Pemakalah-Kongres Internasional Folkar Asia III Kerasama Asosiasi

Transcription

Pemakalah-Kongres Internasional Folkar Asia III Kerasama Asosiasi
KF]BLiDAVAAN
i( I-]MENI'EJIIAN PF]NDi DI I(AN DAN
UNIVI]ItSI'IAS NI]GI]R] YOGYAKAR'IA
FAKULTAS BAHASA DAN SENI
Ah,nar
r
I(rrrngL ahng. Yoglal':rr1't
j5l8l A
586168 Pss'
ll6 l(rl
Frr':'18201
SURA,T PENUGASANAZTN
Xn,rr*'.
Drl.iun I
LTnir
1
3
er:itas Negcr i Yog) rLarla rllcntlglrsl.lLnilrl'mberiklLn
ilin
keF:Ld!
:
I'rrrgliit/(;ol
i!uLl1 l)'19
.rqn[;y'"'11
LrLema
i''u'r'1,'.
i'crnl'irra
o0+
I!,)1ilrr 11O0+
rirr'+l',: r')').il
tilotttttt:
n'. r,-;,ti
'11'19
l\i1c
l\iic
\lLrdi
\1udi
l,1.lnli
i.rtro.ii
iorr.or
iltm
I
l]"nhi.rt l'l.nli
1 0." I Pcnrbinr
19sd)l
rqs'lrqrii
ii
t.t
iji,,+*'..-tii,*..
!!!: r 0rlr q!lqL,lt-_r ,Dra sri llarli \\Jid!.asrlr1i rri.rn,"r...1 l!r,:r
\'\ rLla\:11 '\'l Pllr!
.\ri,,(t-\ \:i.la\:1rj,i.plxr
o'., .\lirld\
l)rs
-;loc:.111l:1:-9q1
1{"ltl*^',1.,'..]U,'r,
-enere NlLrda'1t L Ill'b.
-'r'l;qllrl
r'lt'iLt
lq0i
s
t',i.
a!:il
l,lio\\'ilLi.
\'enn\ Indrir
Nenr:r
\0
i r
\lP
I
:
urii,ii,;l
i'
y'-
illrlLis Biharn dan Scni
362 /tJN.34. I 2/SektteUKP/20
.
+
-l
:
LtPcllrtelr
Krlelrlnlrln
I
:
!,
l"lLl"r \{i r ll
r,tr:r;:rri l'rrrral.rrl:rlr rlxl rrrr ^rgi:rl:rrr h"rr::r" lrrt' rrrrr'i"tr'rl
I'rnl'irNi l)l\
\:o.ra.i lr:rrli.i li.rrr{\lI',1{rre:rrr I'Lrrrtrirrr:rh l)rrtr:rh
^",1,.1.,,,,,,,
l!r 1i n' lLrl'
lrLnrrLs l\lrrr-r'(
\'ogr alirnr
I(e, rtor, \-o:t ltl.lu tl chlr I iolel lr)Lri ixlLLi[
Ilrtlrasa
irltlrt"'i"';.t'r.ri t", ,,,nt,uu'""r'ol Kcru'' IL'r'uln I)cndiillLan
l.lLrni 10li
;1-n\: N",,.,,, ,ltl,l \r+ 1t I,Bt) \ I t{rll langgu!
rr"l.a,i,, t,,',i, rt", r."rt"rlLirlllll f ii:rnr
Lu"ilu"t
t1"n Lrerlicnlrl
memircr'ilill bitnLLrrll \cpcrlrrn\ li
Yog,r'akrrrLe-
i
.lLrrri 10I
l)ekru.
llr
Zairzani.
N{
19550505 1930
L
\\:
l
{cLran!1en dtrn AliLrnransi LBS tJNY:
4
I:I]S L]NY:
:,
l)ir'frll l:ll\
i
F[LKLI11 DAN F[LKLI FE
Dalam Kehidupan Dunia Modern
,\
KESATUAN
DAN KEBERAIAMAN
t
.
EditEr:
S,Jtiald Endrasi'rara 1.1 iurr .
Fu hatc. lrlNrn
!r.Yosech 1ar Iarm ltll]um . lrs Alenrl"- t/id;yrl l,l.Fhi
. llr
'
It
't
rSartosa !Fd I'ii-hm
'.
.
n-e;,.hia6u...Fd-tskdpb
1.
Birin$ qE & )en sigala .Eu
dran PAd 2 ay ol au P$r
bnP
re ay
0l daniv,t Gi dpidani d6si pidiD PenjiD
ru5h*r6 sdisshskrlGdob rd /lhd.ndand sedikrR!10i0m0d
G*uluhruo3rl,"upeoaplqar:prhshnaTltquhihhlndlo/nNdoiapaLins
dtrrRo5.000.000.!u0.00n'nan,LF ruorl
?.8 :.a D"o r, e.e, f .r
dmDred pidi :Ft (1J dipi a &ncdn pidaE PenFE Prhs hna s hbuo dao/d
L
(iin:nh"!Fruphhl
F[LKLI11 DAN F[LKLIFE
dalam Kehidupan Dunia Mndern
KESATUAN DAN KEBERAEAMAN
Editor:
Dr Suwardi Endraswara, Nl.Hum.
Dr. Pujiharto, Ny'.Hurn.
Dr Yoseph Yapi Taum, M.Hum.
Drs. Afendy Widayat, [,4.Phil.
Eko Santosa, S.Pd. lvl.Hum.
2013
Folklo.danFolklifedalanKehid!panDuniaModer.:x€satuandanKeberagaman
[email protected]
2013
Dne.b tkan ol€h PustakaTimui20l3
Perumahan Nogonfto
Ll,l.
ProBo B 15, Yocvakarta 55292
Tlp.(0274)701994s;Far.(027a)620606
e-maili r€[email protected] co d
iacebook, Pen€rbit Ombak Dua
website: wwwpenerbitombak.com
DL
Suward Endraswara, M.Hum
Dr Pujharto, M.Hum.
Di Yoseph Yapi Taum, M.Hum
DF. Afendy Widayat, M Phi.
Eko santosa, S
Pd.lvl.Hun.
Tala lelak:
NanjarTr Mukti
SamPul:
Dian Aahajava
P€rpustakaai Nas onal, Katalq Da amTediran (KDI)
Folklor dan Folhife dalam Kehidupan Dunia Modern: Xesauan dan Kebebgaman
Yogyakarta: Pen€rbii ombak, 2013
xll+t
hlm.j 14,5 x21cm
tsBN 973 60? 253-051'5
DAFTAIl ISI
BAGIAN I:
FOKLOR, LINGKUNGAN HIDUB TRANSMISI NILAI,
DAN KEARIFAN
1
2
LOI'AL.
1
Tumb!han Mororene dalam iVitos Masyarakat Moronene
o eh: Ear y WLr andari Muis - 5
Menghayatl Rltua , Mengangan Strukt!r Sosi€l: Fenomena Seblang, Kebo,
keboan, dan BaronC dalanr Masyarakat Usins Banyuwansi
O eh: Heru 5.P Saputra
3
O
4
5
€hr ljlade
Budiasa
-
14
ni€
kearifan lokalda am .kon wayans ku it bali
26
Puitik. Pantun Cyber
O ehr Pljiharto - 39
Folk or Bhatar 5r : Kear fan lokal petan dj balik warisan blrdaya dunla
o ehr Nyoman
6
-
Model pensaG pan d.n
SLraka
- 48
Maefeket 5€basai Warisaf Budava dan Kearifan Lokal di Minahasa
-
O ehr Jultje aneke rattu 57
Bulal. to t nutu .ardat. r:ig
O ehr Masdalena
8
da
.e -pa
Baga'66
Llngkungan sebagal Pemb€nt!k Folklor tisan Nyanuk Pupule di Matyatakal
O llit Timr.r r, Kabupaten Maluku Tenggara
O ehr Martha maspaltella
9
-
Bar.t
77
Hiyang Wadlan dalam Miya Paju Sapu uh di Kabupaten Bar to Tim!r: Kajlan
€kopuitika dan interpretatif simbo lk
O ehr
10
Misnawati- 83
ses€nggak Sebagallocd/ Genlur Masya rakat Sasak da la m Penrbansufan Karakter
o ehr lvLrhammad shubhi- 92
11
Itorohon dan s€ni Mendong€ng Etnik Lampung: Sebuah kajlan t€rhadap
kearifan lokal yang tergerus zaman
oleh: Nilawati Syahrul - 101
12
Cerita Rakyat'Putri Mandal ka ' sebagaisarana P€warisan Budaya dan
lo.a/
Gerlus SLrk! Sasak
Oleh: Nlning
13
i!ra a ni-
111
cerita Rakyat sebagal Penerapan Nllar'ni ai Murni da am
Ka angan Kanak-kanak
Oleh: Nurun Najme€ Hasenan, Dadiah Zakaria, dan Che Rahlmah Che Razak
- 120
Vt
14
r,rrr,rl'rr:,,rr'r,i:,iiri'rrr rirjrid,flrir i)r'i
Rev
-
127
Lantunan Pengungkap Rasa da arn Sendratari Ramavana
O ehr Ratun
16
r''
talisasi Folklor sebasaiSumber Kearifan Lokal
oleh: Robert s barani
15
r'r'
Nial
Untoro
Fl1o5ofis dan
-
138
Sen Bt.iaya Hudd'hudalTopirq ropirg pada Masvarakat
Sima ungun
17
18
ol€h:Setia Dermawan P!rba - 148
Tradisi Llsan Ziar;h K!bur Eyane Daiem Cik!nd!ldiKab!paten Clanjur:
Sebuah kajian bentuk fungs dan makna folklor pdda cerlta rakyat
Ol€h: Sundawab nsnasar dan Ahmad ,!pena - 160
Pemode an Nllai ni al Budava dalam Naskah c€rita Rakvat sebagai Ruiukan
Pend dlkan Karakter Bangsa
oleh: A
19
B
Takko banduns
-
177
Berbagai Mltos tentang La!t: Mengungkap kon5ep bahari bangsa ndonesla
O eh:Yoseph YaP TaLrm
21
169
Llngk!nsan dan Folk or Masyal.kat Bangka Belituns
Ol€h: AsYraf Sirryadin
20
-
-
183
Tradisi Lisan rebaBal Media Konservasi
o €hrsumLman
L
ngkungan da am Masvarakat
Udu'192
BAGIAN III
FOI,KLOR DAN PENDIDIKAN KAMKTf,R
1
L!dr!k
-
205
Jawa Timur Bagian Timuri Karakteristik dan imphka5 Strateels
o ehi Akhmad Tauiq
-
209
2
Ce.ita Raky;t qebagalwadah Penrblfaan ftrakter bangsa
o eh: che Rah mah che Razak. dkk - 217
3
slrkum okLrsidalam Folkor lndonesia s€bagai Dasar Penrbansunan K:rakler
Bangsa
"
Y 4
r
o eh: Dad
MLr n ah
- 224
Foll or BLnatanB Praraan dr
law.
oleh Afendy W dayat \239
?-a a.eode; ra'arg", M*-O" lrdoi.iona,oenben'r,(a- 1"
"
.e cr-r
Linskungan Alam da am Kehidupan Orans Melavu Kep!lauan Natuna
Daeng Ayub Natuna - 246
Pem.niaatan Cerita Rakvat seb:eai Penandman Enka untuk Menrbentuk
oleh:
6
Pendidlkan Karakter Bangsa
Oleh: Dw Su l5tyorini- 256
7
PembentukanKarakterNegatif dalamceritaRakvatTerpilih
Oleh: Roshan zam lbrahim, dkk - 263
Jir. r,r.r!
llrr li.r ,
',,,,
',", VII
K€binekaan Nilai-n lai Erika dan Mora datam Tradist Lisan Nusantara:
Persp€ktif Crlturol Srudi€s
o eh:
Setya Yuwana s!dikan
-
269
C€rita Rakyat sebagal lvtedia Pend dikan ke arah pembentukan Kalakter
O eh:
Iuan Nordin Tuan Kechlk
-
278
10
Eerbud;ya dengan Tulisan dan Bertradisidengan Liran Strareg
membumikan Eobad C;rebon dalam berba8ai kebltlrhan masy.rakat dan
muatan pendldikannya
1t
Tradlsi
O €h: We i
L
lvl€inindaftato
-
287
san dan Pembangunan Karakter Bangsa: Metawan krjsts mora
dengaf nia -niaikearifan lokal
OlehiFatmahw.tiA-297
tudruk Mojokertor Eksistensi berkesenian yans terpinggtrkan {Sebu.h
trnjauan edukatif fo klor d Jaw. Timur)
-
oleh: Hefdratno
303
Pe. ndLrngan Hukumterhadap Fo korsebagaiH:k Milk Kol€kifbngsa tndonesia
Ol€hr R Lungid smoyoputro - 311
KonstrLrktivism€ Karakter Sangsa me alui Fotk or: Deskripsi dan analtst, syair
tarian pakarena Keraj.an Si.ng Kab p€nskep Abad XV
o eh: Ery swary 318
|/lembangun Karakter Bangsa meialu sastra Lokal(suaru (ajian pada
'
P€rtunjukan Pantun coronta o)
o eh: Harto Ma lk - 331
:.lklor dalam Binskai Kuriku um Berbasis Karakter Di S[4p Neger] 2 sungait at
Iien Rostini- 340
lh€ Ro e of E ementary School Teacher in Devetoping Chsracter I
O eh:
E
ementary School Studeit Thro!gh N.4odeting Which is tndones an Folktor
c eh:Apr
Jrluo
lia T na Lidyasar
-
346
Boi; And Ch:racter Educabon An Otd
3 eh: lsna Wijaya Mahardlka
-
W.y
For A New Approach
354
Character Recognit'on ThroLrgh Fo klore For Ear y Chi dhood
3 eh: Martha Chrisuanti dan Nur Chol mah - 362
:o klor€ As The Character Bujlder ln
C,eh Nelva Ro ina - 370
B
I
Ear y ChiLdhood Education
{CIAN III I
POLlTIK IDENTITAS FOLKLOR ASIA
-ne
,',Io'
J
-
375
Col ecnon And Rewrtting Of Captivating Folklores n The tndo Ma av
d As Part Of World Clrlt!ral
.l:
D ns
choo lvl n8
-
380
Vlll
i1,ll:l,r' 1,, Flri,li,ir rrrtr.r,!tr,r.l,,/4r,rxlr,rl) lrrrr
2
Negotiationsns ln Mad€ Taro's Klsah Kisah Tantri (2009)
O eh: Nl Komang Arle SLrwastini - 391
3
L€g€ndsAnd The Disseminanon ofthe Va ue OfSacrifficeforthe Sake of
Unlty n Diversity
4
oieh: Nita Novianti -'100
Tou.tsm 5 te: A Mea.od!cinE BanyLrmas
;
: :_: -' 1.';-^ :: - 110
::, , -: :_::_::: . : _: --_:,a- i !::'.3i
:
ilcinon:
Naga
Generation
-
n
A Legend Of
: :_ :: -: ::: ::: - J19
,.'::::i:;--:':-',
: a-::,: l::- .::_::< Srstr. Lis:n Pantun Pada
a ...=-.12- (: .:.: ---i Kablpaten N/la Lrku
i::..=-: (r i-?
C.r.a Rar.ag
ffr.crq Xelompok Gali Putra
O eh:s n Gomo Attas
8
Fo k ore To Young
Si
Piitng Me
;
ui P€1lrjukan Gomborq
Pekayon di Masyar:kai Bet.wi
-439
Folk or Yang Mengancam lntegritas Bangsar studi kasus Pemb€rontakan
Bagrs Rans n diClrebon
Oleh: Djoko Marlhandono
9
Oleh: Dafirah
10
- 450
Tradisi Muharam Pada Masyarakat Tenro Di KabKepula!an Selayar Sulse
-
459
Relasi Relasi Kek!asaan Dalam T ga Dong€ng Asa Bali
oleh:
- 465
Nyoman Wijaya
11
Patltlr€n':
12
oleh: Maslin Bin Hali lukim/ukin Shaif!l Bahr Md Radzi - 475
From EpicTo An 'open' Sp.ce The ContextAndThe Process ofAdaptingThe
Khazanah
L
san Brunei
Epic'Labawdonggon' lnto A Musica
O
13
eh: lerry
C
Respeto
Oleh: sri Utam
14
-
483
klor Kuliner dl lndonesia sebagai d€ntitas Budaya Kallan PerubahannYa
d.lam G oba ls:sl
Fo
'
492
Folk or Daerah Trowulan Warisan Majapahit sebasal Pengrat K!ltural
o eh: Tr sna Kumala satya Dewi
15
-
501
Erotic Folk oreildeo oglcal, and lnslght H€donic nStudyOfJavaLlterary
Anthropology
o eh:Suwardl Efdraswara
16
-
516
Falk or Sebagai War san Budaya dan
Su
awesiSelatan
Olehi Surladi lvlappansara
-
530
to.o/ Ger,us
Kasus
Tominurung di
IX
17
Peuyeum Band!ng Makanan Tmdisionalyang Ierkenal (Fo klor Bukan Lisan
DariJawi Barat)
-
O eh: Chye Retty lsnendes
18
Kabul Kendrri: Ekspresi Keselarcsan Hidup Manusia
Sudartomo MacaryLrs
-
o €h: NoviAnoesmjekti
20
Asmarandani
-
Sld€wa
574
eh:V€nny lndria Ekowati- 580
Kesadaran Alam dan Sa lfgkait antara Manusia dengan Alam dalam Mitos
O eh: Noriah Tas lnr
24
565
Konstruksi Gender dalam P€rmainan Tr:d Elonallawa
O
23
-
Folk or dalanr Perspekbf Pelestarian Linskunsan Hid!p di Bali
O eh: I Ketut
22
555
DrarnatariTopeng Bondres Ba i dalam Kajian Semiotika Struktura Roland
Earthessebagai MediaTradisi Lisan
O eh: Diah
21
-
545
Ritual Kebo-Keboon: Me m b a c. Politik ldentitas
O ehr
19
536
-
592
Nllsi-NilaiBudaya dalanTenbang Dolandn sebaga i Sa ra na Pembentuk
Karakter Anak Bangsa
O eh: Daru
Winarti- 601
BAGIAN IV:
REVITALISIASI FOLKLOR ASIA:
Tradisi, Modernitas, Globalisasi, dan Transformasi Budaya
1
Keberada:n dan Pengaruh Mitos K Ageng clego dalam Seni Na
- 613
Lrri Reog
Brljo Lor BasiMasyarakat Desa K: lkebo Kecamatan Tr!cuk Kabupaten Klaten
-
O eh: Arls Ary:nto
2
BLrday: Maryarakat da am Cerita Rakyat Kalimantan T mur
O eh: D yan
3
4
618
Kurniawai
-
626
Mitos Mltos da am Trad s Pencltraan Aktrvitas
o eh:5!katman ^ 634
Po
itik lndofesia
Usaha Pe estsrlan lan Dirimelalui Mitos Pafembahan Bodho dalam Ritus
Nyad.an Masyarakat Petani Baniul Yogyakalta
O eh: Eko Santosa
5
-
666
SurrtnyaAkal-AkalsebagaiC!ltum Hertage:Suaturef€ks tentang
b€nturan folklor lisan d.n spiritua ltas krlstian Di M:lukLr
O eh: Fa antino Eryk Latupapua
5
Dadendate:
nyanyi
Kail DiSulawes Tengah
O ehr Gaza I
- 694
-
686
rakyat pembawa kabar kajian terhadap fo klor isan
fi1!r, ri.r
X
7
r'.,iir,i:
!,'i,,i
Relasi Relasi Kekuasaan
o
9
irrJr ri,,ri, lr,,i ,
r
Mantra dalam Tarian Bambu clla di Prov nsl Maluku
O ehi He mina Ka5tanya
8
Ir',i,'
eh:
Nyoman Wijaya
-
703
d. am Tiga Donseng As.
- 711
Bali
Dindans:sebLrah tradGi isan pada masy:rakat Banjar Hu u Sungai Ut:ra
Banlarmasin
Ol€h: Maria
10
Fo
L
A. Sumaryan
-
720
klor Ritual Vera dari Etnik Rongga
F
ores:Jendela k n
Oleh: Ni Wayan Surnitr, Dan I Wayan Arka
11
-
!nt!k mas; :
L dan
727
Me estarikan Folklor atau Cer ta Dongeng Rakyat da am Memperi.!3
i?:
Dlrl Gener:si Mud. Me ayu Malaysia
Oieh: Nor Rafida Blnti Mohd Senl, Roshaiizanr brahlm, Enikadrnr
i:-a - 739
12
lidor SentulanrDunla m stis ditensah maraknyr rebltan kekLr.i::o ehr M.ryaeni - 746
13
Cerita Rakyat dari B ora: Penrblcaraan folk or sebagai warisan
::- r ':.
Sefemslmodern
Olehi Pljl Retno Hard n ngtyas
14
-
755
Penggunaan LelucondanAnekdotdaam Pesan
B;ckberyS:::::
::.:
Masyarakat Mod€rn
oleh: Nurha€adah Gaiea sin Hikmah
15
-
769
::: :_ :r . :'
Kepercayaan Rakyat Jawa yang merupakan Ancama. M:-.: r -:-::_
BudayadanLo.d/Genllsyan€ Bermanfaatbagi Kehid!p:_'-':..: : ::
Mengubah Parad gma Santet, Te
O eh: 5ri Harb Widyastrti
-
Lrh,
dan Ten!ng sebaga:
778
16
Noke, dalam Eudaya Tab, Papua (Berdasarkan P€neiL!-':-
17
Oleh:FatimahRa -793
Folk orJatiduwurlombans Meid!rkuns Teori Gajal
ol€h: Viddy Ad Da€ry - 802
18
B€ntuk dan FungsiClgulu C gulu
Olehr Ernian
19
-
d
:: . r--:3'
":r::-:-:
.'::.
Ma uk!
407
Poftraya of Womena's Ro e t\rla ay Folk ore as A S:.
: :::_-:._:::.i
of
Modern Society
::- :-_ - - 812
1.
r-.
20 Ra!rrlTr'rg o,kaerolnhrr-eReade 'CL:'r.1O eh: Lynda Susana Widya Ayu Fatmawaty dan : :::- :_ : : - 818
O ehr Enikatini Daud, Nor Rafda Nlohd 5en , Ro!_:_
if),rr,,r rir! ii r,.rr,r,,r
XI
i
BAGIAN V:
FOLKLOR: TRADISI, FILOSOFI, DAN Pf,RUBAHAN SOSIAL
1
825
Basirarnr Warisan masyarakat Me ayu ls am Beraja
Olehi Dr Haji MLrhammad Hadi Bin Muhammad Me ayong
2
-
-
829
5iTanggangr Sebagai s mbol k stat!s so5lai masyarakat
Oiehr Fadllah Zakaria, che Rahimah Ch€ Razak, dan Nurun Najmee Hasenan
-
3
838
Kepercayaan dan Pant:ng Larang Masyarakat Melayu Kampong Ayer Brune
Oleh: Dr Hajl Tasslm B n Haji
I
Ab!
Bakar
-
845
Kultur Modern daf (earifan Masyarakat Buton dalam Tradisi Llsan Kanskilo
oleh: Hamlruddin Udu - 835
;
Tmdisi Llsan Forukr maji bersama dan perekat kehid!pan orang Tanimb.r
a
o eh: M:riana tewier dan Kat!b - 862
Tltuh ya sebisa Warisan sikap Krltis tvlasyalakat Goronta o
O eh: Mu'awal Panji Handoko - 872
7
Pembaneunan Kirakter Banssa me alui Prodirks
I lm fi m lndonesla
berdasar Cerita Rakyat
Z
o eh: Karkono - 877
Folklar dar FolkIJe sebasai Med a Pemertahanan Baha\a dan Sastra Lisan
dalam Konteks K€saiuan dan Keb€ragaman Eudaya Eangsa
O
€h Muhammad Rohmad - 886
-i
Cerit. Lisan Awang Semauni Warlsan
olehr Hali Brahim - 893
10
The Philosopical Val!e of "Cing-Clng Gol ng" Fo k
BLrdaya Dan
ldennti Bangsa
ore
n cedangrejo Village,
Karangmojo, G!nunskidu
Oleh: Sutrisna Wibawa
i1
-
Oieh: ll€rmin e So€m tro
:2
',3
901
Clnta Tak TeruGp yang Mendambakan PLrtri Mand: lka
-
914
n search of Confllct Reo ution in The Malay Proverbs and Pantuns
O eh: Muhammad HajiSa eh
-
920
Utban Legends dllndonesia, Folklor (ontemporer, d:n Pslkoanals
o eh: Anas Ahmadi
-
932
s
F[LKOR BINATANE PIARAAN DIJAWA
Alendy Wida'€t, M.phit, UNy
[email protected]€om
A,
Pendahuluan
Secara umum diketahuibahwasukuJawa memiliki jumtah anggota masyarakat
terbanyak di antara suku,suku lain dj tndonesia. Suku Jawa tinggat di p!lau Jawa,
terutama di lawa iengah, Dt Yogyakarta, dan lawa Timur, suatu wilayah yaog
berada didaerah yangstrategis, karena terletat di persimpangan putau puiau
dan
antar-benua. Secara historis, putau lawa memiliki catatan budaya yang panjane
mulai dari sebelum masuknya Hindu,Budha, lslam, hingga Bangs. Barat. Di
.ntaranya, Pulau Jawa juga tercatat beberapa ka i sebagai pusat pemerintahan
kerajaan, antara lain Mataram Hindu, Singasari, Kediri, Majapahit, Demak, pajang,
hingga Mataram lslam. Haltersebut, d i sa mping terjadinya pemertahanan bentuk
bentuk lamanya tentu juea terjadi sinkretisasi. Berdasarkan realitas di atas,
tentu saja perkembang.n kebuday3annya juga dinamis, dengan demikian tidak
mengheEnkan biia suku inijuga memitiki kekayaan fotkor yang retatif bertebih.
:nd.aswara (20101 1)juga mencatat bahwa.lawa memang kaya dengan fotktore.
Dalam hubungannya denCan folkor, masyalaka awa dikenat sebagai masyarakat
yang menekankan budaya symbol, be.bagaj unsur kebudayaan
di datamnya se alu
disi dengan berbagai symbol. Beberapa istitah yans mencatat hat itu antara tain
rngkapan wong Jowo nggore seml,, yang berarti orang Jawa itu tempatnya
symbot,
lngkapan sinomun ing sanudano yang berarti disamarkan dalam bentuk teEamar,
lowo kang kojowi yanl bermakna lawa yang terkhusus, unlkapar jalma linpod
sepropat tomot yang berarti orarg yang plntar itu diberi seperempatnya saja
lsirirbolis) sudah menguasai atau lulus, dan sebagainya. Tidak mengherankan bila
masyarakat lawa juga telah memilikijenis huruf teBendiri, yang kemLrdian dikenat
sebasai huruf Jawa. Oleh karena kuatnya budaya simbotik datam masyar.kat Jawa,
huruflawa itu pun, selain sebagaiwahana tulisan,juga sebag.i\dahana penyampaiar
pesan secala simbolh filosofis, terutama menyangkut eksistensi manusia
lawa di
antara sesamanya, di linekung.n alamnya dan di hadapan Tuh.nnya, yang sejak
m.suknya Hindu telah ditekankan dengan konsep Irlh ito Korcno. Kesadaftn akan
eksistensinya sebagai manus;a, oI?ng Jawa teah berhasil mencatatkan berbagai
folk orsebagaiwahana penyampaian pesan secara simbo is filosofis.
Dalam hubungannya dengan tingkungan .lamnya, kehidupan keseharian
olang Jawa banyak yang terekam dalam bentuk fotkor, yakni tembang atau
235
236
Fr)tklat
a." i:.lkltfe iolud
Kenidrpan
iluia M.nlat
nyanyian rakyat, dalam bentukcerita rakyat, teka-teki mkyat, pepali (larangan), dan
berbagaijenis folk or lainnya. Salah satu folklor Jawa yang rnenarik untuk disimak
adalah folkor-folklor dalam hubungannya dengan binatang piaruannya Di lawa
berbaBaijenis binatang dapat hidup secara berdampingan dengan manusia, dari
binatang buas yang berdampingan secara iauh, yakni di hutan, sampai binatang
piaraan yang berdampingan hidup di sekitar rumah tingga orang Jawa. Apabila
berremu dengan harimau dihutan, mkalnya, oranglawa ak3n menvatakan ketemu
rnboh,re lbertemu er.bahnva), densan ular dinyatakan den3an ana ayat lada
akar), dan sebagalnya, sebasa i be ntu
k
pepolr, tjdak boleh menFtakan apa adanYa
Di baw.h ini beberapa folklor blnatang piaraan dl lawa akan disoroti maknanya
secara sim bolis filosofis.
B.
Folkor dan Pandangan Hidup Jawa
Menurut Danandjaja (19861 1), folklor dapat diartikan sebasai sebagian
kebudavan suatu kolektif macam apa saia, secara tradisionai dalam velsi Yang
berbeda baik dalam bentuk lisan maupun contoh Yang disertai dengan gerak
isyarat atau alat bantu pengingat.
Berdasarkan tipenya, Brunvand (dalam Danandjaya, 1985: 19) rnenyatakn
bahwa folkor dapat dikelompokkan ke dalam iga kelompok besar, yakni folko.
lisan {verbak iolkore), folklore sebasian lisan (partlY verba volklore) dan folkor
bukar llsan (non verbalfo klore). Folkor llsan merupakan fo klore yang bentuknya
memans murni lisan, antara lain {a) bahasa rakyat (foik spech): logai, julukan,
pangkat tradlsional, title kebangsawanan, {b) ungkapan tradision3l: peribahasa,
pepatah, pemeo, (c) pertanyaan tradisional: teka-teki, (d) Puisi takyat, sep€rti
pantun, gurindam, syalr, (e)cerita prosa
la
kyat seperti
m
ite, lege nda, dan dongeng,
dan (f) nyanyian rakyat.
Foikor sebagian lisan adalah folklor yang bentuknya merupakan campuran
unsur lisan dan bukan isan. Yangtergolong dalam ke ompok ini: permainan rukvar'
teater rokyat, tari rakyat, adatsistiad, upacafa, pesta rakyat, dan sebagainya
Adapun folkor bukan lisan terbagl menjadi dua, yakni kelompok material dar
bukan material. Yang materia antara laln arsitekstur rakYat (bentuk bangurlanl
kerajinan tangan ternras!k pakaian dan perhiasan tubuh, riakanan dan minLrma.
rakyat, obat-obatan tladisional- Yang bukan material yakni gerak isyarat tradision.
{gesture), bunyi isyarct untuk komunikasi rakYat, musik rakyat- Berbagaltipe folk.tersebLrt,juga dimilikioleh masyarakatJawa dengan berbagai makna sirnbolisnY.
Dalam hubungannya densan f ungsinya, williarn R. gascom (dalam Dan.ndjai.
1986: 19) menyalak3n bahwa folklote jika diLlhat dari pendukunsnya mempunv.
fungsi yakni:
(:) sebagai system proyeksi (projective sYsrem), yakni sebaga a .:
pencermjn angan angan kolektif, {b) sebagai alat pengesahan pranata-pr.nai?
dan lembaga-lembaga kebLrdayan, (c)sebagai alat pendiodikan anak (pedagosic:
r.sdtLn, da, ttehe,ogr'"t, 237
device), dan (d) sebagai alat pemaksa atau pengawas agar norma'norma
masyaEkat selalu dipatuhi oleh kolek$fnya atau funssi pranata sosia. Folklor
Jawa, khususnya yang berhubungan dengan bin.iang piaraaanny., juga tampak
mempu nyai fungsi-fu ngsi tersebut. yang sebagiannya masih relevan ditelapkan.
Di atas telah disinggung bahwa fo klor lawa, telah diwarnai oleh berbagai
dasar budaya yans mempensanrhinya. Dalam hal iniAmin 12000:87) menYaiakan
bahwa secara sadar atau tidak, masyarakat lawa t€lah melakukan sinkretisasi
antara ajarcn lslam densan ajaran-sjaran dari luar lslam (Budhr, Hindu, dan
kepercayaan asli) dengan cara mengadopsi kepercayaan, rit!al, dan tradisi dari
agama ain, termasuk t€disi asli pra Hindu-Budha yang dianggap sesual dengan
alur pemikiran mereka. Mesklpun berupa percampuran, namun ajalan kejowe,
masih banyak berpegang pada tradisilawa asli.
Folklot oleh masyarakat Jawa yang sebagiannya disampaikan sebagai symbol
pesan, harapan atau setjdaknya bersifat monumental, yang secara umum hendak
difungsikan belsama daiam masyarakatnya. Bagi masyarakat lawa kehidupan ini
menekank3n pada kebersamaan dan bersifatsimbolis. Oranelawa memandangdan
mengalami kehidupan mereka sebagai suatu keseluruhan Y.ng bersifat sosial dan
simbolk- Cara berpikir orans Jawa Y3kni menyatukan dan menyelaraskan seri]ua
gejala, oleh karena itu buah plkiran rnenjadi samar dan bercamporbaun Demikian
pula hubungan sebab akibat. Perumusan atau symbo dianggap menyebabkan
keadaan-keadaan y.ng diinginkan (Mulder, 1970: 52).
Dalam h!bungannya dengan simbolisme, menurut Herusatoto (1984:98),
juga dinyatakan bahwa bentuk-bentuk simbolisme dalam budaya Jawa sangat
dominandalarn segala haldan dalam seg313 bidang. Hallniter ihatdalamtindakan
sehari hari orang lawa sebag.i reaiisasi dari pandangan dan sikap hidupnya yang
berganda. Bentuk beniuk simbol tersebut dapat dikelompokkan menjadi tiga
macam tjndakan simbolk yaitu, tjndakan simbolis daiam religi, tindakan simbolis
dalam tmdisi, dan tindakan simbolis dalam kesenian. Sedangkan maks!d dan
tujuan simbol dari kebudayaan lawa adalah sebagaitanda atau peringatan untuk
memperineati suatu keiadian, sebagai media atau perantara daiam religi, serta
sebagai media pembawa pesanatau nasehat. Simbol juga mempunyai bentukyaitu
berupa bahasa (cerita, perumpamaan, pantun, syair, p€ribahasa), gerak tubuh
(iari), suara aiau bunyi (agu, musik), warna dan rupa, ilukisan hiasan, ukilan,
bangunan). Ungapan ungkapan yang simbolis merupakan ciri khas dari manusia
Jawa, yang dengan jelas membedakannya dari kelompok lainnya.
Menurut Soepanto, dkk (1992: 7) terbeniukfya simbol simbol di dalam
masyarakat itu berdasarkan nilai-nilai etis dan pa.dangan hldup yans berlaku di
dalamkehidupanbernrasyarakat.Denganmealuisimbolsimboimakapesan-pesan
aiaran asama, nilai'nila etis, dan rorma-norma yang berlaku didalam masyarakat
itu dapatdisampaikan kepada sernua warga masyarakat, sehingga penyelenggaraan
238
lolkLtC.D jt.lkl,i. daiun knitiup.n Dtnn t.tttl.t,
upacara tradisional itu
j!ga merLrpakan sstem sosialisasi. Demiktan foik or lawa
sangat kental dengan mliatan muatan simbolis, yang sebagiannya merupakan
representasikehidupan seha hari. Halinijuga terermin padafolklorelawa dalam
hub!ngannya dengan binatang-binatang piaraannya.
C.
Folldor Binatang piaraan dan Sirnbolis-Filosofisnya
Masyarakat Jawa dikenal sebagai masyarakat agraris, yang dalam
kes€hariannya jusa diiunjang dengan pemelihalaan binatang ternatr meskipun
b!kan dalam jumlah yang signifikan. Binatang peliharaan mereka, antara l.in ayam,
kambins, lembu, dan unsgas. Karena dekatnya kehidupan masFraka awa dengan
plaraannyaitu,sebagianbinatang-binatangitumenladiimage!erbentuknyafolkor
Jawa. gerbagai folklor terseblt berfungsi secara slmbolis dalam hubuneannya
densan pandansan hidup.lawa.
Ayam, merupak.n salah satu binatang piaraan yang sangat merata di Jaw!.
Harnpir setiap rumah di pedesaan Jawa memelihara ayam- Beberapa bagian
kehidupan or3ng lawa, sering dipaltkan dengan kehidupan ayam. Sebasai contoh,
ketjka anak-anak iawa makan nasi dan tidak habis, maka crang tua yang menyuapl
anak itu akan mengatakan nenqko ndhok pinke mati yang makr,anya /habiskan
at
agar ayamnya tidak mati'. Lingkapan rakyat lawa tersebut menandakan betapa
dekatnya anak anakdengan ayam piaraannya. Ke$kaanak-anakJawa belLm bansur
di saat fajar, mak3 orang tua Jawa mengatakai djd ,gdnti koloh karc tonsine kora
pitik, nundhok rcjekine dithothol pitik, yanl .r,aknanya ka au bangunnya kalah pag
d€nsan ayam, maka relekinya ak3n dimakan ayam Suatu ungk3pan Lainnya, ialal
ketika seseorang berhal.p tentang sesuatu yang tidak dapat dipastikan hastlfya
naka akan Cikatan oja njogakke ndhoqe si blotok, yang a rtjnya la nga r n ensh a rapka r
telurayam dariyans blorok (warna ayam). Ayam yang belwarna blorob adalahjenis
ayam kampung aiau ayam lawa, yang pada saatnya la befiel!r berharihari, serinE
ada sehariata!
d!a hari
ia
tidak beftelur, yang behasa lawanya diseblt /ef, sehingga
tidak dapat dipastikan hasilnya. Contoh ungkapan lainnya adalah orang Jawa harLrs
bekerja untuk mendapatkan rejeki, yang sering diungkapkan densan kata ceceke:
y3ng bermakna mencakar.akar (sepem ayam)
unt!k mefdapatkan makanan.
Dari contoh contoh ungkapan rakyat tersebut Ci atas, setidaknya orang lav;a
ielah menggunakan ayam sebagai baglan dari ethos kehiduparnya, yakni unt!'
mendorong anak agar rnau makan, m€ndorong anak untuk bangun pagi har
atau agar rajin, agar tidak berhalap teniang sesuaiu yang tjdak dapat dipastike.
hasi ny:, dan orang lawa har!s bekerja agar mendapatkan rej€ki.
Orung lawa sangat nrengenal ayarn, terutama da am hal sifatnya yanC raj:-
dan disiplin dengan waktu. Setai hari, ayam selalu pulang pada waktu senja dai
mencari makan. K€tika hari mulai petang, mereka telah ishrahat dt kandanen!:
xesatt'an atn
masing-m
a
r'"betolJo'"0. 239
sing, yang kemudian bangun padawaktu fajarmenvingsing Orangiawa
mencatat hal ini dalam bentuk suluk dalang ketika menj€lang pagl dan menjelang
berakhirnya pementasan wayang pulwa itu Dalam suluk dalsng itu dinYaiakan
dengan baris pepetoking oyam ltond (kokok kokok ayam huian) Avam juga
sangat khas ketika bertemu denganiodohnya. BagioranSlawa yang dengan sopan
berjalan membungkuk di hadapan olang lain, tercatat dalam budaya pernikahan,
yang dinyatakan dengan baris repepeh repepeh pindho soto nonqgih ktona
(membungkuk bungkuk bagaikan ayam berternu dengan jodohnva)
Bagi orang Jawa, ayam memang mempunyai makna yang penting Hal ;ni
tanpak juga dalam klasifikasi ayam yang besitu terrinci, yakni mulai dari kuthuk
(anak ayam yang baru menetas), /emerthir(anakayam yang bulu lembutnya mulai
berganti bulu yang agak panjang), stpihon (anak ayam yang mulai dipisahkan
dari induknya, kemanggong (anak ayam yang mulai layak untuk dirnasak atau
dipanggang), dhere (ayam betina yang masih mrdal, jasoon (avam jantan vang
masih muda), bobot (indukayam), danioEro (aYamjago). Tentu saja fungsionalisasi
masing-masing jenis ltu berbeda beda dalam budaya Jawa Mulai dari telur ayarn
Jawa, hanyajenistelurinllah yang s€ringdipergunakan sebagaisrono Garana),yakni
dipakaidalam soje, Gesaiian). Krrhuk, s€ringdimanfaatkan untuk mensobatj anak
yang sakit gatal-gatal, yakni dengan merebusnya lalu air rebusan kuthuk itu untuk
mandi. Jementhir, sering dimanfaatkan untuk perengkapan sesaji doa bagi ibu
ryrpih (menghentikan menYusui) anaknya Soprron, seriig digunak.n untuk
sesaji ketika orang Jawa mernasuki rumah baru, sesaii omong among \tap hat\
kelahiran), dsb. (€Dorggong, seting dipakai untuk pelengkap sesaii bermacam-
yang
macam hajatan. Dbete dan./dgoot, sering untuk pelengkap oleh-oleh ketika orang
t/* beson (berkunjung kepada besor, yakni keluarga menantunya)- Ayam Jago,
se
ain untuk berbagai keperluan masakan, juga untuk keperluan khusus vakni
sebagai sesaji ingkurq dan dlkhususkan untuk avam aduan
Ayam jago bagi oranglawa memilik! kedudukan yang penting. Sebagaisymbol
kepala keluarga, hanya ayarn jaSo yang telah berani kawin yang dimanfaatkan
sebagai sesajijenis ingkung. lnBkung adalah jenis sesaji khuslrs, yang dibuat dari
ayam jago yang dimasak dengan klrah bumbu rasul, vakni bumbu santan g!rih
Kuah itu, dimanfaaikan untuk membuat sesaji nasi rasul. Adapun avam jago vang
d buat ingkung, setelah ayam dhembelih, diberslhkan, lalu dibentuk dengan tall
lehingga menyerupai orang yang sedang sedheku alau bersembahvang, Yakni
kakinya dltekuk menyatu d€ngan dada, dan k€palanya dit€kuk memblngkuk
'nenempel dada. lngkung ditengarai sebagai symbol imam dalam bersenbahyang.
Kata,rgkurg sendiri, sering dlartikan bensal dari kata itgkong nanekung yane
bermakna yang bersernbahyang.
Bagi orang lawa, sesaji merupakan hal yang penting dalam hari hari
(ehldupannya. Berbagai ubarampe atau perlenghpan sesaji di dalamnYa
.or.
)40
o t,t
o o-
lrtLa\Dn
,-a
memiiki maknanya nrasins masing. Menurui Efdraswara (2003: 17), tentang
ubotompe dalam ses.ji sebagai waca.a symbol y3ng digunakan sebagai srana
untuk 'negosiasi' spiritual kepada hal hal gaib. Sesaji sering diartikan sebagai
persembahan da am upacara kea8amaan yang dilakukan secara simbolis dengan
trjuan berkomunikasi dengan kekuatan gaib. Segala bentuk sesaji yang digunkan
sebagai persembahan mempunyai makna slmbolis dan tujuan tertentu, yang
dlanggap sangat penting dalam kehidupan rnanusia lawa. Uborampe sesajiyang
seringtidak boleh
d iU
ngga lkan adalah ingkung,
dati
ayal.n
jago yang secara simbolik
bermakna sebagai imam dalam bersembahyarg,
Dalam tradisi Jawa, ayanr jago juga dikenal sebagai ayam aduan- Sebagai
ayam aduan, ayam jago juga memiliki kedudukan penting dibanding dengan
jenis binaiang plaraan kambins dan embu. Hal inijuga tampak pada jenis folklor
cerita rakyat di Jawa. Dari hasil sua€ binatans binatans it!, oleh olans lawa
dkusunlah suatu cerita, yang kemudlan tersebar secara lisan hingga terkenal.
Diceritakan bahwa pada mulanya yang mempunya! tandlk adalah ayam jago.
Suatu ketika tanduk ayam jago
peminjaman
itu dipinjam oleh kambing dan lembu.
Proses
itu
disaksikan oleh kuda. Setelah lama berselang, tanduk yang
dipinjam o eh kambing dan lembu itu tidak juga dikembalikan, oleh karena itu,
setiap kali ayam jago itu menagihnya. Daiam bahasa lawa ayam jaso itu menagihr
Endi sungukuuuu?, seb.Eaimana suarc ayam jago/ yang belarti 'mana tandukk!?'.
Kambing sebenarnya ingin mengembalikan, tetapi besuk, maka seb.gaimana
suara kamblng, ia menjalvab dalam bahasa
lawa: Emberrn l, yang berarti 'besuk'
(besuk mengembalikannya). Berbeda denagn kambins, lembu sengaja tidak akan
mengembalikan tanduk itu, maka ia menjawab tagihan .yam jago, seperti halnya
suara lembu, dengan bahasa Jawa: Emooooh l,yang beram 'tidak l..au' (tidak mau
mengembalikan). Kuda sebagai saksinya, menanssapi kebodohan ketiga binatang
tersebut, dengan tertawa agak geram sebagaimana suarc kuda:
Eh eh eh
eeeeeehh,
,mnml.
Demikianlah seterusnya setjap ayamjago itu menagih pad. karnbing dan
lembu, maka kambing dan lembu sela u hdak mengembalikan tanduknya, dan
kudapun t€lrawa ge€m,
Dilawa, ierdapat suatu tradisi menyab!ng ayam jago. ltulah sebabnya, kata
jago diucapkan dalam ben tuk hahasa k'ama sawung yang dalam bahasa Jndonesia
menjadi sabung yang bermakna khusus yakni menyab!ng ayam. Tradisi sabung
ayam ini sangat terkenal sejak jaman keraFan sehingga banyak cerjta rakyat
yang dlbumbui oleh cerita sabung ayam ini, ant.ra lair.etita Komandako Adu
ldgo (Kamandaka menyabung ayam) yang berlatar cerita lawa Pajajaran, cerita
Pranacitra yang suka menyabung ayam di wilayah Mataram, sehingsa bertemr.r
dengan Rara Mendut, dan sebagainya. lstilah jago sebagi binatang yang diadu,
menjdimakna yang nreluas, yaknisesuat! yang dianda kan atau dijagokan. Hal inl
diberl.kukan dalam berbagaitrcdisi yang bersifat pertandingan ata! permusuhan
antara
d!a kubu atau ebih, dalam perlombaan, dalam perse isihan, tinju, komite,
(P..tudD d.n nette,uatt"u, 241
:eam
mengandalkan sesuatu, dan sebagainYa. Dalam hal
ini
lnereka yang
:-.rtanding itu dinamakan jago. Dalam wayang tetdapatlakon Kongsa Dewd odu
-jqo, yang mengadu antara Eksasa Suratimantra dengan Werkudala hingga salah
:trtu, vakni Suratimanka meninggal. Penulh Jawa yang menu is dalsm bentuk
:embang, juga sering menyebut dengan istilah sinawung ing sekot (sindwung
'?snining kidung). Kala sinawung berasal dari kata sawung yang merupakan
:ahasa halus lkramo) dati kata jaso, belarti dljagokan atau diandalkan dalam
re.tuk tembans. Hal inijuga terjad; dalam rangka pemillhan wakil rakyat, yakni
:.koh yans akan dipilih akan disebutjago, sehin8ga ketika ia mendaftarkan sebagai
- on yang dipilih maka aktivitas itu disebutnl?go. sedemikian besarnya pengaruh
'Gdlsi mengadu ayam itu, sehingga muncuL anggapan atau sekedar cerib bahwa
-/am jago itu pernberani. Da am hal keberaniannya, ayam jago memiliki senjata
.rdalan, yakni taji. Kata taji daiam bahasa lawa adalah.lalu Yans j!sa bermakna
akilaki. Dengan demikian menjadi jelaslah bahwa ayam jago adalah lambang
Gberanian, sebagaimana lakl-laki haruslah pemberani, atau jago itu memang
:ebasai svmbol laki
laki.
Pada cerita di atas, selain taji, semula ayam jago juga
iempunyai senjata lalnnyayaknitandukatausureru,Yang letaknya dikepala Tentu
:Eja hal itu sebag.i symbol bahwa laki-laki hatuslah ilga mengandalkan otaknya,
.lia ndak, maka ia akan dltenawakan orang lain sebagaimana cerita diatas, Yakni
:!"mjago yang ditertawakan oleh kuda.
2.
Xuda
Ayam jago diceritakan bahwa kedudukannya diistimewakan, yakni memiliki
yang dipinjamkan pada lembu datr kambing, tetapi daLani €erita telsebut,
a salah langkah, maka kedudukan jago ltu akan ditertawakan oleh kuda. Dengan
<!:a lain jago djtempatkan di bawah kuda, karena kuda dianggap lebih mampu
=nduk
::
::rpiklr
cerdas. Kuda itu mentertawakan iago, lembu dan kambing. lago yang
:€nberani itu telah kehilangan andalannya, yakni tanduk, namln tanduk itu
tidak banyak bedungsi di tangan lembu dan kambing, karena dilawa tidak
:!i
:erdapat atau tidak menonjol adanya tradisi mengadu embu atau k3mbing (adu
j3nrba), kecuaii kata embek sebagai bentuk onornatopis datisuara kambing, sering
:
maknai ka ah- Artinya, dimata orang Jawa kambins rnemanS bukanlah jago yans
.Eoan, karena suaranya saja bermakna kalah.
Di lawa kedLrdukar kuda memang sangat tinggi Pada jaman lawa Kuna,
:: ah satu jenk kurban persembahan kepada dewanya, di lawa dikenal dengan
n ah oslvolvedo yaknikurban kuda, yang merupakanjenis kurban yang termasuk
sn..ewa. Pada jaman lawa Baru, keistimewaan kuda sering disampalkan da am
!r:rtuk idiom, bahwa bagi Priyayilawa, akan dinyatakan berhasilatau semputna
.lla memiliki wismo (rumah), cuiqa (kerisl, lvonltd (wanita), kukllo (burung
ihususnya perkutut) dan turonggo {k!da). Kelima hal telsebui bagi orang
-awa dipercaya sangat berh!bungan dengan nasib pemiliknya, yakni nasib balk
FrlIlLt d.n FDtIiji ttohnt Kehi.iuloh Durid aderh
maupun nasib yans buruk. Ke ima hal tersebut jusa menjadi patokan kemap.nan
dan kewibawaan s€orang Priyayi Jawa, yaknl rumah tjnggal, senjata andalan
(plondel, wanita sebagai isteri, burung perkutlt sebagai plaraan kesenangan atau
kebahagiaannya {k/o"gerar), dan kuda sebagaiwahana atau kendaraannya ketika
itu- Tidak berlebihan bila bahasa halus (kromo) dari kuda adaiah kdpol yang jLrga
berartiperahu.
Begitu pentingnya kuda basi orans lawa, sehinssa untuk memilih kuda yans
baik, orang lawa akan memperhatikan dari cirri-ciri fisiknya, yakni warna kuda itu,
dimana pusat putaran 'a.rbulnya luyeng uyeng), bagairnana bentuk dan !kuran
fisiknya, susunan giginya, jenis matanya, hingga bentuk pahanya. Dalam halwarna
kuda, misalnya, bi a pada keeripat kakinya, yaknidibawah dengkulnva putih, maka
disebut kuda poncal pongqung, merupakan kuda yang sangat istimewa, yakni
balangsiapayang kuat memiliki atau memelihara kuda itu, ia akan hiduptenteram
dan berkecukupan (mulyo lan kosenbodon). Betbaga i pengetahuan tentang cirriciri kuda yang bagus yang membawa keberuntunsan dan kuda yane ielek yans
membawa kecelakaan bagi pemiliknya, disebut katuronggon. Kata koturonggan
berusal dari kata turonggd yang berarti kuda. Pengetahuan tentang korurongga,
sering dituangkan dalam b!ku kumpulan pengetahuan yang dhebut Pimron yang
berarti simpanan Gimpanan ilmu pensetahuan iawa). lstilah koturanssan itu
kemudian baru berkembang untuk diberlakukan bagi cirri'ciri selain kuda, yakni
ciri ciri wanita, yang disebut kdturonggoning wanita, dan ciri ciri ayam jaeo, Vane
disebut koturcnggoning jog4 dan ciri ciri perkutut yang disebut koturanqgoning
Daiam hirbungannya dengan kuda sebagai wahana tLrnggangan, masyarakat
lawa telah mengenal pelatihan bagi binatans khususnya kuda ini. Kuda sensaja
dilatih untuk diberiaba aba atau tanda tanda khusus untuk ditunggangi, berlari,
berhenti, berbelok dan sebagainya. Di pedesaan, hasil darl latihan itu dipakaioleh
para sais untuk mengendalikan kuda pada kereta atau dokan Di kerajaan, kuda
juga disertakan dalam latihan untuk berperane. Dalam tradhi kerajaan di lawa
terdapat tradisi latihan perang itu dilakukan pada hari sabtu (da am bahasa lawa
Seru), sehingga terdapat peribahasa koyo belo
nelu seton, yang berarti seperj
anak kuda yans mengikuti latihan pada hari sabtu, yang maknany. orang yang
hanyasekedarikut-ikutantjdakmemiiikiprinsipyangpasti.Kudajugatelahdicatar
oleh oranglawa sebagaibiiatang yangtidak mergenalle ah. Kuda dikenalsebagai
binatans yans tjdak mer.iliki pusar yang bahasa lawanya wudel. Bagi orang J.wa
yang dianggap gigih, tidak mudah menyelah atau tidak gampang merasa capek,
dinyatakar kdya jaron ora duwe wudel yanl aftnya sepe ltj kuda tidak punya pusar
Dengan demikian, baglorangJawa, kuda bermakna sebagaisymbolkegigihan, yang
menjadi wahana keberhasilan. Tidak berlebihan blla ukunn keberhasilan privayl
lawa, sa ah s.iunya ada ah turangga atau kuda itu.
irf
I
"t!.,
/r,, xetensanen 243
Perkutut
Sepe.ti halnya kuda, burunC Perkutut, telah ama di percaya oleh orang Jawa
::::aai blnatang yans b€rhubungaf dengan nasib pemilikny3. Perkutut, bagi
:='g lawa akan dilihat dari suaranya dan ciriciri fisiknya {katuftnggan). Dati
:
: rl fisiknya, antara lain, perkuilt akan dilhat, ukuran besar badannya, warna
:,^fa,jumlahslsikrisikdikakinya,jumlah/or(bur.rsayapnya),bentukparuhnya,
-:::.ya, dan sebagainya. Setiap ciri-ciri itu secara kompilatif akan mengh3sllkan
:_ : perkutlt tertentu yang ditengarci mampu membawa keberuntungan nasib
::_lknya. Namun demikian, masyarakat lawa juga percaya bahwa s€gala
:::-:iunya ada batas batasnya {wlrorei). Artinya, basi yarg tidak mampu
..-:lonon atau ditempaf oleh perkutut yang sangat bagus, riska justrLr dapat
-:-3.wa petaka. Untuk meneusahakan agar menjadi mampu, j!ga ada syarat: :=rnya yang disebut loku atau langkah'langkahnya, ant.ra aln lanskah lahiriah
:,_
m.mpu mer.wat perkutut itu dengan baik, dan langkah batiniah yakni
-:_-:lin hubungan batiniah dengan sega a yang melingkupl kehidupan lni. ladi,
,:::'hasilan memiliki perkurut yang bailt bukan hanya mengetahui katuranggan
, :-:. ietapijuga berusaha untuk mendapatkannya dan merawatnya dengan baik.
Darisuaranya, perkutut akan dinilaidar! seberapa /<urg nya, yakni kerasnya
besarny3 suara, sema suaranya, dan keberaniannya bersuara. Tidak
:,:=,
_:_S.erankan blla sampai saat ini masih sering terjadi konser br.rrung perkutut
,
:,< dinil.i keberhasilanny. dalam bersuara. Dalani bahasa lawa perkutut yang
yang berasa da ri kata a/rggurg men da pat prefi ks a ktif
;: _:-.ra disebut morggurg
-: .. Kata ansgLrns, disamping bermakna suara burung, jusa berarti 'serins'atau
::: u'. Agaknya keduanya memang berhubungan, yaknisuara burung perkutut
--
::nderung sama atau s€lau begitu. Ha ini sebagai sYmbo dari tabiat atau
:::<, yaknitabiat atau watak perkutut itlr sebagai symbo harapan pemillknYa,
.:,- b€rsuara yang paling bagus. Banyak olang lawa y3ng percaya bila m€miliki
::_<riLrt yang suaranya bagus, maka akan membawa keberunt!ngan tersendiri,
:._
nenyanckut ketenteraman rumsh tangganya dan kecuklpan materlnya.
-::-..k pecinta perkutut yang meyakini,
:: ::: menenteramkan hatinya.
bahwa menden€arkan suara perkutut
<ebagusan suam onggungon kutnt, kemudian menjadi symbol kebahagiaan
_aenbatinataukebahagiaanduniadanharapankebahagiaandiakhirat.Ha
:_
inilah
':_:
kemr.rdian membentuk kata ponggung, yakni tempat
-i'lg,rq
:
:
:":,
mongqrtg, terutarna
basi manusia. Pada kenyataannya,y3ng disebut panssungadalahtempat
c bu.t tinggl yang bertujuan agar dapat dilihat oleh orang banYak. Bagi orang
d!n
a
tempat hidup nijuga beram panggung. Tidak berlebihan blla diKEton
i: -.anan Surak.rta terdapat bangunan Panggung Sangga Euwana. Bila dalam lagu
--ad Albar dinyatakan bahwa dunia ni panggung sandiwara, maka orans lawa
::::'a fi osofis mencatat haj iiu mulai dari istilah panggung itu sendiri.
,
244
Ialkktnrn F.ikltt !:rtrn) X.itiitpun D!,iD tu)aetr
Sepertj halnya perkutut, hasil suala di panggung hidupnya, akan dinial, o eh
ingkungannya, manusia rnembawakan hidupnya di dLrnia iLrga akan dinilai o eh
llngkungannya. Panggung, dalam tradisi masyar.k.t lawa adalah berkaki ernpat.
Ha ini jug. diperklat dengan fama ernpat kaki kuda yang putih yans dlsebu:
pancol ponqqung. Hal inl berhubungan dengan pandan8an hldup lawa tentang
kiblot papat, sebagai symbo dari lingkungan hidup dan kehldupan manusi;
lawa. Adapun diri manusia yans berada di panggunsnya adal.h parcel, dalaf;
konleks kiblat papat limo poncet. a^dftswara (20031 41) menyatakan bahv:
d.:
dalam pandangan kosmclogiiawa, alam semest. ini terdirl dari makrokosnros
mikrokosmos. Alam kosmis lni dibarasi klblol pdpdr lima pdncet,yakii arah wetc'
{timur), kdul Gelatan), kulon (barat) dan /or (utara}, sena poncer {tensah).la:
kib at papat merupakan unsur-unsu. y3ng berada di llngkungan hldup nranusl3
yang berpengaruh pada kehidupan manusia itu. Adapun poncer adalah dlmanusia, sebagai porcer atau pusatnya, yang harls mengendalikan k€hidLrp._
dirinya. la, seperti halnya perkulut, berada dl panssunC yans harus maffrpnongguns deryan baik, tanrpak baik, terdengar baik, dan setenrsny. sehlng;:
"Yang Empunya" akan menilai baik.
Bagi masyarakat lawa, agar dapat manggung dengar baik atau den8:sernpurna, rnaka ia harus tah! tentang sorgkan poraning dumodi, yakni asa d.tujuan hidLrp man!sia. Seperti yans dikemukakan o eh Koesnoe (2007r 55), bah$:
budaya lawa mengacu pada konsep sorgkon poroning dumddL bahwa man!: :
dengan seg:la yang ada di alam semesta ini adaLah ciptaan Sang Maha Esa,
i;_
semuanya akan kembali kepada 3sa ny. yaitu Trhan %nC Maha E$, Tuhan Ya_a
Maha Empunya. Di dalam pandangan Kejawen yang paling mendasar adalah
bahi:
orang Jawa percaya kepada adanya yang Maha Hldup, sedangkar kesempurna:-
berartj rneng€rti t€ntang awal dan akhir hldup manusla alar wikon sangkdn par.'
Dengan demikian terjadi koordinasi antara realltas dan idea iias. Hal ni seperti!€-a
diunekapkan Ali (1986:9) bahwa dalam konsep kepercavaan Jawa, kehidupan
y:-!
terkoordinasikan antara manusia dan alam sekit.rnya merupakan system kehidu.._
yangdidambakan, karena itu dalam pengerlran simbolis, kesatuan atau koordlnas _
dlpahami sebagel hLrbungan harrironis antarajoErod gedlre (tata kosmos) dan/otr--
cll*
(manusia), yakni bahwa
s!at!
proses sangkan paran adalah titik pengetah-:-
asa -usulmanusia dan kehidupan manusia.
Seperti halnya kemampuan karggoro, perkutut yanB baik, maka agar
selalu dapat menyadari tenta",g sanqkar' pdtdninq dumodi, jusa diperlukan
da:=
s-::-
/oku. Laku dalam h.l ini adalah kesadaran akan panggung, bagaimana he_-:
manggung, tujuan manggung, dan sebagainya, sehingga mampu menjadi /c.:_
(yang mlakukan lako, atau tokoh
ltarna). tulah yang sering diungkapkan de.='
Et'Jah nanggung dodi lokon, yakni setjap saat marrlpu menyadari keberadaa:_':
dan berusaha untuk margsurg dengan sebaik-baiknyalelins lan wdspada).li,.-
sebabnya bLrrung perkutut sengaja dihadlrkan secara istimewa dalamkehld!:=_
ktnit,uh tJor Kehetaoandn 245
:'r]"yilawa, dengantujuan ketenteraman lahirbatjn dan sebagaisarana pengingat
c.5adaran akan keberadaannya s€bagai manusia.
Simpulan
D.
Folklor lawa, banyak bermuatan pesan-pesan secam simbolis filosofis, di
:--1"ranya dlwujudkan dalam bentuk folkor dalarn hLrbungannya dengan binatang
r.laan yanC sering dihadapinya seharihari. Di antara binatang binaiang piaman
-- \€ns tampak menonjol basi orang lawa, antara lain ayam khususnya jago, kuda,
::.
burung perkuiut. Kebemdaan folklorfoiklor itu, setidaknya berfungsi sebagai
pengingat akan kesadaran keberadaan manusialawa dan bagaim.na ia harus
=?na
-e
arskah di selanjutnya.
Daftar Pustaka
1.
,
Fachkry. 1986. Relleksi Pohan Kekuosodn Jowo
dolan lndonesio Modern.
lakartarGramedia
1,rin, M. Darori, dkk.2000.lslon don Kebudayadn Jawa. YogyakartarGama Media.
a.^ ardjaja. 19a6. Folklor /rdoresio.
I aka
rta I
Pu sta
ka Grafiti Pers
:..:?swarc. Suwardi.2003. MistikKejawen: Sinkretisme, Sinbolisme, don SuJisne
dalan Budayo spititual lawo. Yogyakarta: Narasi
2010. Folklor lowo: Mocon, Bentuk don Nilainya. )akana:
Penaku lierus.toto, Budiono. 1984. Simbolisme dolam Budoyo Jawo.
Yosvakaria: Pf' Hanindita.
t--.Pin o€, M oh. 2007.
!'- ier
M"n ggali FilsoJot ddn Budoyo Jowo. .la ka da: Presta
si Pu sia ka
Niels. 1970. Kepribodian Jowo don Penbongunon Nasionol. Yogyakartal
Gadjah Mada unlversity Press

Similar documents