliar, serta (iv) pembangunan
sistem penyediaan air minum bagi masyarakat berpendapatan rendah, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp119,8 miliar; serta (v) pembangunan sarana dan prasarana pembuangan
air limbah sistem terpusat dengan alokasi dana sebesar Rp211,3 miliar. Output yang
diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) terselenggaranya
pembangunan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan lingkungan berbasis
masyarakat di 1.669 desa; (ii) tersedianya sarana dan prasarana air minum pada kawasan
strategis nasional pada 168 kawasan dan 40 kabupaten/kota; (iii) terbangunnya sarana dan
prasarana air limbah percontohan skala komunitas (SANIMAS) di 105 lokasi;
(iv) terbangunnya sistem penyediaan air minum bagi masyarakat berpendapatan rendah di
41 kawasan; dan (v) tersedianya sarana dan prasarana pembuangan air limbah sistem
terpusat di 30 kawasan dan 4 kota.
NK dan RAPBN 2009
IV-85
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pada program pengembangan kinerja pengelolaan persampahan dan drainase, alokasi
anggaran direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok,
diantaranya yaitu: (i) peningkatan pengelolaan TPA sanitary landfill/sistem regional, dengan
alokasi dana sebesar Rp290,1 miliar; dan (ii) pengembangan sistem drainase, dengan alokasi
dana sebesar Rp310,4 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara
lain adalah: (i) meningkatnya pengelolaan TPA sanitary landfill sistem regional pada 86
kabupaten/kota, dan (ii) terlaksananya pengembangan sistem drainase di 33 kabupaten/
kota.
Berdasarkan berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh
Departemen Pekerjaan Umum pada tahun 2009, maka outcome yang diharapkan adalah:
(i) terpeliharanya dan meningkatnya daya dukung, kapasitas, maupun kualitas pelayanan
prasarana jalan untuk daerah-daerah yang perekonomiannya berkembang pesat;
(ii) meningkatnya aksesibilitas wilayah yang sedang dan belum berkembang melalui
dukungan pelayanan prasarana jalan yang sesuai dengan perkembangan kebutuhan
transportasi, baik dalam hal kecepatan maupun kenyamanan, khususnya pada koridorkoridor utama di masing-masing pulau, dan wilayah; (iii) tercapainya keseimbangan antara
upaya untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek dan panjang, dan pola hubungan huluhilir agar tercapai pola pengelolaan yang lebih berkeadilan, serta sistem conjuctive use antara
pemanfaatan air permukaan dan air tanah untuk menciptakan sinergi dan menjaga
keberlanjutan ketersediaan air tanah; (iv) optimalisasi tingkat layanan irigasi dan
infrastruktur sistem irigasi, (v) optimalnya fungsi dan terbangunnya prasarana pengendali
banjir di wilayah-wilayah strategis dan rawan banjir seperti Jabodetabek; (vi) beroperasinya
flood forecasting dan warning system di beberapa lokasi; (vii) berkurangnya abrasi di
wilayah-wilayah rawan abrasi pantai, termasuk pulau-pulau terluar Nusantara,
(viii) terpenuhinya kebutuhan hunian bagi masyarakat melalui terciptanya pasar primer
yang sehat, efisien, akuntabel, tidak diskriminatif, dan terjangkau oleh seluruh lapisan
masyarakat yang didukung oleh sistem pembiayaan perumahan jangka panjang yang
market friendly, efisien, dan akuntabel; (ix) menurunnya luas kawasan kumuh sebesar 50
persen dari luas yang ada saat ini pada akhir tahun 2009; (x) terlaksananya open defecation
free untuk semua kabupaten/kota hingga akhir tahun 2009, yang berarti semua rumah
tangga minimal mempunyai jamban sebagai tempat pembuangan faeces, dan meningkatkan
kualitas air permukaan yang dipergunakan sebagai air baku bagi air minum;
(xi) meningkatnya jumlah sampah terangkut sampai dengan 75 persen hingga akhir tahun
2009, serta meningkatnya kinerja pengelolaan tempat pembuangan akhir (TPA) yang
berwawasan lingkungan (environmental friendly) pada semua kota-kota metropolitan, kota
besar, dan kota sedang; serta (xii) terbebasnya saluran-saluran drainase dari sampah,
sehingga mampu meningkatkan fungsi saluran drainase sebagai pengatur air hujan dan
berkurangnya wilayah genangan permanen dan temporer hingga 75 persen dari kondisi
saat ini.
Departemen Pertanian
Kontribusi pertanian dalam pembangunan bangsa dengan strategi yang pro-poor, pro-job,
dan pro-growth sangatlah sentral, mengingat sektor ini masih harus menopang kehidupan
sekitar 40-50 juta angkatan kerja. Kenyataan ini telah mendorong pemerintah untuk
IV-86
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
senantiasa meletakkan revitalisasi pertanian sebagai agenda prioritas di dalam RPJP 20052025 maupun RPJM 2004-2009 yang dituangkan setiap tahun dalam Rencana Kerja
Pemerintah.
Membenahi sektor pertanian Indonesia yang kompleks memang tidak mudah karena erat
kaitannya dengan aspek sosial, budaya, ekonomi, ekologi, dan bahkan stabilitas politik,
pertahanan, dan keamanan. Upaya dan kerja keras pemerintah bersama masyarakat
pertanian telah memberikan harapan-harapan positif bagi dunia pertanian nasional,
sebagaimana ditunjukkan oleh indikator-indikator pembangunan pertanian beberapa tahun
terakhir ini.
Strategi yang ditempuh Departemen Pertanian dalam melaksanakan pembangunan pertanian
menggunakan pendekatan kawasan, fokus kegiatan sesuai keunggulan komparatif dengan
mensinergiskan seluruh sumberdaya yang dimiliki, mengembangkan pola-pola integrasi
tanaman dengan ternak, dan memperkuat kelembagaan petani.
Dalam rangka menunjang terwujudnya pertanian yang tangguh untuk memantapkan
ketahanan pangan, meningkatkan nilai tambah dan daya saing produk pertanian, serta
meningkatkan kesejahteraan petani, Departemen Pertanian dalam RAPBN 2009
direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp8,4 triliun (0,2 persen dari PDB).
Jumlah tersebut berarti naik sebesar Rp118,5 miliar, atau 1,4 persen bila dibandingkan dengan
pagu alokasi anggaran Departemen Pertanian yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008
sebesar Rp8,3 triliun. Alokasi anggaran Departemen Pertanian tahun 2009 sebesar Rp8,4
triliun tersebut, bersumber dari rupiah murni sebesar Rp7,7 triliun, PHLN sebesar Rp645,0
miliar, dan pagu penggunaan PNBP sebesar Rp32,4 miliar.
Alokasi anggaran pada Departemen Pertanian dikonsentrasikan pada kegiatan yang bersifat
penyediaan public goods, seperti infrastruktur, penyuluhan, fasilitasi pembiayaan pertanian,
maupun pelatihan. Anggaran tersebut akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 5 program
kerja, antara lain, yaitu: (i) program pengembangan agribisnis, dengan alokasi dana sebesar
Rp582,8 miliar; (ii) program peningkatan ketahanan pangan, dengan alokasi dana sebesar
Rp3,2 triliun; dan (iii) program peningkatan kesejahteraan petani, dengan alokasi dana
sebesar Rp3,2 triliun.
Alokasi anggaran pada program pengembangan agribisnis, akan diprioritaskan untuk
melaksanakan berbagai kegiatan pokok, yaitu antara lain untuk: (i) pengembangan
agroindustri terpadu, dengan alokasi dana sebesar Rp144,7 miliar; (ii) peremajaan tanaman
perkebunan rakyat dan pengembangan perkebunan komersial, dengan alokasi dana sebesar
Rp179,0 miliar; dan (iii) pengembangan pertanian organik dan pertanian berkelanjutan,
dengan alokasi dana sebesar Rp27,4 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan
tersebut antara lain adalah: (i) terlaksananya pasar tani di 34 kabupaten, pengolahan hasil
hortikultura di 50 kabupaten, pengolahan hasil kebun di 40 kabupaten, pengolahan hasil
ternak di 15 kabupaten, operasionalisasi pengolahan pakan di 15 kabupaten sentra ternak,
fasilitasi Unit Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) Inseminasi Buatan (IB) 300 unit, UPJA
pengolah ransum sebanyak 25 kelompok unggas, dan fasilitasi pelayanan investasi
hortikultura di 32 kawasan, (ii) peremajaan 2.275 ha kakao nonrevitaliasi, 4.967 ha karet
non revitalisasi, 19.660 ha jambu mete, 1.170 ha cengkeh, 2.400 ha pala, 570 ha gambir, 20
ribu ha kapas, 16.300 ha kelapa, 150 ha kelapa sawit nonrevitalisasi, pemeliharaan 267 ha
kebun induk tanaman jarak, pengutuhan 1.483 ha tanaman jarak pagar, operasionalisasi
NK dan RAPBN 2009
IV-87
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
923 orang tenaga kontrak pendamping (TKP) dan pembantu lapang TKP revitalisasi, kapas
dan tebu, rehabilitasi bangunan eks UPP perkebunan 66 unit, pengawalan revitalisasi
perkebunan (karet, kakao dan kelapa sawit) seluas 290 ribu ha, dan pengawalan akselerasi
peningkatan produksi gula nasional; (iii) diterbitkannya sertifikasi bagi 30 produk pertanian
organik, berkembangnya usaha pengolahan kompos di 300 kelompok tani, pengolahan biogas
di 300 kelompok peternak serta pembangunan 150 rumah kompos, integrasi kebun-ternak
di 21 kabupaten, pengembangan hortikultura organik di 6 provinsi, penanggulangan daerah
rawan longsor dan erosi, serta gerakan penanaman buah di hulu DAS di 13 provinsi, dan
pengembangan tanaman alternatif hortikultura kerjasama dengan Badan Narkotika
Nasional (BNN) 3 kabupaten di provinsi NAD.
Dalam rangka peningkatan ketahanan pangan, kebijakan yang ditempuh Departemen
Pertanian adalah: (i) mengembangkan komoditas pangan strategis, yaitu padi, jagung,
kedelai, tebu dan daging sapi untuk memenuhi konsumsi dalam negeri; (ii) melaksanakan
diversifikasi guna memenuhi kebutuhan produk pangan yang beraneka ragam,
mengembangkan pangan lokal, dan mendorong pola konsumsi pangan masyarakat yang
beragam, bergizi dan seimbang (mengurangi konsumsi karbohidrat dan menambah
konsumsi protein, vitamin dan mineral); serta (iii) mempercepat proses peningkatan
kesadaran terhadap pangan yang aman dan bergizi, sehingga dapat mengubah perilaku
konsumsi masyarakat guna mencapai status gizi yang baik. Upaya peningkatan ketahanan
pangan perlu didukung dengan tersedianya kelembagaan/institusi yang kuat di tingkat lokal
(kecamatan atau bahkan desa), seperti lumbung pangan maupun kelembagaan masyarakat
lainnya yang dapat berperan aktif dalam mendeteksi masalah, serta memfasilitasi upayaupaya peningkatan kualitas konsumsi pangan dan perbaikan gizi.
Anggaran Departemen Pertanian pada program peningkatan ketahanan pangan, akan
digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, antara lain: (i) penyediaan dan
perbaikan infrastruktur di tingkat usaha tani Rp918,2 miliar; (ii) pengembangan pembibitan
sapi, dengan alokasi dana sebesar Rp107,5 miliar; (iii) mekanisme pertanian pra, paska panen
dan pemasaran, dengan alokasi dana sebesar Rp202,3 miliar; (iv) bantuan benih/bibit, sarana
produksi pertanian sebesar Rp429,9 miliar; (v) pengendalian organisme pengganggu tanaman
(OPT), penyakit hewan, karantina dan keamanan pangan sebesar Rp478,4 miliar;
(vi) penelitian dan diseminasi inovasi pertanian (Primatani dan Sekolah Lapang Pengelolaan
Tanaman Terpadu/PTT) sebesar 355,0 miliar; serta (vii) peningkatan produksi, produktivitas,
dan mutu produk pertanian, serta pengembangan kawasan, dengan alokasi dana sebesar
Rp305,4 miliar. Output yang dihasilkan dari kegiatan tersebut antara lain berupa:
(i) dikembangkannya Jaringan Irigasi Tingkat Usaha Tani (JITUT) 100 ribu ha, Jaringan
Irigasi Tingkat Desa (JIDES) 60 ribu ha, Tata Air Mikro (TAM) 20 ribu ha, optimasi lahan
13.500 ha, dan cetak sawah 20 ribu ha; (ii) terselenggaranya pengadaan 2.230 sapi bunting
eks impor; (iii) penanganan paska panen padi di 169 kabupaten, kelembagaan pasca panen
horti di 30 kabupaten, hasil karet dan kakao di 35 kabupaten, operasionalisasi silo jagung di
56 kabupaten, tersedianya uang muka pembelian 2.600 traktor roda dua; terbangunnya
Rumah Potong Hewan/Unggas (RPH/RPU) di 8 kabupaten, tersedianya alsin hortikultura
di 9 kawasan, operasionalisasi pasar ternak di 30 kabupaten; (iv) bantuan 25 ribu ton benih
padi nonhibrida, 750 ton benih padi hibrida, 1.125 ton benih jagung hibrida, 4 ribu ton benih
kedelai, bantuan benih hortikultura di 32 kawasan, bantuan bibit kopi 2.025 ha, bibit lada
710 ha, bibit teh 1.956 ha dan pengembangan kebun bibit tebu berjenjang 1.130 ha;
IV-88
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(v) pengendalian OPT pertanian di 33 provinsi, dan terselenggaranya perkarantinaan hewan
dan tumbuhan serta pengawasan keamanan hayati di 51 UPT; (vi) terselenggaranya
penelitian dan diseminasi inovasi teknologi pertanian oleh 65 UPT tersebar di 33 provinsi,
meningkatnya akses pangan masyarakat dan diversifikasi pangan di 1.106 desa rawan pangan
di 241 kabupaten/kota; dan (vii) penyebaran sapi pejantan 1.600 ekor, serta produksi dan
distribusi semen beku 2,7 juta dosis.
Selanjutnya, pada program peningkatan kesejahteraan petani, alokasi anggaran dalam tahun
2009 akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu:
(i) penguatan kelembagaan ekonomi petani melalui LM3 (lembaga mandiri yang mengakar
di masyarakat) dengan alokasi dana sebesar Rp255,4 miliar; (ii) pengembangan usaha
agribisnis perdesaan (PUAP), dengan alokasi dana sebesar Rp1,4 triliun; (iii) magang sekolah
lapangan dan pelatihan, pendidikan pertanian dan kewirausahaan agribisnis, dengan alokasi
dana sebesar Rp398,2 miliar; (iv) peningkatan sistem penyuluhan, SDM pertanian dan
pengembangan kelompok tani, dengan alokasi dana sebesar Rp853,9 miliar; serta
(v) penanganan kebakaran lahan dan kebun, serta gangguan usaha, dengan alokasi dana
sebesar Rp13,9 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain
adalah: (i) dilakukannya bantuan bagi 200 LM3 tanaman pangan, 250 LM3 hortikultura,
653 LM3 ternak, dan 150 LM3 pengolahan dan pemasaran hasil, dan tertanganinya daerah
rawan pangan di 241 kabupaten, (ii) fasilitasi dan pengembangan PUAP di 10.000 desa;
serta (iii) terselanggaranya 100.000 unit SL-PTT (Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman
dan Sumberdaya Terpadu) tanaman pangan di 2 juta ha padi nonhibrida, 50 ribu ha padi
hibrida, 75 ribu ha jagung hibrida dan 100 ribu ha kedelai, 500 kelompok SLPHT (Sekolah
Lapangan Pengendalian Hama Terpadu) tanaman pangan, 91 unit SLPHT perkebunan, 100
unit SLGAP hortikultura, 113 unit Sekolah Lapangan Iklim (SLI), terlatihnya sebanyak 10
ribu orang petani dan petugas pertanian, (iv) terfasilitasinya biaya operasional 28.879 orang
penyuluh PNS dan 25.706 Tenaga Harian Lepas Tenaga Bantu Penyuluh Pertanian (THLTBPP), dan (v) terlaksananya pengendalian kebakaran lahan dan kebun di 60 kabupaten
dan gangguan usaha perkebunan di 95 kabupaten.
Dengan berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh Departemen
Pertanian pada tahun 2009, maka outcome yang diharapkan adalah: (i) tercapainya tingkat
pertumbuhan di bidang pertanian, perikanan dan kehutanan sebesar 3,8 persen, dimana
pertumbuhan pertanian dalam arti sempit (diluar kehutanan dan perikanan) sebesar 4,6
persen, yang terdiri dari pertumbuhan tanaman bahan makanan sebesar 0,99 persen,
hortikultura sebesar 5,29 persen, perkebunan sebesar 10,7 persen, serta peternakan dan
hasilnya sebesar 4,51 persen; (ii) terlaksananya pengamanan produksi pangan pokok menuju
swasembada, peningkatan produksi padi/beras dalam negeri menjadi 40 juta ton beras setara
63,5 juta ton GKG (rendemen beras standar BPS 63,2 persen), peningkatan produksi jagung
menjadi 18,0 juta ton, produksi kedelai menjadi sebesar 1,5 juta ton, produksi tebu sebesar
3,3 juta ton, produksi kelapa sawit sebagai bahan baku minyak goreng sebesar 19,44 juta
ton, serta produksi daging sebesar 399,5 ribu ton, meningkatnya produksi telur 1.475 ribu
ton dan susu 627 ribu ton, meningkatnya produksi hortikultura 5,0 persen, dan perkebunan
6,65 persen; (iii) meningkatnya produksi dan produktivitas nasional dalam rangka
mendukung pertumbuhan dan peningkatan pendapatan petani, dimana Nilai Tukar Petani
(NTP) meningkat menjadi sekitar 105-110 (menggunakan tahun dasar 2007=100); serta
(iv) meningkatnya nilai ekspor produk pertanian strategis, dan menurunnya ketergantungan
NK dan RAPBN 2009
IV-89
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
kepada produk impor, sehingga diharapkan surplus neraca perdagangan dapat terus
ditingkatkan menjadi US$16,2 miliar.
Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mempunyai tugas melaksanakan
sebagian tugas umum pemerintahan di bidang perencanaan pembangunan nasional. Untuk
melaksanakan tugasnya tersebut, Kemeneg PPN/Bappenas melaksanakan fungsi antara
lain: penyusunan Rencana Pembangunan Nasional, koordinasi dan perumusan kebijakan
di bidang perencanaan pembangunan nasional, pengkajian kebijakan pemerintah di bidang
perencanaan pembangunan nasional, penyusunan program pembangunan sebagai bahan
penyusunan rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara yang dilaksanakan
bersama-sama dengan Departemen Keuangan, dan koordinasi, fasilitasi, dan pelaksanaan
pencarian sumber-sumber pembiayaan dalam dan luar negeri, serta pengalokasian dana
untuk pembangunan bersama-sama instansi terkait.
Untuk mendukung pelaksanaan tugas pokok dan fungsi pemerintahan di bidang perencanaan
pembangunan nasional tersebut, dalam RAPBN tahun 2009, Bappenas direncanakan
memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp409,0 miliar, atau naik sebesar Rp16,5 miliar (4,2
persen) bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran Kementerian Negara PPN/
Bappenas yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp392,5 miliar. Alokasi anggaran
Bappenas sebesar Rp409,0 miliar dalam tahun 2009 tersebut bersumber dari rupiah murni
sebesar Rp281,8 miliar, dan PHLN sebesar Rp127,2 miliar.
Alokasi anggaran Bappenas tersebut akan digunakan untuk melaksanakan berbagai program
kerja, diantaranya, yaitu: (i) program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp181,8 miliar; serta (ii) program pengelolaan sumber daya
manusia aparatur, dengan alokasi anggaran sebesar Rp133,6 miliar.
Pada program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan, alokasi anggaran akan
digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, yang meliputi antara lain:
(i) kerjasama antar instansi pemerintah/swasta/lembaga, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp92,4 miliar; (ii) peningkatan kapasitas kelembagaan dan kualitas perencanaan
pembangunan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp78,6 miliar, serta (iii) penciptaan sistem
administrasi pendukung dan database perencanaan yang efektif dan efisien, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp9,3 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai kegiatan
tersebut, diantaranya adalah: (i) terselenggaranya rapat koordinasi tingkat pusat,
musrenbang propinsi, dan musrenbang nasional tahun 2009, serta penyelenggaraan
konsultasi dan komunikasi publik dalam rangka penyusunan dan permintaan masukan
konsep RPJM nasional tahun 2010-2014; (ii) tersusunnya rencana kerja pemerintah tahun
2010; tersusunnya RPJMN nasional 2010-2014, tersusunnya blue book, dan tersusunnya
bahan penyiapan RKP tahun 2011; serta (iii) tersusunnya database perencanaan
pembangunan pada tiap bidang pembangunan.
Sementara itu, pada program pengelolaan sumber daya manusia (SDM) aparatur, alokasi
anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, antara lain:
(i) pengembangan kapasitas SDM aparatur, dengan alokasi anggaran sebesar Rp6,0 miliar;
dan (ii) pengembangan kapasitas SDM perencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp127,6
IV-90
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah:
(i) terselenggaranya pengembangan kapasitas SDM Kementerian Negara PPN/Bappenas;
dan (ii) terlaksananya diklat di dalam negeri dan luar negeri bagi SDM perencana di tingkat
pusat dan daerah.
Selain program dan kegiatan sebagaimana tersebut di atas, Kementerian Negara PPN/
Bappenas bermaksud akan menggunakan sebagian anggaran tahun 2009 sekitar Rp84,0
miliar untuk penerapan manajemen kinerja termasuk pemberian tunjangan kinerja sebagai
bentuk
nyata
pelaksanaan
Grafik IV.18
Anggaran Belanja 10 K/L Terbesar, Tahun 2009
akuntabilitas organisasi pemerintah
ke arah anggaran berbasis kinerja
serta reformasi birokrasi.
Deptan
Depdagri
Depkeu
Dephub
Depkes
Depag
Polri
Dephan
Dep PU
Depdiknas
-
10,0
Sumber : Departemen Keuangan
20,0
30,0
triliun rupiah
40,0
50,0
60,0
Di samping keenam K/L di atas,
dalam tahun 2009 terdapat beberapa
K/L lain yang memperoleh alokasi
anggaran belanja yang cukup besar,
diantaranya adalah: Departemen
Perhubungan,
Departemen
Pertahanan, dan Kepolisian Republik
Indonesia (lihat Grafik IV.18).
Departemen Perhubungan
Sesuai Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan
Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia, Departemen
Perhubungan bertugas membantu Presiden dalam menyelenggarakan sebagian urusan
pemerintahan di bidang perhubungan. Sektor perhubungan (transportasi darat, laut dan
udara) memiliki kontribusi yang sangat vital bagi pembangunan nasional, mengingat sifatnya
sebagai penggerak dan pendorong kegiatan pembangunan. Pembangunan sektor
perhubungan mempunyai peranan yang cukup besar dalam mendorong pertumbuhan
ekonomi nasional, karena kegiatan di bidang transportasi darat, transportasi perkeretaapian,
transportasi laut dan transportasi udara berperan penting dalam kegiatan distribusi barang,
penumpang dan jasa ke seluruh pelosok tanah air dan antarnegara.
Guna mendukung upaya peningkatan aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau
bagi masyarakat, sehingga mampu mempercepat pembangunan infrastruktur perhubungan
dalam upaya mendukung dan mendorong pembangunan nasional, dalam RAPBN tahun
2009 Departemen Perhubungan direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp16,1
triliun (0,3 persen terhadap PDB), atau naik sebesar Rp778,8 miliar (5,1 persen) bila
dibandingkan dengan pagu anggaran Departemen Perhubungan yang ditetapkan dalam
APBN-P 2008 sebesar Rp15,3 triliun. Alokasi anggaran Departemen Perhubungan tahun
2009 tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp13,4 triliun, PHLN sebesar Rp2,5
triliun, dan pagu penggunaan PNBP sebesar Rp248,5 miliar.
Alokasi anggaran pada Departemen Perhubungan tersebut akan digunakan untuk
melaksanakan berbagai program kerja, diantaranya untuk: (i) program peningkatan dan
pembangunan prasarana dan sarana kereta api, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,0
triliun; (ii) program pembangunan transportasi laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,1
NK dan RAPBN 2009
IV-91
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
triliun; (iii) program pembangunan transportasi udara, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp2,8 triliun; serta (iv) program pembangunan prasarana dan sarana ASDP, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp922,2 miliar.
Pada program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, alokasi
anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, antara lain:
(i) peningkatan jalan kereta api di lintas Sumatera bagian utara, selatan, lintas Jawa, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp706,5 miliar, (ii) pembangunan jalur ganda Kroya-Kutoarjo,
Cirebon-Kroya, Serpong-Maja, Tegal-Pekalongan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp853,0
miliar, (iii) lanjutan pembangunan double-double tracks (DDT) Manggarai-Cikarang, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp542,4 miliar, serta (iv) pembangunan perkeretaapian di provinsi
NAD, dengan alokasi anggaran sebesar Rp35,0 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai
kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) meningkatnya jalan kereta api di lintas Sumatera
bagian utara, selatan, dan lintas Jawa sepanjang 350 km; (ii) meningkatnya panjang jalur
ganda kereta api, diantaranya berupa terbangunnya jalur ganda kereta api masing-masing
pada lintas Kroya-Kutoarjo sepanjang 76 km, Cirebon-Kroya sepanjang 24 km, SerpongMaja sepanjang 32 km, dan Tegal-Pekalongan sepanjang 17 km; serta (iii) terbangunnya
DDT pada lintas Manggarai-Cikarang sepanjang 18 km.
Sementara itu, alokasi anggaran pada program pembangunan transportasi laut akan
digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, antara lain meliputi: (i) pembangunan
vessel traffic system (VTS) selat Malaka tahap I, dengan alokasi anggaran sebesar Rp100,0
miliar; (ii) pengadaan kapal navigasi ATN Vessel, dengan alokasi anggaran sebesar Rp235,0
miliar; dan (iii) pembangunan kapal perintis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp114,0
miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah:
(i) terbangunnya vessel traffic system (VTS) sebanyak 1 paket di selat Malaka, (ii) tersedianya
7 unit kapal navigasi ATN Vessel; (iii) tersedianya kapal perintis berupa 2 unit kapal 900
dwt, 2 unit kapal 750 dwt, 2 unit kapal 500 dwt, dan 2 unit kapal 350 dwt; serta
(iv) terbangunnya sarana dan prasarana di berbagai pelabuhan tersebar di seluruh Indonesia.
Selanjutnya, pada program pembangunan transportasi udara, alokasi anggaran akan
digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, antara lain: (i) pembangunan bandar
udara Kualanamu sebagai pengganti bandar udara Polonia Medan, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp978,9 miliar; (ii) pengembangan bandar udara Hasanuddin Makassar, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp307,9 miliar; dan (iii) pengadaan dan pemasangan fasilitas
keselamatan penerbangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp736,3 miliar. Output yang
diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut diantaranya adalah: (i) terbangunnya bandar
udara Kualanamu; (ii) terlaksananya pengembangan bandara Hasanuddin Makassar; serta
(iii) terpasangnya fasilitas keselamatan penerbangan di Sumatera, Jawa, Nusa tenggara,
Sulawesi, Kalimantan, Maluku, Maluku Utara, Papua, dan Papua Barat.
Pada program pembangunan prasarana dan sarana ASDP, alokasi anggaran akan digunakan
untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, antara lain: (i) pembangunan dermaga sungai
danau dan penyeberangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp477,4 miliar;
(ii) pembangunan sarana ASDP, dengan alokasi anggaran sebesar Rp221,6 miliar; serta
(iii) pengerukan alur dan kolam pelabuhan penyeberangan, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp35,0 miliar. Output yang diharapkan dari berbagai kegiatan pokok tersebut diantaranya
adalah: (i) terbangunnya 65 dermaga, 5 dermaga penyeberangan baru, dan 8 dermaga
sungai lanjutan, serta 1 dermaga danau; (ii) tersedianya 12 unit kapal penyeberangan perintis,
IV-92
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
30 unit bus air, dan 12 unit speed boat; serta (iii) pengerukan alur dan kolam pelabuhan
penyeberangan di 7 lokasi.
Outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan
dilaksanakan oleh Departemen Perhubungan pada tahun 2009, diantaranya adalah:
(i) meningkatnya keselamatan transportasi melalui peningkatan keandalan kondisi prasarana
dan sarana untuk memenuhi standar operasi pelayanan transportasi; (ii) meningkatnya
kelancaran jalur distribusi dan logistik nasional melalui peningkatan kapasitas dan
pembangunan aksesibilitas menuju pelabuhan, bandara, maupun outlet-outlet distribusi;
(iii) meningkatnya disiplin penyelenggara dan pengguna transportasi; (iv) terpenuhinya
standar peraturan dan ketentuan-ketentuan standar internasional di bidang transportasi
yang telah ditetapkan oleh organisasi internasional, seperti IMO (International Maritime
Organization) dan ICAO (International Civil Aviation Organization); (v) meningkatnya
aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat di
wilayah perkotaan, perdesaan, daerah terpencil, pedalaman dan kawasan perbatasan, serta
pulau-pulau kecil dan pulau terluar dalam rangka mempertahankan kedaulatan NKRI dan
mendukung upaya peningkatan ketahanan pangan nasional, termasuk penyediaan angkutan
masal; serta (vi) meningkatnya kemampuan dan kecepatan tindak awal pencarian dan
penyelamatan korban kecelakaan maupun bencana alam.
Departemen Pertahanan/TNI
Departemen Pertahanan mempunyai tugas untuk membantu Presiden dalam
menyelenggarakan sebagian urusan pemerintahan di bidang pertahanan. Untuk
menjalankan tugasnya tersebut, Departemen Pertahanan menyelenggarakan fungsi sebagai
berikut: (i) perumusan kebijakan umum, kebijakan pelaksanaan dan kebijakan teknis di
bidang pertahanan; (ii) pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang pertahanan;
(iii) pengelolaan barang milik/kekayaan negara di bidang pertahanan; (iv) pengawasan
atas pelaksanaan kebijakan pertahanan; dan (v) penyampaian laporan hasil evaluasi, saran
dan pertimbangan di bidang pertahanan kepada Presiden.
Sementara itu, sebagai bagian dari Departemen Pertahanan, Tentara Nasional Indonesia
(TNI) mempunyai tugas pokok yaitu: menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan
keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta melindungi segenap
bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan
bangsa dan negara. Tugas pokok ini dilaksanakan melalui: (i) operasi militer untuk perang
dan (ii) operasi militer selain perang.
Untuk mendukung pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya tersebut, dalam RAPBN tahun
2009, Departemen Pertahanan/TNI direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar
Rp35,0 triliun (0,7 persen terhadap PDB). Jumlah tersebut berarti naik sebesar Rp2,2 triliun,
atau 6,6 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran Departemen Pertahanan
dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp32,9 triliun. Alokasi anggaran Departemen Pertahanan
tahun 2009 tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp32,2 triliun, dan PHLN sebesar
Rp2,8 triliun.
Alokasi anggaran pada Departemen Pertahanan tahun 2009 tersebut, akan dimanfaatkan
untuk melaksanakan 12 program kerja, antara lain untuk: (i) program pengembangan
NK dan RAPBN 2009
IV-93
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
pertahanan integratif, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,0 triliun; (ii) program
pengembangan pertahanan matra darat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,8 triliun;
(iii) program pengembangan pertahanan matra laut sebesar Rp1,9 triliun; (iv) program
pengembangan pertahanan matra udara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,0 triliun;
serta (v) program pengembangan industri pertahanan, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp4,1 triliun.
Dalam tahun 2009, alokasi anggaran pada program pengembangan pertahanan integratif
akan diprioritaskan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, antara lain:
(i) pembangunan/pengadaan/peningkatan sarana dan prasarana, sebesar Rp10,0 miliar;
(ii) pengembangan materiil integratif, dengan alokasi anggaran sebesar Rp50,0 miliar;
(iii) pengembangan sistem dan evaluasi kinerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,9
miliar; (iv) perbaikan/pemeliharaan/penggantian alutsista TNI, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp139,1 miliar; (v) penanggulangan bencana/tanggap darurat, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp11,0 miliar; dan (vi) pengembangan dan peningkatan jaringan
komunikasi intelijen, dengan alokasi anggaran sebesar Rp15,0 miliar. Output yang diharapkan
dari kegiatan tersebut adalah: (i) terlaksananya pembangunan/pengadaan/peningkatan
sarana dan prasarana; (ii) terselenggaranya pengembangan materiil integratif;
(iii) terlaksananya pengembangan sistem dan evaluasi kinerja integratif; (iv) meningkatnya
kesiapan alutsista integratif TNI; (v) terselenggaranya penanggulangan bencana/tanggap
darurat secara terbatas; dan (vi) lanjutan modernisasi jaringan komunikasi intelijen.
Sementara itu, alokasi anggaran pada program pengembangan matra darat, akan digunakan
untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yang meliputi: (i) pembangunan/pengadaan/
peningkatan sarana dan prasarana, sebesar Rp360,8 miliar, (ii) pengembangan sistem dan
evaluasi kinerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp14,2 miliar; (iii) pengembangan personil
matra darat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp324,8 miliar; (iv) pengembangan materiil
matra darat, sebesar Rp127,8 miliar, dan (v) perbaikan/pemeliharaan/penggantian alutsista
TNI, sebesar Rp123,8 miliar. Output yang dihasilkan dari kegiatan-kegiatan tersebut adalah:
(i) kondisi kesiapan kesatrian komando; (ii) terlaksananya pengembangan sistem dan evaluasi
kinerja; (iii) terwujudnya kesiapan tempur dan operasi prajurit; (iv) terlaksananya dukungan
operasi rutin matra darat; dan (v) kesiapan alutsista TNI AD menjadi 37 persen dari jumlah
saat ini.
Alokasi anggaran pada program pengembangan pertahanan matra laut juga akan digunakan
untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas yang meliputi: (i) pembangunan/pengadaan/
peningkatan sarana dan prasarana, sebesar Rp157,4 miliar; (ii) pengembangan sistem dan
evaluasi kinerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,1 miliar; (iii) pengembangan personil
matra laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp84,7 miliar; (iv) pengembangan materiil
matra laut, sebesar Rp76,6 miliar, dan (v) perbaikan/pemeliharaan/penggantian alutsista
TNI, sebesar Rp431,6 miliar. Adapun output yang ingin dihasilkan dari kegiatan-kegiatan
dimaksud adalah: (i) terwujudnya kesiapan Lantamal, Lanal, Sional, Denal, Posal, Lanudal,
dan Lanmar di hot area serta ALKI I, II, dan III; (ii) terlaksananya pengembangan sistem
dan evaluasi kinerja; (iii) kuantitas cakupan latihan pengawalan dan tempur;
(iv) terwujudnya patroli laut di ALKI I, II, dan III, dan hot area terutama di perbatasan
laut; dan (v) terwujudnya kesiapan alutsista TNI AL secara terbatas.
IV-94
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Selanjutnya, pada program pengembangan matra udara, alokasi anggaran tahun 2009 akan
digunakan terutama untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu: (i) pembangunan/
pengadaan/peningkatan sarana dan prasarana sebesar Rp100,9 miliar; (ii) pengembangan
sistem dan evaluasi kinerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,1 miliar;
(iii) pengembangan personil matra udara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp155,9 miliar;
(iv) pengembangan materiil matra udara sebesar Rp104,2 miliar; serta (v) perbaikan/
pemeliharaan/penggantian alutsista TNI, sebesar Rp420,1 miliar. Output yang diharapkan
dari kegiatan-kegiatan tersebut, adalah: (i) kesiapan lanud dan satuan radar di wilayah
blank spot dengan kemampuan terbatas; (ii) terlaksananya pengembangan sistem dan
evaluasi kinerja; (iii) terlaksananya porsi minimum jam terbang dan latihan prajurit;
(iv) berkurangnya frekuensi patroli udara, tranportasi udara dan SAR; serta (v) kesiapan
alutsista TNI AU sebesar 35 persen dari jumlah saat ini.
Pada program pengembangan industri pertahanan, alokasi anggaran akan digunakan antara
lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok: (i) pengembangan materiil industri
pertahanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp31,3 miliar; dan (ii) pengadaan alutsista
TNI, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,0 triliun. Output yang diharapkan dari kegiatankegiatan tersebut, adalah : (i) pemenuhan blue print alutsista 2005-2009 melalui industri
dalam negeri; dan (ii) pemenuhan backlog blue print alutsista 2005-2009 melalui pinjaman/
hibah luar negeri.
Outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan, program dan kegiatan yang akan
dilaksanakan oleh Departemen Pertahanan pada tahun 2009, adalah: (i) tersusunnya
rancangan postur pertahanan Indonesia berdasarkan Strategic Defense Review (SDR) dan
strategi raya pertahanan yang disusun sebagai hasil kerjasama civil society dan militer;
(ii) dapat dipertahankannya sebagian kesiapan alutsista pertahanan serta pelaksanaan
modernisasi Alutsista TNI secara sangat terbatas; (iii) tercapainya dasar-dasar pemanfaatan
teknologi dan produksi alutsista industri strategis dalam negeri dalam prinsip kemandirian
berkesinambungan; (iv) meningkatnya secara bertahap kesejahteraan prajurit TNI dan
pensiunannya; (v) terpeliharanya profesionalisme TNI dalam operasi militer perang maupun
selain perang; (vi) terlaksananya optimasi anggaran pertahanan serta tercukupinya anggaran
minimal secara simultan; serta (vii) terselenggaranya pendayagunaan potensi pertahanan
dan meningkatnya peran aktif masyarakat (civil society) dalam pembangunan pertahanan
negara, terlebih masyarakat di daerah perbatasan.
Kepolisian Negara RI
Dalam rangka mewujudkan Kepolisian Negara RI (Polri) yang mampu menjadi pelindung,
pengayom, dan pelayan masyarakat, penegak hukum yang profesional dan proporsional,
serta pemelihara keamanan dan ketertiban yang dapat mewujudkan keamanan dalam negeri
dalam suatu kehidupan nasional yang demokratis dan masyarakat yang sejahtera, dalam
RAPBN 2009 Polri direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp25,7 triliun (0,5
persen terhadap PDB). Jumlah alokasi anggaran Polri tahun 2009 tersebut berarti mengalami
peningkatan sebesar Rp4,5 triliun atau sekitar 21,0 persen bila dibandingkan dengan pagu
anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp21,2 triliun. Alokasi
anggaran Polri tahun 2009 sebesar Rp25,7 triliun tersebut, bersumber dari rupiah murni
NK dan RAPBN 2009
IV-95
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
sebesar Rp23,3 triliun, PHLN sebesar Rp883,7 miliar, dan pagu penggunaan PNBP sebesar
Rp1,5 triliun.
Alokasi anggaran Polri tahun 2009 tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan
berbagai program kerja prioritas, yaitu: (i) program pengembangan SDM kepolisian, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp337,6 miliar; (ii) program pengembangan sarana dan prasarana
kepolisian, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,4 triliun; (iii) program pemberdayaan
potensi keamanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp162,8 miliar; (iv) program
pemeliharaan kamtibmas, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,4 triliun; serta (v) program
penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp552,8 miliar.
Pada program pengembangan SDM kepolisian, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, antara lain:
(i) pengembangan kekuatan personel Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp148,9 miliar;
dan (ii) pengembangan kemampuan personel Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp98,3
miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut meliputi: (i) terlaksananya
percepatan rekruitmen personel Polri menuju rasio 1:500; dan (ii) meningkatnya kompetensi
tugas anggota Polri.
Pada program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian, alokasi anggaran
direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) penataan
kelembagaan Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,2 miliar; dan (ii) pembangunan
materiil dan fasilitas Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,3 triliun. Output yang
diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut meliputi: (i) validasi efektivitas dan efisiensi
organisasi Polri di 31 Polda pada 33 Propinsi; dan (ii) pemeliharaan kesiapan sarana dan
prasarana operasional Polri sebesar 71 persen.
Pada program pemberdayaan potensi keamanan, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya terutama untuk membiayai kegiatan pelayanan publik/birokrasi. Output
yang diharapkan dari kegiatan tersebut adalah penyelenggaraan community policing di 20
Polda.
Pada program pemeliharaan kamtibmas, alokasi anggaran direncanakan penggunaannya
untuk membiayai kegiatan pelayanan keamanan (pengamanan Pemilu 2009), dengan
alokasi anggaran sebesar Rp1,8 triliun; dan (ii) pelayanan keamanan, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp905,0 miliar. Output yang diharapkan dari kegiatan-kegiatan tersebut
meliputi: (i) terciptanya suasana yang kondusif terutama dalam mendukung pelaksanaan
Pemilu 2009; dan (ii) tercapainya crime rate yang mendekati 120 per 100.000 penduduk.
Pada program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, alokasi anggaran direncanakan
penggunaannya sebagian besar untuk membiayai kegiatan pelayanan publik/birokrasi.
Output yang diharapkan dari kegiatan tersebut adalah tercapainya clearance rate sebesar
60 persen.
Outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan, program, dan kegiatan yang akan
dilaksanakan oleh Polri pada tahun 2009 tersebut, antara lain adalah: (i) Meningkatnya
tingkat penyelesaian tindak kriminalitas (termasuk penanganan kasus-kasus domestik dan
kekerasan dalam rumah tangga) dibarengi dengan semakin besarnya akses perlindungan
keamanan masyarakat dari tindak kejahatan sejalan dengan semakin meningkatnya
profesionalisme Polri; (ii) Meningkatnya kinerja lembaga-lembaga yang menangani
IV-96
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
penyalahgunaan narkoba di pusat dan di daerah seiring dengan meningkatnya sarana dan
prasarana serta payung hukum lembaga-lembaga penanganan penyalahgunaan narkoba;
(iii) Menurunnya angka ketergantungan narkoba dan meningkatnya kesadaran masyarakat
akan bahaya penyalahgunaan narkoba; (iv) Terlindunginya keamanan lalu lintas informasi
rahasia lembaga/fasilitas vital negara sebagai konsekuensi rencana pemberlakuan undangundang kebebasan memperoleh informasi publik, pemberlakuan zona-zona pasar bebas
regional dan kawasan, serta antisipasi meningkatnya suhu politik di tahun 2009;
(v) Menurunnya tingkat kejahatan transnasional terutama di sepanjang alur laut kepulauan
Indonesia sebagai jalur pelayaran perdagangan dan distribusi internasional serta wilayahwilayah perbatasan yang rawan terhadap penyelundupan barang dan manusia (orang,
perempuan dan anak); (vi) Menurunnya tingkat pencurian sumber daya alam seiring
dengan semakin membaiknya upaya penegakan hukum dalam memberantas praktek illegal
logging, illegal mining, dan illegal fishing; serta (vii) Meningkatnya toleransi keberagaman
dan penghargaan pluralitas serta kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum.
Rincian alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi tahun 2009 dapat
diikuti dalam Tabel IV.9.
4.4.2. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi,
RAPBN Tahun 2009
Alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam RAPBN tahun 2009, sesuai dengan
amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara,
dirinci ke dalam 11 fungsi. Kesebelas fungsi tersebut adalah sebagai berikut: (i) pelayanan
umum; (ii) pertahanan; (iii) ketertiban dan keamanan; (iv) ekonomi; (v) lingkungan hidup;
(vi) perumahan dan fasilitas umum; (vii) kesehatan; (viii) pariwisata dan budaya;
(ix) agama; (x) pendidikan, dan (xi) perlindungan sosial. Pengklasifikasian anggaran belanja
pemerintah pusat menurut fungsi tersebut dimaksudkan untuk menggambarkan tugas
pemerintah dalam melaksanakan fungsi-fungsi tertentu dalam rangka mencapai tujuan
pembangunan nasional.
Alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut fungsi merupakan pengelompokkan
belanja pemerintah pusat berdasarkan fungsi-fungsi utama pemerintah dalam memberikan
pelayanan kepada masyarakat, yang dirinci lebih lanjut ke dalam subfungsi-subfungsi, yang
pada dasarnya merupakan kumpulan dari anggaran bagi program dan kegiatan di setiap
kementerian negara/lembaga.
Program merupakan penjabaran kebijakan kementerian negara/lembaga dalam bentuk
upaya yang berisi satu atau beberapa kegiatan dengan menggunakan sumber daya yang
disediakan untuk mencapai hasil yang terukur sesuai dengan misi kementerian negara/
lembaga. Sementara itu, kegiatan merupakan bagian dari program yang dilaksanakan oleh
satu atau beberapa satuan kerja sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur pada suatu
program, dan terdiri dari sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya, baik yang berupa
personil (sumber daya manusia), barang modal termasuk peralatan dan teknologi, dan dana,
atau kombinasi dari beberapa atau kesemua jenis sumber daya tersebut sebagai masukan
(input) untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk barang/jasa.
Alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut fungsi, subfungsi, program merupakan
hal yang krusial. Dalam sistem perencanaan dan penganggaran yang sekarang berlaku (sesuai
NK dan RAPBN 2009
IV-97
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Tabel IV.9
BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA TAHUN 2008-2009 1)
(Miliar Rupiah)
KODE
1
IV-98
KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA
MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT
2008
2009
APBN-P
RAPBN
195,4
351,4
2.021,4
2
DEWAN PERWAKILAN RAKYAT
1.653,9
4
BADAN PEMERIKSA KEUANGAN
1.484,3
1.795,4
5
MAHKAMAH AGUNG
5.808,7
5.695,0
6
KEJAKSAAN AGUNG
1.840,7
1.988,7
7
SEKRETARIAT NEGARA
1.412,3
1.595,1
10
DEPARTEMEN DALAM NEGERI
5.712,8
9.055,0
11
DEPARTEMEN LUAR NEGERI
5.055,0
5.432,7
12
DEPARTEMEN PERTAHANAN
32.871,1
35.032,6
13
DEPARTEMEN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
4.413,1
4.569,4
15
DEPARTEMEN KEUANGAN
14.950,3
15.915,2
18
DEPARTEMEN PERTANIAN
8.305,5
8.424,0
19
DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN
1.800,4
1.728,1
20
DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
5.508,1
6.994,6
22
DEPARTEMEN PERHUBUNGAN
15.298,9
16.077,7
23
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
45.296,7
51.987,9
24
DEPARTEMEN KESEHATAN
18.420,3
19.299,6
25
DEPARTEMEN AGAMA
15.989,6
20.723,2
26
DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
2.643,4
2.942,8
27
DEPARTEMEN SOSIAL
3.462,5
3.566,2
29
DEPARTEMEN KEHUTANAN
3.857,9
4.472,9
32
DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN
3.019,1
3.264,8
32.809,9
35.663,5
33
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
34
KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN
202,1
215,9
35
KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN
119,1
134,3
36
KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT
40
DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA
146,6
103,3
1.078,1
1.107,0
41
KEMENTERIAN NEGARA BADAN USAHA MILIK NEGARA
186,9
183,5
42
KEMENTERIAN NEGARA RISET DAN TEKNOLOGI
466,0
440,6
43
KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP
44
KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL MENENGAH
47
KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN
192,6
121,7
48
KEMENTERIAN NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA
136,7
126,7
50
BADAN INTELIJEN NEGARA
970,0
1.022,7
51
LEMBAGA SANDI NEGARA
605,1
518,1
52
DEWAN KETAHANAN NASIONAL
54
BADAN PUSAT STATISTIK
55
KEMENTERIAN NEGARA PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS
56
BADAN PERTANAHAN NASIONAL
57
PERPUSTAKAAN NASIONAL
59
DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
60
KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
534,0
391,7
1.098,7
1.081,9
26,6
26,6
1.426,1
1.775,5
392,5
409,0
2.520,0
2.802,4
320,4
381,4
2.128,9
2.144,6
21.205,5
25.658,3
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
63
BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN
638,4
688,2
64
LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL
184,3
133,4
65
BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL
383,3
392,1
66
BADAN NARKOTIKA NASIONAL
295,9
337,9
67
KEMENTERIAN NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL
922,5
1.136,1
1.196,6
1.244,5
68
BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL
74
KOMISI NASIONAL HAK ASASI MANUSIA
51,0
57,4
75
BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA
721,3
817,0
76
KOMISI PEMILIHAN UMUM
714,8
995,4
201,0
77
MAHKAMAH KONSTITUSI
177,1
78
PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN
96,3
117,8
79
LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
522,6
498,0
80
BADAN TENAGA NUKLIR
327,0
389,8
81
BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI
572,9
544,2
82
LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL
191,9
214,6
83
BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL
243,3
374,1
84
BADAN STANDARISASI NASIONAL
69,1
77,1
85
BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NASIONAL
56,0
57,9
86
LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA
188,8
201,7
87
ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA
119,1
119,7
88
BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA
401,2
374,7
89
BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN
90
DEPARTEMEN PERDAGANGAN
594,3
635,0
1.410,2
1.355,2
1.003,2
91
KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT
674,5
92
KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA
748,0
892,9
93
KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI
237,8
328,0
94
BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS
95
DEWAN PERWAKILAN DAERAH
100
KOMISI YUDISIAL RI
103
BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA
104
BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI
105
BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO
JUMLAH
10.888,3
-
281,2
481,0
91,7
103,8
111,3
153,5
246,2
273,2
1.100,0
1.194,3
290.022,7
312.635,0
1) Perbedaan angka dibelakang koma dalam penjumlahan adalah karena pembulatan
Sumber : Departemen Keuangan
dengan UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara), kegiatan merupakan dasar
pengalokasian anggaran. Hal ini terutama karena satuan kerja merupakan business unit,
yang melakukan siklus anggaran, dari sejak perencanaan dan penganggaran hingga
pelaksanaan, pertanggungjawaban dan pelaporannya. Masing-masing satuan kerja diminta
untuk menyusun rencana kerja dan anggaran, yang akan dikompilasi sebagai bahan
penyusunan Nota Keuangan dan RAPBN.
Dalam RAPBN 2009, sebagian besar, yaitu mencapai 76,1 persen dari alokasi belanja
pemerintah pusat masih didominasi oleh fungsi pelayanan umum, yang kemudian diikuti
secara berturut-turut oleh fungsi pendidikan (8,0 persen), fungsi ekonomi (6,8 persen), fungsi
perumahan dan fasilitas umum (2,1 persen), fungsi kesehatan (2,0 persen), fungsi ketertiban
NK dan RAPBN 2009
IV-99
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Grafik IV.19
Proporsi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2009
8,0%
1,8% 1,6% 1,6%
2,0%
2,1%
6,8%
76,1%
PELAYANAN UMUM
PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM
PENDIDIKAN
PERTAHANAN
EKONOMI
KESEHATAN
KETERTIBAN DAN KEAMANAN
FUNGSI LAINNYA
dan keamanan (1,8 persen), fungsi
pertahanan (1,6 persen), serta sisanya
sebesar 1,6 persen tersebar pada fungsifungsi lainnya, seperti fungsi
lingkungan hidup, fungsi pariwisata
dan budaya, fungsi agama dan fungsi
perlindungan sosial. Komposisi alokasi
belanja pemerintah pusat tahun 2009
menurut fungsi dapat dilihat dalam
Grafik IV.19.
Relatif tingginya proporsi alokasi
anggaran pada fungsi pelayanan umum
tersebut menunjukkan bahwa fungsi dominan pemerintah masih terkonsentrasi pada
pemberian pelayanan umum kepada masyarakat. Dalam anggaran fungsi pelayanan umum
tersebut, antara lain termasuk program-program pelayanan umum yang dilaksanakan
kementerian negara/lembaga, subsidi, pembayaran bunga utang, rehabilitasi dan
rekonstruksi NAD dan Nias, program penataan administrasi kependudukan, program
pemberdayaan masyarakat, pembangunan daerah, serta program penelitian dan
pengembangan iptek.
Sumber : Departemen Keuangan
Alokasi Anggaran Fungsi Pelayanan Umum
Sejalan dengan upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, fungsi pelayanan
umum dalam RAPBN 2009 direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp660,1
triliun atau 12,5 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar
Rp141,9 triliun atau 27,4 persen bila dibandingkan dengan pagu anggarannya dalam
APBN-P tahun 2008 sebesar Rp518,2 triliun. Alokasi anggaran fungsi pelayanan umum
dalam RAPBN 2009 tersebut, terdiri dari: (i) alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan
umum lainnya sebesar Rp446,6 triliun (67,7 persen); (ii) alokasi anggaran pada subfungsi
pinjaman pemerintah sebesar Rp109,3 triliun (16,5 persen); dan (iii) alokasi anggaran
subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan dan fiskal, serta urusan luar negeri
sebesar Rp101,8 triliun (15,4 persen). Sementara itu, sisanya sebesar Rp2,5 triliun (0,4
persen) tersebar pada subfungsi-subfungsi lainnya, seperti subfungsi pelayanan umum,
litbang pelayanan umum pemerintahan, pembangunan daerah, penelitian dasar dan
pengembangan iptek, dan bantuan luar negeri.
Pada subfungsi pelayanan umum lainnya, alokasi anggaran terdiri dari pagu anggaran
beberapa program, antara lain: (i) program subsidi dan transfer lainnya, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp323,3 triliun atau (72,4 persen dari total pagu anggaran subfungsi
pelayanan umum lainnya); dan (ii) program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,3 triliun atau (0,3 persen dari total pagu anggaran
subfungsi pelayanan umum lainnya). Alokasi anggaran pada subfungsi pinjaman
pemerintah, akan digunakan untuk melaksanakan program pembayaran bunga utang, yang
direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp109,3 triliun (100,0 persen).
Sementara itu, alokasi anggaran subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan dan
fiskal, serta urusan luar negeri, terdiri dari pagu anggaran beberapa program, antara lain:
IV-100
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(i) program penerapan kepemerintahan yang baik, dengan alokasi anggaran Rp84,8 triliun
(83,3 persen); (ii) program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan kepemerintahan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,3 triliun (1,3 persen); (iii) program peningkatan sarana
dan prasarana aparatur negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,9 triliun (3,8 persen);
dan (iv) program pengelolaan sumber daya manusia aparatur, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp2,5 triliun (2,5 persen).
Keluaran (output) yang diharapkan dapat dihasilkan dari alokasi anggaran pada fungsi
pelayanan umum dalam tahun 2009 tersebut, antara lain adalah: (i) terlaksananya
penyaluran subsidi BBM dengan target volume 38,9 juta kilo liter; (ii) terlaksananya
penyaluran subsidi pangan dan penyediaan beras murah untuk 19,1 juta masyarakat miskin
(RTM) sebanyak 20 Kg per RTM, selama 12 bulan; (iii) terlaksananya penyaluran subsidi
KPR, yang terdiri atas KPR konvensional sebanyak 197.956 unit dan KPR syariah sebanyak
5.180 unit; (iv) terlaksananya penyaluran subsidi pupuk dan subsidi benih dalam bentuk
penyediaan pupuk dan benih unggul; (v) terlaksananya penyaluran subsidi pengangkutan
umum penumpang kereta api kelas ekonomi, dan penumpang kapal laut Pelni kelas ekonomi;
(vi) terlaksananya pemenuhan kewajiban pemerintah atas pembayaran bunga utang;
(vii) tersedianya publikasi informasi, peraturan perundang-undangan, statistik keuangan,
dan fiskal yang dihasilkan baik oleh lembaga-lembaga eksekutif maupun legislatif; serta
(viii) terlaksananya pelayanan umum kepada masyarakat, antara lain meliputi administrasi
kependudukan, pemberdayaan masyarakat, penelitian dasar dan pengembangan iptek.
Sementara itu, hasil (outcome) yang diharapkan dari alokasi anggaran pada fungsi pelayanan
umum, antara lain meliputi: (i) terbantunya beban masyarakat dalam memenuhi kebutuhan
BBM dan listrik; (ii) terpenuhinya kebutuhan masyarakat miskin akan bahan pangan pokok
beras dengan harga yang murah melalui pelaksanaan program raskin; (iii) terpenuhinya
kebutuhan petani (yang sebagian besar merupakan masyarakat miskin); (iv) terpenuhinya
kebutuhan masyarakat akan publikasi informasi-informasi, berupa peraturan perundangundangan, statistik keuangan, dan fiskal; dan (v) terlaksananya pelayanan umum kepada
masyarakat.
Alokasi Anggaran Fungsi Pendidikan
Sementara itu, alokasi anggaran pada fungsi pendidikan yang menunjukkan besaran
anggaran yang dialokasikan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dalam bidang
pendidikan, dari ke tahun diupayakan untuk terus meningkat. Peningkatan alokasi anggaran
pada fungsi pendidikan tersebut berkaitan dengan upaya pemerintah untuk mewujudkan
amanat konstitusi, untuk mengalokasikan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya 20
persen dari APBN. Pada tahun 2009, sebagai hasil kompilasi dari anggaran berbagai program
pendidikan yang dilaksanakan oleh beberapa kementerian negara/lembaga, alokasi anggaran
pada fungsi pendidikan direncanakan sebesar Rp69,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB).
Dibandingkan dengan pagu anggaran fungsi pendidikan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar
Rp58,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB), maka alokasi anggaran pada fungsi pendidikan
dalam tahun 2009 tersebut, berarti lebih tinggi sebesar Rp11,1 triliun atau 19,1 persen.
Jumlah tersebut, terdiri dari: (i) alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar sebesar
Rp29,8 triliun (43,1 persen); (ii) alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah
sebesar Rp5,5 triliun (7,9 persen); (iii) alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan tinggi
sebesar Rp15,7 triliun (22,7 persen); (iv) alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan bantuan
NK dan RAPBN 2009
IV-101
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
terhadap pendidikan sebesar Rp14,7 triliun (21,3 persen); dan (v) sisanya sebesar Rp3,4
triliun (4,9 persen) tersebar pada subfungsi-subfungsi lainnya, yang meliputi alokasi anggaran
pada subfungsi pendidikan anak usia dini, pendidikan nonformal dan informal, pendidikan
kedinasan, pendidikan keagamaan, dan litbang pendidikan.
Alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar akan digunakan untuk melaksanakan
program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp29,8 triliun (100,0 persen). Pada subfungsi pendidikan tinggi, alokasi anggaran sebesar
Rp15,7 triliun (100,0 persen) akan digunakan untuk melaksanakan program pendidikan
tinggi. Sementara itu, alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah, sebagian
besar akan digunakan untuk melaksanakan program pendidikan menengah, dengan alokasi
anggaran sebesar Rp5,5 triliun atau (7,9 persen). Selanjutnya, alokasi anggaran pada
subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan akan digunakan untuk membiayai
beberapa program, antara lain: (i) program peningkatan mutu pendidik dan tenaga
kependidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,0 triliun (33,9 persen); (ii) program
manajemen pelayanan pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,4 triliun (63,9
persen); dan program pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp320,9 miliar (2,2 persen).
Output yang diharapkan dapat dicapai dari alokasi anggaran untuk fungsi pendidikan tahun
2009 tersebut, diantaranya meliputi: (i) terlaksananya penyediaan dana dan pengadaan
buku BOS untuk SD/MI/Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), SMP/MTs, Pesantren Salafiyah
dan Satuan Pendidikan Non Islam setara SD dan SMP, dengan sasaran 36,6 juta siswa SD/
SMP/setara, dan 6,1 juta siswa MI/MTs/setara; (ii) terlaksananya penyediaan beasiswa bagi
siswa miskin, yaitu masing-masing sebanyak 1,3 juta siswa SD, sebanyak 499 ribu siswa
SMP, sebanyak 640 ribu siswa MI, dan sebanyak 540 ribu siswa MTs; (iii) terlaksananya
peningkatan daya tampung SD/MI, SMP/MTs melalui pembangunan 500 USB SMP, 1.000
unit SD-SMP Satu Atap, 275 unit MI-MTs Satu Atap untuk wilayah terpencil, 10.000 RKB
SMP/MTs, dan pembangunan asrama siswa dan guru di daerah terpencil dan kepulauan;
(iv) terlaksananya percepatan sertifikasi akademik bagi pendidik, dengan target 291.000
guru sekolah umum, dan 92.000 orang guru sekolah agama; serta (v) terlaksananya
peningkatan kesejahteraan pendidik, dengan target tersedianya tunjangan fungsional bagi
478.000 guru sekolah umum, dan 350.000 guru sekolah agama.
Sementara itu, outcome yang diharapkan dapat dihasilkan dari alokasi anggaran pada fungsi
pendidikan, diantaranya adalah: (i) meningkatnya APK jenjang SD/MI/sederajat dan SMP/
MTs/sederajat berturut-turut menjadi 115,76 persen dan 98,09 persen; (ii) meningkatnya
angka melanjutkan dari SD/MI/ sederajat ke SMP/MTs/sederajat menjadi 94 persen;
(iii) menurunnya angka putus sekolah, terutama untuk pendidikan dasar sampai 2,06 persen
untuk jenjang SD/MI/sederajat dan 1,95 persen untuk jenjang SMP/MTs/sederajat;
(iv) menurunnya rata-rata lama penyelesaian pendidikan dari jenjang pendidikan dasar
sampai menengah dengan menurunnya angka mengulang kelas; (v) meningkatnya APS
pada semua kelompok usia, serta meningkatnya APK pendidikan menengah menjadi 69,34
persen, dan APK pendidikan tinggi menjadi 18,0 persen; (vi) menurunnya angka buta aksara
penduduk berusia 15 tahun keatas menjadi 5 persen; (vii) meningkatnya keadilan dan
kesetaraan pendidikan antar kelompok masyarakat, termasuk wilayah maju dan tertinggal,
perkotaan dan perdesaan, penduduk kaya dan miskin, serta laki-laki dan perempuan; serta
IV-102
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
(viii) tersedianya standar nasional pendidikan dan standar pelayanan minimal sampai tingkat
kabupaten/kota.
Alokasi Anggaran Fungsi Ekonomi
Sejalan dengan prioritas percepatan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dengan
memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan pertanian,
infrastruktur, dan energi, maka alokasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam tahun 2009
direncanakan sebesar Rp58,9 triliun (1,1 persen dari PDB). Jumlah ini berarti mengalami
peningkatan sebesar Rp1,7 triliun atau 2,9 persen bila dibandingkan dengan pagu anggaran
yang direncanakan pada fungsi ekonomi dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp57,2 triliun.
Alokasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, terdiri dari:
(i) alokasi anggaran pada subfungsi transportasi sebesar Rp28,9 triliun (49,1 persen);
(ii) alokasi anggaran pada subfungsi pertanian, kehutanan, perikanan, dan kelautan sebesar
Rp11,2 triliun (19,1 persen); (iii) alokasi anggaran pada subfungsi pengairan sebesar Rp5,6
triliun (9,4 persen); (iv) alokasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi sebesar
Rp4,5 triliun (7,6 persen); dan (v) sisanya sebesar Rp8,7 triliun (14,8 persen) tersebar pada
subfungsi-subfungsi lainnya, yang meliputi subfungsi perdagangan, pengembangan usaha,
koperasi, dan UKM, subfungsi tenaga kerja, subfungsi pertambangan, subfungsi industri
dan konstruksi, subfungsi telekomunikasi dan informatika, subfungsi litbang ekonomi, dan
subfungsi ekonomi lainnya.
Pada subfungsi transportasi, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai beberapa
program, antara lain meliputi: (i) program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp12,5 triliun atau 43,3 persen; (ii) program rehabilitasi/
pemeliharaan jalan dan jembatan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,0 triliun atau 13,7
persen; (iii) program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,0 triliun atau 10,5 persen; (iv) program pembangunan
transportasi laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,1 triliun atau 10,7 persen; dan
(v) program pembangunan transportasi udara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,8 triliun
atau 9,6 persen.
Output yang diharapkan dari alokasi anggaran pada subfungsi transportasi dalam tahun
2009 tersebut, diantaranya adalah: (i) terehabilitasinya jalan nasional sepanjang 1.031 km;
(ii) terehabilitasinya jembatan nasional sepanjang 6,4 km; (iii) terpeliharanya jalan nasional
sepanjang 31.400 km; serta (iv) terpeliharanya jembatan pada jalan nasional yang tersebar
di seluruh propinsi sepanjang 29,4 km.
Sementara itu, hasil (outcome) yang diharapkan dari pelaksanaan anggaran pada subfungsi
transportasi dalam tahun 2009 antara lain adalah: (i) terlaksananya peningkatan kualitas
pelayanan transportasi darat, air, dan udara, yang mencakup keselamatan, keamanan,
kapasitas, dan kelancaran, baik yang terkait dengan penyediaan prasarana, sarana, maupun
pengelolaannya; serta (ii) terlaksananya peningkatan aksesibilitas pelayanan lalu lintas darat
melalui pelayanan angkutan perintis untuk wilayah terpencil, pedalaman, dan perbatasan.
Sementara itu, pada subfungsi pertanian, kehutanan, perikanan, dan kelautan, alokasi
anggaran akan digunakan untuk melaksanakan berbagai program, antara lain: (i) program
peningkatan ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,3 triliun atau 29,0
persen; (ii) program pemantapan pemanfaatan potensi sumber daya hutan, dengan alokasi
NK dan RAPBN 2009
IV-103
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
anggaran sebesar Rp2,0 triliun atau 18,0 persen; (iii) program peningkatan kesejahteraan
petani, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,2 triliun atau 28,4 persen; dan (iv) program
pengembangan sumber daya perikanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,7 triliun atau
15,0 persen.
Output yang ditargetkan dari alokasi anggaran pada subfungsi pertanian, kehutanan,
perikanan dan kelautan dalam tahun 2009 tersebut, diantaranya adalah: (i) tercapainya
produksi padi sebanyak 62-63 juta ton gabah kering giling (GKG), hal ini berarti produksi
padi nasional akan melampaui sasaran RPJM 2004-2009 sebesar 90 persen dari kebutuhan
domestik; (ii) tercapainya peningkatan produksi jagung hingga mencapai 18 juta ton, dan
kedelai sebesar 1,5 juta ton; (iii) tercapainya ekspor hasil perikanan sebanyak 1,6 juta ton,
dengan devisa sebesar USD2,8 miliar; (iv) tercapainya 30 unit IUPHHK bersertifikat PHPL
mandatory; 50 unit HPH melaksanakan sistem silvikultur intensif; (v) tercapainya
peningkatan nilai tambah dan manfaat hasil hutan kayu, terfasilitasinya peningkatan
produksi industri pengolahan dan pemasaran hasil hutan sebesar 5 persen, serta efisiensi
pemanfaatan bahan baku sebesar 5 persen, terlaksananya diversifikasi produk olahan;
(vi) tercapainya peningkatan produksi dan nilai tambah hasil hutan bukan kayu,
terlaksananya pengembangan sentra-sentra HHBK (bambu seluas 2.605 ha di 12 propinsi,
sutera alam seluas 160 ha, sentra rotan seluas 250 Ha, sentra gaharu 800 ha, sentra madu
12 unit, serta sentra HHBK unggulan seluas 250 Ha; (vii) tercapainya peningkatan kawasan
luasan hutan di daerah perkotaan (hutan kota), tercapainya produk tumbuhan dan satwa
liar dan jasa lingkungan, tercapainya peningkatan penyerapan tenaga kerja pada produk
tumbuhan dan satwa liar, dan pada pengelolaan jasa lingkungan/wisata alam.
Outcome yang diperkirakan dapat dihasilkan dari alokasi anggaran pada fungsi ekonomi
untuk subfungsi pertanian, kehutanan, perikanan dan kelautan dalam tahun 2009,
diantaranya adalah: (i) tercapainya produksi padi nasional yang mampu mencukupi
kebutuhan konsumsi dalam negeri; (ii) tercapainya perbaikan tingkat kesejahteraan petani,
yang ditunjukkan dari meningkatnya indikator NTP menjadi 115-120 pada tahun 2009;
dan (iii) tercapainya penyerapan tenaga kerja terutama di daerah perdesaan yang bekerja di
sektor pertanian, kehutanan, perikanan, dan kelautan.
Selanjutnya, alokasi anggaran pada subfungsi pengairan merupakan kompilasi dari pagu
anggaran dari beberapa program, antara lain: (i) program pengembangan dan pengelolaan
jaringan irigasi, rawa, dan jaringan pengairan lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp3,3 triliun atau 59,8 persen; serta (ii) program pengembangan, pengelolaan, dan konservasi
sungai, danau, dan sumber air lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,2 triliun atau
40,2 persen.
Output yang diperkirakan dapat tercapai dari alokasi anggaran pada subfungsi pengairan
dalam tahun 2009, diantaranya adalah: (i) terlaksananya rehabilitasi 5 waduk dan 20
embung, dan terlaksananya pembangunan 6 waduk dan 17 embung; (ii) terlaksananya
pemeliharaan jaringan irigasi seluas 2,1 juta ha, rehabilitasi seluas 240.000 ha, dan
pembangunan jaringan irigasi seluas 70.000 ha; (iii) terlaksananya operasi dan pemeliharaan
prasarana pengendali banjir sepanjang 240 km, rehabilitasi di 46 lokasi, dan pembangunan
prasarana pengendali banjir sepanjang 232,4 km; serta (iv) terlaksananya pembangunan
prasarana air tanah untuk air minum di 12 lokasi daerah terpencil/perbatasan.
IV-104
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Hasil (outcome) yang diharapkan dari pelaksanaan anggaran pada subfungsi pengairan
dalam tahun 2009, antara lain adalah: (i) terpenuhinya kebutuhan masyarakat akan air
baku, baik yang digunakan untuk permukiman, pertanian maupun industri; serta
(ii) terlaksananya program pengelolaan irigasi partisipatif di 14 provinsi dan 108 kabupaten.
Dalam tahun 2009, alokasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi akan
digunakan untuk membiayai beberapa program, antara lain: (i) program peningkatan
kualitas jasa pelayanan sarana dan prasarana ketenagalistrikan, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp4,2 triliun atau 93,1 persen; dan (ii) program peningkatan kualitas jasa pelayanan
sarana dan prasarana energi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp181,5 miliar atau 4,1 persen.
Output yang ditargetkan untuk dapat dicapai dari alokasi anggaran pada subfungsi bahan
bakar dan energi dalam tahun 2009, diantaranya adalah: (i) tercapainya rasio elektrifikasi
sekitar 66,0 persen dan rasio elektrifikasi perdesaan sebesar 94,0 persen; (ii) tercapainya
target efisiensi sistem ketenagalistrikan nasional, yang terutama ditunjukkan dengan indikator
susut energi sebesar 10,4 persen; (iii) tercapainya penambahan kapasitas pembangkit sekitar
11.881 MW sampai dengan tahun 2009; dan (iv) terlaksananya rehabilitasi, debottlenecking
dan uprating, serta interkoneksi transmisi dan distribusi di Jawa, Sumatera, Kalimantan,
dan Sulawesi.
Sementara itu, hasil (outcome) yang diharapkan dari pelaksanaan anggaran pada fungsi
ekonomi untuk subfungsi bahan bakar dan energi dalam tahun 2009, antara lain adalah:
(i) tercapainya peningkatan aksesibilitas masyarakat dalam memenuhi kebutuhan listrik;
(ii) tercapainya peningkatan efisiensi di sarana pembangkit melalui rehabilitasi dan
repowering; serta (iii) terlaksananya penyempurnaan restrukturisasi ketenagalistrikan
melalui pengkajian struktur industri kelistrikan.
Rincian alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut fungsi tahun 2008 dan 2009
dapat diikuti dalam Tabel IV.10.
Tabel IV.10
Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2008-20091)
(triliun rupiah)
Kode
Fungsi
2008
APBN-P
% thd
PDB
2009
RAPBN
% thd
PDB
01
Pelayanan Umum
518,2
11,6
660,1
02
Pertahanan
10,5
0,2
13,8
0,3
03
Ketertiban Dan Keamanan
12,3
0,3
15,7
0,3
04
Ekonomi
57,2
1,3
58,9
1,1
05
Lingkungan Hidup
6,4
0,1
7,8
0,1
06
Perumahan Dan Fasilitas Umum
13,0
0,3
18,4
0,3
07
Kesehatan
16,0
0,4
17,5
0,3
08
Pariwisata Dan Budaya
1,4
0,0
1,6
0,0
09
Agama
0,8
0,0
1,0
0,0
10
Pendidikan
58,0
1,3
69,0
1,3
11
Perlindungan Sosial
3,3
0,1
3,4
0,1
Jumlah
697,1
15,5
867,2
12,5
16,4
1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan
Sumber: Departemen Keuangan
NK dan RAPBN 2009
IV-105
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
4.4.3 Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, RAPBN
Tahun 2009
Rincian belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja merupakan turunan dari
pengalokasian anggaran belanja menurut program dan kegiatan yang dilakukan, baik oleh
kementerian negara/lembaga (K/L) maupun non-K/L, yang pada dasarnya merupakan
rincian dari kombinasi input (berupa biaya) dari program dan kegiatan yang diselenggarakan
dalam rangka mencapai sasaran (output dan outcome) tertentu.
Dilihat dari jenis belanjanya, dari
rencana alokasi anggaran belanja
pemerintah pusat dalam tahun 2009
sebesar Rp867,2 triliun, sebagian besar
(66,5 persen) masih didominasi oleh
pengeluaran yang sifatnya wajib (non
discretionary expenditure), yang
meliputi belanja pegawai (16,6 persen),
pembayaran bunga utang (12,6 persen),
dan subsidi (37,3 persen). Sedangkan
porsi anggaran belanja yang tidak
mengikat (discretionary expenditure)
hanya mencapai 33,5 persen, yang
meliputi belanja barang (8,8 persen), belanja modal (10,5 persen), bantuan sosial (8,0 persen),
dan belanja lain-lain (6,3 persen). Komposisi alokasi belanja pemerintah pusat tahun 2009
menurut jenis dapat dilihat dalam Grafik IV.20.
Grafik IV.20
Proporsi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2009
Lainnya
13,0%
Belanja K/L
35,1%
Subsidi
39,6%
Pembayaran Bunya Utang
12,3%
Sumber : Departemen Keuangan
Alokasi Anggaran Belanja Pegawai
Belanja pegawai adalah bentuk pengeluaran yang merupakan kompensasi terhadap
penyelenggara negara, baik dalam bentuk uang ataupun barang, yang harus dibayarkan
kepada aparatur negara yang bertugas di dalam maupun di luar negeri, baik sebagai pejabat
negara, pegawai negeri sipil, maupun pegawai yang dipekerjakan oleh pemerintah yang
belum berstatus PNS, sebagai imbalan atas pekerjaan atau pelaksanaan tugasnya, kecuali
pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan modal. Dalam RAPBN tahun 2009, alokasi
anggaran belanja pegawai direncanakan sebesar Rp143,8 triliun atau 2,7 persen terhadap
PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp20,2 triliun atau 16,4 persen
bila dibandingkan dengan pagu anggaran belanja pegawai yang dianggarkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp123,5 triliun (2,8 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran
belanja pegawai yang cukup besar dalam tahun 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan
meningkatnya alokasi anggaran untuk gaji dan tunjangan, dan kontribusi sosial.
Alokasi anggaran yang direncanakan untuk belanja pegawai dalam RAPBN tahun 2009
sebesar Rp143,8 triliun tersebut, terdiri dari alokasi anggaran untuk belanja gaji dan tunjangan
52,2 persen, alokasi anggaran untuk kontribusi sosial 35,6 persen, serta alokasi anggaran
untuk honorarium, vakasi, dan lain-lain 12,3 persen. Dalam RAPBN tahun 2009, alokasi
anggaran untuk gaji dan tunjangan direncanakan mencapai Rp75,0 triliun (1,4 persen
terhadap PDB), yang berarti naik sebesar Rp0,6 triliun atau 0,7 persen dari pagu alokasi
anggaran untuk gaji dan tunjangan yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp74,4
IV-106
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
triliun (1,7 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja gaji dan tunjangan
dalam tahun 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan berbagai langkah kebijakan yang
diambil Pemerintah dalam kerangka reformasi birokrasi, baik dalam memperbaiki
kesejahteraan aparatur pemerintah maupun dalam meningkatkan kualitas pelayanan publik.
Langkah-langkah kebijakan tersebut antara lain meliputi: (i) penyesuaian gaji pokok pegawai
negeri sipil (PNS) dan anggota TNI/Polri rata-rata sebesar 15 persen; (ii) pemberian gaji
bulan ketiga belas bagi pegawai negeri sipil (PNS) dan anggota TNI/Polri; serta
(iii) pengangkatan pegawai baru instansi pemerintah pusat untuk mengantisipasi kebutuhan
tambahan pegawai dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan publik.
Sementara itu, alokasi anggaran untuk kontribusi sosial dalam RAPBN 2009 direncanakan
mencapai sebesar Rp51,2 triliun (1,0 persen terhadap PDB), atau meningkat Rp11,4 triliun
(28,7 persen) dari pagu alokasi anggaran untuk kontribusi sosial yang ditetapkan dalam UU
APBN-P 2008 sebesar Rp39,7 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi
anggaran untuk kontribusi sosial dalam tahun 2009 tersebut, terutama dipergunakan untuk
menampung: (i) tambahan anggaran berkaitan dengan kebijakan penyesuaian pensiun pokok
sebesar 15 persen dan pemberian pensiun bulan ketiga belas; (ii) kewajiban untuk memenuhi
iuran asuransi kesehatan (Askes) yang menjadi beban Pemerintah Pusat melalui PT Askes,
untuk mendukung upaya perbaikan pelayanan asuransi kesehatan kepada pegawai,
pensiunan, serta veteran nontuvet; (iii) percepatan pembayaran unfunded liability program
THT; serta (iv) pendanaan program pensiun melalui sistem pay as you go untuk menjaga
agar dana pensiun yang diperoleh dari akumulasi iuran peserta tidak habis dipakai untuk
pembayaran sharing pensiun. Dengan penerapan sistem pay as you go murni tersebut,
berarti Pemerintah menanggung 100 persen kewajiban pembayaran pensiun. Sebelumnya,
beban pembayaran pensiun terbagi atas 85,5 persen merupakan beban APBN dan 14,5 persen
menjadi beban PT Taspen pada tahun 2007, dan meningkat menjadi 91 persen beban APBN
dan 9 persen beban PT Taspen pada tahun 2008.
Selanjutnya, alokasi anggaran untuk honorarium, vakasi, dan lain-lain dalam RAPBN tahun
2009 direncanakan mencapai Rp17,6 triliun, atau 88,3 persen lebih tinggi dari pagu alokasi
anggaran untuk honorarium, vakasi, dan lain-lain yang dianggarkan dalam APBN-P 2008
sebesar Rp9,4 triliun. Peningkatan alokasi anggaran untuk honorarium, vakasi, dan lainlain dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, antara lain berkaitan dengan meningkatnya
cadangan belanja pegawai transito untuk menampung kebutuhan anggaran guna
mengantisipasi adanya tambahan anggaran untuk remunerasi dalam rangka lanjutan
pelaksanaan reformasi birokrasi.
Alokasi Anggaran Belanja Barang
Sementara itu, alokasi anggaran belanja barang dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan
mencapai Rp76,5 triliun atau 1,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami
peningkatan sebesar Rp9,0 triliun atau 13,4 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi
anggaran belanja barang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp67,5 triliun (1,5
persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja barang tersebut, selain
disebabkan oleh adanya penyediaan belanja operasional bagi satuan kerja baru, juga berkaitan
dengan penyediaan dana pengamanan Pemilu 2009. Alokasi anggaran belanja barang dalam
NK dan RAPBN 2009
IV-107
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
RAPBN tahun 2009 tersebut, terdiri dari: (i) belanja barang dan jasa 86,4 persen, (ii) belanja
pemeliharaan 3,4 persen, (iii) belanja perjalanan 3,1 persen, dan (ii) belanja BLU 7,0 persen.
Belanja barang dan jasa merupakan pengeluaran yang ditujukan antara lain untuk
membiayai keperluan sehari-hari perkantoran, langganan daya dan jasa, dan lain-lain
pengeluaran untuk pekerjaan-pekerjaan yang bersifat non-fisik lainnya, dan secara langsung
menunjang tugas pokok dan fungsi kementerian/lembaga. Alokasi anggaran untuk belanja
barang dan jasa dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan mencapai Rp66,1 triliun, yang
berarti sebesar Rp17,8 triliun (36,9 persen) lebih tinggi dari pagu alokasi anggaran untuk
belanja barang dan jasa yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp48,3 triliun.
Peningkatan alokasi anggaran untuk belanja barang dan jasa dalam tahun 2009 tersebut,
berkaitan dengan penyediaan belanja barang dan jasa bagi kementerian negara/lembaga,
khususnya satuan kerja baru dan dana operasional pengamanan Pemilu 2009.
Sementara itu, alokasi anggaran belanja pemeliharaan, yang dimaksudkan untuk
mempertahankan aset tetap dan/atau aset lainnya yang sudah ada ke dalam kondisi normal,
dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan mencapai sebesar Rp2,6 triliun. Jumlah tersebut
berarti Rp2,5 triliun, atau 48,7 persen lebih rendah dari pagu alokasi anggaran belanja
pemeliharaan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp5,1 triliun. Penurunan alokasi
anggaran belanja pemeliharaan dalam tahun 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan
langkah-langkah efisiensi yang dilaksanakan oleh pemerintah dalam pemeliharaan aset
negara.
Selanjutnya, belanja perjalanan yang merupakan pengeluaran yang dilakukan untuk
membiayai perjalanan dinas dalam rangka pelaksanaan tugas, fungsi dan jabatan,
direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp2,4 triliun. Jumlah tersebut berarti
Rp10,6 triliun, atau 81,8 persen lebih rendah dari pagu alokasi anggaran belanja perjalanan
yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp13,0 triliun. Lebih rendahnya alokasi
anggaran perjalanan dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan
kebijakan pembatasan perjalanan dinas yang dilaksanakan oleh kementerian negara/
lembaga, serta penerapan sistem at cost, yang memungkinkan pengembalian uang
perjalanan dinas yang diberikan, apabila dalam pelaksanaannya terdapat sisa pemakaian.
Alokasi Anggaran Pembayaran Bunga Utang
Dalam rangka tetap menjaga kredibilitas Indonesia, baik di mata investor dalam dan luar
negeri, maupun terhadap lembaga-lembaga internasional dan negara-negara pemberi
pinjaman, dalam tahun 2009 Pemerintah akan tetap berupaya untuk dapat memenuhi
kewajiban pembayaran bunga utang secara tepat waktu. Di samping itu, pemanfaatan dan
pengelolaan utang akan dilakukan secara bijaksana, agar beban pembayaran bunga (dan
cicilan pokok) utang di masa-masa mendatang tetap dalam batas kemampuan ekonomi,
dan tidak menimbulkan tekanan terhadap APBN dan neraca pembayaran.
Dengan memperhitungkan: (i) asumsi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat,
dan tingkat suku bunga SBI 3 bulan, (ii) outstanding utang, serta (iii) perkiraan pinjaman
baru dalam tahun 2009, alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang dalam RAPBN
tahun 2009 direncanakan mencapai Rp109,3 triliun (2,1 persen terhadap PDB). Rencana
pembayaran bunga utang dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, berarti lebih tinggi Rp12,3
IV-108
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
triliun atau 12,7 persen apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi pembayaran bunga
utang tahun 2008 sebesar Rp97,0 triliun (2,1 persen terhadap PDB) (lihat Tabel IV.11).
Peningkatan rencana pembayaran bunga utang dalam RAPBN tahun 2009 tersebut,
terutama berkaitan dengan kebijakan pengelolaan utang, dan perubahan stok utang
pemerintah.
Tabel IV. 11
Pembayaran bunga utang, 2008 - 2009
2008
Uraian
APBN-P
Pembayaran Bunga Utang (triliun Rp)
i. Dalam Negeri
ii. Luar Negeri
% terhadap PDB
Pembayaran Bunga Utang
i. Dalam Negeri
ii. Luar Negeri
Asumsi dan Parameter
- Rata-rata nilai tukar (Rp/US$)
- Rata-rata SBI 3 bulan (%)
Pembiayaan Utang : (miliar Rp)
i. Dalam Negeri
- SBN domestik (neto)
ii. Luar Negeri
- Pinjaman luar negeri (neto)
- SBN internasional
2009
Perk. Real
RAPBN
94,8
65,8
29,0
97,0
66,3
30,7
109,3
76,0
33,2
1,9
1,3
0,6
2,1
1,4
0,7
2,1
1,4
0,6
9.100,0
7,5
9.250,0
9,1
9.100,0
8,5
104,7
93,0
93,0
11,7
(13,1)
24,8
100,7
75,9
75,9
24,9
(15,1)
39,9
81,1
58,3
58,3
22,8
(13,6)
36,4
Sumber: Departemen Keuangan
Dari rencana pembayaran bunga utang dalam RAPBN tahun 2009 sebesar Rp109,3 triliun
tersebut, sebesar 69,6 persen atau sebesar Rp76,0 triliun merupakan pembayaran bunga
utang dalam negeri, sedangkan sisanya sebesar 30,4 persen atau Rp33,2 triliun merupakan
pembayaran bunga utang luar negeri. Pembayaran bunga utang dalam negeri dalam RAPBN
tahun 2009 tersebut, apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi pembayaran bunga
utang dalam negeri dalam tahun 2008 sebesar Rp66,3 triliun, berarti menunjukkan
peningkatan sebesar Rp9,7 triliun (14,7 persen). Kenaikan alokasi anggaran pembayaran
bunga utang dalam negeri dalam RAPBN tahun 2009 tersebut antara lain disebabkan oleh
adanya pembayaran tunggakan bunga SU-002, SU-004 dan SU-007 tahun 2008, serta
pembayaran imbalan atas SBSN domestik yang mulai diterbitkan pada tahun 2008.
Sementara itu, pembayaran bunga utang luar negeri dalam RAPBN tahun 2009
direncanakan mencapai Rp33,2 triliun (0,6 persen PDB). Jumlah ini, apabila dibandingkan
dengan perkiraan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dalam tahun 2008 sebesar
Rp30,7 miliar (0,7 persen PDB), menunjukkan peningkatan sebesar Rp2,6 triliun atau 8,4
persen. Kenaikan beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam RAPBN tahun 2009
tersebut terutama berkaitan dengan perkiraan meningkatnya outstanding utang luar negeri
pada tahun 2009. Jumlah pembayaran bunga utang luar negeri dalam RAPBN tahun 2009
tersebut direncanakan alokasinya masing-masing untuk: (i) pembayaran bunga pinjaman
NK dan RAPBN 2009
IV-109
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
luar negeri sebesar Rp22,8 triliun atau 68,6 persen; dan (ii) pembayaran bunga SBN
internasional sebesar Rp10,4 triliun atau 31,4 persen.
Alokasi Anggaran Belanja Subsidi
Subsidi dalam belanja negara dialokasikan dalam rangka meringankan beban masyarakat
dalam memperoleh kebutuhan dasarnya, dan sekaligus untuk menjaga agar produsen
mampu menghasilkan produk, khususnya yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat,
dengan harga yang terjangkau. Dalam tahun 2009, subsidi yang sudah berjalan namun
masih diperlukan atau belum berakhir jangka waktu pemberiannya akan terus dilanjutkan,
namun pemberian subsidi tersebut akan terus dievaluasi agar lebih tepat sasaran.
Mengingat program subsidi merupakan program pemerintah, maka pengajuan usulan subsidi
dilakukan oleh kementerian negara/lembaga yang mempunyai tanggung jawab untuk
menyediakan barang dan jasa yang dibutuhkan oleh masyarakat dengan harga yang
terjangkau, khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Dengan demikian, usulan
subsidi diajukan bersamaan dengan pengajuan kegiatan kementerian/lembaga yang
bersangkutan dalam rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga (RKA-KL).
Dengan kerangka kebijakan tersebut, maka dalam RAPBN 2009, alokasi anggaran untuk
subsidi direncanakan mencapai Rp323,3 triliun (6,1 persen PDB) atau turun sebesar 1,4
persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi belanja subsidi dalam tahun 2008 sebesar
Rp327,8 triliun. Sebagaimana dalam tahun-tahun sebelumnya, sebagian besar (79,8 persen)
dari keseluruhan alokasi anggaran subsidi dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan akan
disalurkan untuk subsidi energi, yaitu subsidi BBM sebesar Rp179,1 triliun (55,4 persen),
dan subsidi listrik sebesar Rp78,9 triliun (24,4 persen); sedangkan sisanya, yaitu sebesar
20,2 persen akan disalurkan untuk subsidi non-energi, yaitu: (i) subsidi pangan sebesar
Rp12,9 triliun; (ii) subsidi pupuk sebesar Rp18,6 triliun; (iii) subsidi benih sebesar Rp1,4
triliun; (iv) bantuan/subsidi PSO sebesar Rp1,7 triliun; (v) subsidi bunga kredit program
sebesar Rp4,8 triliun; serta (vi) subsidi pajak sebesar Rp26,0 triliun.
Dengan tetap melanjutkan pola subsidi harga dengan pendekatan PSO yang telah diterapkan
sejak tahun 2006, dalam tahun 2009 jenis BBM yang disubsidi masih terdiri dari minyak
tanah untuk rumah tangga, premium, dan minyak solar, dengan harga jual kepada
masyarakat tetap mengacu pada Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor
16 Tahun 2008 tentang Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak Jenis Minyak Tanah
(Kerosene), Bensin Premium, dan Minyak Solar (Gas Oil) untuk keperluan rumah tangga,
usaha kecil, usaha perikanan, transportasi dan pelayanan. Dengan kebijakan demikian,
diharapkan kebutuhan masyarakat akan BBM dapat terpenuhi dengan harga yang
terjangkau.
Alokasi anggaran untuk subsidi BBM yang disalurkan melalui PT Pertamina, dalam RAPBN
2009, direncanakan mencapai Rp179,1 triliun (3,4 persen PDB), yang berarti mengalami
penurunan sebesar Rp1,2 triliun atau 0,7 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi
subsidi BBM dalam tahun 2008 sebesar Rp180,3 triliun (3,9 persen PDB). Penurunan beban
anggaran subsidi BBM dalam RAPBN 2009 tersebut, berkaitan dengan: (i) lebih rendahnya
konsumsi BBM terutama minyak tanah sebagai dampak pelaksanaan program konversi
minyak tanah ke LPG; dan (ii) menguatnya asumsi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika
Serikat, sebagai dampak dari telah mulai pulihnya kondisi perekonomian nasional.
IV-110
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
Perhitungan beban anggaran subsidi BBM dalam RAPBN tahun 2009 tersebut didasarkan
atas parameter-parameter sebagai berikut: (i) ICP sebesar US$130,0 per barel; (ii) konsumsi
BBM diperkirakan mencapai 38,8 juta kiloliter (kl) dan konversi minyak tanah ke LPG sebesar
4,0 juta kl; (iii) efisiensi PT Pertamina melalui pengurangan biaya distribusi dan margin
(alpha 9 persen dari MOPS pada saat ICP US$100/barel); dan (iv) nilai tukar rupiah sebesar
Rp9.100 per dolar Amerika Serikat (lihat Tabel IV.12).
Tabel IV.12
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi BBM, 2008-2009
2008
Uraian
Subsidi BBM
% terhadap PDB
Asumsi dan Parameter
- ICP
- Konsumsi BBM
> Premium
> Minyak Tanah
> Solar
- Konversi Minyak Tanah ke LPG
- Alpha
- Nilai Tukar Rupiah
- Harga Jual
> Premium
> Minyak Tanah
> Solar
APBN-P
(triliun rupiah)
(US$/barel)
(kiloliter)
(kiloliter)
(kiloliter)
(kiloliter)
(kiloliter)
(%)
(Rp/US$)
(Rp/liter)
(Rp/liter)
(Rp/liter)
Proyeksi
2009
RAPBN
126,8
2,8
180,3
3,9
179,1
3,4
95,00
35.537.746
16.976.292
7.561.454
11.000.000
2.013.475
9,00
9.100
127,18
38.938.030
18.780.040
8.469.050
11.688.940
1.000.000
9,00
9.250
130,00
38.854.448
20.444.354
5.804.911
12.605.183
4.000.000
9,00
9.100
6.000
2.500
5.500
6.000
2.500
5.500
6.000
2.500
5.500
Sumber : Departemen Keuangan
Dalam upaya mengantisipasi perkembangan harga minyak dunia yang terus melambung
dan sangat sulit untuk diperkirakan atau bersifat “unpredictable”, yang akan berdampak
terhadap perkembangan ICP, dan pada gilirannya akan meningkatkan beban subsidi BBM,
dalam Pembicaraan Pendahuluan Pembahasan RAPBN tahun 2009, Pemerintah dan DPRRI sepakat untuk mengendalikan besaran subsidi BBM, dengan tiga alternatif kebijakan
sebagai berikut. Pertama, besaran subsidi BBM dalam tahun 2009 sesuai dengan yang telah
ditetapkan dalam UU APBN, dengan tambahan maksimum sebesar cadangan risiko fiskal
pada harga ICP rata-rata US$160 per barel. Kedua, dampak neto perubahan harga minyak
terhadap APBN tidak akan menambah defisit APBN. Ketiga, rasio harga BBM bersubsidi
antara domestik dan internasional dijaga konstan pada tingkat tertentu.
Selain itu, untuk menekan meledaknya konsumsi BBM bersubsidi sebagai dampak dari
disparitas harga BBM domestik dan internasional yang cukup signifikan, Pemerintah akan
tetap berupaya untuk mempercepat program konversi bahan bakar minyak tanah rumah
tangga ke bahan bakar gas (LPG), dan memanfaatkan energi alternatif, seperti batubara,
gas, panas bumi, air dan bahan bakar nabati, serta mengendalikan konsumsi BBM bersubsidi
melalui kebijakan fiskal dan nonfiskal.
Sementara itu, langkah-langkah kebijakan di bidang ketenagalistrikan yang direncanakan
dalam tahun 2009 antara lain meliputi: (i) penurunan biaya pembelian BBM oleh PLN dari
NK dan RAPBN 2009
IV-111
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Pertamina dan badan usaha lain melalui penurunan alpha (margin, biaya produksi, serta
biaya distribusi dan pengangkutan) ke tingkat yang sesuai harga pasar; (ii) percepatan
pembangunan listrik 10.000 MW berbahan bakar batubara; (iii) peningkatan penggunaan
bahan bakar non-BBM (fuel mix) sebagai pembangkit PLN; (iv) penerapan tarif dasar listrik
(TDL) sesuai harga keekonomian secara otomatis untuk pelanggan rumah tangga 6.600
VA ke atas; (v) perluasan penerapan kebijakan tarif insentif dan disinsentif; serta
(vi) penerapan diversifikasi tarif regional, seperti Batam dan Tarakan pada daerah-daerah
lain.
Selain berbagai kebijakan tersebut, penghitungan beban subsidi listrik dalam tahun 2009
didasarkan pada parameter-parameter antara lain: (i) perkiraan peningkatan penjualan
tenaga listrik berkisar 6,72 persen dari penjualan tahun 2008; dan (ii) susut jaringan sebesar
10,4 persen. Penurunan alpha bertujuan agar biaya distribusi dan pengangkutan menjadi
lebih kecil, sedangkan percepatan pembangunan listrik 10.000 MW berbahan batubara dan
peningkatan penggunaan bahan bakar non-BBM sebagai pembangkit PLN, selain bertujuan
mengurangi ketergantungan terhadap BBM yang makin langka dan mahal harganya, juga
untuk mendukung program pemanfaatan energi alternatif dalam rangka mengurangi
konsumsi BBM. Sementara itu, penerapan TDL sesuai harga keekonomian secara otomatis
untuk pelanggan rumah tangga 6.600 VA ke atas, dan perluasan penerapan kebijakan tarif
insentif dan disinsentif, bertujuan agar harga listrik bersubsidi benar-benar dinikmati oleh
masyarakat yang berhak (real targeted). Adapun penerapan diversifikasi tarif regional seperti
Batam dan Tarakan pada daerah-daerah lain bertujuan agar daerah turut menanggung
beban subsidi listrik (sharing the pain). Berbagai langkah kebijakan tersebut diharapkan
akan dapat menekan makin membengkaknya beban subsidi listrik.
Berdasarkan pada perkiraan asumsi ICP sebesar US$130 per barel, growth sales 6,72 persen,
energy losses 10,4 persen, serta alpha Pertamina dan badan usaha lainnya masing-masing
sebesar 5,0 persen dan 3,35 persen, serta nilai tukar rupiah sebesar Rp9.100 per dolar Amerika
Serikat, maka besaran beban subsidi listrik yang disalurkan melalui PT PLN dalam RAPBN
tahun 2009 direncanakan sebesar Rp78,9 triliun (1,5 persen terhadap PDB). Rencana alokasi
anggaran subsidi listrik dalam tahun 2009 tersebut, berarti lebih rendah sebesar Rp9,5 triliun
atau 10,8 persen dari perkiraan realisasi subsidi listrik dalam tahun 2008 sebesar Rp88,4
triliun (1,9 persen terhadap PDB) (lihat Tabel IV.13). Lebih rendahnya rencana alokasi
Tabel IV.13
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Listrik, 2008 - 2009
2008
Uraian
Subsidi Listrik
APBN-P
(triliun rupiah)
% terhadap PDB
Asumsi dan Parameter
- ICP
- Nilai Tukar Rupiah
- Alpha
> Pertamina
> Badan Usaha Lain
- Margin
- Energy Sales (tanpa Batam & Tarakan)
- Growth Sales
- Energy Losses
(US$/barel)
(Rp/US$)
(%)
(%)
(%)
(MWh)
(%)
(%)
Proyeksi
2009
RAPBN
60,3
88,4
78,9
1,3
1,9
1,5
95,00
9.100
127,18
9.250
130,00
9.100
5,0
5,0
119.787.945
1,90
11,20
5,0
3,5
124.253.207
3,82
11,00
5,0
3,35
1,0
134.257.136
6,72
10,40
Sumber : Departemen Keuangan
IV-112
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
anggaran subsidi listrik dalam RAPBN tahun 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan
penerapan TDL sesuai harga keekonomian secara otomatis untuk pelanggan rumah tangga
6.600 VA ke atas.
Selanjutnya, dalam rangka membantu masyarakat berpenghasilan rendah untuk memenuhi
kebutuhan akan pangan, dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan alokasi anggaran untuk
subsidi pangan sebesar Rp12,9 triliun (0,2 persen terhadap PDB), yang akan disalurkan
melalui Perum Bulog. Kebijakan penyediaan subsidi pangan disalurkan dalam bentuk
penjualan beras kepada rumah tangga sasaran (RTS) dengan harga di bawah harga pasar,
sehingga dapat terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah. Dalam tahun 2009,
program subsidi pangan ini disediakan untuk menjangkau 19,1 juta RTS, dalam bentuk
penyediaan beras murah oleh Perum Bulog sebanyak 3,4 juta ton. Jumlah tersebut akan
dialokasikan untuk jangka waktu 12 bulan, dengan alokasi sebanyak 15 kg per RTS per
bulan dan harga jual sebesar Rp1.600 per kg (lihat Tabel IV.14).
Tabel IV.14
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Pangan, 2008-2009
Uraian
Subsidi Pangan
(triliun rupiah)
% terhadap PDB
Asumsi dan Parameter
- Kuantum
(ton)
> Sasaran
(RTS)
> Durasi
(bulan)
(kg/RTS/bulan)
> Alokasi
- HPB
(Rp/kg)
- Harga Jual
(Rp/kg)
2008
APBN-P
2009
RAPBN
Proyeksi
8,6
12,0
12,9
0,2
0,3
0,2
2.674.000
19.100.000
10
10 - 15
4.700
1.600
3.342.500
19.100.000
12
10 - 15
4.700 - 5.200
1.600
3.438.000
19.100.000
12
15
5.268
1.600
Sumber : Departemen Keuangan
Sementara itu, mengingat sampai dengan saat ini ketahanan pangan dalam negeri dinilai
masih rentan, selain karena pertumbuhan produksi pangan, khususnya beras masih belum
stabil (bahkan dalam beberapa tahun terakhir, rata-rata pertumbuhan produksinya masih
lebih rendah dari pertumbuhan penduduk), juga karena ketahanan pangan masyarakat
masih belum didukung dengan meningkatnya akses rumah tangga terhadap pangan, maka
upaya untuk mendorong swasembada pangan pokok yang sangat rentan terhadap lonjakan
harga dan ketersediaan di dalam negeri dipandang perlu terus ditingkatkan.
Berkaitan dengan itu, dalam RKP tahun 2009 melalui prioritas percepatan pertumbuhan
yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh
pembangunan pertanian, infrastruktur, dan energi, Pemerintah dalam tahun 2009 akan
memfokuskan pada upaya peningkatan ketahanan pangan nasional. Fokus tersebut, akan
dicapai antara lain melalui peningkatan produksi, produktivitas dan mutu produk pertanian,
bantuan benih/bibit sarana produksi pertanian dan perbaikan mekanisme subsidi pupuk,
dan berbagai penyediaan subsidi, seperti subsidi pupuk, subsidi benih, serta subsidi bunga
kredit ketahanan pangan dan energi.
NK dan RAPBN 2009
IV-113
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Sejalan dengan prioritas dan fokus dalam RKP 2009, dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan
alokasi subsidi pupuk sebesar Rp18,6 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Dibandingkan dengan
perkiraan realisasi subsidi pupuk dalam tahun 2008 sebesar Rp15,2 triliun (0,3 persen terhadap
PDB), maka rencana alokasi subsidi pupuk dalam RAPBN tahun 2009 tersebut berarti lebih
tinggi Rp3,4 triliun atau 22,2 persen. Lebih tingginya rencana alokasi subsidi pupuk tersebut
terutama disebabkan oleh meningkatnya volume pupuk yang disubsidi dari 7,0 juta ton
dalam tahun 2008 menjadi sekitar 8,7 juta ton dalam tahun 2009, akibat adanya perluasan
cakupan penerima pupuk bersubsidi (lihat Tabel IV.15). Alokasi anggaran subsidi pupuk
tersebut diharapkan dapat membantu meringankan beban petani dalam memenuhi
kebutuhan pupuk dengan harga yang relatif lebih murah, dan sekaligus mampu mendukung
program ketahanan pangan secara berkesinambungan. Alokasi anggaran subsidi pupuk
Tabel IV.15
Asumsi, Parameter, dan Besaran Subsidi Pupuk, 2008-2009
Uraian
Subsidi Pupuk (triliun rupiah)
% terhadap PDB
Asumsi dan Parameter
a. Volume (ton)
> Urea
> Non-Urea
b. HPP (Ribu Rp/ton)
> Urea
o Pupuk Sriwijaya
o Pupuk Kaltim
o Pupuk Kujang
o Pupuk Petro Kimia
o Pupuk Iskandar Muda
> Non-Urea
o SP 36
o SP 18 (Superphos)
o ZA
o NPK
- Ponska
- Pelangi
- Kujang
o Organik
- Pupuk Petro Kimia
- Pupuk Sriwijaya
- Pupuk Kaltim
- Pupuk Kujang
c. HET (Ribu Rp/ton)
> Urea
> Non-Urea
o SP 36
o SP 18 (Superphos)
o ZA
o NPK
- Ponska
- Pelangi
- Kujang
o Organik
2008
APBN-P
Proyeksi
2009
RAPBN
7,8
0,2
15,2
0,3
18,6
0,4
4.987.429
3.063.706
1.923.723
7.045.000
4.300.000
2.745.000
8.700.000
4.400.000
4.300.000
2.929,3
2.889,1
2.349,3
1.977,4
2.726,8
2.586,0
1.730,9
3.381,4
3.555,3
3.065,4
-
2.100,3
4.052,2
2.443,3
2.168,3
4.256,7
3.573,1
5.170,9
5.746,3
4.483,4
1.548,6
1.545,0
1.545,0
1.691,3
2.100,3
4.052,2
2.443,3
2.168,3
4.256,7
2.821,6
3.573,1
5.170,9
5.746,3
4.483,4
1.548,6
1.545,0
1.545,0
1.691,3
1.200
1.550
1.050
1.750
-
1.200
1.550
1.050
1.750
1.830
1.586
1.000
1.200
1.550
1.550
1.050
1.750
1.830
1.586
1.000
Sumber: Departemen Pertanian (diolah)
IV-114
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
tersebut akan disalurkan masing-masing untuk PT Pupuk Sriwijaya, PT Petrokimia Gresik,
PT Pupuk Kaltim, dan PT Pupuk Kujang Cikampek. Dalam rencana alokasi subsidi pupuk
sebesar Rp18,6 triliun tersebut, juga termasuk alokasi bantuan langsung pupuk untuk PT
Pertani dan PT Sang Hyang Seri sebesar Rp1,7 triliun.
Sejalan dengan itu, dalam rangka membantu meringankan beban petani dalam melengkapi
kebutuhan akan sarana produksi pertanian di bidang benih, dalam RAPBN tahun 2009
juga dialokasikan anggaran untuk subsidi benih sebesar Rp1,4 triliun, yang direncanakan
pendistribusiannya melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan UPT Pusat Departemen
Kelautan dan Perikanan. Alokasi anggaran subsidi benih dalam RAPBN tahun 2009 tersebut
direncanakan untuk mendukung peningkatan produktivitas pertanian melalui penyediaan
benih unggul untuk padi, jagung, kedele, dan ikan budidaya dengan harga yang terjangkau.
Selanjutnya, dalam rangka meningkatkan ketahanan pangan dan mendukung program
diversifikasi energi, Pemerintah akan meneruskan kebijakan pemberian subsidi bunga kredit
program, dalam bentuk subsidi bunga kredit program ketahanan pangan dan energi (KKPE), penyediaan anggaran beban pemerintah atas risk sharing terhadap KKP-E yang
bermasalah, serta kredit pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan (KPENRP). Selain dialokasikan melalui ketiga skim tersebut, subsidi bunga kredit program yang
bertujuan untuk membantu meringankan beban masyarakat dalam memenuhi kebutuhan
akan sumber dana dengan bunga yang relatif lebih rendah, juga dialokasikan untuk kredit
program eks-KLBI yang dikelola oleh PT PNM, kredit pemilikan rumah sederhana sehat
(KPRSh) dan Rusunami. Dengan langkah-langkah kebijakan tersebut, dalam RAPBN tahun
2009, direncanakan alokasi anggaran bagi subsidi bunga kredit program sebesar Rp4,8 triliun
(0,1 persen terhadap PDB). Bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi subsidi bunga kredit
program dalam tahun 2008 sebesar Rp3,2 triliun (0,1 persen terhadap PDB), rencana alokasi
anggaran subsidi bunga kredit program dalam RAPBN 2009 tersebut, berarti lebih tinggi
sebesar Rp1,6 triliun atau 50,6 persen. Lebih tingginya rencana alokasi subsidi bunga kredit
program dalam RAPBN 2009 tersebut, terutama berkaitan dengan pelaksanaan penjaminan
program Kredit Usaha Rakyat (KUR), yang baru digulirkan pada pertengahan tahun 2008.
Sementara itu, untuk memberikan kompensasi finansial kepada BUMN-BUMN yang
diberikan tugas untuk menjalankan pelayanan umum (public service obligation/PSO), seperti
penyediaan jasa di daerah tertentu dan/atau dengan tingkat tarif yang relatif lebih murah
dari harga pasar (seperti pada angkutan laut dan kereta api kelas ekonomi), dalam RAPBN
tahun 2009 direncanakan alokasi bantuan/subsidi PSO sebesar Rp1,7 triliun. Jumlah ini,
berarti tidak berbeda jauh dari alokasi anggaran bantuan subsidi PSO di dalam tahun 2008.
Anggaran tersebut direncanakan alokasinya masing-masing kepada PT Kereta Api sebesar
Rp0,6 triliun untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi;
PT Posindo sebesar Rp0,2 triliun untuk tugas layanan jasa pos di daerah terpencil, PT Pelni
sebesar Rp0,8 triliun untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang laut kelas
ekonomi, dan PT LKBN Antara sebesar Rp50,0 miliar untuk penugasan layanan berita berupa
teks, foto, radio, multimedia, english news, dan TV.
Selanjutnya, sebagaimana tahun sebelumnya, dalam RAPBN 2009 Pemerintah
merencanakan memberikan subsidi pajak sebesar Rp26,0 triliun (0,5 persen terhadap PDB),
yang terdiri dari subsidi pajak dalam rangka program kebijakan stabilisasi harga (PKSH)
dan subsidi pajak non-PKSH. Rencana alokasi anggaran subsidi pajak tahun 2009 tersebut
NK dan RAPBN 2009
IV-115
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
berarti lebih besar Rp1,0 triliun, apabila dibandingkan dengan realisasi subsidi pajak yang
diperkirakan mencapai Rp25,0 triliun (0,5 persen terhadap PDB) pada tahun 2008.
Subsidi pajak PKSH tersebut dilaksanakan dalam rangka menstabilkan harga barang-barang
kebutuhan pokok yang sangat strategis, seperti minyak goreng, dengan kebijakan
pengurangan beban pajak. Pengurangan beban pajak tersebut, di satu sisi akan berdampak
pada berkurangnya penerimaan negara di sektor tersebut, namun di sisi lain, beban
masyarakat akan berkurang, karena dengan kebijakan pajak yang ditanggung oleh
Pemerintah tersebut, maka harga barang-barang kebutuhan pokok strategis tertentu dapat
dikendalikan, dan lebih terjangkau oleh masyarakat. Dalam tahun 2009, subsidi pajak yang
terkait dengan PKSH direncanakan mencapai Rp3,0 triliun, yaitu untuk PPN atas minyak
goreng. Rencana alokasi anggaran subsidi pajak PKSH tahun 2009 tersebut berarti lebih
rendah Rp1,9 triliun, apabila dibandingkan dengan realisasi subsidi pajak PKSH yang
diperkirakan mencapai Rp4,9 triliun pada tahun 2008. Penurunan tersebut disebabkan
Pemerintah tidak memberikan subsidi PPN atas gandum dan terigu, karena harga gandum
dan terigu di dalam negeri diperkirakan sudah stabil dan terjangkau oleh masyarakat.
Di samping subsidi pajak yang diberikan dalam rangka program kebijakan stabilisasi harga,
dalam tahun 2009 juga dialokasikan subsidi pajak untuk keperluan non-PKSH, yang terutama
ditujukan untuk mendorong investasi di bidang eksplorasi migas dan panas bumi. Alokasi
subsidi pajak non-PKSH tahun 2009, secara keseluruhan jumlahnya diperkirakan mencapai
Rp23,0 triliun. Rencana alokasi anggaran subsidi pajak non-PKSH tahun 2009 tersebut
berarti lebih tinggi Rp2,9 triliun, apabila dibandingkan dengan realisasi subsidi pajak nonPKSH yang diperkirakan mencapai Rp20,1 triliun pada tahun 2008. Subsidi pajak non-PKSH
tersebut dialokasikan untuk: (i) subsidi PPh Panas Bumi sebesar Rp0,8 triliun; (ii) subsidi
PPh bunga obligasi sebesar Rp1,2 triliun; (iii) subsidi PPN BBM dalam negeri bersubsidi
sebesar Rp10,0 triliun; (iv) subsidi PPN impor untuk eksplorasi sebesar Rp8,5 triliun; dan
(v) subsidi fasilitas bea masuk sebesar Rp2,5 triliun.
Alokasi Anggaran Belanja Modal
Dalam rangka mendukung tercapainya sasaran-sasaran pembangunan sesuai dengan arah
kebijakan, tema, dan prioritas pembangunan dalam RKP tahun 2009, alokasi anggaran
belanja modal dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan mencapai Rp90,7 triliun atau 1,7
persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp11,6 triliun,
atau 14,6 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja modal yang
ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp79,1 triliun (1,8 persen terhadap PDB).
Peningkatan alokasi anggaran belanja modal dalam tahun 2009 tersebut, sejalan dengan
upaya percepatan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.
Belanja modal merupakan pengeluaran anggaran yang digunakan dalam rangka
memperoleh atau menambah aset tetap dan aset lainnya yang memberi manfaat lebih dari
satu periode akuntansi, serta melebihi batasan minimal kapitalisasi aset tetap atau aset lainnya
yang ditetapkan pemerintah. Aset tetap tersebut dipergunakan untuk operasional kegiatan
sehari-hari suatu satuan kerja bukan untuk dijual. Anggaran belanja modal tersebut,
bersama-sama dengan anggaran belanja barang, akan dialokasikan ke berbagai berbagai
program pembangunan sesuai dengan tema dan prioritas pembangunan yang telah
ditetapkan. Dalam kaitan ini, belanja modal akan digunakan untuk antara lain: (i) penyediaan
pembangunan infrastruktur dasar (jalan, jembatan, pelabuhan, listrik) untuk mendukung
IV-116
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
pencapaian target pertumbuhan ekonomi dan perbaikan kesejahteraan rakyat;
(ii) penyediaan pembangunan infrastruktur pertanian (irigasi, optimalisasi/konservasi/
reklamasi lahan, dan pengembangan agrobisnis) untuk mendukung pencapaian program
ketahanan pangan; (iii) pengembangan infrastruktur dalam rangka rehabilitasi dan
rekonstruksi pasca bencana alam, dan penanggulangan lumpur Sidoarjo; serta (iv) prioritas
diberikan untuk pendanaan kegiatan multiyears guna mendukung kesinambungan
pembiayaan.
Di samping itu, terdapat beberapa kegiatan yang akan dilaksanakan oleh kementerian
negara/lembaga tahun 2009 dalam bentuk belanja modal, meliputi antara lain: (i) pengadaan
panser dan alutsista lainnya; (ii) pembangunan irigasi dalam rangka ketahanan pangan,
dan pengadaan sarana air bersih; (iii) revitalisasi perkeretaapian, dan pembangunan
pelabuhan; (iv) penguatan Politeknik; serta (v) pembangunan listrik jaringan transmisi/
distribusi ketenagalistrikan.
Alokasi Anggaran Belanja Hibah
Dalam RAPBN tahun 2009, alokasi belanja hibah direncanakan nihil, sama dengan tahuntahun sebelumnya. Anggaran belanja hibah dipergunakan untuk menampung pengeluaran
pemerintah pusat kepada BUMN, BUMD, pemerintah negara lain, atau lembaga/organisasi
internasional yang tidak perlu dibayar kembali, bersifat tidak wajib dan tidak mengikat serta
tidak terus menerus.
Alokasi Anggaran Bantuan Sosial
Dalam RAPBN 2009, alokasi anggaran bantuan sosial direncanakan mencapai sebesar
Rp69,3 triliun atau 1,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan
sebesar Rp9,6 triliun atau 16,1 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran
bantuan sosial yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp59,7 triliun (1,3
persen terhadap PDB). Alokasi anggaran bantuan sosial dalam tahun 2009 tersebut, terdiri
dari: (i) alokasi dana penanggulangan bencana alam sebesar Rp4,5 triliun (6,5 persen), dan
(ii) alokasi bantuan sosial yang disalurkan kepada masyarakat melalui berbagai kementerian
negara/lembaga sebesar Rp64,8 triliun (93,5 persen).
Alokasi dana penanggulangan bencana alam dalam tahun 2009 sebesar Rp4,5 triliun
tersebut, berarti lebih tinggi 50,0 persen dibandingkan alokasi anggaran dana
penanggulangan bencana alam yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp3,0
triliun. Peningkatan alokasi dana penanggulangan bencana alam tersebut akan dipergunakan
untuk melindungi masyarakat terhadap berbagai dampak yang ditimbulkan oleh bencana
alam, yang akhir-akhir ini kejadiannya cenderung meningkat, dan tidak dapat diduga
sebelumnya.
Sementara itu, alokasi anggaran bantuan sosial yang akan disalurkan melalui berbagai
kementerian negara/lembaga dalam tahun 2009 sebesar Rp64,8 triliun tersebut, berarti
mengalami peningkatan Rp8,1 triliun, atau 14,3 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi
anggaran bantuan sosial yang disalurkan melalui K/L dalam APBN-P 2008 sebesar Rp56,7
NK dan RAPBN 2009
IV-117
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
triliun. Peningkatan alokasi anggaran bantuan sosial tersebut, antara lain berkaitan dengan:
(i) bertambahnya cakupan penerima bantuan sosial; (ii) peningkatan nilai bantuan sosial
kepada masyarakat dan lembaga-lembaga; serta (iii) perluasan dan peningkatan programprogram pemberdayaan masyarakat yang berada di bawah naungan Program Nasional
Pemberdayaan Masyarakat (PNPM). Beberapa program yang termasuk dalam kategori
bantuan sosial antara lain adalah: (i) bantuan operasional sekolah, dengan alokasi anggaran
sebesar Rp12,1 triliun; (ii) beasiswa pendidikan untuk siswa dan mahasiswa miskin, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp2,6 triliun; (iii) program upaya kesehatan masyrakat dengan
alokasi anggaran sebesar Rp2,6 triliun; (iv) jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas),
dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,6 triliun yang terdiri dari Rp4,2 triliun belanja bantuan
sosial dan Rp393,4 miliar belanja barang mengikat; (v) peningkatan keberdayaan masyarakat
dan PNPM pedesaan dengan kecamatan (PPK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp7,0
triliun; (vi) pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah/penanggulangan
kemiskinan perkotaan (P2KP), dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,7 triliun; serta program
keluarga harapan (PKH), dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,2 triliun.
Program BOS merupakan amanat dari Pasal 34 Undang-Undang No. 20 Tahun 2003
Tentang Sistem Pendidikan Nasional (UUSPN), yang menyatakan bahwa Pemerintah dan
Pemerintah Daerah menjamin terselenggaranya wajib belajar minimal pada jenjang
pendidikan dasar tanpa memungut biaya. Tujuan dari program BOS yaitu membebaskan
biaya pendidikan bagi siswa tidak mampu, dan meringankan beban siswa lainnya agar semua
siswa memperoleh layanan pendidikan dasar yang lebih bermutu sampai tamat dalam rangka
penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun. Program BOS tersebut diberikan kepada
sekolah tingkat SD dan SMP, dan dimaksudkan untuk mengurangi beban masyarakat,
khususnya masyarakat miskin dalam membiayai pendidikan, sehingga diharapkan angka
putus sekolah dapat menurun. BOS diberikan, baik dalam bentuk pemenuhan kebutuhan
operasional sekolah, maupun dalam bentuk BOS buku. Dana BOS tersebut dialokasikan
berdasarkan jumlah murid, dengan alokasi Rp254.000 per murid per tahun untuk tingkat
SD, dan Rp354.000 per murid per tahun untuk tingkat SMP. Dalam tahun 2009, BOS akan
disediakan bagi 27,1 juta siswa SD, 9,5 juta siswa SMP, dan 6,1 juta MI/MTs dengan total
alokasi anggaran sebesar Rp12,1 triliun. Disamping itu, dalam rangka penyediaan bukubuku pelajaran untuk jenjang pendidikan dasar, Pemerintah mengalokasikan dana BOS
buku sebesar Rp335,9 miliar untuk pengadaan buku-buku SD bagi 15,0 juta siswa , pengadaan
buku SMP bagi 9,5 juta siswa, dan pengadaan buku MI/MTs bagi 6,1 juta siswa.
Disamping program BOS yang dialokasikan untuk pendidikan dasar, Pemerintah juga
mengalokasikan program beasiswa untuk siswa miskin mulai dari jenjang pendidikan dasar
hingga perguruan tinggi. Program beasiswa untuk siswa miskin dalam tahun 2009 akan
dialokasikan untuk 1,8 juta siswa SD; 640 ribu siswa MI; 998,2 ribu siswa SMP; 540 ribu
siswa MTs; 388,0 ribu siswa SMA; 512,1 ribu siswa SMK; dan 320 ribu siswa MA, dengan
total alokasi anggaran sebesar Rp1,9 triliun. Di samping itu, melalui program yang sama
juga akan dialokasikan beasiswa sebesar Rp654,1 miliar untuk mahasiswa miskin.
Dalam rangka meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dasar,
khususnya bagi penduduk miskin, daerah tertinggal, terpencil, dan perbatasan, pemberian
jaminan pemeliharaan kesehatan bagi masyarakat yang sudah dilaksanakan dalam tahuntahun sebelumnya dalam bentuk Askeskin akan terus dilanjutkan dan diperluas cakupannya.
Dalam tahun 2009, program jaminan pelayanan kesehatan pada masyarakat (jamkesmas)
IV-118
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
akan diberikan dalam bentuk: (i) peningkatan akses penduduk miskin dan kurang mampu
di kelas III RS Pemerintah dan RS swasta tertentu yang ditunjuk, mencakup sebanyak 76,4
juta penduduk sasaran askeskin, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,6 triliun; (ii) pelayanan
kesehatan dasar bagi seluruh penduduk di Puskesmas dan jaringannya, dengan sasaran
seluruh penduduk, dan alokasi anggaran sebesar Rp2,6 triliun; dan (iii) peningkatan sarana
dan prasarana pelayanan kesehatan dasar termasuk biaya operasional di 8.114 Puskesmas
dan jaringannya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp146,1 miliar.
Dalam rangka menyempurnakan sistem perlindungan sosial, khususnya bagi masyarakat
miskin, selain beras untuk rakyat miskin yang dialokasikan melalui pos belanja subsidi dalam
tahun 2009, juga akan dilakukan penyediaan bantuan tunai bagi rumah tangga sangat
miskin (RTSM) dalam pos bantuan sosial melalui program bantuan dan jaminan
kesejahteraan sosial (sebelumnya program keluarga harapan/PKH) bagi 750.000 RTSM,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,2 triliun.
Selanjutnya, dalam rangka menjaga keberlanjutan berbagai program penanggulangan
kemiskinan, dalam tahun 2009, cakupan PNPM akan diperluas ke seluruh kecamatan di
perkotaan dan perdesaan, dan akan terus dilakukan harmonisasi antarprogram
penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat dari berbagai sektor, ke
dalam wadah Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri.
Penyempurnaan dan perluasan cakupan program pembangunan berbasis masyarakat antara
lain meliputi: (i) Peningkatan keberdayaan masyarakat dan PNPM perdesaan dengan
kecamatan grant (PNPM Perdesaan), yang mencakup pemberdayaan di 2.886 kecamatan,
dengan alokasi anggaran sebesar Rp7,0 triliun; (ii) penanggulangan kemiskinan perkotaan,
yang mencakup perluasan kelurahan di 1.072 kecamatan, dengan alokasi anggaran sebesar
Rp1,7 triliun; (iii) peningkatan infrastruktur perdesaan melalui program peningkatan
prasarana dan sarana perdesaan, yang mencakup pemberdayaan di 4.502 desa di 1.740
kecamatan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,3 triliun; (iv) penyediaan dan perbaikan
infrastruktur pertanian dalam mendukung ketahanan pangan melalui program peningkatan
ketahanan pangan, yang mencakup antara lain konservasi lahan 20 ribu hektar, reklamasi
lahan 4,6 ribu hektar, perluasan areal perkebunan dan holtikultura 18 ribu hektar,
pengembangan irigasi 1.871 unit dan optimasi lahan 15 ribu hektar; serta (v) penguatan
kelembagaan ekonomi petani antara lain dengan penguatan modal usaha kelompok (PMUK),
dan lembaga mandiri yang mengakar di masyarakat melalui program kesejahteraan petani,
yang mencakup antara lain bantuan terhadap 300 lembaga mandiri tanaman pangan, 200
kelompok PMUK ternak, 400 desa rawan pangan di 100 kabupaten, dan 40 ribu keluarga
miskin di lahan kering (NTT, NTB, dan Jatim), dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,1
triliun.
Alokasi Anggaran Belanja Lain-lain
Selanjutnya, alokasi anggaran belanja lain-lain dalam RAPBN tahun 2009 direncanakan
mencapai sebesar Rp54,3 triliun, atau 1,0 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti
mengalami peningkatan sebesar Rp16,3 triliun, atau 42,8 persen bila dibandingkan dengan
pagu alokasi anggaran belanja lain-lain yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar
Rp38,0 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Alokasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun
NK dan RAPBN 2009
IV-119
Bab IV
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
2009 tersebut terdiri dari: (i) cadangan risiko fiskal 18,4 persen; dan (ii) belanja lainnya 81,6
persen.
Dana cadangan risiko fiskal terdiri dari antara lain dana cadangan risiko asumsi makro,
yang akan digunakan untuk mengantisipasi apabila terjadi deviasi antara berbagai asumsi
makro ekonomi yang ditetapkan Pemerintah seperti tingkat konsumsi BBM, besaran lifting,
serta besarnya tingkat konsumsi BBM, dengan realisasinya. Di samping itu, dana cadangan
risiko fiskal juga menampung dana contingent liabilities, terkait dengan proyek infrastruktur,
khususnya pengadaan tanah untuk proyek jalan tol. Pemberian dukungan pemerintah ini
dimaksudkan untuk mendorong percepatan pembangunan jalan tol yang tersendat, karena
adanya permasalahan dalam pembebasan tanah akibat terjadinya kenaikan harga tanah
yang akan digunakan dalam pembangunan jalan tol.
Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut, maka alokasi dana cadangan risiko fiskal
dalam tahun 2009 direncanakan mencapai Rp10,0 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Jumlah
ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp746,0 miliar atau 8,1 persen bila dibandingkan
dengan alokasi dana cadangan risiko fiskal yang dianggarkan dalam
APBN-P tahun 2008 sebesar Rp9,3 triliun. Peningkatan alokasi anggaran dana cadangan
risiko fiskal dalam tahun 2009 tersebut, antara lain berkaitan dengan meningkatnya
perkiraan risiko atas berbagai asumsi dan kebijakan yang diambil Pemerintah, berkenaan
dengan bertambah besarnya ketidakpastian yang bisa timbul akibat faktor -faktor eksternal,
terutama perkembangan harga minyak mentah di pasaran internasional dan harga-harga
pangan dunia, serta perkembangan nilai tukar dan tingkat suku bunga, berkenaan dengan
masih besarnya ketidakpastian tentang prospek perkembangan ekonomi Amerika Serikat.
Sementara itu, belanja lainnya menampung semua jenis pengeluaran/belanja pemerintah
pusat yang menurut sifatnya, tidak dapat diklasifikasikan ke dalam jenis-jenis belanja yang
ada. Pengeluaran ini bersifat tidak biasa, ad hoc, dan tidak diharapkan berulang, seperti
penanggulangan bencana alam, bencana sosial dan pengeluaran tidak terduga lainnya, yang
sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan pemerintah. Dalam RAPBN
tahun 2009, alokasi anggaran belanja lainnya direncanakan mencapai sebesar Rp44,3 triliun
(0,8 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti lebih tinggi sebesar Rp15,5 triliun atau 53,9
persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja lainnya yang ditetapkan
dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp28,8 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Peningkatan
alokasi anggaran belanja lainnya dalam tahun 2009 tersebut, antara lain dipergunakan
untuk menampung: (i) kebutuhan dana operasional lembaga pemerintah non-departemen
baru yang belum memiliki bagian anggaran tersendiri sebesar Rp152,0 miliar; (ii) anggaran
rehabilitasi dan rekontruksi Aceh pasca berakhirnya masa tugas BRR NAD-Nias sebesar
Rp2,3 triliun; (iii) lanjutan bantuan langsung tunai sebesar Rp6,1 triliun; (iv) percepatan
program konversi energi dari minyak tanah ke LPG sebesar Rp5,1 triliun; (v) kebutuhan
pendanaan Pemilu 2009 sebesar Rp14,1 triliun; dan pembayaran sisa klaim kepada APKINDO
atas pelaksanaan putusan pengadilan terhadap gugatan APKINDO kepada Pemerintah
berkaitan dengan perkara pembekuan dana nasabah bank beku operasi oleh BPPN yang
telah mempunyai kekuatan hukum tetap (inkrah) sebesar Rp703,1 miliar.
Bantuan langsung tunai (BLT) diberikan dalam rangka melanjutkan upaya perlindungan
sosial (social protection) kepada masyarakat terhadap dampak kenaikan harga BBM dalam
negeri, yang diberlakukan sejak akhir Mei 2008. Tujuan dari dilaksanakannya program
BLT adalah: (i) membantu masyarakat miskin agar tetap dapat memenuhi kebutuhan
IV-120
NK dan RAPBN 2009
Rancangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2009
Bab IV
dasarnya; (ii) mencegah penurunan taraf kesejahteraan masyarakat miskin; serta
(iii) meningkatkan tanggung jawab sosial bersama. Program BLT merupakan program
jangka pendek yang bersifat sementara, dan diarahkan sedemikian rupa, sehingga tidak
menimbulkan ketergantungan, dan tidak mendorong menguatnya culture of poverty.
Sama seperti tahun sebelumnya, besarnya alokasi dana BLT dalam tahun 2009 adalah
Rp100.000 per bulan per rumah tangga sasaran. Yang dimaksud dengan rumah tangga
sasaran adalah rumah tangga yang masuk ke dalam kategori sangat miskin, miskin dan
hampir miskin. Pemberian BLT direncanakan ditujukan kepada 19,1 juta RTS yang
merupakan data dasar yang digunakan untuk pelaksanaan BLT tahun 2005-2006 yang
telah disempurnakan. Badan Pusat Statistik pada tahun 2006-2007 telah melakukan
pemutakhiran data di 1.000 kecamatan, dan akan dilanjutkan pada tahun 2008 untuk
kecamatan yang belum dilakukan pemutakhiran data. Selain itu, PT Pos Indonesia juga
telah melakukan penyesuaian data sehubungan dengan adanya rumah tangga sasaran
yang berpindah alamat, meninggal dunia atau tidak mengambil uang tunai pada program
BLT 2005-2006.
Pelaksanaan program BLT tahun 2009 merupakan lanjutan dari program serupa yang telah
dilaksanakan dalam tahun 2008. Dalam tahun 2008, alokasi anggaran untuk program BLT
adalah sebesar Rp14,1 triliun, termasuk di dalamnya biaya operasional sebesar Rp0,7 triliun.
Tahap I diberikan untuk 3 bulan (Juni-Agustus 2008), dan tahap II diberikan untuk 4
bulan (September-Desember 2008). Dalam tahun 2009, BLT direncanakan hanya akan
diberikan selama 3 bulan, dengan alokasi dana sebesar Rp6,1 triliun, termasuk Rp0,3 triliun
untuk biaya operasional dan monitoring. Selain itu, agar pelaksanaan program BLT dapat
berjalan dengan lancar, Pemerintah juga telah mengeluarkan Inpres Nomor 3 Tahun 2008
tentang Pelaksanaan Program Bantuan Langsung Tunai untuk Rumah Tangga Sasaran.
Alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis dalam tahun 2008 dan 2009,
dapat dilihat pada Tabel IV.16.
Tabel IV.16
Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP), 2008-2009
(triliun rupiah)
2008
No.
Uraian
2009
APBN-P
% thd
PDB
Perkiraan
Realisasi
% thd
PDB
% thd
BPP
% thd
PDB
RAPBN
% thd
BPP
1
Belanja Pegawai
123,5
2,8
123,5
2,6
15,4
143,8
2,7
16,6
2
Belanja Barang
67,5
1,5
67,6
1,4
8,4
76,5
1,4
8,8
3
Belanja Modal
79,1
1,8
79,1
1,7
9,8
90,7
1,7
10,5
4
Pembayaran Bunga Utang
94,8
2,1
97,0
2,1
12,1
109,3
2,1
12,6
5
Subsidi
234,4
5,2
327,8
7,0
40,8
323,3
6,1
37,3
6
Belanja Hibah
-
-
-
-
-
-
-
-
7
Bantuan Sosial
59,7
1,3
59,7
1,3
7,4
69,3
1,3
8,0
8
Belanja lain-lain
38,0
0,8
49,3
1,1
6,1
54,3
1,0
6,3
697,0
15,5
804,0
17,2
100,0
867,2
16,4
100,0
Jumlah
Sumber : Departemen Keuangan
NK dan RAPBN 2009
IV-121
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
BAB V
KEBIJAKAN DESENTRALISASI FISKAL DAN
PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH 2009
5.1.Pendahuluan
Kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal yang telah dilaksanakan sejak tahun 2001
adalah dalam rangka mendukung pencapaian tujuan pembangunan nasional. Seiring dengan
perubahan dinamika sosial politik, Pemerintah telah melakukan revisi beberapa materi dalam
undang-undang otonomi daerah dan desentralisasi fiskal dengan ditetapkannya Undangundang (UU) Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 33
Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan
Daerah. Substansi perubahan kedua undang-undang tersebut adalah semakin besarnya
kewenangan pemerintah daerah dalam mengelola pemerintahan dan keuangan daerah.
Dengan demikian diharapkan pembangunan daerah dapat berjalan sesuai dengan aspirasi,
kebutuhan, dan prioritas daerah, sehingga dapat memberikan dampak positif bagi
perkembangan ekonomi regional, yang pada gilirannya akan meningkatkan kesejahteraan
masyarakat.
Desentralisasi fiskal sebagai salah satu instrumen kebijakan Pemerintah mempunyai prinsip
dan tujuan, antara lain untuk: (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara Pemerintah Pusat
dan Pemerintah Daerah (vertical fiscal imbalance) dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (ii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan
pelayanan publik antardaerah; (iii) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya
nasional; (iv) tata kelola, transparan, dan akuntabel dalam pelaksanaan kegiatan
pengalokasian Transfer ke Daerah yang tepat sasaran, tepat waktu, efisien, dan adil; (v) dan
mendukung kesinambungan fiskal dalam kebijakan ekonomi makro. Di samping itu, untuk
meningkatkan akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah, kepada daerah diberikan
kewenangan memungut pajak (taxing power).
Instrumen utama kebijakan desentralisasi fiskal adalah melalui kebijakan Transfer ke Daerah,
yang terdiri dari Dana Perimbangan dan Dana Otonomi Khusus. Adapun Dana Perimbangan
terdiri dari Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus
(DAK), yang merupakan komponen terbesar dari dana Transfer ke Daerah. Alokasi dana
Transfer ke Daerah terus meningkat seiring dengan pelaksanaan otonomi daerah dan
desentralisasi fiskal, yaitu dari Rp81,1 triliun pada tahun 2001 menjadi Rp253,3 triliun pada
tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp293,6 triliun pada tahun 2008, atau tumbuh ratarata sebesar 20,2 persen per tahun.
Selain dana desentralisasi tersebut, Pemerintah juga mengalokasikan dana untuk membiayai
program dan kegiatan yang menjadi kewenangan Pemerintah di daerah, yaitu dana
dekonsentrasi, dana tugas pembantuan, dan dana untuk melaksanakan program dan kegiatan
instansi vertikal di daerah. Walaupun dana-dana tersebut tidak masuk dalam Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), namun secara nyata dana tersebut dibelanjakan di
daerah, baik dalam bentuk belanja fisik maupun nonfisik. Jumlah dana tersebut cukup
NK RAPBN 2009
V-1
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
signifikan dan proporsinya terhadap belanja Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) cukup tinggi. Pada tahun 2008, total dana yang dibelanjakan di daerah telah
mencapai 41,3 persen dari total belanja APBN.
Jumlah dana tersebut di atas akan menjadi lebih besar lagi apabila ditambahkan dengan
dana yang digulirkan dalam rangka program pembangunan daerah dan program pengentasan
kemiskinan, yaitu program Subsidi dan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat
(PNPM) yang sebagian besar juga dibelanjakan di daerah. Besarnya dana untuk kedua program tersebut pada tahun 2008 berturut-turut adalah 23,6 persen dan 0,7 persen dari total
belanja APBN. Dengan demikian, kurang lebih 65 persen dari total belanja APBN akan
dibelanjakan di daerah (lihat Grafik V.1).
Selain dana-dana tersebut, daerah
juga mempunyai sumber dana
sendiri berupa Pendapatan Asli
Belanja Pusat di
Subsidi:
Pusat:
Daerah (PAD) yang pada tahun
(23,6%)
(34,4%)
PNPM:
2007 dan 2008 jumlah keseluruhan
(0,7%)
untuk provinsi dan kabupaten/kota
masing-masing sebesar Rp47,3
triliun dan Rp54,0 triliun. Jumlah
Belanja Pusat di
Transfer ke
Daerah:
Daerah:
keseluruhan dana tersebut, baik
(11,8%)
Belanja APBN ke Daerah: (41,3%)
(29,5%)
Pemda (APBD)
yang berasal dari APBN maupun
Dana Vertikal:
DAU:
Melalui K/L
DAK: (7,3%)
yang berasal dari PAD, akan sangat
(69,1%)
(61,4%)
Dana Otsus:
(2,6%)
bermanfaat dan menjadi stimulus
fiskal bagi perekonomian di daerah
dalam
rangka
mewujudkan
kesejahteraan
masyarakat.
Dana
Keberhasilan suatu daerah dalam
Penyesuaian:
Dana Dekon: DBH SDA:
DBH Pajak:
Dana TP:
(2,2%)
(14,3%)
(21,6%)
(12,3%)
mewujudkan
kesejahteraan
(9,3%)
masyarakat
sangat
tergantung
Sumber: Departemen Keuangan
pada kebijakan masing-masing
pemerintahan daerah. Kebijakan
tersebut dapat dilakukan melalui alokasi sumber-sumber pendanaan pada program dan
kegiatan yang berorientasi pada kebutuhan masyarakat (kepentingan publik), sehingga dapat
menciptakan lapangan kerja dan mengurangi jumlah penduduk miskin.
Grafik V.1
Alokasi Belanja pada APBN-P Tahun 2008
-
Alokasi sumber-sumber pendanaan tersebut akan tercermin pada alokasi belanjanya. Apabila
alokasi belanja daerah dibagi menurut jenis belanjanya, maka selama tahun 2005-2008,
porsi belanja pegawai masih menempati peringkat tertinggi yaitu rata-rata 38,0 persen dari
total belanja. Sementara itu, porsi belanja barang mencapai 25,9 persen, belanja modal 25,8
persen, dan belanja lainnya 10,3 persen. Sedangkan apabila dibagi menurut fungsi atau
bidangnya, maka pada tahun 2007 belanja daerah yang digunakan untuk melaksanakan
fungsi pelayanan umum menempati urutan teratas yaitu 35,0 persen dari total belanja daerah.
Sedangkan belanja daerah yang digunakan untuk mendanai fungsi pendidikan mencapai
23,0 persen, fungsi perumahan dan fasilitas umum 19,0 persen, dan fungsi kesehatan hanya
8,0 persen, atau di bawah alokasi untuk fungsi ekonomi yaitu 10,0 persen.
Pemerintah mempunyai peranan yang penting dalam meningkatkan perekonomian daerah
dan kesejahteraan masyarakat melalui upaya percepatan penyaluran dana Transfer ke Daerah
V-2
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
dan mendorong pelaksanaan atau realisasi belanja pemerintah daerah. Untuk itu, Pemerintah
terus mendorong agar proses penetapan Peraturan Daerah (Perda) APBD dapat dilakukan
secara tepat waktu guna mempercepat realisasi belanja daerah. Hal ini perlu dilakukan karena
keterlambatan penetapan Perda APBD dikhawatirkan akan mengakibatkan penumpukkan
dana yang belum terpakai, sehingga cenderung ditempatkan ke dalam bentuk investasi jangka
pendek, seperti Sertifikat Bank Indonesia (SBI) melalui Bank Pembangunan Daerah.
Percepatan penetapan APBD dan realisasi belanja daerah harus dibarengi dengan kualitas
belanja daerah, yang dapat dilakukan antara lain melalui pola penganggaran yang berbasis
kinerja, penganggaran dalam kerangka penganggaran jangka menengah, dan sistem
pelaporan yang akuntabel, sebagaimana telah diatur dalam pedoman pengelolaan keuangan
daerah dan standar akuntansi pemerintah.
Percepatan penyaluran dana Transfer ke Daerah, percepatan realisasi belanja daerah, dan
peningkatan kualitas belanja daerah diharapkan dapat meningkatkan kualitas pelayanan
publik dan pembangunan ekonomi daerah. Namun demikian, peningkatan kualitas pelayanan
publik dan pembangunan ekonomi daerah tersebut harus diimbangi juga dengan
pemerataannya, serta tingkat kesejahteraan masyarakat antardaerah.
Untuk mengukur tingkat pemerataan tersebut di atas, berdasarkan angka Indeks Williamson
yang mengukur tingkat pemerataan PDRB antarprovinsi (tidak termasuk Provinsi DKI
Jakarta), pada tahun 2002 kesenjangan tingkat aktivitas perekonomian di Indonesia berada
pada indeks sebesar 0,722 dan menurun menjadi 0,589 pada tahun 2006. Penurunan angka
Indeks Williamson tersebut mengindikasikan bahwa perkembangan aktivitas perekonomian
antarprovinsi di Indonesia semakin menurun tingkat kesenjangannya, meskipun indeksnya
masih relatif tinggi.
Selanjutnya, untuk mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat, dapat digunakan Indeks
Pembangunan Manusia (IPM). Berdasarkan hasil survei United Nations Development Program (UNDP), nilai IPM Indonesia pada tahun 2001 sebesar 0,682 dan pada tahun 2005
meningkat menjadi sebesar 0,728. Hal ini menunjukkan bahwa terjadi peningkatan
kesejahteraan masyarakat selama kurun waktu tersebut. Berdasarkan data IPM yang diukur
oleh Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2007 Provinsi DKI Jakarta menempati posisi
IPM tertinggi dengan nilai indeks sebesar 76,33, sedangkan Provinsi Papua menempati posisi
IPM terendah dengan nilai indeks sebesar 59,91.
Ukuran agregat yang memperlihatkan peningkatan kondisi perekonomian dan tingkat
kesejahteraan masyarakat tersebut di atas, merupakan indikasi dari dampak peningkatan
jumlah dana yang dibelanjakan di daerah, baik melalui mekanisme dana desentralisasi
maupun dana-dana lain di daerah. Akan tetapi, apabila dilihat secara parsial, perkembangan
ekonomi dan kesejahteraan masyarakat setiap daerah relatif masih berbeda. Meskipun ratarata nasional persentase penduduk miskin mengalami penurunan, namun masih ada beberapa
provinsi yang justru mengalami peningkatan persentase jumlah penduduk miskin.
Daerah-daerah yang mempunyai alokasi dana per kapita besar, baik melalui mekanisme
dana desentralisasi, dana dekonsentrasi, dan dana tugas pembantuan, maupun dana instansi
vertikal, seyogyanya juga mempunyai prestasi yang menggembirakan dalam hal peningkatan
pertumbuhan ekonomi, pengentasan kemiskinan, maupun pengurangan jumlah
pengangguran. Namun demikian, berdasarkan hasil evaluasi beberapa tahun terakhir
menunjukkan bahwa beberapa daerah yang memperoleh dana per kapita besar ternyata
NK RAPBN 2009
V-3
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
masih memiliki indikator tingkat kesejahteraan yang belum memuaskan dan tingkat
pertumbuhan ekonomi yang relatif lambat. Hal ini mengindikasikan bahwa pola belanja di
beberapa daerah masih belum optimal dalam rangka meningkatkan pendapatan masyarakat
dan pembangunan ekonomi daerah.
Berdasarkan fakta-fakta tersebut, kebijakan desentralisasi fiskal ke depan perlu diarahkan
pada upaya untuk melakukan reformulasi kebijakan transfer dana desentralisasi, penguatan
taxing power daerah, dan sinkronisasi dana desentralisasi dengan dana dekonsentrasi dan
dana tugas pembantuan. Di sisi belanja, upaya peningkatan efektivitas pengeluaran APBD
akan dilakukan melalui percepatan penetapan APBD, penerapan APBD yang berbasis kinerja,
dan penerapan penganggaran jangka menengah.
Harus diakui bahwa untuk mengejar pembangunan di beberapa daerah yang masih tertinggal
dibutuhkan dana yang cukup besar, terutama untuk investasi awal di bidang infrastruktur.
Di samping itu, untuk mendukung efektivitas percepatan pembangunan di beberapa daerah
tersebut, kebijakan belanja daerah harus lebih diarahkan kepada program-program riil yang
langsung menyentuh kehidupan masyarakat. Pada akhirnya, keberhasilan desentralisasi fiskal
dalam mendorong pembangunan daerah harus didukung pula oleh peran sektor swasta dan
penciptaan iklim yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi daerah, di samping adanya
pengaruh dari dinamika perkembangan ekonomi global.
5.2. Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal di
Indonesia
5.2.1. Kebijakan Desentralisasi Fiskal
Sejalan dengan tuntutan demokratisasi dalam bernegara, maka penyelenggaraan
pemerintahan juga mengalami perubahan, sistem pemerintahan yang semula lebih condong
pada sentralisasi menjadi desentralisasi. Selaras dengan perubahan sistem tersebut, maka
tata aturan juga mengalami perubahan yang lebih mengarah kepada penyempurnaan
pelaksanaan otonomi daerah, melalui pemberian kewenangan yang seluas-luasnya dengan
tetap menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Berbagai penyempurnaan dilakukan seperti yang tertuang dalam UU Nomor 33 Tahun 2004,
yang merupakan penyempurnaan dari UU Nomor 25 Tahun 1999, dengan pokok-pokok
perubahan bahwa penyediaan sumber-sumber pendanaan untuk mendukung
penyelenggaraan otonomi daerah berdasarkan kewenangan Pemerintah, Desentralisasi,
Dekonsentrasi, dan Tugas Pembantuan, perlu diatur melalui perimbangan keuangan antara
Pemerintah dengan pemerintahan daerah, yang berupa sistem keuangan yang diatur
berdasarkan kewenangan, tugas, dan tanggung jawab yang jelas antar susunan pemerintahan.
Hakikat penyempurnaan utamanya menjaga prinsip money follows function, artinya
pendanaan mengikuti fungsi-fungsi pemerintahan sehingga kebijakan perimbangan
keuangan mengacu kepada 3 prinsip yakni: (1) perimbangan keuangan antara Pemerintah
dengan pemerintahan daerah merupakan subsistem keuangan negara sebagai konsekuensi
pembagian tugas antara Pemerintah dan pemerintah daerah; (2) pemberian sumber
keuangan negara kepada pemerintah daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi
didasarkan atas penyerahan tugas oleh Pemerintah kepada pemerintah daerah dengan
V-4
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
memperhatikan stabilitas dan keseimbangan fiskal; dan (3) perimbangan keuangan antara
Pemerintah dan pemerintah daerah merupakan suatu sistem yang menyeluruh dalam rangka
pendanaan penyelenggaraan asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan.
Mempertegas perimbangan keuangan sebagai unsur utama dalam kebijakan desentralisasi
fiskal, maka pelaksanaan tiga paket undang-undang di bidang keuangan negara, yakni UU
Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara, dan UU Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan
dan Tanggung Jawab Keuangan Negara merupakan acuan dasar pelaksanaan UU Nomor
33 Tahun 2004, khususnya pengaturan komponen Dana Perimbangan yang terdiri dari DBH,
DAU, dan DAK. Dibandingkan dengan pelaksanaan UU Nomor 25 Tahun 1999 maka
penyempurnaan yang dimuat dalam UU Nomor 33 Tahun 2004 antara lain: (i) DBH Pajak,
yang meliputi DBH PBB dan DBH BPHTB, ditambah dengan DBH PPh wajib pajak orang
pribadi dalam negeri (WPOPDN); (ii) DBH SDA kehutanan, dengan mengakomodir dana
reboisasi, yang semula merupakan DAK-DR;dan (iii) DBH SDA, yang meliputi SDA minyak
bumi, SDA gas alam, SDA pertambangan umum, SDA kehutanan dan SDA perikanan,
ditambahkan dengan DBH SDA Panas Bumi.
Pelaksanaan kebijakan perimbangan keuangan dalam tatanan keuangan negara yang semula
termasuk dalam kategori Belanja ke Daerah juga disempurnakan secara bertahap.
Penyempurnaan tersebut meliputi pola pembagian DBH yang lebih transparan dan akuntabel,
penyempurnaan formulasi DAU yang dilakukan secara konsisten dan mengarah kepada
fungsi pemerataan kemampuan keuangan daerah, serta penyempurnaan terhadap penerapan
kriteria penentuan DAK. Selain itu, penyempurnaan juga dilakukan untuk memenuhi
ketentuan perbendaharaan negara, sehingga sejak tahun 2008 sebagai pelaksanaan
pemindahbukuan dari rekening kas umum negara ke rekening kas umum daerah
dikategorikan sebagai transfer ke daerah. Dengan demikian, diharapkan arah kebijakan
desentralisasi fiskal dalam pelaksanaannya menjadi lebih terukur sebagai capaian kinerja,
baik Pemerintah maupun pemerintahan daerah.
Pemerintah juga memberikan perhatian yang besar terhadap sumber PAD. Hal ini
dimaksudkan agar daerah dapat memungut sumber-sumber pendapatannya secara optimal
sesuai dengan potensi masing-masing daerah. Namun demikian, pelaksanaan
pemungutannya tidak boleh menimbulkan ekonomi biaya tinggi dan tetap menciptakan
iklim yang kondusif bagi para investor. Dalam hubungan ini, Pemerintah dan DPR saat ini
sedang melakukan perubahan UU Nomor 34 Tahun 2000 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah untuk memperkuat taxing power daerah dan meningkatkan kepastian hukum di
bidang perpajakan daerah.
Sumber-sumber PAD yang sebagian besar terdiri dari pajak daerah dan retribusi daerah diatur
oleh undang-undang tersendiri, yang memberikan kewenangan kepada daerah provinsi dan
kabupaten/kota untuk memungut pajak dan retribusi. Dalam undang-undang tersebut juga
diatur jenis-jenis pajak dan retribusi yang dipungut provinsi dan kabupaten/kota, sehingga
dapat dihindari adanya tumpang tindih pemungutan pajak atau satu obyek pajak dikenai
dua atau lebih pungutan pajak.
Berbagai kebijakan tersebut diharapkan dapat memperkuat pendanaan daerah dalam
menyelenggarakan pembangunan dan pelayanan masyarakat. Namun demikian, apabila
APBD mengalami defisit, pemerintah daerah dapat melakukan pinjaman. Pelaksanaan
pinjaman daerah harus mengikuti kriteria dan persyaratan yang ditetapkan oleh Pemerintah,
NK RAPBN 2009
V-5
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
seperti pemerintah daerah tidak dapat melakukan pinjaman langsung ke luar negeri, jumlah
pinjaman tidak boleh lebih dari 75 persen penerimaan umum APBD, Debt Service Coverage
Ratio sekurang-kurangnya 2,5.
Dalam pengelolaan keuangan, daerah diberikan keleluasaan sehingga dapat mengalokasikan
dananya sesuai dengan kebutuhan daerah dengan tetap mengacu pada peraturan
perundangan. Hal ini sejalan dengan alokasi dana transfer Pemerintah yang sebagian besar
telah diberikan diskresi sepenuhnya kepada pemerintah daerah. Namun demikian, dalam
mengelola keuangannya, daerah harus melakukan secara tertib, efisien, ekonomis,
transparan, dan dapat dipertanggungjawabkan kepada para pemangku kepentingan. Seluruh
penerimaan dan pengeluaran daerah yang menjadi hak dan kewajiban harus
diadministrasikan dalam APBD. Pengelolaan keuangan daerah selain dilakukan secara efektif
dan efisien diharapkan dapat mendukung terwujudnya tata kelola pemerintah daerah yang
baik bersandarkan pada transparansi, akuntabilitas, dan partisipatif. Dalam pengelolaan
keuangan daerah telah dilakukan juga perubahan yang cukup mendasar antara lain mengenai
bentuk dan struktur APBD, anggaran berbasis kinerja, klasifikasi anggaran, dan prinsipprinsip akuntansi.
5.2.2. Pengelolaan Keuangan Daerah
Pengelolaan keuangan daerah meliputi keseluruhan kegiatan perencanaan, penganggaran,
pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan keuangan
daerah. Pengelolaan keuangan daerah secara umum mengacu pada paket reformasi
keuangan negara, yang dituangkan dalam beberapa peraturan perundang-undangan, yaitu
UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara, UU Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
Tanggung Jawab Keuangan Negara, UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional, dan UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Sebagai subsistem dari pengelolaan
keuangan negara dan merupakan kewenangan pemerintah daerah, pelaksanaan pengelolaan
keuangan daerah diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 58 tahun 2005 tentang
Pengelolaan Keuangan Daerah, yang mengatur secara komprehensif dan terpadu (omnibus
regulation) ketentuan-ketentuan dalam bidang pengelolaan keuangan daerah, dengan
mengakomodasi berbagai substansi yang terdapat dalam berbagai undang-undang di atas.
Dengan adanya peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan keuangan daerah
diharapkan dapat mengharmoniskan pengelolaan keuangan daerah, baik antara pemerintah
daerah dan Pemerintah, serta antara pemerintah daerah dan DPRD, ataupun antara
pemerintahan daerah dan masyarakat. Dengan demikian, daerah dapat mewujudkan
pengelolaan keuangan secara efektif dan efisien, serta dapat mewujudkan tata kelola
pemerintahan yang baik, berdasarkan tiga pilar utama, yaitu transparansi, akuntabilitas,
dan partisipatif.
Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 memuat berbagai kebijakan terkait dengan
perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, dan pertanggungjawaban keuangan daerah.
Pengaturan pada aspek perencanaan diarahkan agar seluruh proses penyusunan APBD
semaksimal mungkin dapat menunjukkan latar belakang pengambilan keputusan dalam
V-6
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
penetapan arah kebijakan umum, skala prioritas dan penetapan alokasi, serta distribusi sumber
daya dengan melibatkan partisipasi masyarakat. Oleh karenanya, proses dan mekanisme
penyusunan APBD dapat memperjelas jenjang tanggung jawab, baik antara pemerintah
daerah dan DPRD, maupun di lingkungan internal pemerintah daerah.
Pengelolaan keuangan daerah juga menerapkan prinsip anggaran berbasis kinerja. Dokumen
penyusunan anggaran yang disampaikan oleh masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah
(SKPD) disusun dalam format Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) SKPD dan harus betulbetul dapat menyajikan informasi yang jelas, tentang tujuan, sasaran, serta korelasi antara
besaran anggaran (beban kerja dan harga satuan) dengan manfaat dan hasil yang ingin
dicapai atau diperoleh masyarakat dari suatu kegiatan yang dianggarkan. Dalam hal ini,
penerapan anggaran berbasis kinerja mengandung makna bahwa setiap penyelenggara
negara berkewajiban untuk bertanggungjawab atas hasil proses dan penggunaan sumber
dayanya.
Aspek lainnya yang penting adalah keterkaitan antara kebijakan perencanaan dengan
penganggaran oleh pemerintah daerah sedemikian rupa, sehingga sinkron dengan berbagai
kebijakan Pemerintah. Di samping itu, dari sisi pelaksanaan APBD telah diatur mengenai
pemberian peran dan tanggung jawab pengelola keuangan, sistem pengawasan pengeluaran
dan sistem pembayaran, manajemen kas dan perencanaan keuangan, pengelolaan piutang
dan utang, pengelolaan investasi, pengelolaan barang milik daerah, larangan penyitaan uang
dan barang milik daerah dan/atau yang dikuasai negara/daerah, penatausahaan dan
pertanggungjawaban APBD, serta akuntansi dan pelaporan.
Pengaturan bidang akuntansi dan pelaporan dilakukan dalam rangka menguatkan pilar
akuntabilitas dan transparansi. Dalam rangka pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel
dan transparan, pemerintah daerah wajib menyampaikan pertanggungjawaban berupa:
(i) Laporan Realisasi Anggaran; (ii) Neraca; (iii) Laporan Arus Kas; dan (iv) Catatan atas
Laporan Keuangan. Laporan keuangan dimaksud disusun sesuai dengan Standar Akuntansi
Pemerintah, sebagaimana diatur dalam PP Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi
Pemerintah dan PP Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi
Pemerintah. Selanjutnya, dalam rangka menilai ketaatan dan kewajaran sebelum dilaporkan
kepada masyarakat melalui DPRD, laporan keuangan perlu diperiksa terlebih dahulu oleh
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sesuai UU Nomor 15 Tahun 2004.
Dalam tataran implementasinya, penerapan pengelolaan keuangan daerah telah
ditindaklanjuti dengan berbagai peraturan teknis sebagai acuan pelaksanaan bagi setiap
pemerintah daerah, antara lain dituangkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor
13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007.
Dari aspek tata urutan dan kelengkapan peraturan perundang-undangan, masih banyak
daerah yang belum memiliki peraturan daerah dan peraturan kepala daerah terkait
pengelolaan keuangan daerah, sebagaimana diamanatkan oleh PP Nomor 58 Tahun 2005.
Peraturan daerah dan peraturan kepala daerah ini sangat penting sebagai acuan bersama
baik bagi eksekutif, legislatif, pemeriksa, dan berbagai pemangku kepentingan lainnya.
NK RAPBN 2009
V-7
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
5.2.3. Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal
Seiring dengan perkembangan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal, nomenklatur
pendanaan desentralisasi dalam APBN juga mengalami perubahan. Sejak tahun 2001 – 2007,
nomenklatur untuk pendanaan desentralisasi telah mengalami penyesuaian beberapa kali
dalam postur APBN yang semula dikenal dengan istilah Anggaran yang Didaerahkan,
kemudian disesuaikan menjadi Belanja Daerah, dan terakhir sampai dengan tahun 2007
disesuaikan menjadi Belanja ke Daerah. Mulai tahun 2008 nomenklatur tersebut berubah
menjadi Transfer ke Daerah yang selanjutnya ditetapkan pengaturannya dalam Bagan Akun
Standar.
Pada tahun 2001, alokasi transfer ke daerah baru mencakup dana perimbangan. Sejak tahun
2002, alokasi Transfer ke Daerah juga mencakup Dana Otonomi Khusus untuk Provinsi
Papua sebagai pelaksanaan UU Nomor 21 tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi
Papua, dan Dana Penyeimbang (Dana Penyesuaian), yang dialokasikan kepada daerahdaerah yang menerima DAU lebih kecil dari tahun sebelumnya. Mulai tahun 2008,
Pemerintah juga mengalokasikan Dana Otonomi Khusus untuk Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam (NAD), dengan nilai setara 2 persen dari pagu DAU nasional selama 15 tahun,
mulai tahun ke-16 sampai dengan tahun ke-20 setara 1 persen dari pagu DAU nasional,
sesuai dengan UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh.
Setelah dilaksanakannya kebijakan desentralisasi fiskal, perkembangan alokasi Transfer ke
Daerah dari tahun 2001-2008 secara nominal terus meningkat, dari Rp81,1 triliun (4,8 persen
terhadap PDB) pada tahun 2001 menjadi Rp253,3 triliun (6,4 persen terhadap PDB) pada
tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp293,6 triliun (6,3 persen terhadap PDB) pada tahun
2008, atau rata-rata tumbuh 20,2 persen per tahun. Alokasi Transfer ke Daerah dapat dilihat
pada Grafik V.2. dan Tabel V.1.
Grafik V.2
Tren Tansfer ke Daerah
(Dana Perimbangan, Dana Otsus dan Penyesuaian)
Tahun 2001-2008
279,6
280,0
REALISASI APBN
2001 2002
240,0
200,0
TRANSFER KE
81,1
DAERAH
% dari thn
sebelumnya
-
2003
2004
2005
2006
120,3
129,7
150,5
226,2
21,1% 22,6%
7,8%
16,0% 50,3%
98,1
OTSUS DAN PENYESUAIAN
2007
Perk real
2008
253,3
12,0%
244,0
293,6
222,1
15,9%
DANA PERIMBANGAN
Triliun Rp
160,0
143,2
122,9
120,0
111,1
94,7
80,0
81,1
40,0
3,5
9,2
6,9
7,2
4,0
9,3
14,0
0,0
2001
2002
2003
2004
REALISASI APBN
Keterangan : - Realisasi 2001 s.d 2003 berdasarkan PAN, 2004, 2005, dan 2006 berdasarkan LKPP (audited).
- Tahun 2007 menggunakan angka APBN-P 2007 ;
- Tahun 2008 angka APBN-P 2008
Sumber : Departemen Keuangan
V-8
2005
2006
2007
2008
Perk Real
Dalam kurun waktu 2001 –
2008, dana perimbangan,
yang merupakan komponen
terbesar dari Transfer ke
Daerah, yang terdiri atas
dana bagi hasil (DBH), dana
alokasi umum (DAU), dan
dana alokasi khusus (DAK),
menunjukkan peningkatan
yang cukup signifikan, dari
Rp81,1 triliun (4,8 persen
terhadap PDB) pada tahun
2001 menjadi Rp244,0 triliun
(6,2 persen terhadap PDB)
pada tahun 2007, dan
diperkirakan
mencapai
Rp279,6 triliun (6,0 persen
terhadap PDB) pada tahun
2008, atau rata-rata tumbuh
19,3 persen per tahun.
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Tabel V.1
Perkembangan Transfer ke Daerah Tahun 2001 - 2008
(miliar Rupiah)
Realisasi APBN
Uraian
I. Dana
Perimbangan
2001
% thd
PDB
2002
% thd
PDB
Perkiraan Realisasi
2003
% thd
PDB
2004
% thd
PDB
2005
% thd
PDB
2006
% thd
PDB
2007
% thd
PDB
2008
% thd
PDB
6,0
81.054,4
4,8
94.656,6
5,1
111.070,4
5,4
122.867,6
5,3
143.221,3
5,1
222.130,6
6,7
243.967,2
6,2
279.567,9
a. Dana Bagi Hasil *)
20.708,6
1,2
25.497,2
1,4
31.369,5
1,5
37.900,8
1,6
50.479,2
1,8
64.900,3
1,9
62.942,0
1,6
78.858,6
1,7
b. Dana Alokasi Umum
60.345,8
3,6
69.159,4
3,7
76.977,9
3,8
82.130,9
3,6
88.765,4
3,2
145.664,2
4,4
164.787,4
4,2
179.507,1
3,8
c. Dana Alokasi Khusus
-
-
-
-
2.723,0
0,1
2.835,9
0,1
3.976,7
0,1
11.566,1
0,3
16.237,8
0,4
21.202,1
0,5
Perkembangan alokasi
dana perimbangan dari
tahun 2001 - 2008 dapat
dilihat pada Grafik V.3.
Sebagaimana
diatur
dalam UU Nomor 33
Tahun 2004, DBH
dihitung berdasarkan
persentase tertentu dari
penerimaan
dalam
negeri yang dibagihasilkan, baik dari penerimaan pajak maupun penerimaan sumber daya
alam. Penerimaan negara yang berasal dari penerimaan pajak yang dibagihasilkan ke daerah
meliputi Pajak Penghasilan, yaitu PPh Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 Wajib Pajak Orang
Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN), Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), serta Bea Perolehan
Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB). Sementara itu, penerimaan negara yang berasal
dari SDA yang dibagihasilkan ke daerah meliputi SDA minyak bumi, SDA gas bumi, SDA
pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan. Sejak tahun 2006, DBH SDA
kehutanan juga mencakup DBH dana reboisasi, yang merupakan pengalihan dari Dana
Alokasi Khusus Dana Reboisasi (DAK DR).
II. Dana Otsus dan
Penyesuaian
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
3.547,5
0,2
9.243,9
0,5
6.855,3
0,3
7.242,6
0,3
4.049,4
0,1
9.296,0
0,2
13.986,7
0,3
a. Dana Otonomi Khusus
-
-
1.175,0
0,1
1.539,6
0,1
1.642,6
0,1
1.775,3
0,1
3.488,3
0,1
4.045,7
0,1
7.510,3
0,2
b. Dana Penyesuaian
-
-
2.372,5
0,1
7.704,3
0,4
5.212,7
0,2
5.467,3
0,2
561,1
0,0
5.250,3
0,1
6.476,4
0,1
81.054,4
4,8
98.204,1
5,3
120.314,3
5,9
129.722,9
5,6
150.463,9
5,4
226.180,0
6,8
253.263,2
6,4
293.554,6
6,3
Jumlah
Catatan : *) Sejak tahun 2001 - 2005, DBH termasuk DAK DR
Sumber: Departemen Keuangan
Sejalan dengan peningkatan realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan, realisasi DBH
(termasuk pengalihan DAK DR ke dalam DBH SDA Kehutanan) menunjukkan peningkatan
yang signifikan, dari Rp20,7 triliun (1,2 persen terhadap PDB) dalam tahun 2001 menjadi
Rp62,9 triliun (1,6 persen
terhadap PDB) pada tahun
2007, dan diperkirakan
menjadi Rp78,9 triliun (1,7
21,2
280,0
persen terhadap PDB) pada
16,2
240,0
tahun 2008, atau rata-rata
11,6
tumbuh 21,0 persen per tahun.
200,0
Grafik V.3
Tren Dana Perimbangan (DBH, DAU dan DAK)
Tahun 2001-2008
REALISASI APBN
2001
DANA
PERIMBANGAN
81,1
% dari thn
sebelumnya
-
2002
2003
2004
2005
2006
94,7
111,1
122,9
143,2
222,1
16,8% 17,3% 10,6% 16,6% 55,1%
2007
244,0
9,8%
Perk real
2008
279,6
14,6%
179,5
Triliun Rp
4,0
Pada Grafik V.4 dapat dilihat
160,0
164,8
145,7
2,8
bahwa daerah kabupaten/
2,7
120,0
kota yang menerima DBH
88,8
82,1
Pajak tertinggi terdapat di
77,0
80,0
69,2
60,3
provinsi DKI Jakarta, dengan
78,9
64,9
62,9
40,0
50,5
37,9
proporsi penerimaan DBH
31,4
25,5
20,7
pajak terhadap keseluruhan
0,0
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
DBH pajak pada tahun 2007
REALISASI APBN
Perk Real
dan 2008, masing-masing
DBH
DAU
DAK
mencapai 21,78 persen dan
21,63 persen. Sedangkan
kabupaten/kota yang memperoleh DBH Pajak terendah terdapat di Provinsi Gorontalo,
dengan proporsi penerimaan DBH pajak terhadap keseluruhan DBH pajak pada tahun 2007
dan 2008, masing-masing sama sebesar 0,31 persen.
Keterangan :
- Realisasi 2001-2003 berdasarkan PAN; 2004-2007 berdasarkan LKPP (audited).
- Tahun 2008 angka perkiraan realisasi; sejak 2001-2005 DBH termasuk DAK DR
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
V-9
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Selanjutnya,
pada
Grafik V.5 dapat
dilihat bahwa untuk
tahun 2007 dan 2008,
daerah kabupaten/kota
yang menerima DBH
SDA tertinggi terdapat di
provinsi Kalimantan
Timur, dengan proporsi
penerimaan DBH SDA
terhadap keseluruhan
DBH SDA, masingmasing sebesar 37,44
persen dan 38,93 persen.
Sedangkan,
daerah
kabupaten/kota yang
menerima DBH SDA
paling rendah terdapat di Provinsi DI Yogyakarta, dengan proporsi penerimaan DBH SDA
terhadap keseluruhan DBH SDA pada tahun 2007 dan 2008, masing-masing sama sebesar
0,01 persen.
Grafik V.4
Peta Dana Bagi Hasil Pajak
Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007-2008*)
8.000,00
Uraian
Uraian
Daerah
Daerah
Total
33
Total
33
Tertinggi
DKI
Tertinggi
DKI
Terendah
Gorontalo
Terendah
Gorontalo
Rata-Rata
33
Rata-Rata
33
7.000,00
6.000,00
2007
2007
Jumlah
%
Daerah
Jumlah
%
Daerah
31.470,58
100
33
31.470,58
100
33
6.854,06
21,78 DKI
6.854,06
21,78 DKI
96,77
0,31
Gorontalo
96,77
0,31
Gorontalo
953,65
33
953,65
33
2008
2008
Jumlah
%
Jumlah
%
34.483,40
100
34.483,40
100
7.457,53 21,63
7.457,53 21,63
106,04
0,31
106,04
0,31
1.044,95
1.044,95
-
miliar rupiah
5.000,00
4.000,00
3.000,00
2.000,00
1.000,00
0,00
2007
DKI
Jabar
Jatim
Sumber : Departemen Keuangan
Kaltim
Riau
Jateng
Sumut
Sumsel
Banten
NAD
Sulsel
Papua
Papua Barat
Jambi
Kep Riau
Kalsel
Kalteng
Kalbar
Lampung
Sumbar
Bali
NTT
Maluku
Sulteng
NTB
Malut
Sultengg
Yogyakarta
Sulut
Bengkulu
Babel
Sulbar
Gorontalo
*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di
Provinsi Bersangkutan
2008
Selain DBH, peningkatan
yang signifikan dari
12.000,00
tahun ke tahun juga
terjadi pada DAU, terkait
10.000,00
dengan meningkatnya
rasio
alokasi
DAU
8.000,00
terhadap Penerimaan
Dalam Negeri (PDN)
6.000,00
neto, dari 25 persen
4.000,00
dalam periode 2001–
2003, menjadi 25,5
2.000,00
persen dalam periode
tahun 2004-2005, dan
0,00
kemudian menjadi 26,0
persen dalam periode
tahun
2006-2008.
Sejalan
dengan
peningkatan rasio DAU terhadap PDN neto tersebut, maka dalam rentang waktu 2001 2008, realisasi DAU meningkat dari Rp60,3 triliun (3,6 persen terhadap PDB) dalam tahun
2001, menjadi Rp164,8 triliun (4,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan
menjadi Rp179,5 triliun (3,8 persen terhadap PDB) pada tahun 2008 atau rata-rata tumbuh
sebesar 16,9 persen per tahun.
Grafik V.5
Peta Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam
Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007-2008*)
Uraian
Daerah
33
Kaltim
Yogyakarta
33
2007
Jumlah
29.027,57
10.866,73
2,31
879,62
%
100
37,44
0,01
-
2008
Jumlah
28.235,56
10.992,07
1,79
855,62
Daerah
33
Kaltim
Yogyakarta
33
%
100
38,93
0,01
-
miliar rupiah
Total
Tertinggi
Terendah
Rata-Rata
Kaltim
2007
Riau
Sumsel
NAD
Kep Riau
Papua
Jambi
Kalsel
Jabar
Lampung
Papua Barat
Kalteng
Jatim
DKI
Babel
NTB
Malut
Sulsel
Kalbar
Sumut
Sultengg
Sulteng
Maluku
Jateng
Sulbar
Sumbar
Gorontalo
Bengkulu
Sulut
NTT
Bali
Banten
Yogyakarta
*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi
Bersangkutan
Sumber : Departemen Keuangan
2008
Pada Grafik V.6, dapat dilihat bahwa pada tahun 2008, wilayah provinsi (termasuk
kabupaten/kota) yang menerima DAU tertinggi adalah provinsi Jawa Timur, dengan alokasi
sekitar 11,44 persen dari total DAU.
V-10
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Selanjutnya pada Tabel
V.2
dapat
dilihat
25.000,00
perkembangan alokasi dan
2007
2008
2007
2008
Uraian
Uraian
Daerah
Jumlah
%
Daerah
Jumlah
%
Daerah
Jumlah
%
Daerah
Jumlah
%
proporsi DAU setiap
Total
33
164.787,40
100
33
179.507,14 100
Total
33
164.787,40
100
33
179.507,14 100
Tertinggi
Jatim
18.760,74 11,38 Jatim
20.531,29 11,44
Tertinggi
Jatim
18.760,74 11,38 Jatim
20.531,29 11,44
pemerintah provinsi pada
Terendah
DKI
119,94 0,07 DKI
0,00 0,00
Terendah
DKI
119,94 0,07 DKI
0,00 0,00
20.000,00
Rata-Rata
33
4.993,56
33
5.439,61
Rata-Rata
33
4.993,56
33
5.439,61
periode tahun 2005-2008.
Sementara itu, dari Tabel
15.000,00
V.3 dapat dilihat bahwa
berdasarkan konsolidasi
DAU
kabupaten/kota
10.000,00
seluruh Indonesia yang
dikelompokkan menurut
5.000,00
provinsi, daerah yang
menerima DAU tertinggi
pada tahun 2008 adalah
0,00
kabupaten/kota se-provinsi
*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota
di Provinsi Bersangkutan
Jawa Timur. Hal ini
2007
2008
dikarenakan
jumlah
Kabupaten/Kota se-Provinsi Jawa Timur paling banyak dibandingkan dengan Provinsi
lainnya, sehingga akumulasi total DAU secara keseluruhan tertinggi secara nasional.
miliar rupiah
Grafik V.6
Peta Dana Alokasi Umum Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007-2008*)
Jatim
Jateng
Jabar
Sumut
Papua
Sulsel
Sumbar
NAD
Kalbar
NTT
Sumsel
Kalteng
Lampung
Kalsel
Sulteng
NTB
Bali
Banten
Sultengg
Papua Barat
Jambi
Sulut
Kaltim
Maluku
Yogyakarta
Riau
Bengkulu
Malut
Babel
Sulbar
Kep Riau
Gorontalo
DKI
Sumber : Departemen Keuangan
Tabel V.2.
Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Provinsi Tahun 2005-2008
(miliar Rupiah)
2005
2006
2007
DAERAH
Proporsi
Proporsi
Proporsi
Rp.
Rp.
Rp.
(%)
(%)
(%)
NO.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Provinsi Sumatera Utara
Provinsi Sumatera Barat
Provinsi Riau
Provinsi Jambi
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Bengkulu
Provinsi Lampung
Provinsi DKI Jakarta
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi DI Yogyakarta
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Barat
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Timur
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Bali
Provinsi Nusa Tenggara Barat
Provinsi Nusa Tenggara Timur
Provinsi Maluku
Provinsi Papua
Provinsi Maluku Utara
Provinsi Banten
Provinsi Bangka Belitung
Provinsi Gorontalo
Provinsi Riau Kepulauan
Provinsi Papua Barat
Provinsi Sulawesi Barat
Total
Rata-rata
271,1
313,7
247,5
92,2
243,6
242,7
230,7
300,9
768,1
495,6
550,0
238,7
454,6
312,6
287,6
230,7
72,5
247,9
271,8
332,7
254,2
199,9
249,9
300,0
272,8
418,9
226,8
198,0
187,4
209,4
26,0
128,2
8.876,7
277,4
3,1
3,5
2,8
1,0
2,7
2,7
2,6
3,4
8,7
5,6
6,2
2,7
5,1
3,5
3,2
2,6
0,8
2,8
3,1
3,7
2,9
2,3
2,8
3,4
3,1
4,7
2,6
2,2
2,1
2,4
0,3
1,4
100,0
460,9
539,7
477,0
92,2
374,4
421,4
378,0
460,9
768,1
565,8
890,4
402,5
820,8
586,0
552,0
378,7
72,5
404,3
477,7
509,5
426,4
353,3
404,1
479,4
425,1
810,2
338,6
245,3
275,7
391,4
178,3
350,5
255,2
14.566,3
441,4
3,2
3,7
3,3
0,6
2,6
2,9
2,6
3,2
5,3
3,9
6,1
2,8
5,6
4,0
3,8
2,6
0,5
2,8
3,3
3,5
2,9
2,4
2,8
3,3
2,9
5,6
2,3
1,7
1,9
2,7
1,2
2,4
1,8
100,0
487,9
657,4
546,3
277,7
415,0
510,2
405,9
509,7
119,9
933,4
1.050,7
437,4
1.091,2
610,9
571,3
428,0
235,7
447,0
502,1
599,5
461,8
436,5
447,7
553,6
476,0
876,3
370,7
330,6
319,4
291,4
333,3
464,9
279,3
16.478,7
499,4
3,0
4,0
3,3
1,7
2,5
3,1
2,5
3,1
0,7
5,7
6,4
2,7
6,6
3,7
3,5
2,6
1,4
2,7
3,0
3,6
2,8
2,6
2,7
3,4
2,9
5,3
2,2
2,0
1,9
1,8
2,0
2,8
1,7
100,0
Rp.
2008
Proporsi
(%)
557,3
727,9
631,7
198,4
468,8
545,8
482,5
570,5
0,0
904,2
1.053,5
511,3
1.022,9
728,1
670,2
466,5
126,2
532,9
606,5
656,7
566,4
448,2
511,3
616,6
556,2
1.002,4
451,5
342,7
391,0
368,6
288,9
578,1
366,7
17.950,5
544,0
3,1
4,1
3,5
1,1
2,6
3,0
2,7
3,2
0,0
5,0
5,9
2,8
5,7
4,1
3,7
2,6
0,7
3,0
3,4
3,7
3,2
2,5
2,8
3,4
3,1
5,6
2,5
1,9
2,2
2,1
1,6
3,2
2,0
100,0
Sumber: Departemen Keuangan, data diolah
NK RAPBN 2009
V-11
Bab V
NO.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Tabel V.3.
Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Kabupaten/Kota per Provinsi Tahun 2005-2008
(miliar Rupiah)
2008
2005
2006
2007
DAERAH
Proporsi
Proporsi
Proporsi
Proporsi
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
(%)
(%)
(%)
(%)
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Provinsi Sumatera Utara
Provinsi Sumatera Barat
Provinsi Riau
Provinsi Jambi
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Bengkulu
Provinsi Lampung
Provinsi DKI Jakarta
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi DI Yogyakarta
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Barat
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Timur
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Bali
Provinsi Nusa Tenggara Barat
Provinsi Nusa Tenggara Timur
Provinsi Maluku
Provinsi Papua
Provinsi Maluku Utara
Provinsi Banten
Provinsi Bangka Belitung
Provinsi Gorontalo
Provinsi Riau Kepulauan
Provinsi Papua Barat
Provinsi Sulawesi Barat
Total
Rata-rata
2.830,7
4.509,2
2.590,1
1.542,5
1.561,6
2.271,4
879,7
2.393,2
0,0
8.475,5
9.904,7
1.327,2
10.494,0
2.148,0
2.072,4
1.741,1
1.624,1
1.289,8
1.567,8
4.443,7
1.216,2
1.624,6
1.662,2
2.605,6
1.028,4
2.894,6
664,7
1.729,8
517,8
556,8
628,2
1.093,4
79.889,0
2.496,5
3,5
4.560,0
5,6
7.793,9
3,2
4.651,7
1,9
1.784,7
2,0
2.425,0
2,8
3.829,2
1,1
1.922,9
3,0
3.800,6
0,0
0,0
10,6
12.696,1
12,4
14.960,0
1,7
2.050,0
13,1
15.796,0
2,7
4.068,6
2,6
3.821,8
2,2
2.981,7
2,0
2.135,0
1,6
2.355,0
2,0
2.785,1
5,6
6.076,8
1,5
2.466,4
2,0
2.500,8
2,1
2.594,7
3,3
4.050,0
1,3
2.037,3
3,6
6.441,7
0,8
1.525,6
2,2
2.459,7
0,6
1.192,7
0,7
1.015,0
0,8
854,0
1,4
2.395,8
1.070,4
100,0 131.098,2
3.972,7
3,5
5.178,4
5,9
8.854,6
3,5
5.233,0
1,4
2.352,3
1,8
2.718,5
2,9
4.437,7
1,5
2.144,4
2,9
4.209,1
0,0
0,0
9,7
14.800,4
11,4
16.406,3
1,6
2.267,0
12,0
17.669,6
3,1
4.468,9
2,9
4.280,1
2,3
3.316,1
1,6
2.759,0
1,8
2.624,6
2,1
3.106,1
4,6
6.752,3
1,9
2.781,6
1,9
2.856,2
2,0
3.031,2
3,1
4.505,8
1,6
2.306,0
4,9
6.987,2
1,2
1.778,4
1,9
2.930,9
0,9
1.417,5
0,8
1.129,3
0,7
1.123,2
1,8
2.694,3
0,8
1.188,5
100,0 148.308,5
4.494,2
3,5
6,0
3,5
1,6
1,8
3,0
1,4
2,8
0,0
10,0
11,1
1,5
11,9
3,0
2,9
2,2
1,9
1,8
2,1
4,6
1,9
1,9
2,0
3,0
1,6
4,7
1,2
2,0
1,0
0,8
0,8
1,8
0,8
100,0
5.791,4
9.676,5
5.880,1
2.012,1
2.912,1
4.906,2
2.385,5
4.630,3
0,0
16.240,9
17.789,1
2.495,1
19.508,4
4.919,3
4.681,3
3.647,2
2.502,8
2.894,9
3.443,5
7.439,4
3.139,3
3.107,0
3.407,8
4.960,0
2.510,2
2.504,2
1.927,4
3.281,7
1.650,9
1.274,2
835,4
2.880,5
1.321,5
156.556,2
4.744,1
3,7
6,2
3,8
1,3
1,9
3,1
1,5
3,0
0,0
10,4
11,4
1,6
12,5
3,1
3,0
2,3
1,6
1,8
2,2
4,8
2,0
2,0
2,2
3,2
1,6
1,6
1,2
2,1
1,1
0,8
0,5
1,8
0,8
100,0
Sumber: Departemen Keuangan
Pengalokasikan DAU ke daerah dilakukan dengan menggunakan formula yang didasarkan
pada data dasar perhitungan DAU. Secara historis sejak tahun 2001 hingga tahun 2005,
formula DAU terbagi menjadi dua komponen utama, yaitu Alokasi Minimum (AM) dan
alokasi DAU berdasarkan Kesenjangan Fiskal (KF). AM dihitung berdasarkan komponen
lumpsum dan proporsional belanja pegawai. Sejak diberlakukannya UU Nomor 33 Tahun
2004, yang efektif berlaku sejak tahun 2006, komponen AM dan KF tersebut disempurnakan
menjadi Alokasi Dasar (AD) dan Celah Fiskal (CF). Alokasi DAU berdasarkan CF tersebut
merupakan komponen ekualisasi kemampuan keuangan antardaerah, dengan
mempertimbangkan selisih kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal masing-masing daerah.
V-12
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Dalam dua tahun pelaksanaan desentralisasi fiskal (2001-2002), DAK hanya dialokasikan
untuk Dana Reboisasi (DAK DR), yang merupakan bagian 40 persen dari total penerimaan
DR. Sejalan dengan UU Nomor 33 Tahun 2004, sejak tahun 2006 DAK DR yang sebelumnya
merupakan bagian dari DAK dikelompokkan ke dalam DBH SDA Kehutanan. Pada tahun
2004, DAK Non-DR dialokasikan untuk infrastruktur air bersih serta bidang kelautan dan
perikanan, dan pada tahun 2005 terdapat penambahan bidang, yaitu pertanian. Selanjutnya,
pada tahun 2006 bidang yang didanai melalui DAK ditambah bidang lingkungan hidup.
Bahkan pada tahun 2008 bertambah dua bidang, yaitu bidang keluarga berencana (KB) dan
bidang kehutanan. Untuk menunjukkan komitmen daerah dalam pelaksanaan DAK, kepada
daerah diwajibkan menganggarkan dana pendamping dalam APBD, sekurang-kurangnya
10 persen dari besaran alokasi DAK yang diterima.
Sejalan dengan penambahan bidang yang dibiayai dengan DAK, realisasi DAK terus
meningkat, dari Rp2,7 triliun (0,1 persen terhadap PDB) dalam tahun 2003, menjadi Rp16,2
triliun (0,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp21,2 triliun
(0,5 persen terhadap PDB) pada tahun 2008, atau rata-rata tumbuh sebesar 50,8 persen per
tahun. Daerah yang menerima DAK juga terus bertambah dari tahun ke tahun, dari 416
kabupaten/kota di 29 Provinsi pada tahun 2003, menjadi 434 kabupaten/kota di 33 provinsi
pada tahun 2008. Adapun sebaran DAK kabupaten/kota se-provinsi di Indonesia disajikan
pada Grafik V.7. Pada grafik tersebut dapat dilihat bahwa untuk tahun 2007 dan 2008,
daerah yang menerima
Grafik V.7
DAK tertinggi adalah
Peta Dana Alokasi Khusus
Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007-2008*)
Jawa Timur dengan
1800
proporsi masing-masing
1600
sama sebesar 7,97
persen terhadap total
1400
penerimaan
DAK
1200
seluruh daerah.
Uraian
miliar rupiah
Total
Tertinggi
Terendah
Rata-Rata
2007
Jumlah
17.094,10
1.362,15
0,00
518,00
Daerah
33
Jatim
DKI
33
%
100
7,97
0,00
-
2008
Jumlah
21.202,14
1.690,26
0,00
642,49
Daerah
33
Jatim
DKI
33
%
100
7,97
0,00
-
1000
Selain dana perimbangan, sejak tahun
600
2002 juga dialokasikan
Dana Otonomi Khusus
400
dan Dana Penyeimbang
200
(penyesuaian) pada pos
0
anggaran Belanja ke
Daerah. Sejalan dengan
amanat UU Nomor 21
Tahun 2001 tentang
Otonomi Khusus Papua, dana otonomi khusus dialokasikan untuk provinsi Papua dengan
nilai setara 2 persen dari pagu DAU nasional selama 20 tahun, yang diutamakan untuk
mendanai pendidikan dan kesehatan. Selain itu, diberikan juga dana tambahan untuk
pembangunan infrastruktur yang besarnya ditetapkan antara Pemerintah dan DPR
berdasarkan usulan provinsi setiap tahun. Sementara itu sejak tahun 2008, sejalan dengan
amanat UU Nomor 18 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Nanggroe Aceh Darussalam,
dana otonomi khusus juga dialokasikan untuk Provinsi NAD dengan nilai setara 2 persen
dari pagu DAU nasional selama 15 tahun, untuk tahun ke-16 hingga ke-20 menjadi sebesar
1 persen dari pagu DAU nasional.
800
Jatim
Jateng
Papua
Sumut
Sulsel
Jabar
NAD
NTT
Sumbar
Kalbar
Sulut
Sultengg
Kalteng
Sulteng
Sumsel
Lampung
Kalsel
Maluku
Bengkulu
NTB
Papua Barat
Jambi
Malut
Bali
Kaltim
Babel
Banten
Gorontalo
Riau
Sulbar
Yogyakarta
Kep Riau
DKI
*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Bersangkutan
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
2007
2008
V-13
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Dana penyeimbang (penyesuaian) merupakan dana yang dialokasikan kepada daerah, yang
menerima DAU lebih kecil dari DAU yang diterima tahun sebelumnya, sedemikian rupa
sehingga DAU yang diterima minimal sama dengan DAU yang diterima tahun sebelumnya.
Pengalokasian dana penyeimbang (penyesuaian) tersebut bertujuan agar penerapan formula DAU tidak menimbulkan adanya daerah yang memperoleh DAU lebih kecil dari DAU
tahun sebelumnya (hold harmless). Di samping itu, pengalokasian dana penyeimbang
(penyesuaian) tersebut juga menampung program-program yang bersifat khusus, seperti
dana tunjangan kependidikan, dana infrastruktur sarana dan prasarana, serta dana sarana
dan prasarana Provinsi Papua Barat. Umumnya komponen dana penyeimbang (penyesuaian)
tersebut dialokasikan karena adanya kebijakan tertentu yang sifatnya ad-hoc.
Dalam Grafik V.8 dapat diketahui bahwa realisasi Dana Otsus dan Penyeimbang
(Penyesuaian) dalam periode 2002 - 2008 mengalami peningkatan yang signifikan, dari
Rp3,5 triliun (0,2 persen terhadap PDB) dalam tahun 2002, menjadi Rp9,3 triliun (0,2 persen
terhadap PDB) pada tahun 2007, dan diperkirakan menjadi Rp14,0 triliun (0,3 persen terhadap
PDB) pada tahun 2008, atau rata-rata tumbuh sebesar 25,7 persen per tahun.
Sumber pendanaan dalam APBD
adalah PAD. PAD provinsi
menunjukkan kecenderungan naik,
dari Rp27,7 triliun pada tahun 2005
menjadi Rp33,2 triliun pada tahun
2007. Sementara itu, meskipun PAD
kabupaten/kota meningkat dari
Rp10,2 triliun pada tahun 2005
menjadi Rp14,1 triliun pada tahun
2007, namun proporsi PAD
kabupaten/kota terhadap total
pendapatan kabupaten/kota relatif
lebih kecil dibandingkan proporsi
PAD provinsi terhadap total
pendapatan provinsi. Pada tahun
2007 proporsi PAD provinsi terhadap
total pendapatan provinsi adalah 45,1 persen sedangkan proporsi PAD kabupaten/kota
terhadap total pendapatan kabupaten/kota adalah 6,1 persen.
Grafik V.8
Tren Dana Otsus Dan Penyesuaian
Tahun 2001-2008
REALISASI APBN
2002
14,0
OTSUS DAN
PENYESUAIAN
% dari Th
Sebelumnya
12,0
2003
3,5
-
9,2
2004
2005
6,9
7,2
160,6% -25,8%
2006
2007
4,0
9,3
5,6% -44,1% 129,6%
Perk real
2008
14,0
50,5%
6,5
Triliun Rp
10,0
8,0
5,3
7,7
6,0
5,2
5,5
0,6
4,0
2,4
3,5
2,0
1,2
1,5
1,6
7,5
4,0
1,8
0,0
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
REALISASI APBN
2008
Perk Real
Keterangan :
- Realisasi 2001 s.d 2003 berdasarkan PAN, 2004, 2005, dan 2006 berdasarkan LKPP (audited).
- Tahun 2007 menggunakan angka APBN-P 2007 ; - Tahun 2008 angka APBN-P 2008
OTSUS
PENYESUAIAN
Sumber : Departemen Keuangan
Grafik V.9
Perbandingan Total PAD Terhadap Total Pendapatan Provinsi dan Kabupaten/Kota Se-Provinsi
di Indonesia Tahun 2005-2008
PAD
TOTAL PENDAPATAN
100%
350.000,00
100%
284.427,34
232.168,48
200.000,00
150.000,00
306.039,33
100%
250.000,00
346.369,31
100%
300.000,00
miliar rupiah
Perkembangan proporsi total
PAD terhadap total pendapatan
APBD provinsi dan kabupaten/
kota dapat dilihat pada Grafik
V.9. Pada tahun 2005 proporsi
total PAD terhadap total
pendapatan APBD provinsi dan
kabupaten/kota mencapai 17,4
persen. Selanjutnya pada tahun
2006-2008 proporsi tersebut
turun dan relatif konstan pada
kisaran 15,6 persen.
100.000,00
50.000,00
17.36%
40.312,03
15.74%
44.755,78
0,00
REALISASI 2005
REALISASI 2006
15.47%
47.339,41
ANGGARAN 2007
15.57%
53.915,57
ANGGARAN 2008
Sumber : Departemen Keuangan
V-14
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Komposisi PAD tahun 2007,
sebagian besar diperoleh dari
pajak daerah yaitu sebesar
70,25 persen. Daerah yang
mempunyai PAD tertinggi
pada tahun 2007 adalah
Provinsi DKI Jakarta yaitu
sebesar Rp10,1 triliun dan
daerah yang mempunyai
PAD
terendah
adalah
Provinsi Papua Barat, yaitu
sebesar Rp70,39 miliar. Peta
sebaran perolehan realisasi
PAD se-provinsi (termasuk
kabupaten/kota)
ditunjukkan pada Grafik
V.10.
Grafik V.10
PetaPAD Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007
12.000,00
TOTAL
TERTINGGI
RATA-2
TOTAL
TERTINGGI
RATA-2 Daerah
Nilai
%
Nilai
Nilai
%
Daerah
Nilai
33,256.10
70.25
1,007.76
DKI
8,334.27
33,256.10
70.25
1,007.76
DKI
8,334.27
7,018.26
14.83
212.67
Jateng
1,177.21
7,018.26
14.83
212.67
Jateng
1,177.21
7,065.05
14.92
214.09
DKI
1,124.41
7,065.05
14.92
214.09
DKI
1,124.41
47,339.41 100.00
1,434.53
DKI
10,084.26
47,339.41 100.00
1,434.53
DKI
10,084.26
JENIS PAD
JENIS PAD
1. Pajak Daerah
1. Pajak Daerah
2. Retribusi Daerah
2. Retribusi Daerah
3. PAD Lainnya
3. PAD Lainnya
Total PAD (1+2+3)
Total PAD (1+2+3)
10.000,00
miliar rupiah
6.000,00
2.000,00
0,00
miliar rupiah
Miliar Rp
8.2%
6.6%
23.7%
52.997,96
6.9%
48.605,32
150.000,00
14.200,46
56.632,19
7.3%
27.793,20
16.739,56
17.621,52
44.8%
34.5%
37.9%
43.9%
100.000,00
113.596,07
89.937,30
117.148,45
91.463,60
50.000,00
205,022.99
241,442.25
253,565.90
33 9,343.51
0,00
REALISASI 2005
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
ANGGARAN 2006
REALISASI 2006
ANGGARAN 2007
DKI
80.336,24
Jabar
32.982,31
20.9%
23.5%
Jatim
200.000,00
23.7%
46.617,96
50.416,08
Jateng
20.9%
16.1%
19.297,61
Sumut
25.308,85
250.000,00
Retribusi Daerah
Banten
23.614,34
Riau
9.4%
65.039,87
Kaltim
18.4%
Bali
19.2%
9.3%
10.5%
Sulsel
49.025,75
Sumsel
14.4%
Kesehatan
Kalsel
Infrastruktur
NAD
Lainnya
Bidang Lainnya
Pendidikan
Jatim
Jabar
Jateng
Kaltim
Riau
Papua
Sumut
Sulsel
Sumsel
Sumbar
Kalteng
Kalbar
Kalsel
NTT
Kep Riau
Banten
Bali
Jambi
NTB
Sulteng
Irjabar
Sultra
Sulut
Yogyakarta
Maluku
Bengkulu
Babel
Malut
Gorontalo
Sulbar
Infrastruktur
Grafik V.12
Perbandingan Belanja APBD Per Bidang/Fungsi Belanja
Terhadap Total Belanja APBD Se-Provinsi di Indonesia
TAHUN 2005-2007
300.000,00
Sumbar
0,00
Adm. Pemerintahan
Lampung
5.000,00
350.000,00
Yogyakarta
NAD
10.000,00
Adm. Pemerintahan
Kep Riau
Lampung
15.000,00
Pendidikan
Kalbar
Daerah
Riau
Papua
Riau
Yogyakarta
Jateng
20.000,00
Kesehatan
Jambi
Terendah
5,29%
9,98%
27,81%
9,30%
11,25%
25.000,00
Sumber : Departemen Keuangan
NTB
Pajak Daerah
Sumber : Departemen Keuangan
Daerah
Bengkulu
Jateng
Papua
Kaltim
Kep Riau
NTT
Papua
Kalteng
Sulut
Babel
Bengkulu
Sultengg
Sulteng
Maluku
Gorontalo
Malut
Sulbar
Papua Barat
30.000,00
Nilai
Nilai
0.08
0.08
0.21
0.21
0.33
0.33
0.15
0.15
4.000,00
Rata-rata
Tertinggi
8,33%
11,26%
22,82%
33,73%
34,68%
49,91%
18,99%
32,26%
15,19%
21,74%
Kesehatan
Pendidikan
Adm. Pemerintahan
Infrastruktur
Lainnya
TERENDAH
TERENDAH
%
Daerah
Nilai
%
Daerah
Nilai
25.06 Papua Barat
25.46
25.06 Papua Barat
25.46
16.77
Sulbar
14.43
16.77
Sulbar
14.43
15.92
Sulbar
23.36
15.92
Sulbar
23.36
21.30 Papua Barat
70.39
21.30 Papua Barat
70.39
8.000,00
Grafik V.11
Peta Belanja APBD Per Fungsi Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007
35.000,00
Bab V
PAD Lainnya
Pada
Grafik
V.11,
menunjukkan bahwa total
belanja APBD tahun 2007
mencapai sebesar Rp339,3
triliun. Belanja APBD seprovinsi (termasuk kabupaten/
kota) yang dialokasikan untuk
bidang kesehatan rata-rata
mencapai 8,3 persen dan bidang
pendidikan 22,8 persen. Dilihat
dari belanja perwilayah seprovinsi, rasio tertinggi belanja
bidang kesehatan terhadap total belanja APBD adalah
wilayah Provinsi Bengkulu
sebesar 11,3 persen, sedangkan
rasio tertinggi untuk bidang
pendidikan adalah wilayah
Provinsi Jawa Tengah sebesar
33,7 persen.
Selanjutnya perbandingan
belanja per bidang/fungsi pada
belanja APBD belanja seluruh
Indonesia tahun 2005-2007
disajikan dalam Grafik V.12
Grafik tersebut menunjukkan
bahwa
belanja
bidang
pendidikan masih merupakan
V-15
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
bidang/fungsi terbesar dalam belanja APBD, yaitu 20,9 persen pada realisasi APBD tahun
2006 dan 23,7 persen pada APBD tahun 2007. Demikian pula untuk bidang/fungsi kesehatan
mengalami peningkatan prosentase yaitu 6,6 persen pada realisasi APBD tahun 2006 dan
8,2 persen pada APBD tahun 2007.
TOTAL
TOTAL
Nilai
%
Nilai
%
130,487.67
38.45
130,487.67
38.45
61,204.19
18.04
61,204.19
18.04
104,747.23
30.87
104,747.23
30.87
42,904.42
12.64
42,904.42
12.64
339,343.51
100.00
339,343.51
100.00
JENIS BELANJA
JENIS BELANJA
1. Belanja Pegaw ai
1. Be lanja Pe gaw ai
2. Belanja Barang dan Jasa
2. Be lanja Barang dan Jas a
3. Belanja Modal
3. Be lanja Modal
4. Belanja Lainnya
4. Be lanja Lainnya
Total Be lanja (1+2+3+4)
Total Be lanja (1+2+3+4)
30.000,00
RATA-2
RATA-2
3,954.17
3,954.17
1,854.67
1,854.67
3,174.16
3,174.16
1,300.13
1,300.13
10,283.14
10,283.14
Daer ah
Daerah
Jatim
Jatim
Jatim
Jatim
Kaltim
Kaltim
Jabar
Jabar
Jatim
Jatim
TERTINGGI
TERTINGGI
Nilai
Nilai
14,441.71
14,441.71
5,723.47
5,723.47
10,983.94
10,983.94
5,589.87
5,589.87
31,344.52
31,344.52
TERENDAH
TERENDAH
%
Daerah
Nilai
%
%
Dae rah
Nilai
%
11.07
Sulbar
789.50
0.61
11.07
Sulbar
789.50
0.61
9.35 Gorontalo
378.84
0.62
9.35 Gorontalo
378.84
0.62
10.49 Yogyakarta
596.74
0.57
10.49 Yogyak arta
596.74
0.57
13.03
Sulbar
117.10
0.27
13.03
Sulbar
117.10
0.27
9.24%
Sulbar
2,020.12
0.60
9.24%
Sulbar
2,020.12
0.60
miliar rupiah
25.000,00
20.000,00
15.000,00
10.000,00
5.000,00
0,00
Jatim
Jabar
Jateng
Kaltim
Belanja Modal
DKI
Riau
Papua
Sumut
NAD
Sulsel
Belanja Barang
Sumsel
Sumbar
Lampung
Banten
NTT
Kalbar
Kalteng
Belanja Pegawai
Sumber : Departemen Keuangan
Kalsel
Kep Riau
Bali
Jambi
NTB
Papua Barat
Sulteng
Sultra
Sulut
Yogyakarta
Bengkulu
Maluku
Malut
Babel
5.2.4.
35.000,00
Gorontalo
Belanja Lainnya
Tabel V.14
Perbandingan Belanja APBD Per Jenis Belanja
Terhadap Total Belanja APBD Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2005-2008
Belanja Lainnya **)
**) Belanja Lainnya a.l : Bantuan Sosial,
Bantuan Keuangan, Hibah, dan Tak Terduga
Belanja Modal
Belanja Barang
13.31%
Belanja Pegawai
12.6%
400.000,00
100%
350.000,00
51.825,29
28.73%
42.904,42
30.9%
111.852,75
14.9%
300.000,00
Miliar Rp
Selanjutnya perbandingan jenis
belanja APBD seluruh Indonesia
tahun 2005-2008 disajikan
dalam Grafik V.14. Grafik
tersebut menunjukkan bahwa
belanja
pegawai
masih
merupakan komponen terbesar
dalam belanja APBD, yaitu 38,5
persen pada tahun 2007 dan
39,4 persen pada tahun 2008.
Sedangkan proporsi untuk
belanja modal turun dari 30,9
persen pada tahun 2007
menjadi 28,7 persen pada tahun
2008.
Grafik V.13
Peta Belanja APBD Per Jenis Belanja Se-Provinsi di Indonesia
Tahun 2007
Sulbar
Pada
Grafik
V.13,
menunjukkan proporsi belanja
APBD per jenis belanja seprovinsi (termasuk kabupaten/
kota) yang dialokasikan untuk
belanja pegawai mencapai 38,5
persen, belanja barang dan jasa
sebesar 18,0 persen, belanja
modal sebesar 30,9 persen, dan
belanja lainnya sebesar 12,6
persen. Dilihat dari belanja per
wilayah se-provinsi, rasio
tertinggi belanja pegawai
adalah wilayah Provinsi Jawa
Timur sebesar 11,1 persen,
sedangkan rasio terendah
Provinsi Sulawesi Barat sebesar
0,6 persen.
14.0%
37.855,34
28.690,43
250.000,00
D
21.6%
72.303,53
54.798,85
31.2%
200.000,00
22.1%
61.204,19
39.40%
79.050,75
150.000,00
45.222,90
41.8%
38.5%
32.3%
100.000,00
130.487,67
85.626,20
18.57%
18.0%
22.2%
45.483,46
104.747,23
153.396,26
81.860,95
50.000,00
205,022.99
253,565.90
339,343.51
389,377.83
0,00
REALISASI 2005
Sumber : Departemen Keuangan
REALISASI 2006
ANGGARAN 2007
ANGGARAN 2008
Implikasi Desentralisasi Fiskal terhadap Perkembangan Ekonomi Daerah
Pelaksanaan desentralisasi fiskal mempunyai tujuan utama untuk mendukung pendanaan
atas urusan-urusan yang telah diserahkan kepada daerah, agar daerah dapat meningkatkan
efisiensi dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik. Dengan
penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik yang lebih baik, diharapkan dapat
memberikan kesempatan bagi daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya,
sehingga pada gilirannya akan mendorong perkembangan ekonomi melalui pembangunan
daerah.
V-16
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Namun demikian, upaya perbaikan ekonomi daerah dan peningkatan kesejahteraan
masyarakat tidak bisa hanya diserahkan kepada kebijakan desentralisasi fiskal semata.
Sebagaimana diketahui bahwa pembangunan daerah merupakan bagian integral dari
pembangunan nasional yang disesuaikan dengan potensi, aspirasi, dan permasalahan di
daerah. Pelaksanaan pembangunan daerah yang baik hanya dapat dilakukan apabila terjadi
keseimbangan peran dari tiga pilar, yaitu: pemerintahan, sektor swasta, dan masyarakat.
Ketiganya mempunyai fungsi dan peran masing-masing dalam mengisi pembangunan.
Pemerintahan (eksekutif dan legislatif) memainkan peran untuk menjalankan dan
menciptakan lingkungan politik dan hukum yang kondusif bagi unsur-unsur lain. Sinkronisasi
dan koordinasi antar tingkatan pemerintahan yang berbeda harus dapat diwujudkan. Adapun
peran sektor swasta adalah mewujudkan penciptaan lapangan kerja dan pendapatan.
Masyarakat berperan dalam penciptaan interaksi sosial, ekonomi dan politik. Ketiga pilar
tersebut memainkan perannya sesuai dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang terkandung
dalam tata kelola kepemerintahan yang baik.
Untuk menilai keberhasilan pelaksanaan pembangunan ekonomi regional terdapat beberapa
indikator yang dapat digunakan. Salah satu indikator pembangunan ekonomi regional adalah
pertumbuhan ekonomi yang dicerminkan oleh pertumbuhan PDRB pada harga konstan.
Sebagaimana terlihat pada Grafik V.15 dan Grafik V.16, pertumbuhan ekonomi daerah
sangat bervariasi, yang antara lain dipengaruhi oleh investasi, ketenagakerjaan, multiplier
effect dari belanja pemerintah dan kegiatan perdagangan daerah. Pada tahun 2006, ratarata pertumbuhan ekonomi daerah adalah 4,75 persen. Pada Grafik V.15 terlihat bahwa
terdapat 7 provinsi berada di bawah rata-rata dan 26 provinsi berada di atas rata-rata.
Sementara itu pada tahun 2007, dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi daerah sebesar
5,6 persen terdapat 10 provinsi berada di bawah rata-rata dan 23 provinsi berada di atas
Grafik V.15
Peta Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Tahun 200 0
Menurut Provinsi Tahun 200 6**)
40,0%
Di a t a s Ra t a - r a t a P e r t u m b u h a n
Ek o n o m i Da e r a h
1 Ka ls e l
4 .8 %
2 L am p un g
4 .9 %
3 NT T
5 .1 %
4 Ri a u
5 .1 %
5 Su m s e l
5 .2 %
6 Ka lb a r
5 .2 %
7 Ba li
5 .3 %
8 J a te n g
5 .3 %
9 M alu t
5 .5 %
1 0 Ba n t e n
5 .5 %
11 M alu k u
5 .5 %
1 2 J a ti m
5 .8 %
1 3 Ka lt e n g
5 .8 %
Di b a w a h Ra t a - r a t a
P e r t u m b u h a n Ek o n o m i Da e r a h
1 Pa p u a
-1 7 .2 %
2 NT B
2 .2 %
3 NAD
2 .4 %
4 K a lt im
2 .8 %
5 B ab e l
3 .5 %
6 Y o g yak a r ta
3 .7 %
7 I r ja b a r
4 .6 %
35,0%
30,0%
25,0%
20,0%
15,0%
Dia ta s Ra t a -r a t a P e r t u m b u h a n
Ek o n o m i Da e r a h
Ja m b i
5 .9 %
DKI
5 .9 %
Be n g k u lu
6 .0 %
Ja b ar
6 .0 %
Su m b a r
6 .1 %
S u lu t
6 .2 %
Su m u t
6 .2 %
S u ls e l
6 .7 %
Ke p Ri a u
6 .8 %
S u lb a r
7 .0 %
G o r o n t a lo
7 .3 %
S u lt r a
7 .7 %
S u lt e n g
8 .0 %
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
10,0%
5,0%
Sulteng
Gorontalo
Sultra
Sulbar
Kep Riau
Sulsel
Sulut
Sumut
Jabar
Sumbar
DKI
Bengkulu
Jambi
Kalteng
Maluku
Jatim
Malut
Banten
Bali
Jateng
Kalbar
Sumsel
NTT
Riau
Lampung
Irjabar
Kalsel
Babel
Yogyakarta
Kaltim
NAD
-5,0%
NTB
Papua
0,0%
-10,0%
-15,0%
Rata-rata Pertumbuhan PDRB
Provinsi Tahun 2006= 4.75%
-20,0%
-25,0%
-30,0%
**) Sangat Sementara
Sumber : BPS
NK RAPBN 2009
V-17
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
rata-rata (Grafik V.16). Fluktuasi pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi di Provinsi
NAD dan Provinsi Papua lebih banyak disebabkan oleh fluktuasi ekspor hasil-hasil
pertambangan.
Grafik V.16
Peta Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000
Menurut Provinsi Tahun 2007***)
40,0%
D ib a w a h R a ta -R a ta
P e rtu m b u ha n E k o n o m i D a e ra h
1 NAD
-2 ,7 9 %
2 K a ltim
1 ,2 3 %
3 R ia u
3 ,4 1 %
4 Y o g y a k a rta
4 ,2 8 %
5 Papua
4 ,2 8 %
6 Babel
4 ,5 4 %
7 NTB
4 ,6 2 %
8 NTT
5 ,0 6 %
9 J a te n g
5 ,5 9 %
1 0 M a lu k u
5 ,6 2 %
35,0%
30,0%
25,0%
20,0%
D ia ta s R a ta -R a ta P e rtu m b u h a n
E k o n om i Da e ra h
1 Lam pung
5 ,7 9 %
2 S um sel
5 ,8 4 %
3 B a li
5 ,9 2 %
4 M a lu t
6 ,0 1 %
5 K a ls e l
6 ,0 1 %
6 K a lb a r
6 ,0 2 %
7 B e n g k u lu
6 ,0 3 %
8 B a n te n
6 ,0 4 %
9 K a lte n g
6 ,0 6 %
1 0 J a tim
6 ,1 1 %
1 1 S u ls e l
6 ,3 4 %
12 Sum bar
6 ,3 4 %
15,0%
D ia ta s R a ta-R a ta P e rtu m b u ha n
E k o n o m i D a e ra h
1 3 J a b ar
6 ,4 1 %
14 D KI
6 ,4 4 %
1 5 S u lu t
6 ,4 7 %
16 Jam bi
6 ,8 2 %
17 Sum ut
6 ,9 0 %
1 8 Irja b ar
6 ,9 5 %
1 9 K e p R ia u
7 ,0 1 %
2 0 S u lb a r
7 ,4 3 %
2 1 G o ro n ta lo
7 ,5 1 %
2 2 S u ltra
7 ,9 6 %
2 3 S u lte ng
7 ,9 9 %
10,0%
Sulteng
Sultra
Gorontalo
Sulbar
Kep Riau
Irjabar
Sumut
Jambi
Sulut
DKI
Jabar
Sumbar
Sulsel
Jatim
Kalteng
Banten
Bengkulu
Kalbar
Kalsel
Malut
Bali
Sumsel
Lampung
Maluku
Jateng
NTT
NTB
Babel
Papua
Yogyakarta
Riau
Kaltim
NAD
5,0%
0,0%
-5,0%
Rata-rata Pertumbuhan PDRB
Provinsi Tahun 2007= 5.6%
-10,0%
-15,0%
-20,0%
-25,0%
-30,0%
***) Sangat Sangat Sementara
Sumber: BPS
Meningkatnya pertumbuhan ekonomi yang ditunjukkan dengan semakin tingginya PDRB,
di satu sisi membuka peluang bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat, namun di sisi
lain berpotensi meningkatkan laju inflasi daerah. Dalam beberapa tahun terakhir, pergerakan
laju inflasi di daerah dapat terjaga di bawah level 2 (dua) digit. Rata-rata laju inflasi di seluruh
daerah mengalami peningkatan yang cukup signifikan akibat kebijakan kenaikan harga BBM
dalam tahun 2005. Laju inflasi tertinggi dalam tahun 2005 terjadi di provinsi NAD, khususnya
di Kota Banda Aceh yang mencapai 41,1 persen. Tingginya laju inflasi tersebut diakibatkan
oleh terbatasnya peredaran barang dalam proses rehabilitasi pasca tsunami yang terjadi di
Provinsi NAD dan sebagian Provinsi Sumut. Pada tahun 2006 dan 2007 tingginya laju inflasi
daerah tersebut secara signifikan dapat dikurangi melalui berbagai kebijakan yang
mengutamakan pembangunan sarana dan prasarana fisik. Sementara itu pada tahun 2008,
tekanan inflasi diperkirakan akan kembali terjadi seiring dengan adanya kebijakan kenaikan
harga BBM dan dampak pergolakan harga pangan internasional yang terjadi pada akhir
tahun 2007. Perkembangan laju inflasi di 45 kota dapat dilihat dalam Tabel V.4.
Dalam konteks pembangunan daerah, salah satu faktor yang dapat mempengaruhi
pertumbuhan ekonomi daerah adalah tingginya daya saing daerah, khususnya yang terkait
dengan kemampuan menciptakan investasi di masing-masing daerah. Dalam rangka
meningkatkan investasi tersebut, daerah dapat melakukan upaya-upaya peningkatan
pelayanan dan kemudahan-kemudahan bagi investor untuk menciptakan kondisi yang
kondusif bagi perkembangan dunia usaha. Upaya-upaya tersebut dapat dilakukan antara
lain melalui: (i) kemudahan perizinan usaha, (ii) ketersediaan infrastruktur yang memadai,
V-18
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Tabel V.4
Laju Inflasi Tahunan di 45 Kota
(dalam persen)
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
Kota
Lhokseumawe
Banda Aceh
Padang Sidempuan
Sibolga
Pematang Siantar
Medan
Padang
Pekanbaru
Batam
Jambi
Palembang
Bengkulu
Bandar Lampung
Pangkal Pinang
DKI Jakarta
Tasikmalaya
Bandung
Cirebon
Purwokerto
Surakarta
Semarang
Tegal
Yogyakarta
2005
17,6
41,1
18,5
22,4
19,7
22,9
20,1
17,1
14,8
16,5
19,9
25,2
21,2
17,4
16,1
20,8
19,6
16,8
14,5
13,9
16,5
18,4
15,0
2006
1,9
9,5
10,0
5,0
6,1
6,0
8,0
6,3
4,6
10,7
8,4
6,5
6,0
6,4
6,0
8,4
5,3
6,3
8,4
6,2
6,1
7,7
10,4
2007
4,2
11,0
5,9
7,1
8,4
6,4
6,9
7,5
4,8
7,4
8,2
5,0
6,6
2,6
6,0
7,7
5,3
7,9
6,1
3,3
6,7
8,9
8,0
No.
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
Kota
Jember
Kediri
Malang
Surabaya
Serang/Cilegon
Denpasar
Mataram
Kupang
Pontianak
Sampit
Palangkaraya
Banjarmasin
Balikpapan
Samarinda
Manado
Palu
Makassar
Kendari
Gorontalo
Ambon
Ternate
Jayapura
2005
16,9
16,8
15,7
14,1
16,1
11,3
17,7
15,2
14,4
11,9
12,1
12,9
17,3
16,6
18,7
16,3
15,2
21,5
18,6
16,7
19,4
14,1
2006
6,8
7,8
5,9
6,7
7,7
4,3
4,2
9,7
6,3
7,7
7,7
11,0
5,5
6,5
5,1
8,7
7,2
10,6
7,5
4,8
5,1
9,5
2007
7,2
6,8
5,9
6,3
6,3
5,9
8,8
8,4
8,6
7,6
8,0
7,8
7,3
9,2
10,1
8,1
5,7
7,5
7,0
5,8
10,4
10,3
Bab V
baik
kualitas
maupun
kuantitasnya,
(iii) adanya
kepastian hukum, (iv) jaminan
keamanan, (v) kondisi persaingan
usaha yang sehat, dan (vi)
transparansi kebijakan dari
pemerintah daerah. Walaupun
berbagai upaya tersebut belum
seluruhnya dilaksanakan oleh
pemerintah daerah, namun
pertumbuhan investasi di beberapa
daerah cenderung menunjukkan
peningkatan.
Berdasarkan
data
Badan
Koordinasi Penanaman Modal
(BKPM), pada tahun 2007 realisasi
Penanaman Modal Asing (PMA)
Sumber : BPS
mencapai US$10.349,6 juta dan
Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp34.878,7 miliar. Angka ini menunjukkan
peningkatan yang sangat signifikan dibandingkan dengan tahun 2006. Namun demikian,
kegiatan investasi secara umum masih terkonsentrasi di Pulau Jawa dan Pulau Sumatera.
Meskipun data BKPM ini belum mencakup keseluruhan jenis investasi, seperti sektor migas,
perbankan, asuransi, porto folio,
namun setidaknya hal tersebut
Tabel V.5
Perkembangan Realisasi Investasi di Indonesia
menunjukkan bahwa kegiatan
Tahun 2005 - 2007
investasi di luar Pulau Jawa dan
PMA (juta US$)
PMDN (miliar rupiah
PROVINSI
Pulau Sumatera secara relatif belum NO.
2005
2006
2007
2005
2006
2007
1.232,4
883,7
1.398,5
13.501,7
4.644,3
10.754,5
optimal, terutama karena masih III SUMATERA
JAWA
7.245,7
4.412,8
8.503,5
14.796,6
13.030,8
18.668,9
102,6
109,8
56,7
66,1
104,9
15,7
kurang memadainya infrastruktur di II BALI & NUSA TENGGARA
KALIMANTAN
181,8
534,6
308,8
1.747,6
2.536,1
1.558,0
daerah tersebut. Perkembangan IVV SULAWESI
145,3
15,5
79,6
509,0
68,6
3.881,6
9,1
20,0
0,0
0,9
0,2
0,0
realisasi investasi di Indonesia tahun VI MALUKU
VII PAPUA
0,6
2,5
43,1
403,5
0,0
2005-2007 dapat dilihat dalam
Total
8.916,9
5.977,0
10.349,6
30.665,0
20.788,4
34.878,7
Tabel V.5.
Sumber : BKPM
Kegiatan investasi baik PMA maupun
PMDN secara tidak langsung memiliki dampak positif terhadap penurunan tingkat
pengangguran di daerah. Tingkat pengangguran rata-rata di Pulau Sumatera dan Pulau
Jawa pada tahun 2008 relatif menurun dibandingkan tahun 2006 dan 2007. Namun, tingkat
pengangguran rata-rata provinsi di Pulau Jawa relatif lebih tinggi dibandingkan Pulau
Sumatera. Hal tersebut terjadi sebagai akibat padatnya jumlah penduduk di Pulau Jawa,
yang belum didukung oleh peningkatan lapangan kerja yang memadai. Sementara itu, untuk
wilayah Nusa Tenggara dan Kalimantan serta Sulawesi, Maluku, dan Papua juga mengalami
penurunan tingkat pengangguran sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2008.
Perkembangan tingkat pengangguran per Provinsi dapat dilihat dalam Tabel V.6.
NK RAPBN 2009
V-19
Bab V
V-20
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
DKI
Sulut
Yogyakarta
Riau
Kaltim
Kalteng
Kep Riau
Sumut
Sumbar
Jambi
Jabar
Jateng
Bali
NAD
Banten
Babel
Sulsel
Lampung
Sumsel
Bengkulu
Maluku
Kalsel
Jatim
Gorontalo
Sulteng
Sultengg
Malut
Sulbar
Kalbar
Irjabar
NTT
NTB
Papua
Grafik V.17
Dalam Grafik V.18
Peta Indeks Pembangunan Manusia (IPM)
Kabupaten/Kota Se-Provinsi Indonesia
terlihat bahwa gambaran
Tahun 2006-2007
80,00
tingkat kemiskinan tidak
jauh berbeda dengan
70,00
gambaran capaian IPM.
60,00
Daerah-daerah dengan
IPM tinggi, seperti Provinsi
50,00
2006
2007
DKI Jakarta dan Provinsi
2006
2007
Uraian
Uraian Daerah
%% Daerah
%%
Daerah Jumlah
Jumlah
Daerah Jumlah
Jumlah
Total
33
2.256,89
100
33
2.289,87
100
Bali secara relatif juga
40,00
Total
33
2.256,89 100
33
2.289,87 100
Tertinggi DKI
76,07 3,37 DKI
76,33 3,33
Tertinggi DKI
76,07 3,37 DKI
76,33 3,33
Terendah Papua
59,11
59,91
mempunyai persentase
Terendah Papua
59,11 2,62
2,62 Papua
Papua
59,91 2,62
2,62
Rata-Rata
33
68,39
33
69,39
30,00
Rata-Rata
33
68,39
33
69,39 - kemiskinan yang rendah,
sebaliknya daerah dengan
20,00
IPM rendah seperti Provinsi
10,00
Papua dan Provinsi Maluku
cenderung mempunyai
0,00
persentase
penduduk
miskin yang cukup tinggi.
Keterangan: Sejak tahun 2007 Provinsi Irjabar menjadi Provinsi Papua Barat
2006
2007
Sumber : Departemen Keuangan
Secara statistik hubungan
yang kuat ini dibuktikan
dengan angka korelasi antara IPM dengan persentase penduduk miskin cukup tinggi, yaitu
mencapai -0,7.
Persentase Penduduk Miskin (%)
Potret perekonomian nasional dan tingkat kesejahteraan masyarakat yang mengalami
peningkatan
dari
tahun
ke
tahun
Grafik V.18
Persetase Penduduk Miskin Tahun 2006-2007
tersebut
sejalan
45
dengan peningkatan
sumber-sumber
40
pendanaan daerah,
35
yang dilaksanakan
30
melalui desentralisasi
25
fiskal.
Meskipun
peningkatan transfer
20
dari Pemerintah ke
15
daerah diiringi juga
10
dengan
perbaikan
5
indikator
tingkat
0
kesejahteraan
masyarakat, namun
apabila dilihat dari
Daerah
Sumber : BPS
2006 2007
kondisi pada setiap
daerah dan korelasi
antara transfer dengan tingkat kesejahteraan masyarakat, maka terdapat beberapa hal yang
perlu mendapatkan perhatian serius dari Pemerintah maupun pemerintah daerah. Pertama,
indikator tingkat kesejahteraan masyarakat secara nasional menunjukkan perbaikan, namun
tidak semua daerah mengalami perbaikan. Dalam Grafik V.18 menunjukkan bahwa dari
33 provinsi, terdapat 15 provinsi yang mengalami penurunan persentase penduduk miskin
Papua
Irjabar
Gorontalo
Maluku
NAD
NTT
Sulteng
NTB
Sultra
Lampung
Bengkulu
DIY
Jatim
Jateng
Sulbar
Sumsel
Kalbar
Sulut
Sumut
Sulsel
Kaltim
Jabar
Sumbar
Banten
Riau
Babel
Malut
Jambi
Kalteng
Kalsel
Kepri
Bali
DKI
NK RAPBN 2009
V-21
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
dan 18 provinsi mengalami peningkatan persentase penduduk miskin. Kedua, peningkatan
transfer diiringi dengan perbaikan tingkat kesejahteraan, namun korelasinya sangat rendah.
Korelasi antara transfer per kapita dengan persentase penduduk miskin di 33 provinsi selama
tahun 2006-2007 menunjukkan angka korelasi kurang dari 0,5 bahkan mendekati 0 (nol).
Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan transfer kepada daerah belum berpengaruh secara
langsung kepada peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Sumber: Departemen Keuangan dan BPS, data diolah
Transfer/Kapita (Rp Juta)
Irjabar
Papua
Kaltim
Malut
Kalteng
Riau
Maluku
NAD
Kepri
Babel
Sultra
Bengkulu
Gorontalo
DIY
Sulteng
Sulut
Kalsel
Jambi
Kalbar
NTT
Sumbar
Sulsel
Bali
Sumsel
NTB
Sumut
Yogyakarta
DKI
Lampung
Jateng
Jabar
Jatim
Banten
Penduduk Miskin (%)
Transfer/kapita (Rp juta)
Dalam Grafik V.19 terlihat bahwa untuk beberapa daerah yang rata-rata transfer per
kapitanya tinggi ternyata justru menunjukkan rata-rata persentase penduduk miskin yang
tinggi pula. Hal tersebut mengindikasikan bahwa transfer Pemerintah ke daerah masih
terkonsentrasi pada daerah-daerah yang tingkat kesejahteraannya masih rendah. Untuk itu,
Pemerintah
dan
pemerintah
daerah
Grafik V.19
Perbandingan Transfer per Kapita dengan Persentase Penduduk Miskin
perlu mengupayakan
(rata-rata Tahun 2006-2007)
agar dana desentralisasi
7
45%
dapat dimanfaatkan
40%
6
secara lebih baik guna
35%
meningkatkan
5
30%
kesejahteraan
4
25%
masyarakat. Dengan
20%
3
demikian diharapkan
15%
akan terlihat hubungan
2
10%
yang lebih jelas dan kuat
1
5%
antara pelaksanaan
0
0%
desentralisasi
dan
p e n i n g k a t a n
kesejahteraan
Daerah
masyarakat.
Pe nduduk Miskin (%)
Gambaran yang tidak
terlalu berbeda juga
dapat dilihat dari pola hubungan antara transfer pemerintah dan pertumbuhan ekonomi.
Dalam Grafik V.20 terlihat bahwa pada tahun 2006-2007, daerah yang menerima transfer per kapita tinggi adalah daerah yang mengalami tingkat pertumbuhan ekonomi yang
rendah. Kenyataan ini menuntut adanya perhatian yang lebih serius dari Pemerintah dan
pemerintah daerah agar pola belanja daerah lebih efektif dalam mendorong perekonomian
daerah. Dengan demikian, daerah yang mendapatkan transfer yang lebih tinggi seyogyanya
mampu secara riil mendorong pertumbuhan ekonomi daerahnya secara lebih optimal.
Selain pendanaan desentralisasi, pada dasarnya Pemerintah juga mengalokasikan dana untuk
mendanai kegiatan di daerah, yaitu melalui mekanisme alokasi dana kepada instansi vertikal
di daerah, alokasi Dana Dekonsentrasi dan alokasi Dana Tugas Pembantuan. Walaupun
berbagai dana tersebut bukan merupakan sumber pendanaan desentralisasi, namun karena
dibelanjakan di daerah maka secara tidak langsung juga mempunyai peranan dalam
perekonomian regional.
Pola hubungan antara dana desentralisasi dan alokasi dana dekonsentrasi dan tugas
pembantuan menunjukkan adanya korelasi positif yang cukup kuat. Korelasi antara alokasi
V-22
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
dana desentralisasi per
kapita dengan alokasi dana
dekonsentrasi dan tugas
pembantuan per kapita
adalah 0,52 di tahun 2006
dan 0,63 di tahun 2007.
Hal ini berarti bahwa pola
alokasi dana desentralisasi
m e m p u n y a i
kecenderungan yang relatif
sama dengan pola alokasi
dana dekonsentrasi, dana
tugas pembantuan, dan
D a e ra h
Transfer/kapita
Pertum buhan PDRB
dana instansi vertikal,
sehingga daerah yang telah
mendapatkan dana desentralisasi cukup tinggi juga mendapatkan alokasi dana dekonsentrasi
dan tugas pembantuan yang tinggi.
Grafik V.20
Perbandingan Transfer per Kapita dengan Pertumbuhan Ekonomi
(rata-rata Tahun 2006-2007)
14%
7
12%
6
10%
5
6%
2%
4
0%
-2%
3
-4%
-6%
2
-8%
Pertumbuhan PDRB (%)
Transfer/capita (Rp juta)
8%
4%
-10%
1
-12%
-14%
-16%
IRJABAR
PAPUA
KALTIM
MALUT
KALTENG
SUMBAR
MALUKU
NAD
KEP. RIAU
BABAEL
SULSEL
BENGKULU
GORONTALO
SULBAR
SULTENG
JAMBI
SULUT
KALSEL
KALBAR
NTT
RIAU
SULTRA
BALI
SUMSEL
DIY
NTB
SUMUT
DKI
LAMPUNG
JATIM
JATENG
JABAR
BANTEN
0
Sumber : Departemen Keuangan dan BPS, data diolah
Di sisi lain, terlihat pada Tabel V.9, wilayah Jawa dan Bali mendapatkan alokasi dana
desentralisasi dan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan per kapita paling rendah dalam
dua tahun terakhir, namun tingkat kemiskinannya juga rendah yaitu rata-rata sebesar 12,9
persen, sementara pertumbuhan ekonomi dalam dua tahun terakhir cukup tinggi, yaitu
mencapai rata-rata 8,7 persen. Sebaliknya, wilayah Papua dan Maluku dengan alokasi dana
desentralisasi dan dana dekonsentrasi
Tabel V.9
Perbandingan Total Dana yang dialokasikan di Daerah per Kapita
dan tugas pembantuan per kapita yang
dengan Tingkat Kemiskinan dan Pertumbuhan Ekonomi
tertinggi juga masih mempunyai rataTotal Dana di
Tingkat
Pertumbuhan
rata tingkat kemiskinan yang tinggi
Daerah/kapita
Kemiskinan
Ekonomi
Wilayah
(Rp juta/jiwa)
(%)
(%)
yaitu mencapai 29,0 persen, sedangkan
Rata-Rata Tahun
Rata-Rata Tahun
Rata-Rata Tahun
pertumbuhan ekonominya cukup
2006-2007
2006-2007
2006-2007
rendah yaitu hanya mencapai 2,5 Sumatera
2,31
15,5%
7,7%
persen. Hal ini berarti bahwa pola
Jawa-Bali
1,42
12,9%
8,7%
belanja di wilayah Jawa dan Bali Kalimantan, Sulawesi &
2,75
18,1%
8,9%
mempunyai multiplier effect terhadap Nusa Tenggara
5,33
29,1%
2,5%
perbaikan indikator kesejahteraan dan Papua dan Maluku
pertumbuhan ekonomi yang lebih Sumber: Departemen Keuangan dan BPS, data diolah
besar dibandingkan dengan wilayah
Papua dan Maluku.
Untuk mengejar ketertinggalan pembangunan di wilayah-wilayah tertentu, seperti Papua
dan Maluku, dibutuhkan dana yang cukup besar, terutama untuk mendanai investasi awal
di bidang infrastruktur. Hal yang perlu mendapatkan perhatian dari Pemerintah dan
pemerintah daerah adalah upaya untuk menyelaraskan pola alokasi dana ke daerah dengan
target pertumbuhan ekonomi dan target kesejahteraan masyarakat.
NK RAPBN 2009
V-23
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
5.3. Permasalahan dan Tantangan
5.3.1. Efektivitas Pemungutan Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah
Sejalan dengan pemberian kewenangan yang lebih besar kepada daerah dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat, kepada provinsi dan
kabupaten/kota juga diberikan kewenangan untuk memungut pajak dan retribusi
sebagaimana diatur dalam UU Nomor 34 Tahun 2000 tentang Perubahan Atas UndangUndang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1997 Tentang Pajak dan Retribusi Daerah.
Berdasarkan undang-undang tersebut, terdapat 11 jenis pajak daerah, yaitu 4 jenis pajak
provinsi dan 7 jenis pajak kabupaten/kota. Jenis pajak provinsi ditetapkan secara limitatif,
sedangkan pajak kabupaten/kota selain yang ditetapkan dalam undang-undang dapat
ditambah oleh daerah sesuai dengan potensi yang ada dan harus sesuai dengan kriteria pajak
yang ditetapkan dalam undang-undang. Adapun penetapan tarif definitif untuk pajak provinsi
ditetapkan dengan peraturan pemerintah, sedangkan tarif definitif untuk pajak kabupaten/
kota diserahkan sepenuhnya kepada masing-masing daerah, dengan mengacu kepada tarif
tertinggi untuk masing-masing jenis pajak, sebagaimana diatur dalam UU Nomor 34 Tahun
2000. Selengkapnya jenis dan tarif pajak daerah dapat dilihat dalam Tabel V.10. Pengaturan
lebih lanjut mengenai pajak daerah diatur dalam PP Nomor 65 Tahun 2001 tentang Pajak
Daerah.
Sementara itu, retribusi daerah dikelompokkan menjadi tiga golongan sesuai dengan jenis
pelayanan dan perizinan yang diberikan, yaitu: (i) Retribusi Jasa Umum, (ii) Retribusi Jasa
Usaha, dan (iii) Retribusi Perizinan Tertentu. Yang termasuk golongan jasa umum adalah
pelayanan yang wajib disediakan oleh pemerintah daerah, sedangkan golongan jasa usaha
adalah pelayanan yang disediakan oleh pemerintah daerah karena pelayanan sejenis belum
memadai disediakan oleh swasta atau dalam rangka optimalisasi pemanfaatan aset daerah,
dan golongan perizinan tertentu adalah pelayanan pemberian izin tertentu guna melindungi
kepentingan umum dan menjaga kelestarian lingkungan.
Pemungutan retribusi oleh daerah dapat dilakukan sesuai dengan pelayanan yang diberikan
kepada masyarakat dan atas pemberian izin tertentu. Tidak semua jasa dan kegiatan
pemberian izin dapat dipungut retribusi, hanya jenis jasa dan perizinan tertentu yang menurut
pertimbangan sosial ekonomi layak yang dapat dikenakan retribusi.
Dalam UU Nomor 34 Tahun 2000 juga diatur mengenai prinsip-prinsip umum dalam
penetapan tarif sesuai dengan golongan retribusi. Untuk golongan retribusi jasa umum, daerah
diberikan kewenangan yang luas untuk menetapkan tarif sesuai dengan sasaran yang ingin
dicapai, karena pungutan retribusi jasa umum dapat diarahkan untuk meningkatkan
pelayanan, memulihkan biaya, dan mengendalikan pelayanan dengan tetap
mempertimbangkan aspek kemampuan masyarakat dan keadilan. Sementara itu, penetapan
tarif retribusi jasa usaha diarahkan untuk mendapatkan keuntungan. Sedangkan untuk
golongan retribusi perizinan tertentu, penetapan tarif selain ditujukan untuk menutup biaya
perizinan juga diarahkan untuk menutup biaya eksternalitas dari perizinan tersebut.
Dalam PP No. 66 Tahun 2001 tentang Retribusi Daerah, terdapat 27 jenis retribusi daerah,
yaitu: (i) 10 jenis retribusi jasa umum, (ii) 13 jenis retribusi jasa usaha, dan (iii) 4 jenis
V-24
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Tabel V. 10
Jenis dan Tarif Pajak Daerah
Jenis Pajak
Tarif
(%)
Provinsi
1.
Pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di atas Air (PKB&KAA)
a.
Kendaraan Bermotor Bukan Umum/Pribadi dan Kendaraan di atas Air
b. Kendaraan Bermotor Umum
2.
1
c. Kendaraan Bermotor Alat-alat Berat dan Alat-alat Besar
Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di atas Air (BBN-KB&KAA)
a.
1,5
0,5
Penyerahan Pertama
1) Kendaraan Bermotor Bukan Umum/Pribadi
10
2) Kendaraan di Atas Air
5
3) Kendaraan Bermotor Umum
10
4) Kendaraan Bermotor Alat-alat Berat dan Alat-alat Besar
3
b. Penyerahan Kedua
1) Kendaraan Bermotor Bukan Umum/Pribadi
1
2) Kendaraan di Atas Air
1
3) Kendaraan Bermotor Umum
1
4) Kendaraan Bermotor Alat-alat Berat dan Alat-alat Besar
c.
Penyerahan karena Warisan
1) Kendaraan Bermotor Bukan Umum/Pribadi
0,1
3) Kendaraan Bermotor Umum
0,1
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBB-KB)
Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan Air Permukaan (P3ABT&AP)
a.
0,1
2) Kendaraan di Atas Air
4) Kendaraan Bermotor Alat-alat Berat dan Alat-alat Besar
3.
4.
0,3
Air Bawah Tanah
0,03
5
20
b. Air Permukaan
10
Kabupaten/Kota
Tarif
Jenis Pajak
Maksimum
(%)
1.
Pajak Hotel
10
2.
Pajak Restoran
10
3.
Pajak Hiburan
35
4.
Pajak Reklame
25
5.
Pajak Penerangan Jalan
10
6.
Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C
20
7.
Pajak Parkir
20
Sumber: Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
V-25
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
retribusi perizinan tertentu. Pemungutan retribusi untuk golongan jasa umum dan perizinan
tertentu dilakukan berdasarkan kewenangan masing-masing daerah sebagaimana diatur
dalam PP Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara
Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
Sementara itu, pemungutan jenis retribusi yang termasuk dalam golongan jasa usaha
dilakukan sesuai dengan pelayanan yang diberikan oleh daerah. Selain 27 jenis retribusi
tersebut, daerah juga diberikan kewenangan untuk memungut jenis retribusi baru sesuai
dengan kriteria retribusi yang ditetapkan dalam undang-undang. Jenis retribusi selengkapnya
dapat dilihat dalam Tabel V.11.
Tabel V. 11
Jenis Retribusi Daerah
Jenis Retribusi Daerah
1.
2.
3.
Golongan Retribusi Jasa Umum
1.
Retribusi Pelayanan Kesehatan;
2.
3.
Retribusi Pelayanan Persampahan/Kebersihan;
Retribusi Penggantian Biaya Cetak Kartu Tanda Penduduk dan Akte Catatan Sipil;
4.
Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat;
5.
Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum;
6.
Retribusi Pelayanan Pasar;
7.
Retribusi Pengujian Kendaraan Bermotor;
8.
Retribusi Pemeriksaan Alat Pemadam Kebakaran;
9.
Retribusi Penggantian Biaya Cetak Peta;
10.
Retribusi Pengujian Kapal Perikanan;
Golongan Retribusi Jasa Usaha
1.
Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah;
2.
Retribusi Pasar Grosir dan/atau Pertokoan;
3.
Retribusi Tempat Pelelangan;
4.
Retribusi Terminal;
5.
Retribusi Tempat Khusus Parkir;
6.
Retribusi Tempat Penginapan/Pesanggrahan/Villa;
7.
Retribusi Penyedotan Kakus;
8.
Retribusi Rumah Potong Hewan;
9.
Retribusi Pelayanan Pelabuhan Kapal;
10.
Retribusi Tempat Rekreasi dan Olah Raga;
11.
Retribusi Penyeberangan di Atas Air;
12.
Retribusi Pengelolaan Limbah Cair;
13.
Retribusi Penjualan Produksi Usaha Daerah;
Golongan Retribusi Perizinan Tertentu
1.
Retribusi Izin Mendirikan Bangunan;
2.
Retribusi Izin Tempat Penjualan Minuman Beralkohol;
3.
Retribusi Izin Gangguan;
4.
Retribusi Izin Trayek;
Sumber: Departemen Keuangan
V-26
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
Secara nasional, peranan pajak daerah dan retribusi daerah dalam penerimaan PAD sangat
besar. Di tingkat provinsi, penerimaan pajak dan retribusi rata-rata mencapai 91 persen dari
total PAD, sedang di tingkat kabupaten/kota mencapai lebih dari 75 persen. Dalam tahun
2001-2007,
PAD
provinsi
Tabel V. 12
didominasi oleh penerimaan
Peranan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah terhadap PAD Tahun 2001-2007
(dalam persen)
pajak, sedangkan dalam PAD
kabupaten/kota,
kontribusi Jenis Penerimaan
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
penerimaan pajak tidak jauh Provinsi
Daerah
85,23
83,09
84,98
87,34
86,83
84,23
85,44
berbeda dengan penerimaan Pajak
Retribusi Daerah
4,90
4,86
4,67
5,31
4,83
5,24
5,56
retribusi. Peranan pajak dan Kabupaten/Kota
Daerah
43,32
37,72
36,78
40,74
40,03
32,86
34,59
retribusi daerah terhadap PAD Pajak
Retribusi Daerah
33,47
31,18
32,52
33,72
35,51
32,32
36,58
provinsi dan kabupaten/kota Sumber: Departemen Keuangan, data diolah
dapat dilihat pada Tabel V.12.
Apabila dilihat dari jenis pajaknya, pada tahun 2006, Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea
Balik Nama Kendaraan Bermotor menyumbang 75,8 persen dari total penerimaan pajak
provinsi. Sementara itu, pada tahun yang sama, Pajak Penerangan Jalan, Pajak Hotel dan
Restoran menyumbang 78,6 persen dari total penerimaan pajak kabupaten/kota.
Perkembangan penerimaan pajak provinsi dan pajak kabupaten/kota dalam periode 2001 –
2006, dapat dilihat pada Tabel V.13.
Sementara itu, penerimaan
retribusi daerah di tingkat
(dalam persen)
provinsi
mempunyai
Jenis Pajak
2001
2002
2003
2004
2005
2006
peranan yang sangat kecil,
Provinsi
baik
terhadap
total
Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
55,77
45,80
48,62
48,40
46,42
37,46
Pajak Kendaraan Bermotor
42,22
33,49
36,46
35,06
34,50
38,38
penerimaan PAD maupun
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
1,84
14,48
13,46
14,35
17,24
22,56
total penerimaan APBD.
Pajak Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan Air
0,13
0,59
1,46
2,18
1,84
1,59
Permukaan
Dalam
tahun
2006,
Pajak Kendaraan Di atas Air
0,00
5,65
0,00
0,00
0,00
0,00
Bea Balik Nama Kendaraan Di atas Air
0,03
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
penerimaan
retribusi
Kabupaten/Kota
kurang dari 5,24 persen dari
Pajak Penerangan Jalan
42,77
49,71
53,24
5399,00
53,02
41,44
Pajak Hotel dan Restoran
38,20
31,25
25,75
27,57
29,36
37,27
total penerimaan PAD, atau
Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C
7,41
7,98
7,68
5,90
5,35
3,48
sekitar 2,3 persen dari total
Pajak Reklame
3,04
3,66
4,79
4,87
5,53
8,12
Pajak Hiburan
2,70
2,77
2,85
2,85
2,78
4,87
penerimaan APBD. Berbeda
Pajak Parkir
0,00
0,00
0,00
0,70
0,82
2,21
dengan
penerimaan
Pajak Lainnya
5,89
4,63
5,68
4,11
3,13
2,61
Sumber: Departemen Keuangan, diolah
retribusi daerah provinsi,
peranan retribusi daerah kabupaten/kota mencapai sekitar 32,3 persen dari PAD, hampir
sama dengan peranan pajak daerah terhadap total penerimaan PAD. Lebih besarnya peranan
retribusi di kabupaten/kota dibandingkan dengan retribusi di provinsi tersebut sejalan dengan
lebih besarnya peranan kabupaten/kota dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.
Namun demikian, mengingat peranan PAD dalam APBD secara keseluruhan relatif kecil,
maka kontribusinya terhadap total APBD juga menjadi relatif kecil, yaitu hanya sekitar 2,1
persen. Bila dilihat secara rinci, penerimaan retribusi kabupaten/kota yang bersumber dari
retribusi pelayanan kesehatan memberikan kontribusi yang paling dominan, yakni mencapai
lebih dari 40 persen dari total penerimaan retribusi. Adapun retribusi lainnya yang juga
memberikan kontribusi cukup besar berasal dari retribusi IMB (14 persen), retribusi pasar
(4 persen), retribusi persampahan/kebersihan (4 persen), retribusi KTP dan akte catatan
sipil (3 persen), sebagaimana dapat dilihat dalam Tabel V.14.
Tabel V. 13
Penerimaan Pajak Provinsi dan Kabupaten/Kota Tahun 2001-2006
NK RAPBN 2009
V-27
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Tabel V. 14
Penerimaan Retribusi Kabupaten/Kota Tahun 2001-2006
(dalam persen)
Retribusi Daerah
Retribusi Pelayanan Kesehatan
2001
2002
2003
2004
2005
2006
30,81
33,37
35,51
39,68
39,90
43,38
Retribusi Izin Mendirikan Bangunan
11,13
10,78
10,62
11,04
11,72
13,54
Retribusi Pelayanan Pasar
9,67
8,73
8,51
6,95
5,74
3,90
Retribusi Pelayanan Persampahan/Kebersihan
4,22
4,02
4,57
3,91
5,20
3,84
Retribusi Penggantian Biaya Cetak KTP dan Akte Catatan Sipil
5,98
5,77
5,25
4,50
4,78
3,32
Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah
3,83
4,34
4,85
4,54
4,55
5,11
Retribusi Pengujian Kendaraan Bermotor
1,00
2,01
2,61
2,52
2,77
2,79
Retribusi Terminal
4,40
4,00
4,06
3,28
2,70
2,07
Retribusi Izin Gangguan
2,42
2,79
2,58
2,52
2,68
1,89
Retribusi Parkir di Tepi Jalan Umum
3,10
2,78
3,11
2,54
2,54
2,08
Retribusi Tempat Rekreasi dan Olah Raga
2,00
1,74
1,80
1,54
1,31
1,21
Retribusi Penggantian Biaya Cetak Peta
0,40
0,51
0,72
0,83
1,06
0,79
Retribusi Pasar Grosir dan atau Pertokoan
1,65
1,39
1,22
1,14
0,98
0,74
Retribusi Penjualan Produksi Usaha Daerah
0,94
1,17
1,34
1,18
0,74
1,13
Retribusi Rumah Potong Hewan
1,00
0,80
0,76
0,72
0,55
0,41
Retribusi Izin Trayek
0,42
0,46
0,47
0,42
0,40
0,48
Retribusi Tempat Khusus Parkir
0,53
0,49
0,65
0,47
0,35
0,30
Retribusi Pengolahan Limbah Cair
0,08
0,11
0,19
0,12
0,28
0,19
Retribusi Tempat Pelelangan
0,05
0,09
0,27
0,30
0,26
0,64
Retribusi Pelayanan Pelabuhan Kapal
0,06
0,24
0,36
0,34
0,21
0,19
Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat
0,15
0,13
0,13
0,16
0,18
0,29
Retribusi Izin Tempat Penjualan Minuman Beralkohol
0,15
0,51
0,40
0,09
0,12
0,22
Retribusi Pemeriksaan Alat Pemadam Kebakaran
0,13
0,14
0,15
0,12
0,12
0,11
Retribusi Penyedotan Kakus
0,13
0,14
0,13
0,12
0,10
0,10
Retribusi Tempat Penginapan/Pesanggrahan/Villa
0,04
0,04
0,09
0,05
0,05
0,11
Retribusi Penyeberangan di atas Air
0,03
0,03
0,03
0,13
0,04
0,03
Retribusi Pengujian Kapal Perikanan
0,00
0,06
0,01
0,04
0,01
0,01
Retribusi Lainnya
15,67
13,36
9,58
10,74
10,67
11,12
Sumber: Departemen Keuangan, data diolah
Dalam rangka meningkatkan PAD, pemerintah daerah cenderung untuk memungut berbagai
jenis pajak dan retribusi selain yang telah ditetapkan dalam undang-undang dan peraturan
pemerintah, meskipun hasilnya kurang signifikan. Sampai dengan akhir tahun 2006, terdapat
sekitar 12 jenis pajak baru dan sekitar 280 jenis retribusi baru yang ditetapkan oleh daerah.
Pada umumnya, setiap daerah mengenakan lebih dari 10 jenis retribusi baru dengan hasil
yang sangat kecil. Penerimaan retribusi yang memberikan hasil yang relatif besar adalah
retribusi yang berkaitan dengan pemanfaatan hasil hutan dan pertambangan, yang
sebenarnya telah dikenakan pungutan sejenis oleh Pemerintah. Sebagian besar pungutan
tersebut, baik pajak maupun retribusi, berkaitan dengan lalu-lintas barang, misalnya
pengenaan pajak/retribusi atas pengeluaran dan pemasukan barang, hasil-hasil bumi, hewan
dan ternak, serta retribusi atas penggunaan jalan umum. Sebagian lainnya adalah retribusi
yang berkaitan dengan pelayanan administrasi pemerintahan, seperti penerbitan izin usaha,
rekomendasi, legalisasi surat dan administrasi lainnya, yang seharusnya dapat dibiayai dari
penerimaan umum daerah.
Pengenaan pajak dan retribusi baru tersebut cenderung mendorong terjadinya ekonomi biaya
tinggi dan tidak kondusif bagi iklim investasi, karena investor dihadapkan dengan berbagai
V-28
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Bab V
macam pungutan sehingga dapat meningkatkan biaya pemenuhan perpajakan dan retribusi
(compliance cost). Terkait dengan hal tersebut, sebagian besar pajak dan retribusi baru yang
bermasalah telah dibatalkan oleh Pemerintah. Pembatalan tersebut dilakukan juga karena
tidak memenuhi kriteria sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan. Namun
demikian, terdapat beberapa retribusi yang berkaitan dengan pelayanan administrasi, yang
pengenaannya tidak bersifat pajak belum dibatalkan, dengan pertimbangan untuk
memberikan ruang bagi daerah dalam meningkatkan penerimaan dan meningkatkan kualitas
pelayanan administrasi.
Kecenderungan daerah untuk menciptakan jenis pajak dan retribusi baru disebabkan karena
UU Nomor 34 Tahun 2000 telah memberikan ruang bagi daerah untuk menciptakan berbagai
jenis retribusi dan pajak baru untuk kabupaten/kota. Ruang ini dimanfaatkan hampir semua
daerah tanpa memperhatikan kriteria sebagaimana ditetapkan dalam undang-undang.
Peluang menciptakan pungutan baru mendorong daerah menerapkan kembali berbagai
pungutan yang sebelumnya sudah dihapus dengan diberlakukannya UU Nomor 18 Tahun
1997, atau menerapkan suatu pungutan yang benar-benar baru. Keadaan ini juga tidak
terlepas dari kenyataan bahwa norma-norma ataupun arahan yang digariskan oleh
Pemerintah belum terlalu jelas. Kriteria yang ditetapkan dalam undang-undang untuk
memilih jenis pajak dan retribusi yang baik cenderung dilanggar dan kurang mendapat
perhatian daerah.
Bagi sebagian daerah, keinginan untuk mencari sumber pendapatan baru selain yang
ditetapkan undang-undang sangat dipengaruhi oleh dorongan untuk meningkatkan PAD.
Tambahan kebutuhan belanja daerah (marginal expenditure) belum sepenuhnya dapat
ditutup dengan tambahan pendapatan daerah (marginal revenue), terutama dari sumbersumber pendapatan yang dapat dikontrol oleh daerah. Ruang bagi daerah untuk
meningkatkan penerimaan pajak dan retribusi yang ada sangat terbatas. Peranan pajak
provinsi yang relatif besar memungkinkan provinsi untuk menyesuaikan penerimaannya
bila sumber-sumber penerimaan dari transfer tidak memadai. Namun demikian, pemerintah
provinsi tidak memiliki kewenangan untuk menyesuaikan tarif pajaknya. Di tingkat
kabupaten/kota, penyesuaian terhadap penerimaan pajak lebih sulit dilakukan karena basis
pajak yang sangat terbatas, walaupun ruang untuk menyesuaikan tarif diberikan. Pada
umumnya kabupaten/kota telah menerapkan tarif maksimum yang ditetapkan dalam
undang-undang. Upaya untuk meningkatkan tambahan pendapatan dari retribusi juga sangat
terbatas, sehingga retribusi tidak dapat diharapkan menambah PAD.
Sistem pengawasan yang relatif lemah terhadap pelaksanaan pemungutan pajak daerah
dan retribusi daerah juga memberikan kontribusi terhadap banyaknya pungutan daerah
yang bermasalah. Pengawasan yang bersifat represif yang tidak disertai dengan sanksi atas
pelanggaran pemungutan pajak dan retribusi cenderung dimanfaatkan oleh daerah untuk
mengenakan berbagai pungutan yang tidak memenuhi kriteria. Banyak daerah yang tidak
menyampaikan Perda mengenai pajak daerah dan retribusi daerah kepada Pemerintah untuk
menghindari pembatalan.
Pemerintah secara terus menerus melakukan pembinaan kepada daerah untuk
menyelaraskan pungutan daerah dengan kebijakan nasional. Evaluasi terhadap Perda
mengenai pajak daerah dan retribusi daerah dipercepat melalui berbagai program, antara
lain melalui peningkatan koordinasi dengan instansi teknis dan pemerintahan daerah dalam
kegiatan penjaringan, evaluasi, rekomendasi, dan pembatalan pungutan daerah yang
NK RAPBN 2009
V-29
Bab V
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
bermasalah. Dalam tahun 2008, akan dilakukan sosialisasi kebijakan pajak daerah dan
retribusi daerah kepada seluruh daerah dan akan diterbitkan buku pedoman pajak daerah
dan retribusi daerah. Selain itu, sejalan dengan amanat UU Nomor 32 Tahun 2004,
pengawasan pungutan daerah juga telah dilakukan secara preventif. Rancangan peraturan
daerah (Raperda) yang telah mendapat persetujuan dari DPRD, sebelum diundangkan harus
dievaluasi terlebih dahulu oleh Menteri Dalam Negeri untuk Perda Provinsi dan oleh Gubernur
untuk Perda kabupaten/kota. Dalam rangka evaluasi tersebut, baik Menteri Dalam Negeri
maupun Gubernur berkoordinasi dengan Menteri Keuangan.
Sampai dengan pertengahan Juli 2008, terdapat 10.503 Perda yang mengatur pajak daerah
dan retribusi daerah, yang disampaikan oleh daerah kepada Menteri Keuangan. Dari jumlah
tersebut, telah dievaluasi sebanyak 7.224 Perda, dengan hasil evaluasi 2.017 Perda
direkomendasikan batal/revisi. Sedangkan untuk Raperda, sampai dengan pertengahan Juli
2008, Menteri Keuangan telah menerima 1.836 Raperda. Dari jumlah tersebut telah dievaluasi
sebanyak 1.816 Raperda, dengan hasil sebanyak 1.199 direkomendasikan untuk ditolak/revisi.
Selengkapnya jumlah Perda dan Raperda yang diterima dan dievaluasi dapat dilihat dalam
Tabel V.15.
Apabila
dilihat
secara
rinci,
Hasil Evaluasi
sebagian
besar
Diterima
Dalam Proses
Daerah
Batal
Revisi
Tidak Bermasalah
perda pungutan
Perda
Raperda
Perda
Raperda
Perda
Raperda
Perda
Raperda
Perda
Raperda
bermasalah yang
Provinsi
506
66
138
5
2
38
323
23
43
0
Kabupaten
7434
1461
1390
191
101
755
3580
498
2363
17
t
e
l
a
h
Kota
2563
309
340
32
46
178
1304
96
873
3
TOTAL
10503
1836
1868
228
149
971
5207
617
3279
20
direkomendasikan
Keterangan: Perda dan Raperda yang diterima sampai Juni 2008
untuk dibatalkan/
direvisi terdapat di
sektor-sektor perhubungan (319 Perda), kemudian diikuti sektor pertanian (301 Perda),
perindustrian dan perdagangan (254 Perda), serta kehutanan (237 Perda). Pungutan daerah
yang berlebihan pada sektor-sektor ini akan secara langsung membebani masyarakat yang
bergerak di bidang tersebut dan
Tabel V. 16
memberikan dampak negatif bagi
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang Direkomendasikan
untuk Dibatalkan/Direvisi Berdasarkan Sektor Kegiatan
pengembangan kegiatan ekonomi
Tahun 2001-2008
masyarakat. Jumlah Perda yang
Sektor
2001-2006
2007
2008
Jumlah
direkomendasikan untuk dibatalkan No.
1.
Administrasi dan Kependudukan
2
29
1
32
berdasarkan sektor dapat dilihat dalam
2.
Energi dan Sumber Daya Mineral
65
104
22
191
Tabel V.16.
3.
Perindustrian dan Perdagangan
134
113
7
254
Tabel V.15
Rekapitulasi Penerimaan Perda dan Raperda PDRD Selama Tahun 2001-2008
Sumber: Departemen Keuangan
Pungutan daerah yang bermasalah
tersebut terdapat di hampir seluruh
daerah. Urutan terbesar kabupaten/
kota yang menerbitkan peraturan
daerah bermasalah dan telah
direkomendasikan untuk dibatalkan/
direvisi adalah kabupaten/kota yang
berada di Provinsi Sumatera Utara,
Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa
Tengah, dan Sulawesi Selatan
sebagaimana terlihat pada Tabel V.17.
V-30
4.
Kehutanan
106
103
28
237
5.
Kelautan dan Perikanan
53
34
0
87
6.
Kesehatan
24
20
3
47
7.
Ketenagakerjaan
65
22
14
101
8.
9.
Pekerjaan Umum
Komunikasi dan Informatika
42
17
41
5
14
0
97
22
10.
Koperasi dan UKM
59
1
7
67
11.
Lingkungan Hidup
24
18
1
43
183
12.
Budaya dan Pariwisata
47
77
59
13.
Perhubungan
165
132
22
319
14.
15.
Pertanian
Sumbangan Pihak Ketiga
224
11
60
10
17
0
301
21
16.
Lain-lain
Total
5
4
6
15
1043
773
201
2017
Sumber : Departemen Keuangan
NK RAPBN 2009
Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah 2009
Tabel V.17
Jumlah Perda Pungutan Daerah yang
Direkomendasikan untuk Dibatalkan/Direvisi
Berdasarkan Wilayah, Tahun 2001-2008
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
Wilayah
Nanggroe Aceh Darussalam
Sumatera Utara
Sumatera Barat
Riau
Kepulauan Riau
Jambi
Sumatera Selatan
Bangka Belitung
Bengkulu
Lampung
DKI Jakarta
Jawa Barat
Banten
Jawa Tengah
DI Yogyakarta
Jawa Timur
Kalimantan Barat
Kalimantan Tengah
Kalimantan Selatan
Kalimantan Timur
Sulawesi Utara
Gorontalo
Sulawesi Tengah
Sulawesi Selatan
Sulawesi Barat
Sulawesi Tengggara
Bali
Nusa Tenggara Barat
Nusa Tenggara Timur
Maluku
Maluku Utara
Papua
Irian Jaya Barat
Total
2001-2006
10
99
48
41
6
37
21
11
21
26
1
65
20
70
30
68
31
48
41
39
24
21
31
80
7
15
27
41
27
16
5
11
5
1043
2007
22
70
32
23
4
15
19
28
4
0
0
62
17
46
6
82
19
49
19
24
10
12
1
30
10
15
14
35
19
12
5
44
25
773
2008
1
37
11
0
3
2
0
0
2
0
0
20
6
6
6
49
8
5
3
1
0
2
17
0
0
0
7
2
0
0
0
3
10
201
Jumlah
33
206
91
64
13
54
40
39
27
26
1
147
43
122
42
199
58
102
63
64
34
35
49
110
17
30
48
78
46
28
10
58
40
2017
Bab V
Dari
2.017
Perda
yang
direkomendasikan oleh Menteri
Keuangan untuk dibatalkan tersebut,
sebanyak
968
Perda
telah
ditindaklanjuti dengan pembatalan
oleh Menteri Dalam Negeri.
Sementara itu, sebagian Perda
tersebut dibatalkan sendiri oleh
daerah yang bersangkutan dan
sebagian lainnya masih dalam proses
pembatalan. Jumlah Perda yang paling banyak dibatalkan adalah Perda
kabupaten/kota di Provinsi Sumatera
Utara (103 Perda), kemudian diikuti
oleh Provinsi Jawa Timur (88 Perda)
dan Provinsi Sulawesi Selatan (64
Perda). Sebagian besar Perda yang
dibatalkan tersebut adalah Perda di
sektor
perindustrian
dan
perdagangan (154 Perda), sektor
perhubungan (153 Perda), sektor
peternakan (106 Perda), dan sektor
kehutanan (97 Perda). Selengkapnya
jumlah Perda yang telah dibatalkan
berdasarkan sektor dan wilayah
daerah masing-masing dapat dilihat
dalam Tabel V.18 dan Tabel V.19.
Sumber : Departemen Keuangan
Sementara itu, dalam rangka pengawasan
preventif, hasil evalu